- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Monday, November 12, 2012









- SUDAH CUKUPKAH BEKALAN KITA...?? -



In
The Name of
ALLAH,Most Gracious Most Merciful...
Holy Prophet Muhammad, peace and blesssings be upon him and his Household (Ahlul Bayt)


UMUR pendek atau panjang tidak menjadi persoalan kerana akhirnya manusia pasti mati. Nabi, rasul iaitu manusia yang paling dekat dan menjadi kekasih Allah SWT pun tidak dapat lari daripada kematian, menghadapi alam barzakh dan hari penghakiman di padang Mahsyar.

Firman Allah bermaksud:
“Di mana saja kamu berada, pasti mati mendatangi kamu, sekalipun kamu bersembunyi di atas mahligai atau benteng yang paling kuat.”
(Surah an-Nisaa’, ayat 78).

Persoalan mati adalah kejadian paling hebat yang tidak dapat dielakkan. Apabila seseorang manusia mati, ia dikatakan kiamat kecil kerana roh keluar daripada jasad yang akan busuk dan kembali menjadi tanah.

Kubur atau alam barzakh tempat permulaan alam akhirat. Seperti mana kesukaran manusia menghadapi keperitan saat nazak kematian, jenazah juga sekali lagi menghadapi kesukaran seksaan kubur di alam barzakh.

Bagi jenazah yang beriman dan berbekalkan amal soleh, alam barzakh adalah suatu kerehatan yang damai. Tetapi bagi jenazah yang ingkar, sarat dengan beban dosa kerana melanggar perintah Allah SWT, alam barzakh adalah episod ngeri dipenuhi azab hingga datangnya hari kiamat.

Pada akhir zaman ini, semakin kurang atau amat sedikit manusia yang bercakap mengenai kematian, alam berzakh dan Mahsyar kerana sibuk dengan kerjaya dan kelazatan kehidupan dunia.

Saidina Ali berkata:

“Manusia tidur lena, apabila kematian tiba baru dia terjaga. Demikianlah orang yang tidak mengingati mati sentiasa dalam keadaan lalai atau bagaikan orang yang tertidur dia akan terkejut bila kematian datang secara mendadak.”

Kesibukan mencari keseronokan dunia punca manusia lalai mengingati mati dan membuat persediaan menghadapi kematian.

Persoalan perkara ghaib seperti kematian, alam barzakh, hari kiamat, syurga dan neraka adalah hak Allah SWT yang tidak boleh dicerobohi manusia atau malaikat. Islam menetapkan dasar akidah dan perkara ghaib bersandarkan dalil al-Quran dan hadis sahih.

Dasar akidah bersumber qiyas, ilham manusia atau ramalan kosong seperti pengamal ajaran sesat adalah ditolak. Nabi dan malaikat hanya dapat mengetahui sesetengah perkara ghaib setakat yang diizinkan Allah SWT.

Kita sering bercakap mengenai kematian rakan.


Apakah kematian itu menimbulkan keinsafan untuk kita membuat persiapan serta menyediakan bekalan mencukupi menghadapi kematian yang pasti??


wallahu a'lam.
..
  http://pingitanhiasanduniawi.blogspot.com

 

Cukupkah Bekalan Kita tuk Ke Alam Barzakh!!!!


Yang Akan Ikut Mayat Adalah Tiga hal yaitu:
1. Keluarga
2. Hartanya
3. Amalnya

Ada Dua Yang Kembali Dan Satu akan Tinggal Bersamanya yaitu;
1. Keluarga dan Hartanya Akan Kembali
2. Sementara Amalnya Akan Tinggal Bersamanya.

Maka ketika Roh Meninggalkan Jasad...Terdengarlah Suara Dari Langit Memekik, "Wahai Fulan Anak Si Fulan..

Apakah Kau Yang Telah Meninggalkan Dunia, Atau Dunia Yang Meninggalkanmu
Apakah Kau Yang Telah Menumpuk Harta Kekayaan, Atau Kekayaan Yang Telah Menumpukmu
Apakah Kau Yang Telah Menumpuk Dunia, Atau Dunia Yang Telah Menumpukmu
Apakah Kau Yang Telah Mengubur Dunia, Atau Dunia Yang Telah Menguburmu."Ketika Mayat Tergeletak Akan Dimandikan ....Terdengar Dari Langit Suara Memekik," Wahai Fulan Anak Si Fulan...

Mana Badanmu Yang Dahulunya Kuat, Mengapa Kini Terkulai Lemah
Mana Lisanmu Yang Dahulunya Fasih, Mengapa Kini Bungkam Tak Bersuara
Mana Telingamu Yang Dahulunya Mendengar, Mengapa Kini Tuli Dari Seribu Bahasa
Mana Sahabat-Sahabatmu Yang Dahulunya Setia, Mengapa Kini Raib Tak Bersuara"Ketika Mayat Siap Dikafan ...Suara Dari Langit Terdengar Memekik," Wahai Fulan Anak Si Fulan

Berbahagialah Apabila Kau Bersahabat Dengan Ridha
Celakalah Apabila Kau Bersahabat Dengan Murka Allah Wahai Fulan Anak Si Fulan...

Kini Kau Tengah Berada Dalam Sebuah Perjalanan Nun Jauh Tanpa Bekal
Kau Telah Keluar Dari Rumahmu Dan Tidak Akan Kembali Selamanya
Kini Kau Tengah Safar Pada Sebuah Tujuan Yang Penuh Pertanyaan."Ketika Mayat Diusung.... Terdengar Dari Langit Suara Memekik, "Wahai Fulan Anak Si Fulan..

Berbahagialah Apabila Amalmu Adalah Kebajikan
Berbahagialah Apabila Matimu Diawali Tobat
Berbahagialah Apabila Hidupmu Penuh Dengan Taat."Ketika Mayat Siap Dishalatkam....Terdengar Dari Langit Suara Memekik," Wahai Fulan Anak Si Fulan..
Setiap Pekerjaan Yang Kau Lakukan Kelak Kau Lihat Hasilnya Di Akhirat
Apabila Baik Maka Kau Akan Melihatnya Baik
Apabila Buruk, Kau Akan Melihatnya Buruk."Ketika MayatDibaringkan Di Liang Lahat.. terdengar Suara Memekik Dari Langit," Wahai Fulan Anak Si Fulan...
Apa Yang Telah Kau Siapkan Dari Rumahmu Yang Luas Di Dunia Untuk Kehidupan Yang Penuh Gelap Gulita Di Sini Wahai Fulan Anak Si Fulan...

Dahulu Kau Tertawa, Kini Dalam Perutku Kau Menangis
Dahulu Kau Bergembira,Kini Dalam Perutku Kau Berduka
Dahulu Kau Bertutur Kata, Kini Dlam Perutku Kau Bungkam Seribu Bahasa."Ketika SemuaManusia Meninggalkannya Sendirian.. Allah Berkata Kepadanya," Wahai Hamba-Ku.....

Kini Kau Tinggal Seorang Diri
Tiada Teman Dan Tiada Kerabat
Di Sebuah Tempat Kecil, Sempit Dan Gelap..
Mereka Pergi Meninggalkanmu.. Seorang Diri
Padahal, Karena Mereka Kau Pernah LanggarPerintahku
Hari Ini,....
Akan Kutunjukan Kepadamu
Kasih Sayang-Ku
Yang Akan Takjub Seisi Alam
Aku Akan Menyayangimu
Lebih Dari Kasih Sayang Seorang Ibu Pada Anaknya". Kepada Jiwa-Jiwa Yang Tenang Allah Berfirman, "Wahai Jiwa Yang Tenang

Kembalilah Kepada Tuhanmu
Dengan Hati Yang Puas Lagi Diridhai-Nya
Maka Masuklah Ke Dalam Jamaah Hamba-Hamba-Ku
Dan Masuklah Ke Dalam Jannah-Ku"
Tolong Sharekan Kepada Rakan-Rakan Muslim Lainnya Yang Anda Kenal...!!!Semoga Kematian akan menjadi pelajaran yang berharga bagi kita dalam menjalani hidup ini.

Rasulullah SAW. menganjurkan kita untuk senantiasa mengingat mati (maut) dan dalam sebuah hadithnya yang lain, beliau bersabda "wakafa bi almauti wa'idha", artinya, cukuplah mati itu akan menjadi pelajaran bagi mu!

Semoga bermanfaat bagi kita semua, Amiin....

Wassalam
 
 

Luangkanlah waktu sejenak untuk membaca dan merenungkan pesan ini



SUARA YANG DIDENGAR MAYAT...

Yang Akan Ikut Mayat Adalah Tiga hal yaitu;.
1) Keluarga
2) Hartanya
3) Amalnya Ada Dua Yg Kembali Dan Satu akan Tinggal Bersamanya iaitu ;
- Keluarga dan Hartanya Akan Kembali
- Sementara Amalnya Akan Tinggal Bersamanya.

Maka ketika Roh Meninggalkan Jasad ...
Terdengarlah Suara Dari Langit Memekik,
" Wahai Fulan Anak Si Fulan..
· - Apakah Kau Yg Tlh Mninggalkn Dunia, Atau Dunia Yg Mninggalknmu
· - Apakah Kau Yg Telah Mgumpul Harta Kekayaan, Atau Kekayaan Yg Telah Mgumpulmu
· - Apakah Kau Yg Telah Mengagungkan Dunia, Atau Dunia Yang Telah Mengagungkanmu
· - Apakah Kau Yang Telah Mengubur Dunia, Atau Dunia Yang Telah Menguburmu."

Ketika Mayat Tergeletak Akan Dimandikan ....
Terdengar Dari Langit Suara Memekik,
" Wahai Fulan Anak Si Fulan...
· - Mana Badanmu Yg Dahulunya Kuat, Mengapa Kini Terkulai Lemah
· - Mana suaramu Yg Dahulunya Fasih, Mengapa Kini Bisu Tak Bersuara
· - Mana Telingamu Yg Dahulunya Mdengar, Mengapa Kini Tuli Dari Seribu Bahasa
· - Mana Sahabat-Sahabatmu Yg Dahulunya Setia, Mengapa Kini Indah Dari Khabar"

Ketika Mayat Siap Dikafan ...
Suara Dari Langit Terdengar Memekik,
"Wahai Fulan Anak Si Fulan
· - Berbahagialah Apabila Kau Bersahabat Dgn Ridha
· - Celakalah Apabila Kau Bersahabat Dgn Murka Allah
· - Kini Kau Tengah Berada Dlm Sbuah Pjalanan Nun Jauh Tanpa Bekal
· - Kau Telah Kluar Dri Rumahmu Dan Tdk Akan Kembali Selamanya
· - Kini Kau Tengah Bingung Pd Sbuah Tujuan Yang Penuh Pertanyaan."

Ketika Mayat Diusung. ...
Terdengar Dari Langit Suara Memekik,
"Wahai Fulan Anak Si Fulan..
· - Berbahagialah Apabila Amalmu Adalah Kebajikan
· - Berbahagialah Apabila Matimu Diawali Taubat
· - Berbahagialah Apabila Hidupmu Penuh Dgn Taat."

Ketika Mayat Siap Disolatkan ....
Terdengar Dari Langit Suara Memekik,
"Wahai Fulan Anak Si Fulan..
· - Stiap Pkerjaan Yg Kau Lakukan Kelak Kau Lihat Hasilnya Di Akhirat
· - Apabila Baik Maka Kau Akan Mlihatnya Baik
· - Apabila Buruk, Kau Akan Mlihatnya Buruk."

Ketika Mayat Dibaringkan Di Liang Lahat ....
Terdengar Suara Memekik Dari Langit,
"Wahai Fulan Anak Si Fulan...
· - Apa Yang Telah Kau Siapkan Dri Rumahmu Yg Luas Di Dunia Utk Khdupan Yg Pnuh Gelap Gulita Di Sini
Wahai Fulan Anak Si Fulan...
· - Dahulu Kau Tertawa, Kini Dlm Perutku Kau Mnangis
· - Dahulu Kau Bgembira,Kini Dlm Perutku Kau Berduka
· - Dahulu Kau Bertutur Kata, Kini Dlm Perutku Kau Bisu Seribu Bahasa."

Ketika Semua Manusia Meninggalkannya Sendirian... .
Allah Berkata Kepadanya, "Wahai Hamba-Ku ....
. - Kini Kau Tinggal Sorang Diri· Tiada Teman Dan Tiada Kerabat
· - Di Sbuah Tempat Kecil, Sempit Dan Gelap..
· - Mrk Pergi Meninggalkanmu. . Sorang Diri
· - Padahal , Karena Mereka Kau Pernah Langgar Perintahku

Hari Ini,....
· - Akan Kutunjukkan Kpdmu· Kasih Syg-Ku
· - Yang Akan Takjub Seisi Alam· Aku Akan Menyayangimu
· - Lebih Dri Ksh Sayang Sorang Ibu Pd Anaknya".

Kpd Jiwa-Jiwa Yg Tenang Allah Berfirman ,
" Wahai Jiwa Yg Tenang· Kembalilah Kepada Tuhanmu
· - Dgn Hati Yg Puas Lagi Diredhai-Nya· Maka Masuklah Ke Dlm Jamaah Hamba2Ku
· - Dan Masuklah Ke Dlm Jannah-Ku"

Semoga Kematian akan mjadi plajaran yg bharga bg kita dlm menjalani hidup ini. Rasulullah SAW mganjurkan kita utk senantiasa mengingat mati (maut) dan dlm sbuah hadithnya yg lain, beliau bersabda "wakafa bi almauti wa'idha", ertinya, cukuplah mati itu akan menjadi pelajaran bagimu!

Semoga bermanfaat bagi kita semua, Amiin....

Alhamdulillah, Anda beruntung telah terpilih untuk mendapatkan kesempatan membaca mesej ini . Aktifitas keseharian kita selalu mencuri konsentrasi kita . kita seolah lupa dengan sesuatu yang kita tak pernah tau bila kedatangannya. Sesuatu yang bagi sebahagian orang sangat menakutkan.Tahukah kita bila kematian akan menjemput kita???

WALLAHUALAM...
 
 

Disaat Aku Ditalkinkan...


Assalamualaikum.. dan Salam Sejahtera buat teman-teman sehati Awang di Blog ini….

Sebak dada pabila anda semua membaca lenteran email ini.. but it’s good.. Semoga kita insaf dan menjadi pelajaran buat kita semua.. InsyaAllah…

Hari berganti hari, keadaanku semakin tenat. Tubuhku terkaku seperti mayat di atas katil di salah sebuah hospital yang aku sendiri tidak tahu mengapa aku di tempatkan di sini. Sebelum itu, yang aku ingat aku sedang memandu kereta ayah, lalu bertembung dengan lori balak..

Tapi selepas itu, aku tidak ingat apa-apa. Pandangaku kabur. Tidak dapat ku pastikan siapa orang-orang yang berada di sekelilingku. Aku terasa dadaku teramat berat dan bahagian pinggangku sudah tidak terasa apa-apa lagi. Derita sungguh nafasku sesak.. 

Tiba-tiba tanganku dipegang kuat. “Mengucap sayang, mengucap.. Asyhaduallaillahaillallah..” Ucapan itu dibisikkan ke telingaku di sertai dengan tangisan. Itu suara ibu. Manusia yang pernah mendodoikan daku smasa kecil, manusia yang pernah menyuapkan nasi ke dalam mulutku, manusia yang pernah memberi susunya serta yang pernah merotanku kerana degil. 

“Bagaimana dengan keadaannya doktor?” Aku amati suara itu. Pastu itu suara abang. Mungkin abang baru sampai. “Tenat” Jawab doktor dengan ringkas. “Itu kata doktor, bang jangan berserah kepada takdir sahaja. Kita perlu usaha”. Sudah seminggu aku terlantar di wad ini, kenapa baru sekarang abang menjengah? Datang lah ke sini, aku ingin berbicara denganmu. Datanglah…. Tapi mataku… semakin gelap. Adakah aku sudah buta? Tida!!!! Aku tidak mahu buta. Aku masih ingin melihat dunia ini. “Sabarlah dik, banyak-banyak ingatkan Allah. “Abangkah yang bersuara itu? Apa yang aku tanggung ini tidak semudah yang kau lafazkan, abang… Tolonglah adikmu ini. Tolong bukakan mataku”… 

“Tekanan darahnya amat rendah.” Sayup-sayap kedengaran suara doktor. Kedengaran juga ibu menangis teresak-esak. Ibu, kau hanya mampu menangis saja dan bila tiba saatnya, kita akan berpisah. Tapi, ibu… aku tidak mahu berpisah denganmu. Tolonglah ibu, selamatkan lah daku… “Yassin…” bacaan yassin terngiang-ngiang di telingaku. Aku tahu itu suara abang. Tetapi kenapa aku di perdengarkan dengan suara itu???
Apakah aku sudah menghampiri maut??? Aku takut!!! Sedetik lagi sakaratul maut datang. Sedetik lagi Izrail datang. Sedetik lagi malaikat maut datang. Aku di ambang sakaratul maut… Aku semakin tegang dan semakin sendat nafas di dada. Ketika itu, aku tidak ingat apa-apa lagi. Aku tidak kenal sesiapa disekelilingku. Tapi yang pastinya sekarang, aku berdepan dengan sakaratul maut. 

“tolong ibu, tolanglah aku, aku takut”.. Tapi rintihan ku tidak di pedulikan. Apa mereka semua sudah pekak? Aku di lambung resah, gelisah dan penuh kesah. Keluhan dan rintihan. “Panas, dahaga, haus, panas……” tapi tiada siapapun yang peduli. Nenekku datang, “Nenek….” “Kau dahaga cu, kau lapar cu, mahu air?? Ini gelas penuh air madu, kalau cucu mahu masuk syurga, minum air ini”

“Ibu……..” Ibuku datang, Ibu menggoyangkan buah susunya. “Ini ibumu. Air susu ini membesarkanmu, nak… BUangkan islam, matilah dalam agama Yahudi….”
“Ayah….. kau datang ayah….” “Matilah dalam agama Yahudi anakku. Matilah dalam agama Nasrani itulah agama yang membantu kau masuk ke syurga”. “Nenek… ibu… ayah… suara kau kah tadi?? Kenapa kau berubah laku?? Atau suara syaitan yang ingin memurtadkan aku??” “Mengucap sayang, mengucap.. Asyhaduallahillahaillallah….. ”. Ucapan itu diajukan sekali lagi ke telingaku. Itu suara ibu. Tapi lidahku sudah menjadi kelu.

Manusia-manusia berjubah hitam datang. “Mari ikut kami”.. manusia-manusia berjubah hijau datang membawa bersamanya payung hijau, katanya “Mari ikut kami”. Cahaya putih datang. Datang hitam. Datang sinaran kuning. Cahaya merah datang. “Apa ini, apa ini? Akulah sakaratul maut….!!!!”. Kedinginan menjalar, merayap perlahan-lahan dari hujung kaki ke hujung rambut dan kini seluruh jasadku di selimuti sejuk dan kemudian datanglah malaikat maut di hujung kepalaku. “Hai jiwa yang keji, keluarlah dari kemurkaan Allah…”. Aku tersentak. Rohku berselerak di dalam tubuhku. Lalu, Innalillahi Wainnaillahi Rajiuun… Malaikat-malaikat yang menunggu sesayup mata memandang dan menghemburlah bangkai yang sebusuk-busuknya. 

Tiba-tiba bau busuk menusuk ke hidungku, seperti bau sampah yang amat busuk. “Apa yang busuk ini? Tak adakah orang yang mengangkat sampah ini? Ah, busuknya, hanyirnya, hancingnya…..”
“Assalamualaikum….”
“Siapa yang memberi salam itu?”
“Aku”.
“Kau siapa wahai pemuda???”.

Seorang lelaki tercegat di hadapan katilku. Aku tidak pernah melihat orang yang sehodoh, sekotor, dan sebusuknya di dunia ini. Rambutnya yang tidak terurus, baju yang di pakai berlumut hijau, kuning, coklat dan entah apa-apa warna lagi, dari lubang hidung, telinganya dan mulutnya terdapat nanah dan darah pekat keluar. Tanpa di pedulikannya.. jijik,loya,aku rasa... teramat loya melihatnya.

"Kau tak kenal aku?".
"Tidak, jawabku tegas. Mana mungkin aku kenal kau sehodoh dan sejijik ini".

"Aku sahabatmu, kau yang membuat aku hari-hari".
"Bohong!". Aku menjerit sekuat hati. Biar semua penghuni wad ini mendengarnya.
 
"Aku tak kenal engkau!Lebih baik kau pergi dari sini".
"Akulah amalanmu yang keji..........".

Aku terdiam. Aku tidak mampu berkata apa-apa teringat kini, semuanya telah pernah ku dengar dan ku pelajari dulu. Segala dosa dan keburukan yang kita lakukan di dunia, akan di jelmakan dalam sebagai suatu makhluk yang teramat hodoh di hadapan kita di alam barzakh nanti. Oh! Tuhan, aku banyak dosa. Aku memang lalai, cuai dan lupa dengan segala nikmat yang telah kau kurniakan. Solatku kerana kawan, dan bukannya ikhlas kerana Allah. Pergaulanku bebas, tak kenal muhrim ataupun tidak. Tapi itu semua telah berlalu dan dan sudah terlambat untuk bertaubat. Apa yang aku harus lakukan!!! Surah yassin yang abang pegang diletakkan di atas dahiku. Aku melihat kak long dan kak ngah menangis. Aku juga lihat mata abah bengkak. Tiba-tiba badanku di sirami air. Air apa ini?????
“Tolong… sejuk!! Kenapa air ini berbau air kapur barus. Tolong jangan tekan perutku dengan kuat, sakit!! Kenapa ramai orang melihat aku??? Aku malu… malu… malu…!!!”. 

Aku di usung ke suatu ruang. Aku lihat kain putih dibentangkan. Lalu diletakkannya aku di atas kain putih itu. Kapas di bubuh di celah-celah badanku. Lalu aku di bungkus satu demi satu dengan kain itu. “Nanti, tunggu!! Jangan bungkus aku. Kenapa kalian semua buat aku macam ini? Tolong rimas.. panas…” Kemudian aku diletakkan di suatu sudut. Beberapa orang termasuk tok imam menyembahyangkanku. Kelihatan ayah dan abang berada di saf yang pertama. Tapi kenapa aku di sembahyangkan??

Bukankah aku boleh sembahyang sendiri? Aku teringat kata-kata ustazku dahulu. “Sembahyanglah kamu sebelum kamu disembahyangkan”. Dan kini baru aku sedar aku sudah tidak mampu lagi untuk mengangkat takbir, ruku’, sujud dan tahiyyat. Aku diangkat perlahan-lahan kemudian diletakkan di dalam kotak kayu. 

Kotak apa ini? “Aku di usung oleh enam orang termasuk ayah dan abang. Aku diusung setapak demi setapak”. “Al-Fatihah!!” Kedengaran suara tok imam. Kelihatan ibu, kak long, kak ngah dan lain-lain mengekori di belakang. Tapi ke mana dia bawanya aku?” Nun jauh di sana, kelihatan tanah perkuburan kampungku. “Ke situkah aku dibawanya? Tolong turunkan aku, aku takut!!!”. “Perlahan-lahan”, aku terdengar suara tok imam memberitahu. “Tolong keluarkan aku dari sini! Aku seram!!”. Kini aku berada di dalam liang sedalam enam kaki. Sedikit demi sedikit pasir dan tanah menutupiku. 

“Tanah apa ni?” “aduh sakitnya badanku di timbusi tanah”. “Innalillahiwa innailahi rajiuun… Dari Allah kita datang dan kepada Allah jualah kita kembali”. Kedengaran bacaan talking dari tok imam. “Sesungguhnya mati itu benar, alam barzakh itu benar, siratul mustaqim itu benar, syurga dan neraka itu jua benar….”. Sayup-sayap aku terdengar, tok imam terus membaca talking, tetapi makin lama makin hilang. Pandanganku makin lama, makin kabur dan terus tidak kelihatan. Tubuhku terasa telah ditimbusi sedikit demi sedikit pasir dan tanah yang dilemparkan ke atasku. Terasa semakin gelap dan…. Aku kini keseorangan. 

“Nanti! Nanti! Tolong! Tolong ayah, ibu! Jangan tinggalkan aku seorang. Aku takut!! Gelap!! Panas!! Tolong!!!”

This is a good story but the author left out one most important thing in death… “Sakitnya sakratul maut itu adalah umpama seribu pedang yang amat tajam menghiris daging dan tulang serentak…. Dan sakitnya hingga ke akhirat.”

P/S : Insan yang mengingati mati adalah insan yang paling bijak.. kerana, dunia dijadikan sebagai tempat menanam dan akhirat dijadikan sebagai tempat menuai… ingatlah wahai semua… setiap amal yang baik mahupun buruk akan dikira oleh Allah walaupun sekecil-kecil zarah perbuatan kita itu… mahkamah manusia, kita boleh menipu… Tapi mahkamah Allah dan juga mahkamah hati sendiri… kita tidak dapat menipu.. renungkan pengisian ini…
Kredit : http://www.activeboard.com.

No comments:

Post a Comment