- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Friday, November 15, 2013








100 MASALAHAGAMA (ULANGAN)

Hj.Che 'Dan bin Ahmad
No.770, Permatang Pasir, 34950 Bandar Baharu Kedah Darul Aman
Tel: HP 012- 4932547 (Rumah 05-7163954)
Email – hjdan@myjaring.net
Blogger – http://hjchedan.blogspot.com/.

Tajuk: 100 MASLAH AGAMA




MASALAH AGAMA (sambungan)


Masalah 16.. Membaca Allahhu Akbar.
Mengapa perkataan Allahhu Akbar pada permulaan solat dinamakakn Takbiuratul ihraam.

Jawapan.
Allahhu Akbar permulaan dinamakan Takbiratul Ihram kerana menjadi sebab atas keharaman apa-apa yang tadinya halal seketika sebelumn takbir, seperti makan, berbual, dan sebagai lagi. Allahhu Akbar selanjutnya dinamakan Takbiratul Intiqal berarti berpindah dari satu rukun fi’li kepada rukun yang lain. (Masalah 49 (1) ms 111)

Masalah 17..Baca Al-Fatihah Sekali sahaja
Bolehkah kita membaca Fatihaah sekali sahaja pada awal solat.

Jawapan.
Tidak boleh kerana menjadi tidak sah solat itu kerana membaca Fatihah adalah rukun sembahyang bagi Imam atau bagi makmum, kecuali bagi mereka yang masbuq kerana ditanggung oleh Imam, itupun ianya pada kali pertama memulakan solat masbuq itu, selepas itu ia wajib membaca Fatihah juga.

Masalah 18. Terlupa baca Fatihah.
Seorang tinggalkan Fatihan dengan terlupa dan teringat semula dalam rakaat kedua dalam masa Fatihah juga, bagaimanakah hukumnya.

Jawapan.
Jika ia ingat kembali pada rakaat selanjutnya yang juga dalam fatihah, maka rakaat yang tadi itu sia-sialah sahaja. Jika ia ingat sebelum sampai ke rakaat kedua sebelum Fatihah, maka wajiblah ia kembali semula berdiri membaca Fatihah. Dan sunatlah dia sujud sahwi. Akan tetapi diingatnya sesudah memberi salam, maka dilihatnya dahulu, jika belum lama fasal antara salamnya dengan masa yang di ingatnya, maka bolehlah dia bangun menambahkan lagi satu rakaat yang kurang itu, dan disunatkannya sujud sahwi. Akan tetapi jika terlalu lama dia baru ingat, maka wajiblah dia mendirikan solat itu semula.
Jika terjadi pada Imam, makmum hendaklah menegur dengan ucapan “subhanallah” Jika Imam tidak menghiraukannya maka wajiblah makmum tidak mengikuti Imam yang salah itu, dan dia hendaklah mufaraqah (keluar) dari solat itu dan terus buat berseorangan hingga selesai solat itu. Kalau makmum ikut juga maka batallah solatnya itu. Jika makmum itu tidak tahu seperti dia duduk di saf belakang tidak mengapalah, kecuali jika ia masbuq yang Fatihahnya ditanggung oleh Imam maka wajiblah dia menambah satu rakaat lagi, dan membuat sujud sahwi.
Kalau hal tersebut terjadi pada solat Jumaat, sekiranya baru diketahui sesudah salam, lebih kurang dua minit segeralah hendaknya menamabah rakaat itu. Jika melebihi dari dua minit itu wajiblah mengulang khutbah dan solat Jumaat semula, kerana sudah kehilangan muwalat (berturut-turut) antara khutbah dengan solat Jumaat itu. (Masalah 50 (1) ms 113)

Masalah 19.. Bacaan Fatihah di perlahankan

Mengapakah sebabnya bacaan Fatihah pada rakaat ketiga dari solat Magharib, dan rakaat ketiga serta keempat solat Isyak dibaca dengan sir (diperlahankan) tidak dijaharkan (dikuatkan).
Jawapan.
Adapun hikmah atau rahsia rakaat ketiga Maghrib dan dua rakaat akhir Isyak di sirkan (perlahankan) adalah terbilanag sebagai solat malam hari kerana tajalli (cahaya ghaib yang menerangi hati) diwaktu malam itu adalah ringan. Terjadi yang demikian itu adalah rahmat Allah s.w.t. terhadap orang-orang yang daif daripada umat ini. Allah meringankan membaca daripada jahar (kuat) pada akhir Maghrib dan dua rakaat akhir Isya’ untuk memberikan galakan mereka yang lemah melakukan supaya dapat menunaikan solat tersebut. Jika Allah memberatkan dengan jahar (kuat) nescaya menjadi lemahlah mereka itu dari pada melakukannya kerana tajalli Allah bagi mereka tidak kuasa menampungnya. (Masalah 51 (1) ms 115)

Masalah 20…Imam membaca ayat ketika Makmum baca Fatihah
Terdapat Imam membaca ayat selepas membaca Fatihah semasa makmum membaca Fatihah.

Jawapan.
Imam disunatkan diam sebentar ketika makmum membaca Fatihah hingga selesai. Arti diam ini adalah sunat tidak membaca sesuatu ayat untuk memberi makmum selesai membaca Fatihah dan dengan itu dapatlah makmum mendengar Imam membaca ayat-ayat al-Quran itu. Terdapat di dalam al-Quran mengatakan apabila sedang dibacakan Ayat-ayat al-Quran maka dengarkanlah oleh mu. (Masalah 52 (1) ms 116)

Masalah 21.. Doa qunut dan fungsinya.
Apakah faedahnya doa qunut. Bagaimana jika tertinggal di kala solat Subuh.

Jawapan.
Keudukan doa Qunut pada rakaat kedua solat subuh dan rakaat akhir solat nisfu dan rakaat kedua solat witir selepas malam 16 Ramadzan sunat dilakukan, artinya diberi pahala dilakukan dan tidak berdosa meninggalkannya. Dia tergolong sunnat ab’ad seperti tashdud awal, maka disunatkan bagi mereka yang sengaja meninggalkannya sujud sahwi. Tetapi doa qunut yang dibaca selepas rakaat akhir kerana menghilang bala dan musibah tidak dikenakan sujud sahwi.
Menurut keterangabn Al-Imam Taqiyuddin Abi Bakar bin Muhammad Al-Husainy, dalam kitab Kifayatul Akhyar juz,1 halaman 70 sebagai berikut:-
“Dan adapun qunut maka disunatkan pada iktidal rakaat kedua dalam solat Subuh, kerana ada hadis yang diriwayatkan oleh Anas r.a. berkata ia:- “Sentiasalah Rasulullah s.a.w. melakukan qunut dalam solat Subuh sehingga beliau meninggal dunia. Setelah meriwayatkan akan hadis ini oleh Al-Imam Ahmad dan lainnya, berkata Ibnusshalah; ”Sesungguhnya telah menghukum dengan sahihnya hadis ini oleh bukan sedikit dari pada Huffaz.
Dan Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Hasyr ayat 7 bermaksud; ”Dan apa-apa yang Rasulullah s.a.w. datangkan kepada mu, maka ambillah oleh mu akan dia.” (Masalah 53 (1) ms 122)

Masalah 22..Membaca Surah Al-Fatihah

Apakah hukumnya membaca Fatihah diberhentikan dalam ayat “An am ta ‘alaihim….”

Jawapan.
Ketahuilah bahawa hukum waqaf pada “An ‘am ta ‘alai him” adalah khilafatul Aula, artinya menyalahi yang utama. Jadi sebaliknya jangan waqaf di situ. Akan tetapi apabila waqaf juga di situ, tidaklah sunnat kembali lagi kepada pernulaan ayat. Tegasnya kalau sudah terlanjur waqaf pada “An ‘am ta alaihim,” tak usah mengulangi lagi dari awal ayat. Jadi sudah sahaja, lanjutkan lagi: “Ghairil maghdu bi ‘alaihim…..” Keterangan tersebut dalam kitab Fathul Mu’in pada Hamisy I’anaatutthalibin, Juz 1 halaman 147 sebagaui berikut:-

“Dan yang utama bahawa tidaklah diwaqafkan pada “An ‘am ta ‘alaihim” kerana bahawasanya bukannya itu tempat waqaf, dan bukan penghabisan ayat pada kita. Maka jika telah waqaf seorang atas ini tidaklah disunatkan kembali dari permulaan ayat.” (Masalah56 (1) ms 126)

Masalah 23…Solat Terlupa baca Fatihah

Setelah selesai solat baru ingat ada rukun yang tertinggal, apakah solatnya batal atau tidak.

Jawapan

Tidak sah solat yang kurang rukunnya, jika tertinggal itu dengan sengaja. Tetapi jika tertinggal itu dengan tidak sengaja atau terlupa maka jika terjadi teringatnya itu masih di dalam sembahyang, maka wajiblah segera dilakukan rukun itu. Umpamanya seorang terlupa membaca Fatihah, kemudian setelah ia sujud sekali, teringat olehnya bahawa ia belum membaca Fatihah, wajiblah ia kembali kepada kedudukan qiyam semula untuk membaca Fatihah, kemudian dibuat semula rukun-rukun solat selepas itu hingga sempurna, dan disunatkan ianya membuat sujud sahwi sebelum meberi salam. maka tidaklah membatalkan solatnya itu.
Jika rukun yang ditinggal secara terlupa itu baru diingatnya sesudah memberi salam, maka hal tersbut ialah keadaan masa antara salam dan teringatnya itu jaraknya dekat, wajiblah ia membina atas yang ditinggalkannya itu, berarti kembali berdiiri solat dan membaca Fatihah serta mengulang rukun-rukun yang seterusnya, dan kemudiian sebelum memberi salam, sunat jua dilakukannya sujud sahwi. Solatnya itu sah.
Tetapi jika antara ia memberi salam dan wakltu teringatnya itui, sudah jauh , tidaklah dapat rukun yang ditinggalkan itu, maka wajiblah ia mengerjakan solat itau semula dari mula hingga selesai.
Dalilnya ialah menurut hadis yang diriwayatkan oleh Adirrahman bin Auf yang bermaksud:- (Masalah 60 (4) ms 138)

Artinya: “ Apabila syak salah seorang kamu pada sembahyangnya, maka tidaklah diketahuinya apakah satu rakaat yang telah dilakukannya ataukah dua rakaat, maka hendaklah dibuatnya keputusan bahawa baru satu rakaat, dan apabila tidak tahu lagi dia, apakah dua rakaat atau tiga rakaat, maka hendaklah dibuatnya keputusan dua rakaat. Dan apabaila tidak tahu lagi dia, apakah tiga rakaat yang telah disembahyangnya ataukah empat rakaat, maka hendaklah dijadikannya tiga rakaat, kemudian sujudlah dua sujud sahwi ia apabila telah selesai dari sembahyang, sebelum ia memberi salam. (H.R Ahmad, Ibnumajah, Attirmidzi)
(Rujuk Masalah 60 (4) ms 140)

Masalah 24…Solat sunat sebelum Maghrib

Pernahkah Rasulullah s.a.w. melaksanakan solat dua rakaat sunnah sebelum Maghrib.

Jawapan.
Menurut hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Habban bahawa Rasulullah s.a.w. ada melakukan sembahyang sunat qobliyyah (dahulu) Maghrib dua rakaat. Menurut hadis yang ditriwayatkan dari Annas r.a. yang ertinya:-
“Demi sesungguhnya aku pernah melihat orang-orang besar dari sahabat Rasulullah s.a.w. berlomba-lomba mendekati tiang-tiang seketika masuknya Maghrib untuk bersembahyang dua rakaat.” (H.R. Al-Bukhari)

Ada juga Hadis yang diriwayatkan oleh Anas. A.s. yang bermaksud:-
“Adalah kami bersembahyang pada masa Rasulullah s.a.w. dua rakaat sesudah masuk matahari, sebelum sembahyang Maghrib, Maka ditanya orang; “Adakah Rasulullah s,a,w, menyembahyanghkannya? Jawabnya” Adalah beliau melihat kami melakujkannya, maka beliau tidak perintah kami dan tidak melarang kam. (H.R.uslim) (Maslaah 65 (4) ms. 151)

Masalah 25…Khatib Tertinggal Rukun Khutbah

Bagaimana seorang Khatib meninggalkan salah satu rukun Khutbah. Adakah sah solat Jumaat itu ?

Jawapan.

Meninggalkan salah satu rukun khutbah seperti meninggalkan Al-hamdulillah, atau dibacanya “hamdulillah” , maka dibacanya seperti “hamlaah…….” Ini sama dengan tidak mambacanya, atau meninggalkan wasiat “bittaqwa”, atau meninggalkan Selawat atas Nabi, atau meninggalkan membaca ayat-ayat al-Quran pada salah satu dua khutbah, atau meninggalkan doa “lil mukminin” pada khutbah kedua. Maka jika tidak dibacanya rukun-krukun khutbah yang lima itu, atau salah satu daripadanya yang wajib, maka kesemuanya itu membawa cedera pada khutbah, yang juga membawa cedera pada sembahyang Jumaat itu menjadi tidk sah. Oleh kerana syarat sah sembahyang Jumaat adalah terdahulu dua khutbah dengan segala rukun-rukan dan fardunya.

Sunat juga memendekkan khutbah dan memanjangkan sembahyang Jumaat itu. Menurut riwayat dari Ammar bin Yassir r.a.bermaksud:-
Sesungguhnya panjagngnya sembahyang seorang laki-laki, dan pendek khutbahnya itu, adalah pertanda dari pada fiqahnya. Maka penjangkanlah olehmu akan sembahyang dan pendekkanlah khutbah.
(H.R. Ahmad dan Muslim) (Rujuk: Maslaah 71 (4) msm 166)

Masalah 26.. Mengambil Wuduk sebelum Mandi hadas.

Mengapakah kita kena ambil wuduk dan membaca Bismilla hirrahma nirrahim sebelum mandi hadas padahal badan kita masih kotor lagi.

Jawapan.
Membaca Bismilla hirrahma nirrahim itu bukannya niat sebagai membaca dari al-Quran tetapi hendaklah disifatkan sebagai berziki sahaja dan tidaklah berdosa, atau tidak diniatkan kedua-duanya sekali pun tidak mengapa, jika niat membaca sebagai ayat al-Quran adalah berdosa kerana kita masih berhadas besar. Mengangkat wuduk itu adalah perkara yang diarahkan dalam ilmi fiqh dan mengikut fi’il Nabi s.a.w. sebagaimana hadis yang di riwayatkan oleh “Aisyah r.a. bermaksud:-
“Adalah Rasulullah s.a.w. apabila beliau akan melakukan mandi kerana janabah berwuduklah beliau seperti wuduknya seketika akan sembahyang.’ (H.R. Al-pBukhari dan Muslim)
Menurut catatan terdapat dalam Kitab Fathul Mu’in seperti berikut:-
“Dan disunatkan untuk mandi wajib dan mandi sunnah, membaca Bismilla hirrahma nirrahim pada permulaannya dan menghilangkan kecemaran yang suci, seperti mani dan ingus, dan najis, seperti madzi, walaupun sebenranya memadai untuk pencucian najis dan hadas itu oleh suatu basuhan sekaligus. Dan disunatkan berkemin (kencing) orang yang keluar mani sebelum mandinya, agar keluarlah sisa-sisanya yang berada pada salurannya. Maka sesudah menghilangkan segala kotoran, sunnah berkumur-kumur dan memasukan air ke hidung, lalu wuduk dengan sempurna, kerana ittiba’, yang diriwayatkan oleh Syaikhain. Dan disunatkkan mengekalkan wudu itu sampai selesai mandi, sehingga jika berehadas ia pula, disunatkan baginya mengulangi wuduk itu.”(Kitab Masalah 139 (2) ms 98)

--------------------------oooooooooooooooo---------------------------

http://www.hjchedan.com.my

MASALAH AGAMA (PART 2) - JULY 2009

27.. Bagaimanakah hukumnya apabila seseorang yang bersembahyang itu hanya memakai seluar sahaja dan tidak berbaju dan juga tidak bersongkok.

Jawapan.

Menutup aurat adalah salah satu daripada syarat sah sembahyang. Aurat orang lelaki dalam sembahyang adalah sesuatu yang ada di antara pusat dan lutut. Jadi jika seorang laki-laki sudah memakai seluar yang menutup bahagian pusat dan sekelilingnya dan bahagian lutut dan sekelilingnya berarti sudah menutup aurat, walaupun tidak memakai baju dan songkok. Dengan itu sahlah sembahyangnya.

Akan tetapi apabila kita pergi bersiar-siar di bandar, menonton wayang dan sebagainya kita memakai pakaian yang cantik-cantik dan sepenuhnya kerana kita malu kepada manusia yang melihatnya, mengapa kita tidak malu mengadap Tuhan dengan pakaian seperti hendak ke tandas. Allah berfirman di dalam al-Quran yang bermaksud ”Apabila kamu hendak mengerjakan solat hendaklah memakai pakaian yang cantik-cantik dan lengkap” . Dari itu apabila kita hendak solat, kita hendaklah berpakaian yang lengkap dan cantik. (Rujuk kitab 100 Masalah Agama Jil.5 ms 99 )


28..Kita hendak mengambil air sembahyang kebiasaannya kita buang air kecil dahulu, dengan keyakinan kita sudah besih, lantas mengambil air sembahyang, terus solat, tetapi kadangf-kadang di waktu sujud ada seolah-olah air sedikit, ada rasa terkrluar ,ini mendatangkan karagu-raguan, apakah itu terbatalnya wuduk kita?

Jawapan

Masalah membersihkan diri dari bekas-bekas kencing amat penting, kerana jika kurang bersih akibatnya dapat merusakkan wuduk dan membatalkan sembaynag pula. Terdapat petua dalam Kitab Bidayatul Hidayah yang bermaksaud:
”Setengah daripada adab beristinja’ bahawa engkau lakukan istibro’ dari kencing, dengan berdehem-dehem, dan menarik zakar perlahan-lahan tiga kali, dan dengan melakukan dengan tangan kiri dari bawah”
Sekarang andaikata kita sudah bersih sesudah istinja’ dan istibro’, kemudian kita yakin menitisnya kembali air kencing dari zakar, maka dengan sendirinya batallah sembahyang, kerana batal wuduknya dan ternajis pakaian dalamnya. Akan tetapi apabila kita syak ragu-ragu seperti seolah-olah menetis sedikit air kencing, tetapi tidak yakin akan hal teresebut, tidaklah sembahyang itu menjadi batal demikian pula wuduknya. Oleh sebab pada asalnya kita yakin suci , sedangkan kita ragu-ragu dalam hal batalnya. Hukum fiqh adalah ”Yakin tidak menghilangkan dengan syak.”
Rujuk kitab 100 Masalah Agama Jil.5 ms 96.

29.. Jika saya mengambnil air sembahyang menggunakan cebok atau gayong, kemudian air sembahyang itu kembali kepada atau terjatuh kepada bekas itu apakah sah atau tidak wuduk saya itu?

Jawapan.
Pertanyaan ini mengenai air mustakmal yang terjatuh ke dalam cebok atau gayong ke dalam air muthlaq (air suci mensucikan). Air mustakmal hukumnya suci tetapi tidak mensucikan, artinya boleh diminum tetapi tidak dapat untuk mengambil air sembahyang, mandi junub dan menghilangkan najis Syarat berwuduk adalah dengan nair muthlaq. Jadi air yang jatuh ke dalam cebok atau gayong yang menetis dari muka atau tangan orang atau angguta yang wajib berwuduk seketika mengangkat hadas kecil tadi itu adalah air mustqmal.
Kalau air mustaqmal itu terjatuh ke dalam kolah tempat mengambil wuduk itu yang melebihi dua kolah maka sahlah wuduk itu, kecuali yang jatuh itu najis atau air mutanajis, maka tidaklah boleh mengambil wuduk. Begitu juga kalau air itu menjadi berubah dengan sebab kejatuhan air mustaqmal, dengan perubahan yang banyak sehingga dapat menghilangkan nama air muthlaq, maka air itu juga tidak boleh digunakan berwuduk.
Kesimpulan, jika air yang menitik ke dalam cebok atau gayong itu sehingga dapat merubahkan air muthlaq, jadi air itu tidak muthlaq lagi. Dia suci dan tidak mensucikan, boleh di minum tetapi tidak boleh mengnmbil air sembahyang. Jika air yang menitik ke dalam cebok atau gayong sedikit sahaja, tidak merubahkan air dan tidak menghilangkan nama aiar mutlaq maka tidaklah mengapa untuk meneruskan memakai air itu. Ia tetap air mutlaq dan suci mensucikan.
Rujuk Kitab100 Maslah Agama Jil 5 ms 90.

30...Seorang yang mengambil wuduk sambil memakai sepatu, dan sewaktu membasuh kaki, sepatunya tidak dibuka, tetapi hanya dititiskan air di atas sepatu tersebut. Kemudian mengerjakan solat dengan memakai sepatunya. Sahkan wuduk dan solatnya ?

Jawapan.

Wuduknya sah dan solatnya pun sah. Memang diperkenankan bagi orang yang memakai sepatu (khuf) untuk menyapu khufnya, dan tanpa membukanya di waktu berwuduk, dan sewaktu bersolat. Tetapi jika ia mengambil wuduk memakai khuf dan membukanya sewaktu solat maka batallah wuduknya itu dan solatnya itu terjadi tidak sah.
Menyapu air di atas khuf itu hukumnya boleh, tetapi dengan syarat- syarat:

a. Bahawa dimulai memakai dua khuf itu sesudah sempurna bersuci (sesuatu yang mewajibkan mandi.)
b. Bahawa kedua khuf itu menutupi bagi tempat basuhan yang fardhu, iaitu dua tapak kaki bersama dua mata kakinya (buku lali).
c. Bahawa kedua khuf itu kuat dipakai untuk berjalan jauh.
d. Jangan dibuka khuf itu dikala mahu bersembahyang.
e. Menjadi menyusahkan diri jika membuka khuf sewaktu hendak bersolat.
Rujukan Kitab 100 Maslah Agama Jil 5, ms 92.


31... Suami isteri yang telah melakukan jima’ (persetubuhan) di waktu malam, apakah diwajibkan atas dirinya melakukan mandi hadas besar pada malam itu atau sesudah jima’ itu juga. Andaikata malam itu tidak terduga meninggl dunia secar mendadak sebelum mandi junub bagaimana pula hukumnya ?

Jawapan
Hukum mandi hadas besar adalah wajib, dan tidak mesti dilakukan dengan segera, kecuali dikala terdesak hendak melakukan sembahyang. Artinya mandi itu dapat dan boleh ditunda. Suami isteri yang melakukan persetubuhan di malam hari sesudah masing-masing mengerjakan solat Isya’, boleh menunda mandi sampai akan melakukan solat Subuh. Jika tidak terduga meningal dunia pada masa penundaanya itu tidaklah menjadi sebab atas kedosaannya, kerana dia melakukan hal yang boleh, dan kematian yang berlaku itu tidaklah menjadikan dia berdosa kerananya. Tetapi makruh bagi orang yang berhadas besar itu makan dan minum, tidur dan mengulangkan lagi persetubuhan pada malam itu.
Rujukan; Kitab 100 Masalah Agama Jil.5 ms 94


32..SOALAN PERTAMA

a. Huraikan dengan jelas ciri-ciri akhlak Islam yang ,membezakan dengan moral.

Jawapan.

Ciri-ciri akhlak Islam ialah kemahuan atau kecenderungan serta budi pekerti atau tingkah laku yang berdasarkan Islam yang dcontohi oleh Rasulullah saw. Iaiatu Saddiq, Amanah,Tabliq dan Fatannah. Apabila Insan dituntut menyerahkan semua yang ada padanya kepada Allah, maka perbuatan atau amalannya termasuk kerjayanya juga perlu diserakan kepada Allah. (12)

Akhlak dan akidah erat hubungan hingga tidak dapat dipisahkan. dimana ada akhlak di situ adalah akidah. Ulamak membahagikan akhlak dan akidah kepada tiga bahagian iaitu akidah, syariat dan akhlak. Asas-asas akidah Islam ialah keimanan kepada Allah, persamaan dan kebebasan memilih, tanggungjawab, universal dan syumul. (22)

Islam menyediakan kepada manusia prinsip-prinsip akhlak yang universal seperti menggalakkan manusia supaya menjadi pemurah, memjadi baik, berbuat baik dengan jirannya, dengan ibu bapa dan menjadi adil, berbuat baik dengan Allah dengan menunaikan apa yang di suruh dan meninggalkan apa yang dilarang. (37)

Contoh yang di tunjukkan oleh Rasulullah saw ialah berpegang dengan akidah yang benar, melaksanakan suruhan dan larangan Allah, menghiaskan diri dengan akhlak mulia dan menjauhkan dari akhlak yang tercela dan mengelakkan keruntuhhan moral seperti mencuri, merompak, betzina, minum arak, menagih dadah, dan sebagai lagi.

Perbezaan akhak Islam dengan moral ialah akhlak yang bersifat Mahmudah iaitu zuhud, sabar, syukur, ikhlkas, taubat, ikhlas, tawakkal, muhibbah, redza dan inatkanmati. Manakla moral pulal bersaifat Mazmumah yang menganduni sifat-sifat pemarah, dengki, khianat, bakhil, sukankan megah, kasihkan dunia, takbur, riyak gemarkan makan, brercakap kosong dan sebagai lagi.


33..SOALAN KEDUA

Huraikan keadaan dua nafsu manusia.
Dalam pembinaan akhlak, alim ulama sering mengaitkan dengan tingkat-tingkat nafsu, antaranya:-

a. Nafsu ammarah bi al-Suu (9 1. A
b. Nafsu lawwamah (sederhana) 1. B


Huraikan dengan ringkas salah satu darripada nafsu yang tersebut di atas dengan menerangkan ciri-cirinya..


Penerangan:

Bawah sekali -Nafsu Ammarah - Nafsu yang suka menyuruh kepada kejahautan.

Pertengahan – Lawammah, Peringkat kedus bawah atau sederhana.

Tertinggi – Mutma’innah Individu berusaha untuk meningkatkan nafsunya ke peringkat trertinggi ini. Dengan melakukantaqarrub.

Nafsu Mutma’innah- Nafsu yang aman tenteram yang selalu membuat hubungan dengan Allah untuk mendapat keredaanNya di dunia dandi akhirat.




Jawapan 2. a.


1 Nafsu Ammarah bi al Si - (Nafsu buruk)

Nafsu ammarah merupakan tahap terendah di mana seseorang itu seronok melakukan dosa. Tetapi apabila seseorang mula berusaha memperbaiki diri, bermujahadah melawan segala keinginan hawa nafsu dari perkara-perkara terkutuk, maka ia naik ketahap nafsu lawwamah. Di peringkat ini seseorang belum rasa seromnok meninggalkan maksiat yang sekian lama menjadi pakaian hariannya. Namun ditinggalkannya juga dengan rasa berat dan tersiksa demi kerana Allah. Proses mujahadah ini apanbila diteruskan dan nafsu mula lembut dan jinak malah lazat dengan kebaikan akan naik pulalah tahap nafsu seseorang ke tahap nafsu mulhamah.

Demi menjamin masa depan yang baik di Akhirat,iaitu untuk terlepas dari azab neraka Allah, seseorang hendaklah berusaha untuk meningkatkan tahap nafsunya, sekurang-kurangnya ke tahap mutmainnah.

Nafsu jahat dan liar merupakan sifat-sifat mazmumah. Di antara contoh-contohnya ialah : riak, ujub, takbur, hasad dengki. marah, bakhil, penakut, dendam, cinta dunia,gila pangkat, gila harta, banyak cakap bohong, banyak makan dan mengumpat.

Jawapan Soalan 1 A

Nafsu buruk (mazmumah) yang mempunyai tingkah laku seperti berikut;

a. Bersifat Takbur
b. Bersifat Dengjiu kjhianat
c. Bersifat pemarah
d. Mencala dunia
e. Bersifat riak
f. Bersifat kikir danbakhil
g. Bersifat tidaj sabar
h. Bersifat TidakIkhlas
i. Berdengki dankjhianat
j. Melakukan zina\
k. Memimum arak
l. Suka bermain judi
m. Suka bergaduh dengan jiran tetangga
n. Tidak menghormati ibu bapa
o. Sukakann kepada ujub
p. Mengamalkan perbuatan kezaliman
q. Menginiaya binatang
r. Terelibat dengan penyalahan guna dadah


Jawapan Soalan Ke 2

Nafsu Lawwamah (sederhana)

Mukmin yang mempunyai nafsu lawwamah adalah mukmin yang
Sentiasa berusaha untuk meningkatkan nafsu ke perangai yang lebih baik iaitu yang tertinggi dengan cara melalukan taqarub atai menghampirikan diri kepada Allah dengan melakukan perintah Allah dan meninggalkan segala larangan Allah, serta memperbanyakkan ama;an-amalan sunat seperti sembahyang sembahyang sunat pada waktu malam, bersedekah, menolong fakir miskin,

Firman Allah swt dalan Surah Yusufayat 53 yangbermaksud:

“Dan aku tiadalah aku berani membersihkan diri ku, sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang diberi rahmat Tuhanku.”

Mukmin dari Anak Adam yang sentiasa melawan nafsu godaan syaitan yang sengaja mengahsut mukminn untuk melakukan kejahatan , kerana syaitan adalah musuh bagi manusi.

1. Amarah (rendah sekali)
2. Lawwamah
3. Mulhamah
4. Mutmainnah
5. Radhiah
6. Mardhiyah
7. Kamilah


34.. SOALAN KETIGA

Huraikan dengan jelas”-
a. Ahlak Islam (3 A)

Jawapan soalan Ketiga 3A

Akhkak Islam ialah-
(1) Perkataan akhlak berasal daripada perkataan Arab iaitu
" خـللق " أخلاق " . Kebanyakan ulama mendefinasikan
Akhlak sebagai “adat” (kemahuan) atau suatu
kecenderungan yang mengatasi kecenderungan-
kecenderungan yang lain secara berterusan. Kamus
Dewan pula mendefinasikan akhlak sebagai budi
pekerti atau kelakuan.

(2) Jadi akhlak Islam ialah kemahuan atau kecenderungan serta budi pekerti atau tingkah laku yang berdasarkan Islam.. Rasulullah adalah insane yangdiutus untuk menjadi model akhlak kepada selutriuh umat manusi.

(3). Contoh yang di tunjukkan oleh Rasulullah saw ialah berpegang dengan akidah yang benar, melaksanakan suruhan dan larangan Allah, menghiaskan diriu dengan akhlak mulia dan menjauhkan dari akhlak yang tercela dan mengelakkan keruntuhhan moral seperti mencuri, merompak, betzina, minum arak, menagih dadah, dan sebagai lagi.


b….Matlamat Akhlak Islam 3B

Jawapan 3B.

(1). ’Matlamat ilmu akhlak ialah untuk mencapai kebahagian jiwa, ketenangan hati, kehidupan yang aman dan kehidupan yang yang diredhai untuk jangka pendek dan jangka panjang.

(2). Matlamat akhlak Islam juga adalah untuk menjadikan manusia berakhlak mulia , beradab sempurna seperti berlaku benar, memelihara lidah, tiada berdusta, tidak melihat barang yang haram, bermurah tangan memberi prtolongan, membantu fakir miskin dan anak-anak yatim dan sebagai lagi. Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

“Saya diutus ke dunia ialah untuk menyempurnakan
akhlak yang mulia (H.R. Bukhari dan Muslim)


3). Nabi Muhammad s.a.w. diutus menjadi Rasul dengan tujuan untuk membina dan menyempurnakan akhlak manusia. Islam mengajar manusia hidup dengan matlamat berakhlak yang mulia dalam keadaan bagaimanapun sebagaimana dinyatakan al-Quran dan al-Hadis, iaitu membersihkan jiwa dari perbuatan keji yang membawa kehinaan dan mensucikan diri dari perkataan buruk.

(4). Matlamat akhlak untuk menjadikan pokok-pokok kehidupan yang utama yang diharuskan Islam dan agama menghormati orang yang memilikinya. Agama dan akhlak adalah hubungannya sangat erat sekali. Rasulullah bersabda:-
“Seorang Mukmin menjadi mulia kerana agamanya
(mempunyai) keperbadiannya, kerana akalnya, dan
menjadi terhormat karana akhlaknya” (H.R.al-Hakim)

(5).. Matlamat akhlak juga untuk mengelakkan keruntuhan akhlak dan moral yang berlaku terutama dikalangan muda mudi yang merupakan bakal pemimpin masa hadapan yang pada zaman sains dan teknologi ini menjadi semakin meluas dan ketara secanggih peralatan yang ada.

(6). Matlamat yang khusus adalah untuk menghapuskan tabiat yang diwarisi sejak zaman berzaman seperti mencuri, merompak, membunih, berzina, minum arak, menagih dadah, dan sifat-sifat tdercela seperti sombong, takbur, hasad dengki, memsandang rendah kepada orang lain, perasangka, berhibur hingga lupa diri dan tanggungjawab yang berlaku berluluasa masa kiji.


d.. Terangkan beberapa prinsip akhlak sebagaimana yang tersebut dalam Al-Quran Surah al-Isra’ ayat 23 hing 39.

Jawapan 3.d.

(1). Tuhan memerintahkan jangan menyembah selain dari Allah. Hendaklah berbuat baik kepada ibu bapa. Jika mereka sudah tua janganlah kamu herdik atau memaki mereka walaupu mengatakan “ces” sahaja. Ucapkanlah kepada kedua mereka perkataan yang mulia. (23)

(2). Berhinalah diri kepada dua ibu apa dan berilah kasih sayang pada mereka.sebagaimana yang mereka kasih kamu semasa keil lagi. Mohon pada Allah agarkalan mereka.
Dikurniakan rahmat Allah danampunlah dosa-dosa mereka yang lalu, sedang dan yangakandatang.(24)

1. Tuhan amat megetahui apa-apa yang ada dalam hati mu. Jika kamu berakhlak mulia maka Allah mengampun kamu jika kamu memohon ampun (25)


2. Berbuat baik baik kepada jiran tetangga, kaum kerabat dan bersedeakah kepada fakir miskin, orang-orang musafir dan jangan membazir. (26)


3. Janganlah berakhlak membazir kerana mereka yang membazir itu saudara pada syaitan. (27)


4. Jika tidak sanggup memberinya ucapkan perkataan dengan bailk dan lemah lembut. (28)



5. Jangan engkau kedekut dan bakhil dan tidak suka memberi pertongan atau sedekah kepada fakir miskin dan yang menimpa kemalangan. Jangan pula pemboros. (29)



6. Jika kamu berakhlak pemurah hati Tuhan akan menambahkannya reziki kamu dan jika sebaliknya Tuhan akan mengurangkannya. (30)



7. Jangan kamu bunuh anak-amnak mu kerana takut maiskin, tretapi Tuhan yang memberi rezeki bukan kamu.(31)



8. Janganlah kamu hampiri zina, (melakukan zina) sesungguhnya zina itu amat keji dan akhlak yang amat jahat. (32)



9. Jangan kamu membunuh manusia yang tidak brerdosa dan tidak bersalah. (33)

10. Janganlah kamu berakhlak buruk dengan memakan harta anak-anak yatim. (34)



11. Hendaklah kamu sempurna sukatan bila kamu menyukat dan janganlah kamu kurangkan timbang-menimbang. (35)



12. Janganlah kamu mengerjakan sesuatu urusan tanpa ilmu pengetahuannya iaitu jadi pak turut sahaja. (36)



13. Jangan engkau berjalan di muka bumi ini dengan brerlagak sombongm kerana kamu tidak sampai hajat sombong itu.(37)



14. Kesombongan kamu itu adalah krejahatan dan kamu amat dibenci oleh Allah.(38)



15. Itulah riwayat bagi kamu segala akhlak yang baik dan mulia yang dikehendaki kamu amalkan dan segala akhlak yang buruk itu kamu tinggalkan. Janganlah kamu menyembah selain dari Allah menyengutukan Akkah itu nanti akan dimasukkan kamu ke dalam neraka. (39)

(dari Al-Quran Surah Al-Isra’ ayat 23 – 39)


Jawab soalan berikut:-

e.. Apakah erti perkataan :”akhlak: dan terangkan definasi ilmu akhlak?


Jawapan.

. (1)..Perkataan akhlak berasal daripada perkataan Arab
iaitu " خـللق " أخلاق " . Kebanyakan ulama
mendefinasikan Akhlak sebagai “adat” (kemahuan) atau
suatu kecenderungan yang mengatasi kecenderungan-
kecenderungan yang lain secara berterusan. Kamus
Dewan pula mendefinasikan akhlak sebagai budi
pekerti atau kelakuan.

(2). Jadi akhlak Islam ialah kemahuan atau kecenderungan serta budi pekerti atau tingkah laku yang berdasarkan Islam.. Rasulullah adalah insane yangdiutus untuk menjadi model akhlak kepada selutriuh umat manusi.

(3). Contoh yang di tunjukkan oleh Rasulullah saw ialah berpegang dengan akidah yang benar, melaksanakan suruhan dan larangan Allah, menghiaskan diriu dengan akhlak mulia dan menjauhkan dari akhlak yang tercela dan mengelakkan keruntuhhan moral seperti mencuri, merompak, betzina, minum arak, menagih dadah, dan sebagai lagi.

f.. Definasi Ilmu Akhlak ialah: (nota ms 3)

Ilmu akhlak adalah suatu ilmu yang diperlukan oleh Muslim untuk membolehkannya menjadi orang yang benar-benar beriltizam dengan akhlak Is;am. Denganmemiliki ilmu ini dia bukan sahaja dapat mendidik dirinya sendiri malah anak-anak didiknya juga untyuk menghayati akhlakIlam Ini kerana setiapMuslim adalah pemimpin sekurang-kuraaaaaaangnya kepada dirinya sendiri.

Dr.Muhammad Basir (1973) menmgemukakan definasi berikut:
(1). Pengetahuan tentang sifat-sifat terpuji.

(2) ara Cara-cara mendapatkannya supaya insan boleh
berhias dengannya

(3). Pengetahuanbtentang sifat-sifat keji dan cara-cara
mengelakkan diri darioadanya

(4). Mengetahui keadaan tingkah laku manusia

(5).. Ukuran yang diukur dengannya amalan-amalan
manusia sama ada ia merupakan satu kebaikan atau
jeburukan serta menetukan pembalasan kepada kebaikan
atau keburukan tersebut.


g.. Matlamat Akhlak Islam 3B
Jawapan 3

a. Huraikan dengan jelas matlamat akhlak dalam Islam

Jawapan.

a.. Matlamat akhlak ialah untuk mencapai kebahagian
jiwa, ketenangan hati, kehidupan yang aman dan
kehidupan yang diredhai untuk jangka pendek
dan jangka panjanng.


b.. Matlamat akhlak Islam juga adalah untuk menjadikan
manusia berakhlak mulia , beradab sempurna seperti
berlaku benar, memelihara lidah, tiada berdusta, tidak
melihat barang yang haram, bermurah tangan memberi
prtolongan, membantu fakir miskin dan anak-anak yatim
dan sebagai lagi. Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

“Saya diutus ke dunia ialah untuk menyempurnakan
akhlak yang mulia (H.R. Bukhari dan Muslim)








h.. Ilmu akhlak mempunyai skop atau tajuk bahasan yang teretentu Jelaskan.


Jawapan



(i). Setiap ilmu mempunyai matlamat-matlamatnya yang tersendiri. Bagi ilmu akhlak Islam matlamat-matlamatnya merangkumi segi fizikal dan rohaniah. Jawap soalan-soalan berikut:-

a… Senaraikan dengan ringkas lima (5) matlamat ilmu akhlak Islam

Jawapan


(1). Pengetahuan tentang sifat-sifat terpuji.

(2) Cara-cara mendapatkannya supaya insan boleh berhias dengannya

(3). Pengetahuan tentang sifat-sifat keji dan cara-cara mengelakkan diri darioadanya

(4). Mengetahui keadaan tingkah laku manusia

(5) Ukuran yang diukur dengannya amalan-amalan manusia sama ada ia merupakan satu kebaikan atau jeburukan serta menetukan pembalasan kepada kebaikan atau keburukan tersebut.





35..…Bderdasarkan matlamat-matlamat tersebut, nyatakan sejauh manakah ia telah dapat dicapai dalam kehidupan umat Islam sekarang ini.


Jawapan

(1) Islam adalah wahyu Allah dan bukan ideology, kerana . Ideologi datangnya dari fikiran manusis. Jdi bezanya wahyu ibarat bumi dan langit Memperjuangkan Islam tidak sama dengan memperjuang ideology..

(2) Islam walaupun agama berteraskan wahyu tetapi gagal dipaparkan menurut asalnya kerana diperjuangkan lebih mirip kepada ideology. Pejuang-pejuang Islam lebih menjurus kepada kepentingan tertentu dan bukan untuk mentaati dan mematuhi perintah Allah.

(3) Akhlak penganut Islam masa kini amat kasar dan bengis dan mementingkan kebendaan.



(4) Akhlak Umat Islam masa kini terlalu kotor kerana banyak mengerjakan hal-hal yang mungkar, jauh dari melakukan perkara amar makruf.


(5) Maksiat berlaku secara terdedah dan banyak pula secara tertutup


(6) Tidak banyak berlaku sifat-sifat terpuji tetapi terlalu banyak berlaku sifat-sifat trerkeji.


(7) Bukti-buktinya lebih separuh dari Umat Islam masa kini yang tidal mngerjakan solat wajib apa lagi solat-solat sunat, meraka bertaburan di pasar pasar malam, di super market atau di kelab-kelab malam semasa waktu solat, berapa banyak umat Islam yang tidak mengerjakan puasa Ramadzam, berapa banyak yang tidak mengeluarkan zakat.

(8) Rasuah, tipu menipu, memakan riba, mengumpat, berjudi, sumbang muhram, minum arak sudah menjadi budaya umat Islam masa kini.

(9) Sifat mazmumah(amalan yang buruk) menjadi amalan sehari-harian oleh umat Islam hari ini dan meninggalkan sifat mahmudah (amalan hyang terpuji) sama sekali.

(10) Oleh itu jalan penyelesaian kepada krisis akhlak dan moral yang berlaku dikalangan umat Islam masa kini, ia hanya boleh diselesaikan dengan cara kembali kepada agama Islam yang sejati. Syariat Islam diterangkan, dihuraikan lahir dan batin, kemudian diamalkan dengan teratu. Itulah ubat yang amat murab sekali.


36.. SOALAN

Bincangkan - Qalbu yang bersifat fizikal. Rasulullah s.a.w. menerangkan: “qalbu” memainkan peranan penting dalam pembentukan akhlak. Jawa solan-soalan berikut:-

a. Apakah yang dimaksudkan dengan “qalbu”

b. Terangkan dengan ringkas peranan qalbu dalam pembinaan akhlak insane.


Jawapan.

(1)..Qalbu ialah seketul daging yang terdapat dalam jasad manusia.dan ia dikenal sebagai hati mnusia. Ia berperanan penting kerana hati manusia adalah pengarah kepada semua tingkah laku zahir.

(2)..Para ulamak mensifatkan hati seperti seorang raja. Manakala jasad pula seperti sebuah negara. Raja akan mempastikan bahawa negara tunduk kepada perintah hati. Oleh itu jika tingkah laku hendak diperbaiki hendaklah diperbaiki hati. Hati yang baik ialah yang bersifat dengan pelbagai sifat terpuji seperti ikhlas, patuh, sabar, syukur, dan sebagainya akan mengarah kepada akhlak yang baik.

(3)..Mukmin yang betakhlak buruk adalah terdiri dari mereka yang telah rosak hati mereka kerana didikan akhlak terpuji tidak diberi oleh ibu bapa mereka, juga akhlak yang terpuji tidak di tanam di dalam hati mereka sejak kecil lagi. Mukmin yang berakhlak terkeji telah tidak dibaiki hati mereka yang rosak itu.

4.b.. Qalbu yang bersifat rohani

Jawapan
Ilmu akhlak juga termasuk membincang amalan hati manusia yang menjadi faktor utama segala perbuatan pacaindera yang lain itu. Rasulullah bersabda:

الا َ وَإ ِنَّ فِى الـْجـَسـَدُ مـُضْغـَة ٌ إذا صَلـَحـَتْ صَلحَ
الـْجـَسـَدُ كـُلـُّهُ
وَإذا فـَسَـَد ًتْ فـَسـَدَ الـْجـَسـَد ُ كـُلـُّهُ ألا َ وَهِىَ الـْقـَلـْب ُ.
“Ingatlah bahawa dalam jasad itu ada seketul daging, jika baik daging itu maka baiklah jasad itu. Jika rosak daging tersebut maka rosaklah jasad itu. Daging tersebut ialah hati”

Mukmin yang berhati dengan sifat-sifat mahmudah adalaah mereka yang telah dididik oleh ibu bapa mereka dengan sifat-sifat mahmudh itu dengan beberapa di antaranya ialah didikan dan tauladan yang ditunjukkan oleh ibu bapa. Mereka juga mendapat didikan dari guru-giuru di sekolah. Mereka juga dapat meresap
Ajaran agama dari al-Quran dan al Hadis Rasulullah saw.


37.. SOALAN

Huraikan dengan jelas”

5. a…Hubugan dengan Insan. (Ms 58) dan (82


Jawapan Soalan Kelima


(1). Mengasihi orang lain sebagaimana kita mengasihi diri
kita sendiri. Tidak berlagak sombong dan bongkak padanya
dan tidak beriri hati padanya kerana Allah murka dengan
akhlak yang negativ., sebagaimana kesah dua orang sehabat
yang berlagak sombong pada rakannya.

(2). Merasa gembira di atas kegemnbiraannya dan merasa
dukacita apabila dia dalam kesusahan.

(3). Inginkan kebahagian untuk dirinya dan berharap segala
kecelakaan menjaihi dirinya.

(4). Membenci pada akhlak buruknya dan kasih pada
dirinya dedngan akhlak terpujinya.

(5).. Bersifat pemurah padanya, bertolak ansur padanya,
dan mengenangkan jasa-jasanya serta bercita-cita untuuk
membalas budinyanya


(6). Kebaikan insan disnjung dan diikuti, kejahatannya
ddinasihati dan dirahsiakan.


(7). Baik sang terhadap orang Islam dan hendaklah
Tawadhuk dengan manusia.





5.b. Hubungan dengan masyarakat


Jawapan.

.1… Anggota masyarakat kini sering terlibat dengan pelbagai masalah akhlak dalam hubungan sesama insan. Jenayah yang berlaku turun temurun seperti berzina, mencuri, merompak, menyamun dan sebagai lagi masih terus berlaku. Cuma caranya sahaja yang berbezam. Contohnya mencuri atau menyamun dilakukan dengan menekan keyboard komputer sahaja. Perbuatan zina pula lebih parah lagi kerana berlaku di kalangan keluarga terdekat.

2… Justeru itu bagi mengelakkan kejadian jenayah sesama insan itu mukmin perlukan pergaulan yang baik yang tidak bercanggah dengan syariat Islam. Agama Islam menyeru dan mengajak kaum Muslimin bergaul sesama insan dengan baik dan berakhlak mulia. Dengan pergaulan yang baik sesama insan kita dapat saling bantu membantu, maka yang demikia kita akan dapat tercapai sesatu yang berguna untuk kepentingan masyarakat yang adil dan makmur.

3... Untuk saling mengenal di antara sesama insan dalam kehidupan kita, adalah ajaran Islam yang sangat ditekankan yang mempunyai garis hidup yan konkrik dalam batasan hidup bermasyarakat.
4.. Adab pergaulan sesama insan mukmin secara rigkas seperti seperti brerikut:
a. Menyukai saudara seagama
b. Tidak menyakiti Muslim lain
c. Tawadhu (merendah diri)
d. Bersikap hormat dan pengasih\
e. Bermanis muka
f. Tidak mudah mendengan berita -berita buruk
g. Memelihara kehormatan
h. Menempaytkan seseorang pada haknya
i. Meminta izin
j. Memberi nasihat Dan sentiasa jujur.



5.c. hubungan dengan masyarakat 5B

Jawanan 5.c.

(1). Hakimkan antara manusia dengan adil dan saksama.
(2). Jangan mengurangkan timbangan dan sukatan jualan
(3)… Kembalikan amanah atau harta kepada yang
empunyainya.

(4). Jangan memasuki rumahnya sehingga kamu meminta
izin dan dia membenarkan kamu masuk.

(5). Hendaklah kamu hormati jiran kamu dan berbuat baik
dengan jiran tetangga kamu dan menolong ianya
apabila dai ada kesuahanba.

(6).,.. Bersikap pemaaf terhadap sesama manusia dan
sentiasa mengamalkan kesabaran dalam saegala
usrusan ursan dengan masyakakat,
(7). Ziarah dia apabila I dalamkeuzurandanberdoa suoay
sebuhkembali.



38.. SOALAN

Hutraikan hubungan kedudukan akhlak :

6. a. Hubungan akhlak dengan anak.
Jawapan

(1).. Anak adalah amanat pada kedua orang tuanya. Hatinya yang suci sebagai permata yang berharga. Ia menerima setiap ukiran dan ikuti segala arahan dari kedua ibu bapanya. Ibu bapa mempunyai peranan yang besar dalam tugas-tugas mendidik anak untuk membentuk akhlak mulia. Anak itu lahi bersih maka ibu bapalah yang akan menjadikan ia Majusi atau Nasrani.

(2).. Islam menjelaskan segala hukum yang bersangkutan anak-anak dan prinsip-pinsip pendidikan, supaya ibu bapa boleh mempunyai petunjuk dan hidayah dalam kewajipan terhad anak. Pertama sekali disyaratkan azan sebaik sahaja ia dilahirkan. Melakukajn Tahnik sejurus kelahirnnya. Mencukur kepala dan memberi nama pada hari ketujuh kalahirannya. Melakukan aqiqah pada anak itu. Melakukan berkhatan.

(3).. Apabila anak itu mencapai umur empat atau lima tahun mengajar anak itu membaca al-Quran dan bila sampai tujuh tahun mulalah mendidik bersembahyang.

(4)..Anak kecili itu perlu diberi bimbingan akhlak mulia serta nilai-nilai terbaik dari dari ibu bapa dan orang-orang yang di sekelilingnya. Sabda Rasulullah saw”

“Tidaklah seorang ayah memberikan sesuatu kepada
Anaknya yang lrebih utama daripada sopan santun mereka yang baik” (HR Timidzi)

(5).Hubungan akhlak dengan anak ialah dengan melatih anak dengan empat budi pekerti yang mulia:

i.. Hikmah atau kebijaksanaan berarti sesuatu dalam diri yang mana menrusinya dapat memilih yang benar atau yang salah.
ii.. Sjaat atau keberanian – Sifat marah yang sedang meluap-luap dapat ia melihat oleh akalnya untuk menujukan keberaniannya.

iii.. Kebersihan jiwa iaitu menhan kemahuan syahawat dengan mendidiknya supaya tunduk kepada penunjuk akal dan syatriat.

iv.. Adil atau keadilan – iaitu sesuatu kekuatan dalam jiwa yang dapat mengatasi sifat marah dan kemahuan syahawat lalu membimbing keduanya ke jalan kebjaksanaan dan kebahagian.

(6.).. Berdasarkan perkara di atas Ibu bapa hendaklah
membimbing anak kepada mengamalkan nafsu mahmudah
(terbaik) dan mengelakkan mereka dari nafsu mazmumah
iaitu keburukan.



( 6.b) Hubungan akhlak dengan isteri

Jawapan 6. b.

(1).. Suami hendaklah mengamalkan memjadi sebagai suami
soleh. Bermaksud ia menunaikan kewajipan-kewajipan
terhadap Allah, keluarga, ibu bapanya dan semua orang yang
menjadi tanggungannya, dengan semangat kasih sayang.

(2).. Menunaikan kewajipan-kewajipan terhadap Allah.
Isteri, keluarga dan semua orang yang menjadi
tanggungannya.

(3)..Menggaul isteri dengan baik dan penuh perasaan kasih
Sayang dan ramah mesra.

(4). Mengelakkan mempunyai akhlak yang terkeji
(mazmumah) dan hendaklah mengamalkan akhlak yang
terpuji (mahmudah

(5). Menghiasi diri dengan perangai, kelakuan dan akhlak
secara orang-orang soleh yang terpilih dan banyak membuat
kebajikan.

(6). Raulullah s.a.w. mewasiatkan hendaklah suami isteri
menunjukkan wajah dan watak yang berseri apabila bertemu
sekalian mukmin walau dalam keadaan apa sekaliapun.

(7). Sunat Nabiyh bagi suami menunjukkan sikap mesra
ketika makan dan tidaklah makan seorang diri



(6.c.).. Hubungan akhlak dengan suami :

Jawpan 6 C

(1). Hendaklah bergaul dengan suaminya dengan baik,
penuh perasaan kasih sayang dan menghormati suami
dan keluarga pihak suami.

(2) Menjadi istetri yang solehah iaitu taat kepada
Rabbnya, suaminya dan menggaul suamainya dengan
penuh ketaatan serta bersungguh-sungguh ia
menyempurnakan tugasnya

(3) Mengelakkan mempunyai sifat yang terkeji
(mazmumah) dan hendaklah mengamalkan akhlak
Yang terpuji (mahmudah).


(4). Menghiasi diri dengan perangai orang soleh yang
terpilih dan banyak membuat kebajikan.

(5).. Sunat Nubawiyah bagi isteri menunjukkan mesra
ketika makan dan janganlah makan seorang diri.



USULUDDIN ( AKIDAH ) SOAL DAN JAWAB




39.. A. Soalan Pertama

Huraikan pengertian akidah dan jelaskan keperluan manusia kepada akidah Islam berdasarkan dalil-dalil dari al-Quran. (2006).

Jawapan. 1. A

1..Perkatan Akidah diambil dari kata dasar (عـقـد)akad yang berearti dari segi bahasa ialah menghimpun antara hujung-hujung sesuatu perkara yang digunakan kepada ikatan. Kemudian digunakan kepada ikatan seperti simpul tali.. Kemudian diperluas gunanya kepada ikatan atau simpulan seperti akad nikah, akad jual beli dan sebagai lagi. (nota ms 3 A)

2..Perkataan akad pada keseluruhannya berarti meneguh, mengadakan ikatan yang kukuh antara dua perkara Begitu juga perkataan (عـقـيـدة ) Akidah berarti meneguh dan kuat dalam apa-apa pegangan. Aqidah dalam agama berarti meneguh apa-apa yang dipercayai dianuti oleh manusia dalam perkara agama. (nota ms 4 B))

3..Kesimpulan perkataan akidah bererti kepercayaan yang kuat terhadap sesuatu perkara yang mendorong seseorang bertindak atau melakukan sesuatu perkara mengikut apa yang dianutinya.
(nota ms 4 C)

4..Semua manusia memerlukan kepada aqidah dan kepercayaan agama kerana naluri beragama dan kepercayaan kepada Tuhan merupakam salah satu sifat semulajadi manusia.sebagaimana sifat kasih sayang, sifat benci, sifat marah, sifat suka, duka, sifat berakal, sifat berhawa nafsi dan sebagainya. (nota ms 5 D)

5.. Ketiadaan salah satu sifat itu boleh mencacat dan merosakkan rohani dan kehidupan mereka. Ketiadaan kepercayaan agama lebih bahaya, kerana gama menjadi pengawal kepada sifat-sifat lain. Mnusia amat perlukan sifat aqidah kerana ianya dapat mengawal dan menentukan matlamat hala tuju manusia. (nota ms E)



1 B..Pengertian akidah Islam dan keistimewaannya berbanding akidah lain


1. B Jawapan. (9)

1.. Aqidah Islam adalah aqidah tauhid yang khalis. Orang Islam tidak dibenarkan menyengutukan Allah dengan sesuatu apa pun, tidak ada orang tengah dan berhubung terus dengan Allah.
Firman Allah :”

وَاعـْبـُدُ وا اللهَ وَلا َ تـُشـْرِكـُوْا بـِه ِشَيـْـءـًـا.

Sembahlahlah Allah dan jangan kamu mensyirikkanNya dengan sesuatu
(An Nisa’36 ()(nota ms 6 F)

2… Aqidah Islam berarti kepercayaan agama yang kuat dan percaya kepada Tuhan. Aqidah Islam mempunyai istimewa berbanding aqidah agama lain kerana ianya dapat memberi kekuatan dan dorongan kepada manusia untuk mengenal kebenaran dan keburukan. Dan ia dapat menghapuskan kebatilan tanpa rasa takut dan bimbang. (nota ms 11 G)

3… Aqidah Islam menjadi asas yang amat sesuai kepada manhaj Yang Lurus.. Aqidah Islam adalah sempurna dan dapat mencakupi semua perkara yang diperlukan oleh manusia, menentukan jalan yang baik dan buruk untuk dipilih berdasarkan kemahuan mereka tanpa apa-apa paksaan.
Firman Allah dalam Surah Al-Imran ayat 3. (nota ms 12 H’)

إنـّا هـَد َيـْنـَا هُ السـَبـِيـْلَ إ ِمَّا شـَاكـِرًا وَإ ِنـَّا كـَفـُو ْر ًا.

Bermaksud” Sesungguhnya kami (Allah) menunjukkan jalan
Kepada (manusia) sama ada dia bersyukur atau dia kufur)
(Al-Imran ayat 3)


40.. SOALAN KEDUA


Nama-nama Allah

1. Nama-nama Allah itu menunjukkan sifat-sifatNya. Jadi nama-nama Allah itu sekali gus menjadi sifat-sifatNya dan dinamakan al-Husna kerana ia menunjukkan sebaik-baik yang dinamakan (iaitu Allah.)

2. Mentauhidkan Allah pada nama-namaNya bermaksud dengan tiap-tiap nama yang dinamakan oleh Allah bagi diriNya bersama pengertian kepada nama-nama itu. Contohnya terdapat dalam al-Quran nama Allah al-Rahim, maka wajib kita beriman bahawa al-Rahim itu nama bagi Allah dan ia menunjukkan bahawa Allah mempunyai sifat rahmah iaitu sifat kasih sayang. Dia memberi rahmat kepada mereka yang Dia kehendaki. Begitulah seterusnya.

3. Terdapat dalam hadis sahih al-Bukhari dan Muslim daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah bersabda yabgbermaksud:

“Sesungguhnya Allah mempunyai 99 nama: seratus kecuali satu – sesiapa yang dapat membilang dan menghahafaznya dia boleh masuk syurga.”
(HR Bukhari dan Muslim)


4. Para Ulama’ berpendpat bahawa 99 nama yang disebut dalam hadis itu bukanlah setakat itu sahaja tetapi lebih lagi danAllah tidak memberitahu kepada kita.

5. Nama-nama yang disebut 99 nama itu ialah

Bil.
Nama-namaNya

PengertianNya

1.
Allah

Nama bagi Zat Allah
2.
Al-Rahman

Yang memberi nikmat-nikmat besar
3.
Al-Rahim

Yang memberoinikmat kecil
4.
Al-Malik

Yang memerintah mengikut kehendakNya
5.
Al_Quddus

Yangmembersih dari segala keaiban dan kekurangan.
6.
Al_salam

Yang mententeramkan makhluk Nya
7.
Al-Mukmin

Yang mengamankan dari azab dan benar pada janjiNya
8.
Al-Muhaimin

Yang menguasai
9.
Al-Aziz

Yang Berkuasa (menang)
10.
Al-Jabbar

Yang melaksana segala urusan
11
Al-Mutakabbir

Yang bersifat dengan segala sifat kebesaran dankaeagongan
12
Al-haliq

Yang mencipta segala makhluk
13
Al-Bari

Yang mencipta segala beernyawa dan mengadakan aa yang telah ada asalnya
14
Al-Musawwir

Yang menberi dan meletakkan rupa kepada tiap-tiap sesuatu
15
Al-Ghaffar

Yang sangat mengampun dosa
16
Al-Qahhar

Yang sangat keras
17
Al-Wahhab

Yang sentiasa membreri
18
Al-Razzaq

Yang mencipta rezeki dan sebab-sebabnya
19
Al-Fattah

Yang membuka gedung rahmat untuk hambaNya
20
Al-Alim

Yang mengetahui segala sesuatu

21
Al-Qabit

Yang memegang segala ruh dan menyempit rezeki kepada sesiapa yng dikehendakki nya

22
Al-Basir

Yang meluaskan rezeki kepada sesiapa yang dikehendakkinya.


23
Al-Hafid

Yang merendahkan kedudukan orang yang berhak direndah

24
Al-Rafi;

Yang mengangkat orang orang yang berhak diangjat

25
Al-Muizz

Yang mengangkat dan memberi pertolongn kepada orang yang berpegang trguh dengan agamaNya

26
Al-Muzill’

Yang menghina dan merendahkan seteru-setreruNya

27
Al-Samii’

Yang mendengar bagi tiap-tiap perkara yang bleh didengar

28
Al-Basir

Yang melihat tiap-tiap sesuatu yang dapat dilihat

29
Al-Hakam

Yang memutus hokum yang yidak dapat ditolak dan dipertikai keputusanNya

30
Al-Adl

Yang adil yang cukup sempurna kendalianNya



(Bersambung ke 99).


















41.. SOALAN KETIGA


1..Huraikan kejadian dan tabiat malaikat dan beberapa peranan yang dimainkan oeh malaikat yang berkaiat dengan kehidupan manusia di dunia. (2007) s.6)

Jawapan (Kejadian Malaikat) (45- 48)

Malaikat adalah suatu alam halus yang termasuk dalam hal-hal ghaib yang tidak dapat dicapai dan dirasai melalui pacaindera.. Ini kerana mereka adalah dari alam-alam diluar alam tabaie yang tidak boleh dikesan melalui pacaindera kita. Kita dapat mengetahui ada mereka, sifat-sifat dan tugas mereka hanya melalui perkhabaran dari al-Quran dan aal-Sunnah. (nota ms 45)

Kewujudan malaikat sabit dengan dalil-dalil qatie dari al-Quran dan al-Hadis. Oleh itu beriman dengan malaikat adalah wajib kerana ianya termasuk dalam salah satu rukun Iman. Firman Allah s.w.t.:’-
ا من الرسول بما أنل الله من ربه والمؤن كل آمن بالله وملاكته وكتبه ورسوله لانفرق لانفرق بين أحد من رسله.

“Rasulullah percaya kepada apa yang diturunkan kepadanya daripada Tuhannya dan begitu juga) orang-orang beriman, tiap-tiap seorang dari mereka percaya kepada Allah, malaikatNya, kitab-kitabNya, dan Rasul-rasulNya. (Mereka berkata) Kami tidak membezakan antara seorang (dengan yang lain) daripada rasul-rasulNya.”

Antara sifat-sifat malaikat dan hakikat kejadian mereka sebagaimana yang disebut dalamal-Quran dan al-Sunnah ialah:-
a…Mereka dijadikan dari cahaya (nur) sebagaimana
sabda Rasuullah s.a.w..yang bermaksud:

Dari Aisyah r.a. daripada Rasulullah s.a.w. berkata. ”Dijadikan malaikat dari cahaya dan dijadikan jin dari nyalaan api yang panas dan dijadikan Adam sebagaimana yang.disifatkan bagi kamu,
(H.R. Muslim dan Ahmad)
b. Mereka tidak dapat dilihat dalam keadaan biasa kecuali ketika mereka menjelma dalam bentuk fizikal. Kadang-kadang Jibril datang menurunkan wahyu kepada Rasulullah s.a.w tetapi tidak dapat.dilihat oleh mereka yang berada bersama Baginda.

c…Malaikat boleh menjelma dalam bentuk rupa jismaniah seperti rupa manusia dan lain-lain sebagaimana hadis riwayat Muslim dari Umar al-Khatab. Bahawa pada satu hari seoranag lelaki yang sangat putih pakaiannya dan sangat hitam rambutya dataing berjumpa Rasulullah dan bertanya tentang Islam, iman, ihsan, hari kiamat dan alamat-alamatnya. .Lalu Rasulullah menjawab segala pertanyaanya itu. Selepas dia meninggalkan tempat itu Rasulullah bertanya kepada Umar, tahukah kamu siaoa dia yang bertanya itu. Umar memjawab “Allah dan RasulNya lebih mnengetahui. Lalu Baginda berkata itulah Jibril dating kepada kamu megajar agama lepada kamu:” kepada Allah sepenuhnya. Tidak petnah menderhaka

d.. Tabiat malaikat pada keseluruhannya ialah taat kepada Allah sepenuhnya. Tidak pernah menderhakaNya selama-lamanya.
e.. AlQuran telah menceritakan setengan daripada tugas malaikat ialah:-

(1).. Malaikat Jibril Menurunkan wahyu
kepada Rasul-rasul
(2). Malaikat Malaikul Maut –Diberi ugas
Mengambil nyawa.

(3)..Malaikat Mikail ditugaskan menurunkan
hujan.
(4).. Malaikat Israfil ditugaskan meniup
sangkakala.

(5).. Malaikat Ridzuan ditugaskan menjaga pintu
Surga
(6).. Malaikat Zabaniyah ditugaskan menjaga
pintu neraka.
(7).. Malaikat Kiramun Kitabin ditugaska
nuntuk menulis amal kebajikan

Kesimpulan.
1 Mengikikadkan bahawa bagi Allah s.w.t. ada beberapa malaikat yang diciptakan dari nur (cahaya).
2 Malaikat-malaikat itu adalaj makhlkuk Allah Azza Wajalla dalam alam ghaib.

42..SOALAN KETIGA

2..Nyatakan secara ringkas perbezaan dan persamaan antara malaikat, iblis, jin dan syaitan dari aspek kejadian dan juga sikap mereka terhadap perintah Allah dan hubungannya dengan manusia. (2005)

Jawapan. (di atas) (nota 68)

Jin daripada api bukan dari malaikat, mereka adalah makhluk bertaraf rendah. Bapa kepada jin bernama al-Jan Dia dijadikan daripada api dan kejadiannya lebih dahulu daripada manusia

Mereka dinamakan jin kerana mereka tertutup dari pandangan manusia. Ia diambil dari perkataan Janna al-Layl yang bermaksud gelap malam yang menutup pandangan.

Mereka beranak pinak dan mempunyai zuriat sebagaimana makhluk-makhluk hidup yang lain. Mereka perlu kepada makanan yang sesuai dengan kejadian mereka sebagaimana hadis Riwayat Ibn Masud berkata bahawa yang bermaksud:-

“Adakah kamu hendak menjadikannya (iblis) dan anak cucunya menjadi pemimpin atau kawan setia selaian dari Aku, sedangkan mereka seteru bagi kamu dan sangat buruk tukarannya bagi orang-orang zalim (yakni orang-orang bersalah” (Surahal-Kahfi ayat 50).


3…Jelaskan haqiqat kejadian jin dan kemukakan beberapa keterangan al-Quran yang menjelaskan beberapa maklumat tentang jin. (206) s.3)


Jawapan.

Firman Allah swt yang Bermaksud:-
“Sesungguhnya Kami jadikan manusia daripada tanah yang kering dari tanah hitam yang dibentuk, dan (al-Jan) iaitu bapa kepada Jin dari jadikan sebelumnya dari api yang sangat panas”
(al-Hijr ayat 2627)

Mreka dalah makhluk yang dapat menerima ilmu dan marifah dan mereka ditaklif dengan Iman danibadah sebagaimana Firman Allah dalam surah al_Zuriat s]auyat 56 yang bermaksud:

“Dan tidak aku jadikan jin dan manusia melainkan
Untuk menyembah aku”(al-Zuriat 56)

Mereka dapat melihat kita dan kita tidak dapat melihat mereka dalam keadaan biasa.

Jin mempunyai dua jenis iaitu Jenis Syaitan yang tidak ada kebaikan langsung. Mereka dari keturunan Iblis yang berasal dari jin (Al-Kahfi ayat 50)

Kumpukan Jin – Ada yang baik dan ada yang fasid dan ada yang mukmin serta ada yang kafir
.(Surah al-Jin ayat 11) bermaksud:-

“Di antara kami ada yang baik dan di antara kami
ada yang tidak baik, kamu menempuh jalan-jalan
yang berlainan.” (Al-Jin ayat 11).

Jin dan syaitan boleh berupa dengan berbagai-bagai rupa dan berwarna dengan bermacam-macam warna.

Jin dan syaitan sebagaimana dikatakan itu ditaklifkan dengan Iman dan ibadat, maka lanjutann daripada itu mereka juga dikumpulkan, dihisab, dan diberi balasan di atas amalan mereka pada hari kiamat. (nota 77)


43… SOALAN KEEMPAT

Beriman dengan Rasul-rasul (nota ms 85 – 112)


1. Jelaskan perbezaan antara ‘Nabi” dan ‘Rasul;” dan huraikan tugas dan tanggungjawab rasul menurut dalil-dalil-Quran. (2006) s. 5)


Jawapan. (nota 97)

Perbezaan antara nabi dan rasul. Nabi ialah orang yang dipilih oleh Allah untuk di wahyu kepadanya tetapi tidak taklif untuk menyampaikannya kepada orang lain.

Adapun rasul ialah manusia yang diwahyukan oleh Allah dengan syariat serta diperintah supaya menyampaikannya kepada manusia. Dan rasul lebih tinggi martabatnya daripada nabi, kerana tiap-tiap rasul itu nabi tetapi tidak tiap-tiap nabi itu rasul. Selain dari itu bilangan nabi amat banyak, sedangkan bilangan rasul itu sedikit sahaja.
Mengikut hadis Abu Dhar al-Ghifari, bhawa bilangan para nabi sebanyak 120,000 orang manakala bilangan rasul dikalangan mereka seramai (310) tiga ratus sepuluh puluh orang sahaja.
Tugas para rasul ialah :-

a. Mengajak manusia supaya menyembah Allah Yang Esa
b. Menyampaikan syariat Rabbani kepada manusia iaitu tugas asas kepada para Rasul
c. Menerangkan makna- nas al-Quran kerana nas-nas al-Quran diturunkan bersifat umum maka menjadi tugas para Rasul untuk menerang kepada manusia

d. Dilantik menjadi rasul Supaya para Rasul itu menjadi ikutan dan contoh oleh manusia.



44.. SOALAN KE LIMA

2. Nabi Adam a.s. telah menderhaka Tuhannya lantaran memakan buah yang dilarang Allah memakannya, berdasarkan firman Allah dalam surah Toha ayat 129.. Nyatakan pandangan anda. (2005)


Jawapan (Syed Sabiq - Aqidah Islam ms 239)


Kemaksiatan yang dilakukan oleh Nabi Adam itu terjadinya adalah semata-mata kerana kelupaan dalam hati sanubari Adam terhadap perjanjian\Allah Taala Jadi sama sekali tidak ada unsur kesengajaan dalam perbuatan itu atau dengan kata kain bahawa perbuatan itu bukanlah timbul kerana ada kehendak yang disengaja atau tujuan yang dimaksudkan.

Allah swt tidaklah akan mengambil tindakan atau memberikan balasan terhadap sesuatu kesalahan yang dikerjak tanpa disengaja atau kelupaan, sebab yang sedemikian ini teranglah merupakan tekanan atau paksaan dan perintah yang melebehi kemampuan manusia. Sedangkan Allah swt tidak akan memaksa kepada seseorang sesuatu yang meedehi kesanggupan atau kekuatannya.

Pokok pangkal dari Kaedah ini firman Allah swt sendiri yang berbunyi: (Al-Ahzabayat 5)

وَلـََيـْسَ عـَلـَيْكـُم ْ جـُنـَاح ٌ فـِيمَا أخْطَا ْتـُمْ بِه .
وَلـَكـِن َّ مَا تـَعـَمَّد َتُ قـُلـُوبـُكـُم ْ
.
Bermaksud: Tidak ada dosa atas mu sekalian dalam
sesuatu yang kamu kerjakan dalam kesalahan
tampa sengaja ( atau kerana lupa) tentang hal itu ,
tetapi yang dianggap dosa ialah apa-apa yang
disengjakan oleh oleh hati mu semua.” (Al-Ahzab ayat 5)





45.. SOALAN KEENAM

3. Nabi Ayub a.s. ditimpa penyakit yang menjijikkan dan berbahaya sehingga di juhi orang ramai termasuk isterinya sendiri. Nyatakan pandangan anda. (2005)

Jawapan

Jawapan - (Qs Ambiya 99

Nabi Ayub telah didatangkan ujian yang berat kepadanya iaitu dia seorang yang kaya raya telah menjadi seorang papa kedana dan kedua banyak anak-anaknya meninggal dunia dan ketiga telah terkena panyakit kulit yang menjijikkn, namun beliau tetap tabah dan sabar menghadapinya. Segala amal ibadat kepada Allah swt yang biasa dikerjakan terus dikerjakannya.

Ujian-ujian tersebut telah diminta oleh syaitan kepada Allah kerana syaitan dengki yang Nabi Ayub seorang yang kaya raya, banyak harta dan banyakj anak-anak dan hidup senang dan makmur. Jika Allah memberikan ujian itu bagaimana iman Nabi Ayub ketika ianya susah dan kurang sehat.

Firman Allah di dalam Surah Al-Baqarah ayat 155 dan 156 bermaksud:

“Kami cuba kamu dengan sesuatu daripada ketakutan dan kelaparan, kekurangan harta benda, jiwa dan buah-buahan dan beri khabar gembiralah orng-orang yang sabar
“Apabila mereka ditimpa cobaan, berkata mereka “Sesungguhnya kami kepunyaan Allah dan kami akan. Kembali kepada Nya”

Mula-mula Nabi Ayub mendapat ujian dari Allah dengan mengurangkan rezekinya, sehingga yang tadinya ia kaya-raya harta yang banyak itu semakin susut sehinggalah ia menjadi seorang miskin. Hal ini tidak menggoncangkan imannya, dan keimanan dia tidak dapat di pengaruhi oleh godaan syatan kerana beliau ingat bahawa manusia lahir ke dunia tidak mempunyai apa-apa kemudian barulah dianugerahi rezeki oleh Allah, maka Allah yang memberi kekayaan.

Selepas itu Allah swt mengujinya lagi iaitu anak-anak yang banyak itu banyak pula yang meninggal dunia. Beliau tetap bersabar menerima ujian itu.

Kemdian ujian yang ketiga ialah Allah mendatang- kan kepadanya sakit selama tujuh tahun dan beliau tidak pernah keluh kesah dan segala amal ibadat kepada .Allah terus dilakukan. Pemyakitnya di kulit badannya itu sehingga orang menjauhkan darinya kecualai isterinya sahaja. Tetapi setelah godaan syaitan isterinya juga belot padanya. Nabi Ayub tahu dan berjanji akan memukul isterinya bila dia sembuh, Tetapi Allah melarang Nabi Ayub berbuat demikian (Al-Quran Surah Shat ayt 44)

Nabi Ayub berdoa kepada Allah seperti tersebut dalam al-Quran Surat Al-Ambiya ayat 83-84 : yang bermaksud:-

“Ingatlah akan kisah Nabi Ayub a.s ketika ia berdoa kepada Tuhannya “Ya Tuhan ku aku telah ditimpa kemelaratan dan Engkaulah yang lebih pengasih dari segala dari segala yang pengasih
Lalu Kmi perkenankan permintaannya dan Kami hilangkan apa yang menjadi kemelaratan bagi dirinya, dan Kami datangkan pada ahlinya berlipat ganda, sebagai rahmat daripada Kami dan dan jadi peringatan bagi orang-orang yang menyembah Kami.

Aglah berfirman dalam Surah Shad ayat 42-43 yang bermaksud:

“Hentaklah kaki mu ke atas tanah , nescaya terbit di sana mata air, itulah air mandi yang sejuk dan minumlah, lalu sembuhlah penyakitnya”

Hikmah yang terdaipat dalam kesah Nab Aub ini:-

1. Bersikap sabar seperti contoh Nabi Ayub ini.kerana ujian Allah itu ada pedah baknya.

2. Terimalah ujian Allah itu yang menghilangkan anak-anak yang disayangi.

3. Ikutlah seperti Isterinya seorang wanita yang soleh.

4. Jangan memukul isteri kerana dailah yang sentuasa menolong kamu.(Surah Shat 44)


Jangan mudah terpedaya hasutan syaitan
5. Buatlah amal ibadat terhadaop Allah walaupun dalam masa kesakitan.

6. Jngan menjijikkan keatas orang yang sakit kerana bagaimana jika kita terjadi demikian.

7. Jngan jadi semacam syaitan mendengki kepada orang yang kaya dan aman makmur.


8. Hendaklah tetapkan iman walau apa ujian sekalipun kerana ujian itu ada baik sebaliknya




46.. SOALAN KE TUJUH

Yang dimaksudkan dengan sifat maksum para rasul dan Apakah nyatakan sebab kenapa mereka perlu bersufat maksum (2005). (Akdh 154)

Jwapan.

Hendaklkah kita beriman bahawa para rsul itu adalah maksum (tidak melakukan sebarang dosa) dan terpelihara diri mereka daripada apa sahaja sifat dan tabiat yang boleh mencacatkan agama dan menjejaskan ketaatan mereka terhadap Allah swt. atau tanggungjawab mereka menyampaikan risalah kerasulan yang dibebankan Allah kepada mereka itu.
Rasul-rasul itu selaku utusan Allah tidak mengenepikan dan meninggalkan kewajipan mereka, dan tidak pula melanggar larangan Allah, dan juga tidak melakukan sesustu perbuatan yang bertentangan dengan akhlak-akhlak yang luhur dan terepuji ( tidak melakukan sebarang pengkhianatan). Akdh 154)

47.. SOALAN KELAPAN

4.. Al-Quran ayat 67 dan 68, menggambarkan seolah-olah Nabi s.a.w. (iaitu mengambil tebusan daripada tawanan perang Badar) telah menafikan sifat maksumnya lantaran tindakannya itu semacam dicerca Allah yang sekaligus menunjukkan ianya satu kesalahan. Apa pandangan anda terhadap gambaran ini? Nyatakan alasannya? (2005)

Jwapan
Sebenarnya bukanlah seperti yang disangka kerana apa yang berlaku bahawa Rasulullah telah bermesyuarat dan meminta pandangan dari para sahabat mengenai orang-orang tawanan itu, lalu mereka memberi dua pandangan yang berbeza. Pertama mengambil tebusan. Pandangan ini di ketuai oleh Abu Bakar dan di sokong oleh beberapa sahabat yang lain. Kedua membunuh mereka semua. Pandangan ini diketuai oleh Umar bin al_Khatab dan disokong oleh beberpa sahabat lain.

Rasulullah telah berijtihad serta meneliti kedua-dua pandangan lalu memilih pandangan Abu Bakar iaitu mengambil tebusan. Ijtihad itu tidak trepat dan menyalahi apa yang srepatut dan yang lebih nbaik, kerana muslihat dakwah dan Islam di masa itu menghendaki supaya tidak menerima tebusan bahkan membunuh mereka untuk melemahkan kekuatan dan keazaman orang-orang kafir. (nota 107)
Perlu diambil ingatan bahawa kesalahan dalam ijtihad tidak boleh dianggap berdosa bahkan diberi satu pahala, sebaliknya jika kebenaran pada ijtihad diberi dua pahala.
(Nota 108)


48..SOALAN KESEMBILAN.

Beriman dengan Hari Kiamat.
Dengan berpandukan al-Quran tau Hadis tentang alamat kiamat, nyatakan:-
a.Alamat kecil kiamat secara ringkas
b. Tiga (3) alamat besar iamat

(1).. Alamat alamat Kecil (amarat sugra)

(i).. Kebangkitan Nabi Muhamnmas saw
Bagimda bersabda: bermaksud “ Di antara aku
dibangkitkan dan al-Sa’ah seperti dua jari ini”
Dia menunjukkan jari telunjuk danjari tengan.”
(H.R.Bukhari dan Muslim)

(ii).. Diangkat ilmu Islam dengan kematian
ulamak, melebarnya kejahatan, meluasnya
kemungkaran zina dan minum arak, berlipat ganda
bilangan perempuan dari lelaki.

(iii).. Apabila dihilang amanah dan dilantik
pemerintah dari orang yang tidak berkelayakan.


(iv).. Apabila keadaan terbalik, seperti anak-
Anak menderhaka dan memperhambakan ibu-ibu
nereka dan orang-orang papa kedana menjadi
kaya raya.



(2). Alamat-alamat Besar (al-Amarat al-Kubra)

(i).. Apabila asap keluar maka oranag mukmin menjadi seperti selsema. Manakala orang-orang kafit dan munafik akan merasa sangat azab sehingga seolah-olah kepala mereka disalar di atas bara api.

(ii).. Keluar Dajjal – Keluarnya Dajjal yang mempunyai rambut sangat keriting, mampunyai sebelah mata, tertulis di antara dua matanya perkataan “kafir” yang dapat dibaca oleh semua orang. Dia dapat melakukan perkara luar biasa. Dapat berjalan dengan pantas. Dia mengaku dirinya Tuhan dan menyeru manusia supaya beriman dengannya, maka ramai manusia yang kafir menjadi pengikutnya.

(iii)..Keluar binatang “Dabbah”, iaitu binatangyangbesar yanag mempunyai beberapa kaki. I keluar ketika manusia meninggalkan perintah Allah dan menukar agama Nya dan berkata kepada manusia bahawa mereka tidak yakin lagi kepada ayat-ayat Allah.
Binatang itu yang disbut dalam surah al-Nami ayat 82 yang beermaksud:
“Dan apabila sampai masa berlakunys hukum atas manusia Kami keluarkan untuk mereka sejenis binatang dari bumi yang akan menyatakan kepada mereka bahawa manusia telah tidak menyakini ayatayat keterangan dan pengajaran Kami.”

4.. Naik matahari di sebelah barat – Apabila berlaku keadaan demikian pintu taubat pun ditutup.Diriwayat leh Bukhari daripada AbuHurairah, bermaksud:-

“Tidakakan berlaku al-Sa’ah sehingga matahari naik dari barat. Apabila ia naik (sdebelah barat), maka manusia melihatnya, merreka beriman semuanya iaitu pada masa yang tidak lagi berguna, iman seorang yang tidak beriman sebelumnya atau yang tidak berusaha akan kebaikan imannya (sebelumnya).

5.. Turun Nab Isa a.s. dari lanhgit sabit dengan alP_Quran dan hadith-hadith yang sahih. Bahawa antara tugasnya setelah turun ke bumi ini ialah untukmembunuh Dajjal dan menjalankan hokum-hukum Allah mengikut syariat Nabi Muhammad saw, menghapuskan kekufuran dan kemungkaran, keadaandunia pada masa itu aman damai, rrezeki dn kemewahan melimpah-limpah. (149) nota).

49.. SOALAN KESEPULUH.


1. Nyatakan pengertian beriman kepada Qadha dan Qadar.
(2005. s.6.a.)

Jawapan Soalan beriman dengan qadha dan qadar

1… Beriman dengan qadha dan qadar adalah salah satu dari rukun iman iaitu rukun yang keenam. Sesiapa yang engkar maka dia terkeluar dari agama Allah. Dalil wajib dengan qadar ialah Umar al-Khatab yang telah disebut iaitu apabila Jibril bertanya Baginda tentang iman, Rasulullah saw menjawab: Engkau beriman dengan Allah,malaikat-malaikat, kitab-kitab, rasul-rasul, hari
Qiamat dan qadha dan qadar. (nota 167)

2… Beriman kepada qadha dan qadar bererti mempercayai bahawa Allah swt adalah zat yang Maha Kuasa di seluruh alam ini untuk menentukan dan mengatur sesustu yang ada di ‘alam ini dengan kebijaksanaan dan kehendakNya sendiri tanpa diganggu oleh sesuatu kuasa asing. (Akdh 268)

3.. Dengan erti kata yang lain sesastu perkara yang telah berlaku atau yang sedang berlaku, atau yang akan berlaku kesemuany adalah tertakluk di bawah qada dan qadar (takdir) Allah Taala untuk menentukan dan menetapkan kedudukan sebenar sesuatu perkara itu. (Akdh 268)

4…Justeru itu apa sahaja yang terjadi di alam semesta ini semuanya berjalan sesuai dengan ilmu dan iradat Allah dalam alam yang mewujud ini. Firman Allah; (akdh 268)

وَكـُلُّ شـَىْءٍ عـِنـْد َهُ بـِمـَقـْد َارٍ.

“Dan tiap-tiap sesustu adalah ditetapkan di sisinya dengan qadar yang tertentu. (Ar-Raad 8 )


MASALAH FIQH

50. SOALAN PERTAMA.

Dalam syariat Islam, air merupakan bahan utama untuk membersih dan menyucikan kekotoran dan najis. Islam juga telah menetapkan peraturan-peraturan dan hukum-hukum yang tertentu dalam persoalan air. Anda dikehendaki untuk menyatakan hukum bagi air sisa minuman seperti berikut beserta dalilnya:-

a. Sisa air minuman manusia. Muslim dan kafir.

Jawapan.
Sisa minum manusia hukumnya suci sama ada Islam, kafir, orang berjunub atau perempuan haid.

Padad zaman Rasulullah saw. Orang-orng kafir bercampur gaul dengan orang-orang Islam, ada utusan mereka datang menemui Banginda saw. Dan memasuki masjid. Rasulullah tidak memerintah supaya disucikan mana-mana tempat yang terkena tubuh mereka. Firman Allah swt. Yang menerangkan ”Orang-orang musyrikin adalah najis” maksudnya najis maknawi , iatu akidah mereka yang batil, bukan najis ’fizikal.

Aisyah r.a. meriwayatkan ”Saya pernah minum ketika saya sedang haid, lalu saya berikannya kepada Nabi saw.,maka baginda meletakkan mulutnya di atas tempat bekas mulutku.
(HR Muslim)



b. Sisa air minuman haiwan yang dimakan dagingnya.

Jawapan.
Hukumnya suci kerana air liurnya terebit daripada daging yang suci. Diatas itulah ia duhukum suci. Abu Bakar bin Munzir berkata ”Ahli-ahli ilmu sepakat mengatakan, sisa minuman haiwan yang dimakan harus diminum dan digunakan untuk berwuduk”.


c. Sisa air minuman binatang buas.

Jawapan.
Hukumnya suci berdasarkan hadis riwayat Jabri r.a. daripada Nabi saw. Nabi pernah ditanya.
”Bolehkah kita berwuduk dengan air lebihan kaldai? Jawab baginda ”Ya”, dan dengan lebihan binatang-binatang buas semuanya”
(HR al-Syafie, Dara Quthi dan Baihaqi)


d. Sisa air miuman kucing.

Jawapan.
Hukum nya suci berdasarkan hadis Kahsyah binti Ka’ab, dia di bawah jagaan Abu Qatadah bahawa Abu Qatadah masuk ke tempatnya lalu dia menyediakan minuman untuknya, tiba-tiba datang seekor kucing hendak meminumnya. Abu Qatadah mencondongkan bekas air itu, lalu kucing itu meminumnya. Abu Qatadah melihat aku memerhatinya, dia berkata ”Apakah engkau berasa hairan wahai anak saudaraku? Jawabnya ”Ya”, Abu Qatadah terus berkata, ”Sesungguhnya Rasulullah saw. Telah bersabda:-

”Kucing itu tidak najis, dia daripada binatang yang berkeliing di kalangan kamu”
(Hadis Hasan dari Turmizi dan disahkan oleh Bukhatri)


e. Sisa aira minuman anjing dan babi.
Jawapan.

Hukumnya najis, wajib menjauhinya. Berdasarkan hadis riwayat Abu Hurairah bahawa Nabi saw bersabda”-

”Apabila anjing minum bekas seseorang kamu, maka hendaklah menyucikannya tujuh kali”
(Riwayat Bukhari dan Mjuslim)



51..SOALAN KEDUA


Huraikan kaedah atau hukum menyucikan najis sebagaimana berikut:-

a. Cara menyucikan kulit binatang yang disembelih untuk kegunaan manusia.

Jawapan.

Kulit bangkai, suci dengan cara samak iaitu menghilangkan lendir-lendir dengan sesuatu bahan yang boleh menghilangkannya. Sabda Rasulullah saw.:-

”Apabila kulit disamak ia menjadi suci”
(HR. Bukhatru dan Muslim)



b. Cara menyucikan benda berkilat atau licin seperti cermin atau pisu yang bernajis.

Jawapan.
”Menyuci cermin, pisau, pedang, parang, kuku, tulang, kaca dan benda-benda pejal berkilat yang tidak ada liang-liang lubang, suci dengan menggosokkannya sehingga hilang kesan-kesan najis.
Para sahabat r.a. menunaikan solat dengan membawa atau menyandang pedang masing-masing yang terkena darah. Mereka hanya menggosok dan menyapunya. Mereka berpada dengan perbuatan itu.





c. Cara menyucikan minyak sapi atau keju terjatuh najis kedalamnya.
Jawapan.
Minyak sapi atau benda-benda ’seumpamanya, apabila jatuh najis ke dalamnya, buangkan benda najis dan minyak di sekelilingnya. Minyak yang masih baki itu halal dimakan. Naimunah r.a. meriwayatkan, Nabi saw. Pernah ditanya tentang tikus yang jatuh ke dalam minyak sapi. Baginda bersabda:-

”Buangkannya, dan buangkan juga minyak sapi yang di sekelilingnya dan makanlah minyak sapi yang masih baki itu”
(HR Bukhari)



d. Cara dan hukum menyucikan pakaian dengan mesin basuh.

Jawapan
Al-Ustaz Muhamad Salamah Jabir menerangkan hukumnya suci jika sempurna penukaran airnya, walaupun hanya sekali. Jika terjatuh najis ke dalamnya, tidak dikira najis kecuali jelas kelihatan kesan najis di dalamnya. Selagi tidak jelas kesan najis, air itu kekal di atas kesuciannya, hatta walaupun sedikit.




52.. SOALAN KETIGA


Wuduk boleh terbatal disebabkan oleh beberapa perkara yang betrikut pada seseorang. Huraikan adakah menyentuh kulit perempuan tanpa berlapik boleh membatalkan wuduk? Sandarkan huraian anda kepada dalil dan hujah yang berkaitan.

JAWAPAN.

Terdapat hadis-hadis yang menunjukkan sentuhan kulit lelaki dengan kulit perempua tidak mebatalkan wuduk, antaranya:-

a. Dari Aisyah r.a memnerangkan, Rasuliullah saw. Pernah mengucupnya sedang baginda berpuasa sambil bersabda:-

”Kucupan tidak membatalkan wuduk dan tidak membatalkan puasa”
(HR. Ishaq bin Rahuan.
b. Dari Aisyah r.a. katanya”
”Pada satu malam saya dapati Rasulullah saw tidak ada di tempat tidurnya, saya raba mencarinya, tiba-tiba tanganku terletak di atas dua tapak kakinya yang menegak , baginda sedang solat).

c. Menurut Imam Syafie dan lain-lain, bersentuh kulit lelaki dengan kulit perempuan batal wuduk kedua-duanya. Ini berdasarkan firman Allah swt. bermaksud:-
”.... atau kamu sentuh perempuan..”
(An-Nisa; ayat 43)
Batal wuduk menyentuh kulit perempuan, bukan mahram, antara kulit lelaki dan kulit perempuan, bukan rambut, kuku atau gigi. Tidak berlapik dan salah seorang telah sampai usia bernafsu.




53. SOALAN KEEMPAT


Nyatakan waktu-waktu yang dilarang solat padanya. Huraikan pendapat fuquha’ tentang solat selepas solat Subuh dan Asar serta pilih satu pandangan yang anda anggap paling rajih.

JAWAPAN

Ada beberapa waktu dilarang mengerjakan solat iaitu:-

a. Selepas waktu subuh
b. Ketika naik matahari sehingga tingginya kira-kira sehulu lembing
c. Ketika rambang iaitu matahari tepat di tengah langit sehingga tergelincir.
d. Seleps solat asar sehingga terbenam matahari.

(1). Abu Sa’id meriwayatkan sesungguhnya Nabi saw. bersabda:-

”Tidak boleh solat selepas solat Asar, sehingga terbenam matahari dan juga tidak boleh solat selepas solat Subuh sehingga naik matahari.
(HR. Bukhari dan Muslim)


(2). Uqbah bin Amir meriwayatkan ’katanya”

”Ada tiga masa Rasulullah saw. Melarang kami mengerjakan solat dan menguburkan mayat: ketika naik dan terebit matahari sehingga terangkat naik. Ketika matahari berdiri tegak ditengan langit dan ketika ia condong hendak terbenam sampai ia tenggelam.”
(HR. Jamaah kecuali Nukhai).

(3).. Pendapat Golongan Hanbali bahawa haram mengerjakan solat sunat selepas Subuh dan Asar walaupun mempunyai sebab, kecuali dua rakaat sunat tawaf berdasarkan hadis riwayat Jubai bin Mti’im. Nab saw.bersabda:-

”Wahai Bani Abd Manaf. Jangan kamu larang seseorang mengerjakan tawaf di Rumah ini dan solat pada mana-mana masa yang ia kehendaki, malam atu siang.



54. SOALAN KELIMA

(a). Sebutkan jenis-jenis harta yang diwajibkan zakat.
Jawapan.

Islam mewajibkan zakat pada jenis-jenis harta berikut:-

(1). Emas
(2). Perak.
(3). Hasil tanaman
(4). Buah-buahan
(5), Barang-barang perniagaan
(6) Ternakan
(7) Galian
(8) Harta terpendam (harta karun)
(9). Saham.
(10). Bon



(b). Nyatakan lapan (8) asnaf penerima zakat dan dalilnya daripada al-Quran.

Jawapan.
(1). Orang Fakir
(2). Amil (pemungut zakat)
(3). Orang-orang dijinak hati mereka
(4). Memerdekakan hamba
(5). Orang-orang yang berhutang
(6). Fi sabi Lillah (untuk jalam Allah)
(7). Orang musafir dalam perjalanan
(8). Orang Miskin

Dalilnya Firman Allah swt dalam al-Quran Surah at-Taubah ayat 60):-

”Sedekah-sedekah (zakat) itu hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat, orang-orang yang dijinak hati mareka, untuk memerdekakan hamba, orang-orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan orang-orang yang dalam perjalanan itulah ketetapan daripada Allah”
(At-Taubah ayat 60).




55..SOALAN KEENAM


Nyatakan hukum bagi masalah berikut beserta dalil-dalilnya.
(a). Berhutang bagi mengerjaan haji.

JAWAPAN.

Seseorang yang tidak mencukupi perbelanjaan haji, maka dia tidak boleah pergi menunaikan haji secara berhutang. Dalilnya ialah:-

Abdullah bin Abu Aufa meriyawatkan” Saya bertanya Rasulullah saw. Tentang seorang lelaki yang belum menunaikan hajinya, apakah dia boleh berhutang untuk hajiya?. Jawab baginda ”Tidak”
(HR Baihaqi)


(b). Mengerjakan haji dengan wang haram

JAWAPAN.

Dalam masalah ini, kebanyakan ulama’ berpendapat, sah hajinya itu walaupun dengan menggunakan harta haram. Tetapi menurut Imam Ahmad, hajinya itu tidak sah. Inilah pendapat yang lebih kuat berdsarkan hadis brerikut:-

”Sesungguhnya Allah itu baik, tidak menerima kecuali yang baik”
( HR. Muslim)


(c). Menjalankan perniagaan semasa mengerjakan menunaikan
haji.

JAWAPAN.

Seseorang yang sedang mengerja haji, tidak mengapa dia bekerja, mengambil upah atau berniaga berdasarkan hadis berikut:-

(i). ”Pada mula-mula mengerja haji dahulu, oranhg-orang berjual beli di Mina dan Arafah juga di pasar Zul Majaz dan tempat-tempat upacara haji, kemudiannya mereka takut betrjual beli ketik mereka di dalam ihram itu. Akhirnya Allah Taala menurunkan firmanNya. ”Tidak salah ke atas kamu mencari kurniaan daripada Tuhan kamu” pada tempat-tempat upacara haji iatu.”
(HR Bukhari,Muslim dan Nasai)

(ii). Juga daripada Ibn Abbas r.a. mengenai firman Allah Taala:-

”Tidak salah ke atas kamu mencari kurniaan daripada Tuhan kamu.” katanya. Mereka disuruh berniaga semula apabila mereka sudah bertolak dari Arafah.
(HR Abu Daud)



(d). Tidak berihram di miqat.

JAWAPAN

Berihram di miqat ialah salah satu daripada enam perkara Wajib Haji. Bagi mereka yang meninggalkan salah satu daripada Wajib Haji maka hajinya sah, dan dia dikehendaki diganti dengan bayaran dam jika tertinggal salah satu daripadanya itu.




(e). Tidak melakukan tawaf wida’

Tawaf Wida’ adalah salah satu daripada perkara Wajib Haji.Maka sesiapa yang telah meninggalkna Wajib Haji, hajiny sah, tetapi dia hendaklah mengganti dengan bayran dam bagi perkara yang dia tertinggal itu.






-----------------------ooooooooooooooo--------------------------



Hj.Che 'Dan bin Ahmad
No.770, Permatang Pasir, 34950 Bandar Baharu Kedah Darul Aman
Tel: HP 012- 4932547 (Rumah 05-7163954)
Email – hjdan@myjaring.net
Blogger – http://hjchedan.blogspot.com/.

Tajuk: 100 MASLAH AGAMA


100 MASALAH AGAMA- SIARAN YANG KE 6

SOALAN 56.

Apakah hukumnya bagi seorang Muslim yang selalu berdengki-dengki terhadap rakannya.

Jawapan.

Dengki atau disebut juga hasad hukumnya adalah haram, kerana ia itu menjadi perosak kerpada masyarakat. Tersebut dalam Kitab ”Atthawiqatul Muhammadiyyah” bahawa dengki itu adalah keinginan agar kehilangan nikmat Allah dari seseorang, dari apa-apa yang ada padanya kebaikan agama ataupun dunia yang tidak membawa kemudharatan akhirat, atau ingin tidak sampainya nikmat itu kepada seseorang, atau menyukai kedengkian orang lain, dengan ketidak ingkaran kepadnya.”

Sabda Rasulullah s.a.w.:
لَيْسَ مِنِّىْ ذُوْحَسَدً. (رواه البطرانى)
Bukan daripada orang yang mengikuti sunnah aku bagi orang yang mempunyai dengki-mendengki (HR Al-Batrani).(Rujuk Kitab 100 Masalah Agama Jil:5 ms 83)
SOALAN 57.

Apakah hukumnya seseorang itu yang selalu mengumpat atau menceritakan keburukan-keburukan orang lain yang dia nya tidak ada di situ?

Jawapan.

Mengumpat atau disebut “Ghibah” adalah haram disisi agama Islam. Perbuatan memburuk-burukan orang lain, pada hal orang yang diceritakan itu bersih adalah merosakkan persaudaraan sesama Islam. Firman Allah s.w.t.:-

وَلَايَغْتُبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا اَيُحِبُّ اَحَدُكُمْ اَنْ يَاءْ كُلَ لَحْمَ اَخِيْهِ مَيْتًا فَكَرِ هْتُمُوْهُ. (الهجرة ايت 12)

“Janganlah hendaknya sebahagian daripada kamu, melakukan ghibah terhadap sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang daripada kamu memakan daging saudarnya yang sudsahmatu? Maka tentulah kamu merasa jijik daripadanya. (Al-Hujrat ayat 12)

SOALAN 58

Bagaimanakah kalau saya ketinggalan waktu menjalankan sembahyang Maghrib, sah apa tidak dikerjakan pada masa lainnya.

Jawapan.

Sembahyang Maghrib atau lain-lainnya yang terlambat dikerjakan sampai diluar waktunya, sah dikerjakan bukan pada waktunya yang telah ditentukan, hanya sembahyang itu dalam istilah disebut sembahyang Qadha, akan tetapi hukum sengaja mentakhirkannya sampai diluar waktunya, adalah haram dan berdosa besar, jika terjadi tanpa uzur melainkan terlupa dan tertidur.

Telah brfirman Allah s.w.t. “Maka celakalah bagi mereka yang bersembahyang, lalai dari sembahyang mereka.” Telah Bersabda Nabi s.a.w “Mereka itulah orang-orang yang menunda-nunda sembahyang mereka sampai keluar dari waktunya. Dan makna Neraka Wail adalah: “Kesangatan siksa. Dan dikatakan orang Neraka Wail itu suatu lembah dalam Neraka Jahanam, jika dijalankan padanya gunung-gunung di dunia ini, niscaya menjadi cair, dari lantaran sangat panasnya. Maka itulah tempat orang yang menunda-nunda sembahyang dari waktunya. ( Rujuk Kitab Masalah Agama Jil. 5 ms 132).

Soalan 59

Bolehkan wanita sembahyang Jumaat, maksudnya apakah kalau wanita sembahyang Jumaat dapat menggugurkan sembahyang Dzohornya atau tidak.

Jawapan

Wanita yang sukarela mengikuti sembahyang Jumaat kepada satu jumaah Jumaat yang lengkap segala persyaratannya, sahlah Jumaatnya dan tergugur sembahyang Dzuhurnya pada hari itu. Artinya gugurlah sudah Dzuhurnya dengan arti tidak mesti sembahyang Dzuhur lagi pada hari itu. (Rujukan Kitab Masaalah Agama Jil,5 ms 133).

SOALAN 60
Apakah benar sembahyang berjemaah itu pahalanya 27 darjat lebih besar dari sembahyang berseorangan.?

Jawapan.

Memang benarlah bahawa sembahyang berjemaah itu pahlanya 27 darjat dari sembahyang berseorangan. Sabda Rasulullah s.a.w. yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar r.a.:
صَلَاةُ الْجَمَاعَةِ تـَفْضُلُ عَلىَ صَلَاةِ الـْفـَذِّ بِسَبْعٍ وَعِشْرِيْنَ دَرَجَة ً.

“Sembahyang berjamaah itu melebihi atas sembahyang seorang diri dengan duapuluh tujuh darajat yakni pahala sembahyang. (Rujukan Kitab Masalah Agama Jil.5)

SOALAN 61.


Apakah benar menghadiri majlis ilmu itu lebih utama daripada mendirikan solat sunat 1,000 rakaat?
Jawapan.

Sememangnya benar bahawa menghadiri majlis agama Islam itu besar pahalanya iaitu melebihi dari mendirikan 1,000 rakat solat-solat sunat.
Dalam satu Hadis dari Abi Dzar r.a. Rasulullah s.a.w. :-
وَفَىْ حَدِيْثِ اَبِىْ ذَرٍّ رَضِى اللهُ عَنْهُ " حُضُوْرُ مَجْلِسِ عَالَم ٍاَفْضَلُ مِنْ صَلَاةِ اَلْفِ رَكَعَةٍ.

”Dan di dalam hadis Abi Dzar r.a. berkata ia: Telah bersabda Rasulullah s.a.w. ,menghadiri majelis orang berilmu, lebih utama daripada mendirikan solat seribu rakaat.”(Rujukan Kitab Masalah Agama Jil;5,ms 142)

SOALAN 62

Apa bezanya najis dan haram. Bahawa babi itu haram, apakah babi itu termasuk najis atau haram. Bagaimana kalau kita memegang daging babi, perlukah di samak tangan kita.

Jawapan.

Benda-benda najis haram hukumnya untuk di makan, dan bukanlah tiap-tiap yang diharamkan itu disebut najis. Kerana benda-benda yang diharamkan memakannya itu adalah dapat terjadi kerana memudaratkan, kerana dihormati dan kerana najis.
Adapun yang diharamkan memakannya kerana memudaratkan seperti memakan paku halus disebabkan memakannya ususnya menjadi infeksi yang mengakibatkan mudarat bagi si pemakannya. Yang diharamkan kerana dihormati, contohnya seperti memakan daging manusia, atau makan air mani. Daging manusia itu adalah suci dan air mani adalah sauci, tetapi kedua-duanya diharamkan kerana dihormati. Yang diharamkan memakannya kerana najis seperti daging babi sebab ianya adalah najis.

Adapun perbezaannya haram dengan najis ialah, haram adalah salah satu dari hukum syarak yang lima. Najis adalah sebutan benda-benda yang tidak boleh dimakan. Kata-kata haram adalah terarah kepada hukum dan kata-kata najis terarah kepada sifat benda.

Perbezaan haram dan najis dalam hal daging babi ialah babi itu termasuk benda-benda najis dan hukum memakannya adalah haram, jadi najis nama sifat bendanya dan haram adalah hukum memakannya.

Mengenai memegang daging babi itu perlu disamak atau tidak, maka jawabnya bahawa najis babi itu lebih buruk dari anjing, maka kenalah disamak iaitu dibasuh tujuh kali yang satunya air bercampur tanah. (Rujukan Kitab Masalah Agama Jil. 1 ms 66).

SOALAN 63

Apakah hukumnya kalau solat Idilfitri atau Idiladha, takbir rakaat pertama Imam membaca takbir tujuh kali tetapi kalau rakaat kedua Imam terlupa membaca sebanyak lima kali takbir ?
Jawapan

Takbir tujuh kali selain TakbiratulIhram, pada rakaat pertama solat Idilfitri atau solat Idilahda adalah sunat. Bukanlah dari pada rukun dan bukan daripada sunat Ab’ad. Takbir-takbir tersebut hanya sunat Hai’at. Oleh kerana itu meninggalkannya tidaklah mengurangi hakikat sembahyang sehingga dapat membatalkannya dan tidak disunatkan untuk bersujud sahwi kerana meninggalkannya. Hanya makruh hukumnya jika meninggalkannya dengan sengaja. Solat Idilfitri atau Idiladha dilakukan tanpa takbir tujuh dan lima kali takbir itu sah dilakukan. Rujaukan Kitab Masalah Agama Jil. 1 ms. 69.

SOALAN 64

Seorang makmum yang mulai takbir dimana keadaan Imamnya tengah ruku’ Dan ia berhasil melakukan ruku’ bersama Imam sekadar membaca ”subhana rabbiyal azim”. Apakah makmum ini mendapat rakaat itu kerana Makmum itu tidak membaca ”Al-fatihah ” ?
Jawapan.

Makmum yang termaksud disebut dalam istilah fikh dengan nama ”Masbuq” iaitu orang yang tak cukup waktu untuk membaca fatihah dalam pendiriannya bersama-sama Imam, dengan bacaan yang sederhana. Maka masbuq ini ditanggung fatihahnya, seluruh atau sebahagiannya oleh Imam yang suci dari pada hadas dan najis, dan pada bukan rakaat yang lebih dilakukan.

Begitu pula makmum yang mendapatkan Imam tengah ruku’, jika ia lakukan takbiratulihram, lalu ia segera ruku’ tanpa membaca fatihah, lalu didapatkannya thuma’ninah (berhenti sekejp) bersama-sama Imam dalam ruku’nya hasillah baginya rakaat itu, dan tak usah ditambahnya lagi nanti sesudah salam Imamnya.

Akan tetapi jika ia tidak mendapatkan thuma’ninah bersama-sama Imam dalam rukku’nya itu, seperti baru sahaja ia turun ruku’ Imamnya bangun dari ruku’nya, maka hampalah ia atau sia-sialah rakaat itu baginya, dan wajiblah ia sesudah salam Imam nanti ia menambah lagi satu rakaatnya yang kurang itu.(Rujukan Kitab Masalah Agama Jil. 1 ms 70)

----------------oooooo--------------




KEWAJIPAN BERTAUBAT DENGAN SEGERA
(ULANGAN)

Pendahuluan

اسلام عليكم ورحمة الله وبركته.

Kita bersyukur ke hadrat Allah s.w.t. kerana telah memberikan kita nikmat kesihatan yang baik, rezeki yang banyak, kesenangan hidup yang mewah, dikurniakan anak-anak yang banyak dan berilmu, maka wajiblah kita membalasinya kepada Allah s.w.t. dengan mengerjakan segala suruhanNya dan meninggalkan segala laranganNya.

Namun demikian kita juga hendaklah mengingati dalam usia kita sekarang ini berapa banyakkah dosa-dosa yang telah kita lakukan selama ini, kita melakukan segala yang di haram oleh syarak seperti menipu, berbohong, tidak melakukan keadilan, minum arak, berzina, bongkak dan sombong, amalan riak diri, meninggalkan solat lima waktu, tidak berpuasa di bulan Ramdzan, tidak mengeluarkan zakat, berperangai kedekut dan banyak lagi.

Tetapi semuanya itu jika kita ketahui bahawa Allah s.w.t. akan menghapuskan dosa-dosa itu sekiranya kita bertaubat nasuha (taubat yang tidak akan melakukan lagi dosa-dosa seperti itu dan kembali kepada suruhan Allah dan banyak melakukan amalan-amalanm sunat. Firmanallah s.w.t.:

وَمَنْ يِعْمَلْ سُوْ~اءً اَوْيَظْلِمْ نَفـْسَهُ ثُـمَّ يَسْتَغْفِرِاللهَ يَجِدِ اللهَ غـَفـُوْرًارَحِيْمًـا. (النساء 110)
Bermaksud:
Barangsiapa mengerjakan kejahatan atau menganianya dirinya sendiri, kemudian ia meminta ampun kepada Allah, niscaya ia memperolehinya bahawa Allah Pengampun lagi Penyayang. (An-Nisa’ ayat 110)


1.. MAKSUDNYA BERTAUBAT


Ketahuilah bahawa taubat itu mempunyai tiga perkara:

a. Dengan amalan ilmu bertaubat itu kita dapat mengenal dan mengetahui tentang besarnya dan beratnya dosa-dosa itu.

b. Dosa itu sebagai menjadi tabir yang menyebabkan keadaan ummah terpisah dengan Allah s.w.t.

c. Dengan mengetahui ilmu taubat itu menyebabkan perbuatannya meninggalkan perlakuan dosa-dosa yang sedang bergelumang dalam dirinya.


2..KEWAJIPAN BERTAUBAT



a. Telah nyatalah kewajipannya bersegera bertaubat berdasarkan nas -nas Al-Quran dan hadis-hadis Rasulullah s.a.w.



b. Tidak ada kebahagian yang sebenarnya di akhirat melainkan ia telah bertaubat dari segala-dosa-dosanya.

c. Boleh menghalang ummah dari bertemu dengan Allah s.w.t. jika ia terlampau ikut nafsu kemungkarannya melainkan ia bertaubat dengan taubat nasuha.

d. Firman Allah s.w.t.:

وَتُوْبُوْا إِلىَ اللهِ جَمِيْعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُوْنَ

لَعـَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. (النور 31)

Ertinya: Dan bertaubatlah kamu kepada Allah wahai sekalian orang-orang mukmin, semoga kamu mendapat kemenangan. (An-Nur ayat 31)

يَا أَيُّهَا الـَّذِيْنَ أَمَنُوْا تُوْ بُوْا إلَى اللهِ
تَوبَةً نَصُوْحًا. (التحريم: 8)

Ertinya: Wahai orang-orang yang beriman!, bertaubatlah kamu kepada Allah dengan taubat nasuha (taubat yang tulus ikhlas) (At-Tahrim ayat 8)


إِنَّ اللهَ يُحِبُّ التَّوَّابِيْنَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِيْنَ.

Ertinya: Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat dan mengasihi orang-orang yang mensucikan dirinya. (Al-Baqarah: 222)

e. Allah s.w. mengampunkan segala dosa.
Firman Allah s.w.t.:


قـُلْ يَعِبَادِيَ الَّذِينَ أ َسْرَفـُوا عَلَى~ اَنـْفُسِهِمْ لَاتـَقـْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ الله ج

إِنَّ اللهَ يَغـْفِرُالذُّنُوبَ جَمِيعًا ج إِنـَّهُ هُوَالْغـَفـُورُّالـرَّحِيمُ. (اَلزُّمَرْ 53)

Ertinya :

“Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai hamba-Ku yang sudah melampau batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan maksiat), jnanganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah menganmpunkan segala dosa; sesungguhnya Dia juga Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Al-Zumar ayat 53)



ULASAN

Demikian bahawa setiap insan di atas dunia ini tidak dapat terhindar daripada dosa, namun di sebalik itu bahawa Allah adalah Zat Yang Maha Mengampuni doso-dosa hamba-hambaNya selain daripada dosa syirik.

3. Bertaubat Menghapuskan Dosa

Sabda Rasulullah s.a.w.

أَلتَّا ءِـبُ مِنَ الذَّنْبِ كَمَنْ لَا ذَنْبَ لَهُ.


Ertinya:Orang yang bertaubat dari dosanya itu, samalah seperti orang yang tiada ada mempunyai dosanya lagi.
(HR Bukhari dan Muslim)



4.. Kewajipan Taubat Dengan segera


a. Tujuannya segera bertaubat untuk menjadi pendorong kepada
manusia supaya meninggalkan segala maksiat. Bertaubat itu wajib disegerakan kerana bahawa maksiat itu tergolong dalam perkara yang membinasakan diri dan seterusnya ia ada kaitan dengan keimanan seseorang itu.


b. Wajib disegerakan bertaubat ialah semua anggota badan manusia itu tidak pernah sepi dari berbuat maksiat. Segera bertaubat maka anggota badan tidak dapat melakukan maksiat dan ini akan menjadikan iman manusia itu teguh dan berbalik mengingati Allah dan tidak pula terkena godaan syaitan

c. Manusia itu semenjak mula kejadiannya di dunia suka ikut hawa nafsunya. Bertaubat bukan saja tinggalkan ikut hawa nafsunya tetapi taubat yang sempurna ialah mengenang kembali dan menyesali segala maksiat yang telah terlanjur di masa-masa yang lalu. Bertaubat itu menerangkan kembali hatinya yang telah terpadam kerana maksiat itu.

d. Firman Allah s.w.t.:

وَذَرُوْا ظَهِرَا لْاءِثْم ِ وَبَاطِنَهُ ج إِنَّ الَّذِيْنَ يَكْسِبُوْنَ

الْاءِثْمَ سَيُجْزَوْنَ بِمَا كَانَوْايَقْتـَرِفـُوْنَ. ( الانعام (120)

Ertinya: “Dan tinggalkanlah dosa yang nampak dan yang tersembunyi. Sesungguhnya orang-orang yang mengerjakan dosa kelak akan diberi pembalasan (pada hari kiamat) disebabkan apa yang telah mereka kerjakan” (Al-Am ayat 120)

e. Firman Allah s.w.t.
إِنْ تَجْتـَنِـبُوْا كَبَآءِرَمَا تـُنْهَوْن َعـَنْهُ نـُكـَفِرْعَنْكُمْ سَيِّـءَـا تِكُمْ وَنـُدْ

خِلْكُمْ مُّدْ خَلًا كَرِيْمـًا. (النساء : 31)

Ertinya: “Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa –dosa yang dilarang kamu mengerjakannya, nescaya Kami hapuskan kesalahan-kesalahan dosa-dosa yang kecil dan Kami masukkan kamu ke tempat yang mulia (iaitu Syurga). (An-Nisa’ ayat 31)

f..Firman Allah s.w.t.:

وَمَنْ يِعْمَلْ سُوْ~اءً اَوْيَظْلِمْ نَفـْسَهُ ثُـمَّ يَسْتَغْفِرِاللهَ يَجِدِ اللهَ غـَفـُوْرًارَحِيْمًـا. (النساء (110)
Ertinya:
Barangsiapa mengerjakan kejahatan atau menganianya dirinya sendiri, kemudian ia meminta ampun kepada Allah, niscaya ia memperolehinya bahawa Allah Pengampun lagi Penyayang. (An-Nisa’ ayat 110)

g. Firman allah s.w.t.

مَآ أَصَابَكَ مِنْ حَسَنَةٍ فَمِنَ اللهَ وَمَا أَصَا بَكَ مِنْ سَيِّـءَـةٍ فَمِن نَّفـْسِكَ ج

وَأَرْ سَلْنَاكَ لِلنَّاسِ رَسُوْلاً ج وَكَفَى بِاللهِ شَهِيْدًا. (النساء: 79)

Ertinya:
“Apa saja nikmat yang kamu perolehi dari Allah, dan apa saja bencana yang menimpamu, maka itu dari kesalahan dirimu sendiri, Kami mengutusmu menjadi Rasul kepada segenap manusia. Dan cukuplah Allah menjadi saksi” (An-Nisa’)


Dosa yang tidak di ampun


• أنَّ اللهَ لَا يَغْفـِرُأَنْ يُشُرِكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُوْنَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَآؤُ ج وَمَنْ

يُشْرِكْ بِاللهِ فـَقَـدْ ضَلَّ ضلـَلًا بَعِيْدًا. (:116 النساء )



Ertinya:
Sesungguhnya Allah tidak mengampuni jika Dia dipersekutukan dengan yang lain. Dia mengampuni dosa yang kurang dari itu bagi siapa yang dikehendakiNya. Barang siapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, sesungguhnya ia telah sesat sejauh-jauhnya”
(An-Nisa’ ayat 116)

5.. Seruan segera bertaubat.


Sebagaimana firman Allah dalam Surah Al-Imran ayat 135-136 yang bermaksudnya:-



وَالَّذِيْنَ اِذَا فَعَلُوْا فَا حِشَة ً اَوْظَلَمُوْا اَنْفُسَهُمء ذَكَرُوا اللهَ فَا سْتَغْفَرُوْا لِذُنُوْبِهِمْ ج وَمَن يَغـْفِرُالذ ُّنُوْبَ اِلَااللهُ ج وَلَمْ يُصِرُّوْا عَلىَ مَافَعَلُوْا وَهُمْ يَعْلَمُوْنَ (135) أُولـَـءِـكَ جَزَآؤُهُمْ مَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَجَنَّتٌ تَجْرِىْ مِنْ تَحْتِهَا الْاَنْهَرُ
خَلِدِيْنَ فِيْهَا ط وَنِعْمَ اَجْرُالْعَمِلِيْنَ (136)

“Dan orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiya diri sendiri , mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selaian daripada Allah.

Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengtahui. Mereka itu balasannya ialah ampunan dari Tuhan mereka dan syurga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya, dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal. ” (Ali-Imran: 135-136)

Ulasan.
• Demikian bahawa setiap insan di atas dunia ini tidak dapat terhindar daripada dosa, namun di sebalik itu bahawa Allah adalah Zat Yang Maha Mengampuni doso-dosa hamba-hambaNya selain daripada dosa syirik. .

• Oleh itu hanya kepada Allah setiap orang memohon pengampunan di samping besar nikmat ampunan daripada segala dosa. Allah juga besar azab dan seksaan Allah bagi sesiapa yang sentiasa dalam keingkaran . Sebelum pintu taubat di tutup atau sebelum kematian menjemput kita bertaubatlah dengan segera agar kita tergolong ke dalam ihsan yang diredhai Allah.

6. Bimbingan bertaubat.


Setelah terbuka pintu hati kita untuk menerima kebenaran yang datang dari Allah s.w.t., setelah kita menyedari bahawa selama ini kita telah banyak melakukan perbuatan dosa, maka segeralah bertaubat kepada Allah s.w.t..



Tambahlah dengan taubat nasuha iaitu taubat yang sebenar-benarnya dan berjanji tidak akan mengulangi segala kesilapan masa-masa yang silam dan banyakkanlah mengingati atau berzikir dan beristighfar kpada Allah s.w.t.


Kemudian lakukanlah Qiamullail atau solat-solat malam seperti solat Tahajjud, solat Tasbih, solat Taubat, solat Hajat dan solat Witir Juga hendaklah selalu lakukan solat Taubat agar segala kesalahan dan dosa masa lalu diampunkan.

7.. Cara-cara Melakukan Solat taubat

a. Solat Taubat dilakukan sebanyak dua rakaat atau tidak terbatas, dikerjakan setiap dua rakaat dengan satu salam. Waktu mengerjakannya selepas solat Maghrib atau selepas solat Isyak, pada waktu tengah malam di antara jam 3.00 hingga 5.00 pagi, atau pada bila-bila masa yang lapang.


b. Lafaznya niatnya:-

أُصَلىِّ سُنَّةَ الـْتَوْبَةِ رَكْعـَتَيْنِ لِلهِ تَعَالَى.
”Sahaja aku solat Sunat Taubat,dua rakaat kerana Allah Taala.”


c.. Pada rakaat pertama membaca surah Al-Fatihah,kemudian membaca surah-surah pendek seperti “Qul ya “ قـُلْ يَا أَيُّهَا الْكَـفِرُوْنَ sebanyak 3 atau 11 kali.


d. Pada rakaat kedua selepas membaca surah Fatihah, kemudian membaca surah

Al-Ikhlas (قـُلْ هـُوَ اللهُ اَحـَدُ ) sebanyak 11 kali

e. Semasa sujud akhir pada rakaat kedua hendaklah membaca tasbih ini, beberapa kali, jika mampu bacalah 40 kali.


لأِالَهَ اِلأَّ اَنْتَ سُبْحَانـَكَ اِنِّيْ كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِيْنَ

“Tiada Tuhan melainkan Engkau, Maha Suci Engkau sesunguhnya aku termasuk daripada orang-orang yang aniaya (zalim)

Kemudian bacalah surah Al-Imran ahyat 135 dan 136 seperti berikut sebelum berdoa:



وَالَّذِيْنَ إِذَا فَعَلُوْا فَـا حِشَةً أَوْظَلَمُوْا اَنْفُسَهُمء ذَكَرُواللهَ فَاسْتَغْفَرُوْا لـِذُنُوْ بِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ

إِلاَّ اللهُ وَلَمْ يُصِرُّوْا عَلىَ مَا فَعَلُوْا وَهُمْ يَعْلَمُوْنَ. أُولَـءِـكَ جَزَاؤٌهُمْ مَغْفِرَةٌ مِّنْ رَبِّهِمْ وَجَـنَّاتٌ تَجْرِيْ مِنْ تَحْتِهَا

الْاَنْهَارُ خَالِدِيْنَ فِيْهَا وَنِعْمَ اَجْرُ الْعَالَمِين. (الآعمران 135- 136) معنا سفرت د أتس)



Selepas itu berdoalah dengan Doa taubat. (Jika tidak tahu baca tulisan Arab bacalah dengan Bahasa Melayu sahaja) seperti di bawah ini:

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ.

تُبْنَا إِلىَ اللهِ ,تُبْنَا إِلىَ اللهِ, تُبْنَا إلِىَ اللهِ, وَرَجَعْنَا إِلىَ اللهِ, وَرَجَعْنَا إِلىَ

اللهِ, وِنَدِمْنَا عَلىَ مَا فَعَلْنَا, وَعَذَمْنَا أَنْ لَا نَعُوْدَلِذَنْبِ أَبَدًا, وَنَحْنُ

بِرِبْـءُـوْ مِنْ كُلِّ دِيْن ٍ يُخَالِفُ دِيْنَ الْاِسْلَام ِ, وَتَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهِ إِلَا اللهُ

وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَتَشْهَدُ أَنَّ سَيْدِنَا مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ صَل َللهُ عَلَيْهِ

وَسَلَّمَ, رِضِيْنَا بِا للهِ رَبًّاوَبِالْاِسْلَامِ دِيْنًا وَبِسَيِّدِنَا مُحَمَّدً صَلىَ اللهُ عَلَيْهِ

نَبِيًّا وَرَسُوْلًا, اَللَّهُمَّ صَلىِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آَلِهِ وَصَحْبِهِ

وَسَلـِّمْ تَسْلِيْمًا وَكُنْ بِنَا وَبِالْمُوءْمِنِيْنَ رَءُوْفـًا رَحِيْمًا. اَللَّهُمَّ أَحْسِنْ

عَاقِبِتَنـَا فِى الْأُمُوْرِ كُلَّهَا, وَأَجِرْ نَا مِنْ خِزْي الدُّنْيَا وَعَذَابِ ألْآَخِرَةِ.

اَللَّهُمَّ إِنَا نَسْأ َلـُكَ رِضَا كَ وَالْجَنَّة َ, وَنَعُوْذُبِكَ مِنْ سَخَطِكَ وَالنَّارِ.

اَللَّهُمَّ لَاتُسَلِّطْ عـَلَيْنَا بِذُنُوْبِنَا مَنْ لَا يَخَافُ وَلَا يَرْحَمْنَا. اَللَّهُمَّ اجْعـَلْ

خَيْرَ أيَّـا مِنَا يَوْمَ نَلْقَاكَ وَأَنْتَ رَاض ٍ عَنـَّا, وَاخْتِمْ بِا صَّا لِحَاتِ أَعْمَا

لـَنَا وتَوَفَّنَا مُسْلِمِيْنَ وَأَلَـْحِقْنَا بِا لصَّا لِحِيْنَ, وَغـْفِرِ لَنَا وَلـِوَالِدَ يْنَا وَلِمَشَا ءِخـِنَا يَا أَرْحَمَ الرَّحِمِيْن.



Maksudnya :-

Kami bertaubat kepada Allah , kami bertaubat kepada Allah,kami bertaubat kepada Allah, kami kembali kepada Allah,kami kembali kepada Allah. Kami menyesal atas apa yang telah kami lakukan dan berazam tidak akan mengulangi lagi dosa itu selama-lamanya, kami tidak mengakui selain daripada agama Islam dan kami naik saksi bahawa tidak Tuhan yang di sembah dengan sebenar-benarnya melainkan Allah dan kami naik saksi bahawasanya Nabi Muhammad itu adalah pesuruh Allah. Kami redaha Allah itu sebagai Tuhan yang disembah ,Islam itu sebagai agama yang dianuti, dan Nabi Muhammad s.a.w. Itu sebagai Nabi dan Rasul. Ya Allah selawat dan sejahtera- kanlah ke atas junjungan kami Nabi Muhammad s.a.w. para keluarganya para sahabat-sahabanya sekalian dan belas kasehanlah kami dan orang-orang mukmi.


• Ya Allah ya Tuhan kami, baikilah kesudahan segala pekerjaan kami, dan lepaskan kami dari pada kehinaan dunia dan azab akhirat, Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami memohon kepadaMu keredaan dan syurgaMu, Dan kami berlindung pada Mu daripada kemurkaan dan balasan api neraka. Ya Allah Ya Tuhan kami, janganlah orang-orang yang tidak takutkan Engkau dan orang-orang yang tidak kasihkan kami menguasai kami disebabkan oleh dosa-dosa kami.

• Wahai Tuhan kami, jadikanlah sebaik-baik hari kami ialah hari menemuiMu di mana Engkau redha akan kami, dan sudahkan amalan-amalan kami dengan yang baik-baik, dan matikan kami dalam keadaan Islam dan himpunkan kami dengan orang-orang yang soleh, ampunlah dosa Kami, kedua ibu bapa kami, dan guru-guru kami. Ya Allah Engkau sahaja yang lebih mengasihani daripada segala yang mengasihani.

• KESIMPULAN.

• Bersegeralah bertaubat.
Wajib disegerakan bertaubat ialah kerana semua anggota badan manusia itu tidak pernah sepi dari berbuat maksiat. Segera bertaubat maka anggota badan tidak dapat melakukan maksiat dan ini akan menjadikan iman manusia itu teguh dan berbalik mengingati Allah dan tidak pula terkena godaan syaitan.


http://hjchedan.blogspot.com/2009/07/100-masalahagama-ulangan.html

http://static.flipora.com/enhancedsearch_v.html?q=+Ada+hadith+yang+meriwatkan+bahawa+Rasulullah+SAW+beristighfar+70+kali+sehari+dan+100+kali+sehari%21+Bagaimana+kita+insan+yang+bergelumang+dengan+dosa+ini&cx=partner-pub-6808396145675874%253Avtssz0r1w2c&cof=FORID%3A10&ie=utf8&oe=utf8&ref_type=tab&src_type=tab&u=5129541&gl=my&tv=v58

No comments:

Post a Comment