- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Thursday, August 2, 2012









EMPAT PERKARA YANG MENYELAMATKAN MANUSIA

Assalamu'alaikum warohmatullahi wabarokatuh
...
 
 OLEH ZUBAIR IBNU AWWAM 1
Saudara dan saudariku seaqidah yang dikasih Allah

 Sesungguhnya Allah menciptakan manusia dibumi ini dengan tujuan utama agar manusia itu mencari keredhoaan Allah, dengan jalan melaksanakan perintah yakni beribadah semata-mata hanya kepada Allah dan juga sebagai khalifah di atas permukaan bumi..Tapi apakah manusia itu memilih dan dapat mengikuti tujuan utamanya didunia ini, maka Allah memberi penjelasan bagi kita semua siapa yang berjaya dalam dunia ini dan siapa pula yang merugi disini Allah menjelaskan

Firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala Yang bermaksud " Demi Masa..!  Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, Kecuali orang-orang yang BERIMAN dan BERAMAL SHOLEH, dan mereka pula berpesan-pesan dengan KEBENARAN serta berpesan-pesan dengan KESABARAN. (Al-`Asyr : 1 -3)
Saudara dan saudariku walaupun ayat ini sangat pendek tapi pengertiannya sangatlah meluas dan mencakup segala hidup dan kehidupan umat manusia diatas permukaan dunia ini untuk mengatur cara hidupnya

Didalan surah ini Allah Subhanahu wa Ta'ala yang Maha Mengetahui dan memberitahu keadaan dan nasib manusia didunia sehingga Allah bersumpah bahawa semua manusia dalam kerugian kecuali 4 golongan yang tidak merugi iaitu:

1. Orang beriman

2. Orang yang beramal soleh

3. Orang yang menasihati dan sentiasa dalam kebenaran

4. Orang Yang menasihati dan sentiasa dalam kesabaran

Saudara dan saudariku Ayat ini membawa makna bahwa semua manusia tanpa mengira kedudukan sama ada kaya, miskin, berpelajaran tinggi, keturunan bangsawan atau peminta sedekah; kesemuanya Allah memberi amaran dan juga ingatan tentang kerugian yang akan menimpa
mereka. Untuk mengelakkan dari kebinasaan dan kerugian ini, mereka diberikan 4 alternatif seperti yang disenaraikan di atas; iaitu orang beriman, orang beramal soleh,orang yang bercakap dan nasihat menasihati atas dasar kebenaran dan juga atas kesabaran.

1. ORANG BERIMAN

Golongan ini ialah mereka yang mempunyai kesedaran tertinggi dan meyakini bahawa di sebalik alam yang luas ini, ada 'zat' yang MAHA BESAR dan MAHA KUASA yang mencipta dan mengendalikan keseluruhan alam ini. Begitu juga di sebalik alam nyata ini ada lagi alam kehidupan yang lebih besar dan indah iaitu kehidupan akhirat yang kekal dan abadi bagi setiap manusia. Sesiapa juga manusia tanpa mengira apa kedudukan sosio-ekonominya, akan terjerumus ke dalam api neraka yang amat panas sekiranya tidak mempunyai keimanan yang mantap terhadap perkara-perkara ghaib ini.

Termasuk dalam ertikata iman ialah bukan setakat mempercayai Allah sahaja tetapi mesti dibuktikan dengan amalan. Jadi iman dan amal soleh ialah gandingan terbaik untuk menempuh dugaan di alam akhirat. Iman tanpa amal adalah ibarat pokok tanpa buah. Oleh itu kita dikehendaki melengkapkan diri dengan iman dan amal supaya hidup kita tidak sengsara sepanjang hayat tanpa batas waktu di akhirat.

Sebab itu dikatakan bahwa Keimanan yang mantap ialah jika seseorang berkata


 QUL AMANTU BILLAHI TSUMMAS TAQIIM (katakanlah aku percaya kepada Allah kemudian kamu berpegang teguh kepada kepercayaanmu itu) yang artinya percaya adaNya Allah dan melaksanakan segala suruhanNya dan menjauhi laranganNya

Dan Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam memberi penegasan dlm sabdanya:


 Iman paling afdhal ialah apabila kamu mengetahui bahwa Allah selalu menyertaimu di mana pun kamu berada (HR Ath-Thobari) sehingga kita selalu melakukan kebaikan

2. ORANG YANG BERAMAL SHOLEH


 ialah mereka yang mengerjakan segala bentuk kebajikan. Orang yang meninggal dunia tanpa sebarang kerja kebajikan atau amal soleh akan rugi kerana mereka akan diseksa di dalam api neraka. Nasib kita di akhirat tidak sekali-kali bergantung kepada harta kekayaan, kedudukan pangkat atau pengetahuan tetapi sebaliknya ia dinilai dengan amal solehnya.Dan perlu diketahui bahwa semua amal tidak akan diterima Allah jika tidak berpaksi kepada dasar keimanan mantap dan di kerjakan semata-mata karena Allah.

Amal kebajikan boleh diusahakan dengan pelbagai cara sama ada dengan material atau menggunakan anggota badan. Menasihati kawan adalah kebajikan. Membuang duri di jalan juga satu kebajikan. Memberi makan kepada binatang juga kebajikan; apatah lagi memberi makan kepada fakir miskin. Pendek kata jika kita tahu caranya, semua aktiviti kita boleh dikategorikan kepada amal kebajikan.

Umum mengetahui bahawa setiap pekerjaan kita sama ada yang besar atau kecil sentiasa dicatat atau direkod oleh malaikat yang dipertugaskan Allah supaya di akhirat nanti mereka akan dipertanggungjawabkan. Nyatalah kehidupan kita di dunia ini bukan sia-sia atau sembarangan. Kita mempunyai misi dan wawasan yang perlu dipenuhi di dunia ini sesuai dengan firman Allah:

Firman Allah Azza Wajalla bermaksud:


 "Barangsiapa mengerjakan kebajikan walau sekecil zarah sekalipun akan dilihat (balasannya), dan barangsiapa mengerjakan kejahatan walau sekecil zarah sekalipun akan dilihat dan dibalasinya ".(QS.Az-zilzalah 7-8)
 
Sahabatku sekalian ayat Ini bermakna walau sekecil manapun kebaikan atau kejahatan yang kita lakukan akan kita rasakan akibatnya nanti dan disuruh mempertanggung jawabkan dihadapan Allah di alam akhirat dan diadil dengan seadil-adilnya.

Firman Allah Azza Wajalla bermaksud:


 ..Dan tidaklah kamu (wahai umat manusia) dalam mengerjakan sesuatu amal usaha, melainkan adalah Kami menjadi saksi terhadap kamu, ketika kamu mengerjakannya. Dan tidak akan hilang lenyap dari pengetahuan Tuhanmu sesuatu dari sehalus-halus atau seringan-ringan yang ada di bumi atau di langit, dan tidak ada yang lebih kecil dari itu dan tidak ada yang lebih besar, melainkan semuanya tertulis di dalam Kitab yang terang nyata.(Yunus 10:61)

saudara-saudariku marilah kita semua berusaha melakukan kebajikan sebanyak mungkin dan pada masa yang sama meninggalkan segala kejahatan. Slogan 'menghalalkan segala cara' untuk kejayaan di dunia terutama dalam bidang keduniaan adalah semboyan syaitan dan iblis yang harus ditentang dengan penuh kesabaran
 
3. ORANG YANG MENASIHATI DALAM KEBENARAN
Golongan ketiga ini yang tidak rugi ialah mereka yang menggunakan masa hidupnya dengan menyampaikan atau menerangkan kebenaran/haq atau mereka yang membela/mempertahankan kebenaran contohnya agama Islam.

Konsep kebenaran dalam Islam banyak jenis; kebenaran dalam tuturkata, kebenaran dalam tindakan, kebenaran dalam niat, kebenaran dalam pergaulan, kebenaran dalam politik, kebenaran dalam penghakiman dan sebagainya. Di antara banyak-banyak kebenaran, yang paling utama sekali ialah kebenaran yang berasal dari ALLAH yang diturunkan kepada Nabi Muhammad melalui perantaraan Al-Quran. Mengajar dan menyampaikan kebenaran wahyu Ilahi ini serta mempertahankan kebenarannya adalah misi tertinggi kemanusiaan.Golongan dai'e ( pendakwah) ini hidupnya tidak akan rugi.

Apa sebenarnya Haq itu? Haq itu adalah kebenaran yang datang dari Allah.  Oleh sebab itu ia tidak boleh dipertikaikan lagi sebab Allah telah memberi penjelasan
 
Firman Allah Yang bermaksud :
"Kebenaran itu adalah dari Tuhanmu. Oleh sebab itu jangan sekali-kali kamu termasuk dari golongan orang yang ragu". (Al-Baqarah: 147)

Saudara/iku sekalian Kebenaran apa jua bentuknya adalah dari Allah wajib kita lakukan Adapun Induk dari segala kebenaran ialah Kalimah Tauhid "Laa ilaaha illallah" yang membawa maksud tidak ada Tuhan yang disembah selain Allah dalam ertikata Allah-lah yang Maha Besar yang mesti disembah. Segala yang lain adalah makhluk-Nya. Tauhid adalah haq manakala syirik pula adalah bathil. Begitu juga syurga adalah haq, neraka haq, azab kubur haq, malaikat haq, tiitian sirath juga haq. Begitulah seterusnya diqiaskan kepada perkara-perkara lain seperti membaca Al-Quran, membuat kebajikan dan lain-lain. Manakala apa jua yang buruk dan keji yang dilarang oleh Allah adalah bathil seperti mencuri, meninggalkan solat, membunuh, syirik dan sebagainya.

Begitulah juga sebaliknya jika kita mengetahui sesuatu itu sebagai kejahatan, mudahlah bagi kita menjauhkannya. Kefahaman sebegini adalah pemberian Allah kepada hamba yang disayangi-Nya.sebab itu juga Penyebaran dakwah ini menjadi penting dan wajib atau fardhu 'ain dilakukan terutama dalam zaman kegawatan akidah dewasa ini. Tidak guna manusia yang asyik memperkatakan atau cuba menyelamatkan generasi ini dari kegawatan ekonomi saja tanpa sedikit pun memikirkan masalah yang Allah pandang besar iaitu kegawatan aqidah, moral dan agama. Adakah ekonomi akan menyelamatkan manusia terjun ke lembah hina di dunia dan terjun ke neraka di akhirat?

Tapi apa yang kita lihat pada hari ini Pendekatan 'ekonomi adalah segala-galanya' bahkan sanggup menghalalkan segala cara seolah-olah menafikan kebenaran Islam.


 Ingatlah wahai saudara dan saudariku sekalian akan pentingnya membela kebenaran dan juga berkata kata dengan kebenaran (Jujur) dan sentiasa dalam kebenaran.

Firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala Yang bermaksud:


 Hai ! orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barang siapa menaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar(QS al-Ahzab:70-71)
 
4. ORANG YANG SENTIASA MENASIHATI DALAM KESABARAN

 Mereka yang menyampaikan nasihat dengan kesabaran adalah termasuk  golongan yang beruntung dan tidak akan rugi didunia dan lebih-lebih di akhirat,  Kerana itu Allah memberi berita gembira kepada hamba2Nya yang telah melepasi tahap kesabaran, dengan pengampunan dan keberkatan yang sempurna dari Allah.

Firman Allah Azza Wajalla bermaksud:


Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar
iaitu orang-orang yang apabila di timpa musibah, mereka mengucapkan


"innaa lillahi wa innaa ilayhi raaji'uun (sesunguhya kami adalah milik Allah dan kepadaNyalah kami kembali). Mereka itulah yang mendapatkan keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka. {QS.aL-Baqarah:155-157}

Rasulullah Shallahu Alaihi Wasallam bersabda:

Sesungguhnya seseorang benar-benar memiliki kedudukan disisi Allah, Namun tidak ada satu Amal yang bisa menghantarkan kesana. Maka Allah Senantiasa Mencoba dengan sesuatu Yang tidak disukainya, Sehingga dia dapat sampai pada kedudukan yang dikehendaki Allah. (HR. Abu Ya'la, Ibnu Hibban dan al-Hakim).

Saudara dan saudariku sekalian yang sentiasa dalam Iman

 Marilah kita semua berusaha mengamalkan 4 perkara diatas semogalah kita termasuk golongan orang yang beruntung di dunia dan di akhirat, aamiin Yaa Rabbal alamiin

No comments:

Post a Comment