- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Saturday, April 30, 2011







BAGAIMANA RASULULLAH BERMESRA DENGAN ISTERI

 

Sabda Rasulullah SAW: Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutup pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.
Ketika kita menempuh bahtera rumah tangga, ketika kita sedang menjalankan perintah Allah dan Rasul-Nya, kita dianjurkan untuk melihat kembali kecintaan kita kepada keluarga Nabi. Dalam memperkuat kecintaan kita kepada keluarga Nabi di dalam mengayuh bahtera keluarga, kita diwajibkan meneladani perilaku kehidupan keluarga Rasulullah, baik perilaku terhadap isteri mahupun anak.
Dalam menggauli dan memperlakukan isteri-isteri Baginda, Rasulullah s.a.w. senantiasa menghormati dan menjaga perasaan isteri-isterinya melebihi suami-suami yang lainnya. Satu saat ketika Rasulullah hendak melaksanakan solat malam, beliau dekati isterinya Aisyah sampai Aisyah berkata: Di tengah malam beliau mendekatiku dan ketika kulitnya bersentuhan dengan kulitku beliau berbisik, “Wahai Aisyah, izinkan aku untuk beribadah kepada Tuhanku.”
Kita bayangkan betapa besar penghormatan Rasulullah kepada isterinya sampai ketika beliau hendak melakukan solat malam, beliau terlebih dahulu meminta izin kepada isterinya pada tengah malam, di saat isterinya memerlukannya. Pada izin Rasulullah itulah tergambar kecintaan dan penghormatan terhadap isterinya.
Nabi adalah sosok yang sangat sabar dalam memperlakukan isterinya. Hal ini terlihat ketika suatu hari ada salah seorang isterinya datang dengan membawa makanan untuk dikirim kepada Rasulullah yang sedang tinggal di rumah Aisyah. Aisyah dengan sengaja menjatuhkan kiriman makanan itu hingga piringnya pecah dan makanannya jatuh berderai. Rasulullah hanya mengatakan, “Wahai Aisyah, kifaratnya adalah mengganti makanan itu dengan makanan yang sama.”
Rasulullah mengecam suami-suami yang suka memukuli isteri-isterinya sampai Rasulullah berkata, “Aku hairan melihat suami-suami yang menyeksa isterinya padahal dia lebih patut disiksa oleh Allah SWT.”
Nabi pun mengecam suami-suami yang menghinakan isteri-isterinya, tidak menghargainya, tidak mengajaknya bicara, dan tidak mempertimbangkan isterinya dalam mengambil keputusan. Nabi bersabda, “Tidak akan pernah memuliakan isteri kecuali lelaki yang mulia dan tidak akan pernah menghinakan isteri kecuali lelaki yang hina.” Kerana itu marilah kita berusaha menjadi suami yang mulia yang menempatkan isteri pada tempat yang mulia.
Kemesraan pasangan adalah penting untuk mengekalkan keharmonian rumahtangga dan Rasulullah s.a.w. telah mencontohkan kemesraan tersebut dengan isteri-isteri baginda.
Tidur dalam satu selimut bersama isteri
Dari Atha’ bin Yasar: “Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. dan Aisyah r.a. biasa mandi bersama dalam satu bejana. Ketika baginda sedang berada dalam satu selimut dengan Aisyah, tiba-tiba Aisyah bangkit. Baginda kemudian bertanya, “Mengapa engkau bangkit?” Jawab Aisyah, “kerana saya haid, wahai Rasulullah.” Sabda Rasulullah, “Kalau begitu, pergilah, lalu berkainlah dan dekatlah kembali padaku.” Aku pun masuk, lalu berselimut bersama beliau.” (Hadis Riwayat Sa’id bin Manshur)
Memberi wangi-wangian pada aurat
Aisyah berkata, “sesungguhnya Nabi s.a.w. apabila meminyaki badannya, baginda akan memulai daripada auratnya menggunakan nurah (sejenis serbuk pewangi) dan isteri baginda meminyaki bahagian lain tubuh Rasulullah s.a.w. (Hadis Riwayat Ibnu Majah)
Meminta isteri meminyaki badan
Dari Aisyah r.a, beliau berkata, “Saya meminyaki badan Rasulullah s.a.w. pada hari Raya ‘Aidil Adha’ setelah beliau melakukan jumrah aqabah.” (Hadis Riwayat Ibnu ‘Asakir)
Mandi bersama isteri
Dari Aisyah r.a. beliau berkata, “Aku biasa mandi bersama Nabi s.a.w. menggunakan satu bejana. Kami biasa bersama-sama memasukkan tangan kami (ke dalam bejana tersebut).” (Hadis riwayat Abdurrazaq dan Ibnu Abu Syaibah)
Disikatkan oleh isteri
Dari Aisyah r.a, beliau berkata, “Saya biasa menyikat rambut Rasulullah s.a.w, ketika itu saya sedang haid.” (Hadis Riwayat Ahmad)
Rasulullah S.A.W. bersabda bermaksud: Makanan yang disediakan oleh isteri kepada suaminya lebih baik dari isteri itu mengerjakan haji dan umrah
Minum bergantian pada tempat yang sama
Daripada Aisyah r.a., dia berkata: “Saya biasa minum dari cawan yang sama walaupun ketika haid. Nabi mengambil cawan tersebut dan meletakkan mulutnya di tempat saya meletakkan mulut, lalu Baginda minum, kemudian saya mengambil cawan tersebut dan lalu menghirup isinya, kemudian Baginda mengambilnya dari saya, lalu Baginda meletakkan mulutnya pada tempat saya letakkan mulut saya, lalu Baginda pun menghirupnya. ” (Hadis Riwayat Abdurrazaq dan Said bin Manshur)
Membelai isteri
“Adalah Rasulullah s.a.w. tidaklah setiap hari melainkan beliau mesti mengelilingi kami semua (isterinya) seorang demi seorang. Baginda menghampiri dan membelai kami tetapi tidak bersama sehingga Baginda singgah ke tempat isteri yang menjadi giliran Baginda, lalu Baginda bermalam ditempatnya. ” (Hadis Riwayat Ahmad)
Mencium isteri
Dari Aisyah r.a, “bahawa Rasulullah s.a.w. biasa mencium isterinya setelah mengambil wuduk, kemudian Baginda bersembahyang dan tidak mengulangi wuduknya.” (Hadis Riwayat Abdurrazaq)
Dari Hafshah, puteri Umar r.a., “Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. biasa mencium isterinya sekalipun sedang berpuasa.” (Hadis Riwayat Ahmad).
Berbaring di pangkuan isteri
Dari Aisyah r.a., “Nabi s.a.w. biasa meletakkan kepalanya di pangkuanku walaupun aku sedang haid, kemudian beliau membaca Al-Quran.” (Hadis Riwayat Abdurrazaq)
Memanggil dengan panggilan mesra
Rasulullah s.a.w. biasa memanggil Aisyah dengan beberapa nama panggilan yang di sukainya seperti Aisy dan Umairah (pipi merah delima).
Menyejukkan kemarahan isteri dengan mesra
Nabi s.a.w. biasa memicit hidung Aisyah jika dia marah dan Baginda berkata, “Wahai Uwaisy, bacalah doa: Wahai Tuhanku, Tuhan Muhammad, ampunilah dosa-dosaku, hilangkanlah kekerasan hatiku dan lindungilah diriku dari fitnah yang menyesatkan. ” (Hadis Riwayat Ibnu Sunni)
Membersihkan titisan darah haid isteri
Dari Aisyah r.a., dia berkata, “Aku pernah tidur bersama Rasulullah s.a.w. di atas satu tikar ketika aku sedang haid. Apabila darahku menitis di atas tikar itu, Baginda mencucinya pada bahagian yang terkena titisan darah dan baginda tidak berpindah dari tempat itu, kemudian beliau sembahyang di tempat itu pula, lalu Baginda berbaring kembali di sisiku. Apabila darahku menitis lagi di atas tikar itu, Baginda mencuci pada bahagian yang terkena titisan darah itu saja dan tidak berpindah dari tempat itu, kemudian baginda pun sembahyang di atas tikar itu.” (Hadis Riwayat Nasai)
Memberikan hadiah
Dari Ummu Kaltsum binti Abu Salamsh, ia berkata, “Ketika Nabi s.a.w. menikah dengan Ummu Salamah, Baginda bersabda kepadanya, “Sesungguhnya aku pernah hendak memberi hadiah kepada Raja Najasyi sebuah pakaian berenda dan beberapa botol minyak kasturi, namun aku mengetahui ternyata Raja Najasyi telah meninggal dunia dan aku mengagak hadiah itu akan dikembalikan. Jika hadiah itu memang dikembalikan kepadaku, aku akan memberikannya kepadamu.” Dia (Ummu Kaltsum) berkata, “Ternyata keadaan Raja Najasyi seperti yang disabdakan Rasulullah s.a.w. dan hadiah tersebut dikembalikan kepada Baginda, lalu Baginda memberikannya kepada masing-masing isterinya satu botol minyak kasturi, sedang sisa minyak kasturi dan pakaian tersebut Baginda berikan kepada Ummu Salamah.” (Hadis Riwayat Ahmad)
Segera menemui isteri apabila tergoda
Dari Jabir, sesungguhnya Nabi s.a.w. pernah melihat wanita, lalu Baginda masuk ke tempat kediaman Zainab, untuk melepaskan keinginan Baginda kepadanya, lalu keluar dan bersabda, “Wanita kalau menghadap, ia menghadap dalam rupa syaitan. Apabila seseorang di antara kamu melihat wanita yang menarik, hendaklah ia mendatangi isterinya kerana pada diri isterinya ada hal yg sama dengan yang ada pada wanita itu.” (Hadis Riwayat Tirmizi)
Begitu indahnya kemesraan Rasulullah s.a.w. kepada para isteri Baginda, memberikan gambaran betapa Islam sangat mementingkan sikap kerana sikap dan perbuatan baik cara yang paling efektif menyatakan rasa cinta, kasih dan sayang antara suami dan isteri. Inilah teladan yg perlu dicontohi.
Berkhidmat pada isteri
Salah satu ibadah yang paling besar di dalam Islam adalah berkhidmat kepada isteri. Rasulullah bersabda, “Duduknya seorang lelaki dengan isterinya kemudian membahagiakan isterinya, pahalanya sama dengan orang yang itikaf di masjidku.”
Kita dapat saksikan para jemaah haji ketika tinggal selama seminggu di sana mereka berusaha melakukan itikaf dengan sebaik-baiknya di masjid Nabawi. Kita akan memperoleh pahala yang sama seperti itikafnya para jamaah haji kalau kita duduk bersama isteri dan berusaha membahagiakan, memberikan ketenteraman dan keselesaan kepadanya.
Begitu pula bagi para isteri. Mereka haruslah menjadi seorang isteri seperti Khadijah Al-Kubra. Khadijah adalah sosok isteri yang sangat dicintai oleh suaminya. Selama Rasulullah menikah dengannya, Rasulullah tidak pernah memikirkan the other women beside her, wanita lain di samping Khadijah. Rasulullah hidup dalam suasana yang penuh dengan kecintaan dan kasih sayang.
Cinta kasih Nabi terhadap Khadijah tergambar dalam riwayat berikut ini: Setelah Khadijah meninggal dunia, Rasulullah menikah dengan Aisyah. Suatu hari Rasulullah sedang berada di depan rumah. Tiba-tiba Rasulullah meninggalkan Aisyah menuju kepada seorang perempuan. Rasulullah memanggilnya dan menyuruh perempuan itu duduk di hadapan-nya kemudian mengajaknya berbicara.
Sabda Rasulullah S.A.W. – Wanita apabila ia sembahyang lima waktu, puasa sebulan Ramadhan, memelihara kehormatan serta taat pada suami, maka masuklah mana-mana pintu syurga yang ia kehendaki.
Aisyah bertanya, “Siapakah perempuan tua ini?” Rasulullah menjawab, “Inilah sahabat Khadijah dulu.” Lalu Aisyah berkata, “Engkau sebut-sebut juga Khadijah padahal Allah telah menggantikannya dengan isteri yang lebih baik.”
Ketika itu marahlah Nabi sampai bergoncang rambut di atas kepalanya. Lalu beliau berkata, “Demi Allah, tidak ada yang dapat menggantikan Khadijah. Dialah yang memberikan kepadaku kebahagiaan ketika orang menghinaku. Dialah yang menghiburku dalam penderitaan ketika semua orang membenciku. Dialah yang memberikan seluruh hartanya kepadaku ketika semua orang menahan pemberiannya. Dan dialah yang menganugerahkan kepadaku anak ketika isteri-isteri yang lain tidak memberikannya. ” Mendengar itu Aisyah tidak dapat memberikan jawaban. Hadis ini diriwayatkan dalam Shahih Bukhari dan Muslim.
Dalam ucapan Rasulullah itu, selain terkandung kecintaan Rasul terhadap Khadijah, juga terkandung kebaktian Khadijah terhadap suaminya. Khadijahlah yang menghibur suaminya ketika dalam perjuangan dilanda berbagai penderitaan. Khadijahlah yang mengorbankan seluruh hartanya ketika suaminya memerlukan. Khadijahlah yang mendampingi suaminya dalam suka dan duka. Sehingga Rasul berkata, “Tidak ada seorang pun yang dapat menggantikan Khadijah.”
Kepada para isteri, jadilah seperti Khadijah yang setiap saat rela mengorbankan apa pun demi kebahagiaan suami. Yang di saat-saat suami ditimpa duka dan kesusahan siap berdiri di sampingnya, memberikan hiburan dan kebahagiaan kepadanya dengan seluruh jiwa dan raga.
Kebaktian kepada suami di dalam Islam dianggap ibadah yang utama. Sampai Rasulullah bersabda, “Kalau seorang perempuan memberikan setitis minum kepada suaminya atau memindahkan barang dari rumahnya ke tempat yang lain untuk membahagiakan suaminya, maka pahalanya sama dengan melakukan ibadah satu tahun.” Oleh sebab itu, hormatilah suami. Berikan kepadanya penghormatan yang sepenuhnya dan berikanlah kecintaan yang sepenuhnya. Insya Allah, Tuhan akan berkati keluarga yang seperti demikian.
APA KATA RASULULLAH TENTANG WANITA DAN ISTERI
1. Dunia ini ialah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan iaitu wanita (isteri) yang solehah.
(Riwayat Muslim)
2. Mana-mana perempuan yang memakai bau-bauan kemudian ia keluar melintasi kaum lelaki ajnabi, agar mereka mencium bau harumnya,maka iaa dalah perempuan zina, dan tiap-tiap mata yang memandang itu adalah zina. (Riwayat Ahmad,Thabrani dan Hakim)
3. Dikahwini wanita itu kerana empat perkara: kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya. Maka carilah yang kuat beragama, nescaya kamu beruntung.
4. Wanita apabila ia sembahyang lima waktu, puasa sebulan Ramadhan, memelihara kehormatan serta taat pada suami, maka masuklah mana-mana pintu syurga yang ia kehendaki. (RiwayatAhmad Ibnu Hibban, Thabrani, Anas bin Malik)
5. Perempuan yang melabuhkan pakaian dalam keadaan berhias bukan untuk suaminya dan muhrimnya adalah seumpama gelap gelita di hari khiamat, tiada nur baginya.(Riwayat Termizi)
6. Apabila lari seorang wanita dari rumah suaminya, tidak diterima sembahyangnya sehingga ia kembali dan menghulurkan tangan kepada suaminya (meminta maaf). (Riwayat dari Hassan)
7. Wanita yang taat pada suami, semua burung-burung diudara, ikan di air, malaikat di langit, matahari dan bulan semuanya beristighfar baginya selama ia masih taat pada suaminya dan diredhainya serta menjaga sembahyang dan puasanya. (Riwayat Muaz bin Jabal)
8. Mana-mana wanita yang berdiri di atas kakinya membakar roti untuk suaminya hingga muka dan tangannya kepanasan oleh api, maka diharamkan muka dan tangannya dari bakaran api neraka. Tiap-tiap wanita yang menolong suaminya di dalam urusan agama, maka Allah memasukkannya dalam syuga lebih dahulu dari suaminya (sepuluh ribu tahun) kerana dia memuliakan suaminya di dunia maka mendapat pakaian dan bau-bauan syurga untuk turun ke mahligai suaminya dan menghadapnya.
Ya Fatimah, jika seorang wanita meminyakkan rambut suaminya dan janggutnya dan memotong misainya dan mengerat kukunya, memberi minum Allah akan dia sungai syurga, diiringi Allah baginya sakaratul maut dan akan didapati kubur menjadi sebuah taman dari taman-taman syurga serta mencatatkan Allah baginya kelepasan dari neraka dan selamatlah ia melintasi titian Siratul-mustaqim. (Riwayat Muaz bin Jabal)
9. Mana-mana wanita yang berkata kepada suaminya “tidak pernah aku dapat dari engkau satu kebajikan pun”. Maka Allah akan hapuskan amalannya selama 70 tahun, walaupun ia berpuasa siang hari dan beribadah pada malam hari.
10. Apabila wanita mengandung janin dalam rahimnya, maka beristighfarlah para malaikat untuknya, Allah mencatatkan baginya setiap hari seribu kebajikan dan menghapus baginya seribu kejahatan. Apabila wanita mulai sakit untuk bersalin, Allah mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah. Apabila wanita melahirkan anak keluarlah dosa-dosa darinya seperti keadaan ibunya melahirkannya.







Ustaz Azhar Idrus - Umat Melayu Lebih Takut Pada Perdana Menteri Berbanding Rasulullah.flv

 

 







MUHASABAH DIRI

 



MUHASABAH DIRI..
Assalamualaikum..apa khabar semua?smge stase di dlm keadaan sihat wal’afiat..Hari ini ana berminat untuk membawa kalian melihat dan lebih mengenali diri..manusia..manusia ni Allah jadikan berbeza2..berbeza rupa, berbeza perangai, berbeza hati budi..semuanya berbeza..Allah tlh menjadikn kite sebaik2 kejadian..tapi,manusia itu tdk sempurna..tdk sempurna ini bkn bermakna Allah menciptkn kite tdk sempurna..segala yang diciptkn Allah semuanya indah n semuanya sempurna..cume stp manusia itu sdh Allah anugerahkn dgn kelebihan n kekurangan tersendiri..kerana Allah itu Maha Adil..ape yang penting kite perlu bersyukur di ats segala kelebihn yang Allah kurniakn kpd kite..jgn gunakn kelebihn yang ada utk tujuan y tdk baik,utk m’pergunakn org lain dan jgnlah pula kite berasa riak atu ujub dgn kelebihan diri..dan bagi kekurangn pula tdk salah utk kite cube mengatasi kelemahn dlm diri..n cuba b’fikirn positif dan berprasangka baik dgn Allah..

klu kite renung seketika, manusia ni mmg mcm ni..kite mudah berasa tdk cukup..ana ade satu ayat utk kite m’mupuk diri kite m’jadi hamba Allah y bersyukur..caranya ialah ‘jgn terlalu suke m’dongak ke ats tetapi selalulah memandang ke bawah’..jgn t’salah sangka dgn ungkapan ini..maksud disebalik kata2 ini ialah..jgnlah kite terlalu suke melihat kelebihn org lain krn ia mybbkn kite tdk bersyukur dgn ape yang Allah beri kpd kite..tapi,pandanglah kebawah..lihatlah org y mgkn kurang drpd kite..dgn itu kite akn rase b’syukur di ats kurniaan Allah kpd kite..apabila kite meliht klbhn org lain sbgi cth kite melihat kcntikn seseorang..jgn kite rase cemburu tapi katalah’subhannallah’..Maha suci Allah yang tlh menciptakn dia..smge kcntikn dirinye setanding akhlaknya..

Pernah tak anda semua b’fikir..kenapa agaknye manusia terutama umat Islam sdri saling berpecah-belah?ya!krn kite sendiri tdk tahu menghayati sebuah ukhwah dan ape itu maksudnye’semua ummat Islam itu bersaudara’..cuba kite same2 m’hayati hadis ini “Tidak beriman seseorang kamu hingga ia mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya..Diriwayatkn oleh Bukhari dan Muslim..sungguh indah maksud yang tersirat di dalamnya..jika kite benar2 menghayti hadis ini insyaallah..takkan berlaku permusuhan sesame manusia..takkan ada tersimpan benci di hati kita..takkan ada rasa marah bermaharaja dijiwa..takkn ada dendam..takkan ade dengki..takkan ade iri hati mahupun cemburu..yang ada adlh kasih sayang n sedia memberi kemaafan..

renungkanlah..apa agknye yang akn terjadi kepada kite jika tiada rase cinta dlm diri kite terhdp saudara2 kite..nescaya..akn musnahlah kekuatn umat Islam..jgnlah sesekali kite menanamkan dihati kite utk membalas kejahatan dgn kejahatan ttpi balaslah dgn kebaikn..yakinlah..wlu seteruk manapun keburukan itu..kebaikan juga y akn menang..dan kebenaran psti akn terbukti..sentiaselah mendoakn yang baik2 kpd sume org wlupun org itu b’laku jahat kpd kite n selagimana kite boleh memaafkn seseorang..maafkanlah dia..kite tdk rugi ape2 jika kite meminta maaf atu kite memaafkn org sebaliknye hati kite akn m’jadi tenang krn tidak b’musuh sesame manusia..indah..sungguh indah..sememangnya Islam cara hidup y paling indah yang seharusnye kita amalkn dlm hidup kite seharian..

Ana tertarik utk membawa kalian sama2 menghayati sebuah lagi hadis yang bermaksud:
Dari Abu Hurairah R.A bahawasanya seorang lelaki telah berkata kpd Nabi SAW: ”berilah wasiat kepadaku..sahut nabi: janganlah engkau marah..kemudian ia mengulanginya beberapa kali..sabdanya..janganlah engkau marah”
knpe Rasulallah mengatakn jangan marah..kerana kemarahan bukan menambahkan kebaikan tetapi memburukkan keadaan..n janganlah kite terlalu menurut nafsu kemarahan..bukan meleyapkan terus kerana kemarahan adalah salah satu tabiat manusia yang tdk mungkin dihapuskan..
Sabda Rasulallah SAW lagi..
bila marah hendaklah ia berbaring atu duduk di ats bumi ataupun dgn berwuduk..
Kata2 Nabi Isa a.s kepada Nabi Yahya..Bila ada orang yang menyatakn kesalahan engkau maka katakanlah itu sememangnya dosa yang saya tetap ingat dan kerananya saya mohon keampunan kpd Allah..dan jika ada org y menyatakan sesuatu y tiada pada engkau maka bersyukurlah kpd Allah krn dia telah membuat kebaikn kpd englau dgn m’hina engkau..
Sesetengah hukama’juga ada berkata: lebih baik sebuah kapal dipukul gelombang hingga hilang pedomannya dari seorang pemarah sbb walaupun kapal itu rosak,orng y melihatnya masih sayang dan pilu hati. Tapi,orang yang marah bertambah ditolong..bertambah berang..bertambah dicegah..bertambah garang..hingga orng jemu memandangnya..
Menurut Imam Al-Ghazali pula, kemarahn manusia itu bermacam2..sesetengahnya lekas marah,lekas tenang,lekas hilang..yang ke2..lambat marah,lambat pula hilang..dan y terakhir n yang terpuji ialah org y lmbt marah dan lekas pula hilang..Sesungguhnya kemarahan meleypkn sama sekali kebenaran dan menjadi punca keburukan. Namun begitu, tidak bermakna kite perlu m’buang terus rasa marah..kite boleh marah tetapi hendaklah kene pada tempatnya, tidak menurut hati dan perasaan atu krn membalas dendam dan kite marah krn kebenaran atu perkara yang terang2 dilarang agama..apapun,marah itu hendaklah dgn cara yang sopan..tapi, jangan pula kita diam kalau kehormatan peribadi dan agama dihinakan dan dicerobohi orang..

Ini serba sedikit ilmu yg umi dpt kongsikn bersama..smge peringatan ini menjadi peringtn utk kita semua terutamanya utk diri umi sdri..jika umi sdri y silap..tegurlah umi..Dikesemptn ini juga umi mohon maaf jika umi ada salah n silap dgn semua sama ada y umi sedar atu tdk sedar..semoga Allah menetapkn iman dihati kite dan kite teguh berpegang pada taliNya..
Firman Allah yang bermaksud: Dan berpeganglah kamu sekalian dgn tali Allah dan jgnlah kamu berpisah2..
-ISLAM IS THE WAY OF LIFE-
wassalam..






'HARGA SETITIS AIR MATA'



Ketawa dan air mata
Itu sebenarnya cinta
Bila kau sedih kupun merasa
Begitu juga sebaliknya

Usah terpana dengan kata-kata diatas.. ia hanyalah ‘set induksi’ untuk ana berbicara tentang ’air mata’..satu rangkap dari lagu yang ana minati..

Bila kita membaca novel-novel atau mungkin sajak-sajak yang dikarang sasterawan-sasterawan mahupun mereka-mereka yang punya kelebihan dalam melakar bicara dengan keindahan bahasa yang tersendiri.. seringkali kita melihat mereka mengumpamakan air mata bagaikan mutiara. Kenapa agaknya air mata diumpamakan atau diibaratkan seperti mutiara.??Apakah yang ada dengan air yang punya sedikit rasa masin ini hingga diibaratkan seumpama mutiara?Apakah air mata itu terlalu bernilai sepertimana bernilaianya mutiara??

Bila kita berbicara soal mutiara. Pasti terbayang dimata kita,.keindahan dan kecantikan..serta kejernihan warnanya..tambahan pula ia terlalu sukar untuk didapati kerana kita terpaksa menyelam ke dasar lautan untuk mencarinya..tidak hairanlah ia begitu mahal dan menjadi perhiasan dan sering digandingkan bersama emas-emas dan permata.

Begitu jugalah dengan air mata..Sepertimana bernilainya mutiara maka begitulah juga bernilainya air mata..air mata itu sering hadir bersama rasa kasih dan juga sayang..dengan rasa cinta yang mendalam..dan kadang-kadang ia hadir dengan rindu..namun,yang pasti..mutiara-mutiara ini gugur kerana ia terbit dari rasa hati yang mendalam..yang kadang terusik tiba-tiba..kerana bila hati tersentuh maka mutiara itu gugur tanpa dipinta..

Teringat ana pesanan dari seorang teman..katanya..”jangan menangis kerana benda-benda yang remah..setitis air mata kita akan dikira satu hari nanti..menangislah kerana Allah dan bila kita membaca Al-Quran atau berdoa..ya!benar katanya..air mata umpama mutiara..terlalu bernilai..maka adalah tidak wajar untuk ia mengalir kerana sesuatu yang remeh..namun hakikatnya tiada siapa yang suka untuk menangis melainkan kerana mutiara-mutiara itu gugur dengan sendirinya..

Ada banyak sebab kenapa seseorang itu menangis..ada yang menangis kerana rindu..ada yang menangis kerana dikecewakan..ada yang menangis kerana rasa kehilangan..ada yang menangis kerana menahan rasa marah..ada yang menangis kerana malu..ada yang menangis kerana takut..tak kurang pula kerana menahan kesakitan..dan kebanyakkannya..air mata ini gugur kerana rasa cinta,sayang dan kasihan atau simpati.

Air mata dan wanita tak bisa dipisahkan..mungkin,kerana sudah fitrah kejadian wanita itu sendiri yang telah dianugerahkan dengan 9 nafsu dan 1 akal menjadikan wanita mudah tersentuh hatinya dan agak emosional berbanding lelaki yang agak keras..namun,itu tidaklah bermakna lelaki tidak menangis..lelaki juga bisa menangis sepertimana wanita..bila dikecewakan hati lelaki turut merintih menahan sakit..bila kehilangan mereka juga turut merasai peritnya..Cuma bezanya, mereka menangis di dalam hati..tidak ditonjolkan..dan kerana adanya sedikit keegoan untuk mereka menunjukkan kesedihan itu dan kerana akal mereka mengatasi hati mereka..sesuailah pula dengan fitrah kejadian lelaki yang telah Allah jadikan sebagai pemimpin dan pelindung seorang wanita..punya 9akal an 1nafsu..

Bila seseorang itu menangis tidak kira sama ada lelaki mahupun perempuan bukanlah bermakna dia seorang yang lemah..soal hati tersentuh..menangis bila terluka..menangis krn kehilangan..cinta atau sayang..atau mungkin kerana kasihan atau simpati melihat penderitaan orang lain adalah perkara biasa yang dialami bagi setiap insan yang punya hati..Baginda Rasulallah SAW sendiri rasa sedih dan tersentuh bila melihat kesakitan yang dialami oleh anak seorang lelaki yang dibawa berjumpa baginda..Malahan baginda Rasulallah SAW turut bersedih diwaktu kehilangan isteri baginda yang tercinta Khadijah dan bapa saudara baginda Abu Talib..Tidak salah untuk mengalirkan air mata kerana kadang-kadang dengan menangis itu bisa terubat hati yang lara.

Teringat ana sewaktu mendengar satu ceramah dari Dato’ Fadzilah Khamsah di televisyen..Katanya adalah lebih baik kita menjadi seorang yang bisa mengalirkan air mata dari kita menjadi manusia yang terlalu keras hatinya hingga langsung tidak terusik tika melihat penderitaan orang lain..atau mungkin menitiskan air mata tika kematian contohnya..mahupun hati yang tersentuh tika mendengar alunan bacaan ayat-ayat Al-Quran yang mengusik jiwa..kerna air mata juga bisa melembutkan hati..andai hati terlalu keras maka sukarlah pula untuk ia dibentuk kerana hati itu kian hitam..dan hitam hati itu tanda banyaknya dosa..

Banyak peristiwa atau keadaan yang menyebabkan seseorang itu menangis..ada yang menangis krn merindui ibu dan ayah..tidak kurang yang mengalirkan air mata tika orang yang kita sayang sakit atau meninggal dunia..atau tika berlakunya perpisahan bersama teman atau sahabat..

ana pernah melihat seorang ayah menangis hingga bengkak-bengkak mata kerana rasa sedih melihat anak yang masih kecil dipenuhi tubuhnya dengan wayar-wayar..ana pernah melihat air mata seorang ibu yang menangis kegembiraan kerana selamat melahirkan anak..ana pernah melihat seorang isteri yang tabah namun akhirnya mengalirkan air mata tika kehilangan suami tercinta..ana pernah melihat air mata teman-teman yang gugur saat berpelukan tika berpisah..apalah galang gantinya untuk air mata ini gugur..apakah ia begitu murah untuk dibiarkan mengalir begitu sahaja..

Tidak sahabat-sahabatku..kerana ia berhargalah ia gugur tanpa diminta..tiada siapa yang sengaja ingin menangis atau buat-buat menangis sedang air mata iu hadir tanpa kita sendiri menyedarinya..kerana ia gugur kerana satu rasa dari hati yang kadang kala sukar untuk ditafsir..atau kita sendiri tidak tahu kenapa kita menangis atau kenapa air mata itu mengalir..

Sahabat-sahabat yang dikasihi, bila diriku membicarakan tentang air mata, tidaklah bermakna hamba Allah ini menggalakkan untuk kalian menangis..biarlah mata yang dikurniakan kepada kita ini menangis hanya kerana Allah..rasa kasih,sayang,cinta, mahupun simpati sesame manusia juga biarlah didasarkan krn Allah..

apapun, janganlah biarkan air mata atau kesedihan itu membunuh dan membinasakan diri kita sendiri..ya benar!!air mata itu hadir kerana rasa dalam hati..dan kita sendiri tak tahu kenapa kita menangis..ia datang sendiri..tapi Allah sudah menganugerahkan kita akal untuk berfikir agar kita tidak terus berendam dengan air mata..redholah atas segala yang Allah taqdirkan..dan sabarlah menempuh segala ujian dan penderitaan..bersamalah kita mendidik diri menjadi hamba Allah yang sabar dan kuat..insyaallah,segala ujian yang Allah beri pada kita maka itulah tandanya Dia menyayangi kita..yakinlah dan berdoalah hanya pada-Nya..

Sampai masanya tika satu hari nanti kita tersa begitu sedih dan ingin menangis..kerana kehilangan..kematian..perpisahan atau sebagainya maka biarlah ‘mutiara’ itu gugur untuk seketika..mengalir seadanya saja..setidak-tidaknya ia bisa menghilangkan rasa duka dihati kita.. namun jangan biarkan kesedihan itu tidak berpenghujung..bangkitlah dengan semangat dan azam baru..yakinlah kepada Allah yang Maha Mengetahui segala yang berlaku hari ini..masa lalu mahupun apa yang berlaku akan datang..

Betapa sucinya air mata andai ia gugur tika hamba sujud kepada Tuhannya..memohon taubat dan keampunan..alangkah indahnya andai air mata itu gugur dengan penuh rasa cinta dan kerinduan kepada Allah Yang Mencipta sekalian makhluk..Alangkah syahdunya andai air mata itu hadir tika bibir membaca Al-Quran dan kerana khusyuk menghayati makna setiap baris ayat yang dibaca..alangkah indah dan ternilainya andai air mata itu jatuh kerana ketakutan dan rasa malu pada Rabb yang Maha Esa..takut atas dosa yang dilakukan..dan betapa indahnya air mata itu tika ia hadir dalam setiap doa yang dibaca dengan penuh pengharapan kepada Tuhan Yang Maha Mendengar..keyakinan bahwa doa itu adlah senjata bagi orang Islam..

Ya Allah, ya Tuhanku..aku bermohon padaMu ya Allah, andai aku menangis..maka biarlah air mata ini gugur hanya keranaMu ya Allah..kerana sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui akan hati hamba-hambaMu..sedang aku hanyalah hamba yang kerdil lagi hina..

Kurniakanlah kami mata yang menangis hanya keranaMu..






Keistimewaan Pembaca dan Penghafaz Al-Quran



  • Syafaat 10 anggota keluarga ke syurga.
  • Dari Ali bin Abu Talib,katanya Rasulullah s.a.w bersabda,maksudnya :"Barang siapa membaca al-quran dan menghafalnya, Allah akan memasukkannya ke dalam syurga dan memberi hak syafaat kepadanya untuk sepuluh anggota keluarganya, mereka semuanya telah ditetapkan untuk masuk syurga."(Riwayat Ibnu Majah dan At-Tirmizi).

  • Berada dalam rahmat Allah.
  • Dari Abu Hurairah r.a. katanya Rasulullah s.a.w bersabda,maksudnya : "Tidak ada orang yang berkumpul di salah satu rumah Allah untuk membaca dan mempelajari al-Quran,kecuali mereka akan memperolehi ketenteraman,diliputi rahmat,dikelilingi para malaikat dan mereka sentiasa disebut-sebut oleh Allah di kalangan para malaikat (yg di langit)."(Riwayat Muslim, At-Tirmizi,Ibnu Majah dan Abu Daud).

  • Diberi ganjaran pahala mengikut setiap huruf yang dibacanya dengan balasan pahala yang berlipat kali ganda.
  • Dari Abdullah bin Mas'ud r.a. ;katanya Rasulullah s.a.w bersabda,maksudnya:"Barangsiapa membaca satu huruf dari kitab Allah(al-Quran),maka dia akan memperolehi pahala satu kebajikan dan setiap satu pahala itu digandakan sepuluh kali.Aku tidak mengatakan bahawa Alif,Lam,Mim itu satu huruf,tetapi Alif itu adalah satu huruf,Lam satu huruf dan Mim satu huruf."(Riwayat At-Tirmizi dan Ad-Darimi)

  • Dianggap sebagai keluarga kesayangan Allah.
  • Disabdakan oleh Rasulullah s.a.w , dari Anas r.a. bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: "Sesungguhnya Allah mempunyai keluarga yang terdiri daripada makhluk manusia."Lalu Rasulullah ditanya:"Siapakah mereka itu ahai Rasulullah s.a.w.?"Jawab baginda:"Mereka adalah keluarga Allah dan orang istimewa bagi-Nya."(Riwayat Ahmad,Ibnu Majah,Ad-Darimi,Al-Hakim dan An-Nasaie).

  • Al-Quran sendiri akan memberi syafaat kepada pembaca dan penggemarnya di hari kiamat.
  • Daripada Abu Umamah al-Bahili r.a. katanya: Aku mandengar Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: Bacalah Al-Quran,sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat bagaikan pemberi syafaat kepada tuannya."(Hadis riwayat muslim)

  • Dipakaikan mahkota pada hari kiamat.
  • Daripada Mu'az bin Anas r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Sesiapa yang membaca Al Quran dan beramal dengan apa yang terdapat di dalamnya,Allah akan memakaikan kedua ibu bapanya dengan mahkota pada hari kiamat kelak.Cahaya mahkota tersebut lebih indah daripada cahaya matahari terhadap rumah-rumah yang ada di dunia.Maka apakah pandangan kamu tentang balasan yang akan diperolehi oleh orang ang membacanya sendiri?" (Hadis riwayat Abu Daud)

kredit email daripada: Najihatusy Syahidah Ganden Lubis







Budaya Suka Banding


Budaya 'suka banding' ini memang kuat dalam masyarakat kita. Secara peribadi, saya amat tidak menyukainya. Banyak pengalaman masa lepas yang benar-benar memberi kesan yang kurang baik kepada hidup saya.
Semasa kita kecil, ramai rasanya menyetujui bahawa budaya 'suka banding' keputusan pelajaran cukup menyakitkan. Seolah-olah diri kita begitu hina atau tidak mempunyai nilai langsung bila diri kita dibandingkan dengan mereka yang lebih baik pencapaiannya. Tidak cukup dengan itu, kita juga selalu 'suka banding' tahap kedudukan dari segi ekonomi. Jika kita datang dari keluarga kaya maka kita akan lebih dihormati berbanding dengan jika kita datang dari keluarga miskin. Perlukah ini semua?

Semasa kita meningkat dewasa, kita ingatkan budaya 'suka banding' ini makin berkurangan tetapi rupanya kita silap. Makin tebal jadinya budaya ini. Kita selalu lihat manusia sekeliling 'suka banding' apa benda yang kita ada, apa pangkat yang kita ada, apa pencapaian yang kita ada dan seribu satu macam lagi perbandingan-perbandingan yang cukup merimaskan. Perlukah ini semua?
Jika kita tidak berhati-hati, budaya 'suka banding' ini akan menyebabkan timbulnya bermacam-macam penyakit hati seperti rendah diri, sakit hati, dendam, bongkak, tak sedar diri dan macam-macam lagi. Ramai yang hidupnya berlegar-legar sekitar membuat perbandingan sehingga lewat usia mereka. Jika beginilah cara hidup kita, mana mungkin datang rasa tenteram dan aman dalam diri?
'Suka banding' memang perlu tetapi bukan sampai membawa kepada corak kehidupan seperti di atas. Perbandingan yang membawa kepada motivasi agar hidup menjadi lebih baik dari sebelumnya memang dituntut. Jika dilihat dari sudut pengurusan masakini, ada suatu inisiatif yang bernama Penandaarasan (Benchmarking) yang sebenarnya menggunakan konsep 'suka banding' ini dalam usaha bawa sesuatu organisasi itu lebih baik dari sebelum ini.
Akhir kata, bagaimana harus kita menangani budaya 'suka banding'yang membawa kepada kesan negatif ini? Rasanya mudah sahaja. Bagaimana? Ianya perlu bermula dari rumah di mana ibu bapa harus mengelakkan 'suka banding' anak-anak mereka dengan anak-anak orang lain. Mungkin niatnya baik tetapi dalam banyak hal kaedah perlaksanaannya selalu membinasakan!
- Artikel iluvislam.com

Biodata Kolumnis

Mior Azli merupakan seorang jurutera awam yang telah berkhidmat lebih dari 20 tahun dan berpengalaman luas di dalam bidang pengurusan. Bermula pada tahun 1992, beliau telah melaksanakan pembelajaran secara bersendirian untuk mengkaji dan mempelajari segala cabang ilmu mengenai ilmu pembangunan diri, pasukan dan kepimpinan. Sebenarnya, ini merupakan 'passion' beliau. Pengasas Program Produktiviti Bersepadu 3K (PPB3K) ini menulis di miorazli.com











Mutmainnah dan Kisah Nafsu


Usai maghrib, Mutmainnah mengesat air mata. Betapa deras ia mengalir sementelahan hatinya semakin tegang menghitung khilaf yang dilakukan sehari-hari. Sedar mahupun separa sedar. Bukan dengan Sang Khaliq sahaja, bahkan dengan ciptaan-Nya juga. Bukan dia tidak pernah menyesal suatu ketika dulu. Dia pernah! Tapi, dia tersungkur lagi..
Air jernih menyelusuri pipi. Dibiarkannya sahaja. Perempuan dan air mata ibarat sahabat sejati. Wudhu' itu ikatannya. Itu kata ibu Mutmainnah. Lantas, Mushaf 'Uthmani digapainya. Sudah seminggu dia tidak menyentuh kitab suci itu lantaran telah dilarang oleh Allah kepada kaumnya agar tidak menyentuh dan membaca kalam itu untuk suatu tempoh tertentu. Walaupun pada hakikatnya teman-temannya sering mengingatkan, jangan lupa zikir itu masih ada. Setiap langkah kamu ke dewan kuliah, pulang ke bilik, mahu ke mana-mana sahaja, lidah kamu masih tidak dihijabkan untuk menyebut nama-Nya, puji agung-Nya.
Mutmainnah akui itu semua tetapi tatkala bibir mula bergerak-gerak, pasti Syaitan mula memadam ingatan dan mengalihkan pandangannya.
"Mutmainnah, cuba lihat sana! Baiknya lelaki itu kan? Jalan tak pandang perempuan pun."
"Mutmainnah, tak payah la terkumat-kamit macam tu.. Nanti orang ingat kamu sewel pula"
"Mutmainnah...ini"
"Mutmainnah...itu.."
"Aku memohon ampun dari-Mu ya Allah!" Mukanya diraup entah buat ke berapa kali. Jutaan penyesalan dilontarkan untuk mendambakan keampunan Tuannya.
Tenang, diam, dan dengan perlahan-lahan dia menyelak halaman yang ditanda minggu lepas.
Ayat 125 dari surah al-An'am dibacanya dengan tartil, kemudian disambung pula dengan ayat 126. Dia berhenti seketika, bagaikan ada magnet yang menariknya untuk mentadabbur ayat tersebut. Terjemahan dibuka dan diteliti maknanya..
"Barangsiapa yang Allah menghendaki akan memberikan kepadanya petunjuk, nescaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, nescaya Allah menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki ke langit. Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman. Dan inilah jalan Tuhanmu; (jalan) yang lurus. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan ayat-ayat (Kami) kepada orang-orang yang mengambil pelajaran."
Air matanya lebat lagi. Tanda kesyukuran kerana tatkala bergelumang dengan karat-karat dunia, dia masih layak untuk dipimpin bagi menerima taufiq-Nya. Dia tidak memandang ke belakang lagi. Dia dahaga! Dia lapar! Dia rakus menyantap hidayah Allah yang mencurah-curah jatuh seolah-olah cuba untuk menyucikan hatinya yang sering berbolak-balik itu.
"Kalau benar aku sentiasa mohon untuk berlindung dengan Allah dari syaitan, kenapalah aku masih terdorong untuk menghampiri lereng-lereng dosa ni?" Mutmainnah terfikir lagi selepas menamatkan bacaannya pada malam itu. Mushaf biru itu disimpan kembali ke tempat asal. Dengan seragam putih yang masih tersarung, dia ingin mengisi malam-malam bercahaya itu dengan muhasabah.
Dia teringat kembali buku yang pernah dibacanya suatu ketika dulu, 'Personaliti Wanita Yang Disayangi Allah & Rasul'. Buku itulah yang menjadi hadiah hari lahirnya yang ke-22 oleh kakaknya, Mardhiyah..
Wanita itu banyaknya nafsu 90 peratus manakala akalnya 10 peratus sahaja. Tetapi berbeza bagi sang laki-laki, 90 peratus itu akalnya tetapi nafsunya 10 peratus sahaja.
Maka beruntunglah bagi si wanita kerana telah dianugerahkan sang laki-laki sebagai pemimpinnya, kerana sang laki-laki itu banyak akalnya yang mampu mendidik dan menunduk nafsu si wanita tersebut.
"Eh.. betul ke wanita ada banyak nafsu. Aku tengok zaman sekarang lelaki yang berlebihan nafsunya dari wanita." Desis hati kecilnya ketika itu.
Lantas, malam khamis tiga minggu lalu yang menjadi kebiasaan untuk Mutmainnah dan akhawat lain untuk menerima tarbiah dari naqibah mereka tidak dipersia-siakannya.
"Kak Aishah, kenapa Allah bagi kaum kita ni banyak nafsu?"
"Oh.. kaya la kita ada banyak nafsu.. hehe" Kak Aishah cuba berseloroh memulakan muqaddimah.
"Ala akak ni.. takkan nak bergelar jutawan nafsu pulak.. mentang-mentang baru balik Seminar Pengurusan Kewangan dan Keusahawanan minggu lepas ye.." Mutmainnah menyakat naqibahnya itu kembali.
Seronok. Antara mereka tiada jurang. Walaupun bergelar seorang naqibah yang sudah berkahwin dan berkerjaya pula sebagai seorang jurutera, Kak Aishah tidak pernah meletakkan jurang yang tinggi antara dia dan mad'unya.. Uslub tarbiyah yang menarik barangkali.
"Begini Ina, sebenarnya dalam dunia ni, nafsu ada tujuh peringkat.. dan bukan semua nafsu yang Allah cipta itu tidak bagus.." Kak Aishah menarik nafas panjang sebelum meneruskan bicaranya...
"Nafsu pertama ialah Ammarah iaitu bagi mereka yang sentiasa menghampiri maksiat, terlalu gembira bila mendapat nikmat, dan terus berputus asa apbila diuji. Mereka tidak sedih dan tidak akan menyesal jika berada di dalam maksiat dan kejahatan."
"Contohnya kak?", sampuk mereka tidak sabar.
"Contohnya?? Emm.. macam ni.. Seorang wanita yang mengaku Islam tetapi bangga apabila tidak menutup aurat. Dia tahu hukum menutup aurat itu wajib tetapi tidak pernah berasa berdosa apabila tidak memakai tudung atau apabila memakai pakaian jarang.."
"Yang kedua, nafsu Lawwamah iaitu bagi mereka yang kadang-kadang terjebak dengan dosa tetapi sering menyesal dengan perbuatannya itu. Dia sentiasa berusaha untuk berubah tetapi kadang-kadang tidak dapat mengelak godaan syaitan. Kadang-kadang, manusia bernafsu Lawwamah ni akan terdetik di dalam hati mereka untuk berasa riya' apabila melakukan sesuatu kebaikan."
"Kak, macam mana nak elak nafsu Lawwamah ni ek?" soal mereka lagi.
"Mujahadatunnafs! Jihad melawan nafsu. Sebenarnya, nafsu jahat dan Iman sering berlumba-lumba untuk memenangi kita. Kita manusia, siap berakal lagi! Maka, pergunakanlah akal pemberian Allah ini dengan cara yang paling waras."
"Terima kasih kak... ok, sila sambung lagi.. ehe".
"Ye baik cik adik... nafsu ketiga ialah Mulhimah. Peringkat ini boleh dicapai apabila manusia tu dapat melawan nafsu Lawwamahnya dengan bersungguh-sungguh untuk menyucikan hati. Biasanya, mereka ini memiliki sifat takut, syukur dan bertawakkal kepada Allah yang sebenar-benar... bukan hanya enak melafazkan kalimah syukur dan tawakkal di mulut sahaja. Taubat mereka pun merupakan sebenar-benar taubat. Bukan on off macam tu je.."
"Martabat seterusnya ialah nafsu Mutmainnah iaitu peringkat nafsu yang pertama yang diredhai Allah s.w.t. dan layak memasuki Syurga-Nya", kak Aishah berhenti seketika.. mengambil nafas barangkali... fikir Mutmainnah yang masih tersengih-sengih tatkala namanya disebut sebagai salah satu peringkat nafsu yang layak ke Syurga.
"Orang yang memiliki nafsu Mutmainnah ni memiliki sifat pemurah yang amat sangat. Wang di tangan mereka tidak pernah lekat kerana kerapnya bersedekah. Mereka juga kuat beribadah dan memiliki taqwa yang sebenar iaitu takut dan harap."
Oh.. sesungguhnya nama tidak dapat mewarisi peringkat nafsu! huhu.. Mutmainnah hanya mampu mendengus di dalam hati. Dia masih ingat lagi kisah 'Takut & Harap Saidina Umar' yang mana apabila ditanyakan oleh Rasulullah s.a.w..
"Hai Umar, apa yang kamu maksudkan dengan TAQWA?"
Jawab Umar "TAKUT dan HARAP... iaitu aku takut jika semua manusia layak ke Syurga kecuali aku dan andaikata jika seorang saja manusia yang layak ke Syurga, aku berharap itulah aku."
"Ok.. nak sambung lagi ke?" Kak Aishah memecahkan kesunyian yang menyelubungi mereka sebentar tadi..
"Nak.. nak.." Nusaibah, sahabat mereka dari Baling, Kedah cepat-cepat menjawab. Fuh, bersemangat.
"Seterusnya ialah nafsu Radhiah. Mereka yang berjaya sampai ke peringkat nafsu ini mempunyai hubungan dengan Allah yang dekat. Mereka mengenali zat-zat Allah dengan kenal yang sebenar-benarnya. Yang paling hebat, mereka tidak pernah takut akan bala dan tidak tahu gembira pada nikmat, yang mereka kenal ialah keampunan dan redha Allah sahaja."
"Oh.. ini macam tahap wali-wali Allah la ni ye kak?"
"Ya.. selain itu wali-wali Allah ini dianugerahkan dengan kelebihan memiliki firasat yang tinggi." Sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w. yang mafhumnya :
"Takutilah akan firasat orang mukmin, sesungguhnya mereka melihat dengan nur [petunjuk] Allah s.w.t.. [riwayat At-Termizi]
"oh.. macam tu rupanya.." sampuk Anisa, teman sehalaqah mereka juga.
"Ok.. Akak sambung sikit lagi ye.. Dua saja lagi.. akak cuba ringkaskan. Yang keenam ialah nafsu Mardhiyah, iaitu orang yang memiliki peringkat nafsu ini mempunyai hati dan jiwa yang benar-benar sebati dengan Allah s.w.t. dan yang paling seronok, setiap perbuatan mereka pasti Allah telah redha.. seronok kan?"
"Ha'ah.. seronoknya kalau setiap amal kita confirm and confidence je Allah redha.."
"Conclusion, buat yang Allah suruh, tinggal yang Allah larang! Hoho.. seronok je akak cakap macam ni kan?.. Payah nak buat tu dik, payah..! sebab tu la, kita diberi peluang untuk istighfar. Leka dan terus memohon ampun. It is the best formula!"
"Dan yang last ialah nafsu Kamilah, peringkat yang hanya mampu diperoleh oleh para Rasul, para Nabi dan wali Allah. Betapa hebatnya mereka, setiap detik amal di dalam kehidupan mereka hanya Allah tujuannya. Tiada dunia dan segala isinya. SubhanaLlah!"
"Fuh.. semput akak nak habiskan semua peringkat nafsu tu... ok, semua dapat dan faham?"
"Dapat kak.." jawab mereka serentak.
"Ha.. good girls! Sekarang, akak nak kamu semua nilai balik nafsu masing-masing di peringkat mana. Muhasabah itu mesti! Ingat, penciptaan nafsu oleh Allah s.w.t. itu cantik. Ada nafsu yang baik dan jahat. Jadi, tak boleh nak pertikaikan lagi kenapa wanita tu ada banyak nafsu sebab kalau dia pandai menundukkan nafsunya, insya-Allah akal dan nafsu tu akan berjalan seiring.."
"Lagi satu, walaupun nafsu yang baik tu seolah-olah payah untuk kita nak dapat, tetapi kita tidak boleh putus asa. Contohnya, kalau Ina nak dapatkan peringkat nafsu Mutmainnah tu, kena jihad lebih la ye sayang.."
"Err.. hehe.. InsyaAllah kak!" Tersengih-sengih Mutmainnah. Macam tahu-tahu je aku tengah terfikir tentang tahap nafsu tu.
Kata-kata itu masih terngiang-ngiang sampai malam ini. Ya, mungkin aku terlalu mengikut nafsu yang kurang baik menyebabkan aku terjebak untuk melakukan dosa-dosa kepada Allah. Mungkin bagi mereka di luar sana, khilaf yang dilakukannya itu sekadar dosa-dosa kecil yang boleh diampunkan Allah bila-bila masa. Tetapi tidak bagi Mutmainnah, selagi mana tindakannya itu bakal menghantar kakinya untuk selangkah ke neraka, dia tidak tega untuk terus berasa bersalah!
Hurm.. alhamduliLlah, jiwa aku makin damai sekarang. Aku tahu Allah sayang pada aku. Moga hijrah aku kali ini lebih bererti. Aku yakin dengan izin Allah! Mutmainnah sudah mampu tersenyum. Malam 10 Muharam 1432 hijrah ini amat bermakna baginya. Dia telah menemui erti hijrah yang sebenar-benarnya. Esok, hari asyura..insya-Allah, dia akan berpuasa sebagaimana disunatkan berpuasa. Sabda Rasulullah s.a.w.:
Puasa 'Asyura akan menghapuskan dosa setahun yang lalu. [riwayat Imam Muslim]
Moga Allah terima taubat hamba-hamba yang suka meminta-minta tetapi tidak pernah lupa untuk bersyukur pada-Nya! Ameeenn..
-Artikel Iluvislam.com












Perigi Cari Timba Dan Disiplin Islam Dalam Pertunangan



Saya telah berkenalan dengan seorang pemuda yang alim dan warak orangnya. Dia banyak memberi nasihat dan panduan agama kepada saya. Sejak berkenalan dengannya, saya telah banyak berubah. Saya mengikuti nasihatnya agar menutup aurat dengan sempurna dan tidak meninggalkan solat lima waktu.
Saya dapat rasakan ada perasaan indah yang timbul dalam hati sanubari saya terhadapnya. Saya selalu berangan-angan agar dapat bersamanya sebagai suami isteri suatu hari nanti. Ustaz, apakah yang saya lakukan ini dalam keredaan Allah? Tidakkah saya berubah kerana pemuda tersebut, bukan sepenuhnya kerana Allah SWT? Bagaimana untuk memastikan agar saya sentiasa berada di landasan yang betul?
Terima kasih atas kesudian ustaz menjawab persoalan ini

Jawapan

Tahniah, kerana bertemu dengan pemuda yang alim dan warak. Dalam hal yang melibatkan hubungan lelaki dan wanita, Islam cukup teliti dan sering dituduh sebagai 'konservatif' dari kacamata barat. Hakikatnya, Allah maha bijaksana dan amat mengetahui baik dan buruk untuk manusia di dunia dan akhirat.

Justeru, jika dilihat dari apa yang telah meresapi hati saudari, bolehlah di katakan saudari sudah 'jatuh hati' kepada si pemuda tadi serta memasang niat baik untuk mempersuamikannya. Sebagai manusia biasa, ia sememangnya satu niat dan perasan yang sukar ditolak. Bagaimanapun, saudari perlulah mengawal semua batasan perhubungan dengan pemuda tadi bagi mendapat keredhaan Allah. Tindakan berikut perlulah saudari lakukan :
1) Gunakan Orang Tengah
Meluahkan hasrat secara berselindung tetapi boleh di fahami kepada pemuda tadi untuk membina 'rumahtangga' bersama. Ia berdasarkan tindakan Khadijah yang menggunakan orang tengah, dan juga seorang wanita lain yang tanpa segan silu menyatakan hasratnya kepada baginda SAW. Imam Al-Bukhari di dalam sohihnya meletakkan satu bab bertajuk 'Wanita mendedahkan / menawarkan dirinya kepada lelaki Soleh' (Rujuk Kitab Nikah); juga terdapat satu riwayat bahawa Anas r.a. berkata di sisi anak perempuannya :
Ertinya : "Telah datang seorang wanita kepada Rasulullah SAW lalu menawarkan dirinya (untuk menjadi isteri baginda) ; berkatalah wanita itu :  "Adakah dikau punyai hajat kepadaku?" ; maka anak perempuan Anas menyampuk : "Alangkah kurangnya malu si wanita itu dan amat malunya perbuatannya" ; maka Anas menjawab : "Dia lebih baik darimu, ia berkehendakkan Nabi SAW lalu menawarkan dirinya kepada baginda SAW." ( Sohih Al-Bukhari, 7/17 ).
Imam Ibn Hajar menegaskan tiada catatnya wanita menawarkan dirinya untuk menjadi isteri kepada seorang lelaki ( Fath al-Bari, 9/175 ).
Justeru, jangan terlalu terpengaruh kononnya orang wanita tidak boleh melamar si pemuda yang baik lagi warak. Teruskan hasrat dan jangan bertangguh dalam melakukan hal yang baik. Malah Khawlah bt Hakim adalah dari kalangan wanita yang menawarkan dirinya kepada Nabi SAW ( Sohih al-Bukhari, 7/15)

2) Ta'aruf (Kenalkan) Kepada Ibu Ayah Atau Wali Dan Pergi Melihatnya

Saudari diizinkan untuk menjemput pemuda itu ke rumah saudari bagi memperkenalkannya kepada kedua ibu bapa saudari. Syaratnya, mestilah dengan kewujudan ibu bapa atau 'wali' lain di dalam majlis itu. Saudari dibenarkan untuk berada bersama di ruang tamu (dengan menutup aurat lengkap) dan tidak perlulah bersembunyi di dalam bilik. Ia berdasarkan hadith-hadith yang mengizinkan lelaki dan wanita yang berniat untuk kahwin, bagi mengenali dengan lebih dekat bakal pasangan masing-masing.
Antaranya dalilnya : "Telah datang kepada Nabi SAW seorang lelaki lalu menceritakan bahawa ia ingin memperisterikan seorang wanita Ansar, maka Nabi bersabda : "Adakah kamu telah melihatnya?" : "Belum jawabnya." ; Nabi menjawab :
Ertinya : "Pergilah kamu melihatnya kerana di mata wanita Ansar ada sesuatu (tanda)." ( Riwayat Muslim).
Juga pesan Nabi kepada Mughirah bin Syu'bah selepas mengetahui ia ingin meminang seorang wanita : "Pergilah melihatnya, sesungguhnya ia lebih menjamin berkekalannya - bagi menilai kesesuaian- (perkahwinan) kamu berdua." ( Riwayat Ahmad, At-Tirmidzi, Ibn Hibban ; Hasan menurut At-Tirmidzi no 1087, cet Maktabah al-Ma'arif ; Sohih menurut Albani ).
Perlu diingat bahawa melihat bukan hanya dengan mata, tetapi ia juga membawa maksud suatu meninjau sikap, budi bahasa, cara hidup dan apa-apa info yang dapat menambahkan ketepatan pemilihan pasangan (kecuali yang HARAM dibuat dan dilihat). (Fiqh as-sunnah, Sayyid Sabiq, 2/23 dengan tambahan, Nizom al-Usrah, Dr Muhd 'Uqlah, 1/206)

3) Elakkan Terlalu Lama Dan Bertangguh
Jangan bertangguh atau berhubung tanpa ikatan sah terlampau lama, ( Nizom al-Usrah, 1/216) kerana ia amat mudah membawa kepada yang haram. Perihal berangan-angan saudari tadi juga bukanlah sesuatu yang baik untuk diteruskan. Nabi SAW menyatakan :
Ertinya : "Tidak dilihat (penyelesaian) bagi dua orang yang cinta-mencintai kecuali NIKAH." ( Riwayat Ibn Majah, al-Hakim, sohih menurut al-Hakim, As-Suyuti , Al-Jami' As-Soghir, no 7361, 4/397 cet Jahabersa).
Syeikh Al-Munawi menegaskan ubat yang terbaik bagi pasangan yang sedang asyik bercinta dan kasih adalah Nikah ( Faidhul Qadir, 5/294).

4) Jangan Hebahkan Secara Awam
Jangan menghebahkan kepada awam sekali mana belum di ijab kabulkan, kerana ikatan 'janji untuk berkahwin' boleh membawa fitnah dengan mudah. Ia juga boleh terungkai dengan beberapa cabaran semasa pertunangan. ( Nizom al-Usrah Fil Islam, 1/214)

5) Elak Berdua-Duaan
Jangan bertemu berdua-duaan di luar, sama ada di tempat terbuka atau tertutup, kecuali diiringi mahram lelaki yang telah dewasa dan mampu menilai baik buruk menurut Islam. Saya nyatakan begini kerana ramai juga mahram lelaki yang 'merapu' dan tidak langsung punyai ilmu tentang batas hubungan lelaki wanita menurut Islam. Kehadiran orang seperti ini, akan membiarkan maksiat berlaku di antara dua insan tadi, oleh itu individu sepertinya tidak mencukupi syarat yang ditetapkan Islam.

6) Kurangkan Komunikasi
Mengurangkan komunikasi yang tidak berkenaan, serta mengawal isi kandungan perbincangan dari yang membawa syahwat. Mengetahui hati budi bakal pasangan menggunakan alatan media elektronik seperti email, surat dan sms lebih baik dari bercakap dalam banyak keadaan (kerana mendengar suara mudah menaikkan syahwat). Bagaimanapun, saya tidak menafikan email, surat dan sms juga boleh menaikkan syahwat, tetapi saya kira secara 'verbal' lebih mudah.
7) Kerana perbicaraan adalah panjang dan dalil amat banyak, ringkasan perkara perlu ( semuanya menurut dalil al-Quran & Al-hadith) dijaga seperti berikut :
  • Haram bersentuh, menyentuh satu sama lain.
  • Haram ber"dating" dan berkapel tanpa disertai mahram yang thiqah (dipercayai).
  • Haram berbicara dan bersembang dengan syahwat sama ada sms, phone, chat, mesengger.
  • Awas fitnah masyarakat sekeliling.
  • Awas fitnah dalam diri anda dan pasangan.
  • Haram melihat kepada aurat masing-masing.
  • Awas daripada bertukar gambar.
  • Awas daripada hebahan umum sebelum di ijab kabul.
Ingatlah wahai anak-anak muda sekalian, sebarang perilaku 'ringan-ringan' dan dosa yag dikerjakan dalam hubungan sewaktu pertunangan boleh memberikan serba ringkas gambaran bagaimana tingkah laku pasangan selepas berkahwin.
Jika semasa berpacaran dia suka meraba-raba, demikian jugalah dia apabila sudah berkahwin kelak (kecuali sesudah dia bertaubat sebenar-benar taubat).
Malangnya bukan dengan isteri atau suaminya selaku pasangannya yang halal, tetapi dengan individu lain sebagaimana tergamak dia melakukannya dengan isteri dan suaminya sebelum mereka kahwin.

Biodata Penulis

Ustaz Zaharuddin Abd. Rahman merupakan seorang pensyarah di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM). Kini melanjutkan pelajaran dalam bidang PhD di Leicester, United Kingdom. Beliau menulis pelbagai buku dalam bidang agama dan kebanyakan dalam bidang perbankan Islam, contohnya 'Wang, Anda dan Islam.' Selain menulis buku, Ustaz Zaharuddin turut menulis di zaharuddin.net.
Sumber Grafik : testi.iluvislam.com






Ceritera Cinta Terlarang


Allah SWT menjadikan makhluk-Nya penuh dengan cinta. Perasaan ini merupakan fitrah yang diletakkan di lubuk hati setiap ciptaan-Nya. Hatta singa,harimau dan binatang buas lain turut dianugerahkan nikmat ini. Sesungguhnya, ia suatu nikmat yang amat tinggi nilainya, kerana dengan cinta manusia dapat ketenangan dan kegembiraan. Bahkan dengan cinta, Islam berkembang dengan pesatnya.
Juga, kerana rahmat cinta Allah, kita dapat menjejak syurga kelak. Nabi SAW bersabda : Bukanlah amal seseorang yang memasukkannya ke syurga atau melepaskannya dari neraka, termasuk juga aku,tetapi semata-mata hanya dengan rahmat Allah SWT belaka. (HR Muslim)
Cinta wujud antara dua insan, lelaki dan wanita. Allah SWT telah mengatur kurniaan ini dengan aturan yang terbaik yakni, perkahwinan yang dapat mendamaikan hati insan. Hakikat ini tidak dapat diubah lagi. Namun, kemajuan yang menyelubungi dunia telah mencipta satu fenomena; cinta yang terlarang. Fenomena ini telah mengubah dunia jadi medan kekejaman dan kebinasaan. Sejarah membuktikan cinta terlarang banyak menjadi punca kejatuhan pelbagai tamadun. Fenomena itu semakin berkembang, dengan nama baru; skandal. Ia dipandang remeh oleh masyarakat tanpa menyedari ia bakal menghancurkan lagi tamadun manusia.
Cinta yang menghancurkan
Setiap hari berita yang hampir sama menghiasi dada akhbar. Perlakuan sumbang antara teman sekerja semakin menular. Jika dahulu, di ruangan luar negara. Kini, jadi berita utama. Jijik melihat perlakuan yang dipaparkan oleh masyarakat sekarang. Bagaikan hilang sifat malu yang tertanam dalam jiwa sedangkan malu itu sebahagian dari iman.
Skandal difahami sebagai hubungan dua insan yang bukan mahram yang terdedah pada pandangan mata sekeliling. Sering berlaku,skandal di tempat kerja melibatkan suami atau isteri orang. Lebih malang, pelakunya tanpa segan silu mempamerkan keintiman melampau yang mengundang fitnah masyarakat. Jika hubungan 'teman tapi mesra' tidaklah ia menjadi buah mulut. Namun, jika seperti belangkas ke hulu hilir, sudah tentu timbulnya umpatan warga kerja lain.
........................................................ Untuk mendapatkan artikel sepenuhnya, sila dapatkan ILUVISLAM Bil 60  Hati-Hati Jerat Skandal Di Pejabat yang berada di pasaran. Atau dapatkan di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur yang berlangsung di PWTC  dari 22 Aprll -1 Mei 2011.

Rencana ini dimuatkan dalam tabloid iLuvislam edisi ke-54. Antara rencana menarik dalam keluaran minggu ini adalah :
  • Hati-Hati Jerat Skandal Di Pejabat
  • Ceritera Cinta Terlarang
  • Skandal Cinta Plastik Ibarat Suci Dalam Debu
  • Golongan Profesional Dalam Imam Muda
  • Hangatnya Hubungan, Membakar Kerjaya & Peribadi
  • Hantaran Perkahwinan Makin Membebankan
  • Mengintai Hikmah Di Sebalik Zakat & Sedekah
  • Berbeza Panggilan, Pengertian Tetap Sama
  • Dan macam-macam lagi..







Originally Published in Arabic as 'Al-Khauf minal Allah Wa Ahwalo Ahlihi'
By Maktabutus Sahaba, Egypt 

....according to the earliest sources, compiled from the works of Ibn Rajab al-Hanbali, Ibn al-Qayyim al-Jawziyya and Abu Hamid al-Ghazali.
An Excerpt:
'Know! Dear Muslim brothers and sisters. We can find out whether we fear Allah or are oblivious to him through some simple tests. Here are some of them:
  1. The tongue informs us: if we talk evil, backbite and engage in frivolous gossip, it shows that there is very little concern. We should engage our tongues in the remembrance of Allah, in the recitation of the Qur’an and in circles of knowledge.
  2. In the heart we should expel hatred, enmity, and jealousy and replace them with well-wishing and care for Muslims.
  3. We should be careful of what we put in our stomachs.
  4. Our eyes should not wander off to look at haraam objects.
  5. Our feet should not walk toward haraam places.
  6. We should not extend our hands for haraam purposes.
  7. We should be concerned in our good deeds that we don’t perform them for anyone else except Allah.'


This product was added to our catalog on Monday 27 September, 2004.
Reviews
Customers who bought this product also purchased
TALBIS IBLIS: Delusions of the Devil | By Abu'l Faraj Ibn Jauzi
TALBIS IBLIS: Delusions of the Devil | By Abu'l Faraj Ibn Jauzi
Gham Na Karea;] Don't Be Sad In Urdu
Gham Na Karea;] Don't Be Sad In Urdu
Kitab At-Tauhid;] The Book of Monotheism, bin Abdul Wahhab