- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Monday, December 31, 2012







TERAS AQIDAH 

 

 

 

 

 







Ustaz Hj Ahmad Hafiz Al-Bakaniyy - Pengukuhan Aqidah

 

1

2
3

 







  Plastik Mengancam Lautan

Nukilan Hijau Lestari



Saban tahun begitu banyak sampah yang terhasil.Salah satunya ialah bahan sampah plastik.Kita sebagai pengguna di seluruh dunia membeli barangan makanan yang hampir 90% dibungkus atau dipek di dalam plastik.Akhirnya ke manakah sampah plastik ini akan dibuang.Dianggarkan hanya 5% sahaja sampah plastik di seluruh dunia diuruskan dengan sempurna...bagaimana selebihnya.Hampir 50% dariapada plastik dunia tertanam atau di dalam tanah....Ianya tidak membantu tanah semakin subur,sebaliknya sukar untuk di musnah atau diuraikan .selebinya? Selebihnya di katakan dibuang di dalam sumber air manusia,contohnya sungai dan laut.Laut oleh kerana keluasannya,menyebabkan manusia lupa bahawa ,laut semakin terancam oleh sampah plastik.Bagaimana 10 tahun akan datang? Lihat sendiri selat Melaka? Iannya di penuhi dengan sampah sebenarnya......


Manusia mewarisi budaya membuang....kita suka membuang apa yang kita tidak perlukan lagi,masalahnya....kita membuang plastik ke dalam laut atau sungai.... mungkin boleh membantu anda memahami bahawa semakin terancamnya lautan akibat sampah plastik di dalam bentuk botol dan beg.Sokongan semua pihak perlu...ubahlah mentaliti anda...sokonglah hari tanpa beg plastik....negara kita seperti di Perak, Pulau Pinang serta Selangor sudah memulakan kempen melalui pasaraya tanpa beg plastik.Pengguna yang masih inginkan barangan mereka diisi menggunakan beg plastik akan diminta membayar Rm0.20 bagi satu beg plastik..Marilah kita berubah....sebelum bumi kita semakin parah dengan sisa buangan plastik yang akan mengancam nyawa generasi akan datang




Laman web ini
Anda mungkin juga meminati:






JADUAL PERSEKOLAHAN TAHUN 2013




Wednesday, December 26, 2012







AES, Trafik dan Pemandu


1. Sangat bising. Itu yang boleh saya kata. Orang Malaysia secara tipikal memang merasakan diri mereka itu betul kerana itu adalah kebiasaan.

2. Di dalam kes pelaksanaan AES atau Automated Enforcement System yang dipasang dengan kamera untuk meraka pesalah trafik yang melanggar had laju, mendapat perhatian umum. Jelas mentaliti sebahagian kita sangat marah dengan cadangan pelaksanaan ini.

3. Alasan utama ialah had laju yang ditetapkan tidak bersesuaian. Bagi mereka kebanyakan negara maju, rakyat dibenarkan memandu kenderaan tanpa had dan itu adalah hak asasi mereka. Selain daripada itu, adalah menjadi satu keperluan undang-undang negara ini menaikkan had maksimum had laju yang sedia ada iaitu 110km/j di lebuhraya ke 130km/j.

4. Mereka juga berpandangan, adalah tidak logik had laju di jalan raya tidak malar dan berubah-ubah khususnya di lebuhraya. Perkara ini akan menyebabkan pemandu terpaksa memperlahankan kenderaan mereka pada jalan-jalan tertentu dan kemudiannya terpaksa memecut semula. Oleh kerana had laju terlalu rendah maka mereka dikenakan saman.

5. Ada juga sebahagian yang berpandangan bahawa pemanduan dan kadar laju pemanduan mereka adalah bukan disengajakan. Ini kerana pemandu telah terlewat atau jalan yang mereka lalu ada kemalangan sebelumnya dan pelbagai perkara yang menyebabkan mereka perlu sampai ke destinasi pada waktu yang ditetapkan.

6. Apa yang boleh saya katakan di sini sebagai sebahagian warga yang menyokong AES, alasan kebanyakan mereka menolak AES adalah sebab-sebab bagi memuaskan peribadi masing-masing. Masyarakat kita memberi alasan kerana mereka tidak boleh buat itu atau ini. Mereka tidak memberi alasan demi kebaikan orang lain.

7. Alasan lambat tidak perlu dijadikan alasan untuk memecut kenderaan. Kalian perlu bijak merancang masa perjalanan. Sekiranya berlaku kemalangan dan sebagainya, perkara itu pastinya dapat kita tolak ansur dengan keperluan untuk sampai di destinasi. Lebih baik membawa dengan berhemah daripada berlaku pula kemalangan terhadap diri kita. Bak kata orang biar lambat asalkan selamat. Hendak mengejar destinasi, kelak nanti lembih lambat kita sampai kerana perkara yang tidak baik.

8. Kita juga perlu faham bahawa keadaan jalan raya atau lebuh raya kita bukan semua berisiko rendah. Kadang kala pada tempat tertentu (walaupun di lebuh raya), risiko pemanduan adalah pada keadaan tinggi dan di situ penilaian telah dibuat oleh pakar dan perlu bagi pengurangan halaju kenderaan. Ini tiada tujuan lain semata-mata untuk mengurangkan risiko kemalangan. Walau bagaimanapun, orang kita memang lebih “pakar” dengan menidakkan risiko ini atas keperluan diri semata-mata.

9. Di Jepun, walaupun kereta mereka dan lebuh raya mereka maju, tetapi rakyat masih mematuhi had laju yang ditetapkan. Malah tidak pula sampai 100km/j. Lebuh raya lebar sekalipun, masih 90km/j. Hampir kebanyakan negara mempunyai had kelajuan pemanduan sekitar 110-120. Tetapi bagi saya cukup lah sekadar 130. Usahlah kita merujuk negara Jerman yang kononnya tidak mempunyai had kelajuan pemanduan tetapi kerajaan mereka menyarankan untuk tidak melebihi 130km/j. 

10. Bagi saya, semuanya bergantung kepada sikap kita dan kepercayaan kita. Kita perlu percaya bahawa memandu dengan relax dan enjoy alam sekeliling lebih baik dari terkejar-kejar destinasi. Jika itu yang dipegang insyaAllah kita tidak akan merasa terburu-buru untuk memandu dan dengannya kita tidak perlu gusar dengan AES.

11. Kurikulum Pemanduan di lebuhraya (3 lorong) juga menyarankan lorong di sebelah kiri sekali adalah untuk pemanduan perlahan, lorong tengah untuk memandu laju dan memotong, dan lorong paling kanan adalah untuk memotong. Walau bagaimanapun kesemua pemanduan tersebut tertakluk pada had laju yang dibenarkan pada sesuatu tempat.

12. Selain sikap kita, pihak kerajaan perlu menggiatkan jaringan rel seluruh negara. Negara seperti Jepun, korea, Amerika dan Britain, mendahului dalam pembangunan jaringan rel. Kesilapan negara kita kerana mendahului jaringan kenderaan bermotor daripada kenderaan rel dan akibatnya rakyat lebih menggunakan kenderaan bermotor. Hasilnya mereka menggunakan penilaian sendiri untuk memandu. Sebaliknya sekira jaringan rel diperkenalan sejak dulu, rakyat lebih bergantung kepada pengangkutan awam dan tiada isu rakyat mahu membawa kenderaan sendiri.

13. justeru, kerajaan perlu terus giat dan menjadikan agenda pengangkutan awam di bandar atau antara bandar khususnya sepanjang jaringan pantai barat dalam perancangan pembangunan bandar. Sebarang bandar baru yang dibangunkan perlulah dirancang dengan pengangkutan berrel dan dihubungkan dengan jaringan rel lain.






Lebih 6,000 Mangsa Banjir Dipindah Di Pantai Timur

KOTA BHARU – Banjir di Kelantan semakin buruk apabila enam daerah mula dilanda bencana alam itu melibatkan 465 mangsa daripada 110 keluarga dipindahkan ke 13 pusat pemindahan sehingga jam 6 petang tadi.

Menurut portal rasmi Kerajaan Negeri, mangsa di enam jajahan iaitu Kota Bharu, Machang dan Pasir Mas, Kuala Krai, Pasir Puteh dan Tanah Merah mula berpindah sejak tengah malam tadi.

Kuala Krai mencatatkan jumlah mangsa tertinggi apabila Kampung Telekong dinaiki air menyebabkan 31 keluarga melibatkan 122 mangsa terpaksa dipindahkan ke dua pusat pemindahan, iaitu Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Keroh dan Sekolah Kebangsaan (SK) Telekong.

Di Kota Bharu, 113 mangsa daripada 28 keluarga dari Kampung Tiong, Kampung Hutan Buloh dan Kampung Mulong dipindahkan ke Sekolah Kebangsaan Tiong, Pejabat Penggawa Peringat dan SMK Mulong.

Di Tanah Merah, 119 mangsa daripada 25 keluarga dipindahkan ke Madrasah Becah Palas Lubuk Agor, SK Bukit Panau dan Dewan Padang Kijang apabila kediaman mereka di Kampung Lubuk Agor, Kampung Batu Karang, Kampung Cap Rimau dan Kampung Padang Kijang mula dinaiki air.

Di Pasir Puteh, jumlah mangsa dipindahkan adalah 58 orang melibatkan 14 keluarga apabila Kampung Tasek dan Pengkalan mula dinaiki air. Mangsa dipindahkan ke SK Bukit Awang dan SRK Kamil bermula malam kelmarin.

Di Pasir Mas, 49 mangsa daripada 11 keluarga dipindahkan ke Madrasah Haji Daud dan SK Baruh Pial apabila kediaman mereka dinaiki air.

Di Machang, empat orang dari satu keluarga terpaksa dipindahkan ke Madrasah Sungai Mas apabila kediaman mangsa di Kampung Sungai Mas dinaiki air malam kelmarin.

Sementara itu, Setiausaha Majlis Keselamatan Negara (MKN) Negeri Kelantan, Roslee Mamat berkata, Sungai Golok di Jenob melepasi paras bahaya iaitu 24.64 meter (paras bahaya 23.50 meter) dan di Rantau Panjang, air kini pada tahap 9.25 meter (paras bahaya 9 meter), manakala sungai utama lain di paras amaran.

Beliau berkata, keadaan tengkujuh di Kelantan kini di peringkat jingga dan keadaan itu dijangka berterusan sehingga lusa.

Menteri Besar, Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat dalam laman sosial Facebooknya meminta rakyat berwaspada dengan keadaan tengkujuh dan menjaga keselamatan anggota keluarga, terutama kanak-kanak.
Beliau turut meminta agensi berkaitan dan wakil rakyat peka keperluan rakyat dengan menghulurkan bantuan kepada mereka terbabit






  Buang Air Besar Betinggung Atau Duduk?




Apa jenis jamban yang anda pakai di rumah? Kalau kita duduk di taman perumahan biasanya ada dua jenis jamban. Satu jenis bertinggung secara tradisi turun temurun yang diajar oleh tok nenek kita dan satu lagi jenis duduk sambil baca surat khabar yang diperturunkan oleh Barat.


Kalau yang biasa dikampung membesar dalam suasana hulu, buang air besar bertinggung adalah perkara biasa. Bertinggung atas batang kelapa dan melepaskan bom masuk ke dalam sungai di pagi yang nyaman cukup mengasyikkan.

Sama ada kita perasan atau tidak, aksi duduk bertinggung atas batang nyior yang melintang atas sungai dengan gaya yang cukup selamba dan selesa merupakan satu keajaiban jika dipandang olah orang barat. Kalau tak percaya suruh seorang mat saleh yang anda kenal pergi buat aksi tersebut. Kemungkinan besar dia akan terlentang masuk dalam sungai itu.

Bagi kita rakyat asia, bertinggung sudah dilatih sejak kecil maka ia menjadi normal dan bersahaja. Ini bukanlah satu posisi biasa bagi orang barat.

Cerita asalnya di sini adalah untuk mengingatkan kita agar kembali kepada posisi asal buang air besar kita secara tradisi. Buang saja jamban jenis duduk dari rumah kita dan gantikan dengan jenis bertinggung. Sebabnya adalah lihat rajah yang dilampirkan.


buang air besar duduk membuatkan usus tercekik dan najis tidak dapat dilepaskan dengan lancar. Ini membuatkan banyak kesan kekotoran dan keracunan tertinggal dan di serap semula ke atas. Lebih parah lagi jika sering diamalkan akan ada kebocoran pada organ lain.

Mungkin kita perasan dengan angka mereka yang terkena kanser usus yang semakin meningkat sejak kebelakangan ini di negara asia yang pada suatu masa dahulu adalah tersangat-sangat jarang berlaku. Kanser usus dulu-dulu hanya banyak berlaku dikalangan orang barat. Sebabnya mereka
buang air besar duduk dan kita berak bertinggung.

Bagi mereka dah terbiasa amalkan
buang air besar duduk sejak sekian lama, kembalilah ke pangkal jalan. Lihatlah perbezaan kesihatan anda selepas menukar posisi buang air besar. Anda akan dapat rasakan tahap kesihatan yang jauh lebih baik hanya selepas seminggu mengamalkan berak berringgung.


Ajarlah anak-anak berak bertinggung. Tak payah nak perkenalkan cara buang air besar duduk sebab ia sedikitpun tak ada faedah untuk kesihatan.
 
 

Tuesday, December 25, 2012







··¤(`×[¤salah akukah..¤]×´)¤··

Assalamualaikum buat semua.. Sedihnya hati hanya ALLAH saja yang tahu.. Ya ALLAH ujian apakah yang Engkau berikan pada hamba kali ini Ya ALLAH.. Sakit sungguh rasanya, perit yang teramat.. Aku tidak pernah meminta mereka bercerita kepada ku, apatah lagi bertanyakan masalah rumahtangga yang mereka alami. Tapi kenapa harus aku yang dipersalahkan? Sedangkan selama ini mereka yang beria-ia mencurahkan segalanya padaku. Mereka minta aku untuk mendengar keluh kesah mereka. Tapi kenapa harus aku yang dikaitkan? 

Selama ini aku ikhlas meminjamkan telinga aku untuk mereka. Aku pinjamkan bahu aku supaya mereka dapat bersandar. Aku sedar tidak seharusnya aku mencampuri urusan rumahtangga mereka. Tapi aku tidak pernah meminta apa lagi mempromosikan diri untuk menjadi pendengar setia. Tidak! mereka yang datang kepadaku untuk berkeluh kesah. tapi kenapa aku yang mereka persalahkan?

Sebenarnya aku tidak layak untuk menjadi pendengar masalah rumahtangga mereka. Aku sendiri belum pernah mengalami hidup berumahtangga. Tapi kenapa aku juga yang mereka jadikan sebagai tempat untuk berkeluh kesah.. Buntu aku memikirkan nya. 

Sejak hari pertama adik saudaraku bercerita perihal masalah rumahtangga abangnya aku sudah mula merasa kurang enak. Tetapi mendengarkan tangisan adik saudaraku yang hiba menjadikan aku tidak sampai hati membiarkan kesedihan terus menyelubunginya. Tidak sepatutnya dia yang mengalirkan airmata. Aku tidak rela andai hatinya terluka. Kerana rasa kasih yang menggunung aku bersedia menjadi telinga buatnya. Ya ALLAH kenapa harus dia yang menanggung kesedihan itu.. Sepatutnya abang saudaraku lah yang bijak menangani masalah rumahtangga nya sendiri. Dia sudah bergelar suami, pemimpin rumahtangga. Sepatutnya sebagai nakhoda dia yang menentukan perjalanan bagi pelayaran itu. Bukan aku, bukan ibunya dan bukan juga adiknya.

Aku masih ingat lagi saat sebelum dia mengambil keputusan untuk bernikah, aku pernah bertanya kepadanya sudah bersediakah dia untuk memikul tanggungjawab sebagai seorang suami? Bersediakah dia menerima kekurangan dan kelemahan bakal isterinya? Bersediakah dia menerima keluarga mertuanya? Mampukah dia mendidik isterinya menuju jalan yang diredhai? dengan penuh keyakinan dia berkata bahawa dia sudah bersedia. Ku katakan lagi kepadanya nikah kahwin bukan lah perkara yang boleh dibuat main, kalau hendak ambik, kalau tak nak campak macam kain buruk. Perkahwinan ini untuk seumur hidup Insya ALLAH. Bukannya hari ini kahwin, esok lusa kalau dah bosan bercerai. Dan sekali lagi dengan yakin dia menjawab bahawa dia sudah siap dengan segala rintangan yang bakal dia tempuhi. Tapi ternyata akhirnya setiap apa yang dia katakan tidak ubah seperti angin lalu.

Usia perkahwinan yang belum pun sampai setahun bakal menemui titik penamatnya. Salah siapa? Dia menyalahkan isterinya kerana tidak pandai masak segala bagai, tapi kenapa sebelum berkahwin kemungkinan itu tidak dia fikirkan? Katanya lagi isterinya malas, tapi kenapa masa bercinta semua itu dia tidak pedulikan? Kenapa setelah melangkah ke gerbang perkahwinan baru semuanya timbul? Sebagai ketua sepatutnya dia tahu apa yang harus dia lakukan. Bukannya menjadi anak emak yang sedikit masalah saja asyik mak, mak, mak dan mak. Mak ini, mak itu dan segala bagainya mak! 

Si isteri pulak kenapa sebelum berkahwin tidak mempersiapkan diri untuk menjadi seorang isteri? Kalau sebelum berkahwin kita biasa makan di luar, bila dah berkahwin sila la masak untuk suami. Jagalah makan pakai minum suami dan begitulah sebaliknya. Ini tidak, perkahwinan dianggap gelanggang permainan. Akhirnya si adik mengadu padaku, si isteri pun sama. 

Kalau hanya si adik aku masih tidak kisah kerana aku tahu keluh kesah itu tidak sampai ke mana. Tapi bila si isteri yang membuka pekung di dada, aku jadi serba salah. Hendak ku reject aku menghormati dia sebagai seorang kakak, nak ku layan aku takut aku di cop sebagai penyibuk. Akhirnya aku biar dia bercakap seorang diri. Handphone aku letakkan di tepi. Biarlah dia berkeluh kesah asal aku tidak mendengarnya. Walaupun begitu sungguh aku tak sangka, rupa-rupanya aku dijadikan mangsa. Saat dia bergaduh dengan suaminya, dia katakan aku yang bercerita kepadanya tentang apa yang berlaku. Padahal sebaliknya yang terjadi. Dia mendengar pihak lain yang bercerita dan dia mengkhabarkannya padaku tapi aku tidak mendengarnya. Tapi dia??? Tergamaknya dia menghancurkan perhubungan aku dengan abang saudara ku. Mungkin kami lahir dari rahim yang berbeza tapi susu yang mengalir dalam badan kami asalnya dari satu sumber. Ibuku, ibuku, ibuku..! 

Sungguh aku tidak menyangka dia akan melakukan itu. Kalau la aku tahu pasti aku tidak menjawab panggilan telefonnya. Pasti aku biarkan saja dia menangis seorang. Pasti aku biarkan saja dia meratapi nasib dirinya. Tapi kerana rasa hormat dan simpati yang melimpah aku jawab juga. Tapi kini, abang ku hilang kepercayaan pada diriku. Aku dikatakan penyibuk, suka masuk campur hal rumahtangga orang. Padahal aku sendiri tidak tahu apa yang kakak iparku khabarkan padaku. 

Ya ALLAH kenapa ujian ini yang hamba terima Ya ALLAH. Hamba tidak kuat Ya ALLAH. Ya ALLAH jangan Engkau uji hamba melebihi batas kemampuan hamba Ya ALLAH. Hamba takut hamba tidak cukup kuat untuk menghadapinya. Ya ALLAH hamba mohon dari secebis Kebesaran Kasih SayangMu Ya ALLAH andai ini ujian yang harus hamba terima, Engkau tabahkanlah hati hamba dalam menerimanya Ya ALLAH. Berilah hamba kekuatan untuk mengharunginya Ya ALLAH. Sesungguhnya Engkau yang Maha Mengetahui segala apa yang berlaku. Tabahkanlah hati hamba Ya ALLAH. Ampunilah hamba sekiranya dengan menjadi telinga buat saudara hamba itu suatu kesalahan Ya ALLAH. Hamba tidak bermaksud untuk mencapuri urusan rumahtangga mereka. Hamba cuma tidak mampu mendengar tangisan adik saudara hamba. Hamba menyayanginya selagi hayat masih ada.

 http://damaikasih.blogspot.com/?expref=next-blog






UFB 

 

 







Hidup Gaya Surah al-Waqi'ah

klik tuk besarkan

Assalamualaikum wbt.

Baiklah. Sebelum anda teruskan pembacaan, saya ingatkan ini adalah entri yang sangat panjang. Jika rajin, bacalah. Jika sebaliknya, cukup sekadar tengok lukisan saya dan tafsirkan sendiri mengikut citarasa masing-masing.

Entri Untuk Yang Berseorangan

Sebelum ini, banyak entri saya menyentuh tentang hidup berdua, jodoh dan sepertinya. Tapi kali ini, saya 
titipkan khas untuk mereka yang masih tiada pasangan atau dengan kata ringkasnya masih solo, mencari-cari lagi, tak kahwin lagi. Ini bukan entri yang mengajak supaya tidak kahwin dan terus membujang, tidak sama sekali. Tapi nukilan ni adalah untuk menindan lantas menghapus rasa sunyi, rasa keseorangan yang kadang-kadang hadir menjengah diri yang tidak berteman. Lihat yang lain kahwin, rasa nak kahwin. Tapi diri sendiri masih belum cukup persediaan. Jadi, entri ini direka khas untuk yang belum cukup persediaan. Termasuk juga saya sendiri. 

Rasa sunyi? Rasa sendiri? Keseorangan? Rasa mahu berteman tapi belum bersedia dan bukan masanya? Jangan risau. Siapa kata single tak boleh bahagia? 

Boleh. Dengan idea saya ini. Mungkin.

Tips 1: Hidup Tidak Rasa Sunyi Gaya Surah al-Waqi'ah.

Suka saya sebutkan di sini, ini bukanlah pentafsiran semula ayat al-Quran atau cubaan untuk mentafsirkan ayat al-Quran. Ini adalah interpretasi atau mengambil inspirasi dan intipati dari tafsir Surah al-Waqi'ah yang sedia ada sahaja. 

Mukaddimah, Surah al-Waqi'ah mengandungi 96 ayat. Jika anda perhatikan ayat 1 hingga ayat 6 adalah ayat mengenai hari kiamat. Allah menceritakan bagaimana bumi ini digoncang, gunung-ganang yang selama ini begitu gah berdiri boleh hancur lebur dan menjadi debu berterbangan dengan izin Allah. Dengan peringatan pembukaan surah ini sahaja sudah menggerunkan hati kecil kita. Tak sempat untuk kita merasa sunyi atau keseorangan bila fikirkan dahsyatnya hari kiamat. Itu tips pertama. Gerunkan dahsyat kiamat Allah, menghapus sunyi dalam hati.

Kemudian, dari ayat 7 hingga 10, Allah menceritakan bahawasanya nanti manusia akan dibahagikan kepada tiga golongan besar. Iaitu, أَصْحَابُ الْمَيْمَنَةِ "Ashaabul Maimanah" yakni puak pihak kanan yang dikaitkan dengan bahagia, أَصْحَابُ الْمَشْأَمَةِ "Ashaabul Mash-amah" sebagai puak pihak kiri yang dikaitkan dengan seksa, dan puak yang ketiga pula ialah وَالسَّابِقُونَ السَّابِقُونَ orang-orang yang telah mendahului (dalam mengerjakan kebaikan di dunia), yang akan mendahului (mencapai balasan yang sebaik-baiknya di akhirat kelak). Ini adalah golongan penting yang patut kita ambil cakna. Tanya diri, kita berada di dalam golongan yang manakah? 


Tips 2: Hidup Single Siap-Siaga Gaya Surah al-Waqi'ah

Menariknya, ayat 11 hinggalah ayat ke-40 (hampir separuh surah) menceritakan tentang nikmat-nikmat yang menunggu golongan bahagia dari puak kanan "Ashaabul Maimanah" dan "orang-orang yang telah mendahului" di syurga kelak. Orang-orang yang bahagia ini adalah orang-orang yang beriman pada Allah meskipun tidak melihat Allah. Beriman dengan perkara-perkara ghaib meskipun tidak pernah melihat dengan mata kasar. Percaya dan beriman dengan Rasulullah SAW meskipun tidak sezaman dengan Baginda. Bukan saja lafaz percaya dengan lidah, tapi hati mengiyakan, perbuatan melaksanakan. 

Ketika single inilah kita ada banyak ruang dan masa untuk melaksanakan perintah-perintah Allah dan Rasulullah. Kita tidak terikat dengan sesiapa, cuma terikat dengan keluarga sahaja. Namun, perintah Allah "birrul waalidain" (berbuat baik terhadap orang tua), wajib kita penuhi samada ketika single hatta ke akhir hayat. Ketika berseorangan inilah, hati tampak lebih tenang. Tidak ada tanggungjawab seberat tanggungjawab seorang suami terhadap isteri dan keluarganya, atau tanggungjawab isteri terhadap suami dan anak-anaknya.  Ketika berseorangan inilah, mampu bertenaga untuk bangkit di waktu malam untuk qiyamullail dan bertahajjud. Ada masa untuk hafal al-Quran walaupun seminima separuh muka surat sehari. Ada masa untuk berzikir walaupun hanya 100 kali lantunan "Subhanallah wa bihamdihi" setiap hari yang dijanjikan mendapat keampunan dosa menurut sebuah hadis yang sahih. 

Sebelum Kau & Aku Bersatu

Ada masa yang cukup untuk menimba ilmu dan menguprade iman semahunya. Atau ada masa untuk mencari pekerjaan yang baik dan bekerja bersungguh-sungguh sebagai persediaan untuk ke zon yang seterusnya iaitu alam rumahtangga. Dengan kata lain, masa single inilah dimanfaatkan sebaiknya untuk memantapkan sahsiah diri dan menyediakan diri sebagai orang yang betul-betul ready menempuh kehidupan berumahtangga yang lebih mencabar. Orang yang menganggap single adalah waktu terbaik untuk berkawan bebas tanpa batasan adalah orang yang sempit pemikirannya. Ia mengikut nafsunya, bukan tunduk pada imannya. 

Namun, sepi itu datang lagi? Baik, tak mengapa. Saya ada solusinya. Saya senaraikan dulu nikmat-nikmat yang dibentangkan oleh Allah di dalam Syurga menurut Surah al-Waqi'ah ini:

  • Duduk di dalam Syurga itu di atas takhta-takhta kebesaran yang bertatahkan permata. Sambil berbaring di atasnya dengan berhadap-hadapan. (ertinya menduduki tempat duduk yang menyenangkan yang dapat saling berhadapan satu sama lain)
  • Dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), yang sentiasa beredar di sekitar mereka.  Dengan membawa piala-piala minuman dan teko-teko serta piala atau gelas yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir.
  • Dapat minum arak special yang tidak memabukkan atau memeningkan kepala.
  • Ada buah-buahan special (seperti buah bidara yang tidak berduri, pisang Syurga) dan daging-daging burung yang special mengikut citarasa masing-masing. Air sungai yang lazat sentiasa mengalir. Kesemua ini tidak putus-putus dan tidak akan pernah habis selama-lamanya.
  • Dilayani oleh Huurul 'Ein bidadari-bidadari yang cantik parasnya, tidak ada setandingnya di dunia ni, tiada sesuci, sebersih, seputih, semulus, segebunya dan mereka ini dara selama-lamanya. Dikatakan dalam kitab tafsir, bidadari adalah makhluk lain yang diciptakan Allah dalam bentuk pemuda-pemudi yang sedap mata memandang dan boleh dinikmati penghuni syurga.
  • Tidak ada satu pun perkataan yang buruk-teruk akan didengari dalam Syurga melainkan yang baik-baik belaka. Ucapan "Selamat! Selamat!" diucapkan antara satu sama lain.
Kalau nak saya huraikan satu persatu secara lebih terperinci lagi tentang nikmat-nikmat dalam Syurga ni, memang tak tertulislah di blog ini. Cuma bila sebut Syurga, terbayang dalam kepala kita, Syurga ni tempat yang indah. Ada segalanya yang kita nak. Lebih indah, lebih moden, lebih canggih dari dunia kita ni. Janganlah kita fikir, "alah, kat Syurga bukan ada internet, bukan ada PS3". Saya jawab, "Pernah masuk Syurga ke tahu ada tade?"
Kalau boleh, biar otak kita dipengaruhi kuat dengan nikmat-nikmat janji Allah ni, contohnya:


"Aku target nak dapat Ainul Mardhiyyah (nama bidadari syurga), aku nak Hurul 'Ein (bidadari syurga juga). Mereka ni lebih cun dari awek-awek cuns yang ada di dunia ni. Persetankanlah awek-awek yang duk posing2 di facebook tu. Nantilah wahai bidadari2 syurga, aku pasti dapat kamu semua. Mulai hari ini, aku nak rajin pergi masjid untuk berjemaah. Lawan malas juga satu perjuangan!"

Apa kaitan segala nikmat ini dengan kesepian yang melanda?

Sepi logiknya datang bila anda tidak sibuk dengan sesuatu. Ada waktu lapang terbuang. Mana mungkin orang yang sibuk tiba-tiba merasa sepi? Jadi, bila datangnya sepi, fikirlah bagaimana caranya untuk meraih segala nikmat di Syurga Allah ini. Antaranya fikir:

1. Bagaimana caranya untuk aku solat lima waktu dengan mengurangkan rasa malas ketika bersolat?
2. Bagaimana caranya untuk aku cuba praktiskan solat-solat sunat sekurang-kurangnya Solat Sunat Dhuha setiap hari?
3. Bagaimana caranya untuk aku bangkit di sepertiga malam untuk melaksanakan Tahajjud?
4. Bagaimana caranya untuk aku jadi lebih soleh dan solehah?

Bila dah ada jawapannya, susun-atur baliklah hidupmu. Biar hidup lebih bermakna. Bila kita sibuk untuk melaksanakan solat-solat ini sahaja, sudah cukup untuk membuatkan kita tak ada masa nak layan sepi. Hidup penuh beribadah. Letakkan dalam kepala:


"Pasangan yang ditakdirkan akan datang jua dengan usaha bila tiba masanya yang telah ditetapkan Allah. Sabarlah."

Semua nikmat dalam surah ini mampu digapai bila kita dah jadi lebih better dari semalam. Setiap hari upgrade diri. Setiap hari cuba jadi yang terbaik. Untuk apa semua ini? Supaya tidak malu berhadapan dengan Allah dan Rasulullah di akhirat nanti. Masa muda lah ada kudrat yang cukup. Bila masa-masa muda kita dah biasa rajinkan diri bersolat sebagai contoh, masa-masa tua nanti akan secara automatiknya biasa buat rajin bersolat dan solat malam.


Jika masa muda tak biasa, masa tua lagilah liat. Tidak logik bila masa muda malas ke kuliah agama, masa tua tiba-tiba menjadi rajin, kecuali bila betul-betul dah insaf. Tapi, benarkah kita sempat insaf dan berubah masa tua nanti? Jangan sampai sakit dan tak berdaya baru kau nak ingat Dia. Ingat, amalan masa muda lebih berkualiti dari amalan masa tua.

Ubat Sepi Yang Beracun

Anda sentiasa sangka ianya adalah ubat, tapi sebenarnya adalah racun yang membunuh dalam diam. Ubat sepi yang salah, antaranya:-

1. Bila sepi, kita cari kawan bukan sejantina untuk bersembang, keluar jalan-jalan. Kenapa tidak jadikan dia pasangan hidup terus? Dia halal dinikahi. Kenapa hanya untuk bersembang? Orang yang kita sembang tu ada perasaan juga bila kita sangat baik dengan dia. Dia juga boleh jatuh hati dengan kita tanpa kita sedari.
Bukan tidak boleh, tapi jangan berlebihan.

2. Bila sepi, kita sibukkan diri di laman sosial. Di twitter, di facebook dan lain-lain. Sangka kita, rasa itu akan hilang. Tapi secara tak langsung, banyak pula yang mengganggu fokus kita sebab di laman sosial majoriti bercerita tentang hati dan perasaan. Natijahnya, hati tidak tenang, jiwa lebih serabut. Sepi tak hilang pun.


Tips 3: Hidup Single Takut Pada Allah Gaya Surah al-Waqi'ah


Ayat 41-56 mengandungi senaraian azab-azab yang dikenakan pada puak kiri yang tidak mentaati perintah Allah. Mari saya sebutkan satu dua azabnya walaupun tidak kesemuanya.
  • Diseksa dalam angin (hawa angin yang sangat panas) yang membakar dan air yang menggelegak serta naungan dari asap hitam yang tidak sejuk dan tidak pula memberi kesenangan.
  • Memakan pohon Zaqqum (bila lapar).
  • Meminum air yang sangat panas (bila dahaga).
Saya ambil satu sahaja. Dalam neraka nanti, ahli neraka akan terasa lapar juga. Kita di dunia pun tak boleh tahan lapar, puasa pun mengeluh-ngeluh sampai gastrik. Apatah lagi mereka. Zaqqum adalah makanan yang sangat pahit. Bila makan saja buah Zaqqum ni, tekak akan terasa haus sangat-sangat. Macam orang yang tercekik, nak air sangat-sangat. Dikatakan sehingga ke usus hausnya. Tidak dapat tidak, mereka terpaksa telan juga air yang mendidih dalam neraka sehingga hancur lebur segala isi dalam badan. Kemudian terbentuk kembali tubuh yang hancur tadi. Over and over again berlaku. Rasa sakit setiap saat. Sakit ini berterusan berjuta-juta tahun dalam neraka! 

"Tertumpah air panas di tangan sudah merasa pedihnya, apatah lagi telan dan minum air yang tengah mendidih."
Fahami Konsep "Aku Hanya Hamba Hina"

Menerusi Surah al-Waqi'ah ini, Allah terus-terang mencabar kita yang selama ini angkuh hidup di atas dunia Dia. Sahutlah cabaran Allah kalau dah rasa hebat sangat! Senarai cabaran dari Allah:-


  • Ayat 57 - Kami telah menciptakan kamu, maka mengapa kamu tidak membenarkan ( hari berbangkit)?!
  • Ayat 58-59 - Maka terangkanlah kepadaku tentang nutfah (mani) yang kamu pancarkan. Kamukah yang menciptakannya, atau Kami kah yang menciptakannya?!
  • Ayat 63-64 - Maka terangkanlah kepadaku tentang yang kamu tanam? Kamukah yang menumbuhkannya ataukah Kami yang menumbuhkannya?!
  • Ayat 68-69 - Maka terangkanlah kepadaku tentang air yang kamu minum.Kamukah yang menurunkannya dari awan ataukah Kami yang menurunkan?!
  • Ayat 71-72 - Maka terangkanlah kepadaku tentang api yang kamu nyalakan (dari gosokan-gosokan kayu). Kamukah yang menjadikan kayu itu atau Kami-kah yang menjadikannya?!
Nah! Jelas sekali cabaran-cabaran Allah. Jika kamu hidup berseorangan di dunia, terasa cukup ada harta, ada kerja ada segalanya, tapi tidak mahu tunduk sujud pada Allah, maka sahutlah cabaran Allah ini dulu. Jika mampu kau ciptakan dan lakukan ini berseorangan menentang Allah, kau memang layak jadi Tuhan. Tapi saya pasti, hendak ciptakan oksigen pun tidak mampu, apatah lagi nak lawan Tuhan. Apatah lagi nak tolak undang-undang Allah. "Ah! Undang-undang Allah undang-undang tak relevan dengan masyarakat majmuk!" Hari ini kau berani berkata-kata, tapi cubalah berkata-kata sedemikian tatkala dicampak laju-laju ke dalam lubuk neraka yang apinya marak menjulang.

Jelas sekali kita hanya hamba yang lemah. Wajib tunduk mengalah pada Allah dan Rasulullah. Wajib buang sikap degil dan malas paksa diri taat kepada Allah. Jika kita sendiri tidak paksa diri sendiri, siapa lagi yang mampu?  

Jika kita hidup berseorangan, tapi kita malas nak masak, malas nak keluar beli makanan, tak mungkin nasi akan terhidang dengan magiknya di hadapan kita? Begitu jugalah proses berubah. Kita takkan jadi baik jika kita tak cuba untuk jadi baik. Kita takkan cinta Allah jika kita tak cuba untuk mencintai.

Dalam Surah al-Waqi'ah ini disebut dua kali pengulangan ayat yakni pada ayat 74 dan ayat 96 (ayat terakhir):

Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Maha Besar.

Ya, kalau dah tahu kita ini hanya hamba, maka hiduplah cara hamba. Taat pada Allah, taat pada Rasulullah, taat pada al-Quran dan Hadis, taat pada ibu bapa dan guru (pada bukan perkara maksiat), taat pada ulama-ulama. Banyakkan bersolat. Kenapa perlu banyak bersolat? Dalam solatlah masa yang paling banyak sekali kita sebut nama Allah. Kita kan malas, kita jarang berzikir. Jadi, dengan bersolatlah caranya.


Terapi sepi paling mujarab adalah:

Sabar dan solat. Sebab solat adalah pakej lengkap. Boleh berdialog dengan Allah melalui al-Fatihah, ada zikir-zikir ketika rukuk, i'tidal, sujud, duduk antara dua sujud, tahiyyat awal dan akhir, ketika salam. Ada taubat dan keampunan. Ada jalan keluar dari apa jua masalah.

Tips 4 : Hidup Single Ingat Mati Gaya Surah al-Waqi'ah

Saya perhatikan lagi ada beberapa tempat dalam surah ini jelas-jelas sekali berkisar tentang kematian, antaranya, firman Allah:-
  • Kami telah menentukan kematian di antara kamu dan Kami sekali-kali, tidak dapat dikalahkan. ( ayat ke-60 )
  • Maka mengapa ketika nyawa sampai di kerongkongan, padahal kamu ketika itu melihat, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu. Tetapi kamu tidak melihat, maka mengapa jika kamu tidak dikuasai (oleh Allah)? ( ayat  83-86  )
  • Kamu tidak mengembalikan nyawa itu (kepada tempatnya) jika kamu adalah orang-orang yang benar? (ayat ke-87 )
  • Adapun jika dia (orang yang mati) termasuk orang yang didekatkan (kepada Allah), maka dia memperoleh ketenteraman dan rezeki serta syurga keni'matan. ( ayat 88-89 )
Lihat, betapa surah ini begitu menggerunkan hati-hati yang menghayati. Manusia mencabar Allah dengan angkuh dan bodoh sombong, mengumpul jutaan bala tentera sekalipun untuk menghadapi Allah, ingatlah bahawasanya Allah lah yang memegang setiap nyawa dan dengan mudah sekali mencabut nyawa-nyawa musuh Allah. Allah tidak akan pernah kalah. Islam juga tidak akan kalah walaupun sampai ke akhir zaman.

Siapa yang kalah akhirnya? Kita yang degil pada Allah. Kitalah yang kalah. Kita enggan sujud pada Allah, kitalah orang-orang yang telah kalah. Kita malas bersolat, kitalah orang-orang yang benar-benar kalah. Kita adalah Losers bila kita bongkak di depan Allah.

Habib Ali al-Jufri berkata:

"Ini hakikatnya. Samada kamu ingat ataupun terlupa, kamu akan mati..kamu akan mati..Selepas kamu meninggal dan disemadikan, kamu akan dihakimi. Kamu akan bangkit berdiri untuk dihakimi oleh Yang Maha Menghakimi, Allah Azza Wajalla. Dia  (Allah) akan mengimbas kembali, mengingatkan kembali, menyoal kembali setiap hari yang kamu pernah lalui, setiap jam, tiap detik, tiap waktu. Dia akan menyoal kamu, Dia akan menghakimi kamu! Apabila kamu dah ingat semula apa yang kamu lakukan dulu, maka di sinilah (neraca) yang akan menentukan arah kamu ketika meniti di Sirat nanti. Samada ke Syurga, atau jatuh ke dalam api Neraka. Inilah yang patut kita renungkan dan perhatikan sekarang. Bila kamu dah faham tentang ini (mati dan hari kebangkitan) dan percaya ianya pasti akan berlaku, hati akan mulai tersedar kembali dan mahu patut taat kepada Allah semula. Rasa untuk mentaati Allah inilah yang kita mahukan, ia tercetus dari gerun dan takut. ( Gerun pada azab Allah, takut pada Allah )."
Kata ulama, "Dunia ini ibarat dua siang, hari ini dunia, esok akhirat."
Kehidupan sebagai seorang yang single tidak dapat tidak, mesti mengingati mati setidak-tidaknya sekali dalam 24 jam. Tidak perlu fokus pada soal hati, tapi fokuslah pada soal mati. Soal hati belum tentu jadi, tapi soal mati pasti terjadi!
Jadi, tolong. Jangan buang masa dengan terlampau fikir soal hati. Di saat ada ruang dan waktu yang panjang sebelum kamu berkahwin, gunakan sebaiknya. Amalkan mengingati mati, biarkan jadi tabiat hatta selepas kahwin dan akhir hayat.

Tips 5: Hidup Single Gaya أَصْحَابِ الْيَمِينِ (Ashaabul Yamin) Surah al-Waqi'ah.

Sebelum bernikah, pastikan hidup ketika bergelar bujang dipenuhi dengan amalan-amalan golongan Ashaabul Yamin atau golongan kanan yang mendapat rahmat Syurga Allah di akhirat kelak. Allah sudah berjanji dalam surah ini pada ayat 91 dengan janji yang baik:


فَسَلَامٌ لَّكَ مِنْ أَصْحَابِ الْيَمِينِ 
maka keselamatan bagimu kerana kamu dari golongan kanan.
dan Allah janji buruk bagi mereka yang mengikut golongan sebaliknya, berbuat murka Allah pada ayat 92-94:
 وَأَمَّا إِن كَانَ مِنَ الْمُكَذِّبِينَ الضَّالِّينَ 
Dan adapun jika dia termasuk golongan orang yang mendustakan lagi sesat, فَنُزُلٌ مِّنْ حَمِيمٍ 
maka dia mendapat hidangan air yang mendidih, وَتَصْلِيَةُ جَحِيمٍ 
dan dibakar di dalam neraka.

Yakinlah jika kamu ketika bujang ini berubah dan cuba berubah untuk menjadi seorang baik, insyaAllah akan ditempatkan dalam golongan kanan. Jangan waktu bujang ini dihabiskan dengan berfoya-foya, berjoli sana-sini, "dah tua baru nak bertaubat", "waktu yang terbaik untuk mencuba jadi seperti org bujang liar." Waktu muda inilah waktu untuk merubah diri. Bukan waktu lanjut usia. Waktu muda inilah waktu tarbiyyah diri paling berkesan. Waktu terbaik untuk jadi baik dan buat baik.

Apakah itu 'buat baik' dan 'kebaikan'? Apa pula 'kejahatan'?


Al-Nawwas bin Sam'an melaporkan, Nabi Muhammad SAW bersabda, "Kebaikan adalah peribadi yang terpuji, dosa adalah apa yang bergelut dalam hati sedangkan saudara tidak mahu orang lain mengetahuinya."

Tidak jelas lagi? Baik, Hadis ada menjelaskan:


Wabisah bin Ma'bad melaporkan, "Saya pernah datang bertemu dengan Rasulullah SAW. Kemudian beliau bertanya kepada saya, 'Saudara datang ini hendak bertanya berkaitan kebaikankah?' Saya menjawab, 'Benar'. Lantas Baginda berkata, 'Tanyalah hati saudara. Sebenarnya kebaikan itu adalah perkara yang apabila saudara melakukannya, jiwa dan hati saudara berasa tenang. Walaupun saudara bertanyakan hal itu kepada orang lain dan mereka memberikan pendapat yang berbeza dengan perkara yang saudara rasakan itu. Manakala kejahatan dan dosa itu pula adalah apabila saudara tidak tenang dan saudara berasa teragak-agak dan risau dalam hati. Walaupun saudara bertanya hal itu kepada orang lain dan mereka memberikan pendapat yang berbeza dengan apa yang saudara rasakan itu."

Jelas sekali jawapan Rasulullah SAW tercinta.

Yang buat baik balasnya Syurga. Yang biarkan diri sesat, balasnya neraka. Sepadan dengan ayat kedua terakhir dari surah ini ayat 95, firman Allah yang bermaksud:

"Sesungguhnya (yang disebutkan ini) adalah suatu keyakinan yang benar."


Penutup

Demikianlah panjangnya huraian saya. Namun, saya tidak menyesal tulis sepanjang ini tanpa siapa pun membacanya kerana diri saya telah membacanya berulang kali sebagai tambahan ilmu kepada diri sendiri. 


Akhir sekali, saya rumuskan dari keseluruhan Surah al-Waqi'ah ini walaupun baru satu surah dengan 96 ayat, ia sudahpun melebihi dari cukup untuk mereka yang mahu memikirkannya dengan serius. Sudah lebih dari cukup untuk mereka yang baru-baru hendak berubah. Dalam surah ini Allah menyebut jelas di akhirat nanti ada beberapa golongan, namun yang tidak beruntung tetap golongan kiri yang ingkar perintah Allah. Yang ingkar ini pula Allah cabar supaya cuba adakan sebagaimana Allah telah adakan di muka bumi ini, tapi ia pasti mustahil untuk disahut oleh sesiapa pun yang bernama hamba. Beruntunglah golongan yang taat, mereka mendapat nikmat di syurga yang melimpah ruah, dan sebaliknya. Aspek hidup dan mati hamba mewarnakan lagi surah ini dengan lebih menginsafkan. Kita takut mati, tapi tidak takutkan Allah. Berakar dari kemahuan dan ketaksuban pada dunia semata-mata.

Kesemua yang tersenarai dalam surah ini, sudah cukup untuk kita lebih bijak hidup sebagai orang bujang. Tidak membuang masa fikirkan benda yang tidak pasti, fikirlah barang yang pasti antaranya mati, hari kebangkitan, Syurga dan Neraka. Jodoh tidak pasti ada. Tapi jodoh kita dengan Allah, dengan Syurga dan Neraka, dengan kematian, dengan akhirat itu sangat-sangat pasti ada.

Khulasahnya, hidup single itu indah bila kita sedar; cinta pada Allah dan Rasulullah SAW itu lebih tinggi dari cinta kepada orang yang belum pasti adalah pasangan hidup kita.

Janganlah dianggap remeh apa yang saya cuba sampaikan ibrah dari Surah al-Waqi'ah ini dari sisi pandangan saya sendiri. InsyaAllah, ada manfaatnya suatu hari nanti. Sebab saya yakin firman Allah pada ayat ke-81 surah ini sendiri menyebutkan dengan jelas:

أَفَبِهَـٰذَا الْحَدِيثِ أَنتُم مُّدْهِنُون 

Maka apakah kamu menganggap remeh saja Al Qur'an ini?

Hidup berseorangan, sebelum tibanya waktu kamu hidup berdua dan berkeluarga adalah waktu terbaik untuk menguji samada diri meremehkan ayat-ayat al-Quran atau tidak. Senang sahaja, jika kita masih sibuk dengan hal kita sendiri dan terus menerus tidak melakukan persediaan untuk menghadap Ilahi apatah lagi untuk upgrade iman dan taqwa diri sendiri..maka secara tak langsung sudah meremehtemehkan nasihat-nasihat al-Quran.

Al-Quran sudah berkata-kata, tinggal kita yang menjadikan nasihat-nasihat Kalamullah itu sesuatu yang nyata.

Ruj: Al-Mahawir al-Khamsah li al-Quran Karim li Muhammad al-Ghazali.
http://selamattinggal.blogspot.com






Muhasabah Panjang



berfikir...

Assalamualaikum wbt..

Entri ni agak sopan sedikit, perkataan "aku" akan digantikan dengan "saya".
 
Saat saya taip entri ini, jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Hening sungguh malam ni hatta bunyi yang perlahan pun boleh didengar jelas oleh telinga ni. Lalu saya putarkan Surah Qaf sebagai halwa telinga. Pening juga kepala asyik layan lagu jiwang, sekali sekala patut juga dengar alunan ayat-ayat suci Al-Quran.

Ketika saya menyiapkan kajian disertasi saya, saya menemukan di dalam kitab Muhammad al-Ghazali yang mengatakan bahawa pada pandangannya Allah menciptakan manusia adalah untuk hidup kekal abadi. Saya berfikir kenapa pula kekal abadi? Kata Syeikh, kehidupan kekal abadi dibatasi dengan kematian. Kematian yang menjadi pemisah antara dua kehidupan. Walhal kehidupan masih lagi asasnya adalah kehidupan kekal abadi. Apakah dua kehidupan itu?
Kehidupan pertama untuk menanam dan kehidupan kedua adalah untuk menuai.
Dan saya memerhatikan di dalam al-Quran ada beberapa golongan yang dibangkitkan dari kematian dengan beberapa reaksi yang berbeza-beza. Mari kita tinjau di mana golongan diri kita sendiri.

Muhasabah Tentang Hari Kebangkitan
  • Golongan Yang Tidak Percaya Akan Dihidupkan Kembali 
Firman Allah dalam Surah Ya Seen [83]:51-53 :-
51.    Dan sudah tentu akan ditiupkan sangkakala (menghidupkan orang-orang yang telah mati; apabila berlaku yang demikian) maka semuanya segera bangkit keluar dari kubur masing-masing (untuk) mengadap Tuhannya.      
52.    (Pada ketika itu) orang-orang yang tidak percayakan hidup semula berkata: Aduhai celakanya kami! Siapakah yang membangkitkan kami dari kubur tempat tidur kami?,(Lalu dikatakan kepada mereka): Inilah dia yang telah dijanjikan oleh Allah Yang Maha Pemurah dan benarlah berita yang disampaikan oleh Rasul-rasul.    
Saya berpendapat orang-orang yang tak bersedia dengan tanaman yang baik dan subur di dunia juga merasakan sedemikian rupa. Merasa diri mereka celaka. Apatah lagi kafir dan musyrik yang langsung tidak mempercayai hari kebangkitan.
  • Orang Yang Memperbaiki Diri Dan Sentiasa Bersiap Sedia Menemui Allah
 Firman Allah dalam Surah al-Shaffaat [37]: 58-60 :-

58.    (Kemudian dia berkata kepada rakan-rakanya yang sedang menikmati kesenangan di Syurga bersama): Bukankah kita (setelah mendapat nikmat-nikmat ini) tidak akan mati lagi;
   
59.    Selain dari kematian kita yang dahulu dan kita juga tidak akan terkena seksa?
   
60.    Sesungguhnya (nikmat-nikmat kesenangan Syurga) yang demikian, ialah sebenar-benar pendapatan dan kemenangan yang besar.
Nah, natijahnya terbukti nikmat nilainya bagi mereka yang sentiasa memperbaiki diri dan menyuburkan tanaman2 mereka di dunia. Hasil tuaian yang berlimpah ruah. Alhamdulillah. Saya perhatikan Allah telah beri solusi jelas pada ayat ke 61 dari surah yang sama:
61.    Untuk memperoleh (kejayaan) yang seperti inilah hendaknya orang-orang yang beramal melakukan amal usahanya dengan bersungguh-sungguh (di dunia).
Allah sendiri dah bagi tips. Tak guna lagi kalau saya bagi 150 juta tips pun. Cukup dengan satu tips Allah ni.

Selepas memerhatikan dua golongan di atas, saya pun masih tidak pasti di mana mahu diri ini diletakkan. Di dalam golongan pertamakah? Atau golongan kedua? Untuk berada di golongan pertama memang cukup layak dengan maksiatnya yang berterusan hampir saban hari. Wal'iyazubillah. Tetapi untuk berada di golongan kedua, ya Allah di manakah tanaman2 saya? Anak benih pun tak tahu lagi di mana apatah lagi anak pokok.

Muhasabah Sikap Suka Bertangguh

Saya analisis lebih lanjut kepada satu hal yang jika diperhatikan sekali imbas, kita katakan bukan kita dalam golongan yang disebutkan dalam ayat al-Quran yang ini:-

Firman Allah dlm Surah al-Qiyama [75]:5-6
5. (Kebenaran itu bukan tidak ada buktinya), bahkan manusia (yang ingkar) sentiasa suka hendak meneruskan perbuatan kufur dan maksiat (di sepanjang hayatnya, sehingga dia tidak mengakui adanya hari kiamat).    
6. Dia bertanya (secara mengejek): Bilakah datangnya hari kiamat itu?
Ayat-ayat ini ditujukan untuk orang kafir, tetapi sedarkah kita pun bersifat seakan-akan perangai orang kafir juga. Kita mungkin pernah kata secara bergurau, "Lambat lagi nak kiamatnya. Mungkin beratus-ratus tahun lagi..", atau kita berazam, "Esoklah aku jadi baik, hari ni aku wat dosa puas-puas dulu." Ini pun saya rasa adalah persis kepada orang-orang yang mengejek, "Bilakah datangnya hari kiamat itu?".  Bertangguh dalam berhenti melakukan maksiat. Saya tidak katakan ini pada anda semua, tapi saya katakan ini pada diri saya sendiri. Bertangguh-tangguh, tunggu dulu..tunggu dulu.. Sampai bila?

Muhasabah Pengulangan Ayat Allah Mengenai Hari Kebangkitan
Jika kita adalah orang-orang yang memerhati dan berfikir ketika membaca al-Quran, pasti kita akan perasan hampir dalam setiap muka surat dalam al-Quran menyinggung hal-hal berkaitan hari kebangkitan, hari pembalasan, hari kiamat dan hari perhitungan. Malah jika kita perhati betul-betul, Surah al-Fatihah sahaja sudah cukup menggerunkan. "Maliki Yaumiddeen" ( Allah sebagai Mulk atau Raja Hari Pembalasan ). Tapi kita tidak gerun, malah kita tidak mengerti. Lebih teruk lagi, kita baca al-Fatihah sambil lewa tanpa memahami apa pun ketika dalam solat. Kita hanya biasa tahu "Ihdinassiraatol Mustaqim" ( tunjukiku jalan yang lurus ). Dan kita hanya reti tuturkan "Ameeeeennn" panjang-panjang dan kuat-kuat. Itupun masih tersalah harakat bacaan.

Di dalam kitab Taurat, jika kita pernah belek tidak akan kita jumpai ayat-ayat yang menyebut tentang hari pembalasan. Taurat yang telah diselewengkan oleh Yahudi yang menganggap tidak wujud sama sekali hari pembalasan, yang wujud hanyalah setakat dunia ini semata-mata. Habis di sini, maka habis selama-lamanya. Inilah yang dikatakan pemikiran sekular. Sekular sebenarnya adalah tidak mempercayai hari perhitungan. Dan jika anda juga ragu-ragu, anda juga berfikiran sekular.

Dan jika kita selusuri dengan lebih dalam lagi, ramai antara kita berfikiran sekular. Ramai yang tidak mengerti akan pengertian masa akan datang. Mereka tenggelam dengan cita-cita dan harapan masa depan. Apabila kita sebut masa depan, ramai yang maksudkan adalah hari depannya jadi apa dan hanya sekitar hari tua. Habis di situ sahaja pengertian masa depan. Itulah yang tema belog selamat tinggal ini katakan, Kita selalu fikir masa depan, tapi kita lupa akan 'hari esok'. "..dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa sahaja yg telah dilakukan utk hari esok (akhirat).." - [al-Hasyr 59:18-19].

Bila kita sebut sahaja masa depan, sama-sama fikir tentang hari esok di akhirat. Cita-cita tertinggi di dunia dan akhirat. Masa depan, hari esok. Hari esok, hari akhirat. Sifir yang mudah.


Muhasabah Penutup


Suka saya memetik dari Surah al-Ankabuut [26] ayat 64:


Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan bermain-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, seandainya mereka mengetahui.

 http://selamattinggal.blogspot.com