- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Saturday, August 25, 2012







Golongan Suami Pakat Nak Berguru Mengenai Poligami Dengan Salih Yacob?!

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM
Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Assalamualaikum... Terkejut tak?! Tiba-tiba saja semalam keluar berita bahawa abg Salih Yaacob kita ni dah sah bergelar suami kepada si Emi ni... Humang aihhhh... Bertuahnya badan abg Salih Yaacob kita tu. Cantiknya lah bini nombor 4 kau tu Salih Yaacob. Padan le nak kahwin cepat. Baru saja sejak 2 minggu lepas ceritanya asyik terpampang di muka surat pertama akhbar tempatan terutama sekali Harian Metro. Rasanya, ada terbaca di akhbar sebelum ni bahawa mereka akan bernikah selepas hari raya ni, tapi tub tub, takda angin, takda ribut, dah kawin rupanya kau ya!

'Berdebar luar biasa' - Salih Yacob. Dua kali lafaz barulah sah!

Fakta yang dipetik dari Harian Metro mengenai pernikahan Salih Yacob dan Samihah Sheikh Ali:
  1. Salih lafaz akad nikah dua kali.
  2. Emi terima hantaran RM25,000.
  3. Salih hadiahkan senaskah Al-Quran kepada Emi.
  4. Akan berbulan madu di China bersama semua isteri dan 11 anak.
Ini baru betul-betul ber'bulan madu' sebab semua madu turut serta. Hik3! Semoga berbahagialah kau hendaknya Salih Yacob dengan keempat-empat orang isterimu itu. Aja aja fighting!

Adakah ini yang dikatakan jodoh?! Allah jua yang lebih mengetahuinya. Benarlah bahawa suami itu bukanlah milik mutlak si isteri. Ketaatan seorang isteri adalah kepada suaminya manakala ketaatan seorang suami adalah kepada ibunya. Rasulullah S.A.W sendiri pernah bersabda bahawasanya,

"Seandainya ada makhluk lain yang boleh disembah melainkan Allah, akan ku suruh seorang isteri itu menyembah suaminya."

Perghhhh!!! Tingginya darjat si suami. Namun, ketahuilah para suami, tanggungjawabmu juga setinggi darjat yang diberikan kepadamu. No ngelat-ngelat okeh dalam menjalankan tanggungjawabmu!

Alahai... Cantiknya isteri ke-4 mu Salih Yacob. Kau kah yang bertuah memiliki dia, atau diakah yang bertuah memiliki kau?!
Bagi golongan isteri di negara Asia Barat, poligami adalah sesuatu yang boleh diterima. Namun, bagi kebanyakan wanita di Malaysia khususnya, apabila si suami menyatakan hasrat untuk berpoligami, maka akan 'bersayap dan terbang' la segala pinggan mangkuk di dapur tu. Bagi mereka, poligami itu umpama racun yang sangat berbisa. Namun, kenapa diantara isteri yang dipoligamikan itu dipanggil 'madu'?! Bukankah madu itu sifatnya manis dan berfungsi sebagai penawar bagi bermacam-macam penyakit?! Fikirkanlah. Apa yang Allah takdirkan buat kita sebenarnya itulah yang terbaik buat kita walau sebenci mana pun kita perkara tersebut. Sesuai dengan Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah, ayat 216 yang bermaksud:
"Boleh jadi sesuatu yang kamu benci itu amat baik untuk kamu dan boleh jadi sesuatu yang kamu sukai pula amat buruk untuk kamu. Allah mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui."
Berkata-kata memang senang bukan?! Owh jangan risau, saya sendiri datang dari keluarga besar yang terhasil dari berpoligami. I got 3 moms! Mak saya adalah isteri pertama. Alhamdulillah, segala-galanya adalah baik setakat ini. Tiada masalah besar yang dihadapi setakat ini. Hasil daripada poligami itu, ayah dikurniakan 17 orang cahaya mata. Kerana terlalu ramainya anak, ayah kadang kala terlupa nama penuh kami. Hahahha... Indahnya apabila kami semua dapat berkumpul sekiranya salah sebuah rumah mengadakan kenduri! Meriah sungguh! Itu baru anak, belum lagi buat koleksi cucu. Hahaha... Sungguh meriah!

Sentiasa muhasabah diri. Sentiasa pelajari ilmuNya. Sentiasa dekatkan diri kepadaNya. InsyaAllah, segala-galanya akan jadi mudah buat kamu. Allah akan sentiasa lapangkan dada kamu untuk menerima apa jua yang bakal berlaku sama ada kamu suka atau tidak. Daripada memikirkan diri kamu adalah sungguh malang, lebih baik kamu fikirkan hikmah disebalik segala kejadian yang Allah timpakan ke atas kamu. Allah tidak akan berikan kita ujian sekiranya ianya di luar batas kemampuan kita. Sudah Allah jelaskan itu dalam Surah Al-Baqarah, ayat 286 yang bermaksud:
"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya."
Subhanallah... Besarnya rahmatMu pada kami ya Allah.

http://lunalanun.blogspot.com

No comments:

Post a Comment