- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Tuesday, June 12, 2012






Penularan Sifat Babi Dalam Manusia

By Hazwan Arif


Suatu hari, Imam Muhammad Abduh berkunjung ke Perancis. Para penduduknya bertanya tentang rahsia diharamkan babi dalam Islam. Mereka berkata, "Umat Islam mengatakan babi itu haram kerana ia memakan sampah yang mengandungi cacing pita, mikrob-mikrob dan bakteria-bakteria lainnya. Namun sekarang, babi-babi yang dibesarkan dalam penternakan moden dikembangbiakkan dengan kebersihan yang terjamin dan melalui proses sterilisasi yang cukup. Ianya tidak mengandungi bakteria dan cacing pita yang membahayakan kesihatan lagi".

Dengan kepandaian yang dimiliki oleh Imam Muhammad Abduh, beliau meminta mereka untuk menyediakan dua ekor ayam jantan dan seekor ayam betina, serta dua ekor babi jantan dan seekor babi betina. Mereka bertanya, "Untuk apa?" Beliau menjawab, "Penuhi permintaan saya! Dan saya akan perlihatkan suatu rahsia yang kalian inginkan!".

Imam M. Abduh menyuruh mereka melepaskan dua ekor ayam jantan bersama satu ekor ayam betina. Kedua ayam jantan itu berkelahi dan saling menyerang. Keduanya berusaha untuk mendapatkan ayam betina dan mempertahankan harga dirinya sehingga salah satu dari keduanya nyaris mati. Kemudian M. Abduh menyuruh mereka mengurung ayam-ayam tersebut sambil meminta mereka melepaskan dua ekor babi jantan dan babi betina.

Kali ini mereka menyaksikan keanehan! Dua babi jantan itu tidak saling serang dan berkelahi, tapi bekerjasama malah saling bantu-membantu untuk melaksanakan 'hajatnya' masing-masing, tanpa rasa cemburu, tanpa harga diri untuk menjaga babi betina dari temannya. Dalam benak keduanya muncul sifat jahat untuk mencabul kehormatan sang betina.

Kesimpulannya, daging babi membunuh 'ghirah' (perasaan cemburu) orang yang memakannya. Itulah yang terjadi sekarang ini. Kita mungkin pernah berjumpa dengan lelaki yang hanya membiar dan melihat isterinya yang tidak menutup aurat atau anak perempuannya berpeluk dan berjalan dengan lelaki lain yang bukan mahram, tanpa rasa cemburu dan was-was. Adakah ini petanda sifat BABI telah menular dalam kalangan manusia? Jadi berhati-hatilah dengan makanan anda. Atau kalau taknak disamakan dengan orang yang memakan babi, tanamlah perasaan cemburu terhadap tingkah-laku anak isteri anda. Jangan jadi lelaki dayus.  

Kata aku: Jangan makan ayam banyak sangat, nanti suka bergaduh berebutkan perempuan keh3.. Joking! Amaran, jangan bagi sifat keBABIan menguasai hidup anda.

Sumber: Solihin Zubir
 http://kalampatah.blogspot.com/2011/11/penularan-sifat-babi-dalam-manusia.html

No comments:

Post a Comment