- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Sunday, July 15, 2012






KISAH HAJI 1001



Kisah Dari Tanah Suci: Berkat sayang, muliakan kucing

by 1001 Kisah Haji on Friday, July 8, 2011 at 5:55pm ·
Kisah ini mengenai seorang wanita Muslimah Melayu berasal dari Perak
yang menunaikan haji kira-kira enam tahun lalu.

Wanita ini kerana sudah tua dan uzur, lutut pun lemah dan sentiasa sakit,
menggunakan kerusi roda semasa tawaf dan saie. Dia mengupah petugas Arab
menolaknya, tujuh kali pusingan tawaf dan tujuh kali berulang alik antara Bukit
Safa dan Marwah.

Beliau menunaikan tawaf rukun dan saie saja. Yang sunat tak mampu kerana
uzur. Lagi pun wangnya hanya cukup-cukup saja.

Namun, ada satu amalan mulia dimiliki Muslimah ini. Yakni mencontohi sunnah
Nabi s.a.w., mengasihani dan menyayangi kucing di desanya.

Dia amat suka memelihara kucing. Di rumahnya banyak kucing. Dia melayan
makan dan minum kucing. Dia pungut kucing yang dibuang orang, diberikan
makan dan minum, dirawat dan dimandikan dengan sabun wangi.

Walaupun banyak kucing jalanan itu lemah, sakit, kurus kering atau lumpuh,
tetap diambilnya untuk dirawat di rumahnya. Ada yang berkudis dan sakit serius.
Pendeknya rumahnya menjadi pusat kucing kurap.

Maka terkenallah rumahnya jadi pusat rawatan kucing. Mana-mana kucing yang
mati dikuburkan di kebunnya. Demikian begitu kasih Muslimah ini kepada
makhluk Allah yang lemah lembut itu.

Justeru, ada kucing-kucing peliharaannya manja, gemuk dan sihat, serta cantikcantik
belaka, berkat khidmatnya, yang ikhlas.

Tahun itu beliau berangkat, menunaikan haji dengan menggunakan
perkhidmatan Tabung Haji. Gembira dan sayu nian kalbunya, kerana hajatnya
untuk ke Tanah Suci, solat di Masjidilharam dan melihat Baitullah di depan mata
sudah terkabul sudah.

Ingin di hatinya untuk tawaf banyak-banyak seperti orang muda dan sihat. Tetapi
apakan daya, lututnya sakit manakala badan uzur. Setelah solat fardu
sentiasalah beliau memanjatkan doa dan pertolongan Allah, agar hajatnya
dimakbulkan.

Pada suatu hari, semasa hendak pergi solat di Masjidilharam dengan keadaan
bertongkat, beliau terjumpa seekor kucing yang kurus, comot, lemah dan lapar.
Apabila kucing itu hendak bangun berjalan, ia jatuh berkali-kali. Kasihan nian
wanita tua itu melihat makhluk Allah itu menderita dan sengsara di kota suci
Makkah.

Lantas diambilnya kucing itu, diurutnya tubuhnya yang lemah itu. Dibelikan
sebungkus nasi berlauk dan diberikan minum air zam-zam yang murni.

Dengan takdir Allah, kucing itu pulih dan sihat. Kucing itu telah menggesel kaki
Muslimah tadi, lalu menjilat kedua-kedua tapak kakinya. Ajaib sungguh, kaki dan
lututnya yang sakit tadi, tiba-tiba menjadi sihat dan kuat, seperti orang muda.
Muslimah tua tadi dapat tawaf sebanyak-banyaknya, ikut suka hatinya.

Tertunailah hajat yang terbuku di hatinya selama ini, berkat menolong seekor
kucing di Makkah yang mulia itu..

Setelah tawaf wida (selamat tinggal) dan menziarahi Masjid Nabawi, hajah yang
solihah tadi berserta rombongannya bersiaplah untuk pulang ke Malaysia.

Sewaktu hendak menaiki tangga pesawat di Jeddah, Muslimah tua tadi terlopong
melihat seekor kucing yang mirip kucing yang ditolongnya sewaktu di Makkah
dulu.

Kucing itu duduk di sisi tangga pesawat itu sambil matanya merenung sayu
padanya. Apabila Muslimah tadi sampai ke anak tangga teratas, kucing tadi
ghaiblah daripada pandangannya.

HUKUM PENGGUNAAN HAJI/HAJJAH

Sebelum ini juga ramai yang bertanya sama ada boleh digunakan gelaran ‘Haji' kepada mereka yang sudah selesai menunaikan haji.

Saya teringat ada seorang kenalan saya, sekitar 10 tahun dahulu memarahi seorang rakannya kerana tidak memanggilnya dengan gelaran tersebut. Bila saya bertanya mengapa sampai begitu sekali?.

Dijawabnya "Ye la, kita dah bertungkus lumus melaksanakan haji, berbelas ribu ringgit habis, jadi hormatlah sikit kita dengan pengiktirafan" demikian tegasnya secara agak emosi.

Saya yakin, para pembaca mempunyai pelbagai reaksi apabila membaca jawapannya. Majoritinya mungkin akan merasa tidak bersetuju sama sekali dengan hujjahnya. Namun itulah hakikat bagi sebahagian besar umat Islam khususnya di Malaysia, mereka cukup ingin serta merasa selesa dan bangga dengan gelaran ‘Haji' sesudah mereka pulang dari mengerjakan ibadah agung tersebut.
-bunga2-
Jadi persoalan kita ketika ini, adakah boleh di sisi Islam?

"ada orang baru balik haji, sibuk ingin digelar haji, kalau tak gelar, dia marah, habis rukun Islam yang lain pun lepas ini kena bagi gelaran jugakkah?, jadilah namanya Tuan Haji Umrah Solat Puasa Zakat Ali Bin Abu Bakar" Demikian sindir seorang ustaz sebagai tanda protes tidak setuju disamping ingin membuat buah lawak untuk menghilangkan mengantuk para pendengar ceramahnya.

"Nabi dan sahabatnya tiada yang guna gelaran begitu, ni semuanya mengarut dan bid'ah" tegas seorang ustaz lagi dalam kuliahnya.

Adakah salah untuk menggunakan gelaran Haji di awal nama bagi mereka yang pulang dari menunaikan ibadah besar itu?

Persoalan ini tidak dinafikan lebih kepada sebuah isu kecil, justeru diharap jangan ada sesiapa yang kerananya melakukan dosa menghina, merendah dan menyakiti hati manusia lain. Itu persoalan pookok yang perlu difahami sebelum kita melanjutkan perbincangan.

Menurut pendapat saya, gelaran sebegini bukan sebuah persoalan ibadah khusus yang memerlukan kepada dalil khusus dari amalan Nabi s.a.w, salafussoleh dari kalangan sahabat dan tabien.

Isu gelaran adalah sebuah isu kemasyarakatan dan sosial yang tidak tertakluk kepada dalil-dalil specifik. Ia hanya tertakluk kepada dalil umum yang mengandungi nilai dan asas sama ada untuk mengarah atau melarang.

Dalam hal gelaran, dalil yang menjelaskan prinsip atau displin dalam gelar menggelar boleh diambil dari firman Allah swt seperti yang tercatat di dalam ayat surah al-Hujurat :

وَلَا تَلْمِزُوا أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ بِئْسَ الاِسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ

Ertinya : janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan ialah segala jenis nama panggilan yang berciri kefasiqan selepas kamu beriman ( Al-Hujurat : 11)

Jelas dari ayat di atas, prinsipnya adalah Allah swt melarang untuk umat Islam mengelar saudara seagama dengan apa jua gelaran yang buruk dan menyakitkan hatinya, tidak kira sama ada ia benar atau tidak, selagimana ia dilakukan dengan niat menghina dan menjatuhkan, ia adalah dilarang.
-bunga2-
Imam Abu Ja'far At-Tabari mengatakan :

التنابز بالألقاب : هو دعاء المرء صاحبه بما يكرهه من اسم أو صفة ، وعم الله بنهيه ذلك ، ولم يخصص به بعض الألقاب دون بعض ، فغير جائز لأحد من المسلمين أن ينبز أخاه باسم يكرهه ، أو صفة يكرهها

Ertinya : Memanggil dengan gelaran adalah seperti seseorang memanggil saudaranya dengan cara yang dibencinya sama ada (menggunakan) nama tertentu atau sifat. Dan larangan Allah swt itu umum tanpa sebarang pengkhususan kepda satu jenis gelaran tanpa yang lain, maka oleh itu, TIDAK HARUS (haram) bagi seorang Muslim untuk memanggil saudaranya sama ada dengan nama atau sifat yang dibencinya. ( Jami' al-Bayan, 22/29)

Justeru di dalam Islam budaya gelar mengelar dengan gelaran buruk ini bukanlah tindakan yang benar, malah ia terkeji dan hanya menjadi mainan individu yang dipimpin oleh emosi. Jangan sesekali mudah memulakan gelaran seperti 'Ulama Mee Segera', 'Si bodoh', ‘Umngok', ‘Munafiq' dan lain-lain. Walau apapun sebab dan latar belakang kemarahannya, cara menggelar sebegini bukan caranya. Terdapat begitu banyak cara bahasa lain yang lebih sesuai untuk menegur seseorang.

Ia hanya akan memburukkan keadaan dan seterusnya menjatuhkan maruah si penggelar sahaja bukan mereka yang digelar. Tiada kebaikan yang boleh tersebar darinya kecuali kepuasan peribadi pihak mengggelar kononnya untuk menegakkan yang hak tetapi sebenarnya hanya memuaskan nafsu amarah masing-masing sahaja.

Islam melarang menggelarkan seseorang dengan sebarang gelaran buruk, dilarang juga mengkafirkan seseorang tanpa kejelasan yang putus atau kelak kekafiran dan gelaran itu akan kembali kepada dirinya sendiri. Seluruh gelaran buruk yang dicipta juga akan kembali kepada di penggelar.
-bunga2-
Namun demikian, terdapat PENGECUALIAN sekiranya sesuatu gelaran dibuat bagi keadaan tertentu seperti untuk membezakan di antara individu maka digelarkan dengan sifat atau nama yang sesuai bagi fizikalnya, sedangkan gelaran itu adalah buruk, namun panggilan itu dibuat bukan untuk menghina dan merendah, ia hanya diniat untuk memberi kenal kepada mereka yang bertanya. Tatkala itu ia dibenarkan,

Demikian juga, jika terdapat maslahat yang lebih besar untuk dijagai, seperti bpara ulama menggelarkan beberapa perawi sebagai ‘kazzab' atau banyak berbohong bagi menjaga ketulenan sesebuah hadis. Namun ia bukanlah disebarluaskan kepada masyarakat awam, hal sedemikian hanya akan diketahui oleh golongan ulama dari kalangan penkgaji hadis dan perawinya sahaja. Ringkasnya semuanya masih tertakluk kepada adab-adab dan displinnya.

GELARAN BAIK SEPERTI TUAN HAJI?

Gelaran buruk dengan tujuan merendah dan menghina, tanpa khilaf lagi ia dilarang, maka jelas GELARAN BAIK ADALAH dibenarkan dalam Islam selagi tidak bercanggah dengan aqidah seperti menggelar seseorang dengan gelaran yang mengangkatnya ke darjat Tuhan atau Rasul.

Keharusan ini boleh dilihat dalam keharusan menggunakan gelaran Sayyid bagi Nabi Muhammad s.a.w dan juga para sahabat baginda nabi s.a.w.

Penggunaannya kepada selain Nabi s.a.w tidak disepakati oleh para ulama, ada yang menegah kecuali bagi pemimpin kaum iaitu di atas kapasitinya sebagai pemimpin atau ketua kepada kaum tersebut.

Namun demikian, gelaran ‘sayyiduna' yang beerti tuan kami, dibenarkan oleh sebahagian ulama untuk digunakan sama ada untuk baginda Nabi s.a.w dan juga tokoh-tokoh pimpinan yang lain, berdasarkan beberapa dalil (namun tulisan ini tidak akan membincangkan perihal kukuh atau tidaknya dalil yang dipetik). Antaranya Firman Allah :-

فَنَادَتْهُ المَلائِكَةُ وَهُوَ قَائِمٌ يُصَلِّي فِي المِحْرَابِ أَنَّ اللَّهَ يُبَشِّرُكَ بِيَحْيَى مُصَدِّقاً بِكَلِمَةٍ مِّنَ اللَّهِ وَسَيِّداً وَحَصُوراً وَنَبِياًّ مِّنَ الصَّالِحِينَ

Ertinya : Kemudian Malaikat (Jibril) memanggil Zakaria, sedang ia tengah berdiri melakukan salat di mihrab (katanya): ""Sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan kelahiran (seorang putramu) Yahya, yang membenarkan kalimat (yang datang) dari Allah, menjadi tuan, menahan diri (dari hawa nafsu) dan seorang Nabi termasuk keturunan orang-orang saleh. ( Al-Imran : 39)

Imam al-Qurtubi mengulas katanya :-

ففيه دلالة على جواز تسمية الإنسان سيدًا ، كما يجوز أن يُسمِّى عزيزًا أو كريمًا

Ertinya : Pada ayat itu suatu dalil berkenaan keharusan menamakan seseorang sebagai sayyid (tuan), sebagaimana harus untuk digelar yang mulia (Jami' ahkam al-Quran)

Nabi s.a.w juga pernah bersabda :

ابني هذا سيد ولعل الله أن يصلح به بين فئتين من المسلمين

Ertinya : Sesungguhnya anakku (cucu) ini adalah sayyid (tuan) dan moga-moga melaluinya Allah akan memperdamaikan dua puak dari kalangan muslimin ( Riwayat Al-Bukhari)

Hasil dari petikan dalil di atas, malah banyak lagi dalil lain, MAJORITI ulama membenarkan untuk menggunakan gelaran Sayyidina kepada baginda Nabi s.a.w dan SEBAHAGIAN ULAMA PULA juga mengizinkannya untuk digunapakai kepada mereka selain Nabi s.a.w. Dengan syarat asalkan kita mengetahui batasan penghormatan, sebagaimana yang dituntut oleh Nabi SENDIRI.

أن ناسا قالوا: يا رسول الله، يا خيرنا وابن خيرنا، وسيدنا وابن سيدنا. فقال: يا أيها الناس، قولوا بقولكم، ولا يستهوينكم الشيطان، أنا محمد عبد الله ورسوله، ما أحب أن ترفعوني فوق منزلتي التي أنزلني الله عز وجل

Ertinya : Orang ramai berkata : wahai Rasulullah, wahai yang terpilih dan anak yang terpilih, tuan kami dan anak kepada tuan. Baginda membalas : Wahai manusia, kamu berkata dengan perkataan kamu, namun jangan sampai kamu diselewengkan oleh Syaitan, aku adalah Muhammad, Hamba Allah dan RasulNya, tiadalah aku sukai kamu mengangkat darjatku melebihi daripada darjat yang diberikan oleh Allah kepadaku ( Riwayat Abu Daud: sanad yang baik)

Jika gelaran ‘Sayyiduna' yang kontroversi di kalangan ulama Islam itu pun masih diharuskan menurut sebahagian ulama, sebahagian lain mengatakannya sebagai makruh kerana hadis di atas. Kita memahami gelaran sedemikian memerlukan sedikit hati-hati agar tidak melampau sehingga terjebak dalam kes pengikut Kristian yang mengganggap Nabi Isa sebagai anak tuhan akibat berlebhan dalam menggagungkannya.

Maka tentunya tiada sebarang halangan di dalam Islam untuk gelaran-gelaran biasa yang kurang kontroversi seperti gelaran Tuan haji, Ustaz, Dr, Dato', Syeikh, Profesor, Tok Guru, Imam, Hujjatul Islam, Syeikhul Islam dan apa jua gelaran yang baik lagi disukai dan baik untuk digunakan sebagai penghargaan, pujian, doa dan pengiktirafan.
-bunga2-
Isu sama ada gelaran itu akan mendatangkan rasa riyak, takbur dan ujub adalah persoalan kedua. Hal ini mempunyai sedikit persamaan dengan isu memuji seseorang di hadapannya. BOLEH DIBACA DI SINI .

Kesimpulannya, jika diketahui pujian itu akan memusnahkannya, maka janganlah dilakukannya. Maka larangan adalah disebabkan hal luaran yang mendatang dan bukannya pada pujian itu sendiri. Demikian juga gelaran Tuan Haji, Sayyid dan sepertinya.

Oleh itu, jika kita memanggil seseorang dengan gelaran Tuan Haji, dan ia menyukakan tuan tubuh, malah dapat mengingatkannya dengan ibadah agung yang pernah dia bertungkus lumus melakukannya, mengingatkannya kepada Allah swt dan baitullah al-haram serta boleh mengekalkan momentum keinsafannya. Maka sudah tentu ia tidak dilarang di dalam Islam malah digalakkan.

ADAT DAN HORMAT

Apatah lagi apabila ia sudah menjadi adat di sesebuah kawasan untuk menggunakan nama panggilan yang baik tersebut.

Adakalanya, gelaran ‘Haji' juga digunakan hanya kerana tiada gelaran lain yang sesuai untuk seseorang untuk menunjukkan hormat kita kepadanya.

Saya pernah mempunyai beberapa kenalan jutawan veteran yang amat rapat dengan saya, walaupun mereka adalah jutawan, hartawan, pengasas dan ketua kepada syarikat masing-masing, namun mereka belum menerima anugerah Dato', mereka juga bukan pemegang PhD.

Justeru gelaran apakah yang paling sesuai untuk memanggilnya disamping menunjukkan penghormatan kita kepada umurnya ?

Tatkala itu saya hilang idea, hanya gelaran ‘Tuan Haji' saya kira paling sesuai setiap kali berhuung dengan beliau. Gelaran pak cik tidak sesuai, gelaran syeikh kurang sesuai orang perwatakan sepertinya, abang juga tidak sesuai, akhi juga tidak sesuai, awak juga tidak, enta pun tidak sesuai. Pernahkah anda mengalami situasi seperti itu?

Kita sedar, kesan buruk juga boleh berganda apabila seorang yang digelar ‘tuan haji' dan ‘puan hajah' melakukan maksiat dan dosa secara terangan. Lebih mendukacitakan apabila kesnya melibatkan tangkapan kahlwat, zina, pecah amanah dan lain-lain yang biasnaya tersiar di dada akhbar. Namun demikianhal itu tidak menjadikan penggunaan gelaran ‘Haji' dan Hajah' sebagai haram.
-bunga2-
AKHIRNYA

Walaupun harus mendapat atau menggunakan gelaran ‘Haji', amat perlu disedari pemergian menunaikan rukun Islam kelima itu bukanlah kerana gelaran dan tidak wajar menjadi marah jika tidak diberikan oleh manusia. Bukankah pandangan Allah yang menjadi sasaran ke sana.

Kemarahan seseorang akibat tidak digelar Haji sesudah pulangnya, boleh menjadi satu indikasi negatif kepada status Haji si polan sama ada ia tergolong di dalam Haji yang Mabrur atau tidak. Pastinya mereka yang mensasarkan haji mabrur tidak akan berasa apa-apa dengan gelaran tersebut, malah tidak ambil pusing dan endah diberikan kepadanya atau tidak. Maka itulah yang terbaik..moga kita semua memperolehi Haji Mabrur..Semua gelaran tidak memberi manfaat kepada alam akhirat kita, semua akan ditinggalkan di dunia yang fana ini, yang kekal dan mengikuti kita adalah kecantikan amal itu, bukan gelarannya.

Allahu akbar Allahu akbar Allahu akbar walillahil Hamd

PEMBONGKARAN: HUBUNGAN ANTARA KIBLAT, KAABAH DAN JUGA HARI KIAMAT


Sesungguhnya rumah yang pertama dibangunkan untuk manusia beribadah adalah yang di Bakkah (Makkah) yang diberkati dan menjadi petunjuk manusia. (QS.Ali Imran. 96 )

Kita mungkin pernah bertanya kenapa harus solat mengadap Kiblat, dan juga kenapa harus ada Ibadah Tawaf?


Ini juga sering menjadi tanda tanya manusia, seperti ini:


1. Masa sekolah dulu anda ada belajar Teori Kaedah Tangan Kanan kan, dimana putaran tenaga kalu bergerak berlawanan dengan arah jam, maka arah tenaga akan naik keatas.


2. Dengan pole ibadah tawaf dimana bergerak dengan jalan berputar berlawanan jam di kaabah, ini menimbulkan pertanyaan, kenapa tidak boleh terbalikkan arah tersebut, searah dengan arah jam misalnya?


3. Kenapa solat yang dijalankan harus mengadap Kiblat?

Dan juga berdoa dan pengekebumian menghadap kepada Kiblat?

4. Kenapa Sembahyang di Masjidil Haram menurut Hadis nilainya 100.000 kali dari di tempat sendiri?


5. Singgasana Tuhan ada di Langit Tertinggi??


Pembongkarannya...


1. Tenaga Solat dan Doa dari individu atau jemaah seluruh dunia terkumpul di Kaabah pada SETIAP SAAT, kerana Bumi berputar sehingga solat dari seluruh dunia tidak terhenti dalam masa 24 jam,


Misal orang di Sabah solat zohor, beberapa minit selepas itu orang Johor pulak, beberapa minit kemudian bahagian utara Malaysia pulak dan seterusnya.


Sebelum selesai zohor di India Pakistan di Malaysia sudah mulai Asar dan seterusnya.


Pada saat Zohor di Malaysia London solat Subuh dan seterusnya 24 jam setiap hari, minggu, bulan, tahun dan seterusnya.


2. Tenaga yang terkumpul, berlapis dan bertumpu akan diputarkan, dimana ini dilakukan oleh orang-orang yang bertawaf dimana berputar secara berlawanan arah jam yang dilakukan oleh Jemaah Mekah sekitarnya dan Jemaah Haji.


3. Maka menurut dari aplikasi Teori Kaedah Tangan Kanan bahawa tenaga yang terkumpul akan diputarkan dengan tawaf dan Hasilnya kumpulan tenaga tadi akan MENUJU ke LANGIT!!!


Maka sedikit terjawab bahawa tenaga itu tidak berhenti di Kaabah namun semuanya naik ke langit.


Sebagai satu cerobong yang dimulai dari Kaabah.


Menuju Langit yang mana ke mana disampaikan tu wallahu a'lam.


Yang jelas pasti ALLAH telah membuat saluran agar solat dan doa dalam bentuk tenaga agar sampai ke Hadirat Nya.


Jadi selama 24 Jam sehari terpancar cerobong tenaga yang terfokus naik ke atas Langit.


Selamanya sehinggakan tidak ada manusia yang solah dan tawaf (Kiamat?).


Kesimpulan


1. Solat dan Doa, diyakini akan sampai ke langit menuju Singgahsana ALLAH selama memenuhi kira-kira persyaratan uraian di atas dengan sentiasa renungan hukum agama dan hukum alam, kerana dua-duanya dicipta oleh Allah juga.


Jadi harus "Saintis dan Ulama bersama-sama / sokongan satu sama lain mencapai sefahaman yang lebih luas agama dan Manfaat itulah diterima dalam dan luar.


2. Memperkuatkan kita dalam beribadah solat dan doa khususnya dan menggiatkan diri untuk selalu on-line 24 jam dengan ALLAH, sehingga jiwa akan selalu terjaga dan membuatkan segala kebaikan yang dilakukan dengan ikhlas.


3. Terjawablah jika solat itu bukanlah menyembah batu

( Kaabah ) seperti yang dituduhkan oleh Kaum orientalis, tenaga yang digunakan untuk membawa bersama-sama sifat solat dan doa untuk sampai kepada Allah dengan usaha manusia itu sendiri.

4. Allah Maha Bijaksana, Maha Besar dan Maha Segalanya.


5. Ini sekadar renungan dan analisa, mudah mudahan dapat memotivasikan kita untuk mencetuskan fikiran, kajian lebih dalam untuk lebih lanjut bagi mengukuhkan iman dan saksi Bahawa ALLAH Menciptakan Semesta dengan penuh Kesempurnaan tidak dengan main-main (asal jadi)


Jadi itu lebih banyak dan pebih percaya diri dalam kasih ALLAH Yang Maha Esa.


Mungkin ini renungan dan berfantasi, sekurang-kurangnya untuk pendekatan ini yang mampu menjawab pertanyaan sebagaimana di atas dan tidak bertentangan denga Kitab Suci dan Hadis bahkan mendukungnya.


Semoga bermanfaat..


Ramalan untuk memastikan bahawa Kaabah dan Kiamat hanya Allah yang tahu:


1. Kaabah akan hancur dengan sendirinya (terbukti dengan ditenggelamkannya satu pasukan akan menyerang Kaabah suatu hari nanti).


2. Jika pusat bumi bergeser akan banyak kekacauan (seperti Muslim yang tidak mengenal waktu).


3. Kiamat akan cepat terjadi jika solat sudah ditinggalkan.


4. Anda pasti juga penah mendengar jika siapa yang meninggalkan solat berarti telah merobohkan Agama.


5. Untuk selain Islam, lama-kelamaan kesemuanya akan terbongkar, sepertimana pentium 2 dan pentium 4 adalah sangat berbezakan..


Bagaimana petunjuk Allah disempurnakan dari umat Nabi Ibrahim a.s., hingga Muhammad S.A.W, Nabi Musa a.s. dan Nabi Isa a.s. menyempurnakan Taurat dengan Injil, dan Muhammad SAW menyempurnakan keduanya dengan Al-Quran.


Sehingga kalian mengerti bahawa kita dulu adalah umat yang satu.


Itulah kebesaran Allah SWT masih banyak lagi yang tersembunyi di dunia ini yang masih tidak terjawab.
Motivasi Haji Hari Isnin: Haji / Umrah Menghilangkan Kefakiran
---------------------------------------------------------------------
Bukan hanya dosa-dosa yang akan diampuni, tetapi orang yang menunaikan haji diberi janji oleh Allah dihilangkan kefakirannya. Sudah bukan rahsia lagi, jika ada orang yang berangkat haji, kemudian di tanah air wangnya kembali seperti sedia kala.

Jadi, tidak perlu khuwatir wang kita akan “menghilang” begitu saja, karena Allah Maha Pemberi rezeki yang akan menggantikannya. Memang kita tidak akan nampak daripada mana rezki akan datang, tetapi yakinlah ia akan datang tanpa kita duga.

Jadi bekerjalah bersungguh-sungguh dan tetapkan matlamat anda!


Sekian. :)
((((( How Many Shares For This Beautiful Pic )))))))

via Allah Is The Greatest


Kisah Ka'abah yang tidak diketahui ramai

1. Mekah adalah kawasan yang
mempunyai graviti paling stabil.

2. Tekanan gravitinya tinggi, dan di
situlah berpusatnya bunyi-bunyian yang
membina yang tidak boleh didengar oleh
telinga.

3. tekanan graviti yang tinggi memberi
kesan langsung kepada sistem imun
badan untuk bertindak sebagai
pertahanan daripada segala serangan
penyakit.

4. graviti tinggi = elektron ion negatif
yang berkumpul di situ tinggi=doa akan
termakbul kerana di situ adalah tempat
gema atau ruang dan masa serentak.

5. Apa yang diniatkan di hati adalah
gema yang tidak boleh didengar tetapi
boleh dikesan frekuensinya. Pengaruh
elektron menyebabkan kekuatan dalaman
kembali tinggi, penuh bersemangat untuk
melakukan ibadat, tidak ada sifat putus
asa, mahu terus hidup, penyerahan diri
sepenuhnya kepada Allah.

6. Gelombang radio tidak boleh
mengesan kedudukan Kaabah.

7. Malah teknologi satelit pun tidak boleh
meneropong apa yang ada di dalam
Kaabah. Frekuensi radio tidak mungkin
dapat membaca apa-apa yang ada di
dalam Kaabah kerana tekanan graviti
yang tinggi.

8. Tempat yang paling tinggi tekanan
gravitinya, mempunyai kandungan
garam dan aliran anak sungai di bawah
tanah yang banyak. Sebab itu lah jika
bersembahyang di Masjidilharam
walaupun di tempat yang terbuka tanpa
bumbung masih terasa sejuk.

9. Kaabah bukan sekadar bangunan
hitam empat persegi tetapi satu tempat
yang ajaib kerana di situ pemusatan
tenaga, graviti, zon magnetisme sifar dan
tempat yang paling dirahmati.

10. Tidur dengan posisi menghadap
Kaabah secara automatik otak tengah
akan terangsang sangat aktif hingga
tulang belakang dan menghasilkan sel
darah.

11. Pergerakan mengelilingi Kaabah arah
lawan jam memberikan tenaga hayat
secara semula jadi daripada alam
semesta. semua yang ada di alam ini
bergerak mengikut lawan jam, Allah
telah tentukan hukumnya begitu.

12. Peredaran darah atau apa saja di
dalam tubuh manusia mengikut lawan
jam. Justeru dengan mengelilingi Ka abah
mengikut lawan jam, bermakna
peredaran darah di dalam badan
meningkat dan sudah tentunya akan
menambahkan tenaga. Sebab itulah
orang yang berada di Mekah sentiasa
bertenaga, sihat dan panjang umur.

13. Manakala bilangan tujuh itu adalah
simbolik kepada tidak terhingga
banyaknya. Angka tujuh itu membawa
maksud tidak terhad atau terlalu
banyak. Dengan melakukan tujuh kali
pusingan sebenarnya kita mendapat
ibadat yang tidak terhad jumlahnya.

14. Larangan memakai topi, songkok
atau menutup kepala kerana rambut dan
bulu roma(lelaki) adalah ibarat antena
untuk menerima gelombang yang baik
yang dipancarkan terus dari Kaabah.
Sebab itu lah selepas melakukan haji kita
seperti dilahirkan semula sebagai manusia
baru kerana segala yang buruk telah
ditarik keluar dan digantikan dengan nur
atau cahaya yang baru.

15. Selepas selesai semua itu baru lah
bercukur atau tahalul. Tujuannya untuk
melepaskan diri daripada pantang larang
dalam ihram. Namun rahsia di
sebaliknya adalah untuk membersihkan
antena atau reseptor kita dari segala
kekotoran supaya hanya gelombang yang
baik saja akan diterima oleh tubuh.
♥ Kaabah ♥

A Great Moment ..... SUBHAN ALLAH !
Changing the Ghalaaf of Khana Kabaa ......

via I Am Proud To be A Muslim's.
 
Do u know the miracles of zamzam??

ZamZam water level is
around 10.6 feet below the
surface. It is the miracle of
Allah that when Zam Zam

was pumped continuously

for more than 24 hours with

a pumping rate of 8,000

liters per second, water level

dropped to almost 44 feet

below the surface,


BUT WHEN

THE PUMPING WAS STOPPED,

the level immediately

elevated again to 13 feet

after 11 minutes.

8,000 liters per second

means that

8,000 x 60 = 480,000 liters

per minute

480,000 liters per minutes

means

that 480,000 x 60 = 28.8

Million liters per hour

And 28.8 Million liters per

hour

means that 28,800,000 x 24

= 691.2 Million liters per day

So they pumped 690 Millions

liters of ZamZam in 24 hours,

but it was re-supplied in 11

minutes only.


There are 2 miracles here, the

first that ZamZam was re-

filled immediately, & the

second is that Allah Holds the

extra-ordinaril y powerful

Aquifer for not throwing

extra ZamZam out of the

well, otherwise the world

will SINK.


It is the translation

of the word ZamZam, which

means Stop !!!!!!!!!!!!

Stop !!!!!!!!!!!!!!! said by

Hajirah Alaih As Salaam.


Zimam is an Arabic word, it is

the rope / REIN attached to

bridle or noseband & it is

used / pulled to stop the

running animal.


Zamzam water ♥

has no colour or smell, but it

has a distinct taste.

By: Islamic knowledge
"The greatest place on earth"
Seorg lagi kanak2 yang bertuah... :)
Lagi RM30,000 diperlukan...

SHAH ALAM - Nur Suhaila Tukijan, 15, yang memerlukan RM60,000 untuk pembedahan rahim, menerima sumbangan RM5,000 daripada Kerajaan Melaka.

Ibu Nur Suhaila, Hanita Mohd Tahir bersyukur menerima sumbangan dari Kerajaan Negeri, melalui Ketua Menteri Melaka, Datuk Seri Mohd Ali Rustam.

“Saya berkesempatan menemui beliau dan menunjukkan keratan akhbar mengenai anak saya.

“Terima kasih semua rakyat Malaysia yang menghulurkan sumbangan untuk pembedahan ini,” katanya, semalam.

Setakat ini, RM28,778 sudah dikumpulkan untuk pembedahan yang perlu dilakukan di Hospital Universiti Sharjah, Dubai. Lebih RM30,000 lagi diperlukan untuk menampung kos pembedahan itu. Hanita dan Suhaila dijadual berangkat ke Dubai, 19 Mac ini.

Wartawan Sinar Harian
11 Mac 2012

http://www.sinarharian.com.my/nasional/ibu-lega-sumbangan-semakin-bertambah-1.31615

Kelebihan Solat di Makkah :

Daripada Abdullah bin al-Zubair berkata bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda :

“Solat di Masjidilku ini (Masjid Nabawi) lebih baik daripada 1000 Kali Solat di Masjid lain kecuali Masjidilharam, Solat di Masjidilharam lebih afdal daripada 100 kali Solat di Masjidku ini (iaitu 100 ribu kali di Masjid lain)"

*Sahih al-Jami’ al-Saghir No. 3841.
Lelaki Bosnia ini sanggup berjalan kaki ke Makkah untuk menunaikan Haji.


Bercita-cita untuk melakukan haji iaitu pada akhir Oktober nanti Hadzic akan berangkat untuk melakukan perjalanan panjangnya dari kampung halamannya di utara Bosnia pada Disember 2011.


Hadzic mengatakan ia harus melakukan perjalanan dengan berjalan kaki kerana Allah membantunya dalam mimpi melihat perjalanan ini sebagai man...See More
"Ya Allah, Tuhan yang Maha Agung, berilah kami peluang dan kesempatan untuk membawa ibu dan ayah kami ke Tanah SuciMu. Amin Ya Rabbal Alamin..."
 
senantiasa mengamit kerinduan kami semua...
Motivasi Haji dan Umrah. "Ya Allah, berilah kesempatan kepada kami untuk sampai ke Tanah Suci MU... Sesungguhnya kami terlalu merinduinya... Amin Ya Rabbal Alamin..."
Like dan Share jika suka gambar ini... :)
Motivasi Haji Hari Isnin: Haji / Umrah Menghilangkan Kefakiran
---------------------------------------------------------------------
Bukan hanya dosa-dosa yang akan diampuni, tetapi orang yang menunaikan haji diberi janji oleh Allah dihilangkan kefakirannya. Sudah bukan rahsia lagi, jika ada orang yang berangkat haji, kemudian di tanah air wangnya kembali seperti sedia kala.

Jadi, tidak perlu khuwatir wang kita akan “menghilang” begitu saja, karena Allah Maha Pemberi rezeki yang akan menggantikannya. Memang kita tidak akan nampak daripada mana rezki akan datang, tetapi yakinlah ia akan datang tanpa kita duga.


Jadi bekerjalah bersungguh-sungguh dan tetapkan matlamat anda!


Sekian. :)
KISAH HAJI IMAM HANAFI (versi Bahasa Indonesia)
------------------------------

Bercermin kepada Imam Abu Hanifah, seorang mujtahid dan pendiri mazhab Hanafi, ulama besar pada zamannya. Sampai sekarang ia diakui kebesarannya. Jutaan pengikutnya. Ia menceritakan beberapa kesalahan yang dilakukannya ketika melaksanakan ibadah haji, sehingga dalam beberapa hal ia harus dituntun oleh seorang tukang cu...See More
Bagaimana Iman Mempengaruhi Pilihan (Istikharah)
------------------------
Sabda Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam:

Apabila sesiapa daripada kalangan kamu diberatkan oleh sesuatu maka hendaklah dia Rukuk dengan dua Rukuk (mengerjakan Solat dua rakaat) yang selain daripada Solat yang Fardhu (yakni mengerjakan Solat dua Rakaat dengan niat Istikharah).
------------------------


Sheikh al-Islam Ibn Taimiyyah rahimahullah pernah berkata:


“Tidak akan menyesal seorang yang beristikharah kepada al-Khaliq (Allah) serta bermesyuarat dengan para Makhluk, serta tetap pendirian dalam keputusannya..”
4 Malaikat yang muncul semasa nazak...

1- Malaikat pemberi rezeki akan memberi salam dan berkata : ” Akulah yang ditugaskan memberi rezekimu, samada di timur atau di barat bumi ini. Maka sudah sampai saat aku tidak dapat memberi rezeki lagi kepadamu walau sesuap rezeki “.

2- Malaikat yang mengurus makan dan minum memberi salam dan berkata : Akulah yang menguruskan makan dan minummu dan sebagainya samada semasa kamu berada di timur atau barat di atas muka bumi ini. Pada masa ini aku tidak dapat memberi kamu minum walau seteguk air “.

3- Malaikat yang memberi nafas memberi salam dan berkata : ” Akulah yang mengurus segala pernafasanmu semasa kamu berada di timu atau di barat di atas muka bumi ini, kini aku tidak lagi dibenarkan memberi kepadamu walau satu nafas daripada nafas-nafasmu apabila ajalmu telah sampai “.

4- Malaikat ajal memberi salam dan berkata : ” Akulah yang mengurus ajalmu dan sentiasa bersamamu semasa kamu berada di timur atau di barat di atas muka bumi ini, kini aku akan mengambil ajalmu “.

Apabila 4 Malaikat telah selesai bertemu dengan insan yang nazak, maka Kiraman Katibin akan membentang segala amalan yang telah diusahakan semasa hayat di dunia. Samada usaha bersungguh-sungguh ke arah melakukan kebaikan atau usaha bersungguh-sungguh untuk melakukan kemungkaran, semua Kiramank Katibin akan timbang dengan sebaik-baik timbangan agar serasi dengan sifat Allah SWT Yang Maha Adil.

Nota : Rumusan daripada kitab Himpunan Kisah-Kisah Malaikat. M/S : 155-156.
Perbezaan orang kaya dan orang miskin... :)
Gambaran kaabah dari dekat buat yg tak pernah pergi/ zairah ke makkah..ini dari sudut Rukun Yamani...lihatlah sepuas2nya,inilah Kaabah yg mulia ( Baitullah )...

Kelambu Kaabah ini akan ditukar setahun sekali iaitu ketika jemaah haji sedang wukuf di Arafah..

Kaabah ini terus berdiri megah di bumi Allah dan tidak akan runtuh sehingga hari Kiamat...
-Al Bukhariy Dotnet
KELEBIHAN SEDEKAH

No comments:

Post a Comment