- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Saturday, June 15, 2013









MRT: tuntutan mengada-ngada tuan tanah
- Kiriman oleh rakyat Malaysia diluar negara 




TUNTUTAN tiga pemilik tanah di tiga lokasi berbeza sekitar laluan MRT Kuala Lumpur adalah satu tindakan mengada-ngada, terlalu bersifat mata duitan dan mementingkan diri. Pentadbiran Datuk Seri Najib Razak tidak wajar melayan permintaan mereka sama sekali.


Sebagai golongan hartawan, saya agak pasti kesemua mereka atau setidak-tidaknya pihak yang berkaitan mereka sudah pernah berkunjung ke luar negara. Justeru, mengetahui senario yang berlaku di banyak negara maju dunia. Di Kota Metropolitan London dan bandar 'hartawan dunia' -Monte Carlo contohnya, banyak laluan pengangkutan kenderaan termasuk keretapi dibina mengguna kaedah terowong bawah tanah.

Ia (pendekatan) seperti apa yang bakal MRT lakukan untuk kemaslahatan jutaan rakyat Malaysia dan pengunjung Lembah Klang. Fenemona tersebut bukan setakat berlaku di dua lokasi hebat, malah ia turut dipraktikan di banyak lagi bandaraya seluruh dunia. Termasuklah di negara yang sering dijadikan kiblat dalam amalan berdemokrasi di muka bumi ketika ini iaitu Amerika Syarikat (AS).

Jika tuntutan seperti tiga pemilik tanah ini di layan oleh pemerintah di negara-negara yang saya sebutkan tadi, maka sudah tentu kos pembinaanya akan naik melambung tinggi dan menjadikan cadangan tersebut dibatalkan kerana tidak berdaya saing. Oleh kerana itu juga berkemungkinan besar, banyak terowong laluan keretapi yang kini terdapat di seluruh dunia khasnya di negara Kesatuan Eropah, AS dan Jepun tidak wujud langsung. 

Apakah kerana 'hak bawah tanah' tiga pemilik tersebut maka Putrajaya perlu tunduk kepada desakan mereka dan pada masa  mengabaikan hak 28 juta rakyat Malaysia dari menggunakanya. Amat malanglah sekali jika episod 'wayang kulit' seperti ini menjadi polemik dan debat politik berpanjangan hingga terpaksa mengorbankan jutaan wang pembayar cukai dan agenda MRT untuk negara. 

Pendek kata, usah kita pandang terlalu jauh untuk mencari rujukan terbaik. Lihat saja pada jiran kita -Singapura. Disebabkan ketegasan kerajaan pimpinan Parti Tindakan Rakyat (PAP) sejak lebih 50 tahun lalu maka hari ini negara pulau itu menjadi terlalu hebat dalam pelbagai sudut pencapaian.

Bukan saja diperingkat domestik malah di arena antarabangsa juga. Dunia lebih mengenali Singapura berbanding Malaysia. kita kadang- kala agar sukar untuk memahamkan kepada orang asing tentang dimana terletaknya Malaysia. Tambah malu bila mereka akhirnya mengetahui dimana kedudukan geografi negara kita dan dengan secara spontan mengatakan bahawa "Ohh...Malaysia dekat dengan Singapura rupanya".

Sekian

No comments:

Post a Comment