- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Tuesday, January 27, 2015

Ustaz Iqbal Zain Al Jauhari 

 

bila manusia dimanjakan

penyakit hati


 

berpegang dgn Al Quran

marah pakai Iphone

dasuki


Monday, January 26, 2015

Ustaz Fadzil : Peluk K-Pop & Fitnah Dajal

 

1

 

2

 

3

 

4

 

5

 

Wednesday, January 21, 2015


LUAHAN SAYU HATI PENJAWAT AWAM, BPH PUNCA RUMAH/BILIK SEWA DI PUTRAJAYA NAIK HARGA MENDADAK




Tahun ini dah genap 10 tahun aku tinggal di Putrajaya. Alhamdulillah kerana aku antara orang yang terawal tinggal di Putrajaya, aku dapat kuarters.

10 tahun yang lalu, aku hanya sewa bilik single, tak berkongsi dengan harga RM125 sebulan. Apabila kerja dah stabil, aku mohon kuarters dan dapat. Mungkin pada masa itu tak ramai yang tinggal di Putrajaya. Jadi, senanglah dapat.

Zaman-zaman itu, rumah sewa di Pangsapuri Putra Harmoni (Flat Hijau) dan Putra Damai, bawah RM600 pun boleh dapat kalau pandai negotiate. Namun, sekarang (2015) nak cari rumah bawah RM900 pun sangat susah. Bilik sewa single room berkongsi pun harga di antara RM250 - RM500, bergantung kepada apa yang ada di dalam rumah itu.

Puncanya? Tak salah kalau aku kata Bahagian Pinjaman Hartanah (BPH), Jabatan Perdana Menteri punya undang-undang dan penguatkuasaan adalah lemah. BPH gagal mencari sistem yang lebih sesuai untuk menangani masalah ini. Ramai yang tahu, banyak kuarters di Putrajaya dari rumah sewa. Jadi, bila orang susah nak dapat kuarters, pemilik rumah-rumah sewa akan naikkan harga.

Sebelum aku teruskan esi aku, aku nak share beberapa kes dengan BPH yang mana kes-kes ini adalah kes yang melibatkan orang-orang yang aku kenal.

KES PERTAMA

Kawan aku, kerja sebagai guru di Bangi, isterinya kerja sebagai jururawat di Putrajaya. Anak dah nak masuk 4 orang. Dia sendiri apply kuarters tetapi ditolak dengan alasan,

'BERTUGAS DI LUAR PUTRAJAYA'

Kemudian, dia mohon sekali lagi menggunakan nama isteri. Pun tak dapat juga dan sudah dua kali menghantar rayuan. Senyap...  tanpa sebarang berita.

KES KEDUA

Adik ni seornag anak tunggal, berasal dari pantai timur dan ibunya tinggal berseorangan di kampung. Hajatnya nak bawa ibunya duduk di Putrajaya, tetapi rumah sewa mahal melampau-lampau. Tak mampu nak sewa dengan level gaji gred 17.

Mohon kuarters pun tak dapat-dapat. Katanya,

1. Sebab belum berkahwin.
2. Bertugas di luar Putrajaya dan jabatan tidak menyediakan kuarters.

Kuarters yang terdekat adalah di Putrajaya. Sudah hantar rayuan tetapi tidak dilayan.

Orang kata, kena selalu 'follow up'. Dah 'follow up', pun senyap juga. Dia nak minta balik bertugas di kampung tetapi queue terlalu panjang dan tempoh menunggu terlalu lama.

Sekarang ibunya sakit, kena strok separuh badan. Mujur ada sepupu tolong jaga di kampung. Masalah kesihatan ibunya juga telah diberitahu dalam surat rayuan, tetapi BPH tetap DIAM SERIBU BAHASA.

KES KETIGA

Kawan lama aku, Alhamdulillah dapat kerja kerajaan walaupun gred N1 pun jadilah. Tetapi Tuhan nak uji dia, dapat seorang anak kelainan upaya. Isteri terpaksa berhenti kerja untuk jaga anak sambil buat bisnes part time jual kuih, letak di stesen Petronas.

Kawan aku pula, kadang-kadang terpaksa kerja sebagai pengawal keselamatan. Kalau penant, berhenti sebulan dua, baru kerja balik dalam situasi yang amat memaksa. Pernah mohon kuarters, beberapa kali dah kemaskini, tak dapat dapat sampai ke hari ini.


Itu antara kes-kes yang aku tahu. Yang aku tak tahu memang banyak lagi sebenarnya. Sebab memang ramai yang cakap kuarters Putrajaya banyak yang penuh. Tetapi kuarters di rumah aku, aku perhati ada 4 unit yang kosong untuk sekian lamanya. Dekat setahun dah kosong, reserve untuk hantu ke apa?

Sesiapa yang duduk di kuarters Putrajaya mungkin akan perasan, banyak kereta-kereta mewah diletakkan di kawasan letak kereta kuarters Putrajaya untuk gred-gred rendah. Bukan sikit, bukan calang-calang kereta, satu rumah kadang-kadang sampai 2-3 buah kereta. Dari Toyota Alphard, Camry, Wish, CRV, SUV, pickup truck mewah.

Hairan juga aku, aku dan isteri menetap di kuarters pun hanya mampu guna Proton Waja dan Yamaha LC je. Isteri aku pergi kerja guna kereta, aku pula naik motosikal je. Hairan juga, bila ramai yang mampu beli kereta mewah sampai 2 3 buah. Kalau dah mampu beli kereta mewah, kenapa tak beli rumah? Keluar terus dari kuarters dan berikan kepada mereka yang lebih memerlukan.

Aku sendiri, Insha Allah tahun depan akan keluar kuarters bila rumah yang aku beli dah siap.

Ada juga yang dah beli rumah tetapi dengan bangga dan bergayanya tinggal di kuarters sebab sewa kuarters murah. Rumah yang dibeli, disewakan mahal-mahal, mana tak hidup mewah. Yang betul-betul memerlukan kuarters, merana nak survive.

Kuarters dah jadi macam harta sendiri. Siap boleh perturunkan kepada anak-anak atau orang lain yang dikenali. Tuan punya kuarters dah beli rumah tetapi tak nak pindah keluar. Bagi sewa pada orang lain. Kira orang lain yang bayar pada dia. Ada juga yang buat bilik sewa. Sewa yang dikenakan pula mahal melampau. Dah buat aduan tetapi BPH langsung tak ambil tindakan. Sekadar reply emel untuk makluman sahaja.

Yang downgred jangan cerita, kerja gred 32, gred 48, takkan tak mampu beli rumah selepas 5 6 tahun duduk di kuarters? Aku yang kerja cikai-cikai ini pun mampu beli rumah walaupun 10 tahun struggle.

Kalau BPH kenakan syarat, mana-mana penjawat awam yang telah memiliki rumah sendiri berdekatan dengan tempat kerja, tidak layak atau perlu keluar dari kuarters. Mungkin sedikit sebanyak dapat menangani masalah ini.

Boleh juga letak tempoh untuk menetap di kuarters. Contohnya, 5 tahun, kalau nak lanjutkan tempoh, kena buat rayuan. Itu antara idea-idea yang aku dengar dari kakitangan kerajaan yang lain berkenaan dengan masalah memohon kuarters.

Keperluan kritikal perlu diutamakan dulu. Ini semua nak ikut queue kecuali llah kenal orang dalam yang berpangkat besar, memang senang. Tolak ke tepi undang-undang bodoh yang kata kalau bertugas di luar Putrajaya tidak layak memohon. Habis kalau kuarters terdekat hanya di Putrajaya, takkan tak layak memohon?

Kesan dari tiadanya sistem yang sesuai bagi menangani masalah kuarters BPH ini, tak lain tak bukan, rumah-rumah atau bilik-bilik sewa menjadi mahal. Sebab semua orang tahu, nak dapat kuarters sangat susah. Mula-mula penyakit rumah/bilik sewa mahal-mahal di dalam Putrajaya, lama kelamaan berjangkit ke kawasan-kawasan yang berdekatan. Masing-masing nak ambil peluang atas masalah kesukaran orang lain.

HAKIKATNYA,YANG TERLEBIH MAMPU HIDUP BERMEWAH-MEWAH DI KUARTERS SIAP BOLEH BUAT DUIT DAN SEMAKIN KAYA, YANG KURANG BERKEMAMPUAN TERPAKSA SURVIVE DENGAN PELBAGAI CARA UNTUK TERUSKAN HIDUP. SYABAS BPH


http://kakiping.com/v/51252/luahan-sayu-hati-penjawat-awam-bph-punca-rumahbili.html 



Saturday, January 17, 2015









Indah Khabar


Indah khabar dari rupa – frasa yang sering dikaitkan dengan keadaan di mana apa yang nyata tidak seperti yang dinyatakan.

Dalam perkataan lain – kita tertipu.


Keadaan ini mungkin kita kata sering berlaku dalam aktiviti pemasaran terutamanya pengiklanan (bukan semua tetapi kebanyakannya).


Cuba semak saja iklan – sama ada bercetak mahupun elektronik – ia begitu memikat dan menyakinkan namun apabila kita mendapatkan (membeli) barangan atau perkhidmatan yang diiklankan itu, baru kita sedar apa yang dinyatakan indah khabar dari rupa.


Dalam hubungan sosial pula, senario sebegini sebaik mungkin kita cuba elakkan dan kita berasa amat tidak suka menghadapinya.


Kita berasa bukan sahaja tertipu malah berasa dikhianati apabila seseorang itu bersikap indah khabar dari rupa.


Dalam interaksi professional seperti dalam dunia pekerjaan, senario indah khabar dari rupa membawa implikasi yang besar dalam pencapaian matlamat dan produktiviti.


Dalam dunia pekerjaan kini, semakin sukar kita mendapati pekerja yang bagus – disiplin, dedikasi, berintegriti dan melaksanakan amanahnya – sebaliknya ramai sangat yang menggunakan projeksi diri yang tidak benar – memerangkap orang lain dengan penampilan dan kepetahan berkata-kata semata-mata untuk mencapai serakah diri sahaja.


Jika kita berasa yakin dengan hasil kerja yang diharapkan tetapi penghasilannya indah khabar dari rupa, sudah tentunya hasilnya itu tidak mencapai piawaian dan apa yang dihasratkan.


Ini melibatkan banyak pembetulan perlu dilakukan.


Keadaan itu pastinya mengakibatkan lebih masa dan sumber diperlukan.


Menggunakan lebih banyak masa dan sumber maksudnya menyebabkan kos operasi meningkat.


Kos operasi meningkat maknanya manfaat atau keuntungan yang diharapkan akan terjejas.


Bagi perkhidmatan yang ditawarkan kepada orang awam oleh jentera kerajaan, keadaan ini pastinya menimbulkan rasa jengkel malah mungkin jelek di kalangan mereka yang berurusan untuk memperolehi perkhidmatan berkenaan terutama perkhidmatan kaunter.


Apabila sudah ada yang berasa jengkel dan jelek, dengan peredaran masa ia akan melahirkan suatu tanggapan yang negatif.


Tanya sahaja sesiapapun, sudah pastinya ada yang akan menyatakan rasa tidak puas hatinya terhadap perkhidmatan yang ditawarkan oleh jentera pentadbiran kerajaan.


Tanggapan negatif itu tidak menjadi masalah jika hanya seorang sahaja yang beranggapan sedemikian, namun jika lebih seorang, ia boleh membentuk aliran pandangan dan ini boleh merebak seperti selsema yang berjangkit dari seorang ke seorang (yang lemah ketahanan dirinya) dengan hanya berada dekat dengan puncanya itu.


Apabila sudah dijangkiti, mengubatnya tidak sukar tetapi akan melibatkan banyak kos dan masa.


Kita usah hidup dalam kepura-puraan.  Biar kita jadikan rupa yang dikhabarkan itu sememangnya indah dan nyata kerana kita hidup dalam dunia yang nyata.


Biarlah lidah itu lembut kerana tidak bertulang agar dengannya lidah kita dapat membantu kita melafazkan kata-kata lembut yang baik-baik.

 http://sembangahad.wordpress.com/2013/01/16/indah-khabar/

Friday, January 16, 2015


Beratnya Dosa Lalu Di Hadapan Orang Yang Sedang Bersembahyang


 
Beratnya Dosa Lalu Di Hadapan Orang Yang Sedang Bersembahyang
Oleh:
Dr. Arieff Salleh bin Rosman,
Felo Fatwa
 
Apabila kita memerhatikan gelagat masyarakat Islam dalam negara kita ketika dalam masjid, maka sering kita terlihat perbuatan lalu di hadapan orang yang sedang sembahyang. Tanpa rasa bersalah, malah dengan bangga pula boleh lalu di hadapan orang yang sedang bersembahyang. Nampaknya, perbuatan ini semacam menjadi kebiasaan dan tidak dianggap salah. Tidakkah pernah terlintas dalam fikiran kita, apakah yang sedang dilakukan oleh orang yang sedang bersembahyang itu. Adakah dia sengaja berdiri? Tidakkah kita tahu bahawa seorang yang sedang sembahyang itu sedang bermunajat dengan Tuhannya.
 
Pernahkah kita mendengar hadis Nabi Muhammad yang dilaporkan oleh Anas bin Malik, "Seseorang yang sedang sembahyang itu sebenarnya sedang bermunajat kepada Tuhannya. Oleh itu jika dia hendak meludah, maka janganlah meludah di hadapan atau di sebelah kanannya. Tetapi ludahlah di bahagian kirinya, di sebelah kaki kirinya." (Hadis sahih direkodkan oleh Imam Bukhari dan Muslim). Kalau hendak meludah pun tidak dibolehkan di bahagian hadapan tempat kita sujud, adakah boleh kita dengan selamba lalu di hadapan orang yang sedang sembahyang yang sedang bermunajat dengan Tuhannya?
 
Abu Soleh al-Samman melaporkan, "Saya pernah melihat Abu Sa'id al-Khudri sembahyang sunat pada hari Jumaat di masjid. Di hadapannya diletakkan sesuatu sebagai tanda ruang untuk beliau sujud. Beliau meletakkan tanda itu agar orang tidak lalu lalang dalam ruang antara dia dan barang tersebut. Kemudian ada seorang pemuda daripada keluarga Abu Mu'it hendak lalu di hadapannya. Apabila pemuda itu hendak lalu, Abu Sa'id pun mendepakan tangannya melarang pemuda itu daripada lalu. Pemuda itu pun melihat wajah Abu Sa'id. (Mungkin merasa pelik kenapa Abu Sa'id mendepakan tangannya melarang dia daripada lalu) Pemuda itu mencuba sekali lagi untuk lalu di hadapan Abu Sa'id. Pada kali kedua ini Abu Sa'id melarang dengan cara yang lebih keras. (Mungkin tangan yang didepakan itu terkena dada pemuda itu dengan agak kuat berbanding kali pertama). Kemudian pemuda itu berjumpa dengan Marwan. Beliau mengadu kepada Marwan terhadap apa yang telah dilakukan oleh Abu Sa'id itu tadi. Sejurus selepas itu Abu Sa'id pun datang, lantas Marwan pun bertanya kepadanya, ‘Apa yang saudara telah lakukan terhadap pemuda ini wahai Abu Sa'id?' Abu Sa'id pun menjawab, ‘Sebenarnya saya pernah mendengar Nabi Muhammad berkata, ‘Jika salah seorang daripada saudara sedang sembahyang dan di hadapannya ada sekatan (tanda) agar orang lain tidak lalu di hadapannya itu. Kemudian ada orang yang ingin lalu di hadapannya (antara orang yang sedang bersolat dan sekatan), maka hendaklah dia melarang orang yang ingin lalu itu." (Hadis sahih direkodkan oleh Imam Bukhari dan Muslim).
 
Oleh sebab itu Nabi Muhammad s.a.w. menjelaskan bahawa lalu di hadapan orang yang sedang bersembahyang adalah satu dosa besar. Abu al-Nadr; pembantu peribadi Umar bin Ubaidillah melaporkan, Bisyr bin Sa'id melaporkan daripada Abu Juhaym, nama sebenarnya Abdullah bin al-Harth bin al-Sammah al-Ansari, beliau berkata, "Rasulullah s.a.w. pernah berkata, ‘Jika orang yang lalu di hadapan orang yang sedang bersolat mengetahui apa yang akan dikenakan ke atasnya (dari dosa yang besar), maka lebih baik untuk dia berdiri menunggu (sehingga orang itu selesai solat) selama empat puluh (hari/bulan/tahun) daripada dia lalu di hadapan orang yang sedang bersolat itu." Abu al-Nadr berkata, "Saya tidak pasti sama ada empat puluh hari atau bulan atau tahun." (Hadis sahih direkodkan oleh Imam Bukhari, Muslim dan lain-lain).
 
Imam Ibnu Hajar al-Asqalani dalam bukunya ‘Fath al-bari syarah sahih al-Bukhari' dan Imam al-Syawkani dalam bukunya ‘Nayl al-awtar' menjelaskan bahawa bilangan empat puluh itu tidaklah difokuskan kepada bilangannya tetapi ia adalah bertujuan sebagai menggambarkan betapa besarnya dosa lalu di hadapan orang yang sedang bersolat berbanding dengan berdiri walau terlalu lama sehingga orang itu selesai daripada solatnya.
 
Manakala Imam Nawawi dalam bukunya ‘Syarah sahih Muslim' memberikan komentarnya, "Hadis ini menjelaskan betapa besarnya dosa lalu di hadapan orang yang sedang bersolat, di mana balasannya di akhirat kelak akan dihumbankan ke dalam api neraka. Solat yang sedang didirikan itu sama ada solat wajib atau sunat."
 
Para ulama' berbeza pendapat dalam menentukan jarak yang dilarang lalu di hadapan orang yang sedang solat. Pendapat pertama mengatakan, lalu di tempat sujud. Kedua, lalu di hadapan sejauh kurang dari 3 hasta. Dan ketiga, lalu di hadapan sejauh kurang dari jarak balingan batu.
 
Oleh itu jelas kepada kita bahawa lalu di hadapan orang yang sedang sembahyang adalah satu dosa. Sebelum kita lalu, pastikan adakah di hadapan orang yang sedang solat itu diletakkan sesuatu sebagai tanda penghadang, seperti tongkat, beg, tasbih, sejadah, dan seumpamnya. Jika ada, kita boleh lalu di luar kawasan solat orang itu iaitu di hadapan penghadang itu. Jika tiada penghadang, tukarlah arah kita. Cari laluan lain untuk lalu. Perlu dijelaskan bahawa perbezaan warna pada permaidani; sebagaimana yang ada di dalam masjid di negara kita, itu tidak dianggap sebagai penghadang. Ia hanya untuk memudahkan para jemaah meluruskan saf sahaja.
 
Seterusnya kalau kita hendak sembahyang; khususnya sembahyang sunat dalam masjid, maka carilah tempat yang sesuai kerana biasanya apabila kita hendak sembahyang fardhu, kita akan sembahyang dalam saf. Jadi jarang berlaku orang lalu di antara saf. Nabi Muhammad s.a.w. mengarahkan kita, jika hendak sembahyang, sembahyanglah di mana di hadapan kita ada dinding atau tiang, atau letaklah penghadang di hadapan kita. Cermin mata, tongkat, kunci kereta, sejadah, serban, biji tasbih, beg dan seumpamanya boleh diletakkan sebagai tanda penghadang. Abu Hurairah melaporkan, Rasulullah s.a.w. pernah berkata, "Jika salah seorang daripada kalangan kamu solat, maka solatlah di hadapan sesuatu (seperti dinding atau tiang). Jika tiada, maka letaklah tongkat di hadapannya. Jika tiada maka lukislah garisan di hadapannya. Kemudian tiada masalah jika ada orang lalu di hadapan tanda itu." (Hadis direkodkan oleh Imam Ahmad, Abu Daud, Ibnu Majah dan Ibnu Hiban). Ibnu Hiban mengatakan hadis ini sahih. Sahal bin Sa'ad al-Sa'idi melaporkan bahawa, "Antara tempat solat Nabi Muhammad s.a.w. dengan dinding jauhnya seperti laluan kambing." (Hadis sahih direkodkan oleh Imam Bukhari dan Muslim). Imam Ibnu Solah mengatakan jarak laluan kambing ialah 3 hasta.
 
Jadi jika kita hendak bersembahyang sunat dalam masjid, maka pilihlah kawasan yang dekat dengan dinding atau tiang. Jangan sembahyang dan di hadapan kita itu pintu tempat orang lalu lalang. Kita biasa melihat di masjid-masjid, orang bersembahyang di depan pintu masuk. Imam Ibnu Hajar al-Asqalani menukilkan pandangan ulama' yang memperincikan siapa yang berdosa jika lalu di hadapan orang yang sedang bersembahyang. Ada empat keadaan: Jika orang yang ingin lalu itu mempunyai laluan alternatif lain, namun dia masih lalu di hadapan orang yang sedang solat dan orang itu tidak menyekat laluan, maka hanya orang yang lalu itu sahaja yang berdosa. Jika orang yang sedang solat itu bersolat di hadapan laluan yang tidak mempunyai alternatif lain sedangkan masih ada ruang lain untuk bersolat dan ada orang yang lalu di hadapannya sedangkan orang itu tidak ada laluan lain, maka yang berdosa ialah orang yang sedang solat itu. Manakala orang yang lalu itu tidak berdosa. Jika orang yang bersolat itu menyekat laluan utama dan ada orang lalu di hadapannya sedangkan masih ada alternatif lain yang boleh dilalui, maka kedua-duanya berdosa. Orang yang sedang solat itu berdosa kerana menyekat laluan utama dan orang yang lalu itu pula berdosa kerana tidak menggunakan alternatif lain untuk dilalui. Jika orang yang sedang solat itu terpaksa solat di hadapan laluan utama kerana sudah tiada ruang dan ada orang yang lalu di hadapannya kerana tiada alternatif lain, maka kedua-duanya tidak berdosa.
 
Alangkah ruginya orang yang bersembahyang sunat tetapi terpaksa menanggung dosa orang lain! Walaubagaimanapun, hukum haram lalu di hadapan orang bersembahyang ini tidak melibatkan sembahyang di tanah Haram Mekah. Sekiranya seseorang itu bersembahyang di hadapan Kaabah, kemudian ada orang lalu di hadapannya untuk bertawaf, maka hukum orang yang lalu itu tidak berdosa. al-Mutallib bin Abi Wada'ah al-Sahmi melaporkan, "Saya pernah melihat Nabi Muhammad bersembahyang di hadapan Kaabah dan orang ramai lalu lalang di hadapan baginda, sedangkan di antara baginda dan Kaabah tiada penghadang." (Hadis direkod oleh Imam Abu Daud).
 
Imam Ibnu Qudamah al-Maqdisi menjelaskan dalam bukunya 'al-Mughni', punca perbezaan hukum ini, jika dihalang orang lalu di hadapan orang yang sedang bersembahyang di tanah Haram Mekah, sedangkan orang ramai sibuk mengerjakan ibadah seperti tawaf, sa'i, melontar jamrah dan sebagainya, maka ia akan menambahkan kesesakan.

Thursday, January 15, 2015



Duit Berjuta dalam Bank Milik Allah Mu tahu Dok - Ustaz Azhar Idrus Terbaru 2015 

 

 

aurat 


jgn lupa kumpul harta

ambang

pondan insaf

cara baru

(SERIUS) Jangan Ngade Mu Ikut Gaya Kafir - Ustaz Azhar Idrus 2015 

  BERKABUNG DALAM ISLAM

 

Friday, January 2, 2015









MALAIKAT


 Berjenis-Jenis Kejadian Malaikat - Ustaz Kazim Elias

 Ujian dari Munkar dan Nakir


Pengalaman bertemu Malaikat Maut 

1







Thursday, January 1, 2015









Menguap?Bila Wajib dan Bila Makruh serta Bila Haram?




Apakah sekecil-kecil perkara yang boleh dijadikan contoh? Katalah menguap. Itu satu contoh yang sangat kecil, Bagi sesetengah orang menguap hanyalah soal remeh. Tetapi sebenarnya tidak begitu. Menguap itupun tertakluk pada lima hukum. Menguap boleh jadi wajib, boleh jadi haram, sunat, makruh atau harus. Bagaimana ya?

Menguap jadi WAJIB sekiranya dengan tidak menguap boleh memudaratkan tuan punya badan. Katalah kita terlalu mengantuk... menguap adalah tindakan biologi seseorang yang mengantuk. Tetapi oleh kerana kita malu (di khalayak ramai atau di majlis-majlis tententu), kita menahan diri untuk menguap sehingga ke tahap yang boleh memudaratkan (jatuh pengsan atau sakit kepala). Maka ketika itu wajib kita menguap. Wajib ertinya, perlu menguap dan diberi pahala. Sekiranya tidak menguap jatuh dosa.


Menguap jatuh HARAM sekiranya kita pura-pura menguap untuk menyakitkan hati orang lain. Katalah semasa mendengar satu ceramah, kita bosan dan benci pada penceramahnya. Lalu kita pura-pura menguap untuk 'memberitahu' penceramah kita benci atau bosan. Menguap ketika itu menjadi isyarat untuk 'menghalau' atau menyuruh sipencermah sakit hati dan berhenti. Pada waktu itu menguap jatuh haram. Dibuat berdosa, ditinggalkan berpahala.

• Menguap hukumnya SUNAT jika dilakukan mengikut sunnah Rasulullah, yakni dengan menutup mulut dan membaca taawwuz . Kerika itu berdoa kelihatan sopan dan tertib sekali. Bukan sahaja indah dipandang mata manusia, tetapi disukai oleh Allah. Dengan menguap seperti itu, hukumnya sunat. Sangat digalakkan dan diberi pahala.

Menguap hukumnya HARUS dalam mana-mana posisi tubuh. Harus menguap dalam keadan berdiri, duduk atau berbaring. Tidak semestinya menguap mesti dalam keadaan duduk. Ertinya, boleh menguap dengan 'gaya bebas'. Harus hukumnya.

• Bila menguap jatuh MAKRUH? Perbuatan makruh, walaupun tidak haram, tetapi ntidak disukai Allah dan hodoh pada pandangan manusia. Menguap jatuh makruh sekiranya dilakukan tanpa sopan misalnya membuka mulut lebar-lebar tanpa menutupnya. Hingga dengan itu kelihatan begitu buruk dan cela dipandang orang. Allah tidak suka cara menguap begitu. Kebencian Allah ke atas perkara-perkara makruh, walaupun tidak berdosa tetapi elok sangat ditinggalkan. Malah, jika ditinggalkan berpahala pula. 

Adab Menguap

1. Berupaya Semampunya Menahan dan Menolak Menguap.
Seseorang harus berusaha menolak, mengalahkan, dan menahan kuapan, khususnya ketika sedang solat. (kembang hidung n kembung mulut xpa)...

2. Meletakkan Tangan di Mulut
Tujuan meletakkan tangan di mulut ketika menguap ialah agar mulut tidak terbuka, yang pada saat itu manusia terlihat buruk dan pada saat itu juga syaitan sedang menertawakannya, sebagaimana yang disebutkan dalam hadits yang tercantum pada awal. 

Sabda Rasulullah yang bermaksud :
"Apabila salah seorang kalian menguap, hendaklah ia menahan mulutnya dengan tangannya kerana syaitan boleh masuk." (HR. Muslim (2995) dari Abu Sa'id ra)

3. Tidak Mengeluarkan Suara Aaah...
Jangan mengeluarkan suara `Aaah...' atau suara `waaah...', sebagaimana yang tercantum pada awal. Sebab, syaitan sedang menertawakannya jika ia mengeluarkan suara seperti itu..

Semoga memperoleh manfaat!