- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Saturday, June 15, 2013









Bagaimana Jika Syurga Dan Dunia Tempat Yang Sama.
          Ketukan minda buat mereka yang mahu berfikir...
       
     
      E-Book Larangan Riba DiDalam Al Quran Dan SunnahMonday, 10 June, 2013 4:15 AMAbu Huraira telah berkata bahawa Pesuruh Allah bersabda: Riba terdiri dari tujuh puluh jenis yang berbeza dan yang paling kurang bahayanya adalah bersamaan dengan seorang lelaki mengahwini (iaitu melakukan hubungan jenis) dengan ibunya sendiri.
(Ibn Majah, Baihaqi)Alhamdulillah setelah beberapa bulan menumpukan masa, akhirnya siaplah sudah terjemahan buku Larangan Riba DiDalam Al Quran Dan Sunnah karangan asal oleh Sheikh Imran Hosein. Semasa saya di Malaysia minggu lepas, sempat saya menghubungi beliau dan meminta kebenaran untuk memuat naikan e-book terjemahan buku beliau ini untuk bacaan para pembaca sekalian. Sambil membaca dan menterjemah, banyak ilmu bermanafaat yang saya perolehi darinya yang mana telah menguatkan lagi semangat saya untuk cuba menyiapkannya dengan seberapa segera yang mungkin walaupun mempunyai banyak komitmen-komitmen lain. Alhamdulillah. Pada pendapat saya ini adalah buku paling penting dan perlu dibaca oleh setiap umat Islam yang mahu mendalami ilmu berkenaan riba.
 Abdullah Ibn Hanzala telah melapurkan bahawa Pesuruh Allah bersabda: Satu dirham (syiling perak) riba, yang mana diterima oleh seseorang sedangkan dia mengetahui (ianya adalah riba), adalah lebih buruk dari melakukan zina sebanyak tiga puluh enam kali.
(Ahmad)Sheikh Imran juga telah memberitahu bahawa buku terjemahan ini juga didalam proses percetakan dan akan berada dipasaran tidak lama lagi. Jika ingin membeli secara terus dari Sheikh, selalulah melawat laman web beliau untuk jadual ceramah terkini beliau dimana buku-buku beliau ada dijual selepas selesai ceramah beliau.


Pesuruh Allah SW menyumpah lelaki yang mengambil (iaitu memakan) riba, yang memberi (iaitu membayar) riba, yang merekodkan transaksi tersebut, dan dua saksi keatasnya. Baginda bersabda: Kesemua mereka sama sahaja bersalah.
(Muslim)Gaya penulisan Sheikh Imran agak sukar untuk di"melayu"kan secara langsung yang mana jika dilakukan ianya akan membuatkan gaya bahasa menjadi kurang sesuai lantas agar sukar untuk pemahaman. Atas sebab itu saya telah mengubah sedikit gaya bahasa beliau tanpa cuba mengubah maknanya sebaik mungkin agar intipati sebenar akan larangan riba itu dapat disampaikan kepada para pembaca sekalian. Disini juga saya ingin memohon ribuan ampun dan maaf jika terdapat kesalahan-kesalahan didalam terjemahan saya itu. Harap dapat dimaklumkan kepada saya agar pembetulan dapat dilakukan pada e-book dan juga untuk cetakan kedua buku Larangan Riba versi bahasa ini nanti.
Sila klik pautan ini Larangan Riba DiDalam Al Quran & Sunnah dimana anda kemudiannya akan dibawa ke laman Google Drive untuk membaca e-book ini. Untuk memuat turun, klik pada tab "File" dibelah atas kiri dan klik pada "Download" untuk memuat turun e-book ini.
Semoga mendapat manafaat.Faedah Bank, Riba dan InflasiSunday, 11 November, 2012 6:53 PMArtikel ini adalah terjemahan dari buku karangan Sheikh Imran yang bertajuk Prohibition of Riba in The Quran and Sunnah yang sedang saya terjemahkan. Bab yang baru saya terjemahkan ini amat menarik dan saya mahu berkongsi disini dengan rakan-rakan. Insyaallah apabila selesai terjemahan keseluruhan, ebooknya akan saya muat-naikkan di laman SD ini.

FAEDAH BANK DAN RIBA - BEBERAPA PENDAPAT YANG BERCANGGAH

Shaikh Muhammad al-Ghazzali (rahimahullah), sarjana Islam Mesir yang dihormati yang mana telah melawat New York sebelum kematiannya, telah memutuskan bahawa faedah bank adalah tidak riba kerana bank-bank melaburkan wang mereka dan membayar faedah daripada keuntungan dari pelaburan-pelaburan mereka. Oleh itu beliau telah menyamakan faedah bank dengan dividen yang dibayar kepada pemegang-pemegang saham syarikat. Sebenarnya bank-bank adalah institusi kewangan yang meminjamkan wang dengan faedah. Mereka tidaklah selalunya melaburkan wang. Prinsipal didalam pelaburan adalah pelabur akan menerima sebahagian dari keuntungan, jika perniagaan tersebut mendapat keuntungan, akan tetapi mereka juga akan berkongsi jika berlaku kerugian. Apa yang bank lakukan adalah meminjam wang dari penyimpan dengan kadar faedah yang rendah dan kemudian meminjamkannya kepada pihak lain pada kadar faedah yang lebih tinggi. Perbezaan antara apa yang dipinjam oleh bank dan faedah pinjaman tersebut akan dikira oleh pihak bank sebagai keuntungan mereka. Adakalanya, walaupun amat jarang sekali, pihak bank terpaksa membayar faedah yang lebih tinggi kepada penyimpan-penyimpan berbanding dengan pinjaman yang diberikan oleh pihak bank. Ini adalah salah satu sebab mengapa adakalanya bank-bank terpaksa ditutup.

Keputusan yang telah dibuat oleh Shaikh Ghazzali, mungkin, adalah dengan pemahaman yang salah didalam caramana bank-bank beroperasi. Jika pihak bank melaburkan wang mereka dan bukannya meminjamkannya, pasti ianya mempunyai kesan yang amat besar kepada pasaran. Harga-harga akan turun dengan serta merta. Sebabnya mengapa bank-bank tidak mahu melaburkan wang mereka adalah kerana pelaburan adalah satu bentuk perniagaan, dan seperti apa jua bentuk perniagaan, ianya melibatkan risiko. Risiko pula membuka kemungkinan untuk mengalami kerugian.

Mufti Mesir yang telah dilantik oleh pihak kerajaan, Shaikh Tantawi, yang mana sekarang ini telah dilantik oleh kerajaan Mesir sebagai Shaikh al-Azhar, juga mempunyai pandangan yang sama bahawa faedah bank bukanlah riba. Beliau telah memberikan fatwa sepertimana telah tersiar didalam surat khabar Mesir, Al-Ahram, pada 8 September, 1989, telah mengishtiharkan bahawa ianya adalah halal, dibawah hukum-hukum Islam, faedah keatas simpanan-simpanan dan juga pada sijil-sijil deposit yang telah dikeluarkan oleh pihak bank. Ianya dikenali di Mesir sebagai sijil-sijil pelaburan. Pelaburan sebegitu mungkin mempunyai kadar keuntungan yang berbeza, akan tetapi oleh kerana ianya adalah imun atau terselamat dari kerugian yang mana merupakan pelaburan tanpa risiko, maka oleh itu ianya juga adalah riba.

NABI - WANG PALSU - INFLASI DAN RIBA
Terdapat mereka-mereka yang kononnya digelar sarjana Islam yang berpegang dengan pendirian yang agak luar biasa bahawa 'faedah bank' itu dibolehkan kerana ia dapat menampung kerugian yang dialami disebabkan oleh inflasi. Ini jelas palsu! Pertamanya 'faedah' atau riba itu sendiri adalah punca kepada sumpahan kepada ekonomi moden yang dipanggil inflasi. Inflasi adalah makhluk ciptaan ekonomi moden yang berlandas faedah. Ianya tidak wujud sebelum munculnya kapitalisme moden yang berlandaskan riba.
Keduanya, faedah memberikan kesan yang lebih lagi dari sekadar menampung inflasi yang dijangkakan. Bank-bank memang menjangkakan inflasi tetapi masih beroperasi untuk mendapatkan keuntungan. Bank-bank juga dengan dibantu oleh institusi-institusi seperti Bank Simpanan Persekutuan (Federal Reserve Bank di Amerika Syarikat dan juga Bank Negara dinegara-negara lain) yang mana akan masuk campur untuk memastikan inflasi tidak akan merosakkan industri perbankan itu sendiri. Sebenarnya bank-bank membuat lebih banyak keuntungan berbanding perniagaan yang lain. Dan mereka mendapatkan kebanyakan pendapatan mereka dari pembayaran faedah yang dibuat oleh peminjam-peminjam pinjaman jangka panjang. Falsafah ekonomi yang membenarkan ini adalah falsafah yang berpendapat bahawa wang itu sendiri mesti mempunyai harga. Oleh sebab itu wang boleh, dengan sendirinya tanpa sebarang usaha atau penat lelah manusia, boleh menjanakan wang yang lain pula. Al Qur'an telah memberikan falsafah ekonomi yang amat berbeza yang mana menyatakan bahawa ganjaran (ekonomi dan sebaliknya) senantiasa berkait dengan usaha dan penat lelah manusia:
Dan bahawa sesungguhnya tidak ada (balasan) bagi seseorang melainkan (balasan) apa yang diusahakannya.(Al Qur'an: al-Najm:- 53:39)Ketiganya, inflasi berkait secara langsung kepada bekalan wang didalam ekonomi, dan juga kepada permintaan barangan dan perkhidmatan. Yang mana sebelum ini ianya Allah SW Yang telah menentukan rizq (bekalan wang) dan Yang memberikan wang yang sebenar sebagai penyimpan nilai (iaitu dinar emas, dirham perak, gandum, barli, kurma, malah garam dll.), didalam ekonomi moden berlandaskan riba, ianya pihak bank dan kerajaan yang menentukan bekalan wang. Mereka telah berjaya melakukannya dengn cara mensekularkan wang melalui penciptaan wang palsu didalam bentuk wang kertas yang tidak boleh ditukarkan dengan wang yang sebenar, dan kemudiannya meyakinkan umat manusia yang jahil untuk menerima wang palsu itu sebagai penyimpan nilai yang boleh diterima. Ini adalah tipu muslihat. Ianya gharar. Ianya riba!



Tetapi mereka sekarang telah terperangkap dengan makhluk yang mereka sendiri ciptakan. Mereka telah mencuba untuk melakukan kerja terbaik sebagai pembekal wang berbanding yang dilakukan sendiri oleh Allah SW (dan kami meminta perlindungan daripada Allah SW daripadanya).
Jika wang boleh dicipta oleh kerajaan (sebagai contohnya) maka jumlah wang yang dicipta secara palsu ini boleh dikawal didalam ekonomi, malah ianya mesti dikawal. Amat jarang ianya, mungkin tidak pernah ianya dikawal pada hari ini sebagai mana ianya sepatutnya dikawal. Disitulah terletaknya permulaan kepada sumpahan inflasi. Milton Friedman, ahli kewangan ekonomi, bersetuju:


Ianya mengikut... Inflasi itu senantisa dan dimana sahaja didalam fenomena kewangan dalam ertikata ianya adalah dan boleh dihasilkan hanya dengan penambahan dengan pantasnya jumlah wang berbanding jumlah yang keluar.
Bukan sahaja dollar Amerika tidak lagi mempunyai nilai tertentu kepadanya, ia telah dicetak dengan terlalu banyak hinggakan ianya sekarang bergantung sepenuhnya kepada permintaan luar biasa akan matawang tersebut (dari negara lain) untuk mengelakkan ianya jatuh dalam bentuk inflasi.
Thomas Jefferson, seorang pemimpin Amerika, sarjana dan yang berwawasan, telah mengutuk bank-bank pada tahun 1816 kerana melakukan apa yang kerajaan Amerika telah lakukan sekarang ini:

Saya dengan ikhlasnya percaya... bahawa institusi perbankan adalah lebih merbahaya dari barisan tentera-tentera; dan prinsipal menggunakan wang yang mana perlu dibayar oleh generasi akan datang itu, dibawah nama pembiayaan, adalah penipuan masa depan pada skala yang besar.

 Beliau telah meminta nilai tertentu diberikan kepada dollar. Beliau telah melakukannya didalam debat mengenai fungsi sepatutnya kerajaan Amerika dari segi kewangan:
Jika kita menentukan bahawa dollar akan menjadi unit (matawang) kita, kita perlulah menyatakan dengan tepat apakah dollar itu.
Sehinggalah ke tahun 1920an kerajaan Amerika telah menghormati desakan untuk menetapkan nilai matawang dollar tersebut. Wang kertas didalam bentuk sijil-sijil emas menyatakan:
Sijil ini mengesahkan bahawa terdapat simpanan didalam Perbendaharaan Amerika Syarikat (Treasury of United States) dua puluh dollar didalam bentuk syiling emas yang boleh dibayar kepada pembawa atas permintaan. 



Sesiapa sahaja boleh pergi ke bank dan menebus wang kertas dengan wang yang sebenar dalam bentuk syiling emas. Kemudiannya inskripsi ini telah ditukar. Ianya menyatakan:

Boleh ditebus dengan wang yang sah di Perbendaharaan Amerika Syarikat, atau di mana-mana Bank Simpanan Persekutuan (Federal Reserve Bank).


Inskripsi baru itu adalah untuk mengurangkan hak pemegang matawang kertas untuk bebas menukarkannya kepada emas dengan tukaran yang tertentu. Pada hari ini pada matawang Amerika itu tertulis:

Wang ini sah diperlakukan untuk semua hutang-hutang, awam dan juga persendirian. 

Ianya mungkin sah, tetapi ianya teramat tidak bermoral, kerana ia tidak boleh ditebus dengan nilai yang sebenar (iaitu emas atau perak dll.). Tiada bank, termasuklah Perbendaharaan Amerika Syarikat atau Bank Simpanan Persekutuan (Federal Reserve) sekalipun yang akan menebus dollar Amerika dengan emas. Jika wang kertas dollar itu mempunyai nilai sebenar, ianya terletak didalam kertas itu sendiri. Akibatnya, terletaknya nilai itu adalah dengan apa yang dikehendaki oleh pasaran itu sendiri. Ini adalah tipu daya. Ini adalah salah. Ianya penipuan! Ianya adalah riba!
(Komen Helmis - Ianya tiada beza dengan wang ringgit yang kita gunakan dari awal pengeluarannya hingga ke hari ini)

Wang palsu samada kertas, plastik ataupun elektronik (iaitu wang fiat) tidak dapat dielakkan dari ketidakstabilan kerana, sebagai contohnya, ianya amat terdedah kepada spekulasi. Komuniti Eropah telah mengambil langkah yang berani untuk cuba mewujudkan satu matawang utama untuk keseluruhan komuniti. Jika ini berjaya, akan membentuk langkah kearah yang betul. Dan ia akan memberi pengajaran kepada umat Islam yang menyatakan bahawa mereka pengikut Nabi SAW. Ia akan membentuk asas kepada peringkat kedua yang mana satu matawang yang boleh ditukarkan kepada emas itu dikembalikan. Eropah tidak berjaya, dan mungkin tidak akan berjaya, kerana kuasa transaksi spekulasi didalam dunia pasaran matawang sekarang ini telah melebihi kuasa kerajaan-kerajaan untuk menghentikannya.
Oleh kerana itu, inflasi dan spekulasi, yang mana dengan hebatnya telah memenjarakan umar manusia, adalah makhluk dari dosa-dosa kita sendiri yang telah meninggalkan matawang yang dicipta oleh Allah SW itu sendiri. Hanya matawang itu sahaja (yang telah diciptakan oleh Allah SW) yang terlindung atau imun dari ketidakstabilan. Oleh itu hujah yang menyatakan kredit ekonomi moden dibolehkan kerana ia dapat menampung kerugian yang disebabkan oleh inflasi hanya telah menunjukkan betapa bahayanya pemahaman yang cetek mengenai perkara tersebut.
Apa yang perlu dilakukan oleh umat Islam jahil yang menggunakan hujah inflasi untuk membolehkan riba adalah untuk mengira nilai, dalam bentuk nilai emas, jumlah yang dipinjamkan dari bank, dan kemudian mengira jumlah yang sama, dalam bentuk nilai emas, jumlah yang perlu dibayar balik kepada bank. Jika terdapat perbezaan diantara keduanya yang mana jumlah yang perlu dibayar melebihi jumlah yang telah dipinjam, maka itu adalah bukti riba yang mana dilarang oleh Islam.
Kita juga perlu memerhaikan bahawa apabila Nabi SAW memerintahkan emas dengan emas dan jumlah yang sama dengan jumlah yang sama, implikasinya adalah pemberi pinjaman yang memberikan pinjaman 100 dinar emas pada tahun 1989 berhak mendapatkan kembali, pada tahun 1994, tidak lebih dari jumlah yang sama 100 dinar emas (iaitu jumlah emas yang sama) dari peminjam. Akan tetapi nilai 100 dinar emas yang dipinjamkan itu mungkin berubah pada tahun 1994, sebagai contohnya dengan jumlah gandum yang boleh dibeli dengannya. Harga gandum mungkin naik pada tahun 1994 kerana kekurangan gandum dipasaran. Jumlah 100 dinar emas yang sama itu tidak lagi boleh membeli jumlah gandum yang sama pada tahun 1994 sebagaimana jumlah yang telah dibeli pada tahun 1989. Disebalik itu, hukumnya tetap sama: 'emas untuk emas - jumlah yang sama dengan jumlah yang sama'! Akhir sekali ianya masa untuk kita memahami bahawa inflasi itu sendiri adalah satu bentuk riba. Malah ia sebenarnya adalah riba yang beransur-ansur merompak kekayaan kita tanpa diri kita sendiri menyedari yang kita sebenarnya kita telah dirompak. Mereka 'yang bijak' didlam ekonomi, yang pandai menggunakan sistem itu sendiri untuk kepentingan mereka, mendapat keuntungan yang banyak, melalui inflasi, dengan harga yang terpaksa dibayar oleh golongan jahil yang telah dihisap darahnya, yang mana senantiasa bekerja keras akan tetapi mendapat pulangan yang semakin lama semakin sedikit apabila wang kertas palsu ini berterusan hilang akan nilainya.
Ianya adalah perkara yang teramat kritikal pentingya yang mana umat islam perlu berhati-hati mempelajari ramalan Nabi SAW yang mana baginda telah meramalkan kejatuhan akan wang palsu sekular (iaitu wang kertas, plastik dan wang elektronik, dll.)
Abu Bakr bin Abu Maryam telah melapurkan bahawa dia mendengar Pesuruh Allah bersabda: Masanya akan tima keatas umat manusia dalamana tiada apa lagi (yang tinggal) yang boleh digunakan (atau memberi manafaat) simpanlah dinar dan dirham (syiling emas dan perak).(Ahmad)
----------------------------------------------------------------------------------
Segala rujukan untuk artikel ini boleh dirujuk didalam buku asal karangan Sheikh Imran.Dinar Emas dan Dirham Perak - Islam dan Masa Depan WangThursday, 4 October, 2012 12:54 AM
Peringkat pertama dalam proses mengembalikan Sunnah yang telah hilang itu adalah dengan melancarkan program pendidikan umum secara besar-besaran mengenai “wang” didalam Al Quran dan Sunnah. Buku kecil ini ditulis untuk membantu didalam pendidikan besar-besaran tersebut untuk mendidik umat Islam.


Petikan diatas adalah dari buku "Gold Dinar and Silver Dirham - Islam and Future of Money" karangan Sheikh Imran Hosein yang telah saya terjemahkan ke bahasa Malaysia untuk rujukan rakan-rakan sekalian. Saya telah pun mendapatkan kebenaran Sheikh Imran untuk menyebarkannya menerusi laman SD ini.

Saya meminta ribuan ampun dan maaf sekiranya terdapat kesalahan-kesalahan didalam terjemahan tersebut, komen anda amat saya hargai untuk memperbetulkan terjemahan tersebut jika perlu. Buku ini telah saya siapkan didalam dua format iaitu .pdf dan juga .epub untuk rakan-rakan yang mempunyai pembaca buku digital, iPhone ataupun iPad.
Saya mengakui agak sukar untuk menterjemahkan sepenuhnya gaya penulisan Sheikh Imran, mungkin saya tidak dapat menyampaikan sebaik mungkin gaya penulisan beliau tersebut ke bahasa Malaysia akan tetapi harapan saya agar intipati kandungan tersebut dapat difahami oleh rakan-rakan sekalian untuk membuka mata rakan-rakan pembaca sekalian lantas membangkitkan kesedaran mengenai penipuan global menerusi penggunaan wang kertas ini.
Sila klik kanan dan pilih "Save as" untuk memuat turun format buku-e pilihan anda.

1. Epub - Untuk alat pembaca digital, iPhone dan Ipad.

2. Pdf - Untuk bacaan menggunakan Acrobat Reader

3. Gambar muka depan buku.

Harap usaha kecil ini mampu membawa perubahan kepada masyarakat untuk bersama berubah kearah kehidupan yang lebih baik, bukankah Allah tidak akan mengubah sesuatu umat itu jika mereka sendiri tidak mahu berubah? Insyaallah akan berjaya..Berfikir Ikut Rasa & Biologi Khusyuk SolatSunday, 29 July, 2012 7:45 PMDidalam beberapa artikel saya yang lalu saya ada menyebut mengenai "berfikir ikut rasa", mungkin ada yg tertanya2 apa sebenarnya yg saya maksudkan dan apakah mekanisme yg menyebabkan "rasa" itu menjadi titik penentu terhadap keputusan yang kita ambil dalam hidup seharian. Mungkin definasi yang lebih tepat untuk frasa tersebut adalah "mengambil/memilih/membuat keputusan mengikut rasa" dan bukan mengikut akal menggunakan frontal lobe yang mana akan mengambil kira akibat sesuatu pilihan/tindakan tersebut pada diri sendiri dari segi kesan jangka pendek, jangka panjang mahupun juga kesan terhadap insan lain dan persekitaran.

Setiap kali kita berfikir, dari semua deria samada penglihatan, bau, rasa, sentuh dan sebagainya akan membenihkan pemikiran diotak, ini termasuk juga pemikiran yg timbul dari imaginasi. Disebabkan oleh "fikiran" itu tadi juga otak (terutamanya hypothalamus) akan merembes bahan kimia tertentu yang dipanggil "ligand", bahan ini pula boleh dibahagi kepada 3 iaitu, neurotransmitter, steroid dan juga peptide. Dari tiga jenis ligand tersebut, yang paling banyak sekali adalah peptide yang mana jumlahnya hampir 95% dari keseluruhan ligand tersebut. Peptide adalah kimia emosi yang kita hasilkan dari pemikiran kita dan memberi rasa, emosi atau perasaan terhadap sesuatu kejadian tersebut.
Kesemua ligand ini adalah protein yang terbentuk dari rangkaian asid amino dan ia boleh dikatakan kimia yg dirembes oleh organ2 atau sel2 tertentu (terutamanya otak dan bahagian yg paling byk terdapatnya peptide & receptor adalah di frontal lobe) untuk tujuan komunikasi antara organ2 dan sel2, komunikasi ini adalah untuk membolehkan sel2 badan menjalankan fungsi badan yg selanjutnya mengikut apa yg kita tafsirkan tentang sesuatu kejadian itu. Semua sel didalam badan kita hidup sebagai komuniti dan mereka berkomunikasi menerusi peptide dan juga menerusi sistem saraf. Semua emosi /rasa /perasaan itu ada kimia2nya sendiri, gembira, bersyukur, takut, gelisah, dengki, cemburu, ghairah, curang dan pelbagai lagi, kimia ini juga boleh bergabung antara satu sama lain membentuk kimia yg lain seperti takut dan cemburu, ghairah dan curang dan sebagainya. (Sila rujuk gambarajah untuk pemahaman).

Emosi amat penting pada manusia, ia memberi warna kepada kehidupan, ketika anda membaca artikel saya ini, otak anda merembes beribu2 kimia emosi kedalam salur darah anda untuk memberi tahu sel2 badan apa perasaan anda ketika ini, lebih beremosi sesuatu peristiwa itu lebih mudah anda mengingatinya, sebab itu anda masih boleh ingat lagi saat pertama kali anda bertemu isteri atau kekasih anda. Jika apa yg anda baca sekarang ini menarik, lebih mudah anda kembali ke blog saya ini dan jika memualkan, ianyanya juga boleh membuat anda mengingatinya tetapi bukan untuk mengunjung kembali tetapi untuk mengelak dari kembali ke blog saya ini, dalam erti kata lain ianya membantu pembelajaran terutamanya mengenai kehidupan.

Emosi, rasa dan perasaan itu salah satu sifat2 manusia yang dicipta oleh Allah untuk digunakan oleh manusia sebaik2nya, apa yang menjadi masaalah sekarang ini adalah ketagihan terhadap emosi, rasa atau perasaan tersebut. Disebabkan emosi, perasaan atau rasa ini juga selalunya menjadi titik tolak dalam membuat keputusan harian. Badan kita mampu mengeluarkan dadah semulajadi seperti endorphine (endogenous morphine) dan dopamine yg terbit dari perasaan gembira, riang, bersyukur dan sebagainya tetapi disebabkan kita selalu inginkan apa yg kita tiada (tidak bersyukur) terutamanya materialistik maka amat sukar untuk kita merembeskan secara semulajadi didlm badan yg mana memberikan kesan nikmat pada badan, apabila manusia mencuba dadah luaran yg memberikan kesan yg lebih hebat maka keupayaan badan untuk mengeluarkan secara semulajadi akan menjadi kurang atau hilang. Manusia bukan sahaja ketagih terhadap emosi khayal atau seronok tetapi termasuk juga ketagihan terhadap emosi2 yg lain seperti penyesalan, keinginan seks, marah dan sebagainya. Ketagihan terhadap kimia emosi ini tiada beza konsep dan fisiologinya dgn penagih dadah yg ketagih dadah luaran seperti heroin, ganja dan sebagainya, bezanya "dadah" ini adalah tercipta secara semulajadi didlm badan kita.

Kita telah lama di"latih" tanpa sedar untuk hidup dgn emosi, rasa dan perasaan. Melalui stimuli persekitaran terutamanya TV dan filem, kita belajar mengenali situasi2 tertentu walaupun kita tidak mengalaminya sendiri. Ada sahabat bertanya salahkah mempunyai kekasih dan bercinta sebelum kahwin, salahkan menyayangi sesama insan. Sayang menyayangi sesama insan amat digalakkan oleh islam, tetapi berkasih2an sebelum berkahwin itu yg dilarang kerana ia adalah benih kepada zina, benih ini yg kita sirami setiap hari lama kelamaan menjadi zina, mari kita lihat mengapa dizaman sekarang ini perlu bercinta baik yg belum mahupun yg sudah berkahwin.
Majoriti manusia gemar menonton TV dan filem, kerana apa? Kerana tanpa perlu berada ditempat atau perlu melakukannya kita sendiri boleh merasa apa sahaja perasaan dan emosi apa yg dilakonkan oleh pelakon walaupun dgn hanya menontonnya. Sebab itu kita boleh menangis, ketawa, marah, bernafsu dan sebagainya ketika menonton TV. Melalui emosi yang kita rasa dari menonton TV ini juga otak merembeskan peptide2 tertentu untuk menjalankan fungsi2 badan yang lain (bersama2 dgn sistem saraf), contohnya mengeluarkan air mata bila sedih atau pun menaikkan bulu roma ketika takut. Apabila kita selalu menghujani sel2 badan2 kita dgn emosi2 cinta, semua sel2 badan kita akan turut merasakannya. Makin banyak dan kerap peptide ini dikeluarkan makin banyak lagi mekanisme penerima "receptor" harus disediakan oleh sel2 badan dan bila sel2 badan kita membahagi iaitu membentuk sel2 yang baru, sel2 yang baru ini akan mempunyai lebih banyak receptor untuk peptide tertentu tersebut.

Ambil contoh apabila seseorang itu menonton TV cerita pasangan kekasih (belum berkahwin) bercinta dgn penuh perasaan kasih sayang sambil berpegang2an tangan, berpeluk cium dan sebagainya, ketika menonton TV majoriti manusia tidak pernah memberikan penilaian bahawa apa yang dilihat itu betul atau salah dari segi Islam seolah2 dalam keadaan terpukau iaitu pemikiran menjadi pasif dan tidak kritis. Jadi otak akan merembes peptide2 kasih, sayang, berpeluk, cium dgn bukan muhrim dan ini menghujani sel2 badan kita walaupun dengan hanya menonton TV sahaja. Apabila semakin banyak peptide2 ini dirembeskan, lama kelamaan ruang penerima (receptor) pada sel-sel tidak cukup untuk menerima jumlah peptide yang sampai kepadanya, maka apabila sel-sel membahagi, sel-sel baru yang terbentuk akan mempunyai lebih banyak receptor untuk emosi/perasaan ini. Lebih banyak ruang penerima bermakna jumlah peptide2 juga perlu bertambah.


Peptide yang diterima oleh sel-sel ini bukan sahaja sebagai penyampai maklumat akan tetapi ianya juga digunakan sebagai makanan kepada sel-sel. Untuk memberi keseimbangan pada sel2 baru yang terbentuk dengan ruang penerima (receptor site) yang lebih banyak ini (homeostasis balance) sel2 baru ini perlu peptide2 emosi cinta tadi dalam jumlah yang sama. Bila tiba masa dimana sel-sel ini memerlukan peptide2 atau makanan ia tadi, sel2 secara kolektifnya akan "berbisik" sesama mereka, "mana habuan aku hari ini", maka terdetiklah difikiran akan kisah2 percintaan, berkasih-kasihan dan sebagainya yang mana akan merembes peptide2 tadi dan sampai kepada sel-sel tersebut. Konsep ini samalah juga dengan sel2 perut yang menghantar isyarat keotak bila kita lapar, sebab itu kita berkata "perut aku lapar la" dan "bukan otak aku laparla" cuma bezanya sel perut mahukan habuan dari luar, dan sel-sel yang mahukan habuan peptide2 percintaan itu tadi boleh mendapatkannya samada daripada khayalan di fikiran apatah lagi dengan perbuatan manusia itu sendiri dengan keluar pergi ber"dating".

Semua kimia2 emosi yg dirembeskan kedalam saluran darah akan pergi keseluruh sel2 didalam badan dan sel2 kita ini lama kelamaan akan ketagih akan emosi2 tersebut. Jadi jika emosi percintaan yg tidak berlandaskan Islam tadi sudah bertahun2 menghujani sel2 badan kita maka sel2 kita akan sentiasa menantikannya. Sel2 kita akan menghantar signal melalui sistem saraf meminta peptide tadi, disebabkan signal tadi akan terbitlah fikiran di minda kita. Sebab itu mereka yg suka menonton cerita2 cinta ini sentiasa berkhayal tentang percintaan, kerana melayan ketagihan sel2 kita terhadap emosi cinta tersebut. Dengan hanya memikirkannya sahaja ingatan2 terhadap percintaan itu tadi maka otak kita akan kembali merembeskan peptide2 tersebut, ini kerana otak tidak tahu samada apa yg kita fikirkan itu sesuatu yg nyata atau tidak, otak akan mematuhi arahan dari pada fikiran kita. Buktinya, bagaimana lelaki boleh "keras" anggota kelaminnya hanya dengan membayangkan sahaja difikiran?

Ini lama kelamaaan menjadi satu proses berulang2 "loop" kitaran fikiran dan emosi, emosi dan fikiran dan jika kita tidak menghentikannya lama kelamaan ianya akan bermula dari sel2 kita sendiri yg "meminta" dadahnya dalam jangkamasa tertentu. Kita boleh klasifikasikan ini sebagai bisikan syaitan yg sentiasa mengingatkan kita peristiwa lepas yg mengecewakan ataupun kejadian2 lepas yg nikmat lebih2 lagi sesuatu yg terlarang seperti contoh diatas apabila diambil dari sudut berkasih sayang dan bercinta tanpa ikatan yg sah. Pada pendapat saya syaitan hanya perlu melakukan sekali sahaja bisikan tersebut dan kemudiannya secara automatik menjadi "loop" yg berulang2 didalam pemikiran kita. Aksi2 kita juga akan mengikut isi hati kita yg sebenarnya dari jeritan sel2 diri kita sendiri.

Apa yg saya bincangkan diatas adalah kimia emosi nikmat untuk kasih, sayang, peluk dan cium, bagaimana dgn emosi nikmat menonton filem2 lucah? Sebab itu Nabi berpesan jangan hampiri zina, ini termasuklah menonton filem2 lucah yg mana lama kelamaan sel2 badan kita memerlukan jumlah kimia yg lebih lagi untuk rasa "puas". Lama kelamaan akan jadi seperti penagih dadah yg akan melakukan apa sahaja untuk mendapatkan wang bg membeli dadah, kaki porno juga lama kelamaan akan menuju kearah melakukannya sendiri kerana menonton sahaja sudah tidak cukup untuk memuaskan nafsu badan mereka (ketagihan sel2 mereka sendiri). Jadi bagaimana kita mahukan generasi yg berakhlak jika kesedaran terhadap bahayanya bahan2 lucah ini tidak dipandang serius?

Bagaimana pula dgn ketagihan untuk emosi kecewa dan penyesalan atas apa yg telah terjadi?, sekali kita memikirkannya sahaja (bisikan syaitan) sudah cukup untuk memulakan kitaran fikiran - emosi, rasa atau perasaan dan sebaliknya secara automatik, sebab itu sesetengah manusia amat payah melupakan kejadian lepas terutamanya yg memberi kesan emosi yg mendalam contohnya penyesalan. Jika loop ini tidak dihentikan maka ianya akan kekal kecuali jika kita sendiri berkuasa mengubah cara kita berfikir mengenainya.

Jadi sebelum anda membuat sesuatu pilihan atau keputusan ataupun timbulnya fikiran2 tertentu diminda anda, selidik sedalamnya adakah anda membuat pilihan yg tepat atau sekadar melayan ketagihan sel2 badan anda terhadap emosi2 tertentu? Ini yg dikatakan berfikir ikut akal dan bukan ikut rasa. Ikut akal akan merujuk, menganalisa semua kebarangkalian dan kemungkinan kesan terhadap diri sendiri mahupun terhadap orang lain (frontal lobe berfungsi). Didalam hidup yg mana hormon adrenalin dan cortisol (kedua2nya hormon stress), amatlah mustahil untuk otak (frontal lobe) untuk membuat keputusan yg tepat, maka keputusan mengikut rasa atau memori (otak belakang/ reflek/primitif) akan lebih menjadi keutamaan, atau boleh kita anggap kita ber"tuan"kan "rasa". Ini juga boleh di anggap minda separuh sedar yang secara automatiknya membuat pilihan bagi pihak kita jika kita terlalu terlena atau leka dgn tarikan/stimuli luaran contohnya ketika bernafsu ataupun marah. Contohnya sebab itu lelaki sanggup menipu untuk berpoligami walaupun tidak mampu kerana memenuhi ketagihan badannya terhadap peptide nafsu cinta dan seks, begitu juga wanita yg berperang pada poligami kerana memenuhi ketagihan badannya untuk peptide takut dan cemburu dan tidak boleh melihat kesan poligami pada masyarakat jika dilakukan dgn mengikut sunnah2 Nabi.
Jadi bagaimana kita boleh menghentikan kitaran fikiran - emosi - fikiran ini? Caranya adalah dgn melatih diri kita untuk menjadi "master" atau "tuan" kepada fikiran kita sendiri, latihan untuk mengawal fikiran ini sudah ada didalam kehidupan seorang muslim, mungkin kerana ramai yg tidak sedar mengapa kita harus berbuat demikian maka ianya tidak dilakukan dgn serius. Apakah latihan tersebut? Jawapannya fokus atau khusyuk didalam solat. Jika anda boleh kawal fikiran anda untuk menumpukan perhatian terhadap bacaan, maknanya dan juga pergerakan, bukankah mudah untuk anda mengawal fikiran anda untuk memikirkan apa yg anda inginkan dan bukan sebaliknya. Jika kita sentiasa sedar apa yg melayang fikiran, kita akan menjadi tuan kepada badan atau jasad kita ini yg mana ianya terdiri dari lebih 50 trillion sel2. Jika tidak kita akan menjadi hamba kepada sel2 kita yg sentiasa ketagih kimia2 emosi tertentu, jika emosi atau rasa yg baik, Alhamdulillah, jika emosi yg negatif? Manusia itu sendiri akan membuat hidupnya merana malah makin hari semakin rosak.

Jika anda fokus dan faham pada bacaan2 didalam solat yg penuh dgn puji2an kepada Allah dan juga doa memohon keredhaanNya, sel2 anda juga akan sentiasa dhujani dgn emosi dan perasaan sayangkan Allah. Sebab itu juga seorang muslim harus sembahyang lima kali sehari, memberi makan kepada sel2 badan dgn peptide2 emosi yg baik. Contohnya jika anda sentiasa ingat "Ihdinassirotolmustakim" iaitu "Tunjukkanlah kami kejalan yang lurus", apabila sel2 anda membahagi, ia akan punyai banyak "receptor" untuk perasaan tersebut jadi bila tiba masa dimana minda sedar anda terlalu sibuk dgn gangguan luar ataupun ketika anda stress atau marah yg mana frontal lobe hilang keupayaannya, maka sel2 anda yg akan "menjerit" kepada anda "ambillah jalan yang lurus", ini yang dikatakan sembahyang mencegah dari kemungkaran.

Rata2 umat islam hilang fokus atau khusyuk ketika solat kerana minda kita melayang memikirkan hal2 dunia, jadi kimia emosi untuk mendapatkan "jalan yang lurus" tidak diterima oleh sel2 kita. jadi sebab itulah walaupun sentiasa solat tetapi masih melakukan kemungkaran kerana sel2 kita tidak dilatih untuk membantu kita ketika kita tidak berupaya untuk membuat pilihan yang sebaik2nya. Sel2 kita umpama anak2 yg harus dididik dgn nilai2 (peptide2 emosi) yg mulia agar ia menjadi pembantu atau penyelamat kepada kita disaat2 kita memerlukannya.

Untuk mengubah sel2 kita ini kita harus ubah atau menghentikan "program" yang membuatkan kita merembes kimia2 tertentu ini, contohnya dgn tidak lagi menonton TV cerita sampah, melayari laman2 web "sampah", membaca majalah2 atau buku2 "sampah", mendengar musik yg mengkhayalkan dan apa sahaja yg boleh membuatkan kimia2 emosi yg negatif itu dirembeskan oleh otak dan memberi "makan" sel2 kita. Begitu juga dgn pemikiran kita terhadap sesuatu kejadian itu, tidak Allah jadikan sesuatu kejadian itu tiada baik dan buruknya, cuma kita sahaja yg meletakkan label dan memfokus kepada keburukan tersebut. Apabila terdetik sahaja fikiran yg buruk maka peptide keburukan akan menyusul dan ini akan menghujani sel2 kita. Perlu diingatkan bahawa peptide yg negatif ini juga racun kepada sel2, sebab itu mereka yg mendapat kanser atau pun sakit jantung rata2nya bersangkut paut dgn stress dan emosi yg negatif.

Diri yg sentiasa mengingati Allah bukan sahaja melatih jaringan2 neuron di otak agar lebih mantap untuk mengingati Allah selalu malah memberi "makanan kerohanian" kepada sel2 badan kita. Sembahyang lima waktu yg dilakukan dgn ikhlas dan khusyuk/fokus itu adalah benteng pertahanan manusia yg paling utama kearah hidup yg lebih bermakna, semoga kita bersama2 mendapat kebaikan dan sentiasa diberkati Allah, amin.Ulamak Dah Kata Halal, Dia Yang Tanggung Dosa, Ikut Sajalah...Sunday, 22 July, 2012 6:07 AMKebanyakan kita lazimnya menyerahkan bab halal dan haram ini kepada ahli agama kerana pada pendapat kita (termasuk saya semasa zaman jahil dahulu) mereka akan menanggung dosa-dosa kita semua yang melakukannya. Sebab itu terdapat beberapa komen dari rakan-rakan baik didalam laman blog ini mahupun pada beberapa video yang saya muatnaikkan di youtube yang mengatakan "Ulamak dah kata halal, ikut je lah, mereka yang menanggung dosanya nanti". Persoalannya, adakah apabila kita mengikut membuta tuli sahaja apa yang dikatakan oleh ulamak itu nanti contohnya menghalalkan apa yang haram, adakah benar diakhirat kelak kita akan hanya tersengih sahaja dari syurga melihat mereka diseksa kerana menanggung dosa-dosa yang telah kita lakukan kerana mengikut nasihat dan ajaran mereka?
Alhamdulillah, sebab itu saya amat menggalakkan rakan-rakan untuk membaca terjemahan Al-Quran kerana apabila saya membacanya, terjumpa beberapa ayat yang menggambarkan keadaan sebenar umat manusia yang mengikut membuta tuli apa yang diajar oleh para ulamak-ulamak mereka yang mereka sangkakan benar tetapi sebaliknya telah membawa mereka kepada kesesatan.Amat sukar bagi mereka... mereka yang mengambil pihak berkuasa itu yang benar sedangkan yang benar itulah yang sepatutnya berkuasa" - Gerald Massey.
Saya telah menemui 3 ayat didalam Al-Quran dengan menggunakan kata kunci "ganda" dalam carian menerusi laman searchtruth.com, disini saya copy & paste terjemahan ayat Al Quran tersebut untuk bacaan rakan-rakan.

Ayat yang pertama dari surah Al-Araf 7:38, saya sertakan sekali beberapa ayat sebelumnya agar rakan-rakan dapat memahami konteks sebenar ayat tersebut;

35 Wahai anak-anak Adam! Jika datang kepada kamu Rasul-rasul dari kalangan kamu yang menceritakan kepada kamu ayat-ayat (perintah) Ku, maka sesiapa yang bertakwa dan memperbaiki amalnya, tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita. 36 Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat (perintah) Kami dan yang angkuh (merasa dirinya lebih) daripada mematuhinya, merekalah ahli Neraka, mereka kekal di dalamnya. 37 Maka tidak ada yang lebih zalim daripada orang yang berdusta terhadap Allah atau yang mendustakan ayat-ayatNya. Orang-orang itu akan mendapat bahagian mereka (di dunia) dari apa yang telah tersurat (bagi mereka), hingga apabila datang kepada mereka utusan-utusan Kami (malaikat) yang mengambil nyawa mereka, bertanyalah malaikat itu (kepada mereka): Manakah (makhluk-makhluk dan benda-benda) yang kamu sembah selain Allah? Mereka menjawab: Semuanya itu telah hilang lenyap daripada kami dan mereka pula menjadi saksi terhadap diri mereka sendiri, bahawa mereka adalah orang-orang yang ingkar. 38 Allah berfirman: Masuklah kamu ke dalam Neraka bersama-sama umat-umat yang terdahulu daripada kamu, dari jin dan manusia. Tiap-tiap satu umat yang masuk, mengutuk akan saudaranya (golongannya sendiri); hingga apabila mereka semua berhimpun di dalamnya, berkatalah golongan yang akhir mengenai golongan yang pertama di antara mereka: Wahai Tuhan kami, mereka inilah yang telah menyesatkan kami; oleh itu berilah kepada mereka azab seksa yang berlipat ganda dari (azab) Neraka. Allah berfirman: Kamu masing-masing disediakan (azab seksa) yang berlipat ganda tetapi kamu tidak mengetahui.Ayat dkedua pula dari Surah Al-Ahzab 33:68;66 Pada masa muka mereka dibalik-balikkan dalam Neraka, mereka berkata (dengan sesalnya): Alangkah baiknya kalau kami dahulu (semasa di dunia) taat kepada Allah serta taat kepada Rasul Allah. 67 Dan mereka berkata lagi: Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami telah mematuhi kehendak ketua-ketua dan orang-orang besar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan yang benar. 68 Wahai Tuhan kami, berilah mereka azab sengsara dua kali ganda dan laknatkanlah mereka dengan laknat yang sebesar-besarnya!Jika kita fahami ayat-ayat dari dua surah diatas, kisah yang kita dapati adalah berkenaan dengan orang kafir yang mengikut pemimpin dan ahli agama mereka yang telah menyesatkan mereka dengan mengambil selain dari Allah SW sebagi tuhan mereka, barangkali ada rakan-rakan akan berkata,"Tak mengapalah, aku selalu solat, ucap dua kalimah syahadah, aku orang Islam jadi tak perlu risau mengikut pemimpin atau ulamak sekarang ini kerana mereka juga tidak menyembah selain dari Allah SW". Bagi rakan-rakan yang berpendirian sedemikian, sila baca ayat dibawah ini.


Ayat ketiga dari Surah Sad 38:61;48 Dan (ingatkanlah peristiwa) Nabi lsmail dan Nabi Ilyasak, serta Nabi Zulkifli dan mereka masing-masing adalah dari orang-orang yang sebaik-baiknya. 49 (Segala sifat-sifat yang mulia) ini, adalah menjadi sebutan penghormatan (bagi mereka) dan sesungguhnya bagi orang-orang yang bertakwa, disediakan tempat kembali yang sebaik-baiknya (pada hari akhirat kelak),  50 Iaitu beberapa buah Syurga tempat penginapan yang kekal, yang terbuka pintu-pintunya untuk mereka; 51 (Mereka akan bersukaria) dalam Syurga itu sambil berbaring (di atas pelamin); mereka meminta di situ buah-buahan dan minuman yang berbagai jenisnya dan rasa kelazatannya. 52 Dan di sisi mereka pula bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), lagi yang sebaya umurnya. 53 Inilah dia balasan yang dijanjikan kepada kamu setelah selesai hitungan amal! 54 Sesungguhnya ini ialah pemberian Kami kepada kamu, pemberian yang tidak akan habis-habis;  55 Nikmat-nikmat ini (adalah untuk orang-orang yang bertakwa) dan bahawa sesungguhnya bagi orang-orang yang zalim (dengan kekufuran atau kederhakaannya) seburuk-buruk tempat kembali,  56 Iaitu Neraka Jahannam yang mereka akan menderita bakarannya; maka seburuk-buruk tempat menetap ialah Neraka Jahannam; 57 Ini sejenis azab seksa, maka hendaklah mereka merasainya, air panas yang menggelegak dan air danur yang mengalir (untuk minuman mereka); 58 Dan azab seksa yang lain, yang serupa buruknya dan dahsyatnya adalah berbagai jenis lagi. 59 (Penjaga Neraka berkata kepada ketua-ketua golongan kafir dan penderhaka itu): Ini ialah serombongan (orang-orang kamu) yang masuk berasak-asak bersama-sama kamu. (Ketua-ketua itu berkata): Mereka tidak perlu dialu-alukan, kerana sesungguhnya mereka pun akan menderita bakaran Neraka. 60 Pengikut-pengikut mereka menjawab: Bahkan kamulah yang tidak perlu dialu-alukan, kerana kamulah yang membawa azab sengsara ini kepada kami, maka amatlah buruknya Neraka ini sebagai tempat penetapan. 61 Mereka berkata lagi: Wahai Tuhan kami! Sesiapa yang membawa azab ini kepada kami, maka tambahilah dia azab seksa berlipat ganda di dalam Neraka. 62 Dan penduduk Neraka itu tetap akan bertanya sesama sendiri: Mengapa kita tidak melihat orang-orang yang dahulu kita kirakan mereka sebagai orang-orang jahat (lagi hina)? 63 Adakah kita sahaja jadikan mereka ejek-ejekan (sedang mereka orang-orang yang benar)? Atau mata kita tidak dapat melihat mereka? 64 Sesungguhnya (segala yang diterangkan) itu adalah benar iaitu perbalahan dan cercaan penduduk Neraka sesama sendiri.Didalam ayat 59, penghuni neraka bukanlah hanya setakat orang kafir sahaja tetapi juga termasuk penderhaka, penderhaka adalah mereka yang tidak taat atau khianat terhadap Allah SW dengan melakukan perkara yang dilarang. Didalam ayat-ayat diatas juga menceritakan salah satu ari ciri-ciri manusia yang akan dimasukkan kedalam syurga iaitu bertakwa, apa pula maksud bertakwa tersebut? Saya sertakan kisah ringkas ini dari laman mindasuper Dr. Danial.
Sahabat Omar Al-Khattab pernah bertanya kepada sahabat Ubai bin Kaab tentang maksud takwa. Ubai berkata, "Pernahkah kamu berjalan di sebatang jalan yang dipenuhi onak dan duri?" Jawab Omar, "Ya, pernah." Ubai bertanya lagi, "Apa yang kamu lakukan ketika itu?" Omar berkata, "Aku berhati-hati dan bersungguh-sungguh (syammartu wajtahadtu)." Berkata Ubai, "Itulah takwa." Dari jawapan Ubai bin Kaab ini dapatlah difahami bahawa takwa bermaksud berhati-hati dalam hidup agar tidak melakukan sesuatu yang haram serta bersungguh-sungguh dalam melaksanakan setiap amal ibadah yang dituntut.
Jadi persoalannya adalah, adakah jika kita mengikut sahaja para ulamak yang beriya-iya mengatakan sesuatu itu halal sedangkan sesuatu itu haram maka kita tidak akan dimasukkan kedalam neraka? Nampaknya dari ayat-ayat diatas kita juga akan tergolong didalam neraka bersama mereka, cuma bezanya ulamak atau pemimpin tersebut akan menerima balasan berganda dari kita yang mengikutnya. Jadi amatlah perlu untuk kita lebih berhati-hati, lebih bertakwa dengan berhati-hati didalam hidup agar tidak terjebak secara sedar ataupun tidak sedar terjebak dengan perkara yang haram.
Disini saya mengajak rakan-rakan merenung kembali sedalam-dalamnya adakah kita boleh membiarkan perkara halal haram ini 100% terletak kepada ulamak semata-mata? Bagaimana jika ulamak itu membuat kesilapan? Bukankah mereka juga manusia biasa? Diakhirat kelak, walaupun ulamak dah kata halal, dia yang menanggung dosa dan kita hanya mengikut sahaja, ini tidak bermakna kita hanya akan memandang mereka dari syurga dan ketawa hahaha... rasakan dosa-dosa aku yang telah engkau sanggup tanggung didunia dahulu, kita pun sama-sama akan diseksa bersama mereka.
Jadi apakah cara yang terbaik untuk mengelakkan diri kita dari terjerumus bersama mereka? Jalan terbaik adalah untuk kembali mendekatkan diri kepada Allah SW dengan lebih beramal-soleh dan berusaha menyemai diri dengan budaya ilmu dan perlahan-lahan mengurangkan budaya hiburan yang selama ini menyelimuti pemikiran manusia, membuat manusia malas berfikir, melenakan frontal lobe dan apabila tiba permasaalahan yang memerlukan otak untuk berfikir, manusia tidak mampu melakukannya dan menyerahkan bulat-bulat kepada ulamak untuk memikirkan untuk mereka.
Didalam kehidupan moden akhir zaman ini yang mana wang ringgit, kedudukan, pangkat dan nama lebih diutamakan dari pahala dari Allah SW, amat sukar untuk kita mengukur keikhlasan seseorang ulamak itu dalam memberikan fatwa. Lihat pada bab riba' pun cukuplah. Kebanyakan yang menyokong, mengiyakan dan menghalalkan kebanyakannya adalah mereka yang mendapat habuan didunia baik dari gaji atau elaun yang dibayar sebagai penasihat ataupun pangkat atau populariti yang dinikmati. Begitu juga dengan mereka (pengguna) yang menyokong sistem tersebut, kerana apa? Kerana mereka juga mendapat nikmat dunia dari "pembiayaaan" yang mereka nikmati itu.
Di Pakistan pada tahun 2009, sebanyak 31 ulamak tersohor mereka bersepakat menyatakan perbankan yang melabelkan institusi mereka Islamik sebenarnya adalah haram, malah mereka telah mengeluarkan fatwa dan menyeru kepada seluruh umat islam untuk menjauhinya. Agaknya adakah ulamak-ulamak kita akan berbuat demikian? Insyaallah suatu hari nanti apabila ulamak yang benar-benar "nawaitu"nya lillahitaala dilantik oleh pemimpin yang adil dan benar-benar prihatin kepada rakyat yang memerintah.
Perlu diingatkan bahawa sistem perbankan adalah salah satu penyumbang kepada pendapatan kerajaan, maka dari bunga, faedah atau riba' yang dikenakan kepada rakyat, ianya juga adalah cukai secara tak langsung kepada titik peluh rakyat yang penat lelah bekerja. Jika riba' diharamkan, keuntungan bank akan kurang dan cukai pun kurang, apabila cukai kurang, tidak cukuplah perbelanjaan kerajaan untuk memastikan mereka terus memerintah menerusi politik wang, begitu juga dengan projek mewah yang mana kebanyakan wang cukai rakyat itu tadi masuk kepoket-poket mereka secara tidak langsung. Sebab itulah ulamak-ulamak yang menentang sistem perbankan ini tidak langsung keluar di kaca-kaca TV, dan apabila Tv adalah alat pemukau yang utama, sudah pastikan rakyat rata-rata umpama "zombie" yang mengikut sahaja apa yang diucapkan oleh alamak-alamak ulamak-ulamak itu tadi.
Masanya telah tiba untuk sedar, bukan sahaja sedari diri yang celik hiburan dan buta ilmu malah sedar dari penindasan oleh pemerintah yang zalim ini. Mereka yang berkuasa tidak akan mahu melepaskan kuasa mereka kerana mereka telah terlalu ketagih terhadap "dadah" dari nikmat berkuasa tersebut. Mereka akan lakukan apa sahaja termasuklah menghalalkan apa yang haram dengan meletak ulamak yang sejiwa dengan mereka untuk tujuan itu. Lihatlah Gaddafi sebagai contoh yang sanggup membunuh rakyatnya sendiri hanya kerana ingin kekal berkuasa, tiada bezanya pemimpin kita hari ini, bezanya mereka membunuh rakyat secara senyap, bagaimana? Apabila kemiskinan semakin teruk, rakyat akan berbunuhan sesama sendiri untuk mendapatkan wang (merompak), kalau tak bunuh pun, menipu, rasuah, melacur dan pelbagai lagi penyakit sosial.
Kembalilah kepada budaya ilmu, baik dari ilmu agama dengan membaca terjemahan Al-Quran, tafsir dan sebagainya hinggalah kepada ilmu dunia yang lain agar kita akan lebih punyai jaringan neuron diotak yang akan membantu frontal lobe untuk membuat penilaian, dalam pada masa yang sama budaya hiburan baik TV, filem, musik dan kegilaan terhadap sukan juga patutlah dikurangkan agar frontal lobe kembali segar dan membantu untuk berfikir, menganalisa dan insyaallah dengan berkat dekatnya diri kepada Allah SW dengan ilmu, akan Allah SW berikan "nur" iaitu cahaya untuk kita melihat jalan sebenar kehidupan didunia ini.
Bagi yang masih mahu mengikut sahaja para ulamak, tepuk frontal lobe tanya iman dan tanya diri sendiri adakah anda mahu bersama mereka (ulamak) diakhirat kelak jika kita mengikut perkara haram yang mereka halalkan. Saya tidak mahu, sebab itu saya membuat kajian sendiri menerusi bacaan, mendengar ceramah hinggalah menghadiri persidangan berkenaan hal-hal tersebut dan kemudiannya berkongsi dengan rakan-rakan disini. Anda pula bagaimana?Apa Ada Pada Forex, Apa Ada Pada Saham...Saturday, 16 June, 2012 2:15 AMKatakanlah A melakukan suatu kebaikan umpama memberikan sebiji durian musang king dari kebunnya kepada B tanpa meminta apa-apa balasan, adakah ianya suatu usaha yang sia-sia kepada si A? Majoriti malah mungkin semua rakan-rakan akan bersetuju yang A akan mendapat "PAHALA" dari kebaikan yang telah saya lakukan tersebut, betul tak?
Bagaimana pula jika B mencuri durian musang king tersebut dari kebun si A, adakah ianya tidak memberikan apa-apa kesan kepada si B? Sudah tentu tidak, B akan mendapat "DOSA" atas perbuatannya itu tadi.*

Dalam interaksi sesama manusia didalam dunia ini, Allah SW telah meletakkan dosa dan pahala itu sebagai "MATAWANG" yang mana matawang inilah yang akan digunakan diakhirat kelak untuk membeli tiket kita samada kesyurga ataupun keneraka.

 Mari kita lihat situasi yang sama akan tetapi urusan yang berbeza. Kali ini A menjual durian musang king tersebut dengan harga RM50 kepada B, dan B membayarnya kepada si A "on the spot" pada ketika itu juga. Mereka berakad dan sama-sama bersetuju dengan urusniaga tersebut jadi masing-masing tiada lagi tergantung sebarang tanggungjawab.
Bagaimana pula jika B tidak mempunyai wang dan meminta pada A agar boleh ditangguh pembayaran tersebut pada satu masa tertentu, dan jika dipersetujui oleh A, maka urusan tersebut tetap juga berlaku akan tetapi terdapat suatu yang tergantung disitu iaitu pembayaran. Jika A sudah kenal rapat dengan B mungkin mereka hanya bersetuju secara lisan sahaja, jika tidak mungkin akan masuk buku tiga lima (buku hutang) untuk mencatitkan urusan yang tergantung tersebut iaitu pembayaran. Dari segi agama pula hutang tidak anggap sebagai dosa akan tetapi suatu yang tidak digalakkan didalam Islam, sebagai contohnya Nabi SAW sendiri tidak mahu memandikan mereka yang mati didalam keadaan berhutang. Jadi kita boleh anggap ianya sebagai satu "TANGGUNGAN".
Jika kita lihat dari dua situasi diatas, boleh kita samakan bahawa "PAHALA" dan "TANGGUNGAN" itu dengan wang atau pun hutang (kredit) yang diperolehi adalah datangnya dari usaha samada yang kita sendiri lakukan atau dari usaha insan lain. Tanpa sebarang aktiviti "usaha" itu kita tidak mungkin mendapatkan "PAHALA", "TANGGUNGAN", wang atau hutang itu tadi, perihal ini terutamanya mengenai wang telah pun saya jelaskan secara terperinci didalam artikel saya sebelum ini iaitu Cerita Wang - Sifat Zahir dan Batin.
Jadi tidak salah jika saya nyatakan bahawa wang juga sama dengan pahala, dan hutang atau kredit pula sama dengan "tanggungan" cuma bezanya pahala/tanggungan adalah percaturan kita dengan Allah SW dan wang/hutang pula percaturan kita dengan manusia, persoalannya bolehkah saya menganggap wang/hutang itu sebagai komoditi yang boleh dijual beli untuk mendapatkan keuntungan?
Didalam dunia pasaran saham pula terdapat bermacam-macam jenis urusniaga seperi jual beli saham syarikat itu sendiri (share trading), urusniaga kontrak keatas suatu nilai saham, bon, matawang atau komoditi lain (derivatives) hinggalah kepada jual beli hutang yang merupakan asas kepada krisis ekonomi "sub-prime" di Amerika Syarikat.
Kepada mereka yang merupakan kaki forex dan kaki saham yang memperniagakan wang (matawang/saham) dan hutang (kredit), ingin saya ajukan soalan, bolehkah kita memperniagakan pahala ataupun tanggungan itu untuk mendapatkan keuntungan? Adakah dari segi logik dan moral ianya suatu yang "berakhlak" untuk dilakukan?
Apabila fungsi wang yang sebenar telah di ubah oleh dunia barat, maka wang yang sepatutnya digunakan untuk kebaikan seluruh umat manusia sebagai medium pertukaran, pengukur nilai dan juga penyimpan nilai telah diubah fungsinya menjadi satu komoditi yang boleh diperdagangkan. Pada pendapat saya dari segi logik sekalipun, forex atau pun bursa saham itu sendiri adalah suatu perniagaan yang tidak berasas sama sekali.
Pada tahun 2010 saya berkesempatan menghadiri persidangan riba' sedunia yang berlangsung di PWTC, Tun Dr. Mahathir Mohammad dalam ucapan pembukaannya bercakap mengenai dagangan matawang dunia yang berjumlah 4 trillion USD sehari dan jumlah ini bersamaan dengan KDK negara German dalam masa setahun. KDK negara German itu menunjukkan berapa banyak barangan atau perkhidmatan yang telah terhasil dan menjana ekonomi negara tersebut. Barang atau perkhidmatan tersebut sudah tentulah dapat memberi nilai mahupun manafaat kepada insan lain, bagaimana pula dengan Forex atau bursa saham? Apakah sumbangannya kepada manusia kebanyakan selain dari hanya mengenyangkan perut mereka yang terlibat didalam industri tersebut semata-mata? Apakah sumbangan mereka dalam bentuk nilai yang membolehkan kehidupan yang lebih baik dapat diberikan kepada insan-insan lain?
Akan tetapi mungkin ada yang akan berkata "Eh.. ulamak ni cakap boleh, harus, dan sebagainya… kalau on the spot tak jadi masaaalah", respon saya adalah mudah, kaji dan selidik apa sumbangan yang anda berikan kepada insan lain? Jika dinilai dengan pemikiran yang mendalam, tanpa dalil hadis Quran dan sebagainya pun mereka yang waras pemikirannya dapat melihat bahawa forex atau jual beli saham itu adalah suatu yang tidak munasabah. Merujuk pada artikel WSJ yang menyatakan mereka yang rosak otaknya adalah pelabur yang baik, mungkin ini menjelaskan mengapa mereka tidak dapat melihat bahawa apa yang mereka usahakan itu adalah suatu yang tidak berasas sama sekali. Mereka tidak dapat melihat kesan yang akan timbul kepada insan-insan lain akibat perbuatan mereka itu.
Saya tidak memberi hukum halal atau haram kerana saya bukan mufti atau ulamak (walaupun saya telah memberikan "fatwa" haramnya perbankan Islam kepada diri saya sendiri dan keluarga), apa yang saya mahukan adalah rakan-rakan semua merenung hujah-hujah saya ini dan berfikir dengan mendalam mengenainya dan kemudian dengan sendirinya memberikan hukum kepasanya. Urusniaga forex atau saham ini datangnya dari barat sebagai salah satu cara untuk membolehkan yang kaya semakin kaya dan yang miskin semakin miskin. Jika mahu berniaga, lakukanlah suatu aktiviti yang memastikan ianya memberi nilai dan manafaat kepada semua umat manusia dan tidak hanya untuk diri sendiri ataupun hanya kepada golongan tertentu semata-mata.
Bermain saham dan forex ini tiada bezanya dengan berjudi ataupun bermain permainan komputer, setiap kali kita mendapat keuntungan ataupun melepasi tahap tertentu didalam permainan, otak akan merembeskan hormon ganjaran dopamine yang membuatkan kita rasa seronok dan lama kelamaan tubuh badan akan senantiasa mahukan hormon dopamine ini, dalam erti kata lain kita akan menjadi seorang penagih, penagih kepada "dadah" yang kita sendiri usahakan. Dan apabila kita senantiasa mengkehendakinya, pertama kita senantiasa didalam keadaan menafikan (denial) yang mana kita mengganggap ianya betul dan artikel saya ini akan dicemuh sebagai tidak berasas, kedua kita tanpa sedar menjadi hamba kepada tubuh badan (sel-sel) kita sendiri yang senantiasa mahukan hormon tersebut sedangkan kita sepatutnya menjadi pemimpin atau khalifah kepada mereka.
Hidup ini hanyalah sementara dan apa yang ada didalamnya hanyalah perhiasan, ujian dan dugaan semata-mata, yang akan kita bawa keakhirat kelak hanyalah pahala sebagai wang untuk membeli tiket ke syurga maka selalulah bertanya kepada diri sendiri adakah dengan forex atau saham ini mampu memberikan pahala atau sebaliknya? Apa ada pada forex dan saham... hanyalah permainan untuk mereka yang terpedaya. Tepuk dada tanya frontal lobe. Wallahualam
*Mungkin akan terdetik difikiran rakan-rakan, "Jika B menerima pemberian dari A, bukankah dia mendapat durian tersebut secara percuma dan tidak tertanggung keatasnya apa-apa tanggung-jawab?", jawapan saya adalah B perlu dan wajib faham bahawa rezeki "percuma" iaitu durian yang diperolehinya itu adalah tanggungjawab yang diberikan kepada Allah SW kepadanya dan ini akan ditanya diakhirat kelak. Adakah B akan makan seorang diri durian tersebut untuk memuaskan kehendaknya seorang diri sahaja (yang mana ianya akan tamat disitu sahaja) ataupun dia akan berkongsi dengan insan yang lain. Jika B memberi atau berkongsi dengan insan lain maka B juga akan mendapat pahala dan A pula tetap akan menikmati pahala itu juga daripada "downline"nya B. Inilah MLM sebenar, MLM untuk akhirat.Bahana "Gula-gula" PemimpinThursday, 14 June, 2012 11:56 PM
Sejak kebelakangan ini kita selalu membaca dan mendengar berita sifat murah hatinya pihak kerajaan memberikan hadiah dan saguhati kepada rakyat kebanyakan dalam usaha untuk mengurangkan beban rakyat. Akan tetapi mengapa hanya sejak akhir-akhir ini sahaja bantuan sedemikian diberikan, bagi yang "tidak buta dan jelas penglihatannya" amatlah memahaminya kerana pilihanraya yang akan menjelang tidak lama lagi jadi ianya boleh dianggap sebagai "gula-gula" pemimpin untuk memancing undi rakyat. Disaat ekonomi dunia sedang tenat lebih-lebih lagi apabila negara-negara maju seperti Amerika, Eropah dan juga Jepun dilanda masaalah kewangan yang kritikal, dari mana pula kerajaan mendapat wang yang begitu besar untuk menjadi begitu pemurah itu? Adakah negara kita ini mempunyai jumlah simpanan wang yang banyak? Tidak mungkin kerana tidak lama dahulu rakyat sudah pun digerunkan dengan amaran bahawa kerajaan akan bankrup jika harga barangan tidak dinaikkan? Pernahkah kita berfikir dengan cara apakah sebenarnya kerajaan mendapatkan wang untuk berbelanja apatah lagi dengan mudahnya memberikan gula-gula tersebut? Terdapat berbagai cara pihak kerajaan mendapatkan wang untuk pembangunan negara, pembangunan rakyat dan juga pembangunan harta pemimpin itu sendiri apatah lagi jika mahu mempertahankan Putrajaya "at all cost" (biar apa pun harga yang terpaksa dibayar". Disini ingin saya berkongsi sedikit maklumat mengenai cara biasa dan juga kebarangkalian cara lain bagaimana wang tersebut boleh diperolehi dan implikasinya kepada kita semua sebagai rakyat.

1. CukaiCukai adalah cara utama dan kebiasaannya bagi kebanyakan kerajaan didunia mendapatkan sumber pendapatannya (lebih tepat "dana" kerana duit rakyat bukan pendapatan tetapi amanah). Sebahagian dari pendapatan rakyat diambil contohnya dari wang gaji, keuntungan perniagaan, lesen dan sebagainya dikumpulkan sebagai dana untuk menggerakkan jentera kerajaan menjalankan aktivitinya baik dari gaji kakitangan kerajaan termasuklah pak menteri, sultan dan kerabatnya hinggalah kepada pembinaan jalanraya, sekolah dan sebagainya. Akan tetapi pihak pemimpin hari ini rata-ratanya sudah lupa bahawa wang tersebut adalah wang rakyat dan bukannya kepunyaan mereka sendiri. Mereka hanya diamanahkan oleh rakyat untuk menggunakan wang tersebut sebaik mungkin untuk kepentingan rakyat. Akan tetapi adakah itu telah dilaksanakan sepenuhnya?
Amat jijik saya melihat nota ini terpampang di pam-pam minyak kerana apa yang cuba diutarakan disini adalah kononnya kerajaan telah membantu memberikan subsidi kepada rakyat agar harga minyak menjadi rendah lantas mengurangkan beban rakyat. Persoalannya bukankah wang tersebut sebenarnya adalah wang rakyat, jadi membanggakan usaha "menolong rakyat" dengan cara tersebut adalah suatu tidak munasabah kerana wang subsidi itu juga adalah wang rakyat. Ramai rakyat yang melihat usaha kerajaan ini sebagai langkah kepimpinan yang baik, kerana apa? Kerana mereka lupa yang duit subsidi itu adalah duit mereka sendiri sebenarnya. Pertolongan yang juga memberi manafaat kepada mereka ini diagung-agungkan sedangkan laba besar yang mereka perolehi dari pembaziran, korup dan sebagainya disembunyikan.
"Eh, bukan duit aku la, aku mana bayar cukai, gaji aku kecik je..." Mungkin itu kalimah yang akan keluar dari rakyat berpendapatan rendah, akan tetapi mereka lupa sebenarnya cukai jalan, bayaran lesen memandu, malah tol yang mereka bayar itu akan kembali juga kepada kerajaan dalam bentuk cukai menerusi cukai kepada syarikat tol itu sendiri dan juga cukai pendapatan kepada bos-bos pondok tol itu sendiri.
Apa akan jadi kepada masyarakat jika wang cukai digunakan sebagai "gula-gula" kepada rakyat?. Kesannya mungkin tidak kelihatan serta-merta, akan tetapi selepas pilihanraya apabila kerajaan sudah tidak punyai wang lagi untuk menggerakkan jenteranya, maka sudah tentulah kadar cukai perlu dinaikkan, jika masa diperlukan untuk mengutip cukai dari rakyat, langkah segeranya adalah dengan meminjam wang dari pihak luar (samalah macam manusia akhir zaman ini yang nak semua cepat, meminjam tanpa mengira halal haram riba') akan tetapi mengaburinya dengan pinjaman untuk membangunkan projek-projek tertentu. Dan siapa yang akan menanggung hutang tersebut? Dan apabila pihak kerajaan sedar negara akan bankrap, siapa yang akan diugut jika bukan rakyat? Masaalahnya ramai manusia hari ini otaknya seperti otak ikan, walaupun mulut dah robek dek mata kail sebelumnya, bila nampak umpan, masih nak makan lagi. Itu adalah sifat biasa bagi mereka yang lemah frontal lobenya. Dan siapakah pula yang membentuk suasana kehidupan menyebabkan rakyat menjadi sedemikian jika bukan "ayah" sebagai ketua keluarga (Malaysia) iaitu pemimpin itu sendiri?
2. PinjamanHutang luar negara semasa sudah mencecah 456.1 billion ringgit dan jika kita bahagikan dengan jumlah rakyat Malaysia hari ini yang berjumlah hampir 28.9 juta orang, bermakna setiap seorang dari kita secara automatiknya berhutang sebanyak 15 ribu ringgit. Mungkin ada yang berkata "Bukan aku yang berhutang tetapi kerajaan, mengapa aku pulak yang terbabit". Akan tetapi bukankah kerajaan sebenarnya mewakili rakyat iaitu diri kita sendiri, dan kerajaan mendapatkan wangnya dari cukai yang diambil daripada rakyat. Oleh kerana pendapatan kerajaan majoritinya didapati daripada cukai, hutang yang semakin besar bermakna kadar cukai juga perlu dinaikkan untuk menampung hutang tersebut.
Perlu diingatkan hampir kesemua hutang-hutang luar tersebut perlu dibayar balik dengan faedahnya, jadi siapakah yang akan menanggung beban membayar balik balik pinjaman beserta faedah tersebut jika bukan kita rakyat kebanyakan? Maka tidak hairanlah mengapa tidak lama sebelum ini VAT atau GST sudah pun diperkenalkan kepada rakyat. Kesan pemberian "gula-gula" menggunakan duit cukai ini tidak kelihatan serta merta kerana pemimpin yang memerintah sekarang ini begitu cilik lagi teramat bijak akan memendam beban hutang ini sehinggalah selesai pilihanraya. Jika mereka menang, ekonomi dunia akan dipersalahkan sebagai alasan menaikkan cukai, dan jika mereka kalah pula, akan ada alasan untuk menyerang pihak yang menang jika mereka terpaksa menaikkan cukai jika ianya teramat perlu untuk "mencuci najis" yang ditinggalkan oleh diri mereka sendiri sebelum itu.
3. Bon Kerajaan/SahamBon-bon yang dikeluarkan oleh kerajaan sebenarnya adalah simpanan tetap yang telah dijanjikan pulangannya oleh kerajaan kepada pembeli-pembeli bon-bon tersebut. Ia sebenarnya adalah "pinjaman" oleh kerajaan dari pihak yang mempunyai wang tetapi di"agung"kan dengan nama bon. Bon akan memberikan pulangan terjamin kepada pembelinya (pemberi pinjam) dengan kadar faedah tertentu untuk jangka masa yang tertentu.  Perlu diingatkan bahawa pulangan tersebut sudah semestinya disertakan sekali dengan faedahnya. Jadi siapa sebenarnya yang akan dibebankan jika bukan rakyat itu sendiri?
Menerusi konsep penjualan bon ini jugalah bagaimana yang kaya akan menjadi kaya kerana pulangan lebih memihak kepada mereka. Walaupun pelanggan utama kebanyakan bon kerajaan adalah KWSP, akan tetapi jumlah dividen yang kerajaan bayar kepada KWSP lebih berpihak kepada yang bergaji besar (lebih besar peratus caruman) berbanding kepada yang miskin, inflasi semasa sahaja sudah cukup untuk melenyapkan pulangan dividen mereka yang mempunyai caruman yang kecil itu. Akan tetapi ada cara lain yang lebih cepat untuk kerajaan mendapatkan wang dengan jumlah yang besar, contoh terbaru adalah penyenaraian Felda ke bursa saham (menjadi syarikat korporat) dengan harapan sejumlah wang yang besar dapat dikumpulkan dengan meng"gadai"kan tanah peneroka seluas 300 ribu hektar itu.
Dalamana peneroka diberikan "lolli-pop" yang nampaknya besar, jumlah yang lebih besar tersedia untuk mereka yang kaya-raya, lihat sahajalah kepada pengagihan saham-saham Felda yang disenaraikan oleh kerajaan, sedangkan yang bekerja berhempas pulas membanting keringat adalah peneroka, yang mendapat manafaat, keuntungan dan pulangan juga adalah terdiri dari mereka yang berpeluh, tetapi berpeluh samada kerana menghayun kayu golf ataupun sedang bersauna di spa-spa istirehat. Lihatlah peruntukan 11.5% untuk bumiputera yang diluluskan MITI, adakah ianya kita sebagai rakyat kebanyakan? Tidak, hanya mereka yang mmepunyai aset sekurang-kurangnya 3 juta baru boleh melabur, siapa lagi jika bukan golongan yang sudah kaya-raya dan golongan kroni-kroni yang mahu mendapatkan pulangan hasil dari penat lelah peneroka.
Ingin saya nyatakan disini bahawasanya pengkorporatan adalah peng"KEPARAT"an kepada rakyat baik syarikat api, air, telekomunikasi dan sebagainya. Ianya adalah cara bagaimana yang kaya akan menjadi kaya dengan memerah keringat rakyat kebanyakan secara halus dalamana rakyat kebanyakan yang mendapat 2-3 saham sudah terkinja-kinja keseronokan sedangkan habuan yang amat besar untuk yang kaya-raya, dan golongan sebeginilah yang rata-rata "buta" dengan keseronokan ini lantas kekal memilih pemimpin yang korup (sudah tentu tidak dimata mereka). Sebab itu lah ketika negara nak bankrap yang kaya semakin kaya kerana menerusi sistem ekonomi barat (yang adakalanya ditiraikan dengan nama Islamik) membuatkan yang kaya menjadi semakin kaya.


Tetapi didalam kes Felda ini mungkin pihak peneroka tidak peduli sangat akan masaalah kepimpinan ini kerana "lolli-pop" 15 ribu ringgit telah pun dijanjikan, mungkin dengan jumlah itu para peneroka juga kemudiannya boleh bergoyang kaki pula dikedai-kedai kopi kerana pekerja dari negara asing juga akan dibawa masuk untuk bekerja diladang-ladang Felda. Ini sudah pasti akan membawa kesan buruk kepada sosio-ekonomi warga Felda itu sendiri, akan tetapi kesannya lambat dan halus maka berapa orang sahaja yang celik mata untuk dapat melihatnya. Mungkin apabila anak dara peneroka dibawa lari oleh "Abang Ladesh","Abang Yono" atau "Abang Nepal" barulah masa itu nak bising masuk akhbar tabloid merayu anak pulang dan sebagainya.
4. InflasiInflasi adalah cara termudah kerajaan mendapatkan wang untuk memberikan "gula-gula" tersebut, dan inflasi sebenarnya adalah cukai terlindung atau tersembunyi kepada semua rakyat. Yang kaya raya dan punyai daya saing yang kuat didalam ekonomi akan terselamat malah menjadi semakin kaya manakala yang miskin dan lemah pula saban hari akan dihimpit oleh penangan inflasi tersebut. Ini terbukti apabila disaat kerajaan menyatakan yang mereka akan bankrap jika tidak mengurangkan subsidi kepada rakyat, golongan kaya menjadi bertambah kaya. Sistem ekonomi kapitalis dan sistem kewangan berlandaskan riba' yang diterima pakai hari inilah yang menyebabkan inflasi dan melaluinya jugalah pembahagiaan kekayaan tidak berlaku dengan secara adil.
Inflasi berlaku apabila kerajaan dengan mudahnya mencetak wang baik secara langsung ataupun tidak. Tiada apa yang boleh menghalang kerajaan memerintahkan Bank Negara dari mencetak wang sewenang-wenangnya atau pun melalui kemasukan kira-kira kepada bank-bank tempatan dan kemudian memberikannya kepada rakyat. Mereka yang terdesak akan melakukan apa sahaja untuk mencapai keinginan mereka (mempertahankan Putrajaya). Rakyat yang bodoh pula akan terkinja-kinja keseronokan menerima "gula-gula" tersebut tanpa menyedari akibat yang akan timbul. Mencetak wang tanpa bersandarkan sesuatu yang bernilai ini adalah resepi mudah untuk inflasi, amat merbahaya jika dilakukan seperti apa yang berlaku di Zimbabwe yang mana mahu membeli 3 biji telur pun kena dibayar berbillion-billion matawangnya. Kerajaan Argentina juga pada tahun 1989 mencetak wang untuk membayar balik hutangnya menyebabkan kadar inflasi yang teramat teruk hinggakan harga barangan dikedai terpaksa dinaikkan 3 kali sehari untuk menyamakannya dengan nilai wang kertas mereka. Akan tetapi apabila pemimpin sudah bertegas untuk mempertahankan Putrajaya walau apa jua harga yang perlu dibayar, kalau sudah terdesak, kebarangkalian ianya untuk dilakukan adalah lebih besar. Apabila pemimpin mahu melakukan sesuatu "biar apa pun harga yang perlu dibayar", dia sebenarnya sudah lupa bahawa bukan dia sebenarnya yang perlu membayar "harga" tersebut akan tetapi rakyat, rakyat yang terpaksa menanggung beban membayar "harga" tersebut.
Kerajaan juga boleh "mencetak" wang secara tidak langsung dengan berselindung disebalik memberikan pinjaman seperti skim amanah rakyat (Sara1M) yang dilancarkan tidak lama dulu. Jika rakyat yang layak mempunyai wang simpanan dan menyertai skim tersebut, kerajaan akan mendapat wang serta merta untuk pilihanraya dan juga untuk memberikan "gula-gula" yang lain pula. Akan kerajaan pula hanya perlu membayar balik selepas 5 tahun secara beransur-ansur. Dan pulangan yang dijanjikan itu samada cukai daripada rakyat sendiri (cukai dan harga barang kawalan dinaikkan) dan mungkin juga wang yang dicetak tanpa bersandarkan nilai atau pun melalui kemasukan kira-kira kedalam sistem perbankan. Akibatnya wang yang baru dicipta ini akan men"curi" nilai dari wang yang sedia ada, mencairkan nilainya dan menyebabkan inflasi dan menyebabkan kenaikan harga barangan dipasaran.
Jika rakyat meminjam daripada bank pula untuk melabur didalam skim tersebut, bank melalui kemasukan kira-kira juga akan mencipta wang baru melalui perbankan pecahan simpanan (fractional reserve banking). Akibatnya wang baru juga akan tercipta dan inflasi akan meningkat secara automatiknya. Lebih menarik lagi adalah bank juga akan menerima pendapatan tambahan daripada kerajaan daripada faedah yang diperolehi, bank umpama menangguk diair keruh mendapat keuntungan dari kesusahan orang lain. Bukan sahaja kesusahan malah penipuan yang dilakukan kerajaan itu sendiri. Akan tetapi apalah bank jika ianya bukan untuk menindas kerana itulah sebab utama mengapa bank ditubuhkan.
Melihat daripada kebarangkalian dari mana sumber wang diperolehi oleh kerajaan untuk diberikan sebagai gula-gula, perlu diingatkan sekeras-kerasnya bahawa ianya pasti akan kembali kepada diri kita sendiri sebagai rakyat. Tiada yang percuma didunia ini, baik dari sudut agama mahupun dari sudut hukum alam itu sendiri, ada harga yang perlu dibayar.
Pemimpin disokong kerana kepimpinannya yang ikhlas, adil dan telus dan bukannya kerana pemberian "gula-gula" beracun yang mana akan merosakkan diri rakyat itu sendiri. Bukan pemberian fizikal tetapi pemberian rohani, kerana apa? Kerana yang fizikal (wang ringgit, keuntungan, manafaat) itu semua adalah dari duit rakyat itu sendiri, hanya kepimpinan yang adil, telus dan iklhas itu sahaja sebenarnya yang benar-benar dari mereka. Agak sukar untuk menentukan ketelusan, keihklasan pemimpin dalam usaha menolong rakyat, walau banyak mana sekali pun cakap-cakap manis atau "gula-gula" yang diberikan, lihatlah kepada hasil dari kepimpinan mereka itu sendiri. Akan tetapi "melihat" itu sendiri perlulah dari sudut keseluruhan kehidupan masyarakat itu sendiri. Masaalahnya kebanyakan dari kita sudah teramat selesa didalam penjara masing-masing hingga terlupa yang mereka sebenarnya telah terkurung. Umpama dikurung oleh riba' didalam rumah besar tetapi tanpa sedar menjadi hamba kepada bank hingga ke liang lahad.
Kita perlu kaji kesan kepimpinan tersebut kepada seluruh masyarakat baik dari segi ekonomi mahu pun dari segi akhlak keseluruhan masyarakat itu sendiri. Ingatlah, manusia tidak dilahirkan sebagai seorang pencuri, penyangak, pemakan rasuah, penipu, pengampu dan sebagainya. Setiap anak yang lahir fitrahnya adalah Muslim yang tunduk kepada Maha Pencipta dengan penuh sifat-sifat kemanusiaan, akan tetapi mengapa akhir-akhir ini semakin ramai ramai yang bersikap kebinatangan dan lari dari sifat kemanusiaan itu sendiri?.
Ambil contoh buah tembikai yang dibiarkan membesar didalam keadaan semulajadinya akan menjadi bulat, letakkan buahnya yang masih kecil didalam kotak maka ia akan membesar menjadi bersegi mengambil rupa kotak tersebut. Begitulah juga dengan umat manusia, siapakah yang menyediakan persekitaran untuk rakyat membesar jika bukan pemimpin-pemimpin? Sebab itulah pemimpin-pemimpin terdahulu seperti Nabi Muhammad SAW dan juga khalifah penggantinya yang amat menjaga rakyat kerana mereka tahu bahawa ianya adalah amanah yang teramat besar, lihatlah Saidina Umar yang tidak mahu memakan daging dan juga lemak haiwan sehinggalah rakyat kebanyakan dapat memakannya, adakah pemimpin sebegitu yang kita miliki atau yang lebih tepat kita pilih pada hari ini? Melihat pada pengagihan saham Felda itu sendiri nampaknya pemimpin dan kroni dapatkan daging dan lemak, peneroka yang bertungkus lumus dapat tulangnya sahaja.
Masaalahnya kebanyakan manusia hari ini adalah mereka lebih suka memilih pemimpin yang paling banyak memberikan kesenangan dunia kepada mereka dan disebabkan kesenangan dunia itulah mereka telah menjadi buta dan tenggelam didalam alunan janji-janji manis pemimpin tersebut. Pemberian "gula-gula" menjadi ukuran tanpa memikirkan akibat yang akan menimpa diri mereka sendiri nanti. Bukankah kerosakan didunia itu angkara perbuatan manusia itu sendiri. Adakah kita sebagai rakyat sudah menjadi terlalu bodoh dengan akal umpama keldai masih berpegang kepada kepimpinan yang sama?
Didalam fizik kuantum, kita tidak boleh melihat dunia ini tanpa kita sendiri memberi kesan kepadanya, jika dunia hari ini semakin rosak, ini adalah kerana kita sendiri terbabit merosakkannya. Contohnya, jika cuaca semakin panas kerana "global warming", ini kerana kita saban hari menggunakan minyak fossil jadi secara tidak langsung kita juga terbabit. Jadi apabila kita merasakan kehidupan tidak lagi seaman dahulu dengan perlu menoleh kiri-kanan senantiasa kerana takut diragut, tidur malam tidak lena kerana takut rumah dipecah, ini adalah kerana kita bersama dengan pihak bank (melalui pinjaman yang kita ambil) membenarkan wang dicipta tanpa sandaran dan menyebabkan mereka yang kalah didalam persaingan terpaksa mengambil langkah meragut, mencuri, menipu, makan rasuah dan sebagainya untuk terus bersaing. Dan siapa yang membuat dan membenarkan keadaan tersebut berlaku jika bukan kerajaan sebagai "bapak didalam keluarga Malaysia" ini.
Sekali lagi saya cuba mengingatkan bahawa tiada yang percuma didunia ini, semua ada harga yang perlu dibayar. Didalam dunia fizik kuantum sekalipun, walaupun ada ketikanya sesuatu yang percuma itu boleh diperolehi akan tetapi ianya hanyalah bersifat sementara. Wang mewakili usaha yang diberikan dan jika ianya diperolehi tanpa sebarang usaha, ianya akan lari daripada diri kita, malah bukan itu sahaja kesan buruknya akan berbalik kepada diri kita sendiri yang mana dalam contoh diatas didalam bentuk inflasi dan juga kenaikan harga barang akibat cukai yang semakin meningkat. Dan ingatlah, inflasi adalah penindasan yang paling buruk buat manusia di akhir zaman ini. Disebabkan inflasilah rakyat terpaksa bersaing merebut wang yang tidak pernah cukup dipasaran kerana wang yang perlu dibayar balik lebih daripada jumlah yang mula-mula tercipta. Akibatnya ada yang teraniaya dan ketinggalan lantas bertindak diluar batasan norma-norma manusia seperti mencuri, menipu, rasuah dan sebagainya untuk memastikan terus hidup. Sebab itu Nabi SAW bersabda kemiskinan menyebabkan kekufuran, akan tetapi cara dan sistem pemerintahan kerajaan itu sendiri yang menyebabkan rakyat menjadi miskin lantas kufur, bukankah tiba masanya memilih pemimpin yang baru dan yang berjuang untuk rakyat.
Bolehkah seorang pemimpin itu dikatakan benar-benar berjiwa rakyat jika dia sendiri tidak pernah menjadi rakyat biasa dan tidak pernah kenal erti kesusahan? Jika dari kecil hidup senang, makan bersudukan perak, sekolah berjemput hantar dengan pemandu persendirian, dijalanan tidak pernah tersangkut didalam kesesakan kerana senantiasa jalan dilancarkan maka tidak pernah terbentuk jaringan-jaringan neuron didalam otak mereka dan merembeskan kimia-kimia emosi tertentu untuk memberitahu kepada seluruh sel-sel ditubuh mereka erti sebenar kesusahan. Jadi orang yang senang dan menyatakan mereka berjiwa rakyat itu hanyalah omong kosong semata-mata.
Anak kecil mana yang tidak sukakan gula-gula, selagi tidak diperhatikan, dikawal dan dilarang, biar habis giginya buruk tidak menjadi masaalah asalkan dapat menikmati gula-gula. Mengapa mereka berkelakuan begitu? Ini adalah kerana mereka masih tidak berakal, frontal lobenya masih tidak terbentuk dengan sepenuhnya untuk membolehkan mereka memikirkan akan akibatnya.
Mengapa rakyat sukakan dengan pemimpin yang selalu memberikan "gula-gula"?  Tidak boleh menyalahkan mereka sukakan gula-gula tersebut kerana desakan hidup. Dan atas desakan hidup itu jugalah frontal lobe mereka menjadi semakin lemah tambahan pula dengan budaya hiburan baik musik, tv, filem video dan sukan yang rata-ratanya membantu mengurangkan daya berfikir kritis. Akibatnya mereka tidak mampu lagi berfikir sedalam-dalamnya kesan hari esok atas perbuatan hari ini, dan kemudiannya lupa akan akibat yang menimpa mereka diesok hari sedangkan itu adalah perbuatan mereka dihari semalam lantas menyalahkan orang lain atas keburukan yang menimpa mereka.
"Hey... Engkau peduli apa, suka hati akulah nak pilih siapa!"
Manusia bercakap seolah-olah mereka mempunyai kebebasan untuk memilih iaitu free will, akan tetapi free will itu sendiri sebenarnya adalah ilusi. Minda separuh sedar kita sendiri yang lebih berkuasa menentukan apa yang akan kita pilih dan lakukan, hanya boleh di"veto" jika seseorang itu mempunyai frontal lobe yang kuat dan disertaikan dengan cabang-cabang neuron maklumat yang luas. Pastikah kita membuat penilaian yang tepat jika corak kehidupan itu sendiri melemahkan frontal lobe apatah lagi dihambur pula dengan media yang berat sebelah lantas memberi basuhan minda yang membentuk minda separuh sedar.
Penyelesaiannya adalah kembalilah kepada Islam, khusyuklah didalam solat dan berpuasalah dengan ikhlas agar frontal lobe menjadi kuat dan diri juga mampu menahan desakan-desakan dari minda separuh sedar untuk memilih dan membuat pilihan yang lebih mengenyangkan nafsu dan mendapat habuan dunia. Pelajarilah pelbagai ilmu agar lebih banyak lagi jaringan neuron tersedia untuk frontal lobe membantu kita berfikir, menganalisa semua kebarangkalian dan kemungkinan lantas membuat keputusan lebih tepat mem"veto" "suka hati akulah nak pilih siapa" itu tadi. Pilihlah pemimpin yang mampu memberikan kita kejayaan didunia dan juga diakhirat. Ingatlah jika pemimpin hanya memberikan kejayaan dunia dengan segala perhiasan dan kesenangan, ianya tidak lain tidak bukan hanyalah untuk mereka yang terpedaya (Surah Al-Imran 3:185). Pilihan di frontal lobe kita semua.Sains Moden Menemui TuhanThursday, 17 May, 2012 6:00 PMDan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.             (Surah Al-Imran 3:185)
Suatu ketika dahulu sains kelihatan seolah-olah musuh kepada kepercayaan agama - sekarang ianya tidak lagi! Fizik moden dan kosmologi (sains mengenai asal dan perkembangan alam maya) masa kini telah memberikan bukti objetif yang kukuh akan kewujudan tuhan, mengesahkan sifat-sifatNya dan menunjukkan bagaimana tuhan mencipta kewujudan fizikal ini dari suatu yang tidak wujud (nothingness). Maklumat ini datangya dari analisis kritikal teori Big Bang, Special Theory of Relativity Albert Einstein dan juga kajian-kajian yang telah dilakukan dalam sains fizik kuantum. Konsep disebalik ilmu sains yang hanya boleh difahami oleh saintis ini sekarang boleh dipersembahkan dengan cara yang mana ianya mampu difahami oleh sesiapa sahaja yang mempunyai pendidikan modern.
1. Kita sekarang telah mengetahui menurut teori kosmologi yang rata-rata diterima ahli saintis bahawa dunia fizikal yang kita lihat pada hari ini telah tercipta dari ketiadaan atau suatu yang tidak wujud (nothingness) iaitu tanpa masa, ruang dan materi.
2. Kita juga telah mengetahui bahawa pada permulaan penciptaan dunia ini, ianya berlaku dengan mana cahaya menjelma wujud pada pada satu titik permulaan yang mana tidak mempunyai sebarang dimensi (a singularity point with no dimension).
3. Kita telah mengetahui bahawa bahan materi dunia fizikal ini telah menjadi wujud dengan cara yang mana photon (satu gumpalan kecil tenaga cahaya) telah berlanggar sesama mereka dan kemudiannya membentuk jumlah tak terbilang banyaknya proton-proton, neutron-neutron dan elektron-elektron yang mana dengan pelbagai cara kombinasi kemudiannya membentuk kesemua yang wujud didalam dunia fizikal kita ini.
4. Pada dasarnya, dengan tepat kita boleh mengatakan bahawa semua bahan materi didunia fizikal ini termasuklah tubuh badan kita ini, sebenarnya adalah cahaya yang telah menjadi perlahan.
5. Kita telah mengetahui bahawa ruang angkasa alam semesta yang mengandungi dunia fizikal kita ini sedang berkembang. Konsep ini adalah suatu yang asing bagi pemikiran manusia sehinggalah Albert Einstein mengemukakan General Theory of Relativity beliau pada awal kurun ke 20. Ianya tidak pernah difikirkan oleh mana-mana pemikir hebat sebelum itu akan tetapi ianya telah diyatakan oleh Al Quran 1400 tahun yang lalu apabila Allah berfirman, "Kamilah yang mengembangkan dunia ini dengan kekuatan" (Al Quran 51:47, Terjemahan Muhammad Asad). Malah Einstein sungguh tergamam dengan penemuan beliau itu sendiri kerana dunia yang berkembang bermaksud pada satu ketika dahulu terdapat ketikanya dimana dunia ini tercipta.
6. Special Theory Of Relativity oleh Einstein (yang mana beliau sendiri menggelarnya "Absolutism Theorem" kerana beliau menyedari yang apa yang ditemuinya didalam dunia relatif tetapi merupakan adalah sesuatu yang benar-benar nyata/mutlak) adalah mengenai sifat-sifat istimewa cahaya.
7. The Special Theory of Relativity membolehkan kita buat pertama kalinya melihat secara objektif apa yang wujud diluar jangkauan dunia materi ini.
8. Kita boleh menemui apa sahaja apabila kita dapat melihat apa yang wujud diluar dunia materi ini, tetapi apa yang kita temui sebenarnya amat menakjubkan dan perlu diberikan perhatian. Kita mendapati Special Theory of Relativity oleh Einstein ini menunjukkan kepada kita bahawa disebalik dunia fizikal kita ini wujud bahan bukan materi yang terdiri dari sesuatu yang mutlak atau nyata, dan sesetengah bahan-bahan ini pula menariknya serupa dengan apa yang pelbagai agama ambil sebagai sifat-sifat tuhan.
- Contoh pertama: Apabila kelajuan cahaya dihampiri (300,000 km per saat), masa menjadi semakin perlahan, dan pada kelajuan berkenaan, masa tidak lagi berlalu. Ini bermakna bagi photon iaitu zarah cahaya yang bergerak pada kelajuan cahaya, masa tidak berlalu, maka photon tidak tertakluk pada masa dan KEKAL SELAMA-LAMANYA (Eternal).
- Contoh kedua: Oleh kerana masa tidak berlalu bagi photon iaitu zarah cahaya, dan photon boleh diperhatikan dimana-mana, iaitu photon tersebut boleh diperhatikan pada masa yang sama berada ditempat yang berbeza, oleh sebab itu ianya adalah BERADA DIMANA-MANA (Omnipresent).
- Contoh ketiga: Oleh kerana setiap bahan materi yang wujud didunia fizikal ini tercipta dari tenaga cahaya, dan tenaga cahaya ini jugalah yang berterusan memelihara dan mengawal setiap aktiviti bahan materi didalam kewujudan dunia fizikal ini, maka tiada kuasa selain dari kuasa cahaya. Kuasa cahayalah segala kuasa yang wujud, jadi ianya MEMPUNYAI KUASA YANG TIDAK TERBATAS (Omnipotent).
- Contoh keempat: Oleh kerana semua ilmu dan maklumat yang wujud, yang telah wujud atau akan wujud tersimpan dalam bentuk tenaga cahaya dan di sebar atau pancarkan didalam bentuk tenaga cahaya maka tiada ilmu atau maklumat yang wujud selain yang tersirat didalam cahaya itu sendiri, oleh sebab itu ianya SERBA MENGETAHUI (Omniscient).
9. Sebagai tambahan, cahaya sebenarnya tidak wujud didalam kewujudan fizikal ini walaupun kita boleh memperhatikannya. Apabila kita menghampiri kelajuan cahaya, salah satu dari dimensi (panjang, tinggi atau lebar), dimensi yang selari dengan arah pergerakan akan menjadi bertambah kurang dan kurang, dan pada kelajuan cahaya dimensi tersebut menjadi kosong (zero). Untuk mengetahui isipadu kita perlu mendarab tinggi dengan panjang dan juga lebar, akan tetapi jika salah satu dari dimensi tersebut adalah kosong maka isipadunya juga adalah kosong, jadi benda itu sebenarnya tidak wujud didalam dunia materi ini. Cahaya tidak mempunyai isipadu didalam ruang maka oleh sebab itu ia tidak berkewujudan (has no existance) didalam dunia fizikal ini.
10. Semua yang wujud didalam dunia fizikal ini mempunyai jirim lebih dari kosong yang mana merupakan ciri-ciri bagi kewujudan didalam dunia fizikal ini, akan tetapi cahaya langsung tidak mempunyai jirim atau berat. Apabila kita menghampiri kelajuan cahaya, jirim atau berat akan bertambah dan pada kelajuan cahaya berat adalah infiniti. Tak kiralah sekecil mana berat atau jirim pada permulaannya, jirim atau berat tersebut akan mencecah infiniti pada kelajuan cahaya. Oleh kerana photon bergerak pada kelajuan cahaya tetapi tidak mencecah jirim atau berat infiniti, ini bermakna photon sebenarnya bermula dengan nilai jirim kosong, maka cahaya sebenarnya tidak wujud didalam dunia materi ini.
11. Didalam dunia fizikal ni semuanya adalah relatif, kewujudan mutlak atau tidak sesuatu kualiti itu tidak boleh digambarkan, segala sesuatu yang wujud diantara dua kualiti tersebut adalah kontinum atau pemeringkatan dari sesuatu yang boleh digambarkan dengan nyata kepada sesuatu yang tidak boleh digambarkan dengan nyata. Kita walau bagaimanapun mendapati, disebalik kewujudan materi ini semua kualiti-kualiti itu wujud samada didalam keadaan tidak terbatas atau ianya tidak wujud sama sekali, tiada apa yang berada diantaranya.
Perkara paling penting didalam penemuan-penemuan diatas adalah ianya telah memusnahkan sebarang idea, kepercayaan atau konsep yang dunia fizikal ini wujud sebagai suatu jumlah tertentu bahan-bahan materi yang bergerak dengan suatu hukum-hukum fizikal yang tertentu. Pemahaman yang tidak tepat mengenai kewujudan fizikal inilah yang telah membentuk asas falsafah sains kebendaan atau materialisme. Ianya falsafah materialisme inilah terutamanya falsafah materialisme sekular telah membenarkan kepercayaan kepada tuhan itu telah dicabar dengan hebatnya oleh mereka yang tidak percayakan tuhan selama beberapa ratus tahun sebelum ini, lebih kurang sekitar zaman Sir Isaac Newton.
Ianya tidak lagi munasabah baik secara intelek ataupun menerusi alasan logik didalam penemuan fizik moden dan kosmologi ini untuk berpegang kepada pandangan atheis (iaitu tuhan itu tidak wujud). Apa yang pasti menerusi alasan logik dan juga pemikiran intelek yang jujur ini, kesimpulan yang boleh diambil menerusi penemuan sains moden adalah Tuhan itu wujud, yang mana sifat-sifat Tuhan itu wujud dan Tuhan jualah yang telah mencipta dunia fizikal ini termasuklah juga manusia. Kita sekarang ini berada pada titik perubahan dari pandangan materialisme sekular terhadap dunia ini kepada pandangan bertuhan.
NOTA: Kesemua ini hanyalah sebilangan dari rumusan yang dipermudahkan dari usaha-usaha besar yang sedang dijalankan, akan tetapi kami merasakan ianya amat penting dan menjadi tanggungjawab kami untuk menjelaskannya kepada umat manusia ciptaan Allah ini. Fakta-fakta sains disebalik penjelasan-penjelasan ini adalah fakta-fakta yang dipersetujui bersama oleh beberapa ahli-ahli fizik tersohor dunia, termasuklah beberapa ahli teoritikal fizik yang telah memenangi Hadiah Nobel. Penjelasan-penjelasan ini teramat penting didalam titik peralihan pemikiran teologi Islam, akan tetapi buat masa kini ianya masih belum lagi diterima oleh sarjana Islam diseluruh dunia.
* Artikel ini adalah terjemahan dan olahan dari artikel asal berbahasa Enggeris karya Allayarham Dr. Muhammad Al Mahdi bertajuk "Modern Science Finds God", beliau adalah pengasas Khalifah Institute. Semua kredit adalah kepada beliau yang mana ianya datang dari pemikiran beliau sebagai seorang ahli psikologi dan juga ahli teoritikal fizik. Kepada mereka yang mahu mengambil artikel ini, harap link kepada laman beliau dikekalkan. Sebarang komen untuk memperbaiki mutu terjemahan artikel ini amatlah dialu-alukan. Mengapa Saya Berkongsi Ilmu?Monday, 21 November, 2011 11:23 AMSemasa saya masih kecil dahulu, mungkin semasa saya masih disekolah rendah, saya selalu berangan-angan dan membayangkan, pada satu hari nanti apabila saya menjadi dewasa, saya mahu menjadi seorang yang kaya raya dan dengan kekayaan saya itu saya akan membantu orang lain terutama golongan miskin. Apabila saya tamat belajar dan mula bekerja, saya cuba berusaha untuk menjadi kaya, untuk berniaga saya tidak mempunyai modal jadi saya mula berjinak-jinak dengan kegiatan seperti MLM, ajen unit amanah, pemasaran internet dan sebagainya akan tetapi semuanya itu tidak dapat saya lakukan dengan baik (akan saya jelaskan kemudian mengapa) dan tidak pun membuat saya menjadi kaya raya.
Semasa kecil dahulu juga saya amat berminat dengan kapal terbang. Kereta mainan yang Abah saya belikan habis saya "baraikan" dan melakukan ubahsuaian untuk menjadikan ianya seperti kapal terbang, contohnya saya akan keluarkan enjinnya dan saya pasangkan diatas bumbung kereta, kemudiannya saya ukir dari batang aiskrim untuk menjadikannya kipas pesawat (propeller) dan hasilnya kereta yang bergerak dengan tujahan angin dan bukannya dengan pusingan roda.

Apa pula kena mengena antara angan-angan mahu menjadi kaya dan aktiviti semasa kecil semasa kecil saya dengan tajuk artikel ini iaitu mengapa saya berkongsi ilmu?
Sejak beberapa tahun kebelakangan ini saya mula mengenali riba', memahami konsep riba' dari asalnya datang riba' itu sendiri kepada kesannya pada individu dan juga kepada masyarakat secara keseluruhannya. Didalam dunia perniagaan hari ini, mungkin tidak kesemuanya bagi perniagaan kecil-kecilan akan tetapi bagi perniagaan besar-besaran yang mana tuan punya perniagaan tersebut boleh menjadi kaya raya dengan keuntungan besar yang diperolehi, tidak ada perniagaan yang tidak melibatkan diri dengan riba'. Dari pinjaman untuk membesarkan perniagaan kepada kemudahan "overdraft", semua itu adalah riba', jadi mana mungkin kita boleh mengatakan sesuatu perniagaan itu halal secara keseluruhannya. Halal dari aktiviti perniagaan tersebut contohnya mereka yang membuka pasaraya besar, menjual barang-barang runcit dan sebagainya tetapi pada masa yang sama ber"perang" dengan Allah SW dengan menggunakan landasan riba'.
Kebanyakan manusia pada hari ini lebih melihat kepada sesuatu yang fizikal, suatu yang nyata untuk membuat penilaian akan tetapi tidak mahu melihat apa yang terselindung disebaliknya iaitu suatu yang halus, yang ghaib dan tidak kelihatan. Kerana apa? Kerana kita tidak pernah dilatih untuk berbuat sedemikian. Contohnya dari sekolah lagi kita dibasuh minda dengan teori evolusi bahawa manusia berasal dari monyet sedangkan teori evolusi itu sebenarnya adalah salah dan tidak boleh diterima akal. Tuhan iaitu suatu yang ghaib, yang tidak kelihatan tidak pernah diambil kira didalam pembinaan minda masyarakat jadi apabila generasi ini membesar meninggalkan sekolah dan bekerja, di"dodoi"kan pula dengan budaya hiburan, musik, sukan dan facebook, maka ilmu dan pendekatan terhadap Pencipta itu tidak lagi diambil kira. Ini apa yang dipanggil pemikiran sekular. Lihatlah masyarakat kita hari ini yang rata-ratanya adalah "part-time" Muslim, lebih menyedihkan lagi kerana golongan ini juga yang menjadi pemimpin.
Didalam artikel saya sebelum ini saya telah membicarakan perihal "getaran", contohnya didalam bab mencari pasangan, hanya mereka yang mempunyai getaran yang sama dengan kita sahaja yang akan menjadi serasi dan mampu menjadi pasangan kita yang baik (dan ini sudah tentu jugalah dengan keizinan Allah SW). Dari pemikiran saya, unsur-unsur getaran ini juga bukan sahaja boleh digunakan untuk menjelaskan konsep mencari pasangan, ianya boleh menjelaskan mengapa kita tidak mempunyai minat atau semangat untuk melakukan atau melibatkan diri dalam perkara-perkara lain.
Sekarang ini saya sudahpun memahami akan mengapa saya tidak berjaya didalam usaha mencari kekayaan wang ringgit dengan perniagaan, MLM, unit amanah dan sebagainya, kerana apa? Kerana kesemuanya itu melibatkan riba' dari skala kecil hingga yang sebesar-besarnya. Dan riba' itu adalah satu penindasan dan ianya bercanggah dengan keinginan saya untuk membantu insan-insan lain. Getaran yang ada pada diri saya ini tidak serasi dengan dunia "orang kaya" yang mana pasti melibatkan diri dengan riba'. Cukuplah setakat "debu" riba' sahaja yang terkena pada saya iaitu melalui penggunaan wang kertas sehari-hari, tidak perlulah saya menambahkan riba' itu lagi dengan aktiviti-aktiviti untuk menjadi kaya-raya yang jika dilihat dengan "satu mata" amat menarik dan menggoda akan tetapi jika dilihat dengan "dua mata" ianya penuh dengan penindasan, penipuan, penganiayaan dan perhambaan. Akan tetapi jika saya tidak bergiat didalam aktiviti mencari kekayaan ini, mana mungkin saya boleh merealisasikan impian masa kecil saya untuk membantu manusia seramai mungkin terutama golongan miskin?
"Imaginasi lebih penting dari ilmu pengetahuan"Albert EinsteinSaya amat percaya bahawa dengan keizinan Allah SW, kita mampu mencipta realiti hidup kita sendiri. Dari pemikiran ianya akan menjadi kenyataan. Apa yang saya imaginasikan semasa kecil dahulu menjadi kenyataan, dari bermain dengan kapalterbang, saya sekarang ini bekerja dengan kapalterbang. Dan alhamdulillah melalui kerjaya saya sekarang ini juga ianya memberi kesempatan kepada saya untuk menambahkan ilmu, merantau, berfikir dan melihat keadaan dunia yang sebenarnya.Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya - dengan melihat kesan-kesan yang tersebut - mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami, atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? (Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada. Surah Al-Haj 22-46Takdir Allah SW telah membuatkan saya berani merantau keluar dari tanah air dan mencari rezeki di luar negara 8 tahun yang lalu. Dan alhamdulillah saya dapat merasakan bahawa jika saya masih kekal ditanah air,  pasti saya masih kekal sebagai seorang yang jahil, buta dan tidak dapat melihat kebesaran Allah SW melalui pembacaan ilmu-ilmu baru dan juga pengalaman merantau keseluruh dunia. Dan dari ilmu-ilmu yang saya dapati ini juga, saya berkongsi dengan rakan-rakan sekalian dengan harapan ianya mampu mengubah kehidupan seseorang itu kearah yang lebih baik, semakin hampir kepada Allah SW dan juga moga bersama dapat mengubah dunia agar ianya menjadi bertambah baik buat insan-insan lain juga.
Jika ditangan saya ada wang seringgit dan saya berikan ianya kepada insan lain, tiada lagi wang yang tinggal untuk diberikan kepada insan lain. Akan tetapi jika saya mempunyai ilmu dan ilmu itu saya berikan kepada insan lain, ilmu itu tetap berada pada diri saya dan saya masih boleh memberikan ianya kepada insan lain. Dan insan itu juga boleh menyampaikannya pula kepada insan yang lain. Inilah MLM yang diberkati Allah iaitu menerusi perkongsian ilmu. Dan inilah juga apa yang saya lihat sebagai realisasi kepada impian saya semasa kecil iaitu untuk membantu insan-insan lain bukan dengan wang ringgit akan tetapi melalui perkongsian ilmu. Umpama mengajar insan lain untuk memancing dan bukan terus memberikan kepadanya seekor ikan. Dengan ilmu tersebut seseorang itu perlu berusaha untuk mendapatkan sejoran pancing dan kemudiannya boleh mendapatkan ikan sebagai rezeki dan kemudiannya mampu mengubah keadaan hidupnya.
Jika saya renungkan kembali liku-liku kehidupan saya ini, semua yang berlaku baik kejadian baik ataupun yang buruk, ianya membawa saya kearah mencapai realisasi impian dan keinginan saya semasa kecil. Berminat dengan pesawat, saya bekerja dengan pesawat, ingin membantu manusia lain, saya berkongsi ilmu, akan tetapi dapat saya rasakan yang perjalanan saya ini masih jauh dalam usaha membantu umat manusia. Saya tidak tahu keadaan mendatang, akan tetapi ianya sudah pun saya imaginasikan dan insyaallah ianya akan tercapai. Dan jika tidak sekalipun saya tidak akan berduka cita kerana Allah SW itu tahu keikhlasan hati kita dan tidak sekali-kali membebankan dengan sesuatu yang diluar kemampuan. Moga artikel ini dapat memberi ketukan minda dan inspirasi kepada rakan-rakan yang lain agar turut serta menjadi seorang yang lebih memberi dan bukan hanya menerima, insyaallah.Fizik Kuantum Dan Falsafahnya Dalam Kehidupan.Friday, 10 June, 2011 6:54 PMSeringkali saya mengaitkan fizik kuantum didalam artikel-artikel saya yang lepas, mungkin ramai dikalangan rakan-rakan yang pernah mendengar perkataan Fizik kuantum ataupun Quantum physic akan tetapi mungkin tidak ramai yang mengetahui apakah sebenarnya yang dikatakan fizik kuantum itu.
Pada awal abad ke 19, seorang saintis German bernama Max Plank melalui kajiannya mengenai struktur atom dan juga "black body radiation" mendapati tenaga (energy) secara semulajadinya adalah dalam bentuk gumpalan (lump) atau ketulan (chunk) dan bukanlah dalam bentuk gelombang radiasi berterusan seperti yang difahami sebelum itu, ianya dinamakan "quanta" iaitu bermaksud kuantiti, dari situ wujudlah bidang fizik baru yang dinamakan Quantum Fizik atau Quantum Mekanik.
Quantum Fizik (QF) adalah fizik mengenai atom, apa yang membentuk atom itu dan juga bagaimana perilaku "sub-atomic particle" atau zarah-zarah yang membentuk atom itu sendiri. QF juga digelar sebagai fizik baru atau moden dan amat berbeza daripada fizik klasik (sebelum 1900) yang diasaskan oleh Aristotle hinggalah oleh Newton. Menerusi quantum fizik juga, falsafah barat yang dikemukakan oleh ahli falsafah Peranchis pada kurun ke 17 Rene Descarte iaitu jasad atau material dan minda adalah dua unsur yang berbeza atau tiada kaitan antara satu sama lain menjadi goyah oleh penemuan-penemuan baru oleh fizik moden ini. Melalui ujikaji QF, terbukti minda mempengaruhi dunia materialistik yang manusia anggap selama ini diluar kawalan mereka.
Bagaimana pula sifat dan perilaku atom itu mempengaruhi manusia? Kita semua terbentuk dari jutaan-jutaan sel yang bergabung membentuk jasad, dan sel-sel terbina dari molekul, dan molekul pula terbentuk dari atom, jadi jika kita ingin mengkaji kehidupan, bukankah kajian mengenai atom itu sendiri yang merupakan asas binaan tubuh manusia itu amat penting? Hampir kesemua alat elektronik kegunaan manusia moden masa kini amat berkait dengan QF, dari pemain CD, DVD, TV, telefon bimbit, komputer, tenaga nuklear dan sebagainya, semua ini dicipta dengan prinsip QF itu sendiri. Walaupun rata-rata manusia menggunakan alat yang dicipta dengan bantuan fizik moden ini didalam kehidupan manusia seharian, pemikiran manusia itu sendiri masih lagi menggunakan prinsip klasik dalam hampir setiap detik kehidupan yang dilalui.

Disini saya akan cuba untuk berkongsi dengan rakan-rakan sekalian beberapa idea-idea baru dan falsafah disebalik QF yang mana pada pendapat saya amat penting untuk menjalani kehidupan yang lebih bermakna. Ada sesetengahnya sudah kita gunakan atau alami sehari-harian akan tetapi tidak tahu mengapa ianya sebegitu, contohnya apabila kita tersedak kononnya ada orang menyebut-nyebut nama kita, bagaimana jika saya katakan eksperimen untuk menunjukkan kejadian itu memang boleh berlaku dan terbukti didalam ujikaji yang dijalankan?, dan ini adalah satu konsep didalam QF yang dipanggil "entanglement" yang mana menyatakan zarah, objek mahupun manusia didunia ini berkait dan berhubungan sesama sendiri tanpa perantaraan yang jelas. Saya akan berkongsi beberapa konsep didalam fizik kuantum dan cuba mengaitkan dengan kehidupan kita sehari-harian.

1. Kedudukan Zarah - Hanya Kemungkinan dan Kebarangkalian.

Atom yang kita belajar disekolah adalah seperti planet-planet mengelilingi matahari dimana elektron berputar mengelilingi nukleus yang terdiri daripada neutron dan proton. Walaupun konsep ini diterima pakai untuk menjelaskan kelakuan atom dan bagaimana ia boleh berinteraksi dengan atom-atom lain untuk membentuk molekul dan seterusnya membentuk semua benda disekeliling termasuklah tubuh badan manusia itu sendiri, hasil dari kajian dan eksperimen terbaru atom tidak terbentuk sebegitu rupa, lebih kepada abstrak, suatu yang tidak boleh dijelas atau digambarkan, malah untuk menentukan kedudukan dan perilaku zarah-zarah didalamnya atom itu sendiri hanyalah dapat dilakukan dengan bahasa metematik dan formula yang didalam perkiraannya juga hanyalah memberikan kemungkinan dan kebarangkalian sahaja dimana zarah-zarah itu berada. Antara dua formula yang masyur adalah "Wave Function Equation" oleh Erwin Schrodinger dan "Matrices Mechanic" oleh Werner Heisenberg.

Pada tahun 1927, berlaku satu perjumpaan ahli fizik di Brussel (Solvay Conference) yang mana mereka membincangkan penjelasan mengenai zarah-zarah dunia sub-atomik. Terdapat dua pihak yang bertelagah, iaitu satu pihak yang diwakili oleh Albert Einstein yang menyatakan tidak mungkin zarah ber"kemungkinan" sahaja berada disuatu tempat, Neils Bohr yang mewakili sebelah pihak lagi mengemukakan pendapatnya bahawa secara matematiknya itulah sifat atau kelakuan zarah-zarah didalam atom. Satu ungkapan Einstein yang amat popular dalam perdebatan mereka adalah "Tuhan tidak bermain dadu", Bohr pula membalas "Einstein, berhenti memberitahu tuhan apa yang patut dilakukan".

Berbeza dengan falsafah fizik klasik yang mana semua kehidupan didunia ini adalah berlandaskan 3 hukum gerakan Newton (Newton Law Of Motion) yang mana semua kejadian boleh diramalkan, ini tidak berlaku didalam dunia sub-atomik yang mana hanya kemungkinan dan kebarangkalian sahaja yang boleh dikira. Jika kita kaitkan konsep ini didalam kehidupan sehari-harian, tiada apa yang pasti, semua hanyalah kemungkinan dan kebarangkalian sahaja yang ianya boleh dan akan berlaku. Malah jika kedudukan zarah diketahui, kita tidak boleh mengira momentum zarah tersebut, begitu juga sebaliknya.

Lihat kehidupan yang kita lalui ini, nampaknya seolah-olah ianya juga sebegitu jika kita samakan ianya dengan dunia sub-atomik, dunia seolah-olah tiada kepastian, hanya kebarangkalian dan kemungkinan sahaja, jadi jika tiada kepastian, dari mana pula datangnya takdir? Sebab itu Albert Einstein tidak dapat menerima kenyataan Neils Bohr kerana baginya tuhan tidak menjadikan dunia ini seperti suatu perjudian. Saya juga bersependapat dengan Einstein, akan tetapi apa yang akan menjadikan dunia ini suatu kepastian atau takdir adalah dengan undang-undang kehidupan seperti yang Allah berikan didalam Al Quran. Akan saya jelaskan selepas ini.

2. Dua sifat Elektron - Zarah (Particle) Atau Gelombang?

Cahaya amat berkait rapat dengan atom, cahaya terbina dari unit kecil yang dipanggil photon manakala atom diwakili oleh unsur sub-atomik lebih kecil yang dipanggil zarah samada elektron, neutron atau proton. Atom boleh mengeluarkan tenaga darinya dalam bentuk photon. Sejarah awal kajian mengenai cahaya adalah oleh Christian Huygens dalam abad ke 16, dia mengemukakan pendapat bahawa cahaya berfungsi sebagai gelombang, umpama gelombang apabila seketul batu dijatuhkan didalam kolam. Pada kurun ke 17 pula Sir Isaac Newton meramalkan bahawa cahaya terbina dari zarah-zarah kecil yang dinamakan "corpuscular". Dalam abad ke 18 pula, Thomas Young melakukan ujikaji yang amat mashyur didalam dunia fizik iaitu apa yang dinamakan "Double Slit Experiment" membuktikan bahawa cahaya berkelakuan sebagai gelombang dan bukan zarah. Pada tahun 1905 pula, Albert Einstein yang pada masa itu bekerja sebagai kerani di Zurich mengeluarkan kertas saintifik mengenai "Photoelectric Effect" yang mana menyatakan bahawa cahaya terdiri dari zarah-zarah kecil yang dinamakan photon melalui konsep bagaimana tenaga diserap dan disebarkan. Ini selari dengan penemuan Max Plank yang mana asal nama QF itu bermula iaitu "quanta". Persoalannya mana satu yang betul, adakah cahaya atau sub-atomic bersifat gelombang atau zarah, atau mungkinkah kedua-duanya sekali?

Atom dan cahaya amat penting didalam kehidupan manusia, tanpa atom tiada jasad atau benda yang terbentuk dan tanpa cahaya pula tiada apa yang boleh dilihat oleh manusia. Akan tetapi hasil dari kajian fizik kuantum ini, ahli fizik membuat kesimpulan bahawa keputusan suatu ujikaji yang menentukan samada hasilnya adalah gelombang atau zarah adalah berdasarkan untuk tujuan apa ujikaji itu dijalankan, jika ia untuk mengkaji cahaya atau zarah sebagai gelombang, maka gelombang yang akan dilihat dan begitu juga sebaliknya. Ini apa yang dipanggil sebagai "complimentary principle" sub-atomik yang mana ia boleh bersifat sebagai zarah atau gelombang bergantung kepada niat dan tujuan sesuatu ujikaji itu dijalankan.

Berbalik kepada kisah perjumpaan ahli fizik di Brussel, hasil dari perbincangan mereka terhasilah interpretasi mengenai fizik kuantum, apa yang disebut "Conpenhagen Interpetation of Quantum Mechanic". Ia secara amnya menyatakan kita tidak boleh mengukur atau memeriksa kedudukan sesuatu zarah itu sebelum kita melihat zarah itu sendiri, hanya kemungkinan dan kebarangkalian sahaja zarah itu berada pada suatu lokasi sehinggalah kita melihat atau mengukurnya. Hanya apabila kita mengukur atau melihatnya, apa yang dinamakan "Collapse of Wave Function" berlaku menyebabkan zarah yang sebelum ini berada pada semua lokasi (superposition) pada satu-satu masa itu menjadi suatu yang nyata.


Dari penerangan video diatas, atom berada dalam keadaan "superposition" iaitu semuanya adalah hanya kebarangkalian dan kemungkinan sahaja. Hanya apabila kita membuat pengukuran atau melihat maka ia menjadi suatu yang nyata dan bukan sekadar gelombang (collapse of wave function). Ini yang dikatakan kita mencipta realiti kehidupan, melalui cara kita melihat dunia itu sendiri dari pemikiran. Ini juga rahsia disebalik hukum tarikan (Law of Attraction). Pada pendapat saya, disinilah kita sebagai manusia perlu menumpukan terhadap apa yang kita ingin kan dan sebagai seorang muslim kita sudah ada latihan untuk fokus dan tumpukan perhatian iaitu solat. Akan tetapi berapa ramai manusia yang mampu melakukannya?, maka untuk mencipta realiti hidup amat sukar dan rata-rata manusia akan hidup didalam ketakutan, risaukan perkara buruk akan berlaku kerana mereka adalah lemah dan hanya menjadi mangsa keadaan.

Fahaman baru ini juga amat bercanggah dengan fizik klasik yang mana dunia ini sudah dijadikan oleh tuhan seolah-olah sebuah "Great Machine" dan kita adalah salah satu gear-gear yang berputar didalamnya dan apa yang berlaku pada diri kita adalah disebabkan gear bersebelahan yang berputar, baik atau buruk yang berlaku didalam kehidupan, kita hanyalah sebagai mangsa dan tiada kena mengena langsung dengan sebab terjadinya sesuatu kejadian itu. Akan tetapi hasil dari kajian QF ini mendapati dari pemikiran kita sendiri, iaitu bagaimana kita mahu melihat kehidupan itu sendiri akan mempengaruhi kehidupan sebenar yang akan kita alami.

Adakah bercanggah dengan Islam? Bagi saya tidak kerana Allah itu Maha Pemurah dan apa sahaja yang kita kehendaki pasti akan dikurniakannya.Dan Tuhan kamu berfirman: berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. (Surah Ghafir 40:60)Akan tetapi mengapa hidup kita penuh dengan duka? Jika dari cara kita melihat atau mengukur dunia ini menentukan baik atau buruk "collapse of wave function" didalam kehidupan kita, cuba selidik rata-rata manusia hari ini hidup dengan pemikiran yang lebih negatif dari positif, manusia sentiasa berada didalam keadaan ketakutan, lihatlah apa paparan utama didalam berita, apa tajuk perbualan utama antara rakan-rakan, maka itu jugalah makin lama makin nampak didalam kehidupan. Sebab itu kita digalakkan sentiasa solat tanda bersyukur, jiwa yang tenang dan bersyukur akan memberikan pemikiran yang gembira lantas akan memberikan lebih kegembiraan didalam kehidupan.

Jika pemikiran kita mempengaruhi kehidupan dan Allah SW itu maha pemurah, mengapa apa yang kita pohon, kita pinta, kita mahukan tak kunjung tiba? Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): Sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul. Surah (Albaqarah 2:186).Kerana kebanyakan kita hanya berdoa apabila susah dan lupakan Allah dikala senang. Kita beriman kepada Allah tetapi tidak percaya Allah itu Maha Melihat dan Maha Mengetahui dan kita melakukan maksiat dan melanggar perintah Allah dengan mudahnya, kemudian merungut Allah tidak perkenankan doa. Allah mahukan "full time" muslim dan bukannya "part time" muslim seperti maksud ayat surah AlBaqarah diatas.

Minda manusia memengaruhi kehidupan sebenarnya dan ujikaji dari bidang fizik kuantum ini telah membuktikannya, kita bukanlah hanya sekadar "mesin ciptaan Allah" dan hidup atas takdir yang kita sendiri tidak tahu samada ianya benar-benar takdir Allah. Manusia yang selalu menyalahkan takdir adalah manusia yang tidak mahu bertanggungjawab, samada mahu lepas tangan, hanya menyalahkan manusia lain atau tidak tahu bahawa apa yang terjadi sebenarnya adalah disebabkan samada dari pemikiran atau perbuatan yang mereka lakukan sendiri, apa yang saya panggil "takdir ciptaan sendiri". Apa? Takdir yang kita sendiri ciptakan? Ya, kita hidup didunia ini bukanlah bebas, ada "certain set of law" iaitu undang-undang yang harus diikuti dan ianya termaktub didalam Al-Quran dan jika kita menyimpang darinya, akan ada "takdir" yang tidak diundang dari sebab menyimpangnya kita itu.

3. Bell Theoram - Aku, Engkau, Kita Dan Mereka Adalah Berkait.

Salah satu fenomena pelik didalam QF adalah dimana prinsip fizik klasik iaitu "locality" menjadi goyah. "Locality" maksudnya sesuatu kejadian itu hanya boleh terjadi apabila ada penyebab secara langsung dan berdekatan. Contohnya sesuatu kejadian itu tidak mungkin berlaku hanya kerana orang lain yang letaknya beribu-ribu kilometer melakukan sesuatu. Telah saya berikan contoh pada dalam perenggan yang kelima mengenai gurauan kita terhadap fenomena tersedak, bagaimana pula dengan fenomena siibu yang berasa tak sedap hati atau resah gelisah apabila sesuatu kejadian buruk berlaku terhadap anaknya dirumah sedangkan dia tidak diberitahu pun apa yang terjadi?

Pada tahun 1964, seorang ahli fizik Irish bernama John Bell membuktikan secara matematik bahawa teori kuantum hubungan "non-local" yang digelar "spooky action at a distance" iaitu suatu unsur boleh memberi kaitan kepada sesuatu unsur yang lain walaupun tiada ada hubungan baik maklumat atau kominikasi sesama mereka. Teori beliau dinamakan Bell Theorem yang mana dianggap penemuan paling bermakna didalam abad ke 20 ini. Pada tahun 1972, dua ahli fizik Amerika bernama Stuart Freedman dan John Clauser telah berjaya melakukan ujikaji untuk membuktikan Bell Theoram dan pada tahun 1979 pula ahli fizik Peranchis bernama Alain Aspect berjaya melakukan ujikaji yang diterima secara meluas dalam pembuktian Bell Theoram, kaitan sesama unsur sub-atomik bukanlah lagi hanya menerusi matematik akan tetapi dengan bukti ujikaji yang kukuh.


Jika kita lihat asal kejadian dunia ini dari teori big bang (Surah Al-Anbiya 21:30) hinggalah kepada penciptaan Adam, dari penciptaan atom hinggalah kepada penciptaan manusia, kita semua sebenarnya mempunyai kaitan antara satu sama lain, terdapat perhubungan antara semua benda dan kehidupan ciptaan Allah ini melalui ruang tenaga yang tidaj kelihatan. Masaalah umat manusia hari terjadi kerana kita dibesarkan dengan pendekatan yang salah terutama dengan pemikiran Darwinian yang mementingkan perlunya menjadi yang terkuat, terhebat, terpandai, terkaya dan sebagainya untuk terus hidup, diri manusia itu menjadi semakin terasing. Kita tidak lagi melihat insan dan hidupan lain sebagai sebahagian dari diri kita sendiri ataupun sebagai salah satu dari ciptaan Allah yang perlu dijaga, dihormati, dididik, dikasihi dan sebagainya, sebaliknya manusia lebih mementingkan diri sendiri dan juga keluarga terdekat. Perpecahan dikalangan manusia makin jelas ketara hari ini apabila sianak dan ibubapa ada yang turun naik mahkamah bertelagah.

Apa yang kita lakukan akan menyebabkan sesuatu yang sama juga akan berlaku ditempat lain dan akhirnya akan kembali kepada diri kita semula, inilah janji Allah seperti ayat berikut,Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga. Surah Al-Isra 17:7.Pengasihnya Allah itu melarang manusia melakukan sesuatu kejahatan adalah kerana ianya akan berbalik kepada manusia itu sendiri. Inilah antara undang-undang kehidupan yang Allah telah tetapkan. Ambil contoh larangan riba', didalam riba' kita menghisap darah manusia lain dengan memaksa mereka membayar lebih dari apa yang dipinjam, jadi kita hanya goyang kaki tanpa perlu peluh menitik setitis pun menantikan pulangan, kita menjadi perompak terhormat sebenarnya, dan apabila kita merompak orang lain, dari konsep "non-locality" fizik kuantum, kita membentuk diri insan lain menjadi perompak juga yang mana suatu hari nanti mereka ini akan merompak diri kita pula.

Cuba lihat kawasan perumahan masa kini, mengapa kecurian pecah rumah kerap terjadi hingga terpaksa mengupah pengawal untuk menjaga rumah? Mengapa setiap rumah harus dipasang grill? Manusia terpaksa hidup didalam penjara buatan sendiri. Boleh dikatakan hampir 99.99% rumah yang dibeli adalah dengan pinjaman riba' baik riba' ikut pintu depan (konvensional) mahupun riba' ikut pintu belakang (islamik), maka sebab itulah rompakan pecah rumah dan sebagainya semakin menjadi-jadi. Disebabkan kita merompak manusia lain tanpa sedar iaitu dengan menggalakkan inflasi (melalui lambakan wang pinjaman), menurunkan nilai wang dan menganiaya insan lain terutama yang miskin maka siapa harus dipersalahkan jika tidak diri sendiri? Manusia sendiri yang mencipta perompak yang akhirnya merompak diri mereka sendiri.

4. Tiada Yang Percuma Didunia Ini.

 Dunia zarah sub-atomik sebenarnya amatlah sibuk, zarah tidak kekal didalam satu bentuk dan berubah menjadi unsur berlainan dan kemudiannya kembali kepada keadaan asal. terdapat hampir seratus sub-zarah baru dijumpai hasil dari ujikaji mengenai dunia subatomik ini, ahli fizik Kenneth Ford menggelar keadaan ini sebagai "particle zoo". Elektron contohnya tidak hanya kekal sebagai elektron tetapi sepanjang masa mengeluar dan menyerap photon. Keadaannya sebegini, mulanya ada elektron, kemudian elektron dan photon, kemudiannya hanya elektron. Proton boleh berubah menjadi dua unsur iaitu proton dan neutral pion (salah satu unsur sub-atomik), dan kemudiannya kembali kepada proton asal. Lihat photo disebelah yang menunjukkankan diagram untuk fenomena tersebut, diagram sebegini dinamakan Feynman diagram yang di kemukakan oleh ahli fizik Richard Feynman untuk menggambarkan fenomena dunia subatomik ini.

Akan tetapi kewujudan zarah lain ini tidak kekal dan hanya wujud dalam masa yang teramat singkat. Situasi ini amat bercanggah dengan hukum pengekalan tenaga (Conservation Law Of Mass-Energy, ingat e=mc2?) yang menyatakan kita tidak boleh mendapat sesuatu dari tanpa penambahan tenaga atau jisim (energy or mass), tetapi menurut teori kuantum ini, kita boleh mendapatkan sesuatu dari tanpa penambahan tenaga atau jisim, akan tetapi ia hanyalah untuk jangka masa yang teramat singkat iaitu kira-kira satu per trillion saat.

Apabila saya membaca kenyataan ini, terfikir akan saya tentang mereka yang mengambil hak orang lain seperti makan riba', mencuri, makan rasuah dan sebagainya dan menyangkakan bahawa mereka mendapatkan ianya secara percuma dan tidak ada apa yang akan berlaku kepada diri mereka. Apa yang diambil itu tadi hanya wujud dalam masa yang singkat sahaja berdasarkan cerita "particle zoo" itu tadi, hukum pengekalan tenaga itu juga menyatakan tiada yang datang secara percuma, perlu ada suntikan tenaga E atau M untuk mendapatkan sesuatu dan jika diperolehi pun hanya akan kekal dalam masa yang singkat. Jadi ambil contoh mereka yang makan harta riba', mereka yang mencuri, makan rasuah dan sebagainya, jika apa yang mereka ambil itu tidak hilang sebagai wang dalam bentuk kecurian, akan ada cara lain ianya akan hilang samada hilang kegembiraan, hilang kesihatan dan sebagainya. Kerana apa? Kerana Allah itu maha adil dan inilah dia salah satu undang-undang kehidupan tersedia dari awal dunia dicipta hinggalah kehari kiamat. Apa yang dinikmati dengan percuma akan kembali kepada keadaan asalnya.

Bergembiralah mereka yang ditimpa musibah kerana dalam hidup kita hari ini yang penuh dengan riba' baik dari penggunaan wang kertas yang tidak punyai nilai didalamnya hinggalah kepada rumah dan kereta yang kita beli dengan riba' kerana Allah mahu mengembalikan semula tenaga yang bukan hak kita itu. Akan tetapi buat mereka yang mencari perlindungan selain dari Allah, dengan mempunyai pengawal peribadi keliling pinggang, punyai kroni dan pengikut yang memastikan mereka senantiasa di tangga atas menggunakan pangkat dan jawatan untuk menindas, balasan Allah diakhirat nanti amatlah pedih dan tidak mampu terbayang oleh pandangan mata dan jiwa.

 Buktinya sudah ada, lihat beza bom kimia dan bom nuklear, bom kimia adalah dari manipulasi kimia dan atom, bom nuklear adalah manipulasi nukleus yang berjuta-juta kali lebih kecil dari atom itu sendiri akan tetapi tenaga yang dikeluarkan amatlah hebat. Bayangkanlah jika ada sebezar zarah sekalipun dosa yang akan dibalas oleh Allah diakhirat, harap gambaran bom nuklear sudah cukup untuk memberi khabar buruk bagi mereka yang tidak percayakan Allah dan meninggalkan segala larangannya itu.
 --------------------------------------------------------------------------------
Rujuk kembali kepada sifat atom, walaupun asas kehidupan dan benda didunia itu bersifat penuh ketidaktentuan, manusia tidak mengambil pandangan sebegitu didalam kehidupan. Ambil contoh cara kita mendidik generasi masa kini terutama anak-anak, kita terlalu taksub dengan pencapaian anak kita disekolah dengan catitan markah berdasarkan apa yang boleh dilihat didalam sijil, kerana apa? kerana dari berapa banyak A didalam sijil itulah nanti seolah-olah menentukan baik atau tidak kehidupan mereka dimasa akan datang. Kita semakin hilang pertimbangan untuk menilai sasuatu yang tidak nampak iaitu "ukuran iman" anak kita sendiri. Akan tetapi bagaimana perkiraan iman itu akan diambil kira jika kita sendiri beriman hanya mengikut masa, samada pada hari jumaat sahaja atau pada masa nak nikah kahwin atau cerai, malah lebih teruk lagi hanya apabila nak mati.

Kita semakin hari semakin menolak Allah dengan iman yang semakin nipis, contohnya lari dari hukum-hukum Allah contohnya membenarkan arak dan perjudian didalam sebuah negara yang kononnya negara Islam, jika ditanya pada pemimpin-pemimpin, rata-rata menyatakan kerana mengambil kira kaum lain, walaupun arak dan judi itu sendiri adalah salah satu penyebab utama penyakit sosial didalam kaum tersebut, akan tetapi kerana arak dan judi itu adalah salah satu punca utama pendapatan negara melalui cukai dan juga menggalakkan pelancong asing yang mahukan hiburan, maka "apabila aku membenarkan arak dan judi, pendapatan untuk negara aku akan terjamin, itu sudah pasti dari pengiraan yang aku lakukan", pendapatan dari suatu yang nyata lebih dipercayai sedangkan sepatutnya pendapatan atau rezeki itu hanyalah dari Allah, dari suatu yang tidak nampak, dari suatu yang tidak boleh dibayangkan.

Amat sukar untuk mempercayai suatu yang tidak kelihatan dan tiada kepastian (ganjaran Allah), maka sebab itu manusia hari ini rata-rata hidup dengan kepastian yang ada didalam gengaman mereka, contohnya mengambil rasuah apabila peluang ada, menaikkan harga atau ubah kualiti/kuantiti barang yang dijual untuk keuntungan maksimum, minta gaji yang lebih besar hanya kerana punyai ijazah kelas 1 dan bukan mutu kerja yang dimiliki dan sebagainya. Hidup sebenarnya penuh dengan kemungkinan dan kebarangkalian, dan gembira, duka, baik atau buruk kehidupan itu sebenarnya datang dari diri kita sendiri (dengan izin Allah), kita harus mencuba untuk mendapatkannya (nikmat dunia) akan tetapi disebabkan asas binaan alam ini iaitu atom penuh dengan ketidaktentuan, kemungkinan dan kebarangkalian, nikmat dunia yang sebenarnya hanyalah dengan mengikut landasan-landasan undang-undang yang dibenarkan Allah.

Bagi saya sesuatu yang tidak nampak, iaitu iman (fizik kuantum) itu lebih utama dari ukuran sijil (fizik klasik) kerana hidup ini penuh dengan kemungkinan dan kebarangkalian sahaja. Sedangkan ada kalanya perbezaan beratnya amal walau sebesar zarah itu pun sudah cukup untuk menentukan samada kita kesyurga atau neraka. Ambil contoh perbezaan raksa atau merkuri dengan emas, kedua-duanya adalah logam tetapi raksa dalam bentuk cecair, kurang bernilai malah beracun. Emas pula suatu yang keras dan amat bernilai. Perbezaan antara keduanya hanyalah satu elektron sahaja (raksa emas 79 dan emas raksa 80) akan tetapi keduanya memberi perbezaan yang amat nyata umpama syurga dan neraka.

Kebanyakan manusia beriman tetapi tidak percaya, tidak percaya yang Allah itu maha pemberi, sebab itu kita lebih pasti rezeki dengan menghambakan orang lain walaupun kononnya dengan niat untuk menolong (pembiayaan jual beli), tidak percaya Allah itu maha adil, sebab itu dengan selambanya menghabiskan duit rakyat untuk kepentingan sendiri dan kroni, rasuah dan sebagainya. Sebab itu didalam Al-Quran apabila Allah SW menyeru manusia Allah menyebutnya "O people who beleive", iaitu wahai manusia yang percaya dan bukan manusia yang sembahyang, puasa dan sebagainya, kerana percaya itu sendiri amat penting. Lepas percaya dengan sepercayanya barulah rukun islam secara automatiknya akan dilakukan oleh manusia dengan ikhlas dan bukan kerana terpaksa.

Tetapi disebabkan Allah itu tidak kelihatan, maka amat sukar untuk manusia mempercayai Allah itu wujud walaupun Allah SW itu lebih hampir dari urat leher mereka sendiri. Sebab itu kafirun membuat patung berhala, kerana apa? kerana bila nampak tuhan baru percaya, sedangkan fizik kuantum telah membuktikan bahawa sesuatu yang tidak kelihatan itu (nukleus) punyai kuasa yang teramat hebat, jadi jika kita percayakan Allah dengan sepenuhnya maka mencipta sesuatu yang hebat dan mendapat bantuan Allah itu amatlah mudah. Sebab itu para Nabi mampu melakukan mukjizat kerana percaya mereka seratus-peratus dan sepanjang masa dan bukan manusia akhir zaman ini yang percayanya adalah bermusim sahaja.

Inilah sebenarnya janji Allah, semakin kita percaya kepada Allah, semakin hebat sebenarnya kehidupan kita, ambil contoh zaman kegemilangan islam dahulu yang hebat baik dari segi ekonomi hinggalah kepada tamadun ilmu, akan tetapi sedikit demi sedikit ianya lenyap hingga umat islam hari ini seolah-olah diratah oleh kafirun.
Thawban meriwayatkan, Nabi (SAW) bersabda: Orang-orang kafir akan memanggil satu sama lain untuk menyerang kamu sebagaimana orang yang makan menjemput orang lain untuk berkongsi hidangan. Seorang bertanya: Adakah itu kerana jumlah kami yang kecil? Baginda menjawab: Tidak, jumlah kamu banyak umpama sampah2 yg dihanyutkan oleh arus banjir, akan tetapi telah Allah hilangkan rasa takut dari dada orang kafir keatas kamu dan meletakkan "wahn" didada kamu. Seorang bertanya: Apakah itu "wahn". Baginda menjawab: Cintakan dunia dan takutkan mati. Abu Dawud Hadis 4284Manusia cintakan dunia kerana apa? Kerana dunia inilah bagi mereka suatu yang nyata berbanding dengan syurga yang janji Allah yang tidak kelihatan. Maka dunia materialistik hari ini menjadi mantra kehidupan dan semuanya boleh dicapai dengan ekonomi berasaskan riba', pinjam dan bayar bulan-bulan menjadi hamba kepada bank hinggalah sampai keliang lahat pun hutang tak habis dibayar. Dan apabila cintakan dunia, manusia semakin sibuk dan tidak punya masa lagi untuk mendekati Allah apatah lagi mempercayai dengan sepenuhnya keesaan Allah itu.

Fizik kuantum amat pelik dan sukar diterima oleh minda manusia yang sudah terbiasa dengan fizik klasik malah Albert Einstein sehingga dia meninggal dunia, beliau menganggap fizik kuantum tidak lengkap walaupun kajian dan ujikaji terbaru semakin mengesahkan kepelikannya. Banyak perkara kehidupan yang dapat dijelaskan dengan fizik kuantum, malah hukum tarikan yang menjadi corak pemikiran baru untuk memberi motivasi kepada manusia hari ini juga berasaskan kepada fizik kuantum, akan tetapi ianya juga mengesahkan beberapa hukum yang perlu diikuti. Fizik kuantum juga membuktikan bahawa minda dan pemikiran kita juga adalah suatu yang nyata dan mempengaruhi persekitaran, sebab itu menjaga minda itu amat penting didalam islam baik dengan solat yang khusyuk hinggalah kepada larangan mengambil sesuatu yang memabukkan.

Satu fakta terakhir disini yang saya ingin berkongsi dengan rakan-rakan adalah struktur atom itu sendiri, selain kedudukan zarah tidak dapat ditentukan, kebanyakan ruang didalam atom adalah kosong, jika saiz atom sebesar Stadium Merdeka, saiz nukleus hanyalah sebesar seekor lalat ditengah-tengah padang stadium itu sahaja. Jika semua ruang kosong dari dalam atom tubuh badan manusia dikeluarkan, manusia itu sendiri lebih kecil dari sebutir garam. Dan jika semua manusia didalam dunia ini dikumpulkan dengan ruang kosong atom didalam badan mereka dikeluarkan, kita semua hanyalah sebesar sebiji epal sahaja, inilah bukti bahawa kita semua seolah-olah berada didalam "genggaman" Allah SW. Harap sedikit perkongsian ilmu ini dapat membantu rakan-rakan agar dapat melihat dunia ini dari sudut yang berbeza, iaitu sudut dunia teramat halus akan tetapi punyai kuasa yang luar biasa, insyaallah.

Rujukan;
1. Zukav, Gary. (1979) The Dancing Wu Li Masters: An Overview Of The New Physics. New York, HarperOne
2. Al-Khalili, Jim. (2003) Quantum; A Guide For Perplexed. UK, Weidenfield & Nicholson.
3. Radin, Dean. (2006) Entangled Mind: Extrasensory Experiences In A Quantum Reality. New York, Paraview Pocket Book.
4. William Arntz, Betsy Chasse, Mark Vicente (2006). What The Bleep: Down The Rabbit Hole. USA: Lord Of The Wind Film.
Islam Dan Sistem Kewangan Antarabangsa - Versi KemaskiniMonday, 16 May, 2011 6:18 AM


Alhamdulillah, akhirnya berjaya juga saya menyiapkan video ceramah oleh Sheikh Imran Hossein mengenai sistem kewangan antarabangsa dari perspektif islam. Saya mengemaskinikan semula terjemahan dan juga membesarkan sarikata agar lebih mudah dibaca. Keseluruhan 12 klip video asal juga saya telah gabungkan agar menjadi satu ceramah panjang agar memudahkan rakan-rakan menonton tanpa gangguan.

Didalam ceramah ini Sheikh Imran telah menjelaskan secara mudah mengenai sistem kewangan antarabangsa yang penuh penipuan ini. Inflasi bukankah suatu yang normal, bukan sepatutnya satu norma kehidupan yang kita anggap perkara biasa. Inflasi adalah cara bagaimana kekayaan manusia di curi secara senyap oleh mereka yang mereka cipta sistem itu sendiri, dan sudah pastilah mereka yang menyokong sistem tersebut, termasuklah pemimpin-pemimpin yang buta dan masih menongkat langit menggunakan sistem ini untuk memerintah negara juga mendapat tempias dari habuan dari sistem tersebut.
Video penuh ceramah ini boleh dilihat di laman videosyurgadidunia disini
Moga video ini menjadi "wake-up call" untuk semua lapisan masyarakat baik mak ayah kita mahupun anak-anak yang masih bersekolah. Walaupun jika hanya seorang sahaja sekalipun yang sedar setelah melihat video dengan terjemahan ini, penat lelah saya sudah berbaloi. Harap tolong sebarkan.Laknat Yahudi, Laknat Lagi Pemimpin Islam...Sunday, 13 March, 2011 11:32 PMJahanam Yahudi!, itu tajuk utama kebanyakan akhbar2 di negara islam seluruh dunia, malah khutbah jumaat pun khatib dgn lantangnya mengutuk tindakan yahudi.

Yahudi, suatu bangsa yg amat hebat, malah didlm quran juga larangan Allah serta peringatan Allah terhadap bangsa ini amatlah byk sekali. Jika kita tidak berhubungan dgn kaum ini sekalipun, menjadi kawan kepada seteru kepada Yahudi ini juga dilaknati oleh Allah.

"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani itu sebagai teman rapat kerana setengah mereka menjadi teman rapat kepada setengahnya yang lain dan sesiapa di antara kamu yang menjadikan mereka teman rapatnya, maka sesungguhnya dia adalah dari golongan mereka itu. Sesungguhnya Allah tidak memberikan petunjuk kepada kaum yang berlaku zalim" Al - Maidah 5:51

Kita telah lama menentang Israel/yahudi, menyokong palestin dgn pelbagai cara tetapi pernahkah kita mengkaji mengapa semakin kuat kita menentang semakin hebat lagi kekuatan mereka?

Tidak pernahkah kita terfikir yg umat islam itu sendiri tanpa sedar menyokong dan menguatkan Yahudi itu sendiri? Industri hiburan baik dr musik, filem hinggalah ke filem lucah majoriti adalah dikuasai oleh yahudi? Industri berita juga oleh yahudi sebab itu lah mereka menonjolkan Islam itu agama pengganas bukan sebaliknya, siapa Al-Qaeda? Mereka tidak wujud sebenarnya, ianya hanyalah "database pejuang mujahiddin" yg dahulunya menentang Russia, ditukarkan kepada Al-Qaeda supaya boleh menyebabkan manusia seluruh dunia hidup didlm ketakutan. Geniusnya bangsa yahudi ini, mereka tahu bagaimana untuk menghayalkan umat islam dan menyerang dr dalam, membiarkan umat islam itu hanyut dan terlena tanpa sedar.

Mereka tidak boleh mengishtiharkan perang kerana mereka tahu umat islam tak takut mati. Sepertimana mereka menghancurkan Iraq dgn membuatkan sunni dan syiah berperang sesama sendiri, caranya dgn mengarahkan agen perisik mereka berpakaian arab dan meletupkan masjid2 di Iraq dan menuduh dilakukan oleh sunni ataupun syiah. Tidak ada manusia yang mengaku Islam yg waras sanggup meletupkan masjid, fikir2kanlah. Menghayalkan umat islam dgn nikmat dunia dan membuat umat islam bergaduh sesama sendiri itu agenda mereka. Lebih mudah dari berperang secara terang-terangan.

Yahudi semakin kuat kerana Amerika, negara terkuat didunia ini sebenarnya di perintah secara "remote" dr Israel, sebab itu lah mereka berdiam ketika Gaza dilanyak kerana mereka tidak mendapat arahan untuk bertindak.

Politik Amerika tidak ubah seperti gusti WWF yg direncanakan, kedua2 pihak yg bertanding ditaja oleh kebanyakannya syarikat yg sama, Bush dlm kempen untuk penggal kedua sudah tahu yg dia kekal sebagai presiden. Peralihan kepada Obama hanyalah drama untuk mengembalikan reputasi Amerika yg diburukkan oleh Bush.

Umat islam harus berubah dan yg harus mulakan adalah pemimpin, jika mereka tidak sedar dan hanyut dgn nikmat kuasa dan dunia selagi itu umat islam hidup dlm sengsara. Sepatutnya kita mengalihkan tenaga dan tumpuan kita dari mengutuk melaknat yahudi kepada mengutuk dan melaknat pemimpin islam yg berseteru dgn yahudi, melalui Amerika.

Amat sedih dan terharu bila melihat pemimpin2 Islam yang kaya didunia ini bersekongkol dgn Amerika, boleh berpeluk cium berpegangan tangan dengan pemimpin Amerika sedangkan saudara mereka di Gaza menderita. Menurut "Economic Hitman" John Perkin didlm bukunya berkata, kebanyakan keluarga2 raja di negara arab sudah di"beli" oleh Amerika, yakni jika mereka mahu kekal sebagai raja dan mahu Amerika menjaga keluarga2 mereka, mereka semua harus ikut cakap dan telunjuk Amerika.

Jadi jgn terkilanlah mengapa negara2 Islam yg kaya raya hanya tak habis2 berbincang tanpa penyelesaian kerana mereka sendiri tunduk kepada Yahudi melalui Amerika. Padan lah dgn namanya OIC.. ohh i see... tgk sahaja tanpa penyelesaian.

Bagaimana dgn pemimpin kita? Adakah pemimpin kita bertindak dgn setegasnya dlm hal ini? Penyelesaian kepada masalah Yahudi ini adalah dgn melemahkan Amerika dgn cara beralih dr menggunakan dollar dlm semua urusniaga terutamanya minyak. Selagi umat negara2 islam bergantung kepada dollar, selagi itu lah umat islam tidak mampu melawan yahudi. Tetapi pemimpin Islam takut jika mereka beralih kepada matawang lain atau apa2 sahaja yang tidak selari dgn kehendak Amerika, mereka akan kehilangan takhta seperti yg berlaku kepada Saddam, Perdana Menteri Iran Mohammad Mosadegh dan juga beberapa pemimpin bukan Islam yg lain yg dibunuh, dijatuhkan hanya kerana tidak mahu tunduk kepada Amerika.

Cadangan Dr Mahathir semasa ucapan beliau di persidangan OIC supaya negara2 islam mula menggunakan Gold Dinar hanya dipandang sepi oleh pemimpin2 Islam yg lain kerana mereka takut akan kehilangan takhta, hilang nikmat dunia yg mana mereka telah hanyut dan tenggelam didlmnya.

Umat Islam tak habis2 menyalahkan Israel dan mengutuk mereka, sudah sampai masanya untuk kita berhenti menuding jari kepada mereka dan menyiasat diri sendiri dahulu dan sedar yang terjadi di Palestin itu adalah kerana kesilapan kita sendiri. Agung dan hebatnya Allah, secara semulajadi bila manusia menuding jari menyalahkan orang lain, tiga jari tetap mengarah kepada diri sendiri, sudah sampai masanya kita belajar berhenti menyalahkan orang lain, membetulkan diri sendiri dahulu.

Laknat Yahudi? Laknat lagi pemimpin Islam yang bersekutu dgn mereka.

Rujukan:
http://www.imranhosein.org/
Confession Of Economic Hitman - John Perkin
Zeitgeist Adendum (Movies) Alat Pemurtad Ada DiSetiap RumahFriday, 11 February, 2011 8:15 AMPasti ramai diantara rakan-rakan pernah terbaca beberapa kisah murtad yang semakin berleluasa dikalangan bangsa melayu kita. Bangsa melayu yang pada awal sejarahnya bergelar muslim seawal abad ke 10, hari ini semakin hari peratus yang tinggal Islamnya menjadi semakin berkurangan, bagi yang masih mengaku Islam sekalipun, Islamnya pula hanya tinggal pada nama sahaja. Hanya untuk nikah kahwin, cerai berai dan juga menyambut raya, tak lupa juga apabila ada kematian. Alhamdulillah, dari pembacaan dan penelitian banyak buku ilmiah barat, sedikit sebanyak saya telah  dapat membuat rumusan mengapa bangsa Melayu kita yang dahulunya megah dengan Islamnya, kini semakin hari semakin nipis imannya malah hingga ketahap murtad. Amatlah tidak menghairankan sebenarnya kerana sebab utamanya kejadian ini berlaku adalah kerana alat atau mekanisme pemurtad itu sendiri ada disetiap rumah, dan apakah alat permurtad yang saya maksudkan itu?


Anugerah terbesar yang diberikan oleh Allah SW kepada manusia adalah otak (frontal lobe) yang mampu berfikir, merancang, menganalisa dan melihat kesan dimasa depan akibat dari tindakan hari ini. Akan tetapi proses menganalisa dan berfikir itu terhasil secara amnya dari proses elektrokimia yang melibatkan pelbagai jaringan sel-sel otak iaitu neuron yang telah terbentuk hasil dari pembelajaran, pemerhatian dan juga pengalaman. Dari jaringan-jaringan neuron itu tadi manusia akan membuat pilihan didalam hidupnya untuk melakukan sesuatu, samada baik atau buruk. Akan tetapi buruk dan baik itu pula adalah suatu yang subjektif, perlu ada rujukan untuk membuat penilaian dan kemudian membuat pilihan. Melihat budaya cintakan ilmu agama yang semakin menghilang, titik rujukan tidak lagi berdasarkan apa yang Allah SW dan Rasul SAW perintahkan, sebaliknya banyak beralih kepada ilmu dunia dan juga pengalaman. Sebab itu terdapat contoh umat Islam sendiri sudah tidak mempercayai agama, menganggap dunia ini tiada penciptanya, manusia semua berasal dari monyet (evolusi) dan sebagainya. Bagaimana pula rujukan yang berdasarkan pengalaman?
Hidup manusia sehari-hari banyak dikendalikan oleh minda separuh sedar (subconscious mind), dari degupan bernafas, berjalan, berlari hinggalah memandu kereta, manusia tidak perlu minda sedar untuk mengawalnya. Sebab itulah kita boleh berbual sambil memandu dan tidak sedar pun sudah tiba didestinasi, hanya perlu niat sahaja dan secara automatik ianya akan dilakukan oleh minda separuh sedar itu tadi. Contoh yang paling baik adalah solat, kerana sudah dilakukan berulang-ulang kali, manusia tidak perlu lagi "sedar" yang mereka sedang solat, sebab itu fikiran boleh melayang memikirkan pelbagai hal lain, sedar sahaja sudah pun memberi salam. Begitu hebatnya keupayaan minda separuh sedar untuk membantu manusia menjalankan kehidupan sehari-hari, jadi apa pula kesannya jika minda separuh sedar itu tadi boleh diprogramkan untuk melakukan aktiviti-aktiviti atau tindakan-tindakan tertentu? Bukankah ia akan mencorak tingkahlaku dan perbuatan manusia itu sendiri dalam menangani hidup?
Terdapat dua cara utama bagaimana minda separuh sedar boleh diprogramkan, pertamanya adalah dengan melakukan sesuatu itu berulang-ulang, contohnya belajar, membaca, solat, memandu, berjalan dan sebagainya. Begitu juga dengan bahasa yang mana apabila diulang-ulang menyebutnya maka lama kelamaan kita boleh menghafalnya walaupun tidak memahami apa yang disebutkan, contohnya bacaan solat. Keduanya adalah dengan hipnosis atau apa yang dipanggil pukau oleh masyarakat melayu kita. Tetapi hipnosis yang saya maksudkan ini bukanlah yang biasa kita dengar contohnya seseorang itu dipukau untuk menyerahkan wang yang ada pada dirinya, hipnosis yang saya maksudkan disini adalah yang dilakukan secara halus dan dalam jangka masa yang lama dan berterusan. Saya telah mendalami ilmu hipnosis ini dari pembacaan hinggalah kepada mengikuti kursus hipnosis itu sendiri dan apa yang dapati adalah ianya berkait rapat dengan frekuensi otak yang mana ia mewakili keadaan minda seseorang itu pada satu-satu masa. Frekuensi otak ini boleh diukur dengan menggunakan alat EEG (electroechepelograph).
Terdapat 4 jenis frekuensi otak, iaitu delta, thetha, alpha dan beta. Masing-masing menunjukkan julat bacaan yang mewakili keadaan minda itu sendiri. Contohnya thetha adalah ketika manusia sedang tidur nyenyak, delta semasa keadaan bermimpi. Beta pula adalah apabila manusia itu dalam keadaan penuh sedar dan berfikir. Alpha adalah dimana manusia itu didalam keadaan tenang, dimana otak tidak melakukan proses berfikir yang kritis, ini juga adalah keadaan dimana manusia itu mudah menerima apa jua arahan atau cadangan yang diberikan oleh manusia lain baik secara langsung (percakapan) mahupun secara tidak langsung (gambar, video musik dll.) Semasa proses hipnosis, orang yang akan dihipnosis akan di ajar untuk bertenang dan kosongkan minda dari berfikir dan ketika itulah apa jua perintah akan diturut tanpa dibantah dan ianya akan kekal hinggalah selepas sedar dari keadaan hipnosis itu tadi. Semakin tenang dan santai (frekuensi otak turun dari beta kepada alpha) orang yang dihipnosis, maka lebih berkesankan proses hipnosis itu tadi.
Berbeza dengan manusia dewasa yang otaknya mengalami pelbagai frekuensi dari yang paling rendah (delta) hingga yang paling tinggi (beta), otak anak-anak yang sedang membesar pula punyai frekuensi-frekuensi rendah berdasarkan umur mereka ketika itu, dari lahir hinggalah keumur 2 tahun, kebanyakan frekuensi otak mereka adalah delta, dari 2 hingga 6 tahun frekuensi thetha akan muncul dan dari 6 hingga 12 tahun pula adalah frekuensi alpha. Ini menunjukkan anak-anak yang sedang membesar sebenarnya seolah-olah berada didalam keadaan hipnosis, adakah ini suatu yang buruk untuk anak-anak yang sedang membesar ini?
Tentu ramai yang ingat kepada hadis Nabi yang mengatakan anak yang lahir ibarat kain putih dan ibu bapa yang mencorakkan mereka? Otak anak-anak yang sedang membesar membuat jaringan-jaringan neuron baru dengan kadar yang amat tinggi, ini sebagai persedian kepada mereka untuk menghadapi kehidupan dimasa akan datang, otak mereka yang tidak punyai frekuensi beta iaitu punyai kemampuan berfikir secara kritis, menganalisa dan sebagainya ini membolehkan maklumat diserap dan jaringan neuron terbentuk dengan mudah. Agak sukar jika kita mahu mengajar mereka sesuatu tetapi diikuti dengan pelbagai pertanyaan mengapa itu dan mengapa begini. Apa yang mereka perhatikan terutamanya dari tingkah laku ibu dan bapa akan diserap sepenuhnya tanpa sebarang penilaian baik atau buruk. Mereka berada didalam keadaan hipnosis dan apa yang diperhatikan akan kekal didalam minda separuh sedar mereka sebagai panduan untuk masa depan.
Akan tetapi dizaman moden ini yang mana selalunya kedua ibu dan bapa keluar bekerja, siapa yang akan memberi rujukan kepada mereka? Otak mereka tidak berhenti membuat jaringan neuron baru setiap masa, mereka tidak "pause" proses tersebut ketika ibu bapa keluar bekerja dan menyambung kembali proses tersebut apabila ibu bapa balik kerumah. Maka nilai-nilai hidup generasi baru hari ini lebih dicorakkan oleh pengasuh, taman didikan dan orang gaji berbanding ibubapa sendiri. Ini tidak bermakna kelakuan ibu bapa tidak akan diikuti, perlu ingat bahawa selama 9 bulan didalam kandungan, anak itu juga mendapat maklumat dari tali pusat ibunya, apa yang dialami, dilakukan dan juga pengalaman ibu dan termasuk juga layanan dari ayah akan turut juga dirasai oleh anak dan juga akan tersimpan didalam minda separuh sedarnya.
Selain dari pengasuh, taman didikan dan orang gaji, terdapat satu lagi sumber rujukan oleh anak-anak yang sedang membesar untuk menyerap kedalam minda separuh sedar mereka nilai-nilai kehidupan, tidak lain tidak bukan ianya adalah dari alat pemurtad yang saya maksudkan iaitu televisyen. Hampir setiap rumah diMalaysia mahupun diseluruh dunia memilikinya, dan kebanyakan pada kita termasuklah diri saya sendiri dizaman jahil dahulu menganggap bahawa TV adalah suatu kemestian untuk mendapatkan maklumat dari berita ataupun rencana dan yang paling utama sekali hiburan samada siri tv, filem dan juga musik. Merujuk kepada maklumat berita, sekarang saya telah sedar bahawa pihak media kawalan pemerintah ini hanya akan menyiarkan berita yang kita patut tahu, patut atau tidak itu sudah tentulah bergantung kepada agenda mereka pula.
Apa jua yang dipaparkan oleh tv, kita sebagai manusia yang berakal merasakan kita mampu untuk menilai baik dan buruk dan punyai keupayaan untuk mengikutinya jika ianya baik dan menolaknya jika ianya buruk atau tidak baik. Akan tetapi jika minda separuh sedar yang memainkan peranan penting dalam kehidupan ini dan hampir keseluruhannya menerajui hidup kita sehari-hari, pastikah akan kita bahawa adakah benar diri kita sendiri yang membuat pilihan atau minda separuh sedar? Contohnya untuk memilih pakaian menjolok mata menyembulkan dada, atau tiba-tiba ingin menikmati makanan segera yang tertentu, adakah pasti itu adalah "free will" atau kebebasan memilih yang unik dimiliki oleh kita sebagai manusia?
Kajian yang dilakukan oleh Herbert Krugman pada tahun 1969, seorang penyelidik pengiklanan mendapati, apabila seseorang itu menonton tv, dalam masa kurang dari satu minit sahaja frekuensi otak mereka turun dari lingkungan beta kepada alpha, aktiviti otak juga beralih dari otak kiri kepada otak kanan.  Otak kiri adalah dimana letaknya pemikiran logikal, dibahagian ini informasi yang diterima dari deria di analisa secara kritis, otak kanan pula tidak mengambil kristis akan informasi yang diterima, hanya mengambil informasi tersebut secara menyeluruh dan lebih kepada beremosi. Penukaran aktiviti otak dari hemisfere kiri ke kanan ini juga menyebabkan rembesan endorphin (endogenous morphin) iaitu dadah morfin semulajadi didalam tubuh badan manusia itu sendiri, sebab itulah manusia boleh menjadi ketagih untuk menonton tv dan ada yang tidak boleh hidup tanpa tv.
Apabila semakin kurang atau tiada pemikiran kritis semasa menonton tv, bahagian emosi otak (sistem limbic) menjadi semakin bertambah, bahagian limbic ini juga dikenali sebagai otak reptilia yang selalunya dikaitkan dengan fungsi mind primitif seperti reaksi "fight or flght" (lawan atau lari), dan bahagian ini juga tidak dapat membezakan apa yang sedang ditonton itu adalah realiti sebenar atau hanya simulasi dari tv, bagi bahagian otak ini apa yang dilihat (contohnya lakonan) itu adalah suatu yang benar, sebab itulah degupan jantung kita akan bertambah pantas semasa menonton filem suspens walaupun minda sedar kita tahu itu hanyalah lakonan filem.

Fenomena ini menyebabkan manusia terpengaruh dengan budaya hidup yang disogokan secara tidak langsung, contohnya melihat pelakon yang romantik berdua-duaan memadu kasih, otak emosi manusia yang juga merupakan sebahagian besar dari minda separuh sedar akan membawa kehidupan manusia kearah itu juga, iaitu untuk turut juga merasai perasaan romantik itu tadi, bayangkan apa akan terjadi jika yang ditonton adalah filem lucah? Fenomena ini juga diambil kesempatan oleh para pengiklan untuk menanam perasaan hidup tidak sempurna atau tidak gembira jika tidak memiliki sesuatu barangan, ini adalah penjelasan kepada budaya mengejar harta dan kebendaan dikalangan umat manusia dimasa kini, tidak boleh beli secara riba' pintu depan, pintu belakang pun boleh. Mengapa masih ramai yang tidak boleh melihat riba' ikut pintu belakang ini? Untuk menjawabnya anda lihatlah ulamak jenis apa yang selalu menegakkan benang basah sistem perbankan riba' pintu belakang ini dikaca-kaca tv?
Bagaimana pula dengan politik? Kempen anti Gore oleh Bush didalam video yang saya sertakan didalam artikel ini pasti akan menyedarkan anda, bukan setakat mesej secara langsung, mesej subliminal yang tidak terlihat oleh minda sedar akan tetap diterima oleh minda separuh sedar dan akan mempengaruhi rakyat semasa mengundi nanti. Saya dapat rasakan rakan-rakan sekalian sudah boleh memikirkan mengapa pemerintah begitu mengawal media ini disamping media lain seperti radio dan akhbar? Baru-baru ini terdengar pula mahu mengawal internet, nampak sangat hipokritnya, porno boleh, bebas bersuara tidak. Sebab itu pada diri saya, diakhir zaman ini sudah tiada lagi demokrasi, yang ada hanyalah manipulasi. Artikel mengenai politik di Itali ini barangkali akan lebih membuka minda anda untuk nampak realiti sebenar kehidupan ini.

Jika anda menganggap dan percaya seratus peratus bahawa anda memiliki kebebasan memilih (freewill) untuk membuat apa jua keputusan didalam hidup, kajian oleh pakar otak Dr Benjamin Libbet pasti akan memeranjatkan anda untuk menilainya semula pendapat anda itu. Didalam buku beliau berjudul Mind Time, beliau mendapati sebelum manusia itu bertindak untuk melakukan sesuatu, aktiviti didalam otak sudah pun bermula seawal 500 milisaat sebelum tindakan itu dilakukan, manusia hanya sedar yang dia akan melakukan sesuatu itu 400 ms selepas aktiviti didalam otak bermula. Jadi, jika aktiviti didalam otak bermula terlebih dahulu sebelum manusia itu menyedarinya, siapakah sebenarnya yang membuat pilihan untuk melakukan sesuatu tindakan, perbuatan, fikiran, emosi dan pelbagai lagi sifat dan keupayaan yang dimiliki oleh manusia?
Dr Michael Gazzaniga, Profesor Psikologi dari Universiti California, didalam siri Brain Story keluaran BBC menyatakan kebanyakan perkara yang kita lakukan dikawal oleh proses yang tidak disedari, pada pendapat saya ini merujuk kepada minda separuh sedar, dan jika minda separuh sedar boleh diprogramkan menerusi tv, mungkinkah budaya kehidupan manusia masa kini adalah refleksi dari apa yang telah dan sering dipaparkan oleh tv? Saya pasti anda semua bersetuju jika saya katakan bahawa memang itulah hakikat kehidupan akhir zaman ini. Jadi jika seseorang manusia itu berkata contohnya Suka Hati Akulah Nak Pakai Apa, mereka sebenarnya menurut sahaja apa yang disarankan oleh minda separuh sedar dan bukan sebenarnya apa yang mereka sangkakan "suka hati mereka" iaitu kebebasan memilih atau "freewill". Mereka ini sebenarnya menjadi hamba kepada minda separuh sedar mereka sendiri yang telah korup akibat dari perbuatan diri sendiri iaitu membiarkan minda separuh sedar mereka dibentuk dan dicorakkan oleh pihak luar.
Akan tetapi adakah ini bermakna kita hanya pak turut sahaja apa yang disarankan oleh minda separuh sedar? Jika bukan kita yang membuat pilihan, bukankah tidak adil jika kita dihukum oleh Allah SW? Tiadakah ruang untuk kita mempraktikkan apa yang kita anggap kebebasan memilih atau "freewill" itu tadi? Dari kajian Dr Libbet juga mendapati, kita sebagai manusia masih punyai kuasa untuk mem"veto"kan saranan atau keinginan tersebut sebelum ianya berlaku. Terdapat jarak masa lebih kurang 100 ms yang mana seseorang manusia itu boleh bertindak untuk menjalankan antiviti mem"veto" itu. Akan tetapi mengapa ramai dikalangan kita yang selalu hanya sedar melakukan kesilapan hanya apabila ianya sudah terjadi? Pada pendapat saya, frontal lobe lah yang akan membantu seseorang itu menerusi minda sedar untuk membantu membuat penilaian dengan rujukan kepada pelbagai maklumat yang tersimpan didalam otak sebelum ini, samada ia boleh atau tidak dilakukan contohnya dari sudut agama, sudut kemanusian dan juga kesannya pada masa hadapan.
Masaalahnya kebanyakan manusia akhir zaman ini tidak lagi mengagungkan budaya ilmu baik ilmu agama mahupun akhirat. Ilmu yang dipelajari hanyalah untuk kemajuan kerjaya yang dimiliki jadi frontal lobe manusia itu tidak punyai rujukan yang lebih luas untuk punyai alasan yang kukuh untuk mem"veto" minda separuh sedar itu tadi. Begitu juga dengan budaya mengagungkan hiburan yang mana tidak menggalakkan budaya berfikir yang mana melemahkan frontal lobe. Menonton TV itu sendiri adalah salah satu penyebab penyakit otak ADD (Attention Deficit Disorder) yang mana menerusi imbasan SPECT jelas menunjukkan frontal lobe yang tidak aktif. Begitu juga dengan pencemaran kimia seperti rokok, alkohol dan juga kafein yang mana itu juga me"nidur"kan frontal lobe. Jadi tidak hairanlah mengapa apa jua budaya yang dipaparkan oleh tv baik fesyen, kelakuan, hubungan lelaki dan wanita (bercinta sebelum kahwin), tabiat seks dan sebagainya menjadi ikutan masyarakat hari ini. Ini belum termasuk hipnosis oleh iklan-iklan yang menjadi pendorong sebenar kearah agama baru dizaman ini, agama materialistik yang mana dosa dan pahala adalah kredit atau debit akaun bank, mubalighnya adalah pengiklan, masjidnya adalah bank dan tuhannya adalah pemegang saham bank tersebut.
Namun agama baru ini tidaklah begitu berbeza dengan pendekatan Islam yang diambil oleh sesetengah ulamak perbankan tersohor akhir zaman ini, perbankan Islam itu sendiri ditubuhkan untuk menyokong agama baru ini iaitu kearah mendapatkan nikmat dunia baik dari beli rumah, kereta dan juga barangan lain, kesannya sama sahaja kepada masyarakat baik pinjam atau jual beli, tetap diperhambakan, mungkin satu hari nanti akan ada mak ayah pengganut kuat agama baru ini akan menamakan anak mereka dengan nama baru, dari Abdullah iaitu hamba Allah kepada AbdulBank, nak nampak Islamik lagi bolehlah letak AbdulIslamikBank.
Jika kita kaji kes murtad dikalangan melayu, bagi perempuan yang murtad, kebanyakannya adalah kerana ingin berkahwin dengan lelaki bukan muslim. Jadi jika ibu bapa menonton filem cinta contohnya filem bollywood yang rata-rata menyarankan bahawa cinta mesti bersatu, biarlah buang mak ayah, sanggup bergaduh sampai pecah-pecah dinding, pecah tembok dan sebagainya demi cinta, maka ini yang diterima bulat-bulat oleh anak-anak yang menonton bersama-sama ibu bapa, jadi apabila anak ini dewasa akan terjadi konflik didalam hidup mereka, sudah tentulah ibu bapa akan menentang dan ini akan menimbulkan stress dan apa stress akan lakukan kepada manusia? Salah satunya melemahkan frontal lobe maka desakan minda separuh sedar atau emosi yang akan membuat pilihan didalam kehidupan. Jadi jika dulu buang mak buang saudara kerana kasih saya turutkan, pada hari ini buang agama sudah boleh dimasukkan kedalam ungkapan tersebut.
Jika tidak murtad sekalipun umat Islam hari ini semakin jauh meninggalkan Islam dan rata-rata menjadi pak turut akan budaya barat yang dipaparkan. Contohnya perlunya bercinta sebelum kahwin itu adalah kerana minda separuh sedar manusia sudah di"basuh" dengan serbuk pencuci filem cinta ditv itu sendiri. Semasa menonton filem cinta atau pun mendengar lagu-lagu cinta, sel-sel tubuh badan manusia tidak tahu samada adakah apa yang di lihat itu adalah sebenarnya yang dialami atau hanya lakonan tv. Otak tetap merembes kimia emosi tertentu yang memberikan perasaan cinta itu sendiri kedalam tubuh manusia, apabila acapkali dihujani oleh kimia emosi cinta tersebut, lama kelamaan sel-sel tubuh badan manusia itu akan senantiasa memerlukan kimia emosi cinta tersebut untuk mengekalkan apa yang digelar keseimbangan atau "homeostasis" didalam sel-sel itu sendiri, maka apabila kimia emosi itu tidak kunjung tiba maka sel-sel akan bergabung menghantar signal keotak, memberi stimulasi kepada otak emosi (limbic) dan mula meminta kimia emosi tersebut, kes ini sama juga bagaimana rasa lapar itu bermula. Jadi apabila tidak di"veto" oleh minda sedar manusia itu sendiri maka manusia sebenarnya hanyalah hamba kepada sel-sel tubuh badan mereka sendiri.
Dan ini telah pun saya kaitkan dengan manusia itu sebagai khalifah dimuka bumi ini, pemimpin dunia luar dan juga dunia dalaman (sel-sel) yang mana mereka secara kolektifnya menjadi minda separuh sedar. Puasa adalah latihan manusia itu sendiri untuk menjadi khalifah dalaman dengan berupaya menangkis bertrillion-trillion sel-sel didalam tubuh badan kita yang mahukan makanan ataupun nafsu. Pemimpin akhir zaman hari ini juga jelas kalah dengan nafsu mereka apabila membuat keputusan didalam pemerintahan hanya untuk kepentingan diri sendiri dan berusaha sedaya upaya untuk mengekalkan kuasa mereka, kerana apa? Kerana dengan kuasa yang mereka perolehi itu mereka dengan mudah melayan kerenah sel-sel mereka yang sentiasa dahagakan nikmat dari luar, samada makan minum mahupun tidak perlu bekerja keras untuk mendapatkan apa yang dihajati iaitu nikmat dunia seperti harta dan kesenangan.
Contohnya bagi simiskin, mereka perlu membanting tulang iaitu sel-sel mereka perlu melakukan kerja untuk mendapatkan makanan, jika dengan hanya melakukan usaha yang sedikit contohnya korup dan makan duit rakyat, mereka tetap boleh makan, malah boleh makan dengan lebih mewah lagi, maka sel-sel mereka yang membentuk minda separuh sedar akan senantiasa meminta mereka untuk kekal korup agar tidak perlu bersusah payah seperti sel-sel kepunyaan simiskin. Pemimpin sebegini sebenarnya adalah hamba kepada sel-sel mereka sendiri, lebih teruk lagi menggunakan kuasa mereka untuk menindas rakyat. Ambil contoh pemimpin kafir yang mengutamakan budaya arak yang terbukti melemahkan frontal lobe, mana mampu mereka mem"veto"kan kemahuan nafsu mereka untuk menahan diri untuk lebih korup?
Bagaimana pula dengan pemimpin kita yang kita "assume" tidak minum arak? Jika rujukan agama yang sepatutnya diambil kira oleh frontal lobe dalam usaha mem"veto"kan kelakuan yang telah terjana didalam otak tidak dimilki, atas dasar apakah penilaian yang akan mereka gunakan? Dan jika pemimpin ini rata-rata mendapat pendididikan barat yang tidak langsung berlapikkan Islam, membesar pula dengan makan bersuapkan sudu perak (anak orang kaya), mana mungkin mereka akan mengambil kira prinsip Islam didalam pemerintahan apatah lagi mengerti erti sebenar kesusahan kerana sel-sel tubuh badan mereka tidak pernah membanting tulang untuk mencari sesuap makanan? Minda separuh sedar mereka akan senantiasa menghantar signal keotak agar mereka kekal korup dan lebih korup dan menggunakan pelbagai cara untuk mngekalkan kuasa mereka "by hook or by crook".
Sebab itu pada pendapat saya dalam bab memilih pemimpin ini juga kita mesti ikut saranan Nabi dalam bab mencari pasangan, untuk selamat dunia akhirat pilihlah yang punyai kuat pegangan agama dan bukannya yang boleh bagi kita kontrak untuk projek, bukan yang membangunkan negara dengan pinjaman luar yang sudah semestinya perlu dibayar balik dengan riba'. Akan tetapi oleh kerana kebanyakan kita sendiri sudah kalah dengan sel-sel kita sendiri, hanya jadi pak turut sahaja dan lantas diperhambakan oleh mereka yang berkuasa (melalui pinjaman atau pembiayaan bank) kerana takut tidak mampu mendapatkan nikmat dunia yang akan menyebabkan sel-sel terpaksa berusaha keras untuk mendapatkannya.
Dan apa yang dipaparkan oleh pihak media contohnya tv juga adalah refleksi dari corak pemikiran pemimpin kita sendiri, jika mereka senang, gembira dan bersetuju dengan budaya hiburan, maka itu jugalah yang akan diutamakan dan dipaparkan didalam media itu sendiri. Begitulah juga penerimaan kita terhadap budaya hiburan tersebut, ianya juga adalah refleksi terhadap apa yang dominan didalam minda kita sendiri. Terus-terang saya katakan, kemampuan saya untuk menulis artikel, membaca buku-buku ilmiah dan berkongsi dengan rakan-rakan ini tidak mampu saya lakukan jika saya terus kekal mengutamakan budaya hiburan. Saya telah lama meninggalkan budaya menonton filem sampah baik filem cinta, fiksyen, hantu dan sebagainya. Apa yang saya tonton hanyalah ceramah, kuliah, debat ataupun dokumentari. Ya, memang ianya juga masuk keminda separuh sedar saya akan tetapi saya punyai pilihan maklumat apa yang saya ingin "hipnosis" diri saya sendiri, iaitu sudah tentulah ilmu-ilmu yang membantu saya, contohnya untuk menulis artikel sebegini.

TV ternyata lebih memberikan kesan buruk dari kebaikan, hanya membawa manusia kealam fantasi dan kemudiannya menjadi "carbon copy" kafirun sebagaimana yang diinginkan oleh musuh-musuh Islam. Musuh-musuh Islam tahu bahawa jika mereka mengishtiharkan perang secara terbuka mereka akan kalah kerana umat Islam (full time muslim) tidak takut mati, begitu juga jika masuk kampung dengan kepit bible dan membawa salib untuk mengajak umat Islam memasuki agama mereka, sudah pasti akan diparang dan dipedangkan oleh orang Islam jadi cara yang paling mudah adalah dengan manipulasi minda separuh sedar yang mengawal dan menjalankan hampir keseluruhan kehidupan manusia itu sendiri. Dengan secara perlahan-lahan menarik manusia untuk mengikut cara hidup masyarakat barat iaitu menjadi "carbon copy" mereka menerusi apa yang dipaparkan di tv,  budaya cinta sebelum kahwin, cinta harus bersatu, pakai baju dedah sana dedah sini, fesyen, mengagungkan kebendaan dan sebagainya, semua ini adalah tali-tali halimunan yang menarik umat Islam secara perlahan-lahan untuk meninggalkan Islam. Dan buktinya sudah jelas, menurut mufti Perak yang membuat kenyataan bahawa seramai 250,000 umat Islam sudah murtad dinegara kita ini.
Jadi fikir-fikirkanlah wahai rakan-rakan sekalian, jika anda yang menganggap anda punyai kebebasan memilih atau "freewill" didalam kehidupan, jika TV, filem dan lagu-lagu hiburan adalah budaya anda maka ketahuilah anda hanya bermimpi disiang hari. TV adalah antara penyebab utama mendorong budaya murtad, begitulah juga dengan filem wayang dan juga musik baik hanya lagu ataupun secara video, ianya juga bertindak sebagai mubaligh agama baru bernama "materialisme" yang ustaz-ustaznya adalah pengiklan-pengiklan yang senantiasa memanipulasikan minda manusia. Sesuatu yang memberi keburukan lebih dari kebaikan sepatutnya ditinggalkan, ini tidak bermaksud anda perlu buang tv anda dengan serta merta akan tetapi secara perlahan-lahan kurangkanlah masa anda terutamanya anak-anak dari menontonnya, begitu juga harus lebih bertanggungjawab untuk menapis apa yang akan ditonton terutamanya oleh anak-anak. Pada pendapat saya kita sebagai umat Islam punyai banyak aktiviti lain yang boleh dilakukan untuk mengisi ruang masa yang selama ini dicuri oleh TV, contohnya kemasjid untuk solat berjemaah dan juga mengajar anak membaca Al Quran dan juga terjemahan. Jika rasakan boleh hidup tanpa tv ada dirumah, itu lebih baik lagi.
Disini saya ingin merumuskan kembali tiga kesan utama akibat dari penyembahan tv ini kepada kehidupan manusia dan amat berharap rakan-rakan sekalian memikirkan sedalam-dalamnya rumusan ini, TV;


Mencorak minda manusia untuk lari dari nilai moral dan kehidupan sebenar berlandaskan Quran dan sunnah (contohnya murtad, batas hubungan lelaki wanita, cara berpakaian dan sebagainya).Membawa ajaran agama materialisme, hidup mengejar kebendaan dengan anggapan kebendaan itu membawa kebahagiaan hingga sanggup meminjam untuk mendapatnya secara cepat malah hingga sanggup memanipulasikan cara untuk mendapatkannya (bukan pinjam tapi dibiayai).Manipulasi pemikiran rakyat untuk memastikan pemimpin yang korup akan kekal berkuasa melalui kawalan minda baik mesej subliminal ataupun berita yang berat sebelah.Ia menjelaskan mengapa ramai semakin murtad, ia menjelaskan mengapa ramai yang mengejar dunia kebendaan dan ia juga menjelaskan mengapa pemimpin yang korup kekal berkuasa. Memang ada lagi beberapa faktor yang boleh dikaitkan akan tetapi tv inilah penyebab utamanya.
Semakin kurang kita mengadap TV, semakin banyak kita meninggalkan budaya hiburan maka semakin ter"jaga"lah frontal lobe dari lena yang panjang, dengan mengkayakan budaya ilmu pula makin luaslah pilihan-pilihan jaringan neuron didalam otak yang akan membantu frontal lobe untuk membantu manusia mem"veto" kemungkaran dan menggalakkan kebaikan dan kasih sayang sesama insan, dengan solat yang khusuk, fokus dan memahami ayat yang dibaca pula akan menguatkan frontal lobe dan juga akan menghujani sel-sel didalam tubuh badan kita dengan kalimah-kalimah Allah, maka barulah solat benar-benar dapat mencegah kemungkaran apatah lagi untuk murtad, insyaallah.Kempen Satu Rumah Satu Terjemahan Al QuranTuesday, 1 February, 2011 5:06 PMKatakanlah anda telah membeli sebuah telefon bimbit model baru dengan harga yang murah (phone AP), akan tetapi sebelum anda boleh menggunakannya anda terpaksa membuat pelbagai tetapan (setting) sendiri, anda membuka manual  tersebut untuk mengikut arahan untuk melakukan tetapan akan tetapi anda dapati tiada arahan didalam bahasa malaysia, amat malang sekali arahan didalam bahasa inggeris pun tidak ada. Yang ada hanyalah arahan didalam bahasa asing yang anda tidak fahami. Agaknya dapatkah anda dapat terus mula menggunakan telefon bimbit tersebut? Dapatkah juga agaknya anda gunakan telefon tersebut secara maksimanya iaitu menggunakan segala fungsi-fungsi terkini dan istimewanya?
Anda begitu mengikuti satu siri asing ditv, satu siri percintaan, disebabkan terdapat sarikata disediakan anda dapat mengikuti siri tersebut dengan penuh perasaan hinggakan anda acapkali menitiskan airmata apabila menontonnya. Katakanlah tiba-tiba satu hari stesen tv yang menyiarkan siri tersebut lupa untuk menyediakan sarikata didalam bahasa malaysia, agak-agaknya dapatkah anda mengikuti siri tersebut dengan penuh perasaan, dapatkah anda memahami apa yang dituturkan oleh hero dan heroinnya. Dapatkah anda beremosi sama ketika siri tersebut disiarkan dengan sarikata?




Katakanlah anda ditugaskan keluar negara kesatu tempat asing yang mana bahasa mereka tidak anda fahami, apabila tiba disana masaalah pertama apabila anda terpaksa bersoal jawab dengan pegawai imigresen disana untuk apakah tujuan anda memasuki negara mereka. Keluar sahaja dari terminal masaalah baru pula melanda apabila anda menghadapi kesukaran memberitahu pemandu teksi hotel yang anda harus tujui. Begitu juga apabila mula bekerja dan merasakan kesukaran untuk menjalankan tugas anda dengan berkesan disebabkan anda tidak memahami bahasa pertuturan mereka.
Katakankah penceramah motivasi terkenal Tony Robbin datang memberi ceramah diibu negara dan anda mendapat tiket percuma untuk menghadirinya. Anda begitu teruja untuk menghadirinya lebih-lebih lagi mengetahui bagaimana hebatnya beliau mengubah hidup beribu-ribu manusia yang mendengar ceramah beliau. Masaalahnya anda tidak fasih berbahasa enggeris. Apabila anda mendengar ceramah beliau, dengan loghat Amerika yang kuat dan juga butir percakapan yang pantas, apa yang anda dapat bukanlah motivasi sebaliknya kekecewaan.
Keempat-empat anologi diatas adalah sedikit dari pelbagai lagi anologi-anologi lain yang boleh diberikan untuk menunjukkan betapa pentingnya pemahaman didalam komunikasi sesama insan. Dari empat cerita yang saya berikan tadi, keupayaan untuk memahami dan juga bertutur bahasa asing akan membantu kita menjadi insan yang lebih produktif, cemerlang dan juga untuk menjalani kehidupan dengan lebih baik. Bagaimana pula untuk mengoptimumkan komunikasi antara Pencipta dengan mahkluk ciptaanNya pula?
Kita sebagai manusia juga memiliki satu "mesin" canggih dari mula kita lahir hinggalah kita menuju alam akhirat. Dan "mesin" yang saya maksudkan tersebut tidak lain tidak bukan adalah tubuh badan kita sendiri yang diamanahkan dan dipinjamkan oleh Allah SW kepada kita untuk kegunaan didunia yang sementara ini. Melihat dari persepsi semasa dunia perubatan, mereka juga menganggap tubuh badan kita sama seperti mesin yang mana bahagian yang rosak boleh diganti dengan samada pindahan organ, organ palsu mahupun dibaik pulih secara kimia iaitu dengan menggunakan ubat-ubatan. Sama juga seperti telefon bimbit atau apa juga alatan yang kompleks, penciptanya pasti menyediakan sekali manual tentang bagaimana alatan itu harus digunakan untuk memastikan penggunaannya yang optimum dan juga jangka hayat yang lebih lama sebaik mungkin.
Allah SW telah memberikan kepada manusia Al Quran sebagai "manual" untuk manusia itu rujuk gunakan mengenai bagaimana tubuh-badan kita ini harus kita gunakan termasuklah juga dalam hubungannya dengan hamba-hamba Allah SW yang lain. Akan tetapi Al Quran ini tidak diturunkan didalam bahasa Melayu, melihat pada budaya kehidupan kita selama ini yang hanya mengutamakan pembacaan dan tidak pemahaman, maka bagaimanakah mungkin kita mampu menggunakan tubuh badan yang Allah SW pinjamkan kepada kita ini dengan cara yang paling berkesan?
Selama ini kita hanya membiarkan maksud ayat-ayat Allah SW ini diterangkan dan dibacakan oleh ustaz, ustazah atau ulamak sahaja, dan kebanyakan mereka ini hanya mengambil sebahagian atau sepotong ayat-ayat Allah SW ini untuk menyokong pendapat atau hukum yang mereka berikan. Ini membuka pintu kepada masyarakat untuk mengikut sahaja apa yang dibawa oleh mereka dengan membuta tuli tanpa menyelidik apakah motif dan tujuan mereka itu. Ya, memang untuk membawa manusia dekat kepada Allah SW akan tetapi jika mereka juga menggunakannya untuk mendapat nikmat dunia maka kita sebagai umat Islam wajib juga melakukan inisiatif untuk memahami ayat Al Quran ini dengan sendirinya.



Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan... Surah An Nisa 4:43Allah SW melarang umat Islam dari melakukan solat sehingga mereka memahami apa yang dibacakan, dan ini tidak pernah disarankan dengan meluasnya dikalangan masyarakat kita. Yang selalu diutamakan adalah bacaan dan juga gaya pergerakan yang betul. Hanya selepas mula membaca terjemahan Al Quran barulah saya mengetahui yang pemahaman apa yang dibacakan itu juga amat penting dan ini telah pun saya kemukakan didalam artikel saya yang lepas. (Pentingnya Memahami Bacaan Solat). Walaupun ayat diatas merujuk kepada mabuk disebabkan oleh arak, dalam dunia akhir zaman ini dengan manusia yang mabuk kebendaan dan nikmat dunia, solat sudah pun jadi "autopilot" tunggang terbalik sedar-sedar dah pun bagi salam tanpa menyedari ataupun memahami apa yang dibacakan.

Klip video diatas adalah nasyid didalam bahasa Arab, dan nasyid adalah lagu yang mana selalunya memuji Allah SW disamping doa dan juga rintihan manusia sebagai hamba kepada Penciptanya. Boleh dikatakan didalam solat juga kita melakukan perkara yang sama. Dan dari mana kita mendapatkan panduan untuk menjalani kehidupan yang sempurna? Tidak lain tidak bukan tentulah dari Al Quran, akan tetapi cukupkah dengan hanya mendengar beberapa ayat terpilih yang diucapkan oleh ustaz-ustaz tanpa perlu kita membaca keseluruhan ayat Al Quran tersebut?

Klip diatas ini pula saya masukkan terjemahan nasyid itu sekali, bukankah dengan memahami apa yang penyanyi cuba sampaikan ianya lebih memberi kesan kepada kita? Sama jugalah dengan membaca atau mendengar bacaan Al Quran didalam bahasa Arab, tanpa pemahaman ianya tidak akan memberikan kesan terbaik kepada manusia itu sendiri.
Tujuan saya menulis artikel ini pula adalah untuk mengajak rakan-rakan sekalian mula menggiatkan diri untuk memahami Al Quran terutamanya ayat-ayat lazim yang mana apabila kita melakukan solat nanti, mudah-mudahan menjadi lebih fokus dan khusyuk berkat memahami apa yang dibacakan. Faedah lain pasti juga akan menyusul terutamanya apabila kita mendalami pelbagai ilmu dunia dan kemudiannya mendapati apa yang kita pelajari itu terdapat didalam Al Quran. Contohnya Teori Big Bang ada diceritakan didalam Al Quran jadi apabila kita membaca teori ini didalam buku-buku sains maka insyaallah akan bertambahlah kepercayaan dan keimanan kita kepada Allah SW yang mana itu telah menunjukkan bahawa Dialah pencipta seluruh alam ini.Dan tidakkah orang-orang kafir itu memikirkan dan mempercayai bahawa sesungguhnya langit dan bumi itu pada asal mulanya bercantum (sebagai benda yang satu), lalu Kami pisahkan antara keduanya? Dan Kami jadikan dari air, tiap-tiap benda yang hidup? Maka mengapa mereka tidak mahu beriman? Surah Al Anbiya 21:30Apabila saya tidak keluar bertugas, selepas solat isyak saya akan mengajar anak-anak saya membaca Al Quran, satu hari satu muka surat. Selepas habis sahaja membaca Al Quran saya minta mereka buka terjemahan  Al Quran dan baca pula apa maksud ayat yang telah dibacanya. Dengan mendengar apa yang dibacakan oleh anak-anak pada masa yang sama saya juga belajar ilmu yang baru. Pendedahan maksud ayat-ayat Allah SW ini amat penting bagi anak-anak agar wujud didalam otak mereka pengetahuan mengenainya yang mana akan mereka gunakan dikemudian hari nanti. Jika tidak mengajar membaca Al Quran sekalipun kita sebagai ibubapa, pada pendapat saya perlu kalau boleh setiap hari duduk bersama anak-anak untuk membaca terjemahan, kita sebagai ibubapa juga akan mendapat manafaatnya walaupun hanya dengan mendengar.
Terdapat pelbagai terjemahan Al Quran yang diterbitkan oleh beberapa syarikat contohnya Darulfikir dan juga Al Hidayah House of Quran. Harganya pula sekitar 50 hingga 70 ringgit dan bagi saya masih didalam lingkungan kemampuan kita bagi kebanyakan masyarakat Melayu Malaysia. Harap juga rakan-rakan akan sebarkan maklumat ini kepada rakan-rakan yang lain. Kempen didalam Facebook menerusi causes.com juga telah saya adakan untuk memudahkan mengajak rakan-rakan yang lain kearah lebih mendekati Allah SW dengan berkat memahami Al Quran. Klik link dibawah ini untuk ke laman kempen satu rumah satu terjemahan Al Quran. Moga dapat bersama menjadi agen perubahan kearah masyarakat yang lebih dekat kepada Allah SW berkat pemahaman dari pembacaan terjemahan Al Quran itu nanti, insyaallah.
Kempen Satu Rumah Satu Terjemahan Al Quran.Kamu Engineer, Belajar Enjin Sudahla...Saturday, 15 January, 2011 7:02 AMYang berkata tu engineer, professor engineer, kamu belajar pasal enjin sudahla, kalau nak belajar, belajarlah betul-betul, jangan pandai-pandai buat fatwa...Terimakasih kepada sahabat yang hanya mahu dikenali sebagai "Pembaca SyurgaDiDunia" kerana telah menghantar mp3 rakaman ceramah Ustaz Zaharuddin (Uzar) dalam usaha beliau untuk mempertahankan perbankan islamik dan juga untuk menyangkal tuduhan Sheikh Imran berdasarkan video 9 minit "Muslihat Bank Islam". Bagi rakan-rakan yang ingin mendengar ceramah Uzar, pautan untuk muat turun mp3 rakaman ada saya sediakan dibawah perenggan ini. Saya minta rakan dengar dahulu ulasan Uzar agar lebih memahami ulasan saya ini. Agak mengecewakan kerana hampir keseluruhan ilmu Sheikh Imran hanya dirujuk pada video yang pendek itu sahaja sedangkan pada pendapat saya ceramah penuh beliau (Islam dan Sistem Kewangan Antarabangsa) yang sepatutnya diselidik dikaji dan difahami. Saya pada mulanya tidak mahu menulis artikel untuk mengulas mengenai ceramah beliau ini, akan tetapi apabila terdengar ungkapan beliau diatas, engineer patut belajar pasal enjin sahaja, maka terpanggillah saya untuk memberi sedikit ulasan.

Klik disini untuk mendengar/muat turun ceramah Uzar.


Saya tidak tahu kalau ada engineer lain yang dimaksudkan oleh Uzar, akan tetapi dari ungkapan "triple riba" Uzar, besar kemungkinan beliau merujuk kepada artikel saya sebelum ini. Saya pun tidak tahu kalau ada engineer lain yang lantang menyatakan ketidak setujuan dengan praktis yang diamalkan oleh perbankan islam dan jika ada rakan-rakan yang mengetahuinya, harap dapat dimaklumkan kepada saya. Tidak dinafikan bahawa Uzar memanglah seorang ahli kewangan syariah islam yang tersohor dinegara kita dan saya amat menghormati beliau, akan tetapi ini bukan bermakna apa sahaja pendapat beliau itu seratus peratus betul, dan betul atau tidak itu juga bergantung kepada dari perspektif apa, sama jugalah yang Uzar ungkapkan bahawa wang emas itu sunah, ya dan tidak. Berbanding dengan saya yang baru bertatih mempelajari ilmu agama secara "part time" kerana kerja "full time" saya adalah berkenaan enjin, sudah tentulah tidak setanding dengan beliau yang "full time"nya adalah perbankan syariah itu sendiri. Akan tetapi sedangkan adakalanya tukang paip yang pakar dalam kerjanya juga kadangkala kita tidak berpuas hati apabila melakukan kerja pembaikan dirumah, tak semestinya juga kita patut terima bulat-bulat apa sahaja yang disogokkan oleh pakar perbankan kerana apa juga yang diperbaikinya (sistem kewangan) melibatkan diri kita sendiri, keluarga dan juga masyarakat, jadi bukankah kita sepatutnya lebih berhati-hati?
Sejarah telah pun membuktikan bahawa terdapat beberapa tokoh ulung islam yang telah tersilap perhitungan berkenaan perkara riba' ini, didalam bukunya The Prohibition Of Riba In The Quran And Sunnah, Sheikh Imran memetik komen Abdullah Yusuf Ali didalam terjemahan Al Quran beliau kebahasa inggeris, beliau (Abdullah) menyatakan bahawa keuntungan hasil dari ekonomi kredit yang didapati dari sektor perbankan dan kewangan moden bukan riba' (ms 33) sedangkan kita semua maklum dan bersependapat bahawa ianya adalah riba' (dan ini kemudiannya menjana penubuhan perbankan islam). Contoh kedua yang diberikan oleh Sheikh Imran adalah Sheikh Muhammad Abduh yang merupakan mufti Mesir (1899-1905) dan rektor Universiti Al-Azhar yang mana telah mengeluarkan fatwa bahawa faedah atau bunga dari akaun simpanan di Pejabat Pos Mesir tidak haram. Dan apabila sistem kewangan yang diasaskan oleh barat ini di"fatwa"kan halal oleh seorang mufti maka yang tersohor maka tidak hairanlah apabila saya ke Mesir kerana tugas, saya lihat begitu sedihnya keadaan ekonomi rakyatnya. Bagi rakan-rakan yang pernah dan sedang belajar disana, pasti tahu situasi ekonomi yang menyedihkan dikalangan warga Mesir, sebab itu lah saya tidak hairan apabila melihat kartun ini didalam akhbar harian mereka. Jika negara yang mempunyai universiti yang boleh dianggap sebagai "kaabah" bagi kebanyakan umat islam dalam bab pencarian ilmu agama ini punyai sistem ekonomi yang tenat, bukankah ada sesuatu yang teramat tidak kena disini?



Saya mencari rezeki dunia dengan belajar bab enjin, dan mencari rezeki akhirat dengan belajar ilmu lain seperti fizik, psikologi, neurosains, hipnosis, ekonomi, konspirasi dunia dan termasuklah perihal wang dan perbankan yang mana saya cuba kaitkannya dengan Islam dan berusaha menyebarkannya kepada rakan-rakan menerusi artikel-artikel saya ini dengan harapan agar rakan-rakan lebih hampir kepada islam, bertambah keyakinan dan keimanan terhadap Allah SW. Bukankah ilmu yang memberi manafaat itu salah satu saham selepas mati?. Saya tidak meminta apa-apa jua balasan dari rakan-rakan pembaca kerana saya yakin Allah SW yang akan membalasnya samada didunia (alhamdulillah saya mula merasainya) mahupun diakhirat kelak. Berbalik kepada percanggahan pendapat ini, jika anda telah membaca banyak artikel dan jawapan kepada komen-komen yang telah banyak saya berikan sebelum ini, saya selalu meminta rakan-rakan selidik atas sebab apakah seseorang itu menyokong atau menentang sesuatu pendapat itu. Mana ada manusia hatta haiwan sekalipun yang akan menggigit tangan orang yang memberi mereka makan. Adakah saya akan menulis untuk bacaan khalayak ramai akan keburukan syarikat saya bekerja sekarang ini? Akan kehilanganlah sumber pendapatan saya nanti jika saya berbuat demikian dan jika kemahiran saya hanya membaiki enjin, susahlah saya mencari kerja disyarikat kerana saya sudah tidak punyai reputasi yang baik dikalangan syarikat enjin. Jadi dari senario ini harap rakan-rakan dapat buat perbandingan yang terbaik.Turutlah orang-orang yang tidak meminta kepada kamu sesuatu balasan, sedang mereka adalah orang-orang mendapat hidayat petunjuk. (Surah Yassin 36:21)Memang saya dan Uzar membicarakan perkara yang sama iaitu perbankan islam, akan tetapi niat dan motif saya dan beliau amatlah berbeza sekali. Beliau dan saya melihat perbankan islam ini dari sudut yang berbeza. Saya memperjuangkan keadilan ekonomi untuk semua manusia, dan ini tidak akan dapat dikecapi jika pengagihan kekayaan itu tidak mengikut cara islam sebenarnya iaitu dari yang kaya kepada yang miskin menerusi zakat dan sedekah. Ini belum termasuk perhambaan mental yang tidak kelihatan dimata kebanyakan manusia. Perhambaan mental yang saya maksudkan ini contohnya adalah seperti kemampuan manusia itu sendiri untuk berani menentang kemungkaran, contohnya jika terikat dengan perbankan islamik beli kereta, beli rumah dan tahu jika tidak bayar kereta akan ditarik dan rumah akan dilelong, beranikah seseorang itu bersuara apabila dia mengetahui yang pemimpin atau bosnya korup? Kemungkinan besarnya tidak, sebab itulah mereka yang berkuasa semakin angkuh kerana mereka tahu rakyat yang sudah diperhambakan ini akan tunduk kepada mereka dan tidak berani bersuara.
Uzar telah jelaskan panjang lebar akan helah yang dibolehkan seperti kisah Nabi Ayub, akan tetapi helah tersebut memberikan kebaikan, meningkatkan kasih sayang sesama insan dan ianya tidak mengkaitkan insan lain. Berbanding dengan helah perbankan islam yang mana jika dilihat dari perspektif kesan sosiologi dan psikologi masyarakat itu sendiri, ianya memberikan kesan yang buruk. Helah yang dilakukan oleh perbankan islam adalah untuk membolehkan darah masyarakat disedut dengan memutarbelitkan akad jual beli (peminjam beli rumah, jual kat bank, lepas tu bank jual balik pada pembeli) agar risiko hanya tertanggung oleh peminjam sahaja. Apabila risiko tertanggung oleh peminjam sahaja dan begitu juga wang tambahan yang terpaksa dibayar kerana tolong membelikan rumah untuk peminjam, maka ianya tiada bezalah dengan riba' ikut pintu depan oleh perbankan konvensional.
Jika saya labelkan perbankan konvensional haram, pasti ramai yang akan bersetuju, kerana apa? Kerana ianya adalah riba' yang nyata, apakah riba' yang nyata ini telah dan akan lakukan? Penindasan, kerana peminjam diwajibkan membayar lebih dari jumlah yang dipinjam, menghambakan peminjam dan yang memberi pinjam akan menjadi semakin kaya hasil dari titik peluh insan lain, dalam skala lebih besar lagi ianya menyumbang kepada inflasi iaitu turunnya nilai wang itu sendiri. Islam adalah agama yang mengharamkan penindasan, menggalakkan keprihatinan dan kasih sayang sesama umat, haramnya riba' ikut pintu depan ini kerana ianya memberikan kesan yang buruk. Akan tetapi jika perbankan islamik juga nampaknya telah memberikan kesan yang sama iaitu peminjam terpaksa membayar lebih, peminjam diperhambakan walaupun mereka merelakannya (dan ini pada pendapat saya adalah kerana tidak menyedarinya) dan penat-lelah mereka akan beralih kepada yang kaya tanpa belas kasihan (risiko hanya pada peminjam), maka melihat pada kesan yang sama ini, apa jua helah yang digunakan oleh perbankan islamik untuk menghalalkan urusniaga mereka itu tidak boleh diterima, helah mereka adalah untuk menjaga kepentingan mereka semata-mata.
Katakanlah saya seorang pelabur islam yang kaya, saya mendapati arak menjadi minuman kegemaran ramai hari ini. Jika saya boleh melibatkan diri didalam sektor perniagaan arak ini maka saya tahu saya akan cepat  dan mudah menjadi lebih kaya, tetapi saya tahu arak adalah haram dari sudut islam kerana kesannya membuatkan manusia menjadi ketagih, mabuk dan akhirnya merosakkan diri. Fikir punya fikir maka saya mendapat satu idea, saya gajikan penyelidik yang sanggup "memecahkan kepalanya" memikirkan bagaimana untuk menghasilkan botol arak istimewa yang boleh menukarkan jus anggur kepada arak hanya apabila pelanggan menekan butang pada tutup botol. Jadi pada masa saya keluarkan minuman saya ini dari kilang dan juga dari kedai, ianya masih jus anggur lagi, tetapi pelangganlah yang membuatkan ianya menjadi arak. Dalam kes ini perniagaan saya halal atau tidak? Ini kira helah ni, adakah helah ini dibolehkan? Bagi yang waras pasti boleh berfikir sudah tentulah tidak boleh kerana arak juga yang sampai kepada pelanggan, kesan akhir yang merosakkan itulah yang menyebabkan arak itu dilarang, begitu jugalah dengan riba', jadi apabila merujuk kepada perbankan islam yang mencipta helah, kesan kepada pelanggan itu yang patut dilihat dan bukan bagaimana urusniaga mereka dilakukan.
Saya bersetuju dengan Uzar tidak semua helah itu tidak boleh, pada pendapat saya helah yang boleh digunakan apabila ianya memberikan kebaikan kepada orang yang dihelah, ini yang apa dikatakan "tipu sunat" dalam masyarakat kita. Akan tetapi jika helah tersebut hanya memberikan kelebihan kepada sipenghelah dan tiada atau hanya sedikit sahaja kepada yang dihelah, maka itu bukan "tipu sunat" tetapi tipu betul dan itu adalah penindasan. Adakah menghalalkan cara atau menukar nama (pinjaman dengan pembiayaan) boleh menghalalkan juga kesan "output" atau keputusannya apatah lagi jika ianya sama sahaja dengan cara yang haram? Allah SW menghalalkan perniagaan kerana didalam perniagaan pintu risiko terbuka luas pada semua pihak yang mana ada pihak yang akan untung dan ada pihak yang akan rugi (dan ini yang tidak difahami oleh ahli perbankan syariah), jadi kekayaan akan berkitar didalam masyarakat secara adil dan inilah perbezaannya dengan sistem perbankan. Riba' tidak sama dengan perniagaan kerana didalam riba' pihak yang memberi pinjam tidak didedahkan dengan risiko, melihat pada praktis perbankan baik islamik yang tiada risiko ataupun risikonya diminimumkan, maka bukankah ianya juga riba'. Melalui perniagaan Allah SW akan membuatkan sesetengah pihak untung dan sesetengah yang lain pula rugi, jadi kekayaan berkitar didalam masyarakat, dalam riba' pula yang untung hanya pemberi pinjam dan yang rugi hanyalah yang meminjam, bukankah itu menghalang Allah SW dari mengagihkan kekayaan dengan adil?
Masaalahnya zaman sekarang ini ramai umat manusia yang mahu jalan senang untuk mencari kemewahan, caranya adalah dengan pelaburan. Menerusi syarikat yang "berhad" yang tersenarai di bursa saham ini, manusia yang punyai wang lebih (golongan senang dan kaya) boleh melaburkan wang mereka, dan untuk memastikan pelabur mendapat pulangan positif maka sudah tentulah tenaga kerja syarikat ini adalah terdiri dri mereka yang boleh "memecahkan kepala" mereka untuk memikirkan strategi dan termasuklah helah yang mana boleh memberikan keuntungan yang maksima. Sebab itulah CEO syarikat berhad ini dibayar gaji beratus ribu sebulan, baik dari syarikat api, air, telefon hinggalah ke perbankan baik islam atau konvensional, kerana dia hanya akan menggaji pekerja bawahan dan penasihat yang sudah tentunya punyai "mind-set" yang sama iaitu berusaha membawa keuntungan kepada syarikat dan berupaya merendah atau meminimumkan risiko sehabis mungkin. Perbankan islam tidak akan mengambil penasihat yang menentang praktis mereka, adakah hanya kerana ada panel syariah yang sebulu dengan bank ini maka sudah boleh dilabel 100% islamik?. Perlu diingatkan bahawa pengkorporatan sebenarnya adalah peng"keparat"an kepada rakyat lebih-lebih lagi jika ianya syarikat yang membekalkan keperluan asas seperti api, air dan termasuk jugalah sistem kewangan, mengkayakan segelintir mereka yang punyai keistimewaan dan menindas sejumlah besar rakyat yang lain.
Uzar dalam lebih kurang 20 minit yang pertama ceramah beliau menjelaskan perihal riba' dengan merujuk dan menjelaskan panjang lebar setiap ayat dalam surah Al Baqarah dari ayat 275 hingga ayat 281, tetapi yang amat menghairankan saya ayat 280 beliau ungkit sikit sahaja iaitu "bab hutang bayar lambat" padahal itu bukanlah intipati sebenar ayat tersebut. Didalam ayat 280 Allah SW meminta peminjam diberikan tempoh hingga lapang hidupnya dan jika dianggap sedekah sahaja ianya lebih baik kepada pemberi pinjam. Pemikir perbankan islam menggunakan pelbagai ayat-ayat Quran, hadis-hadis dan termasuklah sejarah kewangan islam untuk membolehkan "jual beli" digunakan dalam pembiayaan islamik, apa yang dianggap helah yang dibolehkan, akan tetapi persoalan utamanya adalah mengapa perbankan islamik tidak memberikan tempoh kepada peminjam jika mereka sedang kesempitan apatah lagi memansuhkan hutang, contohnya dalam kes rumah terbengkalai? Mengapa ayat ini tidak diambil kira dalam dalam perkiraan dan juga didalam perjanjian pembiayaan mereka jika organisasi perbankan islamik ini benar-benar islamik dan pemikir-pemikirnya benar-benar golongan yang beriman dan percaya kepada apa yang Allah SW nyatakan bahawa ianya "adalah lebih baik untuk kamu". Jika ayat Allah SW ini diketepikan maka islamik mereka itu hanya pada nama sahaja dan bukan pada semangatnya itu, samalah dengan kebanyakan umat manusia hari ini, Islam pada nama sahaja ataupun apa yang selalu Sheikh Imran gunakan iaitu "part time muslim".Dan jika orang yang berhutang itu sedang mengalami kesempitan hidup, maka berilah tempoh sehingga dia lapang hidupnya dan (sebaliknya) bahawa kamu sedekahkan hutang itu (kepadanya) adalah lebih baik untuk kamu, kalau kamu mengetahui (pahalanya yang besar yang kamu akan dapati kelak) Surah Al-Baqarah 2:280 Ini jelas menunjukkan apabila ahli perbankan syariah mengemukakan hujah-hujah mengenai perbankan islamik, apa sahaja ayat yang tidak memberi manafaat kepada mereka tidak diambil kira.Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan (meminda atau mengubah) apa-apa keterangan Kitab Suci yang telah diturunkan oleh Allah dan membeli dengannya keuntungan dunia yang sedikit faedahnya, mereka itu tidak mengisi dalam perut mereka selain dari api Neraka dan Allah tidak akan berkata-kata kepada mereka pada hari kiamat dan Dia tidak membersihkan mereka (dari dosa) dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya. Surah Al-Baqarah 2:174Saya pasti jika soalan ini ditanyakan kepada Uzar jawapannya sudah tentulah siapa yang mahu rugi didalam perniagaan, jadi kalau sesuatu perniagaan itu di"imunisasi", dikebalkan, dielakkan dari kerugian oleh undang-undang atau prinsip perniagaan yang diolah dan diputar belitkan oleh mereka sendiri apatah lagi seolah-olah membutakan diri dari ayat Allah SW ini yang mengutamakan keprihatian maka ia tiada bezanya dengan riba', iaitu bertambahnya harta tanpa mengambil kira kesengsaraan atau kesempitan insan lain baik individu (iaitu individu diperhambakan), ini belum termasuk masyarakat yang ditindas dengan inflasi (turunnya nilai wang) dan juga persaingan dalam usaha merebut dan mengaut wang yang senantiasa tidak cukup didalam masyarakat (wang yang mesti dipulangkan kepada bank sentiasa melebihi yang yang dikeluarkan). Akan tetapi pasti ini akan ditangkis oleh ahli perbankan Islam bahawa kami bukan bagi pinjam, kami memberi pembiayaan jadi ayat Allah ini tidak merujuk kepada kami, hujah saya pula, pertama berbalik kepada apa yang telah saya kemukakan iaitu adakah mengubah cara boleh menghalalkan juga kesannya? Keduanya jika ditanya pada masyarakat kebanyakan, mereka tetap melihat pembiayaan itu sama seperti pinjaman kerana tetap juga bayar setiap bulan dan tetap juga bayar lebih kepada bank.
Akan tetapi didalam dunia akhir zaman ini siapa yang mahu percayakan sesuatu yang tidak kelihatan seperti janji Allah SW ini? (menganggap sedekah itu lebih baik pada kamu), tiada bukti, tiada dokumen, tiada kontrak, tiada sistem jelas yang ganjaran akan diterima, maka sebab itulah sistem perbankan islam itu penuh dengan helah agar keuntungan tetap mengalir kesatu arah sahaja, pintu risiko bagi mereka (bank) ditutup atau diminimakan dan risiko diletakkan sepenuhnya kepada peminjam, akibat dari konsep ini maka kekayaan jelas beralih hanya dari rakyat kebanyakan yang rata-rata miskin kepada yang kaya terutamanya pemegang saham. Untung rugi didalam sistem perbankan lebih kepada berapa ramai peminjam berkualiti (boleh bayar dengan taat) tolak kos pengurusan dan juga pengiklanan dan bukan majoritinya dari pinjaman yang tidak dapat diterima kembali. Dan siapakah pemegang saham ini, tidak lain golongan senang atau kaya yang makin lama makin senang dan makin kaya. Pada pendapat saya perbankan baik konvensional mahupun islamik tidak lain hanyalah muslihat sistem kapitalis untukmemastikan mereka yang berada diatas piramid kekal diatas dan golongan kebanyakan dibawah hanyalah hamba-hamba yang menjaga kebajikan mereka sendiri. Perhambaan fizikal memerlukan tuan menyediakan rumah, makan dan sebagainya kepada hambanya, perhambaan baru melalui ekonomi ini lebih mudah, hamba-hambalah yang akan mencari rumah sendiri, cari pakaian sendiri, cari makan sendiri, cari hiburan sendiri dan sebagainya akan tetapi setiap bulan memberikan sebahagian dari penat lelah mereka itu kepada "tuan" mereka itu, siapa lagi jika bukan syarikat perbankan. Dan jika dilihat pada pinjaman konvensional, hampir separuh dari pembayaran untuk tempoh pinjaman adalah hanya membayar bunga, faedah atau riba' kepada pihak bank. Rujuk artikel Rumah Beli Atau Sewa.
Dan apabila menjadi hamba kepada bank, semakin kuranglah tugas utama yang sepatutnya dijalankan didunia ini iaitu hamba kepada Allah SW, sembahyang nak cepat je apatah lagi nak khusyuk, kemasjid apatah lagi. Hanya menjadi pak turut kepada pemerintah yang korup, manusia akan semakin sibuk bekerja keras membayar balik pembiayaan, ibu terpaksa keluar bekerja, anak-anak semakin terabai, masyarakat menjadi semakin tertekan (stress), moral semakin rosak, buang bayi macam buang sampah sahaja, manusia semakin mementingkan diri sendiri dan sebagainya, inilah yang saya maksudkan kesan sosiologi dan psikologi kepada masyarakat keseluruhan. Perbankan islamik tiada bezanya dengan perbankan konvensional yang mana disebabkan manusia terikat dengan perjanjian pinjaman atau pembiayaan, dengan sukarelanya menjadi hamba kepada mereka. Kesan terhadap masyarakat itu yang sepatutnya diambil kira dan bukannya samada helah boleh digunakan atau tidak. Pemimpin apatah lagi ulamak harus melihat dari sudut ini dan bukannya dari sudut menjaga periuk nasi mereka ataupun untuk menyedapkan hati muslim yang mahu senang dan kaya dengan mudah (pelabur) ataupun muslim yang mahukan nikmat dunia tetapi tidak mahu bersabar dan berusaha membeli dengan tunai (peminjam).
Berkenaan wang kertas pula, haramnya wang kertas tersebut bukanlah terletak pada bagaimana ianya digunakan akan tetapi keupayaannya untuk menyimpan nilai  dan juga mudahnya ia boleh dimanipulasikan. Jika wang simpanan didalam bank sekalipun dimamah oleh inflasi, apatah lagi wang yang disimpan dibawah bantal, selepas beberapa tahun ia tidak mampu lagi membeli barang yang sebelum itu boleh dibayar dengan jumlah wang yang sama, adakah ini dibenarkan didalam Islam? Jika anda menonton keseluruhan ceramah Sheikh Imran, ini yang dimaksudkan oleh beliau wang yang sebelum ini boleh beli unta tetapi selepas 5 tahun boleh beli keldai sahaja. Wang kertas dan sistem kewangan yang digunapakai sekarang ini termasuklah apa yang diamalkan oleh perbankan Islam iaitu mencipta dengan mudahnya menerusi sistem pecahan simpanan (fractional reserve system) adalah haram kerana ia tidak boleh memegang atau menyimpan sesuatu nilai tersebut sedangkan wang emas atau apa sahaja yang punyai nilai tersimpan didalamnya (intrinsic value) tidak bersifat demikian. Tambahan pula dengan mudahnya wang baru dicipta menerusi kira-kira akaun, ditambah pula dengan wang yang mesti dipulangkan kembali kepada bank yang senantiasa tidak mencukupi disebabkan oleh riba' baik ikut pintu depan atau pintu belakang, maka kesan buruk inilah yang mesti diberikan perhatian.Diceritakan oleh Abu Hurairah: Nabi (SAW) bersabda: Akan datang suatu ketika kepada umat manusia bilamana hanya penerima riba sahaja yang tinggal, dan jika manusia itu berkata dia tidak menerimanya, debu riba tetap akan mencapainya. Sunan Abu DawoodSebab itulah dosa riba' amat besar dan Allah SW serta Rasul mengishtiharkan perang, kerana apa? Kerana kesannya adalah  kepada semua golongan masyarakat. Sebab itu bab perbankan islam ini kita tidak boleh melihat hanya dari sudut individu sahaja. Dari hadis Nabi yang mengatakan debu atau wap riba' itu pasti akan menyelimuti semua manusia, apakah ianya jika bukan wang kertas yang digunakan oleh semua manusia hari ini, turunnya nilai wang itu disebabkan inflasi itulah riba' yang sebenarnya, penindasan, penipuan dan juga perhambaan kepada seluruh umat manusia. Dapat kah rakan-rakan pembaca memikirkan apakah debu atau wap riba' yang Nabi SAW maksudkan itu jika ianya bukan wang kertas yang digunakan oleh semua umat manusia hari ini? Mungkin ada pembaca yang boleh berikan jawapannya dan berkongsi bersama didalam ruangan komen nanti. Dan jika debu atau wap riba' itu adalah wang kertas maka adakah kita selesa menggunakannya tanpa berusaha untuk mengubahnya? Dan kita juga perlu ingat Allah SW tidak akan mengubah sesuatu kaum itu jika mereka sendiri tidak mahu berubah? Dan bukankah mengutuk penggunaan wang kertas itu adalah langkah pertama yang patut diambil dan bukannya menggalakkan dan mengharuskan lagi penggunaannya.
Wang haram yang kita terima dari pencuri, jika  menggunakannya memang tidak haram, tetapi itu hanya jika kita tidak mengetahuinya, tetapi jika kita tahu seorang itu adalah pencuri, adakah kita mahu menerima atau pun berurus niaga dengannya apatah lagi jika kita tahu wang akan diberikan kepada kita adalah wang curi? Kecualilah jika diri kita ini juga adalah seorang pencuri baik secara sedar atau tidak. Samalah juga dengan kes pemimpin Islam sediri yang melatah, melompat dan dengan lantang menentang hukum hudud contohnya potong tangan bagi pencuri kerana mereka juga adalah pencuri, tetapi pencuri terhormat yang mencuri wang rakyat jelata melalui kepimpinan mereka yang korup. Minda separuh sedar mereka akan memberontak kerana tahu badan mereka telah dipenuhi dengan makanan yang haram.
Amerika adalah pencuri, perompak, penyamun dan pengganas terbesar didunia kerana dengan hanya mencetak wang tanpa sandaran, mereka membeli semua kekayaan dunia secara percuma, apakah sebenarnya yang memberikan nilai kepada matawang dollar mereka? Yang memberi nilai kepada USD adalah kebodohan pemimpin dunia terutamanya pemimpin-pemimpin Islam yang rata-ratanya pengeluar minyak yang memperdagangkan minyak dengan dollar, jika mereka meminta emas untuk minyak mereka maka Amerika tidak akan menjadi kuasa besar didunia, akan tetapi disebabkan sudah tenggelam dengan nikmat dunia dan hidup umpama sudah disyurga, mereka tidak nampak lagi keburukan akibat tindakan mereka itu. Begitu juga takut akan hilang takhta dan juga perlindungan dari Amerika itu sendiri. Apa akan jadi jika Arab Saudi menjual minyak mereka dengan emas atau pun dengan matawang lain, pasti mereka akan dilabel punyai "weapon of mass destruction", tentera marin akan mendarat maka selamat tinggallah "American Kingdom of Saudi Arabia" bak kata Sheikh Imran dalam ceramah Respon Islam Terhadap Revolusi Feminis beliau. Islam hanya mampu manjadi kuasa terbesar dunia jika mereka mengambil kembali kuasa tersebut dari kafirun, akan tetapi melihat pada pemimpin yang kita miliki sekarang ini (yang mana kita sendiri memilihnya melalui pilihanraya) maka itu hanyalah umpama mimpi disiang hari sahaja.
Berbalik kepada cerita wang kertas, jika nilainya semakin menurun saban tahun (inflasi), adakah itu dibenarkan didalam islam? Inflasi itu sendiri adalah cukai terlindung kepada masyarakat yang mana tanpa sedar kekayaan secara senyap mengalir kepada mereka yang kaya. Buktinya sudah saya kemukakan didalam artikel yang lepas iaitu Negara Semakin Bankrap Tetapi Yang Kaya Semakin Kaya. Sedang negara dah nazak nak bankrap tetapi yang kaya semakin kaya, mengapakah ini terjadi? Korup, menipu, rasuah, berniaga yang haram dan sebagainya bukanlah penyebab utama, pada pendapat saya sistem kewangan itu sendiri itu sendirilah penyebabnya yang mana riba' adalah enjinnya dan wang kertas itu pula adalah pelincirnya. Jika wang orang ramai nilainya semakin berkurangan saban hari, adakah Allah SW membenarkannya, dan jika Allah SW tidak membenarkan harta manusia dikurangkan, bukankah wang kertas itu haram?... Oleh itu sempurnakanlah sukatan dan timbangan dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia akan benda-benda dan perkara-perkara yang menjadi haknya... Surah Al Araf 7:85Dan wahai kaumku! Sempurnakanlah sukatan dan timbangan dengan adil dan janganlah kamu kurangkan manusia akan benda-benda yang menjadi haknya dan janganlah kamu merebakkan bencana kerosakan dimuka bumi. Surah Hud 11:85Dan janganlah kamu mengurangi hak-hak orang ramai dan janganlah kamu bermaharajalela melakukan kerosakan dibumi. Surah Ash-Shuara 26:183Sebagaimana iman tidak boleh diwarisi secara keturunan, begitulah juga sifat buruk manusia (walaupun kemungkinannya ada). Manusia tidak dilahirkan sebagai pencuri, pemakan rasuah, penipu, meniaga yang haram dan sebagainya, keadaan persekitaran yang mencorakkan jaringan neuron diotak manusia tersebut lantas dari itulah asas pilihan apakah yang akan diambil oleh seseorang manusia itu nanti, dan oleh kerana tidak dialas dengan keimanan dan kepercayaan kepada tuhan maka jalan syaitanlah yang dituruti. Dalam dunia yang jumlah yang wang yang ada didalam kitaran senantiasa kurang dari jumlah yang harus kembali kepada pengeluarnya iaitu bank, contohnya belikan rumah 100k tetapi wang yang harus dipulangkan 200k, ditambah pula wang hanya boleh datang dari bank, maka berubahlah corak pemikiran manusia dari prihatin kepada pentingkan diri sendiri, dari yang tahu halal haram kepada yang tidak lagi memperdulikannya, termasuklah juga yang dari ingatkan tuhan kepada yang hanya ingatkan dunia ini sahaja. Kemudian dengan daifnya marahkan insan lain yang membesar menjadi pencuri, penyangak, perompak dan sebagainya sedangkan mereka turut sama menyumbang membentuk masyarakat sedemikian rupa. Ini yang dimaksudkan oleh ahli falsafah fizik kuantum yang mana menyatakan manusia itu sendiri mencipta realiti kehidupan, dunia yang kita alami ini terhasil dari tindak tanduk kita sendiri baik secara sedar atau tidak, jika kita mencuri tanpa sedar, contohnya mengambil hak orang lain secara bathil dengan bersubahat dengan riba' maka kita juga menyumbang dalam melahirkan pencuri. Malangnya kita tidak pernah diajar untuk bertanggung-jawab terhadap apa jua yang melanda dan hanya menyalahkan takdir sahaja contohnya jika kita dicuri atau dirompak. Menghapuskan pencuri bukanlah dengan membina pagar rumah setinggi tembok penjara pudu ataupun memasang penggera paling canggih, cara menghapuskan pencuri adalah dengan menghapuskan kemiskinan dan perhambaan secara halus ini, itu yang paling utama.Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menganiaya (seseorang) sekalipun sebesar zarah (debu) dan kalaulah (amal yang seberat zarah) itu amal kebajikan, nescaya akan menggandakannya dan akan memberi, dari sisiNya, pahala yang amat besar. Surah An-Nisa 4:40Sesungguhnya Allah tidak menganiaya manusia sedikit pun, akan tetapi manusia jualah yang menganiaya diri mereka sendiri. Surah Yunus 10:44Dan tidaklah Kami menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri. Surah Az-Zukhruf 43:76Memanglah perubahan untuk memberhentikan penggunaan wang kertas itu tidak boleh dilakukan dengan mengejut, dan saya yang lantang membicarakan haramnya wang kertas ini masih tetap menggunakannya untuk urusan sehari-hari. Akan tetapi ada bezanya dengan guna dan sedar akan keburukannya dan diikuti dengan semangat mahukan perubahan  berbanding dengan guna dalam keadaan tidak sedar (itu boleh dimaafkan lagi), inikan pula sudah sedar tetapi tidak mahu berusaha menolak apatah lagi mengharamkannya. Memang bagi saya penggunaannya sekarang ini dalam keadaan darurat tetapi daruratnya itu bukan kepada saya sahaja tetapi kepada semua. Apabila dalam keadaan darurat, bukankah kita patut berusaha meninggalkannya dan bukan mencanangkan penggunaannya dibolehkan atau diharuskan dan tidak sedikit pun punyai niat untuk lari daripadanya. Kecualilah oleh mereka yang menganggap ianya tidak haram dan bukan debu atau wap riba' yang dimaksudkan oleh Nabi SAW. Barangkali para ulamak yang membenarkan penggunakan wang kertas 16 tahun dulu itu tidak mengambil kira akan susutnya nilai wang kertas itu sepanjang hari. Sedangkan buku teks sekolah pun setiap tahun ada "revision"nya, takkan lah bab wang yang menjana kehidupan masyarakat ini menggunakan fatwa 16 tahun lepas?
Saya amat setuju dengan Uzar yang menyebut hadis Nabi SAW bahawa dunia ini adalah syurga kepada kafirun dan neraka kepada mukminin, akan tetapi adakah neraka mukminin itu dengan terpaksa membayar mahal untuk perbankan Islam? Atau neraka bagi mukminin kerana terpaksa hidup sederhana dengan berjimat cermat, menyewa rumah sahaja dan guna kenderaan awam? Dan jika para sahabat meninggalkan 9 dari 10 pendapatan kerana takutkan riba', adakah pendapatan dari perbankan islamik itu adalah tergolong dalam kelompok 1 per 10 yang diterima sahabat? Bukankah meninggalkan yang tidak jelas itu adalah lebih baik daripada cuba menggunakan sebanyak dalil mungkin untuk membolehkannya sedangkan ada dalil besar ditinggalkan (contohnya beri kelonggaran kepada peminjam). Sheikh Imran dan saya sebagai anak murid tidak rasmi beliau berjuang diatas landasan yang berbeza dengan Uzar, salah satu ungkapan Sheikh Imran mengapa beliau mengajar perihal riba' adalah kerana beliau melihat dunia yang semakin rosak, contohnya wanita yang terpaksa menjual diri dengan hanya 1 dollar. Alhamdulillah saya dikurniakan Allah SW dengan kerjaya yang membolehkan saya merantau keseluruh benua didunia ini dan melihat jurang perbezaan dari sekaya-kaya manusia hinggalah semiskin-miskinnya, saya tidak dapat berhenti dari memikirkannya mengapakah dunia menjadi sebegini rupa.
Sebab itulah saya wujudkan blog syurgadidunia ini dan menulis untuk memberi kesedaran agar syurga dapat diadakan untuk semua umat manusia dan bukan golongan tertentu sahaja. Apa yang saya inginkan untuk diri saya sendiri, saya juga mahukan ianya untuk insan lain dan ini tidak dapat dilakukan didalam dunia yang umatnya hanya mahu mengambil dan tidak mahu memberi. Dengan hanya mengambil sahaja dan tidak mahu memberi maka lama kelamaan akan ada golongan yang akan tertindas dan siapa lagi jika golongan miskin, lemah dan lebih-lebih lagi tidak punyai ilmu pengetahuan apatah lagi punya kroni atau pangkat dalam parti politik. Dan sistem perbankan baik islamik atau pun konvensional ini adalah salah satu sistem ciptaan barat yang membolehkan segolongan manusia hanya mengambil dan tidak pun memberi, jika diberipun, jumlahnya amatlah sedikit sekali dan tidak setimpal dengan jumlah yang diambil.
Nampak gayanya dunia Islam yang sudahpun berpecah belah, kini ditambah lagi dengan pecahan antara yang menyokong perbankan Islam dan juga yang menentang. Jika dipanggil bermuzakarah sekalipun persefahaman mungkin sukar dicapai, kerana apa? Kerana kedua-dua belah pihak memukul gendang yang berbeza, satu pihak memikirkan perbankan Islam dari segi membantu umat islam untuk mempunyai harta dengan dibiayai oleh sistem yang dihalalkan oleh helah yang dibolehkan dan juga bagaimana mendapat keuntungan dari konsep riba' yang dilabel sebagai perniagaan, dan satu lagi pihak pula adalah mereka yang tidak mahu umat Islam diperhambakan tanpa sedar oleh sistem perbankan yang mana kesan negatifnya bukan sahaja kepada segelintir individu tetapi kepada keseluruhan masyarakat itu sendiri baik yang berugama Islam atau tidak. Hanya apabila kedua-dua belah pihak mempunyai nawaitu atau niat yang beriringan, selari atau apa yang saya lebih suka gunakan iaitu sama frekuensi sahaja  maka barulah persefahaman akan tercapai, dan nawaitu tersebut sepatutnya hanyalah untuk mendapat keredhaan Allah SW dengan menjaga kebajikan setiap umat manusia dan bukan segelintir golongan semata-mata.
Contohnya mengapa perbankan islamik tidak boleh memberikan harga yang murah, menurut Uzar ini tidak dibenarkan oleh Bank Negara kerana menjaga kepentingan bank lain, bukankah perbankan Islamik tidak sama dengan perbankan konvensional?, bank konvensional bagi pinjam, bank Islam bagi pembiayaan maka sepatutnya tiada masaalah. Yang akan  menjadi masaalah nanti adalah pertama kerana keuntungan perbankan islamik kurang dari bank konvensional maka siapa yang nak melabur nanti, kasihanlah pelabur-pelabur Islam (yang tentunya kaya dan senang) tidak punyai cara untuk mendapatkan pulangan pelaburan yang "halal". Kedua jika ianya dibenarkan maka bisnes perbankan konvensional akan jatuh dan pelabur perbankan konvensional pula yang akan hilang tempat menghisap darah, jadi dalam kedua-dua kes, keuntungan pelabur yang diutamakan dan bukannya masyarakat kebanyakan yang majoritinya bukan pelabur dalam sistem perbankan, iaitu golongan miskin, tiada ilmu apatah lagi tiada kabel kroni untuk mendapat tempias nikmat hidup dari pemimpin yang korup.
Dan apabila menerangkan mengapa perbankan Islam tetap menuntut kembali wang yang dipinjamkan walaupun projek rumah terbengkalai, Uzar mengatakan itu untuk menjaga kepentingan ramai memastikan wang deposit penyimpan dikembalikan kepada yang berhak, kononnya menjaga kepentingan ramai, teramat hairan saya kerana menurut Professor Aziuddin dari KUIS yang pernah menjadi pengerusi Bank Muamalat selama empat tahun, begitu juga menurut Professor Ahamad Kameel Mydin Meera yang merupakan dekan Institut Perbankan dan Kewangan Islam Universiti Isam Antarabangsa didalam bukunya Real Money, perbankan islam juga mencipta wang baru menerusi sistem pecahan simpanan melalui kemasukan akaun kira-kira sahaja (rujuk artikel Islamikkah Perbankan Islamik), barangkali Uzar tidak mengetahui amalan ini dilakukan oleh perbankan islamik dan bukan wang pendeposit yang digunakan. Jadi jika hanya wang yang dicipta "atas angin" ini sahaja diberikan kepada peminjam, mengapa perbankan Islam menuntut juga wang tersebut? Jadi siapakah agaknya yang tak belajar betul-betul nampaknya disini, Uzar atau professor yang telah saya sebutkan tadi? Dan jika wang pendeposit yang digunakan sekalipun, sudah tentulah kerugian itu sepatutnya ditanggung oleh pelabur-pelabur dan bukannya pendeposit dengan mengambil kira kesusahan dan kesempitan yang dialami oleh peminjam seperti yang Allah SW firman didalam ayat 280 didalam surah Al-Baqarah.
Kehidupan kita ini menurut fizik kuantum adalah bergantung kepada apa yang kita sendiri ingin lihat, baik tanpa sedar atau tidak, sebagai contohnya, jika kafirun membaca Al Quran dengan niat untuk mencari keburukan dan kepincangan maka itulah yang akan ditemui oleh mereka, sila lihat debat Dr Zakir Naik dengan Dr William Campbell yang mana Dr Campbell jelas cuba membuktikan kepincangan Al Quran akan tetapi berjaya dipatahkan oleh Dr Zakir Naik. Begitu juga dengan perbankan Islam, jika niat mahu membolehkannya, maka manusia akan temui banyak ayat-ayat Al Quran, hadis-hadis, cerita sejarah mahupun petikan kata-kata ulamak dulu-dulu yang seolah-olah membolehkannya (seolah-olah perbankan dengan wang kertas wujud dimasa itu), begitu jugalah seperti saya yang mempertikaikan perbankan islamik, pasti akan berjumpa dengan guru-guru yang sependapat dan juga menggunakan ayat-ayat Al Quran atau hadis-hadis yang lain untuk menidakkannya.Dialah yang menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab Suci Al-Quran. Sebahagian besar dari Al-Quran itu ialah ayat-ayat "Muhkamaat" (yang tetap, tegas dan nyata maknanya serta jelas maksudnya); ayat-ayat Muhkamaat itu ialah ibu (atau pokok) isi Al-Quran dan yang lain lagi ialah ayat-ayat "Mutasyaabihaat" (yang samar-samar, tidak terang maksudnya). Oleh sebab itu (timbulah faham yang berlainan menurut kandungan hati masing-masing) adapun orang-orang yang ada dalam hatinya kecenderungan ke arah kesesatan, maka mereka selalu menurut apa yang samar-samar dari Al-Quran untuk mencari fitnah dan mencari-cari Takwilnya (memutarkan maksudnya menurut yang disukainya). Padahal tidak ada yang mengetahui Takwilnya (tafsir maksudnya yang sebenar) melainkan Allah dan orang-orang yang tetap teguh serta mendalam pengetahuannya dalam ilmu-ilmu agama, berkata: Kami beriman kepadanya, semuanya itu datangnya dari sisi Tuhan kami dan tiadalah yang mengambil pelajaran dan peringatan melainkan orang-orang yang berfikiran. Surah Al Imran 3:7Cinta itu buta dan sains telah pun membuktikannya, walaupun kajian sains tersebut berkenaan cinta sesama manusia, pada pendapat saya begitu juga jika kita cintakan sesuatu yang lain contohnya wang, harta, kuasa dan nama. Kita hidup didalam dunia yang mengejar nikmat, baik diluar ataupun didalam diri manusia itu sendiri. Jika cinta sesama manusia menyebabkan otak merembeskan banyak kimia (neurotransmitter) dopamine yang memberikan kesan lebih hebat dari dadah kokain (ganjaran dalaman), ganjaran luar yang kita perolehi seperti wang, pangkat dan nama juga pasti akan membutakan mata kita dari melihat kebenaran yang nyata.  Jika kita cintakan perbankan Islam kerana ianya memberikan kita peluang untuk memiliki rumah atau kereta dengan cepat tanpa perlu bersusah payah (nikmat mudah) ataupun dibayar gaji oleh sistem perbankan itu sendiri, maka cinta itu juga akan membutakan pandangan kita dari kebolehan untuk melihat keburukannya. Kes Uzar lawan Sheikh Imran ini ibarat anak yang tidak mahu menerima nasihat ayahnya kerana sudah jatuh cinta dengan insan yang tidak dipersetujui oleh ayahnya itu, walau apa pun hujah ayahnya itu pasti akan ditangkis oleh anaknya yang sudah tenggelam dan buta kerana dilamun cinta.
Niat saya menulis ini bukanlah untuk menjatuhkan atau memburukkan sesiapa akan tetapi kebenaran tetap ditegakkan walaupun apa jua harga yang terpaksa dibayar. Apa yang saya nyatakan disini atas dasar kasihan terhadap mereka yang menyokong sistem perbankan, pada pandangan saya mereka juga telah tersilap "methodologi" (pinjam kata Uzar) dan disebabkan saya kasihan dan prihatin kepada mereka itulah lantas saya cuba memberikan kesedaran dan bersama dalam landasan kearah kemajuan ummah menerusi keadilan ekonomi. Lagipun ilmu yang saya miliki ini juga akan dipersoalkan oleh Allah SW nanti. Agak-agaknya adakah saya akan disoal oleh Allah SW diakhirat kelak "wahai engineer, mengapa kamu melarang sipolan buat pembiayaan perbankan islamik, tak kesian ke sipolan tu menyewa sahaja", atau disoal "wahai engineer, dengan ilmu yang aku berikan kepada kamu itu mengapa kamu tidak tidak melarang manusia dari mengambil pembiayaan islamik sampai berhutang berganda-ganda, kena kerja teruk laki bini, sembahyang pun takde masa, anak-anak terabai dan sebagainya sedangkan kamu tahu itu riba" ikut pintu belakang?", rasanya tentulah nak jawab soalan yang pertama lebih senang, sebab menyewa tak salah, tiada harta dunia tak salah, tetapi jika disebabkan kita insan lain dibeban hutang, solat tak jaga, anak terabai, menyumbang kepada inflasi dan menindas ramai manusia rasanya lama lah nanti tersangkut kat padang masyar.
Saya melihat sistem perbankan dari perspektif yang berbeza, dari sudut yang lebih menyeluruh terutamanya kesan kepada masyarakat. Dan untuk melihat kesan lebih menyeluruh ini, pasti tidak akan saya dapat lihat hanya dengan belajar bab enjin sahaja, sebab itulah saya juga membaca dan juga belajar dan berguru dalam pelbagai bidang termasuklah perbankan, dalam bab perbankan Islam ini pula adakah hanya kerana guru yang saya ikuti mengatakan perbankan Islam riba' ikut pintu belakang juga "triple" riba' maka saya dianggap tidak betul, tidak belajar betul-betul bak kata Uzar. Betul atau tidak itu pun relatif, sama seperti Teori Relativiti Einstein, semua bergantung kepada titik rujukan. Dengan ilmu yang pelbagai ini kita boleh gunakan ianya untuk menjelaskan suatu perkara atau masaalah lain dari sudut yang berbeza, sebagai contohnya bab dosa dan pahala saya cuba jelas dan kaitkan dengan fizik dan bagaimana wang haram yang kita miliki akan lari dari kita saya gunakan konsep "thermodynamic" dalam artikel Tiada Yang Percuma Didunia Ini apabila saya bicarakan mengenai air panas didalam gelas. Anas RA berkata beliau mendengar Nabi SAW bersabda: "Antara tanda-tanda hari kiamat adalah hilangnya ilmu dan semakin banyaknya kejahilan... (Bukhari, Muslim)Definasi hipnosis atau pukau bagi masyarakat kita mengikut American School of Hipnosis adalah "open to suggestion" iaitu menerima sepenuhnya apa sahaja cadangan atau suruhan yang diberikan. Manusia kebanyakan saban hari dihipnosis tanpa sedar oleh TV, media, filem, iklan dan termasuklah juga apa jua cadangan yang diberikan lebih-lebih lagi dari insan yang popular baik artis-artis mahupun ustaz-ustaz. Kebanyakan manusia menerima tanpa mereka sedar apa sahaja yang disuapkan, disarankan, dilakukan, diaksikan, dilakonkan dan dinyatakan oleh mereka. Untuk mengurangkan kesan hipnosis itu kita perlulah melihat dan mendengar apa yang dinyatakan itu dengan diikuti oleh pemikiran kritis, harus timbul pertanyaan didalam minda adakah apakah yang di kemukakan itu benar yang sebenar-benarnya dari pelbagai sudut baik rohani mahupun jasmani, dari sudut akhlak mahupun sudut agama. Dan ini tidak boleh dilakukan dengan berkesan jika seseorang manusia itu kekurangan jaringan neuron yang berbeza didalam otaknya akibat kurangnya pendekatan ilmu. Jadi budaya mengkayakan ilmu itu amat penting untuk pemikiran kritis.
Pada pendapat saya masaalah umat Islam akhir zaman ini adalah kerana kurangnya ilmu pengetahuan dalam pelbagai bidang maka apabila pemikiran kritis tidak dilakukan, apa sahaja yang disogokkan, terutamanya apa yang sesuai dengan cara hidup (yang sudah tentulah ikut cara barat berkat hipnosis dari tv) maka ianya amatlah mudah diterima bulat-bulat. Bukankah menuntut ilmu itu wajib bagi semua umat Islam baik lelaki dan wanita, akan tetapi jika saya bekerja sebagai engineer, adakah saya hanya patut tumpukan pembelajaran saya pada bab enjin sahaja? Perlu diingatkan pengkhususan pekerjaan juga adalah salah satu strategi kapitalis untuk mengoptimum dan menambahkan kecekapan tenaga kerja golongan kebanyakan, untuk apa? Untuk memastikan apa jua pelaburan mereka akan lebih terjamin dan juga akan memberikan pulangan yang lumayan, dan tenaga kerja ini kemudiannya dilenakan dan didodoikan dengan mimpi yang indah, dibawa ke alam fantasi menerusi hiburan baik tv, musik, video, filem, sukan, facebook, porno, arak, rumah urut, karaoke dan sebagainya.
Apa yang perlu dilakukan apabila kita tidak tahu? Tentulah samada belajar atau bertanya kepada yang tahu, akan tetapi pada pendapat saya perlulah juga kita bertanya kepada beberapa guru yang berbeza dan juga memikirkan apakah motif mereka? Jika kita ditimpa penyakit kronik bukankah selalu kita mendapatkan pandangan dari beberapa doktor pakar yang lain, kerana apa? Kerana badan kita yang sakit jadi jika salah diagnosis akibatnya kita sendiri yang menanggungnya nanti.  Begitu jugalah sepatutnya dalam bab kewangan ini, bukankah wang itu "darah" yang menjana kehidupan didunia ini dan jika riba' adalah dosa yang diperangi oleh Allah SW maka bukankah lebih baik jika kita meminta pendapat beberapa "doktor" perbankan Islam ini. Masaalahnya ramai tokoh profesional pakar didalam perbankan Islam yang menentang praktis yang diamalkan oleh perbankan Islam semasa ini tidak dikenali ramai, kerana apa? Kerana media dikawal oleh pemerintah zalim memang tidak akan memperketengahkan golongan sebegini baik melalui media ataupun kebebasan untuk memberikan ceramah-ceramah terbuka seperti dimasjid kerana ianya tidak selari dengan agenda mereka iaitu untuk terus kekal berkuasa, dan bagaimana untuk terus kekal berkuasa? Caranya adalah dengan memastikan rakyat kekal lemah dengan tidak punyai kebebasan baik dari ekonomi (riba' baik pintu depan atau belakang) mahupun minda (tiada kebebasan media, tidak menggalakkan budaya ilmu dan sengaja melebih dan mengutamakan hiburan) apatah lagi melabelkan mereka yang memperjuangkan kepentingan rakyat sebagai pembangkang, merosakkan keharmonian masyarakat, guna ISA dan sebagainya.
Jika saya diperli oleh Uzar kerana kurangnya ilmu agama, mungkin saya akan mendiamkan diri sahaja, akan tetapi jika saya sebagai engineer hanya perlu belajar bab enjin sahaja, tidak perlu kaji bab wang yang saya gunakan hari-hari ini apatah lagi hanya patut menerima sahaja pendapat ustaz perbankan islamik tersohor maka amatlah saya tidak bersetuju dan tidak mampu hanya mendiamkan sahaja. Perintah Allah SW kepada manusia yang pertama adalah "Iqra" iaitu baca tetapi adakah untuk Nabi SAW sahaja? Dan adakah mendalami ilmu itu hanya pada ilmu yang berkenaan kerjaya kita sahaja? Ilmu didunia ini sebenarnya ibarat salah satu kepingan dari kepingan-kepingan "jigsaw puzzle" kehidupan, jika kita hanya temui sekeping sahaja (belajar satu ilmu sahaja) maka amat sukar untuk kita mengetahui realiti sebenar kehidupan, akan tetapi jika kita mempelbagaikan ilmu maka, lebih banyak kepingan "puzzle" yang akan kita temui maka apabila kita cantum-cantumkan dan cuba melihat kaitan antara mereka maka lama kelamaan makin jelaslah realiti kehidupan itu sebenarnya. Ini telah saya buktikan dengan mengkaitkan pelbagai ilmu dari artikel lepas sebelum ini dengan artikel semasa.
Dunia akhir zaman ini juga penuh dengan muslihat dajjal yang mana air yang sejuk rupanya api yang  panas menyala, dan untuk melihat muslihat itu kita perlu bersusah payah sedikit dengan berusaha mendalami pelbagai ilmu (bukan susah payah bayar lebih kepada perbankan Islam), dan apabila kita mampu  melihat mana satu api dan mana satu air maka tidaklah mudah kita akan terpedaya. Saya minta rakan-rakan semua menyahut cabaran saya ini untuk mendalami ilmu dan mulakannya dengan memahami terjemahan Al Quran, sebab itulah saya telah lancarkan kempen Satu Rumah Satu Terjemahan Al Quran agar pemahaman akan tercapai, faham akan suruhan dan larangan Allah SW yang mana akan membina jaringan-jaringan baru neuron didalam otak dan kemudiannya akan menjadi salah satu cabang penilaian yang akan digunakan oleh frontal lobe untuk membuat keputusan didalam kehidupan. Belajar atau mengetahui suatu yang baru itu adalah membuat jaringan neuron yang baru didalam otak, mengingatinya pula adalah untuk memastikan jaringan itu terus wujud. Walaupun apabila kita membaca sesuatu itu, besar kemungkinan kita tidak mampu mengingatkan kesemuanya (kecualilah jika punyai kemampuan seperti Lawrence Kim Peek) akan tetapi sekurang-kurangnya kita tahu dimana rujukan yang boleh kita buat ataupun apabila perkara itu dibicarakan, pasti akan terdetik seolah-olah ada sesuatu yang tidak kena apatah lagi jika ianya sengaja ditinggalkan, contohnya apabila ayat 280 surah Al Baqarah itu sengaja tidak mahu diulas oleh ahli perbankan islamik.Dan (ketahuilah bahawa) sesuatu pemberian atau tambahan yang kamu berikan, supaya bertambah kembangnya dalam pusingan harta manusia maka ia tidak sekali-kali akan kembang di sisi allah (tidak mendatangkan kebaikan) dan sebaliknya sesuatu pemberian sedekah yang kamu berikan dengan tujuan mengharapkan keredaan Allah semata-mata, maka mereka yang melakukannya itulah orang-orang yang beroleh pahala berganda-ganda. Surah Ar-Rum 30:39Harta yang berkembang biak dari keringat insan lain apatah lagi dengan mendapatkannya dengan pelbagai helah itu tidak akan mendapat keredhaan Allah SW, hanya dengan sedekah dan tolong sesama insan dan bertakwa iaitu menyerahkan ganjarannya itu kepada Allah SW semata-mata, ini bukan bermaksud tidak boleh mencari nikmat dan harta dunia akan tetapi ianya mestilah dilakukan dengan tidak menganiaya insan lain yang lemah apatah lagi kurang berpengetahuan. Jiran saya semasa membuat tesis diuniversitinya dahulu pernah ditempelak oleh pensyarahnya kerana rakan saya itu tidak bersetuju dengan cara perbankan islamik, "Kalau macam tu buat bank kebajikan je lah..." kata pensyarah beliau, ya, pada pendapat saya memang bank sebegitulah yang patut diwujudkan, bank yang menjaga kepentingan semua rakyat dan bukan bank yang menjaga kepentingan segelintir golongan terpilih sahaja. Sebab itu didalam artikel saya sebelum ini saya mencadangkan bank diseliakan oleh kerajaan yang adil dengan tidak mengambil untung (ataupun bayaran minima seperti dihospital kerajaan sekarang ini) dan tidak memerah keringat rakyat, manakala hospital yang diswastakan sepenuhnya.
Apa sahaja ilmu dan permasaalahan didalam dunia ini tidaklah susah, apabila kita tahu asasnya maka amat mudah untuk memahami. Contohnya bab zakat, asas zakat itu adalah tolong-menolong sesama insan, membantu yang miskin dan juga menyucikan harta. Apabila ini disematkan didalam hati maka kita akan dengan rela hati, tenang dan gembira untuk melakukannya, minda yang tenang ini mudah menyelesaikan masaalah (rujuk artikel Mengapa Bila Marah Duduk), jadi nak buat perkiraan pun mudah. Yang menyebabkan susah nak kira adalah apabila kita punyai sifat bakhil, kedekut, tak ikhlas dan takut terbayar lebih, dalam keadaan begini memanglah otak payah nak kira. Berbalik kepada bab riba' ini asasnya adalah untuk mengelakkan penindasan dan perhambaan (kekayaan bertambah hasil usaha insan lain) , maka dari situ kita boleh lihat samada ianya riba' atau tidak. Yang susahnya adalah untuk memutar-belitkan riba' iaitu untuk membolehkannya, sebab itulah pelbagai helah terpaksa digunakan, begitu jugalah sistem ekonomi konvensional yang penuh dengan pelbagai kata-kata teknikal yang pelik agar tidak difahami oleh manusia kebanyakan, dan apabila ianya tidak difahami maka mudahlah manusia itu dikotak-katikkan.
Saya tidak pernah mengeluarkan apa-apa fatwa, apa yang saya nyatakan dari artikel-artikel saya ini juga bukanlah hanya  pendapat saya sendiri semata-mata malah kebanyakannya juga saya rujuk hasil kerja profesional lain. Takkanlah dekan Institut Kewangan dan Perbankan Islam Universiti Islam Antarabangsa professional yang tidak bertauliah. "Triple" riba' perbankan Islam itu pun saya ambil dari kenyataan salah seorang ahli panel didalam persidangan riba yang lepas, dan beliau adalah bekas pengerusi salah sebuah organisasi perbankan islamik dinegara kita. Jika anda tidak bersetuju dengan pendapat saya, itu sepatutnya tidak memberikan apa-apa impak kepada anda semua, kita semua punyai jaringan neuron yang berbeza diotak dari ilmu yang dipelajari, pengalaman, pembacaan dan sebagainya maka sudah pastilah pendapat berbeza-beza, anggapkanlah ianya umpama perbezaan antara penggemar durian dan yang tidak, yang suka bola dan tidak dan sebagainya. Jika anda selesa dengan perbankan islamik, maka teruskan sahajalah, tugas saya sebagai penyampai maklumat sudah selesai dan insyaallah moga saya tidak akan dipersoalkan diakhirat kelak nanti keatas ilmu yang saya miliki.Azab yang demikian ini disebabkan perbuatan tanganmu sendiri, kerana sesungguhnya Allah tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambaNya. Surah Al-Haj 22:10Dan apa jua yang menimpa kamu dari suatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (dari perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa) dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu. Surah Ash-Shura 42:30Tetapi mesti ingat, tiada yang percuma didunia ini, ada harga yang terpaksa dibayar iaitu dibalas didunia ini mahupun disoal dan dibalas oleh Allah SW diakhirat kelak, jika ada musibah atau masaalah hidup yang anda hadapi contohnya telah ataupun takut akan dirompak atau dicuri maka janganlah pula nak menyalahkan takdir atau menganggap secara semulajadinya manusia mahu menjadi pencuri, kita tidak tahu adakah itu benar-benar takdir kita atau ianya balasan akibat perbuatan kita sendiri kerana ingatlah bahawa Allah SW tidak pernah menganiaya hamba-hambanya dan Allah SW telah pun memberi amaran bahawa apa sahaja keburukan yang melanda adalah akibat perbuatan sendiri. Selidikilah kehidupan anda selama ini adakah ianya tidak jemu-jemu dari kesukaran, kepayahan dan pelbagai masaalah. Inilah akibatnya jika kita diperangi Allah SW dan rasulNya saban hari. Saya cuma mahu rakan-rakan menjadi lebih bertanggungjawab didalam kehidupan dan berkuasa mengawal dan memilih suasana kehidupan yang aman dan harmoni sebagaimana yang kita semua inginkan dengan berlandaskan syariah, dan pada masa juga menjaga kebajikan dan kepentingan masyarakat sekeliling, itulah tugas kita sebagai khalifah dimuka bumi ini iaitu pemimpin yang dan bukannya untuk diri sendiri sahaja semata-mata, bak kata Uzar didalam ceramahnya akan lima perkara yang akan dipersoalkan oleh Allah SW diakhirat kelak.Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mengerjakan sembahyang serta memberikan zakat, mereka beroleh pahala disisi Tuhan mereka dan tidak ada kebimbangan (dari berlaku sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berduka-cita. Surah Al-Baqarah 2:277Ahamdulillah hidup saya lebih tenang dan aman sejak saya menggunakan pendekatan lain didalam kehidupan. Sebagaimana saya mahukan "syurga" untuk diri saya sendiri, begitu jugalah saya mahukan untuk insan-insan lain. Berfikir dengan cara yang sama dengan melihat dari perspektif yang sama yang mana akan menyebabkan kita bertindak dan melakukan perkara yang sama hanya akan memberikan kualiti kehidupan yang sama. Jika kita mahu ubah kehidupan baik untuk diri sendiri, keluarga, masyarakat dan juga alam sekitar, kita patut memulakannya dengan mengubah cara kita berfikir dan cuba melihat dunia dari perspektif yang berbeza, barulah perubahan akan terhasil. Akan tetapi jika kita hanya menjadi pengikut atau pak turut kepada apa sahaja yang disogokkan terutama oleh kerajaan yang korup menerusi media yang dikawal oleh mereka apatah lagi tenggelam dalam dunia hiburan maka kita akan berterusan menjadi hamba kepada mereka, menjadi rakyat dan pekerja yang taat dan setia dibawah perhambaan ekonomi halus dan tidak kelihatan ini (dibutakan oleh cintakan dunia dan lupakan akhirat).
Akan tetapi bagi rakan-rakan yang telah terguris hatinya apabila membaca penjelasan saya ini, sayu, sedih dan rasa telah berdosa (seperti saya semasa mula-mula menyedarinya dulu) maka ingatlah bahawa Allah SW itu maha pengampun lagi maha penyayang , saya telah pun memberikan pandangan dan cadangan akan langkah-langkah yang boleh diambil agar kita semua diampun oleh Allah SW. Telah tetap pendirian saya akan haramnya praktis perbankan islamik yang diamalkan sekarang ini malah lebih buruk dari perbankan konvensional. Bagi yang setia dengan perbankan islamik jangan berkecil hati, marah, melatah dan sebagainya, saya hanyalah engineer dan bukan ahli perbankan syariah, dan apa yang engineer ini suarakan tidak boleh atau janganlah dianggap sebagai fatwa, apa yang "professor engineer" ini cuba berikan hanyalah ketukan minda untuk mereka yang mahu berfikir. Berfikirlah ikut akal yang di sirami dengan pelbagai ilmu dan janganlah berfikir ikut rasa. Didalam dunia maya ini sesiapa pun bebas memberikan pendapat, terpulanglah pada diri anda untuk menilai dan menerimanya.Islamik Kah Perbankan Islamik?Saturday, 11 December, 2010 2:29 PM
Banyak maklumat baru yang saya perolehi dari seminar Riba' pada awal bulan lepas. Sebelum ini saya telah pun menulis artikel mengapa saya kata pinjaman perbankan Islam haram, dan dari komen-komen oleh pembaca, dapat di lihat pelbagai reaksi yang menyokong dan menentang. Apa yang membakar lagi semangat dan meneguhkan lagi pendirian saya ini (pembiayaan bank Islam haram) adalah apabila mendengar penceramah pertama dipersidangan tersebut Dr. Umar Vadillio dengan lantangnya menyatakan bahawa perbankan islamik itu "double" haram. Diikuti pula oleh Sheikh Imran Hosein yang bersependapat sedemikian. Pada hari kedua pula Dr. Aziuddin dari KUIS pula menyatakan perbankan islam "triple" haram. Disini saya ingin berkongsi maklumat dan mengajak rakan-rakan merenung kembali berfikir samada islamikkah perbankan islamik itu dengan amalan-amalan perniagaan yang mereka lakukan dan juga mengapa tokoh-tokoh dipersidangan riba' ini menyatakan sedemikian.
Perbankan Islam Menghalalkan Apa Yang Haram.
Didalam artikel saya sebelum ini, saya sudah pun memberikan sebab mengapa saya kata pinjaman perbankan islam itu haram, jika anda adalah pembaca baru dilaman blog ini, sila baca artikel tersebut beserta komen-komennya terlebih dahulu. Dr. Umar Vadillio dengan lantangnya menyatakan perbankan islam adalah dua kali (double) haram dan patut ditutup, kerana apa? kerana menurut beliau perbankan Islam telah menghalalkan apa yang haram iaitu mengenakan riba' dan mengaburinya dengan proses jual beli. Apa yang perbankan islam lakukan adalah menukarkan nama sahaja keatas urus niaga tetapi sebenarnya ianya adalah aktiviti yang sama iaitu riba' dan penindasan.
Saya ingin menarik perhatian rakan-rakan sekalian kepada satu hadis Nabi SAW yang menyatakan bahawa diakhir zaman dimana pengaruh dajjal telah bermaharaja lela, apa yang kelihatan amat berbeza dari realiti sebenar, baginda mengumpamakannya dengan air sungai yang sejuk dan juga api, apa yang kelihatan sejuk seperti air sungai adalah api yang panas dan sebaliknya, jadi mungkin apa yang dilihat suatu yang positif dari perbankan islam ini adalah sebenarnya api yang sedang membakar umat Islam yang terpengaruh dengannya? Tidak cukup hanya dengan mata fizikal dan ilmu dunia sahaja untuk melihat realiti sebenar di akhir zaman ini, perlu ada usaha lain untuk melihatnya.

Kamu tidak sekali-kali akan dapat mencapai (hakikat) kebajikan dan kebaktian (yang sempurna) sebelum kamu dermakan sebahagian dari apa yang kamu sayangi. Dan sesuatu apa jua yang kamu dermakan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.       Surah Al Imran 3:92
Perbankan Islam Juga "Mencipta" Wang Tanpa Sandaran.
Sebelum ke persidangan riba' yang lepas saya menganggap bahawa hanya wang deposit penyimpan didalam perbankan islamik sahaja yang akan dipinjamkan kepada peminjam, contohnya jika jumlah keseluruhan deposit penyimpan adalah 1 juta ringgit, maka hanya sejumah itu sahaja yang akan digunakan untuk membiayai pembelian untuk peminjam, akan tetapi apabila mendengar penjelasan dari pembentangan kertas kerja oleh beberapa panel dipersidangan ini, maka tiadalah lagi keraguan akan ketidak islamiknya perbankan islam itu pada diri saya. Didalam buku terbaru Real Money karangan Prof Ahamed Kameel Mydin Meera dari UIA juga jelas membangkitkan perihal aktiviti perbankan islam ini yang mana jelas bersekongkol dengan perbankan konvensional merosakkan keseluruhan masyarakat, hanya sebahagian kecil sahaja yang mendapat manafaat darinya iaitu pekerja dan pemegang saham bank tersebut (dan juga kerajaan dari cukai yang diperolehi). Asas perbankan konvensional dan islamik adalah sama iaitu mencipta wang baru menerusi pinjaman melalui sistem pecahan simpanan (fractional reserve sistem), perbezaannya adalah perbankan Islam menggunakan wang yang baru dicipta itu tadi untuk tujuan yang kononnya berlandaskan "shariah", majoritinya adalah melalui konsep ijarah yang mana pinjaman diberikan menerusi proses membelikan sesuatu aset bagi pihak peminjam dan menjualkannya kembali dengan harga yang berlipat kali ganda.
Lihat contoh berikut, katakan terdapat 2 rumah yang sama harganya katakanlah RM300,000 dibiayai dengan pinjaman dan pembiayaan, iaitu satu secara konvensional dan satu lagi secara "islamik" untuk tempoh 20 tahun, katakanlah kadar faedah adalah 6% yang mana digunakan terus oleh bank konvensional tetapi bagi perbankan islamik ianya juga akan digunakan sebagai asas perkiraan harga rumah yang akan dijual semula kepada peminjam. Kedua-dua bank islamik dan konvensional akan "mencipta" wang sebanyak RM300,000 melalui kira-kira perakaunan menggunakan sistem pecahan simpanan (fractional reserve system) dan wang yang baru dicipta ini bukanlah deposit dari penyimpan. Bank konvensional akan meminjamkan wang tersebut manakala islamik bank pula akan membeli rumah dan menjualkannya semula kepada peminjam
Bayaran bulanan bagi kedua-duanya adalah RM2,149.29 (untuk memudahkan perkiraan, selalunya bayaran bulanan perbankan islamik lebih mahal dari konvensional) untuk selama 20 tahun. Perbankan Islam akan meletakkan RM515,830.59 sebagai harga jualan rumah tersebut kepada peminjam. Perbezaan sebanyak RM215,830.59 dikira sebagai bunga bagi perbankan konvensional dan keuntungan bagi perbankan islamik. Kedua-dua bank mencipta RM300,000 dengan hanya kira-kira perakunan akan tetapi keuntungan bagi pihak perbankan islamik telah pun tersedia. Supaya anda lebih memahaminya lagi mari kita lihat baki pinjaman selepas 10 tahun.
Menerusi perbankan konvensional baki selepas 10 tahun adalah sebanyak RM193,594.77 manakala bagi pembiayaan islamik pula adalah RM257,914.80. Disini dapat dilihat akan perbezaan baki yang mana bagi perbankan islamik lebih banyak dari perbankan konvensional sebanyak RM64,320.03. Dan jika peminjam mahu menjelaskan pembiayaan tersebut pada masa tersebut, peminjam perbankan terpaksa membayar harga yang lebih kecuali mendapat ihsan diskaun dari pihak bank. Mungkin sebab itu jugalah hampir kesemua perbankan konvensional berlumba-lumba membuka bahagian perbankan islamik kerana mereka tahu ianya lebih memberi dan menjamin keuntungan. Mungkin ada yang berkata sekurang-kurangnya jika BLR naik peminjam perbankan islamik akan terjamin, ini tidak seperti yang disangkakan sebenarnya kerana keuntungan perbankan islamik sudah pun terjamin jika kita lihat dari perkiraan diatas. Perbankan islamik sebenarnya lebih menjaga kebajikan mereka sendiri berbanding peminjam dan ini yang gagal dilihat oleh kebanyakan masyarakat.
Masaalah terbesar sekarang ini sebenarnya lebih terletak kepada bagaimana wang pembiayaan itu yang "dicipta" "out of thin air" iaitu atas angin dan tidak berdasarkan suatu yang punyai nilai, hanya bersandarkan kepada janji peminjam untuk membayar balik. Jika RM1000 dipinjamkan pada kadar 10% setahun, selepas setahun RM100 yang dikenakan dianggap riba', bagaimana pula dengan RM1000 yang dicipta tanpa bersandarkan suatu yang bernilai dan secara automatiknya memberikan kuasa membeli tanpa risiko 10 kali lebih banyak dari riba' itu sendiri, bukankah itu riba' yang lebih besar? Ini yang wajib difikirkan semula oleh seluruh masyarakat lebih-lebih lagi oleh cerdik pandai islam yang menyokong perbankan islamik itu sendiri.
Pada pendapat saya, syariahnya perbankan islam itu hanya dilihat dari sudut hubungan antara pelabur dan juga pihak bank sahaja, manakala kebajikan pihak peminjam mahupun masyarakat samada sedikit ataupun tidak langsung diambil kira. Tidak kiralah samada bank islam membeli rumah dan menjualnya semula dengan harga yang lebih tinggi kepada peminjam ataupun bank konvensional meletakkan pembayaran pinjaman beserta faedah, dalam kedua-dua kes jumlah wang yang terpaksa dipulangkan kembali kepada bank oleh peminjam akan senantiasa tidak mencukupi kerana ianya melebihi jumlah wang yang dikeluarkan pada asalnya. Akibat dari ini masyarakat terpaksa bersaing sesama sendiri untuk mengumpul sejumlah wang yang mungkin bagi membayar balik pinjaman, contohnya jika 100 ribu dipinjamkan dan 110 ribu terpaksa dipulangkan, dari mana datangnya 10 ribu itu tadi? Ianya tidak wujud kecuali lebih banyak lagi pinjaman diberikan yang mana melaluinya wang baru akan dicipta. Apa terjadi apabila masyarakat terpaksa bersaing untuk mengaut sebanyak mana wang yang mungkin untuk membayar balik hutang yang berganda banyaknya dari jumlah asal? Masyarakat akan menjadi lebih pentingkan diri sendiri, kedua ibu bapa terpaksa keluar bekerja, anak-anak semakin terabai dan pelbagai lagi masaalah sosial. Pastinya anda seorang yang buta matanya jika tidak nampak keadaan ini berlaku kepada masyarakat kita hari ini? Bandingkan kemajuan masyarakat islam Malaysia khasnya dan sedunia amnya selama berbelas tahun perbankan islamik ini bertapak, adakah masyarakat islam semakin maju? Ya semakin maju meninggalkan Islam dan bukan sebaliknya.
Bagaimana pula dengan inflasi yang mengurangkan kuasa membeli masyarakat dengan penciptaan wang tanpa sandaran yang dilakukan oleh perbankan islamik ini? Bukankah itu satu penganiayaan dan penindasan kepada semua golongan masyarakat baik Islam atau tidak dan golongan manakah yang paling teruk merasakan bahana inflasi itu? Tidak lain tidak bukan mereka yang kurang bernasib baik terutamanya golongan miskin. Bagi yang berjawatan, berpangkat, punyai kerja tetap dan naik gaji saban tahun, itu tidak jadi masaalah. Sebab itulah boleh saya katakan kebanyakan mereka yang beriya-iya menyokong perbankan islamik ini adalah muslim dari golongan sebegini. Mereka tidak dapat melihat kesan sebenar tindakan institusi perbankan baik islamik atau konvensional ini kepada keseluruhan masyarakat. Maaf saya katakan mereka ini seolah-olah sudah dibutakan oleh keselesaan mereka sendiri.
Perbankan Itu Bukanlah Satu Perniagaan
Jika kita lihat pada pandangan kebanyakan masyarakat moden hari ini, rata-rata menganggap sistem perbankan itu adalah satu perniagaan tetapi tidak pada pendapat saya, ini adalah kerana dari penjelasan diatas tadi secara jelas ianya adalah institusi riba' yang di"halal"kan, oleh siapa?, oleh pemerintah hasil dari benih yang disemai oleh penjajah British sebelum memberi kemerdekaan fizikal, walaupun penjajahan kolonial itu telah lama berlalu namun sebenarnya negara dan rakyat masih dijajah secara halus, baik dari segi ekonomi dan juga jajahan minda. Walaupun ada contoh yang menyatakan terdapat individu Islam yang bertindak sebagai bank pada awal zaman kebangkitan Islam, persoalan yang patut difikirkan adalah adakah ketika itu wang kertas yang digunakan, dan juga adakah penciptaan wang baru menerusi kira-kira perakaunan diamalkan? Sudah tentunya tidak, jadi tidak bolehlah contoh tersebut diberikan untuk asas melabelkan bank sebagai satu perniagaan.
Perniagaan melibatkan risiko antara semua pihak, ini amat penting kerana dari sudut Islam itu sendiri, apa jua tindak-tanduk kita didunia ini mestilah menjaga kepentingan semua umat manusia baik secara langsung atau tidak dan inilah asas kepada tujuan ibadah dan juga perundangan islam. Adakah wujud risiko didalam sistem perbankan? Apabila disebut risiko didalam perniagaan bank ini, selalunya dirujuk risiko antara pihak bank dan juga pihak pelabur, pihak pelabur menanggung risiko akan keupayaan bank untuk memastikan keuntungan dari pelaburan mereka, bagaimana pula dengan risiko kepada peminjam? Ambil contoh projek perumahan terbengkalai yang risikonya hanya ditanggung oleh peminjam. Walaupun pemaju gulung tikar, bank akan tetap cuba memaksa si peminjam agar melunaskan wang yang telah pihak bank keluarkan (walaupun ia tidak wujud secara nyata, hanya kira-kira akaun sahaja). Jadi nampaknya tiada risiko bagi pihak bank dalam hubungannya dengan peminjam. Maka apabila risiko hanya ditanggung oleh satu pihak, kekayaan hanya akan mengalir kesatu arah sahaja. Pihak bank akan semakin kaya dan peminjam akan semakin miskin dan ini bukanlah perniagaan, buktinya lihatlah betapa gahnya bangunan milik institusi perbankan pada hari ini.
Salah satu sifat riba' adalah terciptanya keupayaan membeli (purchasing power) atau nilai tanpa mengambil apa jua risiko, maka apabila bank mendapat keuntungan dengan peminjam membayar balik walaupun barang tidak sampai ke peminjam contohnya kes rumah terbengkalai, ternyatalah bank mendapat keupayaan membeli (keuntungan) atau nilai tanpa risiko, maka ianya adalah riba'. Jadi proses contohnya rumah dibelikan oleh bank islam dan dijual semula pada peminjam hanyalah helah semata-mata, tujuannya tetap sama dengan bank konvensional iaitu mendapatkan "purchasing power" atau nilai tanpa mempunyai risiko ataupun risikonya dikurangkan seminimum mungkin. Hanya Allah SW sahaja yang boleh mencipta sesuatu dari sesuatu yang tidak wujud (create something out of nothing), bank mencipta wang menerusi kira-kira perakaunan iaitu menerusi pinjaman, bank tanpa mereka sedari (atau mungkin sedar) juga telah bertindak sebagai tuhan.
Tanpa sedar kebanyakan manusia yang meminjam dibank baik konvensional atau islamik menjadi hamba kepada mereka, manusia sepatutnya menjadi hamba hanya kepada Allah SW. Sistem ekonomi ini adalah perhambaan baru yang tidak kelihatan dikalangan masyarakat, pertamanya kerana sejak dari awal lagi ianya dianggap suatu yang normal (norma kehidupan), kedua kerana melalui sistem ekonomi ini banyak kesenangan dan kemewahan (nikmat dunia) dapat dikecapi dengan cepat contohnya tanpa perlu menunggu lama mengumpul wang manusia boleh mendapatkan barangan diluar kemampuan tunai dan ketiganya kerana tiada atau kurang pendedahan maklumat mengenai sistem perbankan itu sendiri.
Manusia yang diperhambakan ini rata-rata terpaksa bekerja dengan lebih keras untuk mengeluarkan produk atau perkhidmatan, akan tetapi mereka yang bekerja keras itu tadi bukanlah sebenarnya penerima utama usaha mereka tadi tetapi sebaliknya pihak yang punyai keistimewaan memberikan pinjaman, pihak yang mencipta wang tanpa sandaran iaitu pihak bank. Amat malang sekali perkataan islamik pada bank tidak menggambarkan semangat islam sebenarnya berteraskan keadilan kepada semua umat manusia. Selama berbelas tahun perbankan Islam bertapak di negara kita adakah kualiti kehidupan  masyarakat khasnya umat Islam semakin baik terutamanya iman? Kehidupan umat manusia akhir zaman hari ini kebanyakannya telah terjerumus kearah mengejar materialistik, ini jelas kelihatan dengan kecenderungan untuk mengejar wang dan harta, persaingan mendapatkan pekerjaan ataupun keuntungan dalam perniagaan, semua ini pula menjurus kepada masyarakat yang semakin tidak bermoral, semakin nipis iman, semakin kurang masa untuk keluarga, saudara-mara dan masyarakat yang mana ini pula menghasilkan generasi baru yang semakin hilang nilai moral, lebih terpengaruh dengan gejala luar dan sebagainya.
Ramai yang memberi alasan bagaimana bank boleh berfungsi jika mereka tidak mengambil keuntungan dari usaha mereka? Bagaimana hendak membayar gaji pekerja dan juga memberi pulangan kepada penyimpan? Untuk menjawabnya saya ajukan soalan, adakah bayaran yang dikenakan oleh bank setampil dengan usaha yang mereka lakukan? Adakah dengan hanya mencipta wang menerusi kira-kira akaun mereka berhak mengenakan bayaran berganda dari pinjaman yang diberikan? Pada pendapat saya perkhidmatan kesihatan yang sepatutnya diswastakan sepenuhnya dan khidmat bank dikendalikan oleh kerajaan dengan mengenakan bayaran perkhidmatan yang paling minimum. Hampir kesemua penyakit masyarakat moden hari ini datangnya dari stress, dan boleh dikatakan hampir kesemua stress ini datangnya dari hal berkenaan dengan wang baik secara langsung atau tidak, jadi sekiranya punca stress ini diminimakan bukankah punca penyakit dapat dikurangkan? Ini menghasilkan masyarakat yang lebih sihat. Apabila manusia bebas dan tidak diperhambakan maka akan lahirlah generasi yang lebih cemerlang. Kebebasan adalah asas kepada kreativiti dan kreativiti pula asas kepada penghasilan idea dan produk baru yang mana akan kembali semula memberi manafaat kepada manusia itu sendiri.
Melalui sistem perbankan ini juga kekayaan dengan mudahnya berpindah dari pihak yang mempunyai keistimewaan atau kuasa untuk mencipta wang tanpa perlu membanting tulang. Lihat senario ini, apabila peminjam tidak mampu membayar balik pinjaman contohnya pinjaman rumah, apa tindakan yang akan pihak bank lakukan? Mereka akan mendapatkan perintah mahkamah untuk merampas rumah tersebut. Bank yang pada asalnya mencipta wang hanya melalui kira-kira akaun akhirnya menjadi pemilik harta yang sebenar, bukan lagi wang yang bersandarkan hutang. Apabila rumah itu dilelong, bank kemudiannya akan punyai wang nyata iaitu tidak dicipta melalui hutang. Amat malang lagi jika rumah yang dilelong tidak cukup membiayai baki hutang, jika peminjam punyai tanah, tanah itu juga akan berpindah milik kepada bank akhirnya. Ini bermakna bank dengan hanya menaip data kira-kira didalam sistem akaun bank lama kelamaan akan menjadi "raja" yang berkuasa. Menerusi mekanisma perbankan inilah kekayaan berpindah secara bathil, penipuan menerusi muslihat yang tidak kelihatan oleh pemikiran yang tenggelam dengan hiburan muzik, filem, permainan video, facebook dan sebagainya.
Kesan buruk sistem perbankan moden hari ini tidak dapat dilihat hanya dari sudut yang sempit, hanya kerana memiliki pekerjaan yang tetap, gaji yang melayakkan untuk mendapat pinjaman, manusia merasakan tiada salahnya membayar sejumlah wang setiap bulan sebagai balasan kepada perbankan Islam yang telah membelikan rumah atau kereta bagi pihak mereka dan menjualkannya semula dengan harga yang lebih tinggi. Kesan buruknya harus dilihat dari sudut keseluruhan masyarakat. Pertamanya apabila kita meminjam dari bank, nilai wang akan semakin cair, dan ini yang dinamakan inflasi, keduanya jumlah wang yang terpaksa dipulangkan kembali kepada bank sentiasa melebihi jumlah wang yang telah dikeluarkan maka wujudlah persaingan, didalam sistem kewangan sekarang ini hidup manusia ibarat permainan kerusi musik, apabila musik berhenti (ekonomi jatuh) pasti akan ada yang kecundang (bankrap). Sebab itulah Allah sw  mengishtiharkan perang terhadap riba' kerana kesannya adalah kepada keseluruham masyarakat dan bukan kepada satu individu sehaja.Kemiskinan, segalanya berkemungkinan membawa kepada kekufuran.                         (Baihaqi dan Tabarani)Lihatlah kesan buruk yang diberikan oleh inflasi, jika beberapa tahun dahulu simiskin boleh membeli sebungkus nasi lemak dengan 50 sen, sekarang terpaksa membayarnya dengan seringgit, bukankah ini satu penindasan, dan rata-rata simiskin adalah mereka yang paling teraniaya didalam sistem ekonomi moden ini kerana kurangnya upaya mereka untuk meminta gaji yang lebih tinggi (tiada kelayakan sijil, ijazah dll.) apatah lagi mendapatkan pinjaman dari bank (contohnya tiada slip gaji atau penyata bank). Simiskin ibarat sudah jatuh ditimpa tangga, sudahlah sedikit wang yang ada pada mereka nilainya semakin menurun, mereka juga tersepit antara persaingan pelanggan-pelanggan bank yang bersaing untuk mengaut wang sebanyak mungkin untuk membayar balik pinjaman kerana jumlah wang yang ada dalam kitaran sentiasa kurang dari wang yang terpaksa dibayar balik kepada bank. Apabila mereka sedar mereka semakin kalah dan semakin miskin, maka jalan akhirnya adalah mendapatkan wang tersebut secara paksa iaitu mencuri. Secara tidak langsung masyarakat sendiri yang mencipta pencuri, lihatlah kebanyakan kawasan perumahan sekarang ini terpaksa dikawal, siapa yang harus disalahkan jika bukan diri sendiri? Fikir-fikirkanlah pula rumah yang terpaksa dikawal itu adakah rumah yang dibeli secara tunai atau secara pinjaman? Tiada bezanya dengan penjara, cuba anda fikir-fikirkan, penjara dihuni oleh pencuri dan diluar penjara adalah orang yang dicuri atau teraniaya, didalam kawasan perumahan berpagar dan dikawal, didalamnya juga adalah "pencuri" dan diluar pula adalah golongan yang teraniaya. "Pencuri" yang saya maksudkan adalah mereka yang bersubahat bersama-sama dengan pihak bank menurunkan nilai wang kepada seluruh masyarakat dan yang paling menerima kesannya adalah simiskin menerusi penciptaan wang melalui pinjaman (fractional reserve system) dan juga menyebabkan persaingan didalam masyarakat berlumba merebut wang yang tidak pernah cukup dalam masyarakat,jadi siapa pencuri yang lebih besar sebenarnya?
Hanya riba' sahaja dosa yang Allah SW mengishtiharkan perang terhadapnya dan perumpamaan besarnya dosa riba' walaupun yang paling kecil adalah umpama berzina dengan ibu sendiri, kerana apa? Kerana ianya melibatkan seluruh masyarakat dan bukan hanya bank dan peminjam sahaja. Jadi melihat kepada kesan buruk secara halus kepada masyarakat yang dilakukan oleh perbankan Islam ini maka tiada bezanya dengan perbankan konvensional yang mengamalkan riba' secara terbuka.
Tiada yang percuma didunia ini, setiap nikmat yang dinikmati ada harga yang terpaksa dibayar, salah satu falsafah fizik kuantum adalah manusia itu sendiri mencipta realiti kehidupannya, malangnya rata-rata umat manusia tanpa sedar mencipta realiti kehidupan mereka itu dan menyalahkan insan lain apabila musibah berlaku kepada mereka, contohnya pencuri yang jelas kelihatan sedangkan mereka tanpa sedar dan secara halus mencuri nilai dari manusia lain dengan membantu menambahkan inflasi dan juga persaingan. Etika sebenar ekonomi Islam adalah kekayaan beralih dari golongan kaya kepada golongan miskin melalui zakat dan sedekah akan tetapi menerusi sistem ekonomi moden yang berasaskan riba ini jelas menyebabkan keadaan sebaliknya, dan ini jelas juga berlaku dalam perbankan islamik.
Tidak guna mengemukakan masaalah tanpa cuba memberikan jalan penyelesaiannya, didalam dunia moden yang telah diselimuti oleh riba' ini teramat sukar untuk kita semua lari darinya, inilah yang digambarkan oleh hadis Nabi SAW akan debu atau wap riba' yang akan menimpa seluruh umat manusia. Pada pendapat saya langkah pertamanya adalah seluruh umat Islam wajib berusaha untuk kembali kepada penggunaan wang sunnah, iaitu wang yang punyai nilai sebenar (intrinsic value) seperti logam bernilai atau komoditi atau paling tidak pun wang kertas itu sendiri disandarkan dengan suatu yang bernilai. Penggunaan wang contohnya emas ini adalah untuk urusan harian dan bukan untuk simpanan semata-mata seperti yang dilakukan oleh masyarakat hari hari ini yang mana tentulah mereka yang bernasib baik dan mempunyai wang sahaja yang mampu membelinya. Apa guna menyimpan emas jika tiap ketika kita takut akan kehilangannya, bukankah berusaha mencapai keadilan ekonomi kepada seluruh masyarakat itu lebih patut diutamakan, barulah tidur malam lebih lena walaupun tingkap terbuka luas. Keduanya pula adalah mengembalikan kuasa mencipta wang kepada masyarakat dan bukan kepada sesetengah pihak sahaja iaitu bank, contohnya jika petani menanam padi, beras yang dihasilkan boleh menjadi wang baru samaada ianya ditukarkan dengan emas atau wang yang disandarkan dengan emas keluaran bank yang dikendalikan oleh kerajaan atau sebagai kemasukan debit didalam akaun kewangannya yang mana ianya akan digunakan oleh petani itu tadi untuk membeli barangan lain contohnya ayam dari penternak pula.
Persoalan seterusnya adalah adakah kerajaan yang memimpin kita pada hari ini berminat untuk melakukan perubahan kearah keadilan sosial ini? Pada pendapat saya mereka tidak berminat untuk melakukannya, kerana apa? Kerana saya tidak nampak pemimpin yang ada sekarang ini "nawaitu" adalah lillahita'ala. Rata-rata insan yang saya jumpa dan beriya-iya menyokong kepimpinan sekarang ini juga adalah mereka yang mendapat kesenangan dunia dengan sokongan mereka terhadap pemimpin mereka. Hanya pemimpin yang takutkan Allah SW sahaja yang mampu melakukannya dan bukan pemimpin yang takutkan isteri. Jika untuk memimpin isteri menjadi lebih soleh contohnya dengan bertudung pun tidak mampu, janganlah pula kita nak harapkan pemimpin sebegini untuk melakukan suatu yang lebih besar lagi kearah menyelamatkan ummah. Hanya sistem khilafah sahaja jalan penyelesaiannya. Demokrasi? Samalah juga dengan sistem perbankan ciptaan barat yang penuh penipuan, tiada demokrasi dizaman moden ini sebenarnya, yang ada hanyalah manipulasi menerusi kawalan minda dengan pengawalan media, pendidikan dan sebagainya.
Adakah Perubahan Boleh Dijalankan Dengan Mendadak? 
Tiada tamadun yang terbina dalam masa setahun dua akan tetapi yang pasti semuanya bermula dari minda, dari kesedaran akan kebathilan dan juga keinginan yang kuat untuk berubah, moga insyaallah adalah hendaknya generasi baru yang akan sedar dan mampu melihat dengan mata keimanan dan apabila mereka ini bangkit menjadi pemimpin satu hari nanti insyaallah akan mampu mengubah dengan tangannya. Jadi buat masa ini apa yang boleh dilakukan? Tidak mampu dengan tangan maka dengan bersuara dan menyatakan ketidak setujuan dengannya, dan inilah yang cuba saya lakukan dengan artikel saya ini disamping berusaha untuk memberi kesedaran. Harap rakan-rakan juga berusaha bersama menjadi agen perubahan dengan menjadi penyebar ilmu, paling tidak pun ungkitkan perbincangan mengenai perkara ini kepada rakan-rakan yang lain bila ada kelapangan untuk berbual, bukankah tindakan anda itu ibarat menanam saham akhirat berbanding dengan borak kosong.
Saya juga telah pun bertaubat tidak akan lagi meminjam dari bank dan meminimakan sebanyak mungkin wang yang disimpan didalam bank kerana wang yang disimpan itu juga akan digunakan oleh pihak bank sebagai syarat simpanan (reserve requirement) untuk memberi pinjaman baru, ini secara tidak langsung bersubahat dengan pihak bank mencipta wang baru dan menambahkan lagi inflasi, beban yang kembali kepada diri saya sendiri dan juga kepada seluruh masyarakat. Mungkin akan ada yang merungut bagaimana nak hidup dizaman moden ini jika tidak meminjam? Saya sudahpun memberi contoh menyewa dan kemudiannya membeli secara tunai rumah dalam artikel saya yang lepas. Bagaimana dengan kenderaan? Nampaknya terpaksalah bersusah-susah dahulu dengan pengangkutan awam sebelum bersenang-senang kemudian akan tetapi dengan cara generasi baru yang rata-rata dibesarkan dengan kesenangan mudah (contohnya mainan semuanya tersedia dialam kotak dan tidak seperti generasi dahulu yang membuat mainan sendiri) dan kehidupan yang diselimuti kemewahan, maka tepuk dada, guna frontal lobe dan tanyalah iman.
Hidup didunia ini ibarat kita berjalan kaki pulang kerumah, perjalanan yang jauh dan sukar dengan panas terik dan hujan lebat. Sedang kita berjalan itu ada insan yang mahu memberi kemudahan menumpangkan kita dengan kenderaannya akan tetapi dengan syarat iaitu sebahagian dari kawasan rumah kita mesti diserahkan kepadanya. Kerana tidak sanggup bersusah payah maka kita pun bersetuju, lepas beberapa ketika tuan punya kenderaan sampai ke destinasi akan tetapi kita masih belum sampai dan kembali semula berjalan, keadaan yang sama berulang kembali dengan ada insan lain yang mahu menumpangkan. Lama kelamaan kerana kita mahukan kesenangan dan tidak mahu bersusah-payah, akhirnya rumah kita akan tergadai. Perbuatan berjalan kaki itu adalah kehidupan kita didunia ini, rumah yang dimaksudkan itu adalah syurga yang telah dijanjikan oleh Allah SW bagi mereka yang kekal mengikut perintahNya dan insan yang memberi tumpang itu adalah syaitan yang memperdayakan manusia.Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah Akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan kesyurga maka sesungguhnya dia telah berjaya dan (ingatlah bahawa) kehidupan didunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. Surah Al Imran 3:185.Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; Akhirnya ia menjadi hancur bersepai dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu) dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat) dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. Telah pun saya jelaskan sebaik mungkin dan terpulanglah kepada rakan-rakan sekalian untuk menilai, nilaikanlah ianya ikut akal dan bukan ikut rasa. Saya hanyalah penyampai yang mencuba sebaik-baiknya untuk berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran, apa yang saya harapkan adalah agar rakan-rakan dapat melihat perkara ini dari sudut keseluruhan kesan kepada masyarakat dan tidak hanya faedah kesenangan dunia kepada diri sendiri sahaja. Apabila saya melihat masyarakat kita semakin hari semakin rosak akhlaknya dan semakin nipis imannya, saya banyak berfikir mengapa dan hasil kajian dan penelitian, sistem kewangan dan perbankan baik islamik atau tidak inilah salah satu punca utamanya dan saya tidak mampu menahan diri dari lantang bersuara. Ribuan ampun dan maaf jika artikel saya ini mengguris hati sesetengah pihak, lumrah ubat itu pahit dan manis itu racun maka fikirkanlah. Moga kesedaran akan sampai jua akhirnya, insyaallah. Jadi Islamikkah perbankan islamik? Terpulanglah pada anda kembali untuk menentukannya.Nota Dari Persidangan Riba'Monday, 8 November, 2010 2:52 AMAlhamdulillah, selesai sudah persidangan yang amat bermakna bagi diri saya, ianya juga sepatutnya menjadi satu persidangan yang amat penting bagi seluruh umat Islam, akan tetapi melihat pada berita utama di TV pada malam harinya dan begitu juga dengan akhbar tempatan pada keesokan hari, mereka yang mengawal media dinegara kita ini nampaknya menganggap ianya suatu yang tidak penting. Disini saya ingin berkongsi serba sedikit isi kandungan perbincangan di persidangan tersebut agar usaha kearah hidup yang tidak lagi diperangi oleh Allah SW ini (akibat riba') akan dapat dicapai walau tanpa sokongan media massa kebanyakan.
Dr Mahathir Mohammad telah memberikan ucapan pembukaan, beliau membangkitkan isu mengenai ekonomi dunia hari ini yang seolah-olah tiada kawalan dan disebabkan bebasnya ahli ekonomi seperti bank, syarikat pelaburan dan sebagainya untuk melakukan urusniaga sesuka hati seperti memberi pinjaman tanpa mengambil kira risiko dan sebagainya, maka kegawatan ekonomi terutama dibarat hari ini terjadi. Terdapat satu fakta yang dikemukakan oleh beliau yang amat menarik perhatian saya iaitu mengenai urusniaga tukaran wang asing (forex). Menurut beliau urusniaga forex pada masa kini bernilai sebanyak 4 trillion USD sehari, lebih banyak berbanding semasa krisis matawang pada tahun 1997. Jumlah itu bersamaan dengan nilai pengeluaran produk dan perkhidmatan bagi negara Jerman dalam jangka masa setahun, akan tetapi jumlah tersebut telah memberi manafaat kepada negara dan masyarakat negara Jerman itu sendiri dari segi ekonomi sedangkan apakah sumbangan urusniaga forex? Selain dari mengkayakan pengurus forex dan juga pelabur kaya, sumbangan kepada sektor pekerjaan, perniagaan dan ekonomi negara secara amnya hampir tiada.
Bagi kebanyakan penceramah yang lain pula hampir kesemuanya bersetuju bahawa pergolakan ekonomi dunia hari ini adalah kerana sistem kewangan yang diguna pakai itu sendiri adalah suatu penipuan. Terdapat 3 isu utama yang dibincangkan didalam persidangan ini iaitu:Wang kertas yang diguna pakai hari ini yang tidak disandarkan dengan nilai sebenar samada emas atau perak.Keistimewaan yang telah diberikan kepada bank baik konvensional atau pun islamik untuk "mencipta" wang mengikut sistem pecahan simpanan (fractional reserve) menerusi kaedah perakaunan mereka.Riba', bunga atau kadar faedah yang terbina didalam sistem ekonomi moden itu sendiri yang merupakan bisa yang tersembunyi dan melumpuhkan hampir seluruh golongan masyarakat akan tetapi mengkayakan segolongan kecil yang lain.  Berapa ramaikah dikalangan kita yang sedar bahawa wang kertas yang kita gunakan setiap hari ini adalah satu penipuan? Mengapa satu penipuan? Kerana wang kertas sebenarnya tidak mempunyai nilai. Wang kertas hari ini dicipta dengan hutang dan bukan berdasarkan kepada komoditi seperti emas dan perak. Akan tetapi mengapa ianya diterima pakai? Kerana ianya termaktub didalam undang-undang negara apa yang dipanggil "legal tender law", dan siapa yang menciptanya? Tidak lain tidak bukan British laknatullah yang telah menjajah negara kita dan hanya setelah dua benih syaitan disemai kedalam sistem pemerintahan negara, baru itulah kemerdekaan diberikan. Dan benih syaitan itu adalah undang-undang "legal tender" yang menjadikan wang kertas sebagai medium pertukaran dan juga pemerintahan sekular yang meletakkan undang-undang ciptaan manusia lebih agung dari undang-undang Allah SW.
Kebanyakan ulamak perbankan tersohor menggunakan fatwa Majlis Fiqh Antarabangsa pada 1986 yang mana telah membenarkan penggunaan wang kertas. Akan tetapi jika 14 tahun dahulu kita boleh membeli teh tarik dengan hanya 50 sen akan tetapi pada hari ini lebih dari seringgit, maka tibalah masanya ulamak hari ini perlu mengishtiharkan wang kertas adalah haram. Apabila diishtiharkan haram, pasti akan ada usaha yang lebih serius dan bersungguh-sungguh untuk menghentikan penggunaannya atau paling tidak pun menyandarkan ianya kepada suatu komoditi yang mempunyai nilai. Allah SW tidak akan mengubah sesuatu kaum itu jika mereka sendiri tidak mahu berubah, maka sudah sampai masanya untuk fatwa baru dikeluarkan mengenai wang kertas ini.
Antara saranan lain didalam persidangan tersebut adalah membenarkan wang secara bebasnya dicipta oleh semua manusia (free money), ini bukan bermaksud sesiapa sahaja boleh mencipta wang kertas dan mengedarkannya akan tetapi menarik keistimewaan bank atau tidak bergantung lagi kepada mereka untuk mencipta wang (menerusi sistem pecahan simpanan). Setiap individu yang mengusahakan suatu barangan, komoditi atau perkhidmatan, menerusi sistem dan prasarana sedia ada dizaman ini, beliau boleh "mencipta wang" didalam sistem melalui aliran kredit atau debit didalam sistem tersebut. Sistem ini kemukakan oleh Prof. Ahamed Kameel Mydin Meera menerusi sistem yang dipanggil Multilateral Payment System yang mana nilai untuk barangan dan perkhidmatan itu berasaskan nilai emas dan perak. Sistem sebegini bukanlah suatu yang baru, nama lain untuk sistem ini adalah LETS (Local Exchange Trading System) yang telah banyak digunakan dinegara luar seperti di Australia, Kanada dan Switzerland. WIR Bank di Switzerland telah menggunakan sistem ini dari tahun 1934 hingga kehari ini.
Disebabkan dua unsur iaitu wang kertas dan penciptaan mudahnya oleh bank maka dapat riba' berkembang biak. Apabila nilai wang tidak lagi berada didalam wang, nilai wang boleh dimanipulasi, dan bank pula dengan mudahnya mencipta wang menerusi pinjaman dan kemudiannya mengenakan riba' atas wang yang sebenarnya tidak wujud, bank ibarat lintah yang menyedut darah semua umat manusia baik secara langsung atau tidak, baik bank konvensional atau pun islamik. Secara langsung adalah dengan memaksa peminjam membayar balik dengan jumlah yang berganda, secara tidak langsung pula adalah dengan menurunkan nilai wang itu sendiri atau mencairkannya melalui penciptaan wang baru, maka teh tarik yang dahulunya 50 sen dah naik lebih seringgit. Kebanyakan masyarakat mengeluh mengenai harga barang yang semakin meningkat, ini tanggapan yang salah, sebenarnya bukan barang yang semakin mahal, nilai wang yang semakin menurun. Harga emas yang semakin meningkat dipasaran dunia hari ini adalah petunjuk untuk nilai sebenar dollar US yang semakin hilang nilainya akibat dicetak tanpa bersandarkan apa-apa nilai yang nyata.
Riba' adalah punca utama masalah sosial, dari tamaknya manusia menipu, makan rasuah, rompakan, pecah rumah dan ragut, kerosakan akhlak muda-mudi disebabkan ibu bapa sibuk bekerja hinggalah kepada kemusnahan alam sekitar baik dari perlancongan atau mengkomoditikan segala sumber alam yang boleh diperolehi untuk membayar balik riba' yang berganda akibat pinjaman bank ataupun bersaing untuk mengaut lebih wang akibat turunnya nilai wang (lebih banyak wang diperlukan untuk membayar barang yang sama, rujuk teh tarik), sebab itu lah Allah SW mengishtiharkan perang terhadap mereka yang terlibat dengan riba' malah dosanya lebih teruk dari berzina. Ketika Nabi SWA dinaikkan kelangit ketika Israk dan Mikraj, baginda melihat manusia yang perutnya dipenuhi ular dan apabila baginda bertanya kepada Jibrail AS siapa mereka lantas Jibrael menjawab, mereka adalah golongan yang memakan riba' (Ahmad, Ibn Majah).
Benih syaitan yang disemai oleh penjajah telah tumbuh subur menjadi pokok besar yang sukar ditebang, bertambah malang lagi apabila kapak penebang hanya berada ditangan kerajaan (dengan menggubal undang-undang), maka rakyat semua perlulah terlebih dahulu sedar dan bersama meminta pemerintah menebang pokok syaitan tersebut. Hampir semua manusia diakhir zaman ini telah bergelumang dengan riba' terutamanya pinjaman rumah dan kereta. Baik islamik atau tidak, keduanya sama sahaja, cuma bezanya satu ikut pintu depan dan satu lagi ikut pintu belakang. Saya sendiri sudah terjebak didalam kancah riba' dan sedang berusaha sedaya upaya untuk keluar darinya. Atas kesedaran ini jugalah saya berusaha untuk menyedarkan rakan-rakan yang lain akan bahaya dan besarnya dosa akibat riba' ini.
Salah seorang penceramah dipersidangan itu adalah Prof. Aziuddin Ahmad dari KUIS, apa yang memeranjatkan saya beliau adalah seorang ahli fizik, sempat saya berbual seketika dengan beliau dan berkongsi pandangan bagaimana melihat kehidupan didunia ini dari sudut fizik kuantum, alhamdulillah kami mempunyai pandangan yang serupa. Dari sudut fizik kuantum, kita semua berkait melalui ruang tenaga yang tidak kelihatan, apa yang kita lakukan mempengaruhi insan lain dan ianya akan berbalik kepada diri kita sendiri. Semua larangan Allah SW adalah untuk kebaikan manusia itu sendiri, malangnya akibat bisikan syaitan dan percayakan dunia yang sementara ini, manusia beralih dari fitrah yang dilahirkan sebagai muslim kepada sayangkan dunia dan bencikan akhirat. Insyaallah usaha saya memerangi riba' ini akan berterusan hinggalah ke akhir hayat. Walau pun hanya seorang sahaja insan yang akan sedar dari penulisan saya ini, ianya sudah memadai, harapan saya agar peringatan ini berterusan kepada rakan-rakan yang lain agar dunia yang sementara ini boleh menjadi aman dan sentosa.Kuliah Ringkas Pada Budak KurierWednesday, 13 October, 2010 7:49 AMSaya sering membeli buku secara online dan menggunakan perkhidmatan sebuah syarikat kurier yang memberi perkhidmatan yang mana bayaran untuk penghantaran tersebut dijelaskan semasa barang diterima. Seringkali wang lebihan bayaran saya hadiahkan sahaja kepada budak kurier, contohnya apabila bayarannya berjumlah 69, saya berikan 70 dirham maka dapatlah dia 1 dirham, adakala bayarannya 135, saya berikan wang 100 dan 50 maka lebihan 15 dirham dapatlah untuk dirinya.
Setelah beberapa bulan saya tidak membeli buku baru, kelmarin saya menerima tempahan yang saya buat beberapa hari sebelumnya. Seperti biasa budak kurier yang sama melakukan penghantaran kerumah, akan tetapi kali ini berlaku kejadian yang mana membuatkan saya menulis artikel ini untuk dikongsi dengan rakan-rakan sekalian.



Budak kurier: Assalamualaikum Encik, ini pesanan untuk encik dan kosnya 120 dirham.
Saya membuka dompet dan mendapati ada sekeping wang 20 dirham dan selebihnya beberapa keping wang kertas 100 dirham, terdetik didalam hati saya, "alamak tiada pulak lebihan nak bagi kat dia ni, tak mengapalah, lain kali".
Saya: Waalaikumsalam, ini wangnya 120, terimakasih ya.
BK: Sila tandatangan disini, errr... tiada tip ke untuk saya hari ini?
Saya tersentak seketika kerana lebihan wang yang sebelum ini kerapkali saya sedekahkan kepadanya seolah-olah dianggap sebagai suatu kemestian.
Saya: Mengapa saya mesti beri tip kepada kamu? Bukankah kamu sudah diberi gaji?
BK: Errr... tak mengapalah, terimakasih, saya pergi dulu.
Saya: Saudara... rezeki sebenar datangnya dari Allah SW dan bukan dari manusia lain, manusia lain itu hanyalah sebagai perantaraan sahaja. 
BK: Baiklah encik, saya pergi dulu, banyak lagi kurier yang perlu saya hantar. 
Budak kurier itu terus berlalu walaupun ada lagi yang ingin saya sampaikan kepadanya. Mungkin terkejut agaknya dengan "kuliah" saya dan membuat keputusan untuk berlalu dengan segera. Apakah sebenarnya yang saya maksudkan rezeki sebenarnya datang dari Allah SW dan manusia lain itu hanyalah sebagai perantaraannya sahaja?
1. Bayaran untuk kos penghantaran tersebut bergantung kepada jumlah berat buku yang saya tempah secara online itu, saya tidak tahu berapa berat buku yang ditempah, maka kos penghantaran tersebut selalunya hanya diketahui semasa pesanan tersebut tiba.
2. Saya tidak tahu dominasi duit kertas apa yang akan tinggal didalam dompet saya sebelum budak kurier itu sampai. Mungkin saya ada wang kecil dan mungkin tidak. Dalam kejadian diatas, agak tidak arif untuk "bersedekah" 80 dirham (dengan memberi kepadanya 2 keping wang 100 dirham) kepada seseorang yang punyai pekerjaan tetap. Bagi saya lebih baik saya sedekahkan kepada mereka yang fakir miskin.
Siapa yang sebenarnya yang mampu menentukan 2 faktor diatas yang mana akan menjamin yang budak kurier tersebut dapat rezeki lebih pada masa tersebut? Tidak lain tidak bukan hanyalah Allah SW. Dia (Allah SW) jualah yang menentukan jumlah berat buku yang saya tempah yang mana ianya diluar kawalan saya dan begitu jugalah dengan wang kecil yang akan tersimpan didalam dompet saya. Jika pagi tersebut saya terfikir ingin membeli sarapan diluar, maka jumlah wang tentu akan berbeza jika saya memilih untuk masak sendiri sarapan dirumah.
Pada pendapat saya jika budak kurier tersebut melakukan kerjanya dengan ikhlas, bersyukur kepada Allah dengan gaji yang sudah terjamin akan diterimanya setiap akhir bulan, rezeki lebih insyaallah akan diberikan oleh Allah SW (kerana takwa). Jika kita ingat rezeki datangnya dari insan lain yang mana dalam kejadian diatas, budak kurier tersebut tanpa segan silu meminta dari saya seolah-olah ianya satu kemestian, syarat atau undang-undang, beliau hanya membuatkan rezekinya bertambah sempit, contohnya saya menjadi tawar hati untuk menghadiahkan kepadanya lebihan wang pada penghantaran yang akan datang.
Budak kurier tersebut tidak punyai kuasa untuk memastikan saya senantiasa memberinya "tip", akan tetapi bagaimana pula dengan manusia yang mengambil "tip" secara paksa dari insan lain hanya kerana mereka punyai sistem atau kuasa untuk melakukannya?, contohnya;
1. Apa? kamu berminat nak beli barang ni? tak mengapa, disebabkan kamu tak mampu nak beli secara tunai, aku belikan untuk kamu dan aku beri kamu masa untuk membayarnya tetapi aku jual kepada kamu  berganda dari harga asal, tetapi jika kamu tidak mampu bayar, harta kamu akan dirampas dan akan dilelong (macam biasa dengar je cerita ni...). Ini untuk memastikan kebajikan pemegang saham kami, kebajikan kamu kami tak peduli. Risiko hanya kepada kamu, risiko kami tiada atau kami minimumkan.

2. Apa, nak aku tauliahkan projek ini kepada kamu? tak mengapa, pastikan 10% dari jumlah kontrak itu nanti masuk ke akaun aku ya. Aku yang punya kuasa untuk meluluskan suatu projek ini, tak setuju  ramai lagi kontraktor yang sedang menunggu.
Allah SW menghalalkan perniagaan, mengharamkan riba', penipuan dan penindasan kerana apa? Kerana melalui riba', penipuan dan penindasan, manusia menutup pintu risiko, yang mana melalui risiko itulah Allah SW akan membuatkan sesetengah insan akan untung dan sesetengah insan lain akan rugi dan dari situ nanti kekayaan akan tersebar secara adil sesama manusia. Rezeki yang halal bukannya datang dari "sistem perniagaan" yang meminjam wang (berselindung disebalik jual beli) dan dengan peminjam yang di"pukau" bahawa sistem mereka itu halal, terpaksa membayar balik pinjaman yang diberikan berganda dari jumlah asal. Dan jika perniagaan tersebut tidak punyai risiko, (peminjam gagal bayar, harta akan dilelong) maka itu bukan perniagaan akan tetapi penindasan.
Apabila manusia dengan bongkaknya menyalah gunakan kuasa yang diamanahkan kepada mereka dengan memastikan rezeki lebih mereka didalam genggaman mereka sendiri, mereka menolak Allah SW sebagai pemberi rezeki dan menganggap kuasa ditangan mereka itulah pemberi rezeki. Tiada risiko bagi mereka kerana mereka sentiasa untung dan yang rugi hanyalah rakyat jelata yang menjadi "keldai" bekerja keras membayar cukai yang mana disebabkan kuasa mereka itu, duit rakyat akan masuk ke kocek mereka. Sebab itulah mereka yang korup senantiasa mahu kekal berkuasa dan melakukan apa sahaja untuk memastikan mereka kekal berkuasa baik dari kawalan media, undi hantu, undi pos, politik wang dan sebagainya.
Apabila rezeki ditentukan oleh sistem dan kuasa, maka berlakulah ketidak adilan dan pelbagai masaalah sosial akan timbul. Manusia tidak lahir sebagai pencuri, persekitaran yang membentuk manusia tersebut menjadi pencuri dan manusia kebanyakan tanpa menyedarinya secara tidak langsung membantu melahirkan generasi pencuri tersebut, bagaimana? mereka menjadi penyokong kepada sistem atau kuasa yang menyebabkan ketidak-adilan penyebaran rezeki itu semakin berleluasa. Buka mata dan lihatlah keadaan sekeliling, dari rumah yang dahulunya tingkap dua bilah yang boleh dibuka begitu sahaja semasa tidur dimalam hari, bertukar kepada tingkap bergril dan yang terbaru pula warga nepal atau bangla menjadi jaga mengawal kawasan perumahan. Mengapa ini terjadi? Tiada yang percuma didunia ini dan ini lah harga yang terpaksa kita bayar apabila ekonomi tidak lagi manusia serahkan kepada Allah SW untuk menentukannya, sebaliknya melalui kuasa dan sistem ciptaan manusia itu sendiri.
Apa yang ingin saya sampaikan disini adalah rezeki yang sebenar datangnya dari Allah SW, pekerjaan yang kita lakukan hanyalah sebagai mekanisma untuk rezeki tersebut sampai kepada kita. Hanya pekerjaan yang dilakukan dengan ikhlas, memberi nilai, memberi kebaikan kepada insan lain sahajalah yang boleh dianggap rezeki yang halal, bukan dari sistem atau kuasa yang menindas insan lain. Bekerjalah dengan ikhlas dan bersungguh-sungguh, Allah SW itu tahu apa yang tersimpan dihati dan akan senantiasa memberi kelimpahan rezeki kepada mereka yang benar-benar bertakwa. Banyak faktor yang mempengaruhi bagaimana rezeki akan sampai atau pergi dari kita dan siapalah kita manusia yang kerdil ini yang mampu mengawalnya. Serahkan kepada Allah SW, nescaya akan perolehi ketenangan hidup didunia dan kegembiraan sejati diakhirat kelak, insyaallah.Eid MubarakWednesday, 8 September, 2010 5:04 PMAssalamualaikum


Bersempena Hari Raya yang mulia ini, saya Helmis, isteri dan keluarga sekelian mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri, maaf zahir dan batin kepada semua rakan-rakan, pengunjung dan pembaca blog SyurgaDiDunia ini terutama buat pembaca/pengikut setia yg sentiasa menjadi pendorong dan perangsang untuk saya terus berkongsi ilmu2. Moga Aidilfitri yang mulia ini menjadi titik permulaan hidup yang baru setelah berjuang melawan nafsu selama sebulan kita berpuasa, insyaallah.
WassalamPuasa - Menjadi Insan BaruThursday, 2 September, 2010 3:15 AM
Tahukah anda bahawa dalam setiap saat, sebanyak hampir satu juta sel-sel didalam tubuh badan manusia mati? Dan pada masa yang sama juga hampir sejumlah yang sama dihasilkan kembali. Baik dari sel-sel darah, sel lapisan perut, tulang, otot, kulit dan sebagainya saban hari berganti baru, malah hasil dari kajian juga menunjukkan sejumlah besar debu rumah adalah datangnya dari sel kulit yang mati. Jadi saban hari, hampir keseluruh sel didalam tubuh badan manusia bertukar ganti, maka boleh kita katakan selepas beberapa minggu seseorang manusia itu sebenarnya mampunyai tubuh badan yang baru. Akan tetapi apakah dengan mempunyai sel-sel baru didalam tubuh badan ini akan memberikan perbezaan didalam kehidupan seseorang itu?
Setiap kali kita mempunyai fikiran (thought) samada gembira, marah atau sedih dan sebagainya, otak akan merembeskan pelbagai kimia emosi yang sepadan dengannya, dan kimia emosi ini akan menghujani sel-sel diseluruh tubuh badan kita, ini membuatkan kita merasakan (feel) emosi atau perasaan yang datangnya dari fikiran tadi. Fikiran yang terhasil diotak ini dalam erti kata lain menyebabkan sejumlah jaringan neuron menjadi aktif dan ini menyebabkan otak mengeluarkan /merembeskan kimia emosi yang mana ini membuatkan kita dapat merasakan apa yang kita fikirkan.
Contohnya katakanlah seseorang itu mengalami keadaan yang mana menyebabkan dia menjadi marah, setiap sel-sel didalam tubuh badan mereka akan dihujani dengan kimia emosi tersebut. Maka seseorang itu akan "rasa" akan kemarahan tersebut. Degupan jantung dan nafas semakin kencang, kaki dan tangan seolah-olah menjadi semakin ringan dan sebagainya, hasil dari rembesan kimia emosi itu tadi. Jika sel-sel tubuh kerap dihujani dengan kimia emosi yang sama (marah) maka sel-sel tubuh menjadi terbiasa dengan keadaan tersebut, mungkin boleh juga kita katakan selesa dengannya. Maka apabila sel-sel ini membahagi membentuk sel-sel yang baru, sel-sel yang baru juga telah dikondisi untuk siap sedia menerima kimia emosi yang sama. (lebih banyak "receptor" di permukaan sel untuk kimia emosi tersebut).
Untuk mengekalkan keselesaan ini atau apa yang disebut "homeostasis", sel-sel didalam tubuh badan akan senantiasa menantikan kedatangan kimia emosi tersebut (ketagih), sel-sel akan senantiasa menghantar signal keotak seolah-olah meminta seseorang itu agar marah atau mencari sebab untuk membolehkan kemarahan terjadi, maka fikiran negatif mula timbul, menjadi tidak selesa dan seolah-olah ada sesuatu yang tak kena dan mulalah mencari jalan untuk marah contohnya dengan mencari kesilapan orang lain. Manusia rata-rata tanpa sedar tidak mengetahui bahawa kebanyakan tingkah laku dan perbuatan mereka itu hanyalah kerana mahu memenuhi apa yang asalnya ketagihan sel-sel didalam tubuh badan mereka sendiri terhadap kimia emosi tertentu. Ini juga apa yang dipanggil minda separuh sedar yang mengawal hampir kesemua kehidupan seharian seseorang itu. Kita boleh panggil ianya tabiat, sikap, perangai, tingkahlaku, peel dan sebagainya.
Mengapa ini terjadi? Faktor utamanya adalah kerana seseorang itu gagal untuk menjadi menjadi pemerhati yang hebat, memerhatikan (dengan sedar) apa yang bermain dikepala mereka setiap masa (yang mana kebanyakannya adalah "laungan" dari sel-sel tubuh badan mereka yang ketagihkan kimia emosi tertentu) dan menggunakan frontal lobe mereka untuk menganalisa apakah fikiran yang bermain dikepala mereka itu akan membawa kebaikan atau keburukan kepada mereka, adakah ianya untuk kebaikan roh mereka atau sel-sel tubuh badan mereka. Manusia lebih kerap membiarkan tubuh badan mereka (sel-sel) berfikir untuk diri mereka dengan cara melayani ketagihan sel-sel mereka terhadap kimia emosi tertentu. Mereka lebih memberi makan kepada tubuh badan mereka, menjadi hamba kepada sel-sel tubuh badan mereka sendiri. Mekanisma ini sama juga untuk keadaan hidup yang lain seperti nafsu syahwat, cemburu, risau, perasaan tidak dihargai, takut, sedih dan sebagainya. Mekanisma yang sama juga dengan ketagihan terhadap dadah, arak, rokok dan sebagainya, cuma bezanya kimia ini datang dari luaran dan bukan dari otak. Mekanisma yang sama juga jika seseorang itu sudah terbiasa melakukan kebaikan, contohnya ringan tulang, penyabar, suka menggembirakan insan disekeliling, pemurah dan sebagainya.
Disini saya ingin mengaitkan pula dengan berpuasa, bagaimana berpuasa itu akan menjadikan seseorang itu seorang insan yang baru. Kita guna contoh yang sama iaitu seorang yang mudah marah. Kita semua tahu bahawa ketika puasa seseorang itu wajib juga menahan sabarnya dari mudah marah, dan apabila ia boleh dilakukan (tidak mudah melenting terhadap stimulasi dari sekitarnya baik dari manusia lain ataupun keadaan sekitar seperti cuaca dan masa), maka sel-sel tubuh badan mereka tidak lagi dihujani kimia emosi yang sama. Apabila ini terjadi,  sel-sel didalam tubuh badan manusia itu akan menghantar signal keotak (permintaan) meminta agar mereka mendapat kimia emosi tersebut (marah), akan tetapi jika seseorang itu boleh menjadi pemerhati yang hebat, maka dia tahu fikiran yang bermain dikepala mereka (untuk marah) akan tidak dilayan, maka apabila dia tidak melayannya maka sel-sel mereka seolah-olah diajar bahawa akulah tuan engkau (roh kepada tubuh badan) dan bukan sebaliknya. Dan apabila sel-sel itu membahagi, sel-sel yang baru tidak akan lagi meminta atau ketagihkan kimia emosi yang sama.
Kajian sains menunjukkan bahawa lebih kurang sebulan lamanya diperlukan untuk pil anti-kemurungan berkesan dan jangka masa ini juga agak sama dengan dengan proses pembentukan sel-sel hippocampus (bahagian otak yang membantu pembelajaran) yang baru (neurogenesis) terbentuk. Jika kita kaitkan pula dengan puasa, maka nampak jelas mengapa Allah SW memerintahkan puasa itu selama sebulan. Ini membolehkan sel-sel tubuh badan kita berganti dengan sel-sel yang baru (contohnya bahagian hippocampus diotak), maka generasi sel-sel yang baru ini tidak lagi akan ketagihkan kimia emosi yang sama baik untuk marah, murung, nafsu dan sebagainya. Ini tidak secara langsung membentuk generasi sel-sel baru didalam tubuh badan kita, sel-sel didalam tubuh badan manusia yang berjumlah labih 50 trillion ini akan akur bahawa kita adalah pemimpin mereka dan bukan menjadi hamba melayan ketagihan mereka. Jika kita kaitkan pula dengan solat terawih yang berulang-ulang, apabila ianya dilakukan dengan ikhlas maka, sel-sel didalam tubuh badan kita akan dihujani dengan kimia emosi yang baru iaitu sukakan solat. Sukakan solat dan ikhlas akan tersemat didalam minda searuh sedar kita.
Kemenangan melawan nafsu di bulan ramadhan ini pada pendapat saya adalah kemenangan kita membuktikan siapa sebenarnya yang berkuasa, siapa sebenarnya yang memimpin tubuh badan kita ini. Seluruh sel-sel didalam tubuh badan kita ini yang bergabung membentuk minda separuh sedar dan minda separuh sedar ini yang mengawal hampir keseluruhan hidup kita sehari-hari, jadi teramat pentinglah kita memelihara maklumat yang samai kepada mereka ini. Berpuasalah dengan ikhlas dan jujur, kita boleh berbohong dengan  manusia lain akan tetapi tidak kepada sel-sel didalam tubuh badan kita ini kerana kimia emosi kepura-puraan itu juga akan sampai kepada mereka. Sia-sialah mereka yang berpuasa tetapi masih dengan sikap yang sama samada tidak solat, mudah marah, tidak sabar, boros dan sebagainya, puasa mereka hanyalah sekadar laar dan dahaga dan mereka tetap kalah melawan nafsu hasil dari laungan sel-sel tubuh badan mereka sendiri.
Ketahuilah bahawa maha pengasihnya Allah SW itu memberikan semua faedah amal ibadat yang dierintahkan kepada manusia itu kembali kepada diri mereka sendiri, cuma manusia itu sahaja yang semakin leka dengan pembohongan dunia yang sementara ini, terpedaya dan menjadi hamba kepada sel-sel tubuh badan mereka sendiri. Adakah sel-sel tubuh badan mereka bersalah? Tidak kerana mereka tidak tahu keadaan sebenar selain dari dunia tubuh manusia itu sendiri, manusia itu sendiri yang memberi maklumat kepada sel-sel dari apa yang bermain difikiran mereka. Jika Allahuakbar selalu difikiran, insyallah amat mudahlah hidup seseorang itu untuk mendekati Allah. Jika wang ringgit, harta, kedudukan dan kroni yang memenuhi fikiran, sel-sel didalam tubuh badan mereka juga akan dihujani dengan informasi yang sama maka keseluruhan hidup seseorang itu akan menjurus kearah itu.
Jadilah pemerhati yang hebat, perhatikan apa yang bermain difikiran. Solatlah dengan khusyuk kerana itulah latihan untuk menjadi pemerhati yang hebat kepada fikiran (thought)  kita sendiri. Lebih mudah kita memerhatikan apa yang terngiang-ngiang dikepala maka akan lebih mudahlah kita untuk menjadi pemimpin, pemimpin kepada lebih 50 trillion sel-sel yang membentuk tubuh badan kita ini agar lebih dekat kepada Allah SW, insyallah.Beberapa Fakta Riba'Wednesday, 25 August, 2010 8:39 AM
1. Tahukah anda bahawa, riba', kadar faedah, dan bunga itu adalah benda yang sama?
2. Tahukah anda bahawa riba' adalah punca utama menyebabkan perbezaan jurang ekonomi yang mana mereka yang miskin menjadi semakin miskin dan yang kaya menjadi semakin kaya?
3. Tahukah anda bahawa riba' juga salah satu penyebab jatuhnya empayar Ottoman?
4. Tahukah anda karangan William Shakespeare bertajuk "Merchant of Venice" berkisar mengenai pengambilan riba?
5. Tahukah anda bahawa Allah SW dan Rasulnya mengishtiharkan perang terhadap mereka yang mengambil riba'? (Surah Al Baqarah 2:279)





6. Tahukah anda bahawa mengambil riba', memberi riba', merekod dan menjadi saksi kepada urusan riba itu dosanya adalah sama? (Sahih Muslim)
7. Tahukah anda bahawa larangan riba' juga terdapat didalam Kitab Injil? (Leviticious 25:35-7, Exodus 22:24, Deutronomy 23:19-20 dll.)
8. Tahukah anda bahawa terdapat 70 jenis riba'? Dan yang paling kecil dosanya adalah seperti berzina dengan ibu sendiri? (Ibnu Majah, Baihaqi)
9. Tahukah anda bahawa menerima satu dirham (wang perak) riba' dengan menyedarinya, dosanya lebih besar dari berzina 36 kali? (Ahmad)
10. Tahukah anda bahawa semasa israk mikraj, Nabi SAW melihat mereka yang makan riba' perutnya dipenuhi dengan ular? (Ahmad, Ibn Majah)
11. Tahukah anda bahawa akan tiba masanya tidak ada seorang pun didunia ini yang terkecuali dari riba', jika dia tidak terlibat dengan riba' sekalipun debu atau wap riba' akan kena padanya (Sahih Abu Daud)
Rujukan: The Prohibition of Riba In The Quran & Sunnah oleh Sheikh Imran HosseinTiada Yang Percuma DiDunia Ini.Saturday, 31 July, 2010 1:57 AMUdara yang kita semua sedut dengan kadar purata 12 sedutan seminit ini, adakah ianya percuma? Jika dilihat pada perspektif kasar, ya, memang ianya seolah-olah percuma kerana kita tidak perlukan wang atau duit membayarnya. Akan tetapi adakah segala yang kita nikmati didunia ini semestinya berurusan dengan wang atau duit? Bagaimana jika saya katakan udara yang kita sedut ini tidak percuma? Mungkin ada yang setuju dan mungkin ada yang kata tidak.
Bagaimana pula dengan mereka yang mengambil hak insan lain secara sedar atau tidak, contohnya dengan mengambil rasuah, mencuri, makan harta anak yatim, menipu dan mana ini adalah secara langsung. Yang terselindung pula adalah riba' samada faedah dari bank ataupun saham tidak halal yang mana manusia mengambil hak insan lain samada secara paksa (riba' dengan Along) ataupun secara sukarela (riba' atau pembiayaan jual beli dengan bank).
Bagaimana pula dengan skim cepat kaya atau yang berselindung disebalik MLM dengan menjual produk sambil memperdayakan ahli mencari ahli yang lain dan kemudiannya yang menjadi mangsa selalunya adalah mereka yang berada dibawah sekali dalam tingkat piramid? Malah ada syarikat yang menggunakan konsep ini sambil menjual barangan berunsurkan Islam.
Tiada yang percuma didunia ini dan apa yang dinikmati dan nampak seolah-olah percuma itu sebenarnya ada harga yang mesti dibayar. Disini saya akan membawa rakan-rakan sekalian untuk kembali merenung dan berfikir dari asas kehidupan itu sendiri hinggalah kepada mengapa Allah melarang kita mengambil hak orang lain samada mencuri, mengambil rasuah, makan harta anak yatim dan terutamanya riba' yang mana Allah dan rasul mengishtihar perang terhadap mereka yang berbuat demikian.


Sebelum wujudnya wang samada kepingan emas, perak ataupun wang kertas, bagaimanakah caranya manusia mendapatkan barang keperluan contohnya makanan? Manusia harus berusaha mencarinya kerana ianya tidak datang bergolek didepan mata. Ada yang mencarinya dihutan dengan memetik buah-buahan ataupun memburu. Makin lama muncul pula pengkhususan dimana manusia mengusahakan sawah atau ladang. Bagaimana pula jika manusia inginkan barangan lain selain dari apa yang diusahakannya? Maka muncul pula situasi dimana manusia mula bertukar-tukar barangan (barter).
Ini bermakna, jika saya ada mahukan sesuatu contohnya beras, maka saya perlu berusaha menanamnya atau mencari sesuatu yang berguna, punyai nilai dan dikehendaki oleh manusia lain contohnya seberkas kayu api, dan saya juga perlu berusaha mencari sesiapa yang punyai beras dan mahukan kayu api. Apabila bertemu maka saya harus berbincang dan bersetuju mengenai kadar pertukaran, mungkin seberkas kayu api saya itu boleh saya tukarkan dengan secawan beras. Saya juga harus berakad untuk menyempurnakan urusan seumpama jual beli ini. Jika tidak dengan bertukar barangan, saya boleh juga menukar beras itu dengan skil yang ada pada diri saya, contohnya menuai padi untuk pemunya sawah dan kemudiannya dia mengupah saya dengan sejumlah beras.
Ini bermakna, jika saya tidak punyai apa-apa iaitu suatu yang bernilai atau skil berguna yang memberi perkhidmatan kepada manusia lain, maka tidak mungkin saya akan memperolehi sesuatu barangan lain kecualilah jika saya menjadi peminta sedekah ataupun mencuri. Semua harus didahulukan dengan usaha dan usaha memerlukan tenaga, saya mesti punyai suatu yang bernilai dahulu sebelum boleh ditukarkan dengan suatu yang bernilai dan tukaran itu juga mestilah setanding dengan barang yang mahu ditukar dan disusuli pula dengan persetujuan (akad) untuk proses tersebut.
Sekarang saya cuba kaitkan pula proses ini dengan fizik, usaha memerlukan tenaga dan ini bermakna  tanpa melibatkan tenaga, sesuatu hasil (barang atau perkhidmatan) tidak akan diperolehi. Menurut teori relativiti Einstein, berdasarkan formula E=MC2, tenaga dan jirim (mass) adalah dua benda yang sama tetapi dalam bentuk yang berbeza dan kedua-duanya saling bertukar. Ini bermakna dari tenaga yang kita keluarkan, ia berubah manjadi suatu yang nyata, jelas dan fizikal (jirim).  Menurut hukum pengekalan tenaga (Law of conservation of energy) pula, tenaga didalam suatu sistem tertutup itu tidak boleh dihasilkan atau dimusnahkan, ia hanya boleh berubah dari satu bentuk kepada satu bentuk yang lain samada melalui kinetik, induksi, konveksi ataupun radiasi.
Allah menjadikan matahari sebagai punca utama tenaga didunia ini dan dari tumbuh-tumbuhan, tenaga mathari tersebut bertukar menjadi sesuatu yang berguna untuk umat manusia, baik untuk makanan mahupun barang diguna pakai, dari makanan ruji seperti gandum dan beras hinggalah kepada minyak yang mana ianya adalah hasil dari reputan tumbuh-tumbuhan dan dinasour beribu-ribu tahun dahulu yang juga mendapat tenaga dari matahari. Tenaga tersimpan dalam bentuk suatu yang wujud (jirim) ataupun gelombang seperti gelombang bunyi ataupun gelombang haba. Tenaga berubah dari satu bentuk kepada bentuk yang lain dan pertukaran ini nampak seperti suatu yang boleh dikawalsecara mutlak sedangkan pada hakikatnya itu tidak dapat dicapai sama sekali dimana jika dilihat dari sudut sub-atomik, ianya hanyalah kemungkinan dan kebarangkalian sahaja. Einstein sehingga akhir hayatnya tidak dapat menerima hakikat bahawa dunia sub-zarah memang terbukti suatu yang tidak boleh ditentukan hingga ungkapan beliau "Tuhan tidak bermain dadu" masih diungkapkan didalam kebanyakan buku falsafah fizik. Jadi adakah Allah SW "bermain dadu" dan membiarkan dunia tenaga atau sub-zarah ini dengan ketidak tentuan?

Sejak lebih 300 tahun dahulu kebanyakan kita diasuh dengan fizik klasik yang dikemukakan oleh Newton berdasarkan asas yang diberikan oleh Descartes, Galileo, Kepler dan Copernicus, dan melaluinya konsep sesuatu yang berlaku ada penyebabnya (causality), dengan menggunakan hukum gerakan Newton, kehidupan didunia ini boleh dikira baik dari perlanggaran biji guli hinggalah kepada menerbangkan roket keangkasa. Manusia percaya kepada suatu yang jelas, yang nampak, yang boleh diuji dan dikaji, maka dalam bab mengambil rasuah, makan riba', mencuri dan sebagainya ini, manusia percaya dengan kuasa, kebijaksaaan, kelicikan dan sebagainya yang ada pada diri mereka, mereka dapat mengira, mengagak dan mengawal harta atau wang ringgit yang didapati dengan cara tidak sah itu. Akan tetapi dunia yang jelas memang boleh dikawal, diagak dan sebagainya, tidak didalam dunia zarah sub-atomik.
Pada pendapat saya menerusi pengamatan dan penelitian, Allah tidak membiarkan dunia zarah sub-atomik ini dengan ketidak tentuan, Allah telah pun meletakkan undang-undang tertentu tetapi tidak disebut secara langsung kepada umat manusia. Ini kerana Allah SW mahu menguji hambanya dan mahukan hambaNya yang berfikir akan tetapi diakhir zaman ini amat kurang sekali umatnya yang berbuat demikian kerana telah tenggelam dengan hiburan, kesenangan dan kemewahan. Cuma mereka yang benar-benar beriman sahaja yang tidak perlu tahu mengapa Allah SW memerintahkan sedemikian kerana mereka yakin dan percaya apa yang diperintahkan Allah itu ada hikmahnya. Manusia akhir zaman dengan punyai ilmu yang sedikit bongkak bangun menentang apa yang diperintahkan Allah dengan alasan sudah jumud, menindas dan menyalahi hak kebebasan memilih, hak individu dan sebagainya.
Allah maha adil, itulah undang-undang atau hukum yang menidakkan ketidaktentuan dunia sub-zarah atau dunia tenaga. Setiap apa yang kita nikmati baik dari udara yang disedut, wang dan kekayaan yang diperolehi mestilah secara adil. Jika kita tidak menjaga alam sekitar (tumbuh-tumbuhan) bahananya adalah perubahan cuaca dunia. Jika kita mendapat kekayaan dengan mengambil hak insan lain, terjadilah pelbagai penyakit sosial masyarakat terutamanya kecurian, penipuan, rasuah dan sebagainya dan ia akan berbalik kepada diri kita sendiri. Semua yang kita nikmati ini ada tanggungjawab dan harga yang terpaksa dan perlu dibayar.
Bermula dengan pertukaran barang, kemudiannya emas atau komoditi sebagai wang hinggalah kepada penggunaan kertas yang mewakili wang, jika difikirkan secara mendalam, wang sebenarnya hanyalah mewakili sebanyak mana tenaga yang kita usahakan dan tenaga ini bertukar bentuk dari usaha atau kerja kepada wang dan kemudiannya dari wang itu kita mendapat sesuatu yang lain. Contohnya kita bekerja dan hasil dari kerja itu kita mendapat gaji dalam bentuk wang, dan dengan wang itu kita boleh mendapatkan khidmat usaha manusia lain ataupun barangan yang diusahakan oleh orang lain. Semuanya berbalik kepada usaha dan usaha itu asalnya dari tenaga. Dan melalui interaksi sesama manusia inilah (jualbeli dan perkhidmatan), tenaga berubah dari satu bentuk kepada bentuk yang lain. Persoalannya, adakah tenaga yang kita perolehi (yang diwakili oleh wang itu) benar-benar milik kita?
Apabila kita hanya mengambil tenaga dari insan lain contohnya dengan riba' iaitu memberi pinjaman dan mengambil faedah lebih dari yang dipinjamkan, insan yang meminjam itu terpaksa memberikan tenaga yang diperolehinya (dari usahanya sendiri) kepada kita tanpa timbal balas yang adil, perumpamaan yang saya boleh berikan adalah ibaratkan diri kita secawan air yang mana dari tenaga insan lain (yang kita paksa mereka berikan kepada kita) maka suhu kita (air) tersebut akan meningkat. Maknanya tenaga dari insan lain beralih kepada diri kita dan diri kita mempunyai lebih tenaga (suhu tinggi dari persekitaran). Ini boleh dilihat dengan mereka yang kaya raya dimana mereka lebih bertenaga dan berkuasa sedangkan yang miskin lemah dan tidak punyai tenaga hatta untuk menanggung diri sendiri sekalipun.
Dan ini yang dapat kita lihat keadaan didunia ini sekarang dimana perbezaan yang ketara antara yang kaya dan yang miskin. Akan tetapi Allah itu maha adil dan zarah sub-atomik yang mana ianya merupakan gumpalan tenaga (quanta) ini akur kepada perintah Allah. Tenaga ini akan keluar dan kembali semula kepada pemunya asal tenaga tersebut. Rujuk kembali kepada perumpaman secawan air itu tadi, jika suhu persekitaran rendah berbanding suhu air tersebut, lama kelamaan suhu air didalam cawan itu akan kembali kepada suhu persekitaran. Jika kita letak air tersebut didalam thermos sekalipun lama kelamaan suhunya tetap akan turun juga menyamai persekitaran dan ini yang cuba dilakukan oleh mereka yang kaya dengan hasil usaha insan lain (riba', rasuah, menipu dan sebagainya).
Perumpamaan memasukkan air tersebut kedalam thermos adalah dengan memasang grill pada rumah, meletakkan pengawal keselamatan ataupun alat penggera yang mana manusia cuba menghalang tenaga (wang ringgit) tersebut kembali kepada pemunya asal, akan tetapi tenaga itu tetap akan lari dengan cara lain samada hilang ketenangan dan kegembiraan, dan manusia perlu mengeluarkan wang (tenaga yang disimpan) untuk mencarinya (ketenangan) ataupun hilang kesihatan yang mana akan hilang juga wang (tenaga yang disimpan) untuk mengubatinya. Apabila ekonomi masyarakat berasaskan riba', rasuah ataupun penipuan, maka ketidak adilan akan berlaku maka suhu yang kaya akan semakin meningkat dan suhu yang miskin akan semakin rendah. Bagi miskin yang tidak beriman mereka akan merompak, dan bagi kaya yang tidak beriman mereka akan cuba menghalang wang yang mereka perolehi secara tidak adil itu dengan pelbagai sistem dan alat keselamatan.
Kekayaan atau kemewahan yang sebenarnya adalah apabila seseorang manusia itu memberi sesuatu yang memberi lebih nilai kepada insan lain, yang akan menaikkan suhu atau tenaga insan lain. Contohnya jika saya bukukan artikel blog ini dan menjualnya dengan harga sepuluh ringgit dan hasil dari pembacaan artikel saya itu pembeli buku saya itu menjadi lebih positif hidupnya dan lebih beriman (insyaallah) maka tenaga (wang) yang saya perolehi dari pembeli itu akan menaikkan suhu diri saya (makin kaya) dan pada masa yang sama suhu pembeli juga akan meningkat hasil dari perubahan cara berfikir dan juga cara hidup yang lebih baik. Barulah keadilan wujud disini dan kedua-dua pihak iaitu saya dan pembeli buku saya mendapat kebaikan dari urusniaga tersebut. Wang yang saya perolehi akan kekal pada diri saya kerana jumlah tenaga saya dan masyarakat sekitar menjadi sama.
Bagaimana pula jika saya mendapat kekayaan dengan mengambil rasuah? Apakah nilai yang telah saya berikan kepada insan lain? Tenaga didalam diri saya akan meningkat akan tetapi persekitaran semakin rendah. Bagaimana pula dengan cara menipu? Bagaimana pula dengan cara memanipulasikan harga barangan contohnya menyorok gula atau beras dengan harapan harga akan naik dan kemudian baru menjualnya? Bagaimana pula dengan mengumpul kekayaan dengan riba'? Tenaga (wang ringgit) yang saya dapati itu tidak akan kekal dan akan mengalir keluar dengan pelbagai cara dan sudah semestinya dengan kepayahan dan kesusahan. Dan inilah janji Allah bagi mereka yang hanya mahu mengambil tetapi tidak mahu memberi (rujuk Surah Al-Lail 92:8-10).
Semua larangan Allah itu adalah kerana Allah itu maha penyayang dan tidak mahu hambaNya mendapat kesusahan baik didunia mahupun diakhirat, akan tetapi manusia semakin hari tidak percayakan Allah dan apatah lagi tamadun manusia itu sendiri tidak pernah meminta manusia untuk bertanggungjawab terhadap apa yang berlaku keatas diri mereka dan menganggap apa yang terjadi keatas diri mereka hanyalah kerana mereka adalah mangsa dan manusia lain itu penyebabnya. Fizik kuantum telah melenyapkan tanggapan ini dan meletakkan apa yang terjadi didalam hidup manusia itu adalah hasil dari perbuatan mereka sendiri (rujuk Surah Ar-Rum 30:41).
Hasil dari urusan sehari-harian samada kerja ataupun urusan jualbeli, amat sukar untuk mempastikan apa yang kita perolehi itu benar-benar milik dan hak kita. Contohnya masa kerja yang kita sepatutnya berikan adakah benar-benar kita telah berikan kepada majikan kita dengan sepenuhnya? Begitu juga dalam urus niaga jual beli, mungkin ada terkurang timbangan yang mana mungkin tanpa sedar kita telah menganiaya insan lain. Maka disinilah pada pendapat saya kelebihan zakat yang mana zakat itu yang kita berikan akan menaikkan kembali suhu persekitaran dan kekayaan yang kita perolehi itu akan benar-benar dirahmati Allah SW dan zarah sub-atomik (tenaga) yang kita perolehi itu akan kekal bersama kita dan tidak lari mengalir keluar.
Begitu jugalah dengan bersedekah yang mana apabila kita memberi kepada insan lain, ini juga akan memberi tenaga (melalui sedekah itu tadi) kepada insan lain lantas menaikkan "suhu" tenaga mereka, maka barulah kita akan mendapat masyarakat yang hidup aman dan harmoni. Hidup sebenarnya adalah untuk memberi dan apabila kita memberi itu balasan itu hanyalah dari Allah (Surah Al Lail 92:5-7) maka akan Allah permudah jalan bagi kita. Allah SW telah memberi perumpaan bahawa mereka yang bersedekah dan mengharapkan balasan hanya dari Allah itu pula adalah umpama biji benih yang kemudiannya menumbuhkan tujuh tangkai (Surah Al Baqarah 2:261), bagaimana tenaga ini akan kembali kepada kita? Jika anda telah membaca artikel Fizik Dosa dan Pahala, anda pasti akan memahaminya. Seluruh makhluk, haiwan, tumbuh-tumbuhan dan gunung-ganang berzikir dan akur kepada perintah Allah dan melalui mereka jugalah tenaga yang kita berikan kepada insan lain akan kembali semula kepada kita.
Udara yang kita sedut ini tidak percuma, sebaliknya ianya adalah proses pertukaran antara kita manusia dan juga tumbuh-tumbuhan yang mengambil karbon dioksida dan memberikan kita oksigen untuk hidup. Semua ini telah berlaku secara adil dengan ketentuan Allah dan apabila manusia tidak sayangkan alam sekitar dan memusnahkannya, maka kesan buruk itu jugalah yang menimpa manusia itu kembali. Begitulah juga dengan hubungan antara manusia dengan manusia yang lain, mestilah dilakukan dengan seadil-adilnya, jika tidak penyakit masyarakat akan berlaku dan dunia secara sendirinya berubah menjadi neraka. Tiada yang percuma didunia ini, semuanya ada harga yang terpaksa dibayar. Celakalah mereka yang mengambil hak insan lain dan tidak menyumbang untuk menaikkan taraf hidup (suhu dan tenaga) insan lain. Moga artikel ini dapat menerbitkan pemikiran baru bagaimana kita semua melihat dunia ini, insyaallah.Antara Judi dan Syirik.Monday, 21 June, 2010 4:03 PMBeberapa minggu lalu negara dikejutkan dengan langkah kerajaan meluluskan lesen judi kepada sebuah syarikat swasta untuk membendung gejala judi haram, jika rujuk pada kata-kata tokey judi yang mendapat kelulusan tersebut, ini adalah supaya kerajaan mendapat hasil berbanding dengan judi yang dilakukan secara haram. Dan alhamdulillah, nampaknya Allah telah meletakkan bukti kukuh atas dasar apakah golongan yang memerintah berpegang, masihkah ada diantara kita yang masih buta mata fizikal dan mata hatinya?
Beberapa tahun dahulu negara kita juga kecoh akan tuduhan kafir mengkafir antara parti politik, bagi kita rakyat kebanyakan yang tidak terlibat didalam politik secara langsung, mungkin ada yang tahu, mungkin juga ada yang tidak tahu atau mungkin juga ada yang tidak mahu tahu mengapa kafir mengkafir ini berlaku. Alhamdulillah, sedutan dari ceramah Sheikh Imran Hossein ini barangkali akan membuka minda kita semua. Jika sudah syirik, maka sama sahajalah dengan golongan kafir yang akan kekal selama-lamanya didalam neraka.


Bahagian kedua sedutan ceramah ini.



Rasanya tidak perlu saya membicarakan akan keburukan judi ini apatah lagi wang tersebut akan digunakan oleh pemerintah untuk "memberi makan" kepada rakyat jelata. Inilah antara sebab yang kaya menjadi semakin kaya kerana rakyat yang dibuai mimpi indah dengan janji-janji kemenangan yang besar akan menyertainya sedangkan tiada syarikat judi yang dibuka jika keuntungan berlipat kali ganda tidak akan diperolehi oleh mereka. Ini belum termasuk dengan iman rakyat yang semakin hari semakin nipis dek penangan pembangunan negara dengan judi.
Banyak lagi contoh larangan Allah yang diperlekehkan oleh pemerintah, contohnya riba' baik pinjaman oleh rakyat mahupun pinjaman kerajaan dari bank luar, begitu juga dengan arak yang berleluasa dan sebagainya.  Apabila kita mensyirikkan Allah maka kita sudah tergolong antara mereka yang akan kekal di neraka. Pada pendapat saya, kita semua juga turut terbabit secara tanpa sedar dalam mensyirikkan Allah SW ini, moga kita semua bertaubat dan kembali menegakkan syiar Islam dinegara kita ini agar negara yang kita cintai ini benar-benar sebuah negara Islam dan bukan negara sekular bertopengkan Islam, amin.Negara Akan Bankrap Tetapi Yang Kaya Semakin Kaya?Tuesday, 15 June, 2010 9:02 PMPada suatu hari, seorang ayah memanggil isteri dan tiga orang anak-anaknya berkumpul dan menceritakan masalah kewangan keluarga yang melanda keluarga mereka.

Ayah: Anak-anak sekalian, mulai esok ayah terpaksa memotong duit belanja sekolah harian kamu, keadaan ekonomi sekarang teruk jadi kita harus berjimat cermat kerana jika tidak ayah mungkin tak boleh nak bayar duit ansuran rumah dan kereta, keluarga kita akan jatuh bankrap. Rumah dan kereta kita akan ditarik oleh bank jika ayah tidak melakukan "tindakan tidak popular ini".

Anak bongsu: Ok ayah, rumah kita besar... cantik... tak nak pindah rumah flat dulu, kereta import yang ayah baru beli tu pun sayang jugak tapi sempit sikit la dari wira lama ayah dulu tapi ayah cakap kan biar sempit asal ada gaya.

Anak no 2: Tapi minggu lepas ayah baru beli set golf baru, camna lak kami kena jimat tapi ayah tak payah?

Ayah: Ayah kan main golf untuk bisnes jadi kenalah pastikan ayah "up to date" dengan peralatan baru, barulah ayah boleh setaraf dangan kenalan bisnes ayah.

Anak sulong: Tapi Ah Kau cakap ayah selalu kalah dengan ayahnya masa main golf, pastu kalah ribu-ribu ringgit pulak tu, dia dengar ayah dia kata ayah bukannya pandai main, tukar set golf pun sama je, mengapa ayah bertaruh dipadang golf? Bukankah itu judi?

Ayah: Hish, banyak soallah kamu ni....
  Si ayah naik berang dengan kata-kata dari anak sulong yang sudah matang dan boleh berfikir.
  Ayah: Kamu budak mana tau hal orang dewasa, ayah bertaruh tu dah jadi "trend" golfer masa kini, baru lah ada semangat nak main. Dah jangan banyak cakap. Milah... esok potong duit sekolah budak ni separuh.

   Isteri: Abang, takkanlah sampai begitu sekali, kalau teruk sangat bisnes abang tu eloklah kita pindah balik rumah flat lama kita, lagi pun rumah tu dah habis bayar, ni kita berhutang balik dengan bank, saya terbaca didalam internet bila pinjam dengan bank ni kita jadi hamba bank, mungkin elok abang jual rumah dua tingkat kita ni je.

   Suami: Ish, jangan keliru dengan apa orang kata dalam internet tu, kan kita guna pembiayaan islamik, mana pulak jadi hamba, kita setuju dengan harga jualan. Dah jangan banyak soal.

Kisah diatas mungkin suatu yang agak bodoh dan terlampau untuk diberikan contoh akan tetapi itulah lebih kurang gambarannya keadaan negara kita sekarang ini yang mana kesenangan sedikit yang dinikmati oleh rakyat akan ditarik balik dengan ugutan negara akan jatuh bankrap. Adakah itu suatu yang logik? Cuba tukarkan watak dan situasi diatas dengan situasi negara kita sekarang. 
Ayah = kerajaan
Anak-anak dan isteri = rakyat dan pembangkang
Set golf = projek mewah
Bertaruh dipadang golf = pemerintahan yang korup
Pinjaman rumah/kereta = Hutang luar negara dari bank dunia, bank jepun dan sebagainya untuk menjalankan projek mewah

Pada skala kecil, inilah keadaan keluarga dengan ayah yang tidak bertanggungjawab, pada skala besar pula inilah sikap pemimpin yang mementingkan diri sediri dan juga kroni, mengenepikan kepentingan rakyat jelata walaupun acapkali mereka mendabik dada sebagai pimpinan berjiwa rakyat. Agak hairan juga mengapa pengumuman ini dilakukan oleh "machai" kepada "ayah" dan bukannya "ayah" sendiri. Ohh... "ayah" pemimpin berjiwa rakyat jadi tak boleh berbuat demikian, nanti tak popular pulak.Saya berpeluang kembali ketanah air dua minggu lepas kerana tugas dan semasa menginap di hotel, akhbar The Star telah di sediakan untuk saya di bilik. Amat terkejut apabila membaca berita muka depan bagaimana rakyat diugut oleh kerajaan bahawa negara akan bankrap jika tindakan tidak popular iaitu pemberian subsidi terpaksa di berhentikan secara berperingkat-peringkat. Alasannya adalah kerana negara menanggung hutang yang banyak disebabkan pemberian subsidi jadi jika subsidi tidak diberhentikan maka negara akan bankrap.
Timbul persoalan di minda saya, angkara siapakah yang menyebabkan lebihan hutang ini terjadi jika bukan tindakan mereka sendiri iaitu pemimpin negara yang memerintah? Jika mereka memimpin menggunakan akal berdasarkan hukum Allah dan bukan menggunakan nafsu iaitu meminjam dari negara luar (yang pastinya berlandaskan riba') dan kemudiannya berjoli sakan dengan projek mewah, maka perkara ini tidak akan terjadi dan rakyat masih boleh menikmati kesenangan tempias dari hasil negara seperti minyak dan eskport utama yang lain seperti kelapa sawit. Inilah balasannya apabila kita mengingkari larangan Allah terhadap riba'. Riba' bukan hanya rakyat meminjam dari bank, kerajaan meminjam dari bank luar baik barat atau jepun, semua itu berlandaskan riba'.
Akan tetapi disebabkan pemimpin kita lebih mengutamakan kemajuan yang nampak iaitu bangunan tinggi pencakar langit dan sebagainya sedangkan kemajuan yang didalam iaitu iman makin tenggelam, maka kebinasaan lah nampak gayanya jalan yang sedang ditujui, baik binasa moral, sosial mahupun binasa ekonomi.



Yang lebih membuat saya bertambah sedih, sedang dimuka depan akhbar memaparkan rakyat biasa terpaksa mengikat perut, dalam muka 6 dalam akhbar yang sama didalam ruangan StarBiz, terdapat lapuran menyatakan bahawa kekayaan 40 orang terkaya di Malaysia naik sebanyak 42% berbanding setahun yang lalu. Jadi logik kah bahawa negara akan bankrap sedangkan mereka yang kaya semakin kaya, bukannya sejuta dua, lapuran dari Forbes Asia ini menunjukkan kenaikan jumlah keseluruhan kekayaan golongan ini adalah dari 36 billion USD kepada 51 billion USD. Mengapakah ini terjadi?
Jawapannya adalah kerana ekonomi kita, malah ekonomi serata dunia adalah berdasarkan ekonomi riba' yang mana kekayaan tidak lagi berkitar didalam masyarakat dan hanya tertumpu kepada golongan tertentu iaitu golongan kaya sahaja, buktinya sudah cukup jelas dengan lapuran Forbes Asia tersebut umpama gajah didepan mata maka sebab itulah terjadinya keadaan golongan miskin semakin miskin dan terpaksa mengikat perut sedangkan golongan kaya semakin kaya.
Siapa yang harus dipersalahkan? Siapa lagi jika bukan kita sendiri, pertama kerana memilih pemimpin yang memimpin dengan niat bukan "Lillahitaa'la", niat memimpin hanyalah "lilla fulus" atau "lilla kuasa dan kroni". Dan kedua kerana kita memberi kuasa kepada mereka yang berada di "tingkat atas" dan dengan kuasa tersebut jugalah mereka gunakan untuk memastikan pemimpin yang korup sentiasa menang didalam pilihanraya dengan memancing undi dengan wang, gasakan dari media massa dan banyak lagi cara untuk memastikan pemimpin korup terus kekal agar kepentingan bisnes mereka senantiasa terjamin. Mengapa saya kata kita memberi kuasa kepada mereka yang kaya ini? Bagaimana pula caranya kita menyokong mereka?
Apabila kita membeli barang dengan riba' baik konvensional atau pun riba' islamik, apa yang terjadi kita memberi tenaga kita kepada mereka dalam bentuk wang ringgit iaitu lebihan dari wang yang dipinjam. Hasilnya makin terkumpullah kekayaan mereka kerana yang memberi "tenaga" dan "kuasa" kepada mereka ini bukanlah seorang dua, malah kesemua umat masyarakat baik menyumbang kepada golongan "teratas" ini dari pembelian rumah, kereta, kad kredit dan apa sahaja pembelian ansuran yang menyebabkan kita terpaksa membayar lebih.
Sebab itulah Allah amat melarang riba malah      mengistiharkan perang dengan mereka yang terlibat dengan riba', kerana apa? Kerana kita akan menyebabkan mereka yang tamak akan menjadi semakin kaya dan mereka akan gunakan kekayaan mereka itu untuk kembali menindas rakyat kebanyakan. Jadi janganlah ingat apabila kita meminjam, apabila kita rela membayar lebih, kita hanya melibatkan diri kita sahaja, sebenarnya konsep riba' ini harus dilihat dari sudut keseluruhan (wholism).
Akan tetapi melihat dari sudut keseluruhan itu juga belum cukup untuk membolehkan kita nampak kesannya pada diri sendiri ataupun pada insan-insan yang lain, perlu ada "nur" kurniaan Allah agar dapat ianya menerangi penglihatan supayakita dapat kita melihatnya dengan mata hati dan bukan hanya dengan mata fizikal sahaja. Dajjal bermata satu bukan bermaksud bukan sahaja bermaksud dia buta sebelah mata, mengikut kuliah Sheikh Imran Hossein ianya adalah sebagai simbolik agama yang bermaksud dajjal buta mata hati. Jika manusia hari ini hanya melihat dunia dengan mata fizikal iaitu apa yang jelas kelihatan dan tidak lagi dapat melihat dengan mata hati, maka manusia itu juga sudah tergolong menjadi pengikut dajjal tanpa mereka sedari.
Ramai pemimpin semasa berkempen dipilihanraya menyatakan mereka pemimpin berjiwa rakyat dan akan menjaga kebajikan rakyat. Melihat pada lapuran Forbes Asia sudah terbuktilah mereka ini memang pemimpin berjiwa rakyat, bukan rakyat miskin tetapi berjiwa rakyat yang kaya. Buktinya sudah cukup jelas yang mana rakyat kaya semakin kaya dan rakyat miskin harus mengikat perut.
Jika mereka membesar dengan makanan disuap dengan sudu garpu emas dan perak, kesekolah dengan berjemput pemandu dan pengawal peribadi, hidup rumah besar dan mewah dengan hawa dingin sepanjang masa, makan makanan paling enak yang boleh dibeli dengan wang, adakah apabila mereka dewasa dan menjadi pemimpin, golongan sebegini akan kenal erti keperitan hidup yang ditanggung oleh rakyat miskin? Makan nasi dengan ikan masin, kesekolah berjalan kaki sahaja dengan kadangkala tidak punya wang saku, rumah atap nipah yang bocor ketika hujan. Tidak pernah wujud sebarang cantuman neuron didalam otak mereka ini (orang kaya) yang merakam dan mengaitkan erti sebenarnya kepayahan dan penderitaan sebenar menjadi orang miskin maka apabila mereka mereka berkuasa dan menyatakan mereka pemimpin berjiwa rakyat, semasa memikirkan untuk membuat keputusan, jaringan neuron diotak mereka hanya lebih mengaitkan pengalaman rakyat kaya. Rakyat miskin hanyalah untuk memancing undi sahaja. Hampir kesemua tindakan mereka secara tanpa sedar (melalui minda separa sedar) akan lebih memilih untuk menjaga kepentingan golongan seperti mereka sahaja.
Jadi adakah maksud saya mereka dari golongan berada tidak boleh menjadi pemimpin atau mereka yang miskin apabila menjadi pemimpin itu tidak akan korup? Tidak, bak saya katakan     dalam artikel sebelum ini, hidup ini penuh kebarangkalian dan kemungkinan sahaja. Untuk memastikan kita mendapat kejayaan dunia dan akhirat, wajiblah kita memilih pemimpin yang niat memimpin hanyalah kerana Allah. Dan apabila memimpin kerana Allah maka, undang-undang Allah akan ditegakkan, dan apabila undang-undang Allah ditegakkan maka baru ketika itulah kebajikan semua golongan manusia baik yang islam atau tidak akan terjamin sepenuhnya.
Undang-undang Allah itu untuk kebaikan semua umat manusia, hanya minda manusia sahaja yang terpedaya dengan "basuhan" dari barat melalui media seperti TV dan filem malah menerusi sistem pendidikan itu sendiri yang menyebabkan manusia menjadi jauh dari Islam, sedangkan yang mengaku Islam itu sendiri menolak hukum Allah, apatah lagi yang bukan Islam.

  

Klip diatas adalah sedutan dari *filem Zeitgeist Addendum yang menceritakan rahsia sebenar disebalik kehidupan didunia ini baik dari segi kewangan, politik, kerakusan korporat barat, terrorist dan beberapa isu lain lagi. John Perkins adalah bekas penjenayah ekonomi yang bekerja bagi pihak CIA untuk menjaga kepentingan korporat Amerika, antara tugas beliau adalah memujuk pemimpin dunia dari negara yang banyak sumber asli agar mengambil pinjaman dari bank dunia atau menerima bantuan dari badan kewangan antarabangsa untuk membuat projek besar yang kononnya membantu menaikkan ekonomi negara tersebut akan tetapi pada masa yang sama akan menyebabkan negara tersebut dibebani dengan hutang luar yang teruk. Walaupun projek yang dibiayai kononnya untuk rakyat, kebanyakan yang mendapat manafaat besar adalah syarikat Amerika dan juga segelintir pihak dinegara tersebut sahaja.
Mendengar penjelasan beliau mengenai bagaimana penjenayah ekonomi ini bekerja, mungkinkah pemimpin negara kita juga telah termakan pujuk rayu penjenayah ekonomi ini? Maka tak hairanlah  jika negara kita dibebani hutang luar yang banyak dan akan bankrap tidak lama lagi. Dari klip diatas, agaknya ada tak dikalangan tokoh pemimpin kita yang sanggup mati hanya kerana tidak mahu korup? Bekas Presiden Panama Omar Torijos tetap tidak mahu korup walaupun tahu beliau akan mati disebabkan kejujuran beliau sebagai pemimpin berjiwa rakyat miskin. Golongan yang di"atas" tidak mahu pemimpin yang jujur dari berkuasa membela nasib rakyat miskin, mereka hanya mahukan golongan terbawah ini iaitu rakyat miskin terus menjadi hamba kepada rakyat kaya. Perhambaan fizikal sudah lama berlalu, perhambaan kewangan sedang rancak berlaku baik konvensional mahupun islamik dan rata-rata kebanyakan kita masih lena dibuai mimpi materialistik.
Dengan melihat pada situasi sekarang ini, Berkesempatankah agaknya kita menikmati kehidupan dengan berlandaskan Islam sepenuhnya? Mungkin sempat, mungkin tidak. Akan tetapi kita tidak sepatutnya berpeluk tubuh dan mengikut sahaja apa yang ditentukan oleh pemimpin korup yang membawa negara kemajuan dunia tetapi kehancuran masaalah sosial, moral apatahlagi akhirat.   Khilafah harus dikembalikan agar kegemilangan Islam itu kembali bersinar dibumi Allah ini, dan jika tidak berkesempatan untuk kita melihatnya semasa hayat, sekurang-kurangnya didepan Allah nanti kita boleh menyatakan bahawa kita telah pun mencuba melakukannya.
Bangun dan sedarlah rakan-rakan sekalian, dunia ini akan menjadi "syurga" jika semua manusia dapat melihat dunia ini dari sudut yang berbeza, dari sudut hati yang penuh dengan keimanan takutkan Allah dan sayangkan semua manusia sejagat. Kita dahagakan insan-insan yang boleh dengan jujur mengungkapkan "I love you so much all the people", kita bukanlah berasingan, kita semua berkait, kita telah ditipu dengan menganggap ruang yang wujud antara kita sebagai ruang pemisah sedangkan dari sudut paling halus iaitu dunia subatomik, kita semua berkait, kita semua saling "bersentuhan". Sayangilah diri insan lain sepertimana anda ingin disayangi, apa yang anda mahukan untuk diri anda, itu juga sepatutnya di berikan kepada insan lain dan bukan mengambil kesempatan, menghambakan dan mengaut keuntungan maksimum, menjadi kaya dan senang tanpa mempedulikan penderitaan insan lain. Insyaallah moga kita semua akan berusaha untuk menjadi umat yang lebih penyayang. Amin.
ps; *Filem Zeitgeist ini harus ditonton dengan berhati-hati kerana ia dibuat oleh atheis yang menolak agama. Jika mereka benar-benar mendalami Islam dan tidak hanya memahami Islam menerusi media massa, pasti mereka akan mengambil Islam sebagai jalan hidup.
Merawat Diri - 4 Rukun Penyembuhan SendiriThursday, 29 April, 2010 3:17 AMTerperanjat apa bila menerima berita rakan ditanahair meninggal dunia sedangkan baru 2 minggu sebelum ini semasa berada ditanahair sempat saya menelefon beliau bertanya khabar. Dari bicara rupanya tidak saya ketahui beliau menyimpan rahsia penyakit kanser yg dihidapinya.

Merawat diri sendiri terutamanya penyakit yg tidak kelihatan (penyakit dalaman) adalah suatu yg mustahil bagi kebanyakan masyarakat kita, jika luka tiada kegusaran untuk sembuh kerana ianya suatu yg kelihatan, bg yg tidak nampak contohnya kanser, keyakinan untuk sembuh itu amat sukar dan kita lebih berserah kepada doktor ataupun takdir dan hanya menunggu saat2 yg akan tiba. Jika tiada keyakinan dihati, harapan kembali pulih hanyalah umpama cahaya matahari yg hilang diufuk senja. Untuk mempercayai suatu yg kelihatan amat mudah, yg ghaib atau tidak kelihatan amat payah sekali.

Dr Joe Dispenza telah terlibat dalam kemalangan jalanraya yg menyebabkan tulang belakang beliau patah, pakar Chiropractor ini disarankan oleh pakar ortopedik untuk menjalani "Harington rod surgeri" secepat mungkin atau peluang untuk sembuh dan berjalan kembali akan menjadi semakin tipis, setelah bertanya pendapat 8 pakar, beliau akhirnya memilih untuk menggunakan kekuatan minda untuk merawat dirinya sendiri. Selepas 3 bulan beliau kembali normal dan mula bekerja seperti biasa.

Secara jujurnya beliau tidak pasti samada sembuhnya beliau ini suatu keajaiban atau tidak, akan tetapi beliau menanamkan niat untuk terus mengkaji proses peyembuhan langsung secara semulajadi tanpa ubatan moden dengan lebih mendalam lagi. Beliau menjelajah kebanyak tempat dan negara serta menemurah mereka-mereka yg sembuh dengan sendirinya dari pelbagai penyakit kronik. Tanpa mengira bangsa, agama, kepercayaan, dan pekerjaan, apa yg beliau dapati kesemua mereka ini mempunyai 4 persamaan ataupun kebetulan yg beliau gelarkan "4 Pillars of Healing".

Persamaan 1 - Kuasa Yang Memberi Kehidupan Mampu Menyembuhkan.
Kesemua mereka yg ditemuramahnya percaya kepada kuasa yg mencipta diri ini mampu menyembuhkan diri mereka. Mereka menggelarkannya sebagai kuasa tuhan, kuasa roh dan juga minda separuh sedar. Mereka yg sembuh ini percaya bahawa jika mereka boleh berhubung dengan kuasa ini, mereka akan dapat menerima pertolongan untuk sembuh.

Persamaan 2 - Fikiran (thought) Adalah Suatu Yang Nyata.
Kesemua mereka percaya apa yg mereka fikirkan akan memberi kesan kepada diri mereka. Dari situ juga kesemua mereka ini membuat perubahan kepada cara pemikiran mereka yg menjadi titik tolak kepada perubahan pada jasad dan kehidupan mereka. Bidang sains psychoneuroimmunology menerangkan bagaimana proses otak merembeskan signal kimia dari emosi yg terhasil dari pemikiran lantas memberi maklumat kepada tubuh badan kita. Pemikiran yg positif akan memberi maklumat yg baik untuk membolehkan badan sembuh seperti sediakala.

Persamaan 3 - Mencipta Diri Yang Baru.
Mereka sedar mereka harus berubah menjadi manusia yg baru dengan mengubah fikiran mereka. Dengan menepikan rutin harian mereka, mereka menghabiskan masa memikirkan secara mendalam, meneliti diri dan membuat andaian/spekulasi jenis manusia bagaimana yg mereka ingini (what if?). Kebarangkalian seperti, "apa kata jika mereka berhenti menjadi insan yg tidak gembira, pentingkan diri sendiri dan hidup menderita?", "apa kata jika aku berhenti dari risau, rasa bersalah dan hidup penuh kesalan?", "apa kata jika aku bersikap jujur terhadap diri sendiri dan orang lain?". Neuroplasticity adalah satu konsep bahawa jaringan2 neuron otak akan boleh berubah dengan membuat corak2 pemikiran yg baru, dari itu kita boleh mencipta diri yg baru berkat dari muhasabah diri yg mendalam.

Persamaan 4 - Mampu Menumpukan Perhatian Hingga Tidak Sedar Situasi Masa dan Ruang.
Kesemua mereka tahu ada manusia lain yg sudah sembuh dengan sendirinya jadi mereka percaya yg penyembuhan sendiri itu boleh juga berlaku pada mereka. Mereka menjadi pemerhati yg hebat dengan menumpukan perhatian terhadap apa yg difikirkan, tumpuan terhadap apa yg difikirkan sungguh khusyuk dan fokus hingga mereka lupa akan input dari jasad mereka, masa dan ruang. Mereka menepikan suara2 dari luar (cakap2 orang) dan juga suara hati sendiri yg meragui kebolehan diri untuk sembuh. Mereka semuanya "make up their own mind" (membuat keputusan nekad) untuk sembuh dan menepikan semua input2 luar yg tidak membantu diri mereka.

Selain dari 4 persamaan utama tadi ada 2 lagi persamaan yg agak menonjol, mereka semua tahu yg jauh disudut hati mereka, mereka sudah sembuh, tanpa perlu diuji oleh doktor tahap penyakit mereka ini, mereka merasakan seolah2 tiada lagi penyakit tersebut didalam diri mereka. Keduanya pula adalah kebanyakan doktor yg merawat mereka ini menganggap mereka tidak siuman, walaupun demikian setelah melihat penyembuhan pada diri mereka, rata2 memberi semangat agar meneruskan usaha mereka untuk sembuh sepenuhnya.

Dua tahun lepas saya mengalami kecederaan pada lutut dan disarankan oleh doktor untuk menjalani pembedahan membuang tisu yg koyak didalam sendi lutut, saya mengambil keputusan untuk tidak menjalani pembedahan dan, sebaliknya saya tanamkan didalam hati yg lutut saya akan sembuh, alhamdulillah sekarang sudah tiada lagi masaalah. Membaca buku Evolve Your Brain karangan Dr Joe Dispenza menambahkan lagi keyakinan kepada saya bahawa memang kita semua mampu merawat diri sendiri, hanya percaya dengan tidak sahaja kepada kekuatan minda sendiri dan keimanan (percaya) kepada Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Pemberi.

Apa yg saya kongsi bersama disini tidak mampu menyembalikan rakan yag sudah pergi, akan tetapi harap ini dapat memberi kesedaran kepada rakan2 yg lain bahawa kita mampu sembuh dari segala jenis penyakit. Allah itu maha pemurah dan akan makbul doa jika kita meminta kepadaNya dengan yakin dan penuh percaya yg kita mampu sembuh.

Rujukan - Evolve Your Brain, Dr Joe Dispenza

1 comment:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete