- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Wednesday, July 10, 2013









Solat Sunat Witir 

 

Bertanya anda tentang solat witir. Maka dijawab: Solat witir itu sunat muakkad , dilakukan 1 atau 3 atau 5 rakaat dan terbanyaknya 11 rakaat. Dibuat 2 rakaat, 2 rakaat dengan 1 salam dan diakhiri dengan 1 rakaat. Yang terpilih dan dikira memenuhi tuntutan witir itu adalah dengan 3 rakaat berserta 2 salam. Dibuat selepas solat fardhu Isyak dan diselesaikan sebelum masuk waktu fardhu Subuh.

Bagaimana jika belum lagi solat Isyak waktu masuk Isyak dan berkehendakkan solat witir?
Maka tiadalah dibolehkan sedemikian, harus sahaja menyelesaikan solat Isyak dahulu.

Bagaimana jika kesempitan waktu dan disempurnakan 1 rakaat sahaja?

Jika dilakukan di akhir malam, menjelang subuh, dan mendapat waktu sekadar 1 rakaat sahaja, maka dilakukan 1 rakaat itu. Itu sudah memadai kerana kesempitan waktu. Namun, dikira menyalahi yang utama jika waktu masih lapang dan sekadar melakukan 1 rakaat.

Bagaimana waktu terbaiknya, adakah sebelum tidur atau selepas daripada tidur?
Jika dikhuatiri tidak dapat bangun di malam hari kerana keletihan, uzur atau seumpamanya, maka dilakukan sebelum tidur selepas solat fardhu Isyak. Sebaiknya adalah tidur dahulu dan dilakukan solat witir ini sebagai penutup segala solat sunat di malam hari. Telah diterangkan hadis, bahawa orang yang tidur dengan niat bangun mengerjakan solat di malam hari, kemudian tidak terbangun tanpa disengajakan, maka dikira sebagai dia tetap mendapat pahala solat malam tersebut.

Bagaimana jika disolatkan juga witir itu sebelum tidur, kemudian direzekikan bangun di malam hari, apakah witir itu memadai?
Bangunnya itu dengan dilakukan solat sunat tahajud seperti biasa. Memadai witir sebelum tidur tadi dan tidak perlu diulang semula. Hadis menerangkan bahawa tiada 2 witir dalam 1 malam.

Bolehkah dilakukan solat witir secara berjemaah?
Dilakukan solat witir itu secara sendiri-sendiri. Dalam bulan Ramadhan sebagai contoh, maka dilakukan solat terawih 8 rakaat berjemaah atau boleh sahaja meneruskan 20 rakaat berjemaah di masjid jika berkeupayaan. Berhenti setakat itu dan tidak digalakkan melakukan witir itu secara berjemaah sepertimana kebiasaan dilakukan di masjid atau surau kita. Solat witir dilakukan pada waktu sahur nanti sehabis solat sunat tahajud atau solat terawih yang berbaki jika belum dicukupkan 20 rakaat.

Apakah bacaan untuk solat witir itu?
Jika dilakukan 3 rakaat, maka bacaan surah selepas Fatihah, pada solat pertama yang 2 rakaat itu, rakaat pertamanya adalah surah Al-A’la (Sabihismarabikkalazi) dan rakaat keduanya adalah Surah Al-Kafirun (Qulya ayyuhal kafirun untuk rakaat kedua). Untuk solat kedua yang 1 rakaat, dibaca selepas Fatihah, bermula dengan Al-Ikhlas (Qulhuwallah), diikuti dengan Al-Falaq (Qulauzubirabbilfalaq) dan An-Nas (Qulauzubirabbinnas).

Apakah dalam witir itu boleh dilakukan qunut sepanjang masa?
Dianjurkan qunut itu adalah pada solat witir yang akhirnya 1 rakaat. Bagi Mazhab Syafie, dilakukan pada separuh akhir bulan Ramadhan. Pandangan mazhab lain pula ada yang membenarkan qunut tersebut dilakukan pada tiap-tiap malam.
 
 
 http://fekah.blogspot.com/2007/09/solat-sunat-witir.html

No comments:

Post a Comment