- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Wednesday, September 12, 2012







PANGGILAN PEMISAH


Sejak dilahirkan, kita sering dipanggil dengan nama-nama yang baik, sama ada manja, ataupun ‘bucuk’. Kadang-kadang, mak ayah kita sangat sayangkan kita, sampaikan malam-malam sanggup berjaga untuk menemani kita agar tidak sakit mahupun takut.
Semakin membesar, nama yang sedap, menjadi kurang enak pada kita.mulalah tukar ke nama panggilan, johan menjadi john, atikah menjadi atie, fidrdaus menjadi daus, fazreen menjadi rain…dan macam-macam lagi nama yang mak ayah kita bagi, kita suka-suka tukar jadi nama yang kita rasa ‘cool’.
Elok-elok nama kita mempunyai nama yang baik maksudnya, sudah jadi nama yang maksudnya kita sendiri tak tahu. Apabila mula bosan dengan nama panggilan kita, semakin meningkat dewasa, kita mula berganjakkan nafsu untuk memiliki nama lain di awal nama kita seperti Dato’, Datuk, Tan Sri, Dato Seri…
Maka…dengan adanya nama berupa pangkat itu, diri ini mulai lupa asal usul, dan mulalah harga diri meningkat naik. hasil dari kekayaan, diri ini dikagumi dan orang mulai menyogok kita dengan pujian dan belaian harta. Sedikit-sedikit nafsu ini menguasai diri, membuang semua nilai-nila murni dari hati.
Maka, Allah pun kita sudah lupakan. Meninggalkan segalanya tanpa hiraukan Allah lagi. Apa yang kita mahukan adalah, panggilan hormat dari orang ramai, orang-orang bawahan kita. Begitu gembiranya kita apabila orang mulai memanggil kita dengan gelaran ‘dato’ ‘…hari demi hari, makin suka kita apabila orang selalu memanggil kita dengan gelaran kita…dan mulalah mahukan gelaran yang lebih tinggi..dari segala gelaran.


Namun, akibat terlalu taksub dengan panggilan manusia di dunia, kita sebenarnya terlupa dengan panggilan yang lebih penting. panggilan yang memisahkan kasih sayang, panggilan yang memisahkan segala kelazatan dunia, panggilan yang memisahkan roh dengan jasad…iaitu panggilan dari Ilahi…

Saat roh ini disentap dari jasad yang kaku lemah, saat roh berada di hujung pangkal, barulah kita sedar yang panggilan didunia ini, tak mampu membawa apa-apa erti lagi di hadapan Allah.
Jadi,apakah kita sedar yang kita buat di dunia ini, diredhai Allah ataupun tidak??
Setiap inchi yang kita lakukan di dunia ini, ada bayaran dan balasannya di akhirat.
“apakah nafas yang kamu sedut itu, digunakan untuk melakukan ibadah??”
“apakah kaki yang berjalan itu, atas nama Allah kamu gerakkan??”
“apakah kamu meridui Allah lebih dari rindukan kekasihmu?”
Setiapnya akan menggigil dingin apabila bertemu sakaratul maut. tubuh yang sasa dan kuat, menjadi selemah lalang apabila direntap sakitnya sakaratulmaut.
Apabila, kita terlalu gembira dengan panggilan di dunia ini, ingatlah ada satu panggilan yang lebih besar. dan saya jamin, panggilan itu adalah panggilan paling ditakuti diantara semua panggilan yang menakutkan. panggilan ini memeberi kesan bukan pada kita sahaja, tetapi pada semua orang yang mempunyai hubungan dengan kita. dahsyatnya panggilan ini….saat inilah, kita tahu bahawa,  panggilan tidak sepatutnya disambut dengan kegembiraan…

Semoga kita semua dirahmati dan diredhai Allah….amin….
1
2
 http://duniaterakhir-saifullah.blogspot.com

No comments:

Post a Comment