- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Sunday, February 17, 2013







Persediaan kematian vs persediaan peperiksaan 

 

Assalamualaikum... tulisan kali ini saya tujukan khas buat ikhwah wal akhawat yang sedang dan akan menjalani peperiksaan. Yuk kita muhasabah sebentar...



Sesungguhnya kematian itu adalah perkara yang pasti, pasti akan menjemput setiap dari anak Adam yang bernyawa, sama ada lelaki mahupun perempuan, yang kaya atau miskin dan yang muda mahupun tua. Itulah kematian. Perkara yang secara jelasnya telah diceritakan di dalam al-Quran, kalamullah yang masih terjaga kesucian dan keasliannya. Bagaimana di dalam al-Quran, Allah telah menceritakan bagaimana perjalanan hidup seorang anak Adam itu, dari saatnya masih berada di dalam kandungan ibu, sehinggalah dia menjengah ke alam ciptaan Allah penuh indah dan pengajaran. Firman Allah yang bermaksud:

” Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur), Maka (ketahuilah) sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan kami tetapkan dalam rahim, apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur- angsur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (adapula) di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, supaya dia tidak mengetahui lagi sesuatupun yang dahulunya telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah. yang demikian itu, karena sesungguhnya Allah,Dialah yang haq. Dan sesungguhnya Dialah yang menghidupkan segala yang mati dan sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Dan sesungguhnya hari kiamat itu pastilah datang, tak ada keraguan padanya; dan bahwasanya Allah membangkitkan semua orang di dalam kubur. Dan di antara manusia ada orang-orang yang membantah tentang Allah tanpa ilmu pengetahuan, tanpa petunjuk dan tanpa Kitab (wahyu) yang bercahaya.” ( QS Al-Hajj; 5-8)

Subahanallah, begitu unik perjalanan hidup seseorang anak Adam itu. Benar, setiap orang mengalami fasa hidup yang berbeza-beza. Jalan cerita hidup kita berbeza antaranya. Semua itu, Allah telah menetapkan dengan kuasaNya yang Maha Pencipta.

Dan apa yang pasti, bagaimana perjalanan hidup seseorang itu sama ada di selimuti kemewahan atau di ambang kesusahan tetapi hujungnya keduanya akan yang sama iaitu kematian. Kematian itu suatu perkara yang selalu mengintai-ngintai kita. Cuma sama ada kita sedar akan kehadirannya atau tidak. Suka atau tidak, kita pasti akan di panggil menghadap Allah. Suka atau tidak kita pasti akan meninggalkan dunia yang fana ini. Itu adalah janji Allah. Janji Allah yang pasti. Firman Allah yang bermaksud:

”Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” (QS Ali Imran:185)

Begitulah pengakhiran hidup kita. Kematian adalah kepastian. Tidak ada seorang pun anak Adam yang mampu menepis hakikat ini walaupun ia mempunyai wang yang berjuta, harta yang berlimpah, mahupun kekayaan yang menggunung. Tetapi, kita boleh memilih bagaimana untuk kita mati, sama ada dalam keadaan husnul khatimah, mahupun su’ul khatimah. Sama ada kita mati sebagai seorang mukmin yang beriman kepada Allah atau mungkin sebagai seorang munafik atau mungkin juga sebagai seorang yang kafir. Nauzubillah.. Kita pasti tidak mahu dimatikan dalam keadaa su’ul khatimah. Oleh itu sahabatku, di sini penulis ingin menyeru untuk sama-sama kita perhatikan bagaimana persiapan kita untuk menghadapi kematian ini. Jika kita berkata, aku masih muda... benar sahabat kita masih muda, tetapi kematian itu tidak pernah mengenal usia. Jadi adalah baiknya untuk kita sama-sama persiapkan diri kita dengan sebaiknya.

Cuba kita nilai kembali suruhan-suruhan wajib yang telah diperintahkan Allah kepada kita. Adakah kita melakukannya dengan sepenuh hati dan rasa cinta kita kepadaNya? Adakah kita masih lagi melambat-lambatkan waktu solat? Astagfirullahalazhim.. diri ini dan sahabat sekalian, mari kita sama-sama renung kembali, muhasabah kembali diri kita. Kita adalah makhluk Allah yang seringkali melakukan kesilapan, sememangnya tidak akan terhindar dari kesalahan. Ayuh sahabatku, mari kita tautkan kembali, eratkan kembali hubungan kita dengan Allah. Mari kita sama-sama turuti jejak Rasulullah saw. Baginda menunaikan solat malam sehingga bengkak-bengkak kaki.. tetapi kita? Sahabat.. marilah sama-samakita menjadi hamba Allah yang bersyukur. Hidup kita di dunia ini ada visi dan misi yang kita perlu laksanakan. Yang pasti semuanya itu akan ditanya oleh Allah. Apa jawapan kita kepadaNya? Fikir-fikirkanlah..

Dan memandangkan sekarang musim peperiksaan, penulis ingin mengajak kita kembali sama-sama memuhasabahkan diri. Kenapa kita mampu lakukan persiapan untuk menghadapi peperiksaan dengan sebaiknya. Kita boleh sahaja tekun menelaah di meja sedangkan azan sudah berkumandang... Apa salahnya, seruan ke arah kejayaan itu kita sahut dengan hati yang penuh tawadhuk dan bersedia. Kita berhenti sebentar, menenangkan hati dan perasaan yang penuh kerisauan. Teringat penulis sewaktu berada di matrikulasi, kebanyakkan penghuni blok akan berjaga sehingga ke awal pagi dan akan tidur sebelum subuh.. dan akibat kepenatan dan rasa mengantuk itu, ramailah yang solat subuh gajah.. dimanakah keberkatan apa yang kita pelajari itu. Sama-sama kita muhasabah diri, semoga persiapan kita untuk menghadapi kematian ini lebih hebat lagi kerana ia datang secara tiba-tiba yang kita sendiri tidak tahu bila ia akan menjenguk diri kita. Belajarlah kita kerana Allah dan apa yang kita lakukan juga adalah untuk mendapatkan redhaNya. Letakkan Allah di tempat teratas dalam hatimu, bukan kedua mahupun ketiga.... Wallahua’lam

 http://cahayakebangkitan6.blogspot.com

No comments:

Post a Comment