- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Sunday, August 12, 2012







TANDA LANJUT USIA
USIA TERBATAS

 
USIA manusia terbatas kepada had-had tertentu. Lingkungan antara enam puluh hingga tujuh puluh tahun sahaja. Tanda-tanda dibawah menunjukan PANGGILAN IZRAIL hamper pada seseorang, Iaitu:-

A MATA KABUR
B UBAN BERTABUR
C KULIT KENDUR
D GIGI GUGUR
E STAMINA LUNTUR
F RUMAH KATA KE KUBUR

MATI adalah KIAMAT bagi individu, JUSTERU, dengan sisa-sisa usia yang masih ada, hendaklah dipergunakan dengan amal yang bermanfaat sama ada mencakupi iman terhadap Allah S.W.T., dan Rasul-Nya, mahupun yang bersangkutan dengan JIHAD, pada jalan Allah S.W.T, atau apa jua yang membawa kebaikan pada diri sendiri.
JADI orang BERTAQWA amat memerlukan usia panjang untuk membina JAMBATAN KETAQWAAN. Kesempurnaan iman malahan cantik atau tidaknya kelengakapan ISLAM seseorang itu dapat diibaratkan dengan bagaimana persediaan wahyu itu sebelum ia dilayangkan ke ruang angkasa…Wa’lahualam.

HATI YANG GELAP

Bismilahirohmanirohim

UNTUK MEMAHAMI PENGERTIAN TAQWA, CUBA KITA SELAMI KATA-KATA SYAIDINA ALI k.w. YANG MENURUTNYA MEMPUNYAI EMAPT CIRI PENTING.

1. GERUNKAN ALLAH S.W.T. TIADA
2. BERPEDOMANKAN WAHYU
3. REDHA DENGAN KETETAPAN HUKUM DAN KEPUTUSAN TAKDIR
4. SEDIA HADAPI KUBUR SEBELUM KE KUBUR DENGAN MENYEDIAKAN AMAL SOLEH.

KEGERUNAN kepada Allah S.W.T., adalah menjauhi segala larangan-Nya. Nabi S.A.W., bersabda :” Setiap raja mempunyai taman larangan, maka taman larangan Tuhan adalah setiap yang haram”

Umat Islam yang menghindarkan dirinya daripada yang diharapkan syarak bermakna dia gerunkan Allah S.W.T., Harus di ingat, sesiapa sahaja yang tidak memperdulikan larangan syarak adalah keras hatinya. PENYAKIT keras hati pada berpunca dari pencabulan terhadap hokum Allah S.W.T. Sebagai contoh..dengan hanya meninggalkan majlis ilmu agama selama empat(40)puluh hari sahaja yangmana hati kita menjadi KERAS. Fikirkanlah berapa besarnya kesan yang selama ini kita abaikan.

BERPEDOMANKAN WAHYU, pula bererti mengikut panduan nas-nas qat’I dan zanni- al-Quran dan hadis yang sahih. Ini khususnya dalam sebarang taklif yang mencukupi hokum suruhan seperti SOLAT, SEDEKAH dan sebagainya.

BAGAIMANA HATI GELAP

Tidak kira peringkat atau darjat, setiap insane yang mengabaikan suruhan Allah S.W.T., akan gelap hatinya. Misalnya..Tuhan menyuruh kita berlaku adil, tapi kita bersikap sebaliknya dan bercanggah dengan nilai-nilai kesaksamaan.

Hati yang telah gelap pula amat sukar menerima HIDAYAH seperti lubang gua, meskipun dipancarkan sinar suria di waktu panas, masih tetap kelam juga. Malah ada sebilangan manusia sejak zaman berzaman, meskipun telah diberitahu tabligh agama yang diutuskan oleh Allah S.W.T. silih berganti generasi masih juga menolak segala kebenaran. Inilah keadaan yang lebih berat kerana hati mereka sudah pekat dengan kegelapan kufur, Fasik, Maksiat Dan Kejahilan.

HATI YANG MATI

Harus diingat, jika kita mengabai atau membelakangi kedua-duanya iaitu apa yang ditegah dilakukan dan yang disuruh diabaikan, hatinya akan mati.

Bila hati sudah mati, segala saranan hidayah akan ditolak, sebagaimana yang menimpa Firaun, Abu Jahal, Qarun, Kaum Add dan Kaum Thamud. Ibnu al-Jauzi menjelaskan hati insan untuk menghayati seruan iman ialah:

a. HATI YANG HIDUP
b. HATI YANG SAKIT
c. HATI YANG MATI

HATI YANG HIDUP:- Menjunjung Taklifiah dan mengetahui batas halal dan haram serta redha dengan Ketetapan hukum dan Takdir Ilahi tanpa rungutan, protes dan penuh dengan perasaan kecewa.

HATI YANG SAKIT:- Terumbang ambing dalam berpegang dengan ajaran agama tetapi lumrahnya lebih berat berpengaruh dengan maksiat serta keindahan dunia. Selain itu, hati yang tidak ghairah beramal. Ia seperti pohon yang tidak banyak mengeluarkan buah, malah buahnya tidaklah enak dan lazat.

HATI YANG MATI:- Adalah amat celaka kerana keadaannya amat bertentangan dengan lunas-lunas kebenaran, bahkan bercanggah dengan pedoman wahyu atau petunjuk syarak. Ia ibarat pokok yang tidak berfungsi akar umbinya, daun-daunnya kering kegugguran serta ranting-rantingnya pula rapuh dan patah. Yang tinggal Cuma batang yang belum lagi tumbang ke bumi. Itulah yang dikatakan “MATI DALAM HIDUP”,yangmana satu kerugian yang teramat didalam kehidupan yang hanya sementara ini dimuka bumi ini.

IMBANGKAN ILMU

Dalam satu syair Iman Shafie menegaskan “ Siapa Yang Tidak Menuntut Ilmu Di Awal Remajanya, Maka Takbirlah Keatas Dirinya EMPAT KALI TAKBIR Lantaran Dia Telah Mati”. Jelasnya lagi, Jika tidak mengimbangi ilmu dan iman seseorang insane itu akan mati dalam kecelakaan seperti sebagai mana Iman Abu Hanifah menegaskan: “ Seseorang Hamba DiBimbangi Matinya Dalam Kecelakaan Lantaran Tiga Sebab Kecuali Dengan Limpahan Rahmat Allah S.W.T”, iaitu:-

a TIDAK BERSYUKUR DENGAN NIKMAT IMAN

b TIDAK GENTAR DENGAN SESUDAHAN HAYAT YANG JAHAT ATAU MATI DALAM MAKSIAT DAN DOSA. YANG LEBIH-LEBIH JAHAT LAGI ADALAH MATI DALAM KEADAAN IMAN YANG TERLUCUT.

c KEZALIMAN SESEORANG HAMBA TANPA BATAS KESUDAHAN IAITU TIDAK BERTAUBAT MESKIPUN USIA TELAH LANJUT DAN MENYIMPAN DOSA YANG BANYAK PADA HATI YANG HIDUP


Sesungguhnya pada hati yang hidup iaitu hamba yang bertaqwa, tetap BERISTIQAMAH dalam menghindarkan diri dari pada bahaya dosa dan maksiat sekaligus menjunjung taklif syarak.

Bila kedua-dua fungsi negative dan positif itu di awasinya, itulah tanda dia redha dengan hukum agama yang dianutinya. Andaikata sebaiknya, tidak akan lahir sifat redha dari seseorang manusia itu.

Jika sudah pasti setiap insane mencapai ketiga-tiga hal itu, yakni menjauhi apa yang dilarang, menunaikan apa yang diperintahkan serta redha dengan tugas tersebut maka dia akan m endapat istiqamah yang disebut “DAWAMUD-DIN, iaitu sentiada dalam penghayatan agama. Inilah ukuran TAQWA.

Jelas berdasarkan penerangan diatas, di sisi Allah S.W.T., insane yang termulia bukanlah kerana pangkat, harta kekayaan, keturunan ataupun cantik rupawan, tetapi taqwa yang akan membawa kejayaan dunia dan akhirat.

KETAQWAAN dapatlah diibaratkan usaha mempertingkatkan martabat seseorang hamba, seperti mempersiapkan wahyu dimana:-

a IMAN SEBAGAI RANGKA BERDASARKAN NAS ZANNI DARI NABI S.A.W. YANG BERSABDA: “ Iman Adalah Telanjang Dan Pakaiannya Adalah Taqwa”

b AMAL SEBAGAI TAMPALAN KERTAS YANG MEMBALUTNYA DENGAN RUPA YANG MENARIK DAN TERHIAS INDAH.

c TERAJU SEBAGAI APA YANG DIIBARATKAN DENGAN KEJANGAN YANG HAK SEDANGKAN TALI YANG TEGUH LAGI PANJANG UNTUK MENARIK ATAU MELAYANGKANNYA DI RUANG ANGKASA IALAH KESABARAN.

Metafora ini adalah interprestasi daripada sejumlah ayat dalam surah al-Asr,Untuk kita renungkan bersama- sama temanku yang amat ku Sayangi dan Hormati seAdAnya…Insya Allah..Amin..

BESAR MANFAATNYA

CUBA kita hayati EMPAT nikmat yang hanya dirasai setelah tiba masanya yang Ditegaskan oleh seorang ahli TASAWUF bernama Hatim Al-Assum:-

1 NIKMAT HIDUP:- Dirasakan betapa besar fadhilat dan manfaatnya setelah kemalangan dan lebih-lebih lagi setelah mati. Ketika seseorang hamba sedang menghadapi “SAKARATULMAUT”, dia meminta agar Allah S.W.T., panjangkan usia agar dapat meneruskan hidup dan bertaubat. Tapi segala-galanya telah terlambat. Takkan ada simpati bagi untuknya lagi.

2 NIKMAT ILMU:- Ia disedari oleh seseorang itu setelah menjangkau usia tua. Waktu itulah diperlukan ibadat. Tapi mana mungkin ibadat dapat dikerjakan tanpa ‘ILMU”


3 NIKMAT SEDEKAH:- Ia tidak dirasakan perlu bahkan merugikan kecuali bila menghadapi mati. Sedekah adalah PENAWAR KESAKITAN bila ROH akan keluar dari jasad. Sedekah juga PERISAI pada bencana, khususnya kesakitan mengadapi MAUT.

4 NIMMAT SOLAT:- Ia tidak dirasakan kecuali selepas berada di DALAM KUBUR. Ibarat yang utama ini seperti peguambela siperlakunya bila dia memasuki alam barzakh.

KETAQWAAN diletakan sebagai matlamat utama di hayat
keduniaan ini. Ia Berfungsi memperbetulkan diri agar sejajar
dengan hemat agama. Peluang Mendapatkannya sangat luas, selagi hayat masih dikandung badan. Rasulullah S.A.W., menggariskan agar ditekankan lima perkara sebelum ia hilang, iaitu:-

1 WAKTU SIHAT SEBELUM SAKIT
2 WAKTU LAPANG SEBELUM SIBUK
3 WAKTU KAYA SEBELUM PAPA
4 WAKTU MUDA SEBELUM TUA
5 WAKTU HIDUP SEBELUM MATI

LIHAT DAN PERHATIKANLAH, nikmat hidup adalah besar sekali sebagai kurniaan ilahi terhadap seseorang hambanya. Nabi Muhammad S.A.W., menegaskan agar menggunakan setiap ruang kehidupan sengan amal yang BERPAHALA agar di akhirat nanti kita TIDAK AKAN RUGI. Bagainda sekali menegaskan “ SEBAIK-BAIK ORANG MUKMIN SIAPA YANG TERLEBIH BANYAK MENABURKAN MANFAAT UNTUK ORANG LAIN

“DISISI ALLAH S.A.W., INSAN YANG TERMULIA BUKANLAH KERANA PANGKAT, HARTA KEKAYAAN, KETURUNAN ATAU RUPA CANTIK RUPAWAN, TETAPI TAQWA YANG AKAN MEMBAWA KEJAYAAN DUNIA DAN AKHIRAT”
Insya Allah.Amin


Wassalam
Hamba Allah
Kamarul
 http://otam67.blogspot.com

No comments:

Post a Comment