- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Tuesday, April 30, 2013








Siapakah Orang Yang Muflis?

Tiada pembalasan dan pembelaan yang paling agung melainkan pembalasan dan pembelaan pada Hari Akhirat.
 
Di dunia, barangkali seseorang yang zalim itu boleh terlepas dari hukuman kezalimannya. Dan barangkali seseorang yang dizalimi tidak bisa mendapat pembelaan yang sewajarnya ketika di dunia. Tetapi, di Akhirat awas bagi para penzalim. Di sana pembalasan pasti tiba dengan dahsyatnya. Dan senyumlah wahai orang-orang yang kena zalim. Kerana di sana kalian bakal mendapat pembelaan seadil-adilnya.
 
Dari Abu Hurairah radhiAllahu `anhu bahawa Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam pernah bersabda:
أتدرون ما المفلِسُ ؟ قالوا : المفلِسُ فينا من لا درهمَ له ولا متاعَ . فقال : إنَّ المفلسَ من أمَّتي ، يأتي يومَ القيامةِ بصلاةٍ وصيامٍ وزكاةٍ ، ويأتي قد شتم هذا ، وقذف هذا ، وأكل مالَ هذا ، وسفك دمَ هذا ، وضرب هذا . فيُعطَى هذا من حسناتِه وهذا من حسناتِه . فإن فَنِيَتْ حسناتُه ، قبل أن يقضيَ ما عليه ، أخذ من خطاياهم فطُرِحت عليه . ثمَّ طُرِح في النَّارِ
Yang lebih kurang maksudnya:
 
“Tahukah kamu siapakah orang yang muflis itu?”
Para sahabat menjawab: “Bagi kami orang yang muflis ialah orang yang tidak mempunyai wang atau pun harta benda.”
 
Lalu Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam bersabda:

“Sesungguhnya orang yang muflis di kalangan umatku ialah mereka yang datang pada Hari Kiamat dengan membawa pahala solat, puasa dan zakat. Dia juga (dalam masa yang sama) datang dengan membawa dosa menghina orang, menuduh orang, memakan harta orang lain, membunuh dan memukul orang. Lalu diberi segala pahala amal-amalnya itu kepada orang yang pernah dia zalimi ketika di dunia. Jika telah habis pahalanya sebelum dapat dibayar kepada orang yang dizaliminya, maka dosa-dosa orang-orang yang dizaliminya tersebut akan dilemparkan kepadanya pula, lalu dia kemudiannya dicampakkan ke dalam Api Neraka!”
(Hadith Riwayat Muslim)
Muflis

Berita Gerun Buat Si Zalim

Apabila membaca hadith Nabi sallAllahu `alaihi wa sallam di atas, hati kita bisa didatangi dua perasaan. Pertama, takut dan gementar kalau-kalau ada perbuatan zalim kita kepada orang lain masih belum diampuni atau selesaikan di dunia ini.
 
Ya, perasaan itulah yang mula-mula menyinggah ke dalam hati kita. Walau mungkin banyak amal di dunia, tetapi pahala-pahala amal tersebut bisa diserahkan buat orang yang pernah kita hina, tuduh, curi, rompak, bunuh, pukul dan seumpamanya. Itu jika banyak. Bagaimana jika amal kita sedikit?
 
Jika pahala amal tidak mencukupi, bahkan dosa-dosa orang yang pernah kita zalimi itu bakal dibebankan ke atas diri kita pula. Na`udzu billahi min dzalik.
 
Hadith di atas cukup menginsafkan kita betapa kita mesti menjaga diri dari menzalimi orang lain samada secara sengaja atau tidak sengaja. Jika menyedari bahawa kita pernah menzalimi orang lain, maka tiada cara lain melainkan segera bertaubat, minta ampun kepada orang yang pernah kita zalimi dan selesaikan ketika masih hidup di dunia. Jika tidak, kedahsyatan bakal menemui kita pada Hari Akhirat nanti.

Berita Gembira Buat Mangsa Hina, Tuduh, Curi, Rompak, Bunuh & Pukul

Dan perasaan yang kedua yang bisa hadir ke dalam hati kita selepas membaca hadith di atas ialah hati ini bisa berasa tenang dan redha akan kezaliman yang kini menimpa diri ketika di dunia. Kerana percaya bahawa pasti akan ada pembelaan dan keberuntungan buat diri yang sabar dengan musibah dan kesusahan yang menimpa.
Hadith di atas boleh menjadi berita gembira buat kita yang barangkali kini sedang dizalimi. Cubalah untuk senyum dan bayangkan pahala-pahala amal orang yang mencaci kita, menuduh kita, menfitnah kita, mengumpat kita atau melakukan lain-lain perbuatan zalim bakal diserahkan kepada kita lalu memberatkan lagi timbangan kebaikan kita. ALLAHU AKBAR! Dan malahan dosa-dosa kita barangkali bisa dipikul pula oleh orang-orang yang pernah berbuat jahat kepada kita ketika di dunia.
1
2
 
Rasa takut dan harap sentiasa bermanfaat buat para mukmin. Apabila dia membaca ayat-ayat ancaman, hatinya menjadi takut lalu hatinya menjadi dekat kepada ALLAH. Apabila dia membaca ayat-ayat yang menggembirakan, hatinya menjadi harap kepada rahmat ALLAH lalu mendekatkan juga dirinya kepada ALLAH.
Semoga hidayah dan taufiq ALLAH sentiasa membimbing kita menjalani kehidupan yang sementara ini, amin…

No comments:

Post a Comment