- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Wednesday, June 25, 2014








Kisah benar Puan Lola & Adik OKU : Muhammad Firdaus Dullah & Komen2


Kisah Benar Puan Lola & Adik OKU


Kisah benar Puan Lola & Adik OKU : Muhammad Firdaus Dullah

~~~~~~~

Bismillah.

Alhamdulillah, petang tadi saya dan isteri, Siti Salwa diberi keizinan Allah untuk melawat adik Muhammad Firdaus Dullah di Hospital Tuaku Jaafar, Seremban..

Pertamanya, saya mohon maaf jika post ini panjang, harap anda dapat bersabar dan baca kerana intipatinya adalah penting dan harap dapat di"share" kepada sesiapapun yang anda jumpa diluar mahupun Facebook friends list anda..

Adik OKU ini terkenal akibat berita yang tersebar luas konnonnya dia "dikurung" oleh ibunya dirumah sehingga kurus kering. Dan akibat fitnah yang berleluasa tentang betapa "zalim"nya si ibu itu, saya rasa bertanggungjawab untuk menceritakan hal sebenar kepada kalian semua agar kalian dapat membetulkan semula persepsi anda dan tidak termakan fitnah yang telah anda baca baik daripada akhbar, TV mahupun post di Facebook....
Dan sepertimana post saya yang terdahulu, para keyboard warrior dan generasi "mohon share" bertungkus lumus untuk memaki dan menghina ibunya atas "perbuatan" tidak berhati perut oleh ibu adik Firdaus, Puan Lola.

Facebook ibu adik Firdaus dijejaki dan digelar iblis, syaitan, kejam dan sebagainya..sedarlah wahai rakan sekalian, ini tidak lain hanyalah fitnah yang amat tidak bertanggungjawab para pemberita, generasi "mohon share" dan keyboard warrior terhadap ibunya...

~~~~~

Ketika berada di Wad, saya turut berpeluang untuk bercakap dengan Kak Nor ( Dalam gambar, yang sedang memeluk Firdaus ) yang merupakan jiran,bekas penjaga adik Firdaus, dan juga sahabat baik Puan Lola. Menurut Kak Nor, Puan Lola amat menyayangi Firdaus walhal tidak pernah sekalipun dimarah apatah lagi dijentiknya Firdaus...Walhal, keprihalan Firdaus diketahui oleh jiran sekeliling Flat tempat tinggal mereka kerana semasa Kak Nor masih lagi menjaga Firdaus, dia selalu dibawa main bersama kanak-kanak lain di perumahan tersebut...Dan Kak Nor telah menjaga Firdaus sejak dia berumur 4 tahun lagi. Namun begitu, akibat urusan yang tidak dapat dielakkan Kak Nor berpindah ke Gemencheh..

Akibat ini, tiada lagi siapa yang sanggup menjaga dan membela Firdaus semasa ketiadaan Puan Lola ke tempat kerja.
MENGALIR AIRMATA MELIHAT VIDEO INI

Dan disinilah bermula kisah dimana Puan Lola terpaksa meninggalkan Firdaus berseorangan dirumah akibat terpaksa bekerja menampung belanja keluarga. Dia bekerja di KLIA dan gajinya hanyalah sedikit yang amat sangat. Anak kedua Puan Lola yang berumur 6 tahun ( Turut berada di hospital dalam wad yang sama kerana Puan Lola ditahan ) menpunyai kondisi "Hyperactive". Puan Lola juga diberikan ujian kesihatan dan beliau sendiri sakit..Masya Allah besar ujian keluarga ini.

Puan Lola menanggung perbelanjaan sewa rumah, perbelanjaan motor perubatan, menghantar wang kepada ibu bapanya di Sabah dan macam2 lagi dan akibat kepayahan ini, mereka hidup sekangkang kera sebagai mana anda boleh lihat dalam rumahnya yang kosong. Untuk menambah pendapatan, Puan Lola mencari dan menjual tin kosong dan juga kotak-kotak... Masya Allah.
Dan jika kita persoalkan mengapa hanya diberi pakaian reput kepada Firdaus, "mak dia tak mampu ke nak beli baju RM5 sekalipun ?" Jawapannya senang, ya mereka teramat miskin hingga hendak beli baju baru pun tidak mampu.

~~~~~

Untuk menguatkan lagi pendapat kami terhadap Puan Lola, kebetulan datang dalam wad tadi bersama saya adalah seorang lelaki yang merupakan ahli NGO kawasan perumahan Puan Lola sekeluarga. Beliau pernah bekerja denga Puan Lola selama 6 tahun di KLIA dan beliau turut mengatakan bahawa apa yang masyarakat perkatakan terhadap Puan Lola adalah salah sama sekali. Beliau seorang yang lemah lembut, rajin dan selalu kerja "overtime" untuk mencari duit lebih bagi menampung keluarga.

Situasi kini adalah Kak Nor menjaga Firdaus dan adiknya di Wad kanak-kanak tersebut jika berkesempatan dan beliau tanpa meminta sesen pun berulang alik dari Gemencheh ke Seremban untuk menjaga adik


Firdaus. Sepanjang saya di Wad tadi, adik Firdaus kerap kali memanggil "Mak..." "Makk..." sambil memeluk Kak Nor yang masih lagi diingatinya. Kembalikanlah Puan Lola kepada Firdaus yang mana beliau kini ditahan untuk direkodkan keterangan.... Moga Allah pertemukan mereka semula dengan secepat mungkin, insya Allah.
~~~~~
Sehubungan itu kami semua yang hadir petang tadi dalam Wad itu sepakat bersama ingin membetulkan persepsi yang salah yang digambarkan oleh media massa, generasi "mohon share" dan juga keyboard warrior terhadap keluarga Puan Lola.Moga Allah dapat permudahkan urusan mereka dan kita semua, insya Allah.
Tidak percaya dengan apa saya tulis nih ? Pergi lawat sendiri adik Firdaus di Wad Kanak-Kanak Hospital Seremban. Tiada satu pun calar atau parut dera pada adik Firdaus, yang ada hanyalah kesan kasih sayang ibu yang bersusah payah menjaga si adik meskipun ibunya sakit dan tidak mampu...


###########


Kesimpulan yang boleh dibuat adalah :


1 ) Kita seharusnya malu dan harus rasa bersalah terhadap Puan Lola atas Fitnah dan tohmahan yang disebarkan. Mohon maaf kepada ibu adik Firdaus jika berkesempatan. Kita harus ingat, jika orang kutuk mak kita kita mesti akan marah bukan main lagi dan akan membalas perbuatan terkutuk tu betul tak ? Bayangkan anda telah mencaci ibu kepada adik Firdaus yang OKU yang tidak mampu untuk marah atau membalas perbuatan anda terhadap ibunya.. Anda patut malu dengan diri anda dan segeralah bertaubat.



2 ) Kita tidak boleh menuduh melulu tanpa membuat siasatan terperinci terhadap sesuatu perkara. Silap langkah maka ianya menjadi Fitnah. Ingatlah Fitnah itu dosanya lebih besar dari membunuh.


Mampukah anda tanggung dosa itu diakhirat kelak ? Wallahualam.


3 ) Tanamkan sikap membantu kepada orang yang susah, jangan tunggu NGO ataupun orang datang kutip derma baru nak tolong. Cari dan berkawanlah dengan orang yang miskin dan susah. RM1 bagi anda mungkin sedikit, namun bagi mereka ianya tidak ternilai... Besedekahlah sentiasa, meskipun harta didunia kurang, harta dan pahal diakhirat berkali ganda Allah akan balas.

4 ) Apa kata kita buat satu derma kilat, kumpul duit untuk rawatan dan belanja Puan Lola, Adik Firdaus dan adiknya yang berusia 6 tahun tu. Kalau rumah anda ada kipas, kerusi ataupun meja baju lebih ke, kumpul dan derma kepada mereka...Kan lagi bagus macam tu. Marilah besedekah kerana semua ini amalan yang digalakkan agama Tak rugi pun kita, lagi untung ada 

5 ) Tolong share post ini. Ada pepatah mengatakan "Lying is bad, but hiding the truth is even worse". Sebagai seorang yang bertanggungjawab, kongsikan post ini kepada semua supaya kebenaran diketahui umum. Insya Allah hanya Allah dapat membalas jasa anda.
Walahualam.
http://tudiaq.blogspot.com/2014/06/kisah-benar-puan-lola-adik-oku-muhammad.html?m=1

711 comments:


  1. Kau pun reka cerita tah2..fikir logik. Takkan baju sehelai je kot utk bdk tu? Tak leh tukar baju lain?bantal pun reput gilaa.bdk tu brape lame tak mandi takkan smpai takde mase nak mandikan..eh..aku rase mcm tak leh terima akal lah alasan daif smpai mcm ni. Ade je org lain yg lagi miskin anak ramai salah sorg oku..elok je baju boleh tukar boleh uruskan utk mandi. Kau klu nak back up pun biarla masuk akal..mak die kat dlm fb bkn main lagi dress up..daif kejadahnya..ingat org zaman skrg buta akal tak leh fikir ke?tak logik dan tak leh blah alasan mcm ni..anak die yg sorg lagi tu elok pulak pakainya?takkan sarung baju bersih yg tak sampai brape minit pun tak boleh???
    Reply

    Replies


    1. Saya setuju.. daif sangat. Kalah bersamamu..

    2. yer betul, sy xpcya n sy xla xpcya..tp ape yg d ckp kan tu hrp2 biarla alasan yg munasbh.. Xtkr2 bju xpe, tp biar la bersih.. Kalau betul ape yg d hadapi pn.lola, hrp pn.lola sbr.. N jaga la ank tu elok2..
    3. Bilik bertanah, polistren bersepah, najis segenap penjuru..

      Apakah aku masih mengharap sangkaan yang baik bro?
    4. budak tu sampai makan taik sendiri.. kau masih nak cakap bukan salah mak dia?...giler bebal...agaknye anak kau sendiri pun kau bagi makan taik kot??
    5. sy pon setuju dgn komen ni... takkan la smpi reput baju budak tu tak berganti? klu susah sgt pon bukan xde ikhtiar lain, cari la. bukan anak ramai sgt pon. fb ade, takkan xreti nk mnta bantuan mane2. paling2 susah sgt pon, mnta tolong jiran klu ade baju2 xmo pakai. sy bukanla nk mengutuk memaki mak budak tu, ye la mgkn dia xpukul2 budak tu, alhamdulillah... tp diabaikannye budak tu mcm tu skali......

      ================================================================
    6. JAUHI PERLAKUAN AL-GHIBAH DAN AL-NAMIMAH.

      Di bawah adalah satu contoh umpat keji dari beribu-ribu umpat keji yang dilemparkan kepada Puan Lola ibu kepada Muhammad Firdaus Dullah remaja OKU yang kita semua tahu ceritanya.

      Mungkin Puan Lola ada bersalah dengan anaknya atau berdosa dengan Allah SWT, tetapi jika anaknya memaafkan dan Allah mengampunkan jika dia memohon, maka bereslah masalah dia. Yang kita tak fasal-fasal mencari dan mengumpul dosa kering, apa hal ? Kemana dan kepada siapakah kita hendak meminta ampun ?

      Apakah perasaan anda jikalau ibu anda dikatakan perempuan sial ?
      .
      Sehubungan dengan itu, saya rasa terpanggil untuk menurunkan sepenuhnya rencana yang ditulis oleh Ustaz Mohamad Abdul Kadir bin Sahak di dalam risalah "Irsyad Hukum" terbitan Jabatan Mufti Negeri Perlis - Bil 16/2014 untuk menjadi panduan dan peringatan kepada pembaca dan juga terutamanya sebagai peringatan kepada diri saya sendiri supaya tidak terjerumus ke dalam dosa Al-Ghibah dan Al-Namimah.

      Rencana ini juga memberi panduan jalan keluar kepada kita jika kita telah terlanjur melakukan kesalahan Ghibah dan Namimah.

      ......................................................................................

      JAUHI DARI MEMAKAN DAGING MANUSIA.

      Tahukah anda, ada dua perkara yang boleh menjadi sebab kita susah di dalam kubur, diazab dan diseksa Allah SWT. Jika kita berjaya bebas dari dua sebab ini, kita telah terlepas dari dua sebab popular seseorang dikenakan azab di dalam kubur. Apakah dua perkara itu.

      Pertama di namakan sebagai Al-Ghibah.

      Ramai di kalangan kita, saban hari melakukan Ghibah tetapi dia tidak menyedarinya. Seseorang menyebut tentang seseorang lain, dalam perkara yang tidak disukai oleh orang itu dan di luar pengetahuannya. Jika dikatakan kepadanya "Jangan suka mengata orang .." secara spontan dia akan menjawab: "Aku sebut benda betui apa .." Dia tidak sedar, atau mungkin juga dia tidak tahu bahawa sebenarnya dia telah melakukan Ghibah kepada saudaranya.

      Ketahuilah, yang dikatakan Ghibah itu bukan bermakna anda mereka-reka certita tentang seseorang. Sebaliknya ghibah ialah apabila anda menceritakan keaiban seseorang di belakangnya, dan perkara itu benar-benar ada pada orang tersebut.

      Jika perkara yang anda ceritakan itu tidak ada pada orang yang menjadi tajuk cerita, perkara itu dinamakan sebagai Buhtan iaitulah cerita palsu atau dusta yang lebih dahsyat dan lebih besar dosanya berbanding Ghibah. Kita sekarang tidak berbicara tentang Buhtan, sebaliknya bicara kita tentang Ghibah. Nabi SAW bersabda, (mafhumnya):

      "Apakah kamu semua tahu, apa itu Ghibah?" Para Sahabat menjawab: "Allah dan RasulNya sahaja yang lebih mengetahui!" Baginda menjawab Al-Ghibah ialah, (mafhumnya): "Cerita kamu tentang saudara kamu, apa yang tidak disukainya". Seorang lelaki bertanya: "Wahai Rasulullah, bagaimana jika apa yang saya katakan itu sememangnya terdapat pada orang tersebut "? Baginda menjawab, (mafhumnya): "Jika pada suaudara kamu itu sememangnya ada seperti apa yang kamu katakan, maka itulah kamu telah melakukan Ghibah kepadanya. Jika perkara itu tidak ada, maka kamu telah melakukan Buhtan kepadanya".

      Sebahagian daripada kita sanggup menghabiskan masa berjam-jam lamanya melakukan Ghibah, cerita tentang orang itu dan orang ini, cerita tentang selebriti itu dan selebriti ini, cerita tentang pemimpin itu dan pemimpin ini sehingga perut dia kenyang dengan memakan daging orang-orang tersebut. Kemudian dia pulang ke rumah dengan rasa puas hati dan lega, merasakan dia akan selamat di dalam kubur kelak !? tidak .. tidak .. tidak semudah itu.

      Baginda Nabi SAW pernah satu ketika melalui sebuah kubur yang penghuninnya sedang diazab oleh Allah SWT, bagina bersabda, (mafhumnya): "Sesungguhnya penghuni kubur ini, dahulunya dia sering memaka daging orang ramai".

      Cuba fikirkan, apa faedah yang anda perolehi dengan menceritakan tentang orang itu dan orang ini, dibelakang mereka dan diluar pengetahuan mereka ? Bagaimana pula jika orang lain menceritakan tentang anda perkara yang anda tidak suka di belakang anda ? Apa anda rasa ? Atau apakah anda merasakan anda seorang yang begitu sempurna ?

      Renungkan hadis ini sebelum anda berbicara tentang orang lain. Anas berkata, sabda Nabi SAW, (mafhumnya):

      "Ketika mana saya dimikrajkan, saya telah melalui satu kaum yang memiliki kuku dari tembaga sedang mencakar muka dan dada mereka, lalu saya bertanya kepada Jibril "Siapakah mereka ini wahai Jibril?". Jawab Jibril, (mafhumnya):

      "Mereka itu adalah orang-orang yang memakan daging orang lain, mereka (dahulunya) suka duduk dan menjatuhkan maruah orang lain".

      Justru, fikirkanlah apakah faedah yang anda dapat dengan melakukan Ghibah ?

      Tahukah anda, jika anda melakukan Ghibah terhadap seseorang, ini bermakna anda telah memberi orang itu pahala yang ada pada anda, anda menghadiahkan kepadanya pahala anda sehingga jadilah anda seorang yang miskin pahala. Jika habis kesemua pahala anda, orang itu pula akan menghantar dosanya kepada anda. Kerana itu ketika seseorang lelaki mengadu kepada Al-Fudhail bin 'Iyadh, ada orang melakukan Ghibah terhadapnya. Kata Al-Fudhail, (mafhumnya): "Sesungguhnya orang itu telah membawa kepadamu, pahala yang banyak". Seolah-olah Al-Fudhail mengucapkan tahniah kepada orang yang diGhibah itu.

      "Abdul Rahman Al-Mahdi pula berkata, (maksudnya):

      "Kalaulah bukan kerana aku tidak sukakan berlakunya maksiat, sudah pasti aku akan bercita-cita tidak ada seorang pun di bandar ini melainkan dia melakukan Ghibah tentang ku, apakah lagi yang lebih menggembirakan seseorang, jika dia mendapati tercatit pahala di dalam buku catitan amalannya pada hari kiamat, suatu yang tidak dilakukannya dan diketahuinya"

      Aduh, alangkah hairan dan pelik, orang-orang yang sanggup duduk berjam-jam lamanya, sambil mengagih pahala mereka kepada orang lain, sejak bermula bicara Ghibahnya, dia agihkan kepada orang itu dan orang ini kesemua pahalanya, pahala solatnya, puasanya, sedekahnya, zikirnya dan semuanya. Dia amat pemurah mengagihkan pahalanya kepada orang lain.

      Al-Hasan Basri berkata, (maksudnya):

      "Sekiranyg aku melakukan Ghibah tentang seseorang, lebih patut aku Ghibah tentang bapaku dan emakku" kerana kedua orang itu lebih berhak mendapat pahala yang telah kita lakukan bukan orang lain.

      Demikian itulah Ghibah. Berikutnya apakah pula perkara kedua yang menjadi sebab popular seseorang diazab dalam kubur ? Ia lebih bahaya dari Al-Ghibah.

      Perkara kedua itu dinamakan pula sebagai Al-Namimah. Apakah Al-Namimah?

      Al-Namimah ialah memindahkan cerita dari seorang kepada seorang yang lain. Sebagai contoh, anda memberitahu kepda seseorang: "Orang itu bercerita tentang engkau demikian dan demikian". Atau "Orang itu, mengata tentang engkau, demikian dan demikian". Atau kita memberitahu kepada seseorang: "Orang itu tidak sukakan engkau" bertujuan mewujudkan rasa marah dan permusuhan sesama mereka.

      Oleh yang yang demikian perbezaan antara Al-Ghibah dan Al-Namimah ialah Al-Ghibah anda menyebut tentang seseorang sesuatu yang tidak disukainya dibelakangnya. Manakala Al-Namimah anda memindahkan percakapan seseorang tentang seseorang lain kepadanya.

      Nabi SAW pernah melalui dua buah kubur, lalu baginda bersabda, (mafhumnya)

      "Sesungguhnya kedua-dua mereka benar-benar sedang diazab, tidaklah mereka diazab kerana perkara besar untuk dilakukan, iaitulah salah seorangnya tidak bersuci dari buang air kecil dan seorang lagi sering membawa Al-Namimah"

      Diringksakan bicara, sesuatu Ghibah mahupun Namimah jika melibatkan seseorang, maka ia berlegar diantara watak di bawah ini.

      Samada dia merupakan orang yang melakukan Ghibah atau mangsa yang kena Ghibah atau orang yang mendengar Ghibah orang lain.

      Mudah-mudahkan kita tidak termasuk golongan yang pertama. Jika kita termasuk dalam golongan kedua yang menjadi mangsa Ghibah, maka ketahuilah kita adalah yang paling beruntung, kerana kita akan memperolehi pahala orang lain tanpa perlu bersusah-payah. Manakala jika kita termasuk golonga ketiga, maka ketahuilah dihadapan kita ada tugas besar yang perlu dilaksanakan. Jika kita berjaya, maka ia merupakan benteng antara kita dan api neraka di akhirat kelak. 

      Yang penting kita semestinya berusaha membela saudara kita dari terkena Ghibah. Apa salahnya jika kita katakan kepada orang yang hendak melakukan Ghibah: "Maaf, orang yang hendak anda bercerita tentangnya itu, tidak ada sekarang, saya tiak mahu bercerita tentang seseorang yang lain". 

      Alangkah indah Nabi SAW bersabda, (mafhumnya): "Sesiapa yang menolak sesuatu yang boleh mencemarkan maruah saudaranya, Allah akan menolak wajahnya dari neraka pada hari kiamat".

      Selain itu jangan mempercayai Namimah yang sampai kepada anda. Ini kerana Namimah termasuk di dalam dosa besar, pelakunya dikira telah melakukan dosa besar yang menggugurkan kelayakannya sebagai seorang saksi. Di samping itu peliharalah juga pendengaran anda. Jangan biarkan Namimah itu terus didendangkan kepada anda, nanti anda juga akan berbicara tentangnya.

      Peliharalah juga lidah anda, jangan anda memindahkan Namimah yang anda dengar termasuk kepada orang yang menjadi mangsa Namimah, jauhi anda dari berkata kepada seseorang, "Orang itu bercerita tentang kamu demikian dan demikian". Jika demikian keadaan anda, maka anda salah seorang pelaku Namimah.

      Seorang lelaki datang bertemu dengan seorang ulama dan berkata "Wahai tuan, orang itu berkata tentang tuan demikian dan demikian". Jawab ulama tersebut: "Apakah kamui mahu mewujudkan permusuhan antara saya dan saudara saya?  Demi Allah saya akan menjadikan syaitan marah"  lalu ulama itu berkata: "Ya Allah ampunilah daku dan saudara ku itu".

      Yang penting jangan kita terbabit dalam membawa Namimah. Kerana orang yang membawa cerita Namimah, hakikatnya dia adalah salah seorang daripada mereka. Jika sesuatu Namimah diibaratkan seperti sebilah anak panah, ketika ia dimulakan, anak panah itu tidak kena pada sasarnya, kerana mangsa tidak mengetahuinya. Sebaliknya jika kita menyampaikan Namimah tersebut kepada mangsa, maka seolah-olah kita mengambil anak panah yang tersasar tadi lalu kita tusukkannya ke dada saudara kita.

      Kata Yahya bin Abi Kathir, maksudnya. "Kerusakan yang dibawa oleh pelaku Namimah dalam masa satu jam, adalah suatu yang tidak dapat dilakukan oleh seorang ahli sihir dalam masa sebulan"

      Barangkali ada yang berkata, bagaima kalau kami pernah melakukan Ghibah dan Namimah ? Apa yang perlu kami lakukan ? Perlukah kami berumpa dan memberitahu orang yang kami Ghibah dan Namimah itu untuk meminta maaf darinya?

      Pandangan yang lebih benar di kalangan ulama ialah anda tidak perlu melakukan sedemikian. Tidak perlu anda menceritakannya. Ini kerana Ghibah dan Namimah itu diharamkan bertujuan mengelak permusuhan di dalangan umat Islam. Maka jangan anda menceritakan Ghibah dan Namimah anda kepadanya yang boleh menimbulkan permusuhan itu. Jika begitu, apa yang perlu kami lakukan ?

      Jangan bimbang, jalan keluar dari kesalahan ini masih ada, disebut oleh para ulama. Iaitulah hendaklah anda berdoa untuk orang yang pernah menjadi mangsa Ghibah dan Namimah anda dengan kadar yang seimbang dengan kadar Ghibah dan Namimah anda tentangnya. Agar dari doa anda kepadanya dapat mengimbangi pahala yang diberikan kepadanya di akhirat kelak. Selain itu, jika anda berdoa untuknya tanpa pengetahuannya, akan ada malaikat yang akan mengaminkan doa anda tersebut dengan berkata, (mafhumnya):

      "Amin, dan untuk anda juga seperti permohonan yang anda pinta untuknya".

      Selain itu berusahalah juga menyebut kebaikan orang yang pernah menjadi mangsa Ghibah dan Namimah kita. Sebutkan kebaikan sebenar orang tersebut kepada orang orang-orang yang mendengar Ghibah dan Namimah dari anda, agar mereka dapat memperbetulkan buruk sangka mereka kepada mangsa tersebut.

      Kata Qatadah, (maksudnya):

      "Dinyatakan kepada kami bahawa azab kubur itu satu pertiganya dari Al-Ghibah, satu pertiga dari air kencing (yang tidak disucikan) dan satu pertiga lagi dari Al-Namimah".

      Ini bermakna, bebas dari Ghibah dan Namimah bermakna kita telah bebas dari 2/3 sebab seseorang diazab di dalam kubur. Semoga Allah SWT menyelamatkan kita dari kesalahan ini.

      Wallahu a'lam.


      ..................................................................


      Demikian saya petik secara verbatim tulisan Ustaz Mohamad Abdul Kadir bin Sahak.  Moga-moga ada manfaatnya kepada kita semua dengan tujuan untuk memperbaiki amal ibadat kita.

No comments:

Post a Comment