- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Friday, November 2, 2012







Andai Rasulullah Melihat Aku Ber'Facebook'

Assalamualaikum. Saya cuma nak kongsi sedikit perkongsian daripada usrah tadi. Tajuknya 'Andai Rasulullah s.a.w Melihat Aku Berfacebook'. Apa yang anda nampak bila dengar tajuk tu? Seperti yang kita tahu, setiap sesuatu ada 'pro and cons'nya kan? Apa kebaikan facebook and apa pula keburukannya ?

Kawan usrah cakap facebook ni dapat menambah kenalan. Ada jugak yang cakap "disebabkan kita friend dengan bermacam umur manusia, so sedikit sebanyak kita dapat tahu apa yang berlaku. Contohnya di universiti. Kira dapat info sikit pasal U." Hah, ada jugak yang jawab, facebook ni boleh jadi alat untuk kita menarik minat non-muslim terhadap Islam. Dan dia cerita pengalaman dia ber'chatting' dengan seorang kristian. Muslimah Dan Facebook.

Nampak tak sebenarnya apa yang saya cuba nak sampaikan melalui tajuk tu? Ok, begini ya anak-anak. Kalaulah kan, seandainya Rasulullah s.a.w masih ada, bersama kita, melihat kita.. agak-agak macam mana? Apalagi bila Baginda tengok kita muslimah ni dengan apa yang kita buat. Peringatan, BILA KITA BERFACEBOOK, Agak-agak kena puji atau kena tegur? Sebelum tu kena check dulu. Apa yang kita buat dengan facebook kita. 
Bermanfaat untuk orang lain atau tak? 
Atau kita asyik merapu atau merepek
Atau bergosip
Atau Dedah aurat tak kat facebook?
Kalau dah tutup aurat pun, masih berbalas komen dengan mesra tak dengan lelaki? 
Chatting yang tak penting? 
Gambar tayang sesuka hati? 
Ada tak gambar yang spesis menggoda gitu. Cuba check!

Kalau Nabi Muhammad s.a.w tengok bagaimana kita ber 'facebook' ni, agak-agak kena puji tak? Masa nak berfacebook tu, apa rujukan anda? Siapa sasaran status anda? Banyak jenis orang di facebook ni. Ada yang buat facebook macam diari. "Facebook aku, suka hati aku la nak post apa pun!" Kemudian, yang sedihnya bila golongan muslimah, yang faham pengertian ikhtilat, yang faham apa yang wajib dia faham, pun ter'jerumus' dalam the bad side of Facebook.

The bad side of Facebook? Muslimah? macam mana tu? Begini.. Bagaiman syaitan menghias maksiat, kaburkan pandangan kita. Yang buruk tu nampak macam baik. Faham kan? Contoh mudah. Kita couple. Couple islamik la kononnya. Datang istilah dari mana pun tak tau la.

"Kita tak pernah jumpa pun dengan boyfriend kita. Mesej-mesej je. Tu pun sebulan dua kali. Mesej yang elok-elok je la. Kejut tahajud, subuh, bagi nasihat dan tazkirah. Kita saling mencintai kerana Allah. Apa tu orang kata, ukhuwwahfillah? Ha, ye la tu. Tak dosa. Kami tahu syariat sebab tu tak couple macam orang lain. Couple macam orang lain tu kan taqrabul zina. Kami ingat dosa lagi tau." Betul ke ni?
Contoh dalam facebook. Kita post status dengan genre Islamik, Kemudian ada la rijal mari bertandang, "Bagusla enti ni. Post status yang bermanfaat untuk semua. Kalau enti masuk ustazah pilihan confirm menang ni." "Eh, takdelah. Biasa-biasa je. Enta tu lagi hebat. Post hadith memanjang. Kalau masuk Imam Muda, mesti kalah semua orang."

Nampak? Wahai saudara seangkatan segenderku! Siapa yang buka ruang sebenarnya ni? Kemudian kalau ikhwan tu tiba-tiba jadi mesra, mula la nak bersalah sangka, "Eh,dia ni. Nampak je waro' tapi miang jugak." "Tak sangka dia berani nak hint-hint aku. Dia sedar tak aku ni siapa, dia tu siapa?" Hmm, Kasihan muslimin. Dipersalah terus menerus. Saudari, jangan salah faham. Bukan saya nak back up pakatan axis Y ni. Tapi kadang-kadang ada sesetengah perkara tu salah kita sebenarnya.
Seterusnya, post status cinta. Semua status dia tu bertemakan cinta. Cinta islamik popular sekarang ni kat facebook kan? Banyak page-page cinta islamik. Malah, Buka sahaja facebook. Dekat home tu boleh dikatakan separuh atau lebih yang bercerita soal cinta. Termasuk saya, kadang-kadang. "Aku mencintaimu kerana agama yang ada pada dirimu. Kalau hilang agamamu, maka hilanglah cintaku padamu." Tipu kalau tak pernah dengar quote tuh. "Aku menunggumu kerana Allah." Remaja, Jangan layu sangat dengan falsafah cinta.

Da'ie itu bukan membuang masanya dengan falsafah cinta sahaja. Bimbang mulut menutur nasihat cinta islamik, sedangkan hati sedang memujuk nafsu agar mendekati. Jangan salah faham. Bukan nak cakap benda ni salah. Baguslah sebenarnya kalau cinta berlandaskan iman. Tapi takkan itu sahaja yang kita fikir? Kalau lah kecintaan terhadap ummah macam ni. Subhanallah. Musuh islam pun gerun tengok kita.
Ada jugak yang spesis 'aku like kau, kau like aku'. Tiap-tiap status dia like. Macam pelik je, status yang tak menarik pun di 'like'. Ni like status ke like tuan status? Status sesama gender tu kurang pula dia nak like. Status yang different gender tu juga dia nak like. Apa tuh orang kata, macam magnet. Kan? Kalau North sama North, dia tolak. North dengan South baru boleh tertarik. Magnet nak main aci-tarik-aci-tolak pun tak apala. Magnet tak kenal halal haram. Tapi yang kita ni. Sepatutnya dah terlebih faham kan.

Lagi satu, pasal gambar. Kalau boleh tak perlu la nak upload gambar yang jelas terang-terangan sampai nampak segala jerawat. Muslimah, Walaupun awak tutup aurat dengan sempurna sekalipun, jangan jadikan perkara itu sebagai lesen untuk awak upload gambar sesuka hati. Kita tak tau hati orang. Kita tak tau apa yang orang pakatan axis Y tu fikir . Jadi jagalah perlakuan kita, mahalkanlah mahar maruah kita. Kemudian, untuk kamu yang berniqab. Walaupun hanya nampak mata sahaja, janganlah kamu ambil gambar yang agak 'melampau'. Bimbang nanti terpesong niat pula. Moga dijauhkan. Kita berniqob kerana Allah. Sebab nak jadi lebih baik dari sebelum ni. Jadi, rasanya tak perlu untuk kita letak gambar berniqob yang agak jelas. Gambar individual, kalau ramai-ramai lain cerita. Masalahnya gambar yang shooting dekat. Jelas keindahan mata yang mempesonakan. (Sila jangan marah ya, saya pun niqobi jugak :D )

Andai Rasulullah s.a.w melihat aku berfacebook, apakah reaksinya? Kecewakah dia denganku? Ya Allah, peliharalah diri kami dari segala yang membinasakan.. Entry ini hanya sekadar perkongsian, pandangan. Take it or leave it. Don't judge a writing by its author. Aku hanya hamba yang dhoif, baru belajar nak kenal Tuhan :') Jom jadi pelik! Hidup GENERASI GHURABA'!


- Artikel iluvislam.com Biodata Penulis Srikandi Asytari......From http://srikandiasytari.blogspot.com/ -

ADAB-ADAB BER"FACEBOOK"

Walaupun hukumnya "Harus" tapi pengguna facebook perlu bijak menggunakan kemudahan ini.
  1. Gunakan ia untuk manfaat Islam melebihi kepentingan peribadi.Contohnya berkongsi video,tulisan yang bermanfaat.
  2. Gambar-gambar yang di"upload"perlu ada kawalan terutamanya wanita....Pastikan menutup aurat.Gambar-gambar tu kekal di facebook tau.So,berpada-padalah...
  3. Pandangan mata perlu ditundukkan.
  4. Jangan memfitnah dan mengumpat.HARAM hukumnya.
  5. Ni yang paling banyak,elakkan terlibat dengan permainan dan aplikasi yang pelik-pelik seperti kuiz ramalan nasib walaupun suka...sangat.
  6. Satu lagi,tilik moden macam rahsia tarikh lahir pun tak payah tengok lah.Kalau kita tak ubah nasib sendiri,takdanya berubah pun....
  7. Akhir sekali berhati-hati dan berwaspadalah pengguna-pengguna facebook sekalian.Data-data anda disimpan oleh pihak facebook ni.Tak payahlah letak segala-galanya dalam tu....Wassalam....
Ni,saya baca dari Majalah Solusi isu No. 17.Best tau majalah ni....Beli lah bah,untuk tambah ilmu kan :)


adab berfacebook"


Bismillah..salam sahabat semua!Hari ni ana akan berbicara mengenai 'ADAB BERFACEBOOK'..aiyoo..nak berfacebook kena ada adab gak ke?hmm..semestinya!!
sebelum tuh..nak tanya sape yang ada facebook?angkat tangan macam saya..hahaa

ana rasa kebanyakan sahabat2 semua ada facebook nyer..Fb sudah menjadi komuniti yang amat besar..bdak2 zmn sekrang..semua ada fb..rasa2 paling muda  yang berumur 7 thun..itu yang ana tahulah..tak tahulah ada yang muda lagi mempunyai akaun fb..

tanpa melengah2 kan lagi..apakah adab berfacebook..jom mai pakat baca..bukan sahaja baca..tapi amalkan lah yer..(^_^)..


1.Niat dan tujuan


niat apakah kita utk berfacebook?bg ana semua mmpunyai tujuan yang berlainan..ada yang guna fb utk main game..berchat..mengetahui keadaan kawan2 yang jauh..hmm..macam2 lah..kalu nak list panjang beno lah nmpaknyer..

Alangkah baiknya FB ini dijadikan salah satu medium utk berdakwah..ajak kwan2..tak salah guna kan utk peribadi kita tapi pandai2lah nak kongsi  status kat FB tuh..janganlah tulis macam2 bnda yang x elok..contohnya mencarut..menghina..memperlekehkan..mcm3..
Istighfarlah kawan2..
Astaghfirullah..

niatkan berfacebook utk benda yang baik ea..:)

2.menjaga waktu

kwan2 semua..tak kisahlah nak on9 facebook bila2..tapi apa yang penting..sekiranya jam telah mennunjukan waktu utk solat zuhur,asar,maghrib,isyak..maka janganlah bukak dulu..kalau dah bukak nnti..susah pulak nak tinggalkan..ade pengalaman~

Alangkah baik nya sekiranya kita menunaikan yang wajib dahulu..

"solat diutamakan,facebook ditangguhkan"

selepas solat..bacalah al-Quran terlebih  dahulu..bacalah beberapa muka surat..sekurang2nya satu helai muka surat kita bacanya nyer..

cuba kita fikir,,masa utk ber'online' lama,,ada yang 3 jam..ada 4 jam..banyakkan masa kita, utk on9..tapi pernah tak kita ber'online' kepada Allah dengan  masa yang lama..sejam pun x sampaikan??.
Istighfarlah..
Astaghfirullah..

3.berhati-hati &waspada 
kwan2 semua..dalam konteks ini,berhati-hati dngan gambar yang kita add..

Pesanan bt kaum Hawa:
janganlah kita letak gambar yang x sepatutnya kita letak..pstikan gmabr tersbut mnutup aurat..

janganlah niatkan dalam hati..kita letak gambr tuh..sbb nak kaum adam yang komen gmabr kita yang comel/cantik/cute/bergaya n sewaktu dgnnya..simpan sahajalah gambar kita tuh yg menampakkan susuk badan yg sama sendat dgn pakaian......itulah yg dinamakan berpakaian tetapi telanjang .. jangan marah ya kalaau ada yg terasa
Istighfarlah..
Astaghfirullah..

Pesanan buat kaum Adam.:

hmm..sama jugaklah..pastikan gmbar yang nk letak tuh..menutup aurat n senonoh lah..kalu rasa gmabr tuh..ok ..oklah..rasanya semua tahu..yang mane patut nk letak..

4.berakhlak dalam 'mengomen'/'status'

ana bgtu tertarik dgn rancangan Al-Kuliyyah..tajuknya mengenai "berakhlak dalam dunia maya"..
sbgai seorang yang beragama Islam..tututr bicara kita dlam fb juga hndaklah dittik beratkan..walaupun kita bukan bercakap..tapi dngan menulis..ianya merujuk kpd percakapn kita jugakkan?

kita tgok..segelintir org..luahan yang teramat sedih tatkala 'putus cinta' katakan..itu pun nak tulis..die nak semua tahu yang die nie 'putus cinta'..aduhai2..

segelintir manusia juga..mengutuk/menghina/dan  sewaktu dgnnya..dorang kutuk kawan seagama Islam kan?umat Islam sendiri bermusuhan..Adakah ini wajar?
Istighfarlah..
Astaghfirullah..

5.berukhwah sesama Islam n bukan Islam


dengan menggunakn fb ini juga kita boleh kenal kwan2 seagama kita..smestinya dnagn ada nya fb..kenalan kwan kita makin bertambah....takkan berkurang kot~..
tak salah kita berukhwah,,namun,,jagalah batasannya sekiranya ia berlainan jantina..
bahkan juga..kawan bukan Islam..
contohnya: kan ada yang pegi PLKN..hah..kan ada kaum Cina, India n lain2..satu malaysia!!..semestinya mereka melihat kita di FB..maka berakhlak lah dgn baik nyer..mana tahu..dengan melihat status kita yang penuh bermakna dengan kata2 ulama',hadis,ayat quran..mereka  mesti akan tertarik..insyaAllah..

hmm..setakat ini sajelah ea..kalu bg byk2 nnti kang..tak baca plak entri nie..insyaALLAH..sekiranya ada penambahan..akan post lagi..insyaALLAH..

p/s:apa yang penting..janganlah sampai kita ketagih ngan fb..hinggakan kerja2 rumah..kerja2 sekolah..belajar..& macam2 kerja tergendala disebabkan fb nie..sama2 muhasabah diri..

penat jugak 'buku'..asyik dok 'bukak buku' jer..
semoga perkongsian ini bermanfaat utk sahabat semua..
sebarang penambahan..bolehlah komen ea..

Adab-Adab Berfacebook Menurut Islam

adab-adab yang sesuai dengan ajaran agama Islam dalam berfacebook, yaitu :

1.    Sopan
Baik di dunia nyata maupun dunia maya, bila anda ingin berkenalan tentunya harus sopan dan jujur. Ketika berteman dengan teman-teman atau sahabat lainnya, janganlah melupakan peran teman anda sebagai penghubung anda yang bisa menjelaskan bahwa anda mengetahui profil mereka melalui teman anda. Rosulullah bersabda, “Kamu semua tidak mungkin dapat bergaul dengan orang lain dengan menggunakan hartamu saja, tetapi hendaklah seseorang dari kamu semua itu bergaul dengan mereka, dengan muka yang berseri-seri dan berakhlak yang baik” (HR Thabrani, Baihaqi dan lain-lain). Rosulullah juga bersabda, “Sayapun suka juga bersendagurau, tetapi saya tidak akan mengucapkan melainkan yang hak” (HR Thabrani dan Khatib).

Hadits tersebut menunjukkan bahwa Rosulullah mengajarkan dalam pertemanan berlaku sopan dan jujur dalam arti sopan dengan bermuka berseri-seri dan berakhlak yang baik, serta bila bersendagurau berlakulah mengucapkan yang hak atau jujur.

2.    Janganlah berkomentar yang berkaitan dengan gagalnya hubungan anda

Bila anda sedang patah hati atau putus cinta atau kesal setengah mati karena sesuatu hal atau kekasih pergi dengan perempuan lain, sebaiknya simpan saja di ruangan pribadi anda. Janganlah mengubarnya di jejaring ini (diungkapkan dalam status). Jika ingin mendapatkan simpati atau menumpahkan unek-unek kekesalan anda, teleponlah teman atau sahabat. Janganlah bertanya pada orang-orang di dunia maya yang diakses oleh orang banyak. Biasanya seseorang yang kesal atau gagal dalam sesuatu hubungan mengucapkan kata-kata yang kotor, kata-kata yang rendah dan bila diucapkan secara langsung dengan suara yang keras dan memaki-maki.

Untuk itu, Rosulullah bersabda, : “Jauhilah kamu semua akan kata kotor, karena Allah tidak suka kepada kata kotor atau yang menyebabkan timbulnya kata kotor dari orang lain” (HR Nasai, Hakim dan Ibnu Hibban).  “Seorang mukmin bukanlah tukang pemberi celaan, tukang melaknati orang, tukang berkata kotor atau berkata rendah” (HR Tirmidzi). “Sesungguhnya Allah itu tidak suka kepada orang yang kotor katanya, yang menyebabkan timbulnya kata-kata kotor dari orang lain, juga yang suka bersuara keras (berteriak-teriak) di pasar-pasar” (HR Ibnu Abiddunya dan Thabrani).

3.    Jangan curhat dan buka rahasia

Curhat memang menyenangkan, namun sebaiknya lihat-lihat tempat bila ingin curhat. Cobalah gunakan cara yang konvensional dibanding melakukannya di jejaring pertemanan ini. Kan bias menggunakan email, telepon atau mengajak teman/sahabat minum kopi bareng-bareng. Jangan menulis hal-hal yang sangat pribadi ini ke status, karena akan merugikan sendiri. Kalau pribadi orang lain bagaimana? Membuka rahasia pribadi saja tidak diperkenankan, apalagi rahasia orang lain. Rosulullah bersabda, “Apabila seseorang mengadakan suatu percakapan, kemudian ia pergi, maka apa yang dikatakannya itu adalah amanah (yang wajib disimpan baik-baik)” (HR Abu Dawud dan Tirmidzi). “Percakapan itu adalah amanah antara kamu semua” (HR Ibnu Abiddunya). Jadi menyiar-nyiarkan rahasia itu adalah haram, jika akan menimbulkan suatu bahaya, namun suatu cela besar jika tidak sampai menimbulkan bahaya apa-apa.

4.    Jangan menghina, mencaci dan menyebarkan fitnah

Seperti di dunia nyata, di dunia maya pun dituntut untuk menjaga tutur kata yang baik. Bila anda mencaci maki dengan kata yang kasar, bisa-bisa anda dinilai sebagai orang yang enggak asyik, dan tentunya akan menjatuhkan reputasi anda di mata teman-teman. Ada seorang teman marah-marah, karena seorang temannya menagih hutang di status atau komentar, dia merasa tersinggung karena seluruh teman tahu akan hal itu. Perbuatan menghina dan mengejek diharamkan dan dilarang keras oleh ajaran agama Islam sebagaimana Allah berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, janganlah sesuatu kaum menghina kepada kaum yang lain, karena barangkali yang dihinakan itu bahkan lebih baik dari yang menghinakan. Jangan pula golongan wanita menghina kepada golongan wanita yang lain, karena barangkali yang dihinakan itu bahkan lebih baik dari yang menghinakan” (Al-Hujurat ayat 11). “Janganlah kau ikuti orang yang suka mencela serta berjalan (kesana kemari) menyebarkan fitnah” (Al-Qalam ayat 11).

Untuk itu, Rosulullah bersabda, :“Janganlah kamu semua memaki-maki mereka itu (yakni orang-orang musyrikin yang terbunuh dalam peperangan Badar), karena tidak ada sesuatu apapun yang membekasi orang-orang yang mati itu dengan apa-apa yang kamu semua ucapkan, bahkan hanya menyakiti orang-orang yang masih hidup saja (seperti keluarga mereka dan lain-lain). Ingatlah bahwa kata-kata yang rendah itu adalah suatu kehinaan (bagi yang mengucapkan)” (HR Ibnu Abiddunya dan Nasai). “Yang amat dicintai dari kamu semua di sisi Allah adalah yang terbaik akhlaknya, yang dermawan lagi gemar menjamu orang, yang dapat menyesuaikan diri lagi dapat diikuti penyesuaian dirinya itu, sedangkan yang amat dibenci dari kamu semua itu di sisi Allah adalah orang-orang yang suka berjalan dengan berbuat adu domba, yang memecah belah antara saudara-saudara, lagi pula yang mencari-cari alasan untuk melepaskan diri dari kesalahan-kesalahan” (HR Ahmad)

5.    Kenali perbedaan antara wall (status) dengan message

Suatu pernyataan yang menyangkut hubungan pribadi anda sebaiknya tidak perlu terlalu diekspos. Ingat kan ini juga dibaca oleh orang banyak, dan kalimat-kalimat nya mungkin lebih cocok jika disampaikan melalui message di inbox. Allah berfirman, “Jika ada seorang fasik datang kepadamu dengan membawa suatu berita, maka periksalah dahulu dengan seksama” (Al-Hujurat ayat 6).

6.    Jangan terlalu sering mengeluh

Ketika anda punya masalah dengan atasan, rekan kerja atau klien anda, hindari mengeluhkan hal tersebut di facebook. Ingat status anda dapat dibaca oleh banyak orang, termasuk atasan dan relasi anda. Coba ingat lagi, mereka sudah menjadi teman anda kan? Jadi jagalah jempol anda agar tidak mengetik sembarangan. Mereka akan berfikir bahwa anda tidak professional. Daripada berkeluh kesah, sebaiknya tuliskan hal-hal yang positif yang membuat orang lain bersemangat dan bermotivasi. Berkeluh kesahlah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala sebagaimana firman-Nya,  “Katakanlah : Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (Az-Zumar ayat 53). "Bermohonlah kepada Tuhanmu dengan rendah hati dan suara yang lembut. Sesungguhnya Tuhan itu tidak menyukai orang-orang  yang melanggar batas". (Al-A'raf ayat 55).

7.    Jangan sekali-kali membuat profil palsu

Biasanya hal ini terkati dengan urusan asmara anda yang gagal dan membuat anda dendam. Mungkin terlintas di benak anda untuk membuat akun palsu, nama palsu agar mantan pacar atau suami yang telah menyakiti anda tidak mengenalnya. Kemudian, anda posting atau membuat status-status hal-hal yang buruk tentangnya.
Berkaitan dengan hal tersebut, Rosulullah bersabda :“Ada tiga perkara, barangsiapa memiliki semua itu dalam dirinya, maka ia adalah seorang munafik, sekalipun ia sholat, berpuasa dan mengira bahwa ia seorang muslim, yaitu jika berkata dusta, jika berjanji menyalahi dan jika dipercaya berkhianat” (HR Bukhari dan Muslim). “Ada empat perkara, barangsiapa yang memiliki semuanya itu dalam dirinya, maka ia adalah seorang munafik, sedangkan barangsiapa yang memiliki salah satu dari sifat-sifat itu di dalam dirinya, maka ia memiliki salah satu kemunafikan, sehingga ia meninggalkan sifat tersebut. Empat perkara itu adalah jika berbicara dusta, jika berjanji menyalahi, jika menjanjikan sesuatu bercidera dan jika bermusuhan berlaku curang” (HR Bukhari dan Muslim). “Amat besarlah pengkhianatannya jika engkau mengatakan suatu percakapan kepada saudaramu yang ia dapat mempercayai kata-katamu itu, sedang engkau sendiri berdusta kepadanya dalam kata-katamu tadi” (HR Bukhari).

“Saya berwasiat kepadamu agar tetap bertakwa kepada Allah, benar dalam berkata-kata, menunaikan amanah, menepati janji, menyedekahkan makanan dan merendahkan diri” (HR Abu Na’im).

8.    Membalas setiap pesan 

Jawablah pesan dari teman anda jika mereka menanyakan sesuatu. Abaikan saja jika ada yang mengirimkan pesan negative dan jangan terpancing serta membuang waktu anda dengan menanggapi orang tersebut. Sama saja di dunia nyata dengan dunia maya juga dalam bersilaturahmi ke teman atau saudara, walau sekedar bercakap-cakap, Islam sebagai agama yang sempurna mengajarkan adab bertamu yaiu “mengucapkan salam. Dengan mengucapkan salam berarti anda mendoakan semoga tuan rumah memperoleh keberkahan dan keselamatan, sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam Surat An-Nur ayat 27, “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian memasuki rumah yang bukan rumah k alian sebelum meminta izin dan memberi salam kepada penghuninya”. Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Turmudzi dikisahkan bahwa Kaldah bin Hnbal disuruh Shafyan bin Umaiyah untuk mengantarkan susu dan makanan kepada Rosulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang sedang berada di atas lembah. Kaldah langsung menemui Rosulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tanpa mengucapkan salam dan minta izin. Rosulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu menyuruhnya keluar kembali dan mengucapkan, “Assalamualaikum, apakah aku boleh masuk?”. Inilah ajaran Rosulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang seharusnya dilakukan oleh setiap muslim/muslimah. Selanjutnya “meminta Idzin masuk(Perhatikan Surat An-Nur ayat 27). Lalu, “bersikap tawadlu dalam majelis tuan rumahdimana sudah menjadi hal yang lumrah bahwa siapapun yang menjadi tuan rumah tentu ia tidak ingin melihat tamunya berlaku tidak sopan.

9.    Hargai usaha orang lain

Hargailah usaha orang lain yang membuat tulisan, kutipan, petunjuk, saran ataupun kritik yang membangun. Allah berfirman, :“Kami (Allah) mencatat apa-apa yang telah mereka lakukan dahulu-dahulu dan apa-apa yang merupakan bekas dari amalan-amalannya itu” (Yaa Siin ayat 12). “Akan diberitahukanlah kepada manusia pada hari kiamat itu apa-apa saja amalan yang dilakukannya dahulu atau belakangan” (Al-Qiyamah ayat 13).


Rosulullah bersabda :“Tinggalkanlah berbantah-bantahan itu sebab sedikit kebaikannya. Tinggalkanlah berbantah-bantahan itu, sebab sedikit kemanfaatannya. Berbantah-bantahan itu hanya menimbulkan perseteruan saja antara sesama saudara” (HR Thabrani). “Janganlah engkau berbantah-bantahan dengan saudaramu, jangan pula bersendagurau dengannya (yang melampaui batas) dan jangan sekali-kali engkau mengemukakan janji kepadanya akan suatu perjanjian kemudian engkau tidak menepatinya” (HR Tirmidzi).

No comments:

Post a Comment