- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Wednesday, February 18, 2015

Boleh dibuat rujukan utk para suami
isteri..

'Walau baru sehari, saya amat rindukan 
dia...'15 Februari 2015, Pulau Melaka.
 
Ikuti luahan hati DATIN TUAN SABARIAH 
TUAN ISHAK, isteri bekas Mursyidul Am 
Pas, Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat dalam
wawancara eksklusif bersama wartawan
Sinar Harian, ROSMIZA KASIM dan SITI 
FATIHAH AWANG
 
di kediaman beliau sehari selepas
pemergian suami yang dicintai itu.“Nanti 
abang tak dok (meninggal dunia) lepas ni, sapo nak jago Yah,” itulah kata-kata
yang membuatkan hati saya sedih dan sayu
apabila mengenangkan suami yang baru 
sehari meninggalkan saya buat selama-
lamanya.
 
Kata-kata abang itu yang diluahkan tiga
hari sebelum meninggal dunia, ketika 
dirawat di Hospital Universiti Sains 
Malaysia (HUSM) itu saya sambut dengan 
senyuman, sambil memegang tangan insan
yang selama ini berkongsi hidup suka dan
duka dengan saya.

Sambil menggenggam tangan abang, saya 
kata “anak-anak kita kan ada, mereka
boleh jaga saya sampai bila-bila.
Abang janganlah risau,” walaupun dalam
hati saya ketika itu sebak tidak terkata.

(Perasaan yang ditanggung itu diluahkan 
Tuan Sabariah sambil menyapu air mata
dengan tisu yang dihulurkan  saudara-mara yang datang menziarahi keluarganya di
kediamannya).

Kini, anak-anaklah yang akan menjadi 
peneman saya, menghilangkan kesunyian 
hidup saya. Walaupun baru sehari, saya 
mengakui saya sangat merindui beliau.

Dengan izin, hari ini (semalam) saya dan
semua anak-anak awal-awal pagi lagi ke 
kubur. Dalam keadaan sayu hati dan reda 
dengan ketentuan ALLAH SWT, saya sedekahkan Al-Fatihah dan ayat suci al-Quran kepada 
suami tercinta di perkuburannya.

Saya reda dan saya juga tidak 'berhutang' apa-apa 
lagi dengan abang. Saya memang menjaga 
abang sepenuh  hati saya sebagai seorang
isteri sebagaimana yang  abang mahukan 
selama ini, walaupun saya juga kadang
kala diuji dengan kesihatan yang tidak 
menentu.
 
Sebelum ini, makan, minum dan pakaian 
abang dijaga dengan baik. Makanan 
sentiasa terhidang untuk suami
tersayang dan tidak pernah sekalipun 
saya menyuruhnya
mengambil sendiri.
 
Cuma, saya perasan satu kelainan kerana
beberapa bulan lalu, abang kadangkala
menyediakan sendiri minumannya tanpa 
bantuan saya.
 
Saya menghormati abang, memang abang 
seorang insan istimewa yang tiada galang 
gantinya bagi saya. (Beliau terus menyapu air mata dan kemudiannya cuba memujuk 
diri dengan melemparkan senyuman kepada
hadirin).
 
Biarpun abang seorang menteri besar dan
pemimpin masyarakat, namun abang bukanlah seorang yang cerewet,
terutamanya dalam soal memilih makanan.
 
Senang sangat, malah saya yakin setiap 
isteri di dunia ini mengimpikan seorang 
suami yang 'mudoh baso' (senang kira)
malah tidak keterlaluan jika saya 
katakan, saya antara  yang bertuah 
kerana memiliki
abang.
 
Masakan kampung memang menjadi keutamaan
abang. Sedap atau tidak bukanlah satu 
kepentingan. Apa yang pasti, itulah menu
pilihan, tambahan pula jika disajikan 
dengan ikan darat, ditambah pula kuih 
paling digemari, lompat tikam serta jala
emas.
 
Mengimbas semula kisah hidupnya sebagai
suami isteri,tuan Sabariah juga 
memberitahu setiap malam dia akan 
mengurut dan menyapu minyak di tubuh
Tok Guru sebelum tidur).
 
Sentiasa saya ingat, kata-kata abang yang memberitahu,
tidak ada harta yang banyak boleh 
ditinggalkan untuk anak-anak. Semuanya 
sudah diberikan. Harta yang dimaksudkan
adalah ilmu untuk menjadikan anak-anak 
yang soleh, berguna kepada agama dan
bangsa.
 
Memang abang pentingkan ilmu kepada anak-
anak, kerana baginya, ilmulah darjat yang
paling tinggi di akhirat.
 
Itulah yang sentiasa menjadi pesanan 
abang kepada semua anak-anak.
 
Bukan sahaja pentingkan ilmu, malah 
abang juga seorang  yang penyayang. Masih terbayang
-bayang lagi tiga hari sebelum abang 
menghembuskan nafas terakhir, kami ketawa bersama apabila
dia mengenyit mata kepada saya ketika 
terbaring di katil hospital.
 
Malah saya membalasnya dengan senyuman 
yang penuh ikhlas dari hati saya sambil 
menggenggam tangannya.
 
Walaupun ketika itu abang tidak gagah 
namun abang masih lagi memujuk hati saya 
dengan bersikap demikian kerana abang
tahu, saya terlalu risaukan kesihatan 
abang.
 
Saya kagum kerana abang masih lagi
(berusaha) menghiburkan saya walaupun
dalam keadaan uzur.
 
Saya sangat bersyukur kerana dikurniakan 
seorang suami yang baik, biarpun dalam 
keadaan terlantar, masih lagi menjaga
batas-batas saya sebagai seorang Muslim.
 
Pernah satu ketika, saya bercakap dengan
seseorang. Pada mulanya abang hanya
menghentak tangannya pada saya dengan 
perlahan, tapi lama-lama semakin kuat.
 
Rupa-rupanya abang tidak suka saya 
bercakap perkara yang tidak sedap didengar di telinganya.
 
Sampai begitu sekali dia sayangkan saya, 
supaya saya tidak buat perkara yang 
merugikan, malah abang sering berpesan
ia adalah kebaikan untuk dijadikan contoh 
kepada anak-anak.
 
Ini juga yang patut dicontohi dan saya amat bersyukur 
semasa dalam keadaan sakit dan tidak bermaya, abang 
masih lagi bangun sepertiga malam untuk bertahajud.
 
Sangat tersentuh hati saya apabila kira-kira jam 3 
pagi saya mendengar abang sedang membaca ayat-ayat 
suci al-Quran ketika bertahajud dan pernah satu ketika, 
bacaannya agak kuat kerana sengaja untuk bangunkan 
saya daripada tidur.
 
Memang inilah amalan abang sejak dulu lagi, malah 
tidak pernah abang abaikan dan mengeluh penat untuk
melaksanakannya, walaupun kadangkala balik lambat 
sehingga jam 2 pagi (sewaktu menjadi menteri besar) 
pun.
 
Bertahajud tetap menjadi keutamaannya.
 
Pernah juga abang bergurau, “Pahala solat sunat abang
lakukan ini tidak boleh berkongsi dengan
Yah, amalan masing-masing. Jadi kita 
kena sentiasa beribadah”.
 
Walaupun nada nya bergurau, tapi saya 
tahu pesanannya itu adalah daripada 
seorang suami yang mahukan yang terbaik
buat isterinya.
 
Abang memang utamakan solat. Setengah jam sebelum 
masuk waktu abang akan bersedia dengan 
wuduk dan saya masih ingat perumpamaan 
yang ditujukan kepada saya mengenai solat. Katanya, seperti menghadiri majlis 
kenduri, jika lewat datang sudah pasti
lauk-pauk tidak akan cukup lengkap. 
Katanya sama juga dengan solat, 
jadi jangan tangguh-tangguhkan.
 
(Sekali lagi air mata Tuan Sabariah 
mengalir dan tetamu yang berada di ruang
tamu juga kelihatan sayu
sambil kedengaran tangisan kecil apabi
la berkongsi mengenai baju paling disukai oleh Tok Guru yang 
digayakan oleh isterinya.
 
Keadaan menjadi lebih sayu dan masing-
masing memandang Tuan Sabariah apabila 
baju kegemaran Tok Guru itu dipakai sehari selepas pemergian Allahyarham, sambil 
tangannya digenggam erat oleh penulis)
 
Baju inilah (baju kurung kain kapas krim 
berbunga kecil) yang abang paling suka 
saya pakai, malah sering memuji corak 
yang katanya begitu sesuai dengan saya. 
Abang tidak suka saya pakai baju warna 
terang
dan bunga besar dan banyak, tetapi tidak 
pula pernah
melarang ataupun menegur sehingga saya 
berkecil hati. Pernah juga baju pemberian rakan terpaksa disimpan 
walaupun hanya beberapa kali dipakai.
 
Ini kerana abang pernah menegur saya 
secara bergurau, “Yah nampak tua pakai 
macam itu." Saya hanya membalas dengan 
ketawa dan terus  menyimpan baju itu dan
tidak dipakai lagi.
 
Bagi saya, apa yang terbaik untuk abang
adalah yang terindah bagi saya. Walaupun hal pakaian adalah 
perkara remeh bagi sesetengah isteri,
namun begitu itulah keutamaan untuk menjadi isteri yang patuh 
kepada suami

No comments:

Post a Comment