- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Sunday, April 26, 2015

KULIAH 

Ust Esa Deraman

 

1
2
3


4

DIMANA KAU MENUNGGU


 kuliah Jumaat



 

Saturday, April 25, 2015

Saturday, April 18, 2015

KULIAH Ustaz Ahmad Jailani 

 

1MDB

PENDAKWAH CERITA DONGENG

PENGAMPUNAN

SUNNAH DAN BID'AH

BERPEGANG KPD AL QURAN DAN SUNNAH

JAWAB KEBODOHAN DATO NOOR FARIDAH ARIFFIN

TAHIYATUL MASJID

KEMATIAN YG HEBAT

WAHABI

SELAWAT

BUKAN DARI SYARIAT

MAQASID DAN GOOD GOVERNANCE

TATACARA SOLAT RASULULLAH

SALAM 

HUDUD

 

Hukum Solat Fardu Berimamkan Solat Sunat


ISU:

Saya ingin bertanya apakah hukum bagi orang yang solat fardhu berimamkan solat sunat. Contohnya,salah seorang rakan saya telah lambat untuk solat berjemaah dan kebetulan hanya saya seorang yang sedang solat di situ. Tetapi saya sedang solat sunat qabliyah, lalu dia menepuk bahu saya dan berimamkan saya. 1. Adakah solat dia sah? 2. Apakah yang perlu saya buat ketika dia menepuk bahu saya untuk berimamkan saya? 
 
PENJELASAN:

Menurut Imam al-Syafi'i, sah seseorang makmum yang mendirikan solat fardhu berimamkan imam yang solat sunat. Berdasarkan hadith yang direkodkan oleh Imam al-Bukhari dan Muslim, "Pernah suatu hari Muaz bersembahyang Isyak bersama-sama dengan Nabi Muhammad saw. Kemudian selepas selesai, Muaz kembali ke rumahnya dan dia menjadi imam kepada ahli keluarganya." Imam al-Syafi'i menjelaskan, solat yang didirikan oleh Muaz pada kali kedua itu adalah solat sunat, manakala solat ahli keluarganya yang menjadi makmum itu adalah solat fardhu Isyak. Ini menjadi dalil bahawa dibenarkan orang yang bersolat fardhu berimamkan imam solat sunat. 
 
Namun, adalah lebih baik dielakkan bagi menghindar daripada perbezaan pendapat kerana ulama yang lain berpendapat tidak sah makmum solat fardhu berimamkan imam solat sunat (al-Syarbini al-Khatib, Mughni al-Muhtaj, jil. 1, hlm. 503).

Jika seseorang yang solat sunat, kemudian ada orang menepuk bahunya untuk menjadikan dia imam, dia hanya perlu teruskan solatnya dan tidak disyaratkan dia berniat menjadi imam (al-Syarbini al-Khatib, Mughni al-Muhtaj, jil. 1, hlm. 503).

Wallahu a'lam
 http://www.e-fatwa.gov.my/blog/hukum-solat-fardu-berimamkan-solat-sunat






Kajian Terhadap Cukai Barangan Dan Perkhidmatan (GST)

 Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-106 yang bersidang pada 21 - 22 Oktober 2014 telah membincangkan Kajian Terhadap Cukai Barangan Dan Perkhidmatan (GST). Muzakarah telah membuat keputusan seperti berikut:


1. Setelah mendengar pembentangan dan meneliti laporan penyelidikan yang telah disediakan oleh Kumpulan Penyelidik daripada Universiti Teknologi Malaysia (UTM) dan meneliti fakta-fakta, hujah-hujah dan pandangan yang dikemukakan, Muzakarah bersetuju menerima dan memperakukan hasil penyelidikan yang telah dikemukakan.
 
2. Berdasarkan hasil penyelidikan tersebut, Muzakarah mendapati bahawa:
 
i. Sumber pendapatan negara yang dikutip daripada rakyat dibahagikan kepada dua iaitu zakat dan cukai. Isu cukai adalah isu siyasah syar'iyah yang bergantung kepada maslahah yang berbeza-beza antara sesebuah negara dengan negara yang lain dan maslahah pada sesuatu zaman berbanding zaman yang lain.
 
ii. Cukai yang tidak berasaskan maslahah yang dibenarkan oleh Syarak adalah diharamkan. Oleh itu, jika Kerajaan sesebuah pemerintahan mengutip cukai bagi memenuhi maslahah daruriyat dan hajiyat rakyat, seperti untuk memenuhi tanggungjawab sosial dan kepentingan rakyat serta untuk keperluan jihad fi sabilillah, maka ia adalah dibenarkan.
 
iii. Sebahagian ulama iaitu Ibn Hazm, Ibn Taimiyah, Ibn al-Musili al-Syafi'i, al-Syatibi, Ibn Khaldun, ulama semasa Mahmud Syaltut dan Ahmad al-Raysuni membenarkan Kerajaan untuk mengenakan cukai kepada rakyat sekadar untuk memenuhi maslahat umum pentadbiran negara.
 
iv. Majoriti para ulama berpandangan Kerajaan haram mengutip cukai daripada rakyat. Namun jika terdapat keperluan yang mendesak, maka Kerajaan dibenarkan mengenakan cukai bagi memenuhi maslahah umum rakyat berdasarkan Qaedah Fiqhiyyah:

الشريعة وضعت لمصالح العباد ودرء المفاسد عنهم

"Syariat itu dibina atas dasar memenuhi maslahah manusia dan menjauhkan mafsadah daripada mereka".
 
3. Berdasarkan dapatan kajian yang dikemukakan, Muzakarah berpandangan bahawa apabila Kerajaan mengutip cukai daripada rakyat, wujud kemudharatan khusus iaitu harta milik rakyat akan berkurangan. Namun, jika cukai tidak dikutip, banyak maslahah umum tidak dapat dilaksanakan oleh Kerajaan. Oleh itu, berdasarkan Qaedah Fiqhiyyah يُتَحَمَّلُ الضَّرَرُ الْخَاصُّ؛ لِأَجْلِ دَفْعِ ضَرَرِ الْعَامِّ (Ditanggung kemudaratan khusus untuk mengelakkan berlakunya kemudaratan umum), Kerajaan dibenarkan untuk mengutip cukai demi untuk memenuhi maslahah umum.
 
4. Sehubungan itu, Muzakarah bersetuju memutuskan bahawa Islam mengharuskan pemerintah atau Ulil Amri untuk mengutip cukai seperti Cukai Barangan Dan Perkhidmatan (GST) yang akan dilaksanakan oleh Kerajaan Malaysia selagimana terdapat keperluan dan maslahah untuk negara dan rakyat, dan pelaksanaannya hendaklah berpandukan parameter syarak seperti berikut:
 
i. Kerajaan Komited Melaksanakan Syariat Islam;
ii. Kerajaan Memerlukan Sumber Kewangan;
iii. Cukai Yang Dikutip Hanya Untuk Memenuhi Maslahah Dharuriyat dan Hajiyat;
iv. Bebanan Cukai Dikutip Secara Adil;
v. Cukai Dibelanjakan Untuk Maslahah Ummah Bukan Untuk Maksiat;
vi. Agihan Cukai Hendaklah Bertepatan Dengan Ijtihad Ulama Semasa dan Setempat

http://www.e-fatwa.gov.my/fatwa-kebangsaan/kajian-terhadap-cukai-barangan-dan-perkhidmatan-gst 

Friday, April 17, 2015

RASUAH: ADAKAH KITA MAHU HIDUP SENANG DI DUNIA SAHAJA?


JAUHILAH RASUAH YANG SANGAT DIKEJI OLEH ALLAH
1.    Rasuah (dalam bahasa Arab disebut risywah) adalah pemberian sesuatu dengan tujuan membatalkan sesuatu yang haq atau untuk membenarkan suatu yang batil. Kesimpulannya rasuah ialah apa saja pemberian kepada seseorang untuk mendapatkan sesuatu yang bukan haknya atau untuk mengelakkan suatu kerugian yang sepatutnya terjadi kepadanya. 



2.   Rasuah tidak hanya melibatkan wang tunai. Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) mendifinasikan rasuah sebagai: “Penerimaan atau pemberian suapan sebagai upah atau dorongan untuk seseorang individu kerana melakukan atau tidak melakukan sesuatu perbuatan yang berkaitan dengan tugas rasmi. Suapan terdiri daripada wang, hadiah, bonus, undi, perkhidmatan, jawatan upah, diskaun”. Sebagai contoh, seorang kontraktor telah menghadiahkan seutas jam tangan kepada seorang pegawai kerajaan kerana telah meluluskan projek kepada syarikat milik kontraktor berkenaan.



3.    Hukum memberi atau menerima rasuah adalah haram.  Ia merupakan dosa besar kerana pelakunya dilaknat oleh Allah SWT dan Rasulullah SAW. Pemberi dan penerima rasuah akan mendapat kemurkaan Allah dan dijauhkan dari rahmat Allah  kerana mereka telah melakukan suatu perbuatan yang batil dan mengambil sesuatu yang bukan hak mereka. Dalam Surah Al-Maidah[Hidangan](5:42) Allah SWT berfirman yang berbunyi:



“Mereka sangat suka mendengar berita-berita dusta, sangat suka memakan segala yang haram (rasuah dan sebagainya). Oleh itu kalau mereka datang kepadamu, maka hukumlah di antara mereka (dengan apa yang telah diterangkan oleh Allah), atau berpalinglah dari mereka; dan kalau engkau berpaling dari mereka maka mereka tidak akan dapat membahayakanmu sedikitpun; dan jika engkau menghukum maka hukumlah di antara mereka dengan adil; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil.”



4.      Dalam Surah AlBaqarah [Lembu Betina](2:188) pula Allah berfirman berbunyi:

“Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah, dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim-hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian dari harta manusia dengan (berbuat) dosa, padahal kamu mengetahui (salahnya).”



5.     Hayatilah terjemahan sabda-sabda Rasulullah berkaitan dengan rasuah seperti di bawah:



5.1.   “Pemberi rasuah dan penerima rasuah akan masuk ke dalam api neraka”. (Hadis Riwayat at-Tabrani).  



5.2.   “Barang siapa yang mengambil harta orang lain secara haram, Allah kata wajib masuk neraka dan  haram baginya masuk syurga, walaupun harta yang haram itu sebesar dan seberat ranting kayu”.



5.3.   “Allah tidak menerima amalan solat yang manusia lakukan yang di dalam perutnya ada makanan haram.” Makanan haram tidak bermaksud makan babi, biawak, ular, anjing dan sebagainya sahaja tetapi makanan yang dibeli dari sumber kewangan yang haram.

 

6.      Kenapa makanan yang halal itu sangat penting dijaga bagi orang beriman, malah diutamakan dahulu berbanding ibadah?. Jawabnya ialah kerana makan makanan haram akan menyebabkan Allah tidak terima ibadah seseorang walaupun satu rakaat solat. Kepentingan makan makanan yang halal diutamakan selepas kita beriman sebab ia akan menentukan amalan kita diterima atau tidak oleh Allah. Walaupun kita tidak pernah sembahyang tahajjud, tidak berzikir, tidak banyak solat sunat (hanya jaga yang wajib sahaja), insyaAllah kita selamat di akhirat nanti jika jaga makanan yang halal. 



7.      Orang yang buat amalan dengan makanan yang haram umpama buat rumah atas ombak. Solat tidak dapat pahala, tidak diterima sebab makan haram. Haji, zakat, puasa dan semua amalan tidak dapat pahala selagi makan bersumberkan wang haram. Rosaklah segala amalan kita. Harta yang dimiliki bersumberkan rasuah tidak akan diberkati Allah. Contoh tiadanya keberkatan ialah orang yang terima rasuah tidak pernah ada keinginan untuk berhenti melakukan rasuah. Hendak dan hendak tambah lagi harta yang telah pun mencukupi.



8.     Abdullah bin Mubarak, seorang ketua ulama hadis yang menghafal ratusan ribu hadis Rasulullah bercerita bahawa dia pernah bermimpi berada di depan Hijir Ismail dekat Kaabah semasa musim haji. Ada dua orang lelaki berpakaian putih sedang bercakap-cakap. Seorang bertanya kepada seorang yang lain, “Berapa ramai yang buat haji tahun ni?”. Yang seorang lagi menjawab “12,000 orang”. Dia bertanya seterusnya,“Berapa ramai yang Allah terima haji mereka?”. Lalu dijawab, “Tak lebih 10 orang”. Sebab apa? Sebab kebanyakannya makan makanan yang haram sumbernya.



9.     Jadi apa yang patut kita buat:



9.1.   Sebagai seorang Islam yang mengaku beriman kepada Allah kita perlu sentiasa ingat bahawa perbuatan rasuah  mesti dielakkan bukan kerana takut ditangkap oleh pegawai SPRM dan kita akan masuk penjara ataupun dibuang kerja. Pegawai penguatkuasa SPRM tidaklah ramai sangat dan orang yang rasuah mungkin terlepas. Yang lebih penting dari itu ialah dosa rasuah disisi Allah.  Seperti dijelaskan di atas segala amalan kita tidak diterima oleh Allah kerana kita makan makanan yang haram. Sia-sialah amalan kita puluhan tahun lamanya semasa hidup kerana tatkala berada di mahkamah Allah nanti kita mendapati kita sebenarnya seorang yang bankrap.  Dengan modal apakah lagi kita mahu menghuni syurga Allah. 



9.2.   Beringatlah bahawa hidup kita ini tidak akan sampai ratusan tahun. Jika sampai ratusan tahun pun tidak ada guna sama sekali kerana kita kena menjalani hidup yang tidak berkualiti.  Mungkin sudah berak dan kencing atas tilam.  Kita sudah tidak disukai lagi oleh anak-anak dan cucu-cucu.  Menyusahkan mereka sahaja. Sebaik mati semua harta rasuah yang dicari menjadi milik suami, isteri ataupun anak-anak.  Jadi apa yang tinggal kepada kita untuk dibawa pergi berjumpa dengan Allah. Gunakanlah akal fikiran yang Allah berikan kepada kita untuk membuat pertimbangan yang saksama untuk masa hadapan kita yang hakiki, iaitu kehidupan di negeri akhirat. Kehidupan di akhirat ialah selama-lamanya(infiniti). Setelah kita mati yang kenyang dan hidup mewah ialah suami/isteri atau anak-anak kita yang ditinggalkan di dunia sedangkan yang menanggung azab dan seksa sakratul maut, kubur, padang mahsyar dan neraka ialah kita yang berdosa.



9.3.   Misi utama Rasulullah diutuskan oleh Allah ke dunia ialah untuk membimbing manusia supaya berpeluang masuk syurga. Rasulullah tidak ajar kita untuk menghimpun harta kekayaan, membina mahligai indah dan hidup dengan keseronokan dan berpoya-poya tetapi untuk mempersiapkan diri menghadapi sakratul maut yang akan datang kepada kita pada bila-bila masa.  Lebih penting lagi ialah untuk  persediaan bagi  kehidupan di negeri akhirat. Walaupun Islam tidak pernah melarang umatnya mencari kesenangan duniawi tetapi jangan lupa bekalan kita di akhirat kerana akhirat itu kekal abadi untuk selama-selamanya sedangkan dunia ini untuk dihuni buat sementara waktu sahaja.
9.4.  Jadikanlah kehidupan sebahagian orang yang rasuah dipenghujung usia mereka sebagai pengajaran dan iktibar untuk kita.  Kita biasa dengar ada yang menderita angin ahmar, masalah sendi yang serius, lemah jantung, kencing manis yang serius dan seumpamanya.  Balasan Allah itu kadang-kadang ia datang semasa kita hidup di dunia lagi. 



9.5.   Kita sepatutnya berasa malu kepada isteri atau anak-anak kita kerana memelihara, membesarkan dan memberi kesenangan/kemewahan kepada mereka dengan wang rasuah.  Apakah kita tidak ada harga diri?.  Rasanya haiwan yang turut membesarkan anak-anak mereka lebih mulia dari orang yang rasuah.



9.6.   Mungkin ada yang berfikir, sebelum mati kita bertaubat nasuhalah kepada Allah.  Bukankah Allah maha pegampun.  Adakah Allah akan terima taubat kita sedangkan harta rasuah masih ada malah mungkin bertimbun dalam simpanan kita?.



















Barangsiapa menjaga kehormatan orang lain, pasti kehormatan dirinya akan terjaga. ~ Mutiara Kata Saidina Umar Al-Khattab


Wednesday, April 15, 2015

Apa Untuk Mangsa Curi, Pecah Amanah,

Cukai Zalim & Pemangsa ?
Oleh
Dr. Zaharuddin Abd Rahman
tax
Cuba baca beberapa keadaan di bawah:-

  • Mencuri duit dan terlepas dari hukuman.
  • Menipu dan tidak membayar hutang walau mampu.
  • Menipu dan tidak menyerahkan barang yang dijual setelah mendapat bayaran.
  • Mengenakan rasuah untuk memperolehi sesuatu tanpa hak.
  • Culas dalam kerja dan mengambil gaji tanpa kurang.
  • Menipu dalam timbangan barang jualan.
  • Mengambil barangan orang lain tanpa izin walau dipulangkan semula.
  • Mengutip cukai yang dinamakan untuk rakyat tetapi disalahguna untuk kepentingan beberapa kerat individu berkuasa.

Ini semua perbuatan menzalimi orang lain sama ada dilakukan terhadap individu atau kumpulan. Atau dilakukan oleh kumpulan atau individu perseorangan.


Ketika di dunia kelihatan mangsa mengalami kerugian manakala penipu dan penjahat beroleh keuntungan. Namun hakikatnya, Allah swt tidak alpa dari kezaliman ini, semuanya bakal mendapat habuan masing-masing. Mangsa bakal beroleh ganti yang lebih baik, manakala pemangsa beroleh balasan setimpal.


Mangsa bakal diberikan beberapa peruntukan gantirugi sebagai pilihan ganjaran. Pelaku zalim (pemangsa) pula bakal menanti beberapa jenis hukuman sama ada di dunia atau akhirat. Peraturan tersebut bukan sahaja terpakai kepada manusia malah juga haiwan dan golongan jin, selagi mereka bernyawa. Nabi salla allahu ‘alaihi wasallam bersabda :


لتؤدون الحقوق إلى أهلها يوم القيامة حتى يقاد للشاة الجلحاء من الشاة القرناء


Ertinya : Pasti kan dikembalikan hak-hak kepada pemiliknya di hari Kiamat sehinggakan kambing yang tidak bertanduk akan diberi peluang membalas kesakitan yang dilakukan oleh kambing yang bertanduk. (Hadis riwayat Muslim)


Tiada satu pun kezaliman yang dilakukan sama ada tersembunyi atau terzahir kecuali diketahui oleh Allah swt. Pelaku zalim yang licik setara manapun akan dikenalpasti dan dibalas oleh Allah swt.

BAGAIMANA CARA PEMBALASANNYA ?


Allah swt memperuntukkan kepada mangsa kezaliman boleh memohon pembalasan segera sewaktu di dunia lagi, sebagaimana baginda nabi pernah bersabda kepada Muazd r.a dengan katanya:-

واتق دعوة المظلوم فإنه ليس بينها وبين الله حجاب

Ertinya : Takutilah doa mangsa kezaliman, kerana tiada di antara mereka dan Allah swt itu sebarang hijab (penghalang).


Atas sebab itu, jika mangsa berdoa agar ditimpakan musibah kepada pelaku zalim (pemangsa) di dunia ini lalu Allah swt memaqbulkan doa tersebut di dunia ini lagi, tatkala itu pelaku zalim tidak akan dikenakan hukuman atas kesalahan yang telah dikenakan kepadanya terhadap mangsa. Ini kerana itu dikira hak mangsa telah dipenuhi sewaktu dunia lagi. Ia sama dengan konsep hudud dan qisas yang mana apabila telah dilaksanakan ke atas pesalah, maka pesalah tiada lagi akan menanggungnya di akhirat.


Manakala bagi mereka yang bersabar di dunia serta tidak berdoa atau doa mereka tidak dimaqbulkan awal sewaktu di dunia. Maka pembalasan yang menanti pelaku dosa adalah seperti didialogkan oleh Nabi salla allahu ‘alaihi wasallam dalam hadis berikut:-


المفلس من يأتي يوم القيامة بحسنات مثل الجبال ، فيأتي وقد ضرب هذا ، وشتم هذا، وأخذ مال هذا، وسفك دم هذا، فيأخذ هذا من حسناته ، وهذا من حسناته، فإن بقي من حسناته شيء، وإلا أخذ من سيئاتهم فطُرحت عليه ، ثم طرح في النار


Ertinya : Muflis di hari kiamat adalah mereka yang datang ke hari qiamat hatta dengan pahala kebaikan setinggi gunung, namun dia telah memukul mangsa, mencerca orang, memakan harta orang lain (tanpa hak), menumpahkan darah orang itu nescaya akan DITEBUSI melalui amalan kebaikannya, hingga habis sebelum mampu menebus keseluruhannya, lalu akan DIAMBIL DOSA mangsanya LALU DILEMPAR kepadanya, hingga akhirnya dia tercampak ke Neraka." (Hadis sohih Muslim)


Hatta baginda Nabi saw yang terpelihara itu juga bimbang akan dirinya disebabkan peruntukan di akhirat ini sehingga baginda berkata kepada para sahabat apabila memintanya membuat sekatan harga jualan bagi peniaga, baginda menjawab: 


وإني لأرجو أن ألقى الله وليس أحد منكم يطالبني بمظلمة في دم أو مال


Ertinya : ..Sesungguhnya aku berharap untuk bertemu Allah dan tiada sesiapa yang menuntut dariku kerana dizalimi dari sudut harta dan jua jiwa” (Riwayat Abu Daud; hadis Sohih)


Juga dapat diperhatikan bagaimana pantasnya baginda nabi salla allahu ‘alaihi wasallam apabila pernah terlanjur menyakiti tubuh sahabatnya, baginda terus memberi peluang dibalas oleh sahabatnya bernama Sawad bin Ghaziyyah r.a. 


استوِ يا سوادُ فقال يا رسولَ اللهِ أوجَعْتَني وقد بعثك اللهُ بالحقِّ والعدلِ فأقِدْني قال فكشف رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليهِ وسلَّمَ عن بطنِه وقال استقِدْ

Ertinya : Nabi berkata sewaktu memeriksa barisan tentera Badr “Luruskan barisan wahai Sawad( sambil baginda menolak perut Sawad dengan busur panahnya)”, lalu berkata Sawad : Ya Rasulullah saw, engkau telah menyakitiku, sesungguhnya telah engkau dibutuskan Allah dengan kebenaran dan keadilan, maka berikan aku menolak mu (sebagaimana Nabi mencucuk perutnya tadi), lalu dengan segra baginda mengangkat bajunya (kerana Sawad tidak berbaju sewaktu ditolak tadi justeru, ingin dipastikan keadilan) sehingga ternampak perut baginda yang mulia, lalu nabi bersabda : sekarang tolaklah (cucuklah).. (Tarikh At-Tabari, jilid 2, hlmn 32)


Dari kisah tersebut, jelas bahawa Rasulullah salla allahu ‘alaihi wasallam menunjukkan cara terbaik menebus kesalahan di dunia bagi mengelakkan masalah yang lebih besar di akhirat.


PERLU MINTA HALAL SEGERA


Bagi mereka yang telah menzalimi mangsa, antara kaedah bagi mengelak dikenakan hukuman adalah segera memohon halal dari mangsa. Bermakna, jika ada mengambil harta mangsa tanpa hak, segeralah mohon dihalalkan sekiranya tidak mampu dipulangkan. Jika ada memfitnah, umpat, cerca mangsa, segera memohon maaf secara verbal atau membayar wang ganti rugi bagi memudahkan mangsa lapang hati memgampunkan pemangsa. Menurut para ulama, kaedah ini ternyata dari hadis nabi salla allahu ‘alaihi yang baginda bersabda :


من كانت عنده مَظلمةٌ لأخيه فليتحلَّلْه منها ، فإنَّه ليس ثَمَّ دينارٌ ولا درهمٌ ، من قبلِ أن يُؤخَذَ لأخيه من حسناتِه ، فإن لم يكُنْ له حسناتٌ أخذ من سيِّئاتِ أخيه فطُرِحت عليه


Ertinya : Barangsiapa yang ada melakukan kezaliman kepada saudaranya hendaklah segera minta halal (atas hak yang dicerobohi itu), sesungguhnya sebelum sampai sampai hari yang tiada dinar atau dirham lagi, lalu akan diambil dari pelaku zalim itu akan kebaikannya (diberikan kepada mangsa), dan sekiranya pelaku zalim tidak punyai pahala kebaikan yang cukup, lalu akan diambil dosa mangsa lalu akibatnya dilontar dia ke dalam neraka. (Hadis sohih riwayat Al-Bukhari) 


Para alim ulama menjelaskan kaitan baginda menyebut ‘di hari yang tiada lagi dinar dan dirham’ merujuk kepada keharusan menebus kesalahan dengan bayaran bagi merayu keampunan dari mangsa. Ia juga merupakan satu bentuk dari konsep diat dalam tatacara hukuman qisas.


APA PILIHAN BAGI MANGSA?


Bagi mangsa, jika hatinya terbuka untuk menghalalkan setelah dipohon oleh pemangsa, maka kedua-duanya beroleh kebaikan. Namun, jika pemangsa tidak memohon maaf, apakah yang boleh dilakukan oleh mangsa?


Terdapat beberapa cara menghadapi cabaran pemangsa yang zalim ini, antara asasnya adalah menyakini janji Allah swt bahawa mangsa akan beroleh pahala dari amalan pemangsanya di akhirat atau memberikan dosanya kepada pemangsa sebagaimana disebut sebelum ini. Jika pemangsa adalah seorang yang bukan Islam dan tiada berpahala di akhirat, maka beban dosa mangsa akan diberikan kepada pemangsa untuk menambah azabnya lagi. Selain itu, mangsa juga punyai pilihan lain seperti disebut dalam hadis ini. 


مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَغْرِسُ غَرْسًا إِلَّا كَانَ مَا أُكِلَ مِنْهُ لَهُ صَدَقَةً ، وَمَا سُرِقَ مِنْهُ لَهُ صَدَقَةٌ ، وَمَا أَكَلَ السَّبُعُ مِنْهُ فَهُوَ لَهُ صَدَقَةٌ ، وَمَا أَكَلَتِ الطَّيْرُ فَهُوَ لَهُ صَدَقَةٌ ، وَلَا يَرْزَؤُهُ (ينقصه) أَحَدٌ إِلَّا كَانَ لَهُ صَدَقَةٌ


Ertinya : Tiada seorang muslim pun yang menanam sesuatu tanaman kecuali apa-apa yang dimakan darinya baginya pahala sedeqah, tiada apa yang dicuri darinya dan bagi pemilik itu pahala sedeqahdan tiada pla dimakan oleh binatang buas, lalu ia turut menjadi sedeqah, dan tidak dimakan oleh burung maka baginya pahala sedeqah dan tidak dikurangkan hasilnya itu oleh sesuatu kecuali baginya pahala sedeqah. (Hadis sahih Muslim)

Hasil dari itu, bagi mangsa kezaliman, mereka boleh memilih sama ada:-

  1. Bertindak mengikut lunas perundangan bagi kes individu zalim atau melalui perubahan melalui proses pilihanraya bagi kes sekumpulan pemimpin zalim. 
  2. Berdoa agar balasan setimpal ditimpakan ke atas pemangsanya di dunia lagi. Jika dimaqbulkan, tiada sebarang kebaikan tambahan akhirat diperolehi kecuali beroleh kepuasan di dunia.
  3. Bersabar dan mendiamkan diri dan menunggu untuk menuntut di akhirat dalam bentuk mengambil pahala pelaku zalim atau menyerahkan dosa sekadar berat kezaliman yang kena atasnya kepada pelaku zalim. Maka akan beroleh pahala sabar.
  4. Bersabar dan menghalalkan & meniatkannya sebagai sedeqah untuk setiap harta yang dirampas, curi dan hak (dari jenis yang boleh dihalalkan seperti umpatan, tohmahan, cacian dan lainnya) yang dicerobohi. Jika itu dilakukan, mangsa bakal beroleh pahala atas kesabaran dan pahala sedeqah (bagi jenis tertentu seperti harta yang dicerobohi) yang berpotensi digandakan kebaikan kepada sepuluh kali berdasarkan hadis sahih al-Bukhari bagi setiap amalan kebaikan. Malah sebahagian riwayat enyebut boleh digandakan sehingga tujuh ratus kali ganda.

Pun begitu, jika ingin mengambil pendekatan keempat, pastikan benar-benar telah dapat merawat ketidakikhlasan dan tidak merasa sebarang kerugian atas apa yang dihalal dan disedeqahkan kerana keyakinan ianaya sebagai simpanan di akhirat dan pasti diganjari. Jika tidak, kemungkinan sedeqah itu tidak dikira pula. Ia berdasarkan firman Allah swt: 


وَمَا مَنَعَهُمْ أَنْ تُقْبَلَ مِنْهُمْ نَفَقَاتُهُمْ إِلَّا أَنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللَّهِ وَبِرَسُولِهِوَلَا يَأْتُونَ الصَّلَاةَ إِلَّا وَهُمْ كُسَالَى وَلَا يُنْفِقُونَ إِلَّا وَهُمْ كَارِهُونَ


Ertinya : Dan tidak ada yang menghalangi mereka untuk diterima dari mereka nafkah-nafkahnya melainkan karena mereka kafir kepada Allah dan Rasul-Nya dan mereka tidak mengerjakan sembahyang, melainkan dengan malas dan tidak (pula) menafkahkan (harta) mereka, melainkan dengan rasa enggan. (Taubat :54)

Dan juga firmanNya :


وَمِنَ الأَعْرَابِ مَن يَتَّخِذُ مَا يُنفِقُ مَغْرَمًا وَيَتَرَبَّصُ بِكُمُ الدَّوَائِرَ عَلَيْهِمْ دَآئِرَةُ السَّوْءِ وَاللّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ


Ertinya : Di antara orang-orang Arab Badwi itu, ada orang yang memandang apa yang dinafkahkannya (di jalan Allah) sebagai suatu kerugian dan dia menanti-nanti merbahaya menimpamu; merekalah yang akan ditimpa merbahaya. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (Taubat :98)

KESIMPULANNYA

  1. Besar sungguh kebahayaan orang yang menzalimi dan mencerobohi hak orang lain dari sudut harta, maruah, termasuklah dari tindakan curi, pecah amanah, mungkir janji, tidak lunas hutang, paksa cukai serta salah guna cukai yang dikutip dan salah guna, cerobohi tanah orang, memfitnah, mencerca dan pelbagai lagi. Pelaku kezaliman ini boleh jadi secara individu atau para pemerintah hatta baginda Nabi saw turut memastikan baginda tiada terceroboh hak sahabatnya. Apabila ada, dengan segera menebusnya.
  2. Bahayanya dari sudut menerima azab di dunia, kehilangan pahala di akhirat, menerima dosa mangsanya dan dihumban ke neraka.
  3. Terdapat tiga pilihan bagi mangsa untuk mengendalikan kedukacitaannya, dan yang terbaik adalah yang paling besar manfaatnya di akhirat dan yang paling sukar berdasarkan pertimbangan nafsu kemarahan, benar ini kerana untuk menghalalkan harta yang dirampas dan bersabar adalah sangat sukar bagi hati serta memerlukan mujahadah yang tinggi. Ketiga-tiga pilihan telah disebut sebelum ini dan terbuka kepada semua mangsa.

Pun begitu, adalah tidak diharuskan sekiranya pemangsa ingin menggunakan hadis dan peruntukan di atas untuk meneruskan kezalimannya, contohnya, pencuri datang lagi ke rumah mangsa dan sambil berkata kepada mangsa :


“aku mencuri ini, engkau halalkan sahaja atau sedeqahkan, kelak engkau beroleh pahala berganda”. 


Itu adalah tindakan salah dan perbuatan mencuri akan tetap berdosa walau mangsa meniatkannya sebagai sedeqah selepas kecurian berlaku. Demikian bagi pemungut cukai dan disalah guna hasil cukai yang jatuh dalam hukum haram, tiada boleh sewaktu ingin terus mengutip cukai itu, lalu digunakan dalil tadi untuk membolehkannya terus memungut dengan jayanya. Kerana itu dibimbangi menjadi seolah menghalalkan tindakan yang haram secara salah guna konteks dalil. Dalil itu ditujukan kepada mangsa dan konteks TELAH menjadi mangsa. Itu perlu difahami.


Akhirnya, bagi pemangsa, fikirlah masak-masak sebelum mengambil mudah atas pencerbohan hak orang lain, manakala bagi mangsa, cerialah dan fikirkan peruntukan balasan yang diberikan dalam Islam. JANGAN pula akibat dizalimi ini, maka mangsa terikut-ikut dengan bisikan Iblis lalu membantah dengan cacian, makian secara rambang, kutukan sehabis dahsyat.  Ia hanya mampu memuaskan nafsu ammarah dan Syaitan, namun tiada faedahnya. Jika ingin bantah, bantahlah dengan rasional menurut saluran yang betul bukan dengan caci maki serta membuka aib yang tidak perlu. Ia hanya menjadikan mangsa terus rugi akhirnya, di dunia dan akhirat.

Sekian

Dr. Zaharuddin Abd Rahman
14 April 2015
Ramadhan : Batalkah
Puasa Kita Jika...
Oleh : Dr. Zaharuddin Abd Rahman

ramadhan_2010_2.jpg

Ulama terbilang dunia ketika ini, Dr Yusoff Al-Qaradhawi pernah menyebut dan meluah rasa kurang setuju beliau dengan tindakan para ulama yang terlalu meluaskan perbuatan yang membatalkan puasa. Beliau lebih setuju untuk mengecilkan skop dan ruang lingkup pembatalan puasa kepada perbuatan yang benar-benar terdapat dalil tepat dari al-Quran, al-Hadith dan disepakati ulama sahaja.
 
Beliau berpendapat perbincangan panjang lebar oleh ulama silam, antaranya para ulama dari mazhab Hanafi dan ulama mazhab-mazhab lain menyebut sekitar 57 bentuk perbuatan yang membatalkan puasa adalah adalah tindakan yang kurang sesuai. Malah ia juga amat digemari oleh ulama masa kini sehingga terdapat yang menghabiskan masa begitu lama untuk merangka fatwa, berijtihad dan meletakkan kaedah bagi sesuatu perbuatan. Adakalanya ia adalah isu yang tidak memerlukan perhatian begitu mendalam. 

Masalah ini dilihat semakin bertambah, apabila ijtihad dalam bab ini semakin bercambah hingga menyebabkan kesukaran orang kebanyakkan (awam) menjalankan ibadah ini dengan tenang kerana perincian perbuatan yang membatalkan puasa amat cabang (furu') dan terlampau banyak. Ia menyebabkan orang awam yang terhad kemampuan, masa dan rujukan sering berada dalam kebimbangan dengan isu batal dan tidak batal puasa ini. Lebih dikesali adalah perbincangan tentang ini juga ada meninggalkan perbincangan yang lebih besar berkenaan Ramadhan. (Taysir al-Fiqh - Fiqh As-Siyam, hlm 86-87) 

Sebagai contoh, antara isu terbesar yang patut diberikan fokus mendalam di waktu Ramadhan adalah :- 

1) Raih Taqwa & Mendapatkan Keampunan : Sangat jelas arahan Allah dan RasulNya menegaskan keperluan kita berusaha meraih taqwa dan keampunan di dalam bulan ini. Perbincangan berkenaan kaedah, cara dan cabaran yang boleh menghalang kita mencapai target ini perlu diberikan perhatian lebih. 

2) Bulan Ingatan Fungsi Al-Quran : Firman Allah yang menyebut bahawa Al-Quran diturunkan di bulan Ramadhan ini sebagai petunjuk, dan bukti kebenaran petunjuk dan pembeza di antara haq dan yang batil. Justeru perbincangan berkenaan kemestian umat Islam kembali kepada Al-Quran sebagai satu-satunya formula untuk berjaya sebagai golongan bertaqwa dan selamat dunia akhirat perlu diperhebat. 

3) Amaran Terhadap Pengikis Pahala Ramadhan Yang 'Confirmed' : Sabda-sabda Nabi berkenaan tindakan yang boleh menghapuskan pahala puasa Ramadhan seperti bercakap kotor, nista, carut dan perbuatan jahat dan keji di waktu bulan ini. Ia perlu dipertekankan kerana ia adalah perkara yang disepakati bakal merosakkan pahala puasa seseorang walaupun ia tidak sampai membatalkan zahir puasanya. 

4) Kaedah Penambah Pahala & Redha Allah di Bulan Ramadhan Yang 'Confirmed': Sabda-sabda Nabi yang mengandungi janji-janji dan tawaran Allah di bulan ini juga perlu diperluas kepada orang ramai agar semakin ramai yang berpotensi ke Syurga Allah sekaligus melemahkan fungsi Syaitan dan nafsu amarah yang sentiasa ingin mengajak kepada kemaksiatan. 

Adapun isu perkara yang membatalkan puasa, sewajarnya ditumpukan kepada hukum yang disepakati sahaja.  Justeru, larangan yang disepakati tatkala puasa adalah menahan nafsu syahwat, menanggung lapar dan dahaga serta menahan diri dari bersetubuh dengan isteri di siang hari dengan niat ikhlas ibadat kerana Allah. Inilah yang dijelaskan dari al-Quran dan as-sunnah, demikian juga menjauhi kata-kata nista, bohong, mengumpat, cercaan dan lain-lain dosa anggota demi kerana Allah. Ia disebut di dalam ayat al-Baqarah : 187 dan disokong oleh hadith-hadith yang banyak. 

Merokok, keluar darah haid atau nifas dan hilang aqal adalah dipersetujui secara sepakat ulama membatalkan puasa. 

Adapun yang tidak disepakati, boleh dibincangkan cuma jangan sampai ia mengambil  perhatian utama kita apabila berada di dalam Ramdhan. Sebagai panduan, berikut disertakan beberapa hukum secara ringkas berkaitan puasa yang kerap ditanya oleh orang ramai :-

1) Darah keluar dari tubuh ; samada untuk berbekam, ambil darah pesakit, menderma darah, tercedera, darah dari hidung, tangan dan lain-lain. 

Hukumnya : Tidak batal puasa kerana yang membatalkan adalah yang masuk ke tubuh melalui saluran terbuka hingga ke perut dan bukannya ‘yang keluar' dari tubuh. (As-Siyam Muhdathatuhu wa hawadithuhu, Dr Muhd ‘Uqlah, hlm 215). Manakala pandangan pembatalan puasa dengan berbekam yang berdalil hadith riwayat Abu Daud dan Ibn Majah dengan sanad sohih menurut Imam An-Nawawi, ia telah dipinda (nasakh) dengan hadith dari Ibn Abbas yang menyebut Nabi SAW berbekam dalam keadaan baginda berpuasa. (Riwayat Al-Bukari, 3/43) kerana hadith dari Ibn Abbas ini berlaku tatkala Haji Wida' dan terkemudian dari hadith yang menyebut batal kerana bekam. (Tasysir al-Fiqh, Qaradawi, hlm 90). Malah ini juga padangan majority mazhab kecuali Hanbali. ( Bidayatul Mujtahid, 1/247)

2) Memasukkan sesuatu ke dalam rongga terbuka dan dikeluarkan kembali tanpa sampai ke perut dan yang seumpamanya di bahagian kepala

Ia seperti memasukkan alat tertentu ke dalam kemaluan wanita atau dubur ketika proses perubatan yang berkaitan, demikian juga memasukkan jari ke dalam hidung, telinga, mulut dan dubur. 

Hukumnya : Tidak membatalkan puasa kecuali jika alatan itu dibiar tinggal di dalam kemaluan tadi, kerana illah @ faktor penyebab batal puasa adalah masuknya sesuatu berfizikal ke perut. Terkecuali juga, wanita atau lelaki yang memasukkan jarinya ke dubur atau kemaluannya dengan tujuan nafsu, maka ia membatalkan puasa, tetapi jika tujuan istinja' atau membasuhnya maka hukum yang lebih kuat menurut para ulama adalah tidak batal. (As-Siyam, Dr Md ‘Uqlah, hlm 211). Ini juga dipersetujui oleh Syeikh Atiyyah Saqar yang mengatakan masuk sesuatu ke telinga dan hidung yang tidak sampai ke perut atau bahagian otak adalah tidak membatalkan puasa. (Min Ahsanil Kalam fil Fatawa). Tidak dinafikan terdapat fatwa yang mengatakan batal, justeru, nasihat saya adalah lebih baik menjauhinya kiranya tiada tujuan yang agak mendesak. Kerana menjauhi yang khilaf (perbezaan pendapat) itu lebih baik.

3) Pil elak haid untuk puasa penuh

Hukumnya : Harus dengan syarat tidak membawa mudarat kepada pusingan haidnya, dan memerlukan nasihat doktor Islam yang berwibawa. Namun yang terbaik adalah tidak menyekat haid, dan tidak menganggu kitaran fitrah yang telah ditentukan oleh Allah swt. selain itu wanita sedang haid juga masih boleh melaksanakan pelbagai jenis ibadah. 

4) Penyembur gas untuk pesakit lelah

Hukumnya : Baru-baru ini pada bulan Julai 2007, Persidangan Majlis Fiqh Antarabangsa di Putrajaya ada membincangkan isu ini. Isu ini amat kerap dibincangkan oleh para ulama seantero dunia dan mereka berbeza pandangan  apabila sebahagian menyatakannya batal dan sebahagian lain menolak. 

Menurut kajian terperinci bantuan para doktor, mendapati gas semburan itu punyai jisim-jisim putih yang jelas kelihatan jika di sembur di atas kertas. Selain itu, hampir 90 % darinya akan terus masuk ke tekak dan melekat di esophagus dan terus ke perut. Ini bermakna ianya jisim-jisim gas itu masuk ke perut setiap kali semburan. Justeru sudah pasti ia membatalkan puasa. Demikian pandangan awal dari Majlis Fiqh Antarabangsa yang bersidang Julai 2007 baru-baru ini, tetapi kemudiannya mereka menarik balik keputusan mereka untuk dibincangkan lebih terperinci dalam persidangan akan datang. Namun itu adalah pandangan sebahagian ulama kontemporari yang menyakini masuknya serbuk jisim gas ke dalam perut.  

Bagaimanapun para ulama masih perlu bergantung kepada makumat jelas dari para doktor bagi memberikan fatwa tepat. Sebahagian ulama seperti Syeikh At-Tantawi, Syeikh Dr Muhd ‘Uqlah, menyebut hukumnya tidak batal kerana gas itu hanya terhenti di paru-paru dan tidak masuk ke perut. Manakala, ubat lelah jenis hidu melalui hidung adalah membatalkan puasa kerana ia akan masuk ke bahagian kepala. (As-Siyam, Dr Md Uqlah, hlm 226) 

Namun jelas para ulama berhati-hati dalam memberikan keputusan dalam hal ini kerana menyedari walaupun serbuk-serbuk dari inhaler tersebut boleh memasuki ruang perut, namun ia adalah satu keperluan mendesak buat pesakit athma dan tidak pula dilaksanakan secara saja-saja, bukan pula kerana nafsu lapar. 
Pandangan terpilih adalah TIDAK BATAL, kerana terdapat perbezaan informasi dan data oleh para pakar perubatan berkenaan ketepatan fakta masuknya jisim ke dalam perut pada setiap kali semburan dibuat. Justeru, hukum puasa adalah kekal di atas sifat asalnya iaitu sah selagi belum terdapat bukti nyata dan diyakini terbatalnya ia. Sebagaimana kaedah Fiqh "
والأصل بقاء الشيء على ما هو عليه
Ertinya : Hukum asalnya, kekalnya hukum sesuatu pada sifat sebelumnya.

Justeru, jika ada sekalipun jisim yang termasuk ke dalam perut, ia bukanlah makanan yang mengenyangkan dan bukan pula dilakukan secara suka-suka serta ia tergolong dalam ubat-ubatan yang diperlukan secara mendesak. Selain itu, jisim yang termasuk ke dalam perut pula adalah tergolong di dalam kategori DIMAAFKAN sebagaimana beberapa kadar air yang tertinggal di atas lidah dan dalam hidung semasa berkumur dan berwudhu. Wallahu'alam.

5) Suntikan ke dalam tubuh melalui tangan, kaki selain rongga terbuka yang asal: 
 
Hukumnya : Terdapat dua jenis : samada untuk berubat atau untuk menguatkan. Jika ia digunakan untuk mengurangkan demam, bius, 'pain killer' dan apa jua tujuan asas perubatan, ia disepakati tidak membatalkan puasa (Al-Qaradawi, hlm 100 ; ‘Uqlah , hlm 226). Demikian juga hukumnya suntikan kalsium dan sebagainya untuk kekuatan badan demi perubatan. 

Berkenaan suntikan makanan, airseperti glukos dan sepertinya untuk tujuan perubatan; para ulama sekali lagi berbeza pandangan : Pandangan majoriti adalah : Tidak membatalkan puasa kerana ia tidak masuk ke dalam tubuh melalui rongga terbuka dan ia tidak mengenyangkan serta tidak bercanggah dengan hikmah puasa. Ia adalah fatwa oleh Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi, Syeikh Md Bakhit, Syeikh Abd Rahman Taj, Syeikh Ahmad As-Syurbashi, Keputusan Lajnah Fatwa Azhar tahun 1948 (Taysir Al-Fiqh As-Siyam, hlm 100; Fatawa Syar'iyyah, hlm 268 ; Yasalunaka, 5/53 dll ). 

Bagaimanapun, suntikan jenis makanan ini membatalkan puasa terutama jika dilakukan secara sengaja untuk melarikan diri dari ujian keletihan lapar dahaga puasa.

6) Berkumur-kumur dan air masuk ke rongga hidung semasa wudhu. 
 
Hukumnya : Tidak membatalkan puasa, cuma jika berlebihan berkumur ulama Syafie mengatakannya terbatal. Justeru, jauhilah berlebihan di ketika puasa adalah lebih baik. 

Ia berdasarkan hadith : "Sempurnakan wudhu , basuhlah celah-celah jari jemarimu, dan lebih-lebihkan menyedut air ke hidungmu kecuali tatkala kamu berpuasa ( Riwayat Abu Daud , no 142 ; At-Tirmidzi, 788 ; Al-Hakim, Sohih menurut Ibn Khuzaymah, Ibn Hibban & Al-Hakim dan dipersetujui oleh Az-Zahabi ; albani ; Sohih).

7) Melakukan Maksiat seperti tidak solat  
 
Hukumnya : Tidak batal puasa menurut majoriti mazhab dan ulama. Akan tetapi dosa maksiat itu akan ditanggung berasingan mengikut jenis maksiat, malah mungkin bertambah besar dosanya kerana mencarik kehormatan Ramadhan. Pahala puasanya pula akan terhapus. Selain itu, ia juga mencarikkan keseluruhan tujuan berpuasa iaitu bagi melahirkan insan taqwa, beroleh keampunan dan jauh dari maksiat. (Qaradawi, hlm 104) Nabi bersabda : "Barangsiapa sempat bertemu Ramadhan dan tidak diampun dosanya, maka semakin jauh ia dengan Allah" (Riwayat Ibn Hibban)

8) Mencium lelaki dan wanita semasa berpuasa 
 
Hukumnya : Mencium isteri atau suami tatkala berpuasa, tidak batal menurut majoriti ulama.
Ia berdasarkan beberapa dalil antaranya :- 

كان رسول اللَّهِ  يُقَبِّلُ وهو صَائِمٌ وَيُبَاشِرُ وهو صَائِمٌ وَلَكِنَّهُ كان أَمْلَكَ لِإِرْبِهِ
 
Ertinya : "Nabi S.a.w mencium dan bermesra (dengan isterinya) dalam keadaan ia berpuasa, tetapi baginda adalah seorang yang menguasai diri dan nafsunya" (Riwayat Abu Daud,  2/311 ; Syuaib arnaout : Sohih)
 
Dan satu lagi adalah : - 

 فجاء شاب فقال أقبل يا رسول الله وأنا صائم قال لا قال فجاء شيخ فقال أقبل وأنا صائم قال نعم قال فنظر بعضنا إلى بعض فقال النبي قد علمت لم نظر بعضكم إلى بعض إن الشيخ يملك نفسه رواه أحمد والطبراني في الكبير وفيه ابن لهيعة وحديثه حسن وفيه كلام
 
Ertinya : Kami bersama Nabi tiba-tiba didatangi oleh seorang pemuda dan bertanya : Aku berpuasa dan aku mencium isteriku, jawab nabi : Jangan ; tiba-tiba dating seorang tua dan bertanya soalan yang sama : Jawab nabi : Ye ( tiada masalah) ; kami kami saling berpandangan antara satu sama lain, maka nabi berkata :- 
 
"aku tahu apa mengapa kamu saling berpandangan antara satu sama lain, sesungguhnya orang tua mampu mengawal dirinya (nafsu)" (Riwayat Ahmad dan At-Tabrani, sanad terdapat Ibn Lahi'ah yang diperkatakan tentangnya, menyebabkan hadis dianggap dhoif) 
 
Al-Qaradawi pula menambah "berapa ramai orang tua zaman sekarang yang turut tidak mampu mengawal nafsunya " (Fiqh As-Siyam, hlm 106 ) 

Kesimpulannya, ia tidak membatalkan puasa dan ciuman sebegini tidak harus jika ia boleh membawa mudarat seperti menaikkan nafsu dan boleh membawa kepada persetubuhan di siang hari Ramadhan.

9) Wanita tamat haid 
 
Wanita tamat haid pada waktu malam dan sempat niat pada waktu malamnya sebelum naik fajar subuh. Ia dikira sah walaupun belum mandi hadas. Jika ia tidak sempat berniat sebelum fajar subuh, seperti belum makan dan minum apa-apa pada pagi itu, kemudian pada jam 8 pagi haidnya kering, ia tidak dikira boleh berpuasa pada hari itu kerana tiada niat bagi puasa wajib boleh dibuat selepas terbit fajar. 

Demikian juga ditegaskan oleh majoriti ulama (Al-Mughni, Ibn Quddamah, 4/201)
Dalilnya adalah :- 
من لم يُجْمِعْ الصِّيَامَ قبل الْفَجْرِ فلا صِيَامَ له
Ertinya : "Barangsiapa yang tidak berniat untuk puasa sebelum fajar, tiada puasa (wajib) baginya" ( Riwayat Abu Daud, 3/108 ; Albani : Sohih )

10) Keluar air mazi
Air mazi adalah air yang keluar dari kemaluan lelaki atau perempuan kerana naik syahwat. Banyak persoalan berkenaan keluarnya air mazi semasa berpuasa, samada ia membatalkan puasa atau tidak.? 
Zahir dalam mazhab Hanbali menyatakan, ia membatalkan puasa. 
Bagaimanapun mazhab Hanafi, Syafie, Awzai'e, Hasan albasri, As-Sya'bi dan Imam Ahmad dalam satu pendapatnya berfatwa keluarnya air mazi tidak membatalkan puasa. Saya lebih cenderung dengan pendapat ini.

11) Keluar air mani tanpa setubuh 
 
Mencium dan menyentuh melalui onani sehingga keluarnya mani dengan syahwat adalah membatalkan puasa dan wajib qadha, ia adalah disepakati oleh seluruh ulama. 
Adapun keluarnya air mani hanya kerana berfikir lucah dan melihat dengan syahwat, ia tidaklah batal menurut sebahagian ulama termasuk mazhab Syafie, Hanafi. (Al-Mughni, 4/159) 
Manakala mazhab Hanbali dan Maliki mengatakannya batal. 
Walau bagaimanapun, saya lebih cenderung dengan pendapat yang mengatakannya batal kerana ia benar-benar bercanggah dengan tujuan dan maqasid puasa dalam Islam. Selain itu, ia juga adalah sama dengannya keluar mani kerana sentuhan. 
Keluar air mani kerana bermimpi di siang hari Ramadhan atau kerana sakit tertentu. Sepakat ulama menyatakan ia tidak membatalkan puasa.

12) Menelan air liur dan kahak
 
Hukum : Ia tidak membatalkan puasa disebabkan terlalu sukarnya untuk menjaga hal seperti ini. (Al-Mughni, Ibn Quddamah, 4/159). Manakala Kahak yang selagi ia belum sampai ke anggota mulut (sebelah hadapan lidah), iaitu masih berada pada had tekak maka tidak membatalkan puasa jika ditelan. Kerana ia masih tidak keluar daripada anggota zahir. Kahak yang sudah sampai pada mulut, inilah yang menjadi khilaf adakah membatalkan puasa atau tidak. Ada pendapat yang mengatakan batal dan ada pendapat yang mengatakan tidak batal. Sebahagian ulama berpendapat HARAM menelannya dengan sengaja kerana ia adalah kotoran. Jadi, kesimpulan yang terpilih adalah kahak yang sampai ke mulut haram ditelan dan kebanyakan ulama menyatakan ia membatalkan puasa. Manakala yang berada di bahagian pangkal lidah dan tekak, jika ditelan tidak membatalkan puasa.
  Ramadhan Mubarak Buat Semua Pengunjung zaharuddin.net : Ust Zaharuddin Abd Rahman
13 ) Mandi

Tiada masalah untuk orang berpuasa mandi, ia tidak membatalkan puasa. Dalilnya adalah hadis yang menunjukkan Nabi s.a.w mengizinkan orang yang junub mandi selepas waktu subuh, namun mandi junub adalah wajib, bagaimana pula mandi sunat atau harian yang biasa?.  Jawapnya ia tidak membatalkan puasa malah sahabat besar seperti Ibn Abbas juga pernah disebutkan mandi ketika berpuasa. Anas bin Malik pula adakalanya merendam kepalanya di dalam batu dipenuhi air (seperti telaga) akibat bersangatan panas. (Rujuk Fath Al-bari). Cuma  puasa hanya boleh batal apabila seseorang mandi sambil mencuri minum sebagaimana yang mungkin dilakukan oleh para remaja dan lainnya, maka ia batal kerana minum dan bukan mandi itu sendiri.

14) Berniat berbuka atau membatalkan puasa sebelum waktu
Tindakan sebegini adalah membatalkan puasa menurut mazhab Syafie, Hanbali dan Hanafi. Cuma jika dengan segera seseorang itu kembali berniat dan membetulkan niatnya tadi, puasa tidak terbatal.
Justeru, seluruh individu berpuasa wajib menjaga niatnya agar tidak terpesong untuk membatalkannya. Imam Ibn Qudamah menolak pandangan yang mengatakan tidak batal kerana ibadah itu adalah berdasarkan niat seperti solat juga yang akan terbatal jika berniat membatalkannya. (Al-Mughni, 4/175)

15) Mengosok gigi ketika berpuasa
Persoalan ini telah saya ulas di entry yang berbeza, sila ke tajuk link  'Gosok Gigi Ketika Puasa'

Sekian,
Ramadhan Al-Mubarak dan selamat menjalani ibadah puasa untuk semua pengunjung zaharuddin.net

Zaharuddin Abd Rahman
13 Sept 2007
01 Ramadhan 1428 H