- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Monday, June 18, 2012






Hidup untuk Akhirat



“ Orang yang berwawasan sering memandang jauh melepasi kematiannya, dia memilih bagaimana dia hendak mati, dan dia sendiri memilih tempat mana dia hendak pergi selepas mati. Orang bodoh pula hanya berangan-angan sebatas dunia sementara, tanpa sedar pun yang akhirat itu jauh lebih bermakna”


Sudah agak lama saya tidak menulis. Malah saya banyak berjumpa dengan rakan-rakan di pasar tani, alamanda dan tempat kerja bertanyakan tentang blog saya dan meminta supaya saya kemaskini. Ada yang terkesan dengan penulisan saya malah ada yang mengikut saranan saya dengan membeli buku yang saya cadangkan dalam entry yang lepas. Alhamdulillah, puji-pujian kepada Allah. Maafkan saya. Saya sangat sibuk kebelakangan ini dengan tugas-tugas ad-hoc yang menerjah tanpa dijangka. Beberapa kali hasrat untuk menulis terpaksa ditangguhkan buat sementara bagi mencari ruang dan kelapangan diri serta idea yang terbaik yang boleh dikonsi bersama.

Pagi ini, saya terbaca satu kata-kata hikmah yang saya kira menyentap perasaan. Jika dihayati saya dapat membuat kesimpulan bahawa dunia ini adalah ladang akhirat, bercucuk tanamlah kita untuk saham yang akan dituai di hari yang kekal abadi. Justeru, hanya amalan soleh yang akan menemani kita dan menjadi bekalan. Syurgakah atau nerakah nasib kita tidaklah diketahui.

Membuat “projection”

  
Kalau di pejabat, kita mesti biasa mendengar perkataan “unjuran” atau ‘projection’ apatah lagi kalau siapa yang terlibat di dalam hal-hal kewangan dan bajet. Unjuran perlu dibuat sebaik mungkin bagi mempastikan perbelanjaan tidak melebihi anggaran yang telah ditetapkan. Seorang pekerja yang berjaya ialah mereka yang berjaya menepati unjuran yang telah dibuat. Begitulah juga dengan hal-hal akhirat, kampung halaman kita yang sebenarnya. Persoalannya berapa ramai di antara kita benar-benar merancang untuk membuat unjuran atau projection untuk hari akhirat nanti. Berapakah peruntukan untuk sedekah dan amal jariah, berapa pula zakat pendapatan dan bagaimana pula amal soleh lain seperti solat-solat sunat dan kuliah-kuliah ilmu yang dihadiri. Bagaimana pula dengan amalan berzikir sehari semalam dan bacaan Al_Quran kita sudah lancarkah lidah kita membaca ayat-ayat Allah atau kita masih lagi mengagungkan ayat-ayat cinta. 

Hidup di dunia bagaikan sebuah transit di jeti menunggu ketibaan kapal untuk pelayaran ke negeri akhirat yang kekal abadi.
Hidup di dunia bagaikan sebuah transit di jeti menunggu ketibaan kapal untuk pelayaran ke negeri akhirat yang kekal abadi.

Hari ini kita sibuk membuat persiapan untuk sesuatu majlis,’function’ atau acara-acara besar yang melibatkan orang-orang besar. Semua mesti dilakukan dengan teliti dan menyeluruh lagi lengkap. Tidak boleh ada yang tertinggal.Malahan “spelling error” juga tidak boleh berlaku. Semuanya memerlukan persiapan yang rapi melibatkan sebuah organisasi.

Contohnya, organisasi A akan menerima lawatan delegasi luar negeri yang diketuai oleh seorang Menteri. Cuba bayangkan persiapan yang perlu dilakukan tentunya melibatkan semua pihak dari CEO hingga ke office boy di bawah harus memainkan peranan sebaiknya. Sumber kewangan harus mencukupi. Sumber manusia juga harus mencukupi. Persiapan perlu dilakukan sekurang-kurangnya sebulan lebih awal. Latihan dan rehearsal berulang-ulang kali perlu dilakukan supaya majlis nampak cantik. Selepas majlis yang hanya memakan masa 1 jam kita tersenyum gembira jika majlis berjalan lancar. Begitulah hadiah penat lelah di dunia.

Namun bagaimana pula persiapan untuk majlis soal jawab kita di padang mahsyar. Sudah bersediakah kita. Kalau peperiksaan kita sudah hafal buku dari kulit ke kulit begitulah juga persiapan atau “imtihan” di negeri akhirat yang bukan senang soalannya.Di dunia kita gagal boleh mengulang atau repeat atau refer balik paper yang gagal. Tapi di akhirat atau di alam barzakh kalau gagal menjawab bolehkah kita buar rayuan untuk kembali ke dunia untuk mengulang kembali amalan yang tidak dibuat. Masih adakah lagi jalan pulang??? 

Bercucuk tanamlah di dunia dengan amal-amal soleh kerana hasilnya kelak akan dituai di negeri yang kekal abadi
Bercucuk tanamlah di dunia dengan amal-amal soleh kerana hasilnya kelak akan dituai di negeri yang kekal abadi
 Selagi nafas masih dapat dihirup, maka selagi itulah pintu-pintu kebajikan masih terbuka. Malah pintu taubat juga masih terbuka seluas-luasnya selagi nyawa masih belum sampai di kerongkong. Masih ada jalan pulang. 

  MENCARI UMUR KEDUA


Hadith Nabi saw bermaksud :

“Apabila mati anak Adam terputuslah segala amalannya kecuali tiga iaitu sadaqah yang berterusan, ilmu yang dimanfaatkan dan anak solih yang berdoa untuknya.”

Saya cukup terkesan dengan ceramah yang disampaikan oleh Ustaz Khairuddin Aman Razali tentang keperluan setiap umat Islam mencari umur kedua. Katanya, setiap orang hanya mempunyai satu umur di dunia yang akan menjadi tempat berladang untuk hari akhirat. Apabila mati segalanya berakhir. Namun, baginda menjelaskan masih ada ruang untuk manusia masih mendapatkan pahala selepas kematiannya. Inilah yang dikatakan sebagai umur kedua bagi manusia selepas kematiannya. Umur kedua terhasil apabila setiap orang memanfaatkan harta, ilmu dan anak-anaknya ketika hidup. Pertama, Harta yang ada dibelanjakan ke jalan Allah untuk sedakah bagi sesuatu yang kekal manfaatnya selepas kematian. Justeru ia memberi pahala yang berterusan. Kedua, Ilmu yang ada disebarkan lalu dimanfaatkan oleh ramai orang. Justeru selepas kematian, si guru masih dapat memperolehi pahalanya. Ketiga, anak soleh yang berdoa untuknya.  Saya berhasrat untuk menyediakan persekitaran yang beragama untuk anak-anak saya dan merasa begitu bimbang dengan persekitaran masyarakat yang tidak menuju ke arah akhirat. Moga mereka menjadi anak-anak yang soleh yang akan mendoakan kesejahteraan saya selepas kematian.



Justeru, marilah sama-sama kita bermuhasabah dan merenung sedalam-dalamnya ke dalam diri adakah kita telah bersedia dengan semua ini. Adakah kita berpeluang untuk memperolehi umur kedua yakni pahala dan pertolongan yang berterusan dari alam dunia ini sesudah terputusnya hubungan kita dengan alam ini. Berpeluangkah kita mendapat doa dari anak-anak kita setiap kali seusai solat mereka dan apakah ada nasihat atau secebis ilmu yang pernah kita ajar dan manfaatkan kepada insan lain. Dan apakah harta kita yang telah diwakafkan untuk kegunaan masyarakat. Inilah umur kedua yang dimaksudkan. Umur yang dapat membantu kita di sana kerana kita pada pada ketika itu sudah tidak dapat berbuat apa-apa lagi melainkan bergantung kepada apa yang ditinggalkan ketika hayat ini.
Dunia ini hanya sementara dan Akhirat itu selama-lamanya. Kenapa kita tidak boleh bersusah payah sedikit, untuk kesenangan selama-lamanya?

Sesungguhnya Allah Itu Maha Adil, adil dalam mengadili setiap perkara. Tidak ada satu perkara pun walau sebesar zarah yang akan terlepas dari perkiraannya. Maka jika kita berusaha, pasti DIA akan memberikan kita ganjaranNya.

 “ Barangsiapa yang bersyukur kepadaKu, nescaya akanKu tambah nikmatnya, tetapi barangsiapa yang kufur, maka ingatlah bahawa azabKu amat pedih”


Dunia ini adalah ladang akhirat. Bagaimana kita menyemai benih, begitulah kita akan memetik hasilnya. Jika baik dan betul cara semaian kita, maka baiklah hasil yang akan dituai nanti.  Sebagaimana kata-kata Dr. Aidh Abdullah Al-Qarni.. Jadilah manusia langit dan jadilah manusia bumi. Dunia dan akhirat sama dititik beratkan. Berusaha dan bekerja bersungguh-sungguh di dunia adalah untuk meraih ganjaran di akhirat. AMIN.

Bersungguh-sungguh untuk dunia…


” Kerajinanmu untuk mencapai apa-apa yang telah dijamin Allah yang pasti akan diberikan kepadamu,  sehingga membiarkan/mengabaikan kewajipan-kewajipan yang telah diamanahkan kepadamu, menunjukkan buta hatimu” – Ibn Atha’illah As-Sakandari
Salam,
Saya terus menerus menyemak kata-kata hikmah sepanjang minggu lalu sama ada nukilan ulama,tokoh pemimpin dunia dan personaliti terkemuka. Tapi yang menarik perhatian saya ialah kata-kata yang telah dinukilkan oleh Syeikh Ibn Ibn Atha’illah As-Sakandari dalam bukunya yang terkenal berjudul Al-Hikam. Beliau merupakan seorang ulama sufi yang sangat tersohor dengan sentuhan penanya yang menusuk ke dalam hati. Malahan ulama-ulama kontemporari banyak menggunakan kata-kata beliau bagi mengajak masyarakat kembali kepada kehidupan beragama.
Kata-kata di atas boleh dijadikan renungan kita bersama. Beliau menyatakan bahawa orang yang buta mata hatinya, yang terhijab dari kebenaran adalah orang yang bersungguh-sungguh,rajin berusaha untuk sesuatu yang telah dijamin oleh Allah. Apakah yang telah dijamin oleh Allah? Itulah rezeki yang kita perolehi di dunia ini. Rezeki makan minum, kelapangan hidup, anak-anak adalah rezeki yang diberikan oleh Allah. Rezeki merupakan jaminan yang telah diberikan oleh Allah kepada setiap makhluknya tanpa mengira kefahaman dan anutan agamanya.
” Berapa banyak binatang yang melata yang tidak sanggup membawa rezekinya (makanan keperluannya), maka Allah yang menjamin rezekinya juga terhadap kamu” [Al-Ankabut:  60]
” Perintahkan kepada keluargamu supaya mengerjakan solat dan bersabarlah dalam melaksanakannya, Kami (Allah) tidak menuntut kamu supaya mencari rezeki,Kami yang menjamin rezekimu, dan bagi orang yang bertaqwa”. (Thaha: 132) 
Rezeki yang tidak pernah putus
Rezeki yang tidak pernah putus
Bukanlah bermaksud bahawa kita tidak perlu berusaha untuk mencari rezeki di muka bumi ini dan berpeluk tubuh menunggu rezeki turun dari langit atau menjadi malas dengan berpegang pada pepatah bahawa rezeki secupak tidak akan jadi segantang. Islam menuntut kita berusaha keras untuk meraih rezeki yang baik,halal lagi mendapat keberkatan Allah. Cuma dewasa ini, kita melihat trend umat Islam yang bekerja siang malam bersungguh-sungguh untuk dunia sehingga MENGABAIKAN/MENINGGALKAN perkara-perkara wajib yang telah diperintahkan oleh Allah terutamanya SOLAT lima waktu.
Ramai yang rajin bekerja sehingga berjaya mendapat Anugerah Khidmat Cemerlang atau di sesetengah organisasi menjadi “Best Employee of the Month”. Ini adalah satu sikap dan contoh yang baik.Malah saya kagum dengan sesetengah manusia yang saya jumpa. Mereka sangat ”proud” dengan istilah “workerholic” yang dilabelkan kepada mereka. Merekalah orang yang paling awal datang bekerja dan merekalah yang paling lewat pulang ke rumah.Mereka bekerja bersungguh-sungguh untuk menaikkan imej dan prestasi jabatan atau organisasi mereka bekerja malah mengaku bahawa tanpa sumbangan mereka maka runtuhlah organisasi tersebut. Namun bila diselidiki, ternyata kebanyakan daripada mereka jiwanya sangat kosong, kering dan kontang. Tiada siraman atau makanan untuk menyuburkan roh mereka dengan makanan rohani dari sentuhan Ilahi. Saya tidak menyatakan semuanya termasuk dalam kategori ini. Ramai juga yang saya jumpa kerjanya berkualiti, bersungguh-sungguh dan dalam masa sama perintah-perintah Allah tidak diabaikan sama sekali. Seimbang.
Apa pun yang kita lakukan biarlah seiring atau selari dengan kesungguhan dan komitmen kita kepada perintah Allah. Bekerja sehingga meninggalkan solat.Bekerja sehingga lupa untuk menunaikan tanggungjawab ibadah khusus seperti puasa dan zakat yang telah diamanahkan oleh Allah.
Rezeki telah dijamin oleh Allah sejak kita lahir lagi, cuma antara banyak dan sedikit bergantung kepada usaha dan ikhtiar kita dengan disertai dengan doa. Kita dituntut berusaha mencari rezeki tetapi dalam masa yang sama kita juga dituntut supaya berpada-pada dan jangan melampaui batas. Setetengah daripada kita dianugerahkan rezeki yang melimpah ruah, merasakan masih tidak puas masih tidak cukup dan bekerja lagi sehingga lewat malam untuk merebut ganjaran yang sebenarnya telah dijamin oleh Allah.
Alangkah baiknya jika dalam masa kita mencari rezeki kita juga bersungguh-sungguh dalam mengerjakan perintah-perintah yang telah diwajibkan ke atas kita juga perkara-perkara sunat yang memerlukan usaha untuk mendapatkan pahala. Rezeki kita telah dijamin oleh Allah sedangkan tempat kita di syurga belum tentu terjamin sekiranya tidak melakukan segala amanah yang telah diperintahkan oleh Allah. Untuk masuk syurga kita perlu berusaha bersungguh-sungguh dengan rajin. Lakukan amalan-amalan yang disukai Allah seperti solat-solat sunat, puasa Isnin dan Khamis,zikir, membaca dan mentadabbur isi kandungan Al-Quran dengan sungguh-sungguh, hadir dalam majlis ilmu dan sebagainya. Ini semua memerlukan kerajinan yang berterusan dan doa agar amalan-amalan kita diterima Allah. Dan sudah tentu penat lelah dan susah payah kita mencari bekalan untuk hari akhirat adalah lebih utama. Pahala atau bekalan untuk hari akhirat tidak dapat dicapai, tidak dapat diperolehi tanpa usaha yang berterusan dan bersungguh-sungguh.
Ibrahim Alkhawwash berkata :
 ” Jangan memaksa diri untuk mencapai apa yang telah dijamin dan jangan mensia-siakan/mengabaikan apa yang telah diamanahkan/ditugaskan kepadamu.”
Masih belum terlewat untuk melakukan perubahan
Masih belum terlewat untuk melakukan perubahan
Kesimpulannya, alangkah malangnya sewaktu  kita terlalu bersungguh-sungguh leka bekerja dengan tak disangka-sangka KEMATIAN menjemput kita tanpa mempunyai kesempatan untuk bertaubat dan memperbetulkan keadaan. Moga-moga kita tidak tergolong dalam golongan yang rugi dan buta mata hatinya.
“ Sesungguhnya kehidupan ini ibarat seorang musafir yang berteduh sebentar di bawah sepohon  pokok, bila letihnya hilang, dia akan meneruskan perjalanannya”

 http://abuwafi98.wordpress.com/

No comments:

Post a Comment