- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Wednesday, August 21, 2013

 
 
 
 
 
 
 

Hadapi Tujuh Perkara Yang Tidak Dapat Di Hindari Dengan Melakukan Amal Soleh

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

سْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud : “Segeralah beramal sebelum datang tujuh perkara; apakah kalian akan menanti sampai datang kemiskinan yang melupakan, atau kaya yang membuat sombong, atau sakit yang merosak kehidupan, atau tua yang melemahkan kekuatan, atau kematian yang menyegerakan, atau datangnya dajjal, makhluk ghaib yang paling buruk dinanti, atau datangnya hari kiamat, hari yang sangat dahsyat dan mengerikan?” (Hadis Riwayat Tirmizi)

Berdasarkan hadis di atas Nabi SAW meminta agar semua umatnya beramal soleh sebelum datang tujuh perkara. Perkara-perkara tersebut adalah seperti berikut :

1. Datang kemiskinan yang melupakan.

2. Kaya yang membuat sombong.

3. Sakit yang merosakkan kehidupan

4. Tua yang melemahkan kekuatan.

5. Kematian yang menyegerakan.

6.Datangnya dajjal, makhluk ghaib yang paling buruk dinanti.

7. Datangnya hari kiamat, hari yang sangat dahsyat dan mengerikan

Huraiannya :

1. Datang kemiskinan yang melupakan.

Kemiskinan sering membuat orang lupa dengan akhirat, lupa kepada Allah SWT, lupa dengan tujuan hidupnya yang sebenar dan lupa beramal soleh untuk masa depannya yang abadi. Jika seseorang yang hidupnya miskin selalu disibukkan untuk bekerja mencari rezeki siang dan malam untuk menampung keperluan hidup (makan, minum, tempat tinggal dan persekolahan anak-anak) hingga melupakan ibadah dan mencari ilmu yang bermanfaat.

Bahkan jika seorang miskin tanpa keimanan yang kuat dan demi sesuap nasi, seseorang boleh mencuri, merampas harta orang lain seperti yang pernah terjadi pada masa khalifah Umar bin Khattab, seseorang telah mencuri kerana miskin. Seorang wanita yang miskin dan lemah imannya sanggup menjual kehormatannya dan kerana kemiskianan seorang yang lemah imannya sanggup murtad dan terjerumus dalam kekafiran, mereka rela menjual agamanya kerana tuntutan hidupnya yang sukar sementara ia dijanjikan hidup yang baik dalam agama lain.

Hadis Rasulullah SAW dari hadis Hajjaj bin Farafisah dari Yazid al-Ruqashy dari Anas bin Malik r.a. yang bermaksud: “Maka sesungguhnya kefakiran itu hampir-hampir mengundang kekufuran.” (Hadis Riwayat Baikaqi hadis nombor: 6612 )

Nabi SAW selalu berlindung kepada Allah SWT dari kekafiran dan kemiskinan. Kemiskinan akan menyusahkan hidup akan tetapi Allah SWT telah menentukan samaada seorang itu menjadi kaya atau miskin. Kaya atau miskin sebenarnnya adalah ujian daripada Allah SWT terhadap hamba-hamba-Nya. Adakah si kaya hendak bersyukur kepada Allah SWT di atas nikmat yang dia terimanya? atau adakah si miskin hendak bersabar di atas kemiskinannya?

Allah SWT berfirman maksudnya :"Sesungguhnya Rabbmu melapangkan rezeki kepada siapa yang Dia kehendaki dan menyempitkannya; sesungguhnya Dia Maha Mengetahui lagi Maha melihat akan hambva-hamba-Nya." (Surah al-Israk ayat 30)

Segera beramal sebelum datang kemiskinan kerana ketika manusia memiliki harta yang cukup untuk memenuhi keperluan hidupnya, banyakkanlah bersedekah dan kesempatan yang dapat digunakan untuk beramal, harta yang dimiliki boleh dibelanjakan di jalan yang benar dengan berinfak di jalan Allah SWT, membantu anak yatim dan fakir miskin, membayar zakat, menunaikan ibadah haji dan lain-lain lagi.

2. Kaya yang membuat sombong.

Kaya merupakan ujian dari Allah SWT, apakah si kaya bersyukur dengan nikmat harta yang diberikannya, memahami harta yang ada di tangannya hanyalah amanah dari Allah SWT?, Pemilik harta yang sebenarnya, menyadari apa yang ia miliki merupakan karunia dari Allah SWT, Dia berkuasa untuk mengambil balik harta yang ada di tangan hamba-Nya.

Allah SWT berfirman maksudnya :"Apa saja yang Allah anugerahkan kepada manusia berupa rahmat,maka tidak ada seorangpun yang dapat menahannya; dan apa saja yang ditahan oleh Allah maka tidak ada seorangpun yang sanggup untuk melepaskannya sesudah itu.Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana." (Surah al-Fatir ayat 2)

Apakah si kaya memahami bagaimana ia membelanjakan hartanya, kerana pada hari kiamat nanti seseorang akan ditanyakan tentang empat perkara, salah satunya tentang hartanya dari mana ia memperolehnya dan bagaimana ia membelanjakannya. Harta adalah ujian, jika harta tersebut digunakan dijalan yang diredhai oleh Allah SWT maka besar ganjarannya yang akan dikurniakan-Nya kepada orang yang berharta tadi.

Sabda Rasulullah SAW. yang bermaksud : "Setiap hamba pada hari kiamat tidak akan mengorak langkah menuju ke mana-mana selagi dia belum selesai disoal-siasat tentang empat perkara :Pertama : Tentang umurnya di manakah dihabiskan sewaktu di dunia dahula?Kedua : Masa remajanya, bagaimana dia menghadapi ujian di waktu itu?
Ketiga : Tentang harta, dari mana dia perolehi dan bagaimana dia membelanjakannya? Keempat : Tentang ilmunya, apakah dia telah beramal dengan ilmu itu?" (Hadis Riwayat Muaz bin Jabal r.a.)

Namun ramai orang yang menjadi sombong kerana harta, ia merasa bahawa hartanya adalah hasil dari usahanya sendiri yang bersusah payah, dan kerana ilmu dan kepandaiannya mencari harta.

Allah SWT murka kepada orang kaya yang sombong seperti Qarun. Qarun pernah berkata : “Ini adalah hasil dari ilmuku” Akibatnya Qarun telah dibinasakan oleh Allah SWT.

Orang kaya yang sombong tidak mengharapkan bantuan Allah SWT, dia tidak pernah berdoa kepada Allah SWT dan merasakan hartanya dan apa yang dimiliki adalah hak mutlaknya. Dia tidak mahu tunaikan kewajipan membayar zakat dan tidak mahu bersedekah.

Harta boleh menyebabkan seseorang sombong sehingga tidak mahu beramal soleh untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, kerana baginya untuk apa mendekatkan diri kepada Allah sementara ia boleh melakukan apa saja yang ia sukai tanpa pertolongan Allah SWT.

Allah SWT berfirman maksudnya : "Sekali-kali tidak! Sesungguhnya manusia itu benar-benar melampau batas, apabila melihat dirinya serba cukup." (Suran al-Alaq ayat 6-7)

3. Sakit yang merosak kehidupan

Kesihatan adalah harta yang paling berharga yang selalu yang dihajatkan manusia, kesihatan merupakan nilai yang tidak dapat dihargai dengan wang ringgit, kesihatan nikmat yang tinggi setelah nikmat iman dan Islam. Dengan nikmat sihat manusia mampu melakukan banyak aktiviti kehidupan yang bermanfaat, banyak bentuk ibadah dan amal soleh yang boleh di laksanakan, banyak kerja-kerja kebaikan dapat dilakukannya.

Namun tatkala sakit datang, hidup menjadi kurang sempurna, keindahan hidup menjadi suram, cita-cita dan harapan seakan sukar dicapai, masa disibukkan dengan berubat kesana-kesini dengan harapan untuk memulhkan penyakit yang dihadapi. Nikmat sihat ramai dilupakan orang dan ramai manusia yang kurang menghargainya.

Rasulullah SAW sejak awal lagi telah memberikan amaran kepada kita mengenai pengabaian masa. Kata Nabi SAW maksudnya : “Dua nikmat yang selalu dilalaikan iaitu masa sihat dan masa lapang.” (Hadis riwayat Bukhari).

Inilah satu peringatan penting buat setiap manusia agar memanfaatkan masa dengan sebaik mungkin.

4. Tua yang melemahkan kekuatan.

Perjalanan dalam kehidupan manusia, bermula di dalam kandungan perut ibu, kemudian ia dilahirkan, membesar menjadi kanak-kanak, berkembang menjadi remaja, kemudian menjadi dewasa dan akhirnya menjadi tua. Ketika tua sudah habis kekuatan tenaga fizikal dan menjadi lemah dan menjadi nyanyuk perangainya kembali seperti kanak-kanak.

Firman Allah SWT maksudnya : "Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari kadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu) itu sesudah kuat itu lemah (kembali) dan beruban.Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya dan Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa. (Surah ar-Rum ayat 54)

Alangkan ruginya hidup ini ketika Allah SWT menjadikan kita remaja dan dewasa kita tidak pergunakan masa yang berharga untuk beramal ibadah, beramal soleh dan membuat amal kebajikan kepada orang lain. Ketika ini penyesalan sudah tidak berguna lagi kerana masa muda tidak akan kembali lagi.

Ketika manusia telah memasuki tahap kehidupan di akhir usia di dunia ini wajahnya menjadi berkedut (jika dulu menjadi ratu cantik manusia puji dan sanjung tetapi sekarang siapa pun sudah tidak peduli) , tulang-tulangnya melemah, rambutnya ditumbuhi uban, ingatannya mulai lupa, kekuatan akalnya menurun. Masa indah yang penuh aktif dan ceria di masa remaja tidak lagi akan kembali seperti dahulu, banyak kesempatan beramal yang di tinggalkan tidak akan terulang kedua kali. Beramal sebelum masa tua tiba yang melemahkan badan, pesanan ini patut di renungkan.

5. Kematian yang menyegerakan.

Kematian akan datang bila-bila masa, tidak ada manusia yang mengetahui kedatangannya, misteri yang tidak dapat di capai oleh oleh ilmu pengetahuan modern, teka-teki yang tidak dapat dijawab oleh manusia paling pintar, ia datang tanpa memberitahu, ia menjemput manusia tanpa memberi notis terlebih dahulu, dan ketika saat kematian datang tidak dapat ditunda atau dicepatkan walaupun sesaat.

Allah SWT berfirman maksudnya : "Tiap-tiap umat mempunyai batas waktu; maka apabila telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak dapat (pula) mencepatkannya. (Surah al-A'raf ayat 34)

Kematian apabila datang tidak kira umur seseorang , samaada kanak-kanan, remaja yang sihat atau dewasa yang berkerjaya. Setelah kematian tidak ada lagi kehidupan untuk beramal tetapi yang ada adalah kehidupan untuk mendapatkan balasan dan hisab, tidak ada lagi kehidupan kedua di dunia yang ada adalah kehidupan di alam barzakh dan hari akhirat, hari akhirat adalah hari yang kekal selama-lamanya.

Manusia yang tidak beramal semasa peluang hidup di dunia akan menyesal dan kecewa tetapi semuanya sudah terlambat dan umurnya tidak akan dikembalikan balik oleh Allah SWT . Maka apa yang telah dikerjakan semasa di dunia itu sahaja yang akan dibawa bersama untuk berhadapan dengan Allah SWT di alam barzakh dan hari akhirat.

6.Datangnya dajjal, makhluk ghaib yang paling buruk dinanti.

Kedatangan dajjal menjelang hari kiamat merupakan hakikat yang wajib diimani kerana disampaikan oleh Rasulullah SAW.

Menurut riwayat Muslim, Rasulullah SAW bersabda maksudnya : "Akan keluarlah dajjal kepada umatku dan dia akan hidup di tengah-tengah mereka selama empat puluh. Saya sendiri pun tidak pasti apakah empat puluh hari, empat puluh bulan atau empat puluh tahun. Kemudian Allah SWT mengutus Isa bin Maryam yang rupanya seolah-olah Urwah bin Mas'ud dan kemudian membunuh dajjal itu."

Dari Anas bin Malik, katanya Rasulullah SAW bersabda: "Menjelang turunnya dajjal ada tahun-tahun tipu daya, iaitu tahun orang-orang pendusta dipercayai orang dan orang jujur tidak dipercayai. Orang yang tidak amanah dipercayai dan orang amanah tidak dipercayai."

Dalam banyak hadis sahih dijelaskan bahwa Dajjal akan datang dan menjadi fitnah bagi manusia kerana ia datang mengaku dirinya sebagai tuhan, ia datang kepada manusia membawa ilusi syurga dan neraka, apa yang dipandang manusia syurga adalah neraka dan apa yang dipandangnya neraka adalah syurga.

Ia datang kepada manusia yang sedang menghadapi musibah kemiskinan, para peternak yang tidak mendapatkan susu di hewan ternaknya, para petani yang tanamannya tidak menumbuhkan tumbuh-tumbuhan, mereka dalam keadaan yang sulit, hidup dalam kesusahan lalu dajjal datang mengaku sebagai tuhan, ia perintahkan langit menurunkan hujan hingga mengguburkan bumi, ia perintahkan bumi mengeluarkan air hingga membasahi tanah yang tandus lalu tanah mereka menjadi subur, tanaman mereka menjadi tumbuh, hewan-hewan mereka mengeluarkan susu, mereka hidup dalam kenikmatan setelah hidup dalam kesusahan, mereka hidup dalam kemakmuran setelah hidup dalam kesempitan, mereka sembah dajjal kerana dianggap telah menyelamatkan hidup mereka. Mereka hidup seakan di syurga padahal itu adalah neraka.

Nabi S.A.W. mengajar kita agar sentiasa berdoa dan mohon perlindungan Allah S.W.T. ketika habis membaca tasyahhud akhir kepada empat perkara. Sebagaimana sabdanya yang bermaksud : "Bila seseorang selesai membaca tasyahhud (akhir), hendaklah ia memohon perlindungan kepada Allah empat perkara, iaitu: ' Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari seksa Neraka Jahannam, dari seksa kubur, dari fitnah hidup dan mati, dan dari fitnah al-Masih Dajjal'. (Selanjutnya, hendaklah ia berdoa memohon kebaikan untuk dirinya sesuai kepentingannya)". (Hadis Riwayat Muslim, Abu 'Awanah, Nasa'i dan Ibnu jarud dalam al-muntaqa)

7. Datangnya hari kiamat, hari yang sangat dahsyat dan mengerikan.

Hari kiamat pasti datang mematikan semua makhluk lalu membangkitkannya kembali untuk mendapatkan hisab dari seluruh amalnya. Setelah itu tidak ada lagi hari untuk beramal kerana hari itu adalah hari pembalasan. Beramalah sebelum hari kiamat tiba.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud : "Orang yang paling menyesal pada hari kiamat ialah lelaki yang ada peluang menuntut ilmu di dunia tetapi ia tidak mengambil kesempatan menuntutnya, dan lelaki yang mengajar ilmu kepada orang lain; lalu yang belajar darinya mendapat faedah dari ilmu itu sedangkan ia sendiri tidak mendapat apa-apa."

Dari Ady bin Hatim r.a. yang berkata, bahawa Rasulullah SAW. telah bersabda, "Tidak seorang pun di antara kamu sekelian, kecuali Tuhannya akan berbicara kepadanya besok di hari kiamat. Antara ia dan Tuhannya tidak ada penterjemah. Ia memandang suatu kebaikan, maka ia tidak melihat kecuali apa yang telah dipersembahkannya, dan ia memandang sesuatu yang buruk darinya, maka ia tidak melihat kecuali apa yang telah dilakukannya serta memandang apa yang ada di depannya, maka ia tidak melihat kecuali neraka yang persis ada di depan wajahnya. Maka takutlah kalian kepada neraka meski dengan hanya (bersedekah) separuh kurma, dan kalimat yang baik."
(Hadis Riwayat Muttafaq Alaih)

Sahabat yang dimuliakan,
Marilah sama-sama kita bermuhasabah diri sendiri dan beramal soleh sebelum datang tujuh perkara yang tidak boleh dihindarkan seperti dijelaskan oleh hadis Nabi SAW diatas. Ingatlah dunia ini tempat beramal bukan tempat balasan sedangkan akhirat adalah tempat balasan dan tidak ada amal. Oleh itu beramallah kalian ditempat yang tiada balasan semoga kalian berbahagia di tempat yang tiada amal.
 
abubasyer.blogspot.com

No comments:

Post a Comment