- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Saturday, June 9, 2012






PARA PENDAKWAH PERLU HINDARI SIFAT UJUB.



Setiap manusia pasti akan dikurniakan nikmat oleh Allah s.w.t. dan adakalanya sesetengah insan itu mendapat nikmat yang lebih berbanding dengan yang lain dan ia membuatkan seseorang itu kelihatan lebih istimewa. Sedikit keistimewaan yang Allah kurniakan tersebut seperti harta yang banyak, ilmu yang tinggi, kebijaksanaan, kekuatan fizikal, paras rupa yang cantik, jawatan yang tinggi, ramai pengikut, dan pengaruh yang besar adakalanya mendorong manusia untuk lupa akan hakikat dirinya yang lemah dan sentiasa memerlukan pertolongan Allah.Perasaan sebeginiboleh menyebabkan timbulnya sifat bangga diri atau ujub.

Ujub merupakan perasaankagum terhadap diri sendiri yang terbit dihati seseorang insan yang beranggapan dirinya memiliki sifat yang lebih baik atau sempurna berbanding dengan orang lain. Imam Sufyan Ats-Tsauri r.h berkata: “Sifat ujub adalah kekagumanmu pada dirimu sendiri, sehingga kamu merasa bahawa kamu lebih mulia dan lebih tinggi darjatnya daripada saudara kamu. Sedangkan boleh jadi kamu tidak beramal dengan benar seperti dia, atau barangkali dia lebih warak daripada kamu terhadap hal-hal yang diharamkan Allah dan lebih tulus amalnya.” Imam Ibnu al-Mubarak r.h pula menyatakan: “Perasaan ujub adalah ketika engkau merasakan dirimu memiliki kelebihan tertentu yang tidak dimiliki oleh orang lain.”

Sifat ujub ini ditegah oleh syarak kerana iamerupakan faktor yang dapat mencetuskan pelbagai sifat-sifat buruk yang lain seperti sombong, takbur, bongkak, iri hati, dengki, khianat dan sebagainya. Firman Allah s.w.t.: “Dan janganlah engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong;  sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.”(Luqman : 18) Allah s.w.t. turut berfirman:“…maka janganlah kamu memuji-muji diri kamu (bahawa kamu suci bersih dari dosa). Dia-lah sahaja yang lebih mengetahui akan orang-orang yang bertaqwa.” (Najm : 32)Ayat ini melarang seseorang itu dari memiliki persepsi bahawa dirinya itu suci dari melakukan kesilapan dan menolak sikap narsisisme iaitu perasaan cinta terhadap diri sendiri yang berlebihan.

Rasulullah s.a.w. turut memberi amaran bahawa bagi mereka yang bersifat ujub atau bangga diri ini mereka akan dihukum oleh Allah s.w.t. sama ada di dunia mahupun di akhirat kelak. Baginda bersabda:"Apabila seorang lelaki sedang berjalan dengan memakai baju yang kemas dan rambut yang disikat menyebabkan dia rasa kagum dengan pakaian dan dandanan rambutnya (merasakan dirinya lawa). Lalu Allah tenggelamkan dia ke dalam muka bumi dan dia terus ditenggelamkan sampai hari kiamat," (Hadis riwayat Imam al-Bukhari)

Penyakit ujub ini mampu menyerang sesiapa sahaja hinggakania turut boleh menjangkiti golongan ilmuan Islam dan para pendakwah. Sikap begini kebiasaannya timbul apabila segelintir kecil para pendakwah beranggapan bahawa ilmu yang dimilikinya itu sudah cukup tinggi melangit sehingga dia merasakan kebenaran itu sentiasa berada di pihaknya. Dia tidak suka mengambil manfaat ilmu daripada pihak lain atau golongan yang tidak sealiran dengannya kerana dia merasakan dirinya sudah terlalu pandai. Dalam ertikata lain golongan pendakwah yang bermasalah ini hanya berpegang teguh dengan pendapat mereka sendiri tanpa memperdulikan pendapat yang lain. Sekiranya pendapatnya dibantah atau dia melihat pihak lain melakukan kesilapan akan dibalasnya dengan kata-kata sinis berbentuk celaan, mencaci-maki, menuduh sesat dan lain-lain perbuatan yang bertujuan untuk merendahkan pihak yang disanggahnya itu.

Satu lagi faktor penyebab timbulnya sikap bangga diri atau ujub di kalangan para pendakwah ini adalahpuji-pujian yang diberikan secara berlebihan oleh para pengikutnya. Populariti yang meningkat yang dapat dirangsangkan apabila melihat buku-buku tulisannya diulang-cetak beberapa kali, ceramah-ceramahnya dihadiri oleh ratusan bahkan ribuan orang, laman Facebook miliknya memiliki ramai pengikut, klip ceramahnya di Youtube telah dilihat (view) oleh puluhan ribu orang turut memiliki saham dalam mewujudkan perasaan bangga diri tersebut.

Ajaran Islam sentiasa bertindak menutup segala ruang-ruang kecil yang akhirnya boleh menimbulkan kerosakan yang besar.Ternyata sikap berlebihan dalam menghormati atau memuliakan golongan pendakwah atau ulamak boleh menghanyutkan mereka dengan perasaan bangga diri sekiranya mereka gagal mengawal hawa nafsu mereka.Mungkin inilah hikmahnya Rasulullah s.a.w. melarang para sahabat untuk berdiri dari tempat duduk sebagai tanda hormatketika menyambut ketibaan baginda. Anas bin Malik r.a berkata: “Tidak seorang pun yang lebih dicintai oleh para sahabat daripada Rasulullah s.a.w..Tetapi, bila mereka melihat Rasulullah s.a.w. (hadir), mereka tidak berdiri untuk baginda.Ini adalah kerana mereka mengetahui bahawa baginda membenci perkara tersebut.” (Hadis riwayat Imam al-Tirmidzi)Justeru itu amalan yang telah menjadi kebiasaan dalam masyarakat iaitu berdiri sebagai tanda penghormatan kepada manusia seperti berdiri menyambut kehadiran Tok Guru yangmasuk untuk berceramah sewajarnya dihentikan.Rasulullah s.a.w. turut melarang kata-kata pujian yang berlebih-lebihan kepada sesiapa sahaja termasuk diri baginda sendiri.Anas bin Malik r.a berkata seorang lelakitelah datang kepada Rasulullah s.a.w seraya berkata:“Ya Muhammad! Ya Sayyidina ibni Sayyidina! (Wahai Tuan kami dan anak kepada Tuan kami), Wahai yang terbaik di kalangan kami dan anak kepada yang terbaik di kalangan kami!” Rasulullah menjawab: “Wahai manusia, hendaklah kalian bertakwa dan jangan membiarkan syaitan mempermainkan engkau. Sesungguhnya aku adalah Muhammad bin Abdillah, hamba Allah dan Rasul-Nya; dan aku bersumpah kepada Allah bahawasanya aku tidak suka sesiapa mengangkat kedudukan aku melebihi apa yang telah Allah 'Azza wa Jalla tentukan bagiku.” (Hadis riwayat Imam Ahmad)

Kepada para pendakwah yang ujub dengan ilmu yang dimilikinya, ingatlah pesanan Imam Adz-Dzahabi r.h di dalam kitab beliau bertajukAl-Kaba’irini,“Kesombongan yang paling buruk adalah orang yang menyombongkan diri kepada manusia dengan ilmunya, dia merasa hebat dengan kemuliaan yang dia miliki. Orang semacam ini tidaklah bermanfaat ilmunya untuk dirinya. Kerana barang siapa yang menuntut ilmu demi akhirat maka ilmunya itu akan membuatnya rendah hati dan menumbuhkan perasaan khusyukdi hati serta ketenangan jiwa. Dia akan terus mengawasi dirinya dan tidak bosan untuk terus memperhatikannya. Bahkan di setiap saat dia selalu bermuhasabah diri dan membetulkannya. Apabila dia lalai dari hal itu, dia pasti akan terlempar keluar dari jalan yang lurus dan binasa. Barang siapa yang menuntut ilmu untuk berbangga-bangga diri dan meraih kedudukan, memandang remeh kaum muslimin yang lainnya serta memperbodoh dan merendahkan mereka, sungguh ini tergolong kesombongan yang paling besar.Tidak akan masuk syurga orang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan walaupun hanya sekecil zarah, la haula wa la quwwata illa billah (Tiada daya dan upaya melainkan dengan bantuan Allah).”

Untuk menghindari sikap ujub seseorang itu mesti menyedari bahawa segala nikmat kelebihan yang ada pada diri masing-masing itu adalah semata-mata kurniaan daripada Allah s.w.t. sahaja.Oleh itu sikap yang seharusnya ada pada setiap insan apabila menerima limpah kurnia daripada Allah s.a.w.t. ada bersyukur kepada-Nya nescaya Dia akan menambah nikmat kurnian-Nya itu. Firman-Nya: “Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan menambah nikmat-Ku kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azab-Ku amatlah keras.” (Ibrahim : 7) Ingatlahbahawa Allah s.w.t. pada bila-bila masa boleh menarik segala kelebihan atau keistimewaan yang telah Dia kurniakan kepada kita sekiranya kita tidak bersyukur dan berterusan dengan sikap membangga diri. Ketahuilah bahawa disisi Allah s.w.t. semua hamba-hamba-Nya sama sahaja melainkan golongan yang bertakwa yang Dia lebih muliakan. Firman-Nya: “Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang Yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam Pengetahuannya (akan keadaan dan amalan kamu).” (al-Hujuraat : 13)Hamba Allah yang bertakwa itu adalah mereka yang menunaikan segala kewajipan dan meninggalkan larangannya.

Kepada  seluruh penuntut ilmu, hayatilah pesanan Imam Ibnul Qayyim r.h ini di dalam kitabnya berjudul Al-Fawa’id. Menurutbeliau: “Salah satu tanda kebahagiaan dan kejayaan adalah tatkala seorang hamba semakin bertambah ilmunya maka semakin bertambah pula sikap tawaduk dan kasih sayangnya. Dan semakin bertambah amalnya maka semakin meningkat pula rasa takut dan waspadanya.Setiap kali bertambah usianya maka semakin berkuranglah ketamakan nafsunya.Setiap kali bertambah hartanya maka bertambahlah kedermawanan dan kemahuannya untuk membantu sesama manusia. Dan setiap kali bertambah tinggi kedudukan dan pangkatnya maka semakin dekat pula dia dengan manusia dan berusaha untuk menunaikan berbagai keperluan mereka serta bersikap rendah hati kepada mereka.”

Oleh itu marilah kita semua berazam untuk membuang jauh-jauh sifat ujub yang terlarang ini dan kita gantikan dengan sikap tawaduk iaitu sikap merendah tanpa menghinakan diri.Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya Allah s.w.t. telah mewahyukan kepadaku agar kalian merendahkan diri (bersikap tawaduk), sehingga tidak ada seorang pun menganiaya orang lain dan tidak ada yang bersikap sombong terhadap orang lain."(Hadis riwayat Imam Muslim). Golongan pendakwah yang tawaduk boleh menerima kebenaran yang datangnya daripada sesiapa sahaja dan mampu berinteraksi dengan semua golongan manusia.Sifat tawaduk ini dapat membantu pendakwah untuk menyatupadukan masyarakat dan menyemai perasaan kasih sayang di antara sesama umat Islam yang bersaudara.Sikap positif yang terpancar dari diri seseorang pendakwah akan membuatkan dia disenangi oleh semua lapisan masyarakat dan menjadi contoh yang baik kepada golongan sasaran yang hendak didakwahnya. Apabila pendakwah memiliki sikap yang disenangi oleh semua pihak, maka dakwahnya akanlebih mudah diterima dan berkesan.
http://akob73.blogspot.com/2012/05/para-pendakwah-perlu-hindari-sifat-ujub.html

No comments:

Post a Comment