SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Sunday, April 22, 2012






Dosa Mengumpat


Mengumpat ialah menceritakan atau menyebut keburukan atau kekurangan seseorang kepada orang lain.

Rasulullah S.A. W. menjelaskan mengenai mengumpat separti sabda nya bermaksud "Mengumpat itu ialah apabila kamu menyebut perihal saudaramu dengan sesuatu perkara yang dibencinya" (Hadis Riwayat Muslim)

Mengumpat berlaku sama ada disedari atau tidak. Perbuatan itu termasuk apabila menyebut atau menceritakan keburukan Biarpun tanpa menyebut nama pelakunya tetapi diketahui oleh orang yang mendengarnya.

Memandangkan betapa buruk dan hinanya mengumpat, ia Disamakan seperti memakan daging saudara seagama. Manusia waras tidak sanggup memakan daging manusia, inikan pula daging saudara sendiri.

Dosa mengumpat bukan saja besar, malah antara dosa yang tidak akan diampunkan oleh Allah biarpun pelakunya benar-benar bertaubat.

Dosa mengumpat hanya layak diampunkan oleh orang yang diumpatkan.
Selagi orang yang diumpatnya tidak mengampunkan, maka dosa itu akan kekal dan menerima pembalasannya diakhirat.

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud:Awaslah daripada mengumpat kerana mengumpat itu lebih berdosa daripada zina. Sesungguhnya orang melakukan zina, apabila dia bertaubat, Allah akan menerima taubatnya.

"Dan sesungguhnya orang yang melakukan umpat tidak akan diampunkan dosanya sebelum diampun oleh orang yang diumpat" (Hadis riwayat Ibnu Abib Dunya dan Ibnu Hibbad)

Disebabkan mengumpat terlalu biasa dilakukan, maka ia Tidak dirasakan lagi sebagai satu perbuatan dosa. Hakikat inilah perlu direnungkan oleh semua.

Mengumpat dan mencari kesalahan orang lain akan mendedahkan diri pelakunya diperlakukan perkara yang sama oleh orang lain. Allah akan membalas perbuatan itu dengan mendedahkan keburukan pada dirinya.

Sabda Rasulullah S.A.W. "wahai orang beriman dengan lidahnya tetapi belum beriman dengan hatinya! Janganlah kamu mengumpat kaum muslim, dan jangan lah kamu mengintip-intip keaibannya. Sesungguhnya, sesiapa yang mengintip keaiban saudaranya, maka Allah akan mengintip keaibannya,
dan dia akan mendedahkannya, meskipun dia berada dalam rumahnya sendiri" (Hadis riwayat Abu Daud)

Orang yang mengumpat akan mendapat kerugian besar pada hari akhirat. Pada rekod amalan mereka akan dicatatkan sebagai perbuatan menghapuskan pahala.

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud :
"Perbuatan mengumpat itu samalah seperti api memakan ranting kayu kering".

Pahala yang dikumpulkan sebelum itu akan musnah atau dihapuskan seperti mudahnya api memakan kayu kering sehingga tidak tinggal apa-apa lagi.

Diriwayatkan oleh Abu Ummah al-Bahili, diakhirat seorang terkejut besar apabila melihat catatan amalan kebaikan yang tidak pernah dilakukannya didunia. Maka, dia berkata kepada Allah "Wahai Tuhan ku, dari manakah datangnya kebaikan yang banyak ini, sedangkan aku tidak pernah melakukannya".

Maka Allah menjawab :"Semua itu kebaikan (pahala) orang yang mengumpat engkau tanpa engkau ketahui".

Sebaliknya, jika pahala orang yang mengumpat tidak ada lagi untuk diberikan kepada orang yang diumpat, maka dosa orang yang diumpat akan dipindahkan kepada orang yang mengumpat. Inilah dikatakan orang muflis diakhirat nanti.

Memandangkan betapa buruknya sifat mengumpat, kita wajib berusaha mengelakkan diri daripada melakukannya. Oleh itu perbanyakkan lah zikir supaya dapat menghindarkan diri daripada mengumpat.


Re: TAZKIRAH.............


Empat Jenis Manusia Dalam Dunia


1. Mereka yang tidak ada lidah dan tidak ada hati.
Mereka ini ialah orang-orang yang bertaraf biasa, berotak tumpul dan berjiwa kerdil yang tidak mengenang Allah dan tidak ada kebaikan pada mereka. Mereka ini
ibarat melukut yang ringan, kecuali mereka dilimpahi dengan kasih sayang
Allah dan membimbing hati mereka supaya beriman serta menggerakkan
angota-anggota mereka supaya patuh kepada Allah.

Berhati-hatilah supaya kamu jangan termasuk dalam golongan mereka.
Janganlah kamu layan mereka dan janganlah kamu bergaul dengan mereka.
Merekalah orang-orang yang dimurkai Allah dan penghuni neraka. Kita minta
dilindungi Allah dari pengaruh mereka. Sebaliknya kamu hendaklah cuba
menjadikan diri kamu sebagai orang yang dilengkapi dengan Ilmu Ketuhanan,
Guru kepada yang baik,Pembimbing kepada agama Allah,Penyampai dan pengajak kepada manusia kepada jalan Allah.Berjaga-jagalah jika kamu hendak mempengaruhi mereka supaya mereka patuh kepada Allah dan beri amaran kepada mereka terhadap apa-apa yang memusuhi Allah. Jika kamu berjuang di jalan Allah untuk mengajak mereka menuju Allah, maka kamu akan jadi pejuang dan pahlawan di jalan Allah dan akan diberi ganjaran seperti yang diberi kepada Nabi-nabi dan Rasul.

Nabi Muhammad SAW pernah bersabda kepada Sayyidina Ali;
"Jika Allah membimbing seseorang melalui bimbingan kamu kepadaNya, maka itu
terlebih baik kepada kamu dari apa-apa sahaja di mana matahari terbit".

2. Mereka yang ada lidah tetapi tidak ada hati.
Mereka bijak bercakap tetapi tidak melakukan seperti yang dicakapkannya.
Mereka mengajak manusia menuju Allah tetepi mereka sendiri lari dari
Allah.Mereka benci kepada maksiat yang dilakukan oleh orang lain, tetapi
mereka sendiri bergelumbang dalam maksiat itu.Mereka menunjuk kepada orang lain yang mereka itu Soleh tetapi mereka sendiri melakukan dosa-dosa yang besar.
Bila mereka bersendirian, mereka bertindak selaku harimau yang berpakaian.
Inilah orang yang dikatakan kepada Nabi SAW. dengan sabda;

"Yang paling aku takuti dan aku pun takut di kalangan umatku ialah orang alim yang jahat".

Kita berlindung dengan Allah daripada orang alim seperti itu. Oleh itu,larilah dan jauhkan diri kamu dari orang-orang seperti itu. Jika tidak,kamu akan terpengaruh oleh kata-kata manis yang bijak berbicara itu dan api dosanya itu akan membakari kamu dan kekotoran hatinya akan membunuh kamu.

3. Mereka yang mempunyai hati tetapi tidak ada lidah.
Dia adalah seorang yang beriman.Allah telah mendindingkan mereka daripada makhluk dan menggantungkan di keliling mereka dengan tabirNya dan
memberi mereka kesedaran tentang cacat cedera diri mereka. Allah menyinari hati mereka dan menyedarkan mereka tentang kejahatan yang timbul oleh kerana mencampuri urusan orang ramai dan kejahatan yang timbul oleh kerana mencampuri orang ramai dan kejahatan kerana bercakap banyak.

Mereka ini tahu bahawa keselamatan itu terletak dalam "DIAM" dan bekhalwat.
Nabi SAW. pernah bersabda;

"Barangsiapa yang diam akan mencapai keselamatan".

Sabda baginda lagi;

"Sesungguhnya berkhidmat kepada Allah itu terdiri dari sepuluh bahagian,
sembilan darinya terletak dalam diam".

Oleh itu mereka dalam golongan jenis ini adalah Wali Allah dalam rahsiaNya,
dilindungi dan diberi keselamatan, bijaksana, rakan Allah dan diberkati
dengan keredhoan dan segala yang baik akan diberikan kepada mereka.

Oleh itu, kamu hendaklah berkawan dengan mereka dan bergaul dengan
orang-orang ini dan diberi pertolongan kepada mereka. Jika kamu berbuat
demikian, kamu akan dikasihi Allah dan kamu akan dipilih dan dimasukkan
dalam golongan mereka yang menjadi Wali Allah dan hamba-hambanya yang
Soleh.


4.Mereka yang diajak ke dunia tidak nampak(Alam Ghaib), diberi pakaian kemuliaan seperti dalam sabda Nabi SAW;

'Barangsiapa yang belajar dan mengamalkan pelajarannya dan mengajarkan
orang yang lain, maka akan diajak ke dunia ghaib dan permuliakan".

Orang dalam golongan ini mempunyai ilmu-ilmu Ketuhanan dan tanda-tanda
Allah. Hati mereka menjadi gedung ilmu Allah yang amat berharga dan orang
itu akan diberi Allah rahsia-rahsia yang tidak diberi kepada orang lain.
Allah telah memilih mereka dan membawa mereka hampir hampir kepadaNya.
Allah akan membimbing mereka dan membawa mereka ke sisiNya. Hati mereka
akan dilapangkan untuk menerima rahsia-rahsia ini dan ilmu-ilmu yang tinggi. Allah jadikan mereka itu pelaku dan lakuanNya dan pengajak manusia kepada jalan Allah dan melarang membuat dosa dan maksiat. Jadilah mereka itu "Orang-orang Allah". Mereka mendapat bimbingan yang benar dan yang mengesahkan kebenaran orang lain.

Mereka ibarat timbalan Nabi-nabi dan Rasul-rasul Allah. Mereka sentoasa
mendapat taufiq dan hidayah dari Allah Yang Maha Agung. Orang yang dalam
golongan ini adalah pada peringkat terakhir atau puncak kemanusian dan
tidak ada Maqam di atas ini kecuali Kenabian.

Oleh itu hati-hatilah kamu supaya jangan memusuhi dan membantah orang-orang
seperti ini dan dengarlah cakap atau nasihat mereka. Oleh itu, keselamatan
terletak dalam apa yang dicakapkan oleh mereka dan dalam berdamping dengan
mereka, kecuali mereka yang Allah beri kuasa dan pertolongan terhadap hak
dan keampunanNya.

Sheikh Abdul Qadir Al-Jailan telah bahagikan manusia itu kepada empat golongan. Sekarang terpulanglah kepada diri kita untuk memeriksa diri sendiri jika kita mempunyai fikiran. Dan selamatkanlah diri kita jika ingin keselamatan. Mudah-mudahan Allah membimbing kita menuju kepada apa yang dikasihiNya dan diredhaiNya, dalam dunia ini dan di akhirat kelak.


Re: TAZKIRAH.............


Jodoh Merupakan Takdir Dan Perlu Mencarinya

"Jodoh di tangan Tuhan, tetapi manusia harus berikhtiar mencari dan memilihnya" Pendapat ini lebih baik dari pendapat pertama, walaupun masih belum sempurna. Masalahnya terletak pada sudut ikhtiar untuk mencari dan memilih jodoh.

"Jodoh di tangan Tuhan dan manusia wajib berikhtiar mencari dan memilihnya sesuai dengan ketentuan yang ditentukan Tuhan" Pendapat ini lebih sempurna. Memang itulah aturan mencari dan
memilih jodoh.
Selain daripada pendapat di atas, masih ada cara lain yang digunakan di beberapa tempat seperti :

1. Jodoh dicari dan dipilih oleh orang tua tetapi perkahwinan berlangsung atas persetujuan anak.

2. Anak lelaki mencari dan memilih jodohnya sendiri tetapi keputusan berkahwin bergantung kepada orang tua.

3. Anak lelaki atau perempuan mencari atau memilih jodohnya sendiri tetapi keputusan perkahwinan bergantung kepada kedua belah pihak orang tua.

4. Anak lelaki atau perempuan mencari atau memilih jodohnya sendiri serta menentukan sendiri perkahwinannya.


Mengikut ajaran Islam, persetujuan antara kedua belah pihak merupakan perkara asas, iaitu atas persetujuan dari calon suami dan isteri. Ini disebabkan perkahwinan di dalam Islam bertujuan
untuk keselamatan dan kesejahteraan pasangan tersebut.

Kedua orang tua harus turut serta memikirkan atau memerhatikan jodoh bagi anaknya. Jadi masalah memilih jodoh dalam Islam boleh dilakukan oleh anak ataupun kedua orang tua.

Namun begitu, kedua orang tua tidak boleh sesuka hati mencarikan calon untuk anaknya. Ianya mestilah berlandaskan ajaran Islam.

Bagi menentukan jodoh untuk kaum wanita, setidak-tidaknya perlu diperhatikan beberapa ciri berikut:

i. Pemimpin keluarga yang baik dan bertanggungjawab untuk membina rumahtangga
ii.Mencari nafkah yang jujur dan berhasil
iii. Pasangan ideal dalam erti;
- bersikap baik terhadap isteri
- dapat memberikan kebebasan berfikir dan memberi pendapat
- menerima kekurangan dan kelemahan isteri
- dapat membantu tugas isteri dalam keadaan dan kegiatan tertentu
- dapat menjaga kewibawaan isteri
- dapat membimbing isteri ke jalan yang baik
- dapat menghormati dan menyayangi sanak keluarga isteri
iv. Bapa yang baik dan sayang kepada anak-anak
v. Pasangan yang baik zahir dan batin


Re: TAZKIRAH.............


SOLAT BERJEMAAH LATIH KHUSYUK


BERSOLAT di belakang imam, iaitu secara berjemaah antara cara untuk kita melatih diri supaya khusyuk dalam mengerjakan ibadat paling utama itu.

Melalui cara berjemaah, ia dapat menimbulkan rasa khusyuk pada setiap rukun. Khusyuk dalam solat adalah antara perkara yang pertama diangkat daripada umat Nabi Muhammad.

Kita hendaklah merebut peluang waktu dan solat lain, selain solat fardu iaitu dengan mengerjakan segala solat sunat dan nawafil.

Menunaikan solat sunat dan nawafil adalah kesempatan berharga dan peluang yang sentiasa terbuka bagi melatih diri bagaimana untuk khusyuk ketika bersolat.

Dalam mendirikan solat sunat dan nawafil, hendaklah kita melatih diri dengan mengerjakannya disertai amalan memanjangkan bacaan dan berdiri dengan lebih lama.

Ia dilakukan selain pada waktu yang diriwayatkan mengenai ketidakharusan memperpanjangkan bacaan seumpama bacaan dalam solat fajar.

Rasulullah bersabda bermaksud: "Solat yang paling afdal adalah dengan qunut yang lama." Diriwayatkan oleh Muslim dan selainnya makna qunut yang lama adalah berdiri dengan lama.

Bersegeralah dan memanjangkan rukuk dan sujud serta perbanyakkan doa dalam sujud.

Rasulullah memohon perlindungan dengan Allah daripada ketidakwujudan khusyuk dalam solat di mana Baginda bersabda bermaksud:

“Wahai Allah, Sesungguhnya aku berlindung dengan-Mu dari hati yang tidak khusyuk." (Hadis riwayat At-Tirmidzi dan An Nisaai).


Re: TAZKIRAH.............

KENAPA AKU DIUJI?


"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji org2 yg sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui org2 yg benar dan sesungguhnya Dia mengetahui org2 yg dusta." -Surah Al-Ankabut ayat 2-3

KENAPA AKU TAK DAPAT APA YG AKU IDAM-IDAMKAN?
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." -Surah Al-Baqarah ayat 216

KENAPA UJIAN SEBERAT INI?
"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya." -Surah Al-Baqarah ayat 286


RASA FRUST?
"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah org2 yg paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yg beriman." - Surah Al-Imran ayat 139

BAGAIMANA HARUS AKU MENGHADAPINYA?
"Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan
kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan)." -Surah Al-Imran ayat 200

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk" -Surah Al-Baqarah ayat 45

APA YANG AKU DAPAT DRPD SEMUA INI?
"Sesungguhnya Allah telah membeli dr org2 mu'min, diri, harta mereka dengan memberikan syurga utk mereka... ..

-Surah At-Taubah ayat 111


KEPADA SIAPA AKU BERHARAP?
"Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain drNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal." -Surah At-Taubah ayat 129

AKU DAH TAK DAPAT BERTAHAN LAGI!!!!!
"... ..dan jgnlah kamu berputus asa drp rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yg kafir."
-Surah Yusuf ayat 12


Re: TAZKIRAH.............


KISAH BERKAT DI SEBALIK MEMBACA BISMILLAH

Ada seorang perempuan tua yang taat beragama, tetapi suaminya seorang yang fasik dan tidak mahu mengerjakan kewajipan agama dan tidak mahu berbuat kebaikan.Perempuan itu sentiasa membaca Bismillah setiap kali hendak bercakap dan setiap kali dia hendak memulakan sesuatu sentiasa didahului dengan Bismillah. Suaminya tidak suka dengan sikap isterinya dan sentiasa memperolok-olokkan isterinya.
Suaminya berkata sambil mengejak, "Asyik Bismillah, Bismillah. Sekejap-sekejap Bismillah."
Isterinya tidak berkata apa-apa sebaliknya dia berdoa kepada Allah S.W.T. supaya memberikan hidayah kepada suaminya. Suatu hari suaminya berkata : "Suatu hari nanti akan aku buat kamu kecewa dengan bacaan-bacaanmu itu."

Untuk membuat sesuatu yang memeranjatkan isterinya, dia memberikan wang yang banyak kepada isterinya dengan berkata, "Simpan duit ini." Isterinya mengambil duit itu dan menyimpan di tempat yang selamat, di samping itu suaminya telah melihat tempat yang disimpan oleh isterinya. Kemudian dengan senyap-senyap suaminya itu mengambil duit tersebut dan mencampakkan beg duit ke dalam perigi di belakang rumahnya.

Setelah beberapa hari kemudian suaminya itu memanggil isterinya dan berkata, "Berikan padaku wang yang aku berikan kepada engkau dahulu untuk disimpan."

Kemudian isterinya pergi ke tempat dia menyimpan duit itu dan diikuti oleh suaminya dengan berhati-hati dia menghampiri tempat dia menyimpan duit itu dia membuka dengan membaca, "Bismillahirrahmanirrahiim." Ketika itu Allah S.W.T. menghantar malaikat Jibrail A.S. untuk mengembalikan beg duit dan menyerahkan duit itu kepada suaminya kembali.

Alangkah terperanjat suaminya, dia berasa bersalah dan mengaku segala perbuatannya kepada isterinya, ketika itu juga dia bertaubat dan mula mengerjakan perintah Allah, dan dia juga membaca Bismillah apabila dia hendak memulakan sesuatu kerja.


Re: TAZKIRAH.............

Rahsia Sujud Di Dalam Solat

Pernahkah kita terfikir setelah saban usia kita mendirikan solat berserta syarat rukunnya, apakah rukun solat yang paling disukai oleh Allah SWT. Dengan menyelami, memahami, menjiwai serta menghayati setiap detik ibadah atau solat yang dikerjakan barulah kita akan mendapat kemanisan dan faedah darinya. Barulah ibadah kita itu dapat mendinding dan mencegah diri kita dari dosa dan noda. Firman Allah SWT yang bermaksud:-
" Sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar" (Surah Al-Ankabut ayat:45)

Segala rukun di dalam solat yang melibatkan qalbi (naluri), qauli (lisan) dan fi'li (perbuatan) mempunyai pengertian dan maksud yang amat mendalam sekali di sisi Allah SWT. Segala pergerakan di dalam solat sebenarnya sarat dengan hikmah dan pendidikan dari Allah SWT dan amalan atau rukun yang paling disukai oleh Allah ialah rukun sujud.

Sujud adalah waktu di mana seorang hamba itu paling hampir dengan Penciptanya. Pergerakan sujud itu secara lahirnya telah menunjukkan "rasa menghina dirinya" seseorang hamba itu di depan Tuhannya di dalam keadaan menyerah diri, pasrah, berikrar dan mengaku bahawa

"Ya Allah hanya Engkaulah Tuhan yang layak disembah, ditakuti, dicintai dan hanya pada-Mu sahajalah tempat berserah dan memohon pertolongan".

Seorang sahabat Nabi SAW iaitu Huzaifah r.a berkata bahawa Rasulullah SAW telah bersabda:-

"Tiadalah keadaan seorang hamba yang paling disukai oleh Allah daripada Dia melihat hamba-Nya itu di dalam keadaan bersujud, dengan meletakkan mukanya di tanah ( sebagai tamsilan tunduk, pasrah dan rasa hina seorang hamba kepada Allah)". (Hadis Riwayat Imam Tabrani).

Cerita Sujud:

Semasa malaikat-malaikat disuruh sujud kepada Nabi Allah Adam semua malaikat sujud apabila mereka bangun mengangkat kepala didapati malaikat yang bernama Azazil tidak sujud maka Allah SWT menjadi murka dan melaknat ke atasnya jadilah ia Iblis dengan bertukar rupa. Rupanya seperti kera dan badannya seperti babi justeru para malaikat merasa kecut dan takut lantas mereka sujud sekali lagi kerana syukur tidak kena laknat oleh Allah SWT.

1. SUJUD PERTAMA TAAT (PERINTAH ALLAH)
2. SUJUD KEDUA SYUKUR (HAMBA KEPADA ALLAH)

Tatkala Nabi Muhammad SAW Israk dan Mikraj ketika sampai di langit yang ketiga para malaikat-malaikat di sana sememangnya sujud selama- lamanya tetapi dikehendaki waktu Nabi SAW sampai mestilah mengangkat kepala tanda hormat.

Apabila Nabi SAW memberi salam kepada para malaikat, semua malaikat itu bangun dari sujud kerana menjawab salam dan berkenalan dengan melihat wajah Nabi Muhammad SAW kemudian mereka sujud semula.

Telah bersabda Rasulullah SAW, Bumi keseluruhannya adalah masjid melainkan tempat perkuburan dan tempat mandi.

"Telah dijadikan untuk kita bumi seluruhnya adalah masjid. Maka jangan anda sapu pasir pada tempat sujud kerana rahmat Allah berada di hadapan. Dan berdebu muka ku untuk Allah yang maha Mulia lagi maha Tinggi sebab pasir kerana itulah puncak ibadah kepada Allah Taala. Tidak dikira bersolat bagi mereka yang tidak sampai atau kena hidungnya ke bumi (tanah) seperti juga dahinya".

Oleh kerana banyak hadis menyebut tentang bumi dan kaitannya dengan sujud maka para ulama bersepakat mengatakan sekurang-kurangnya mesti sekali seumur hidup solat dan sujud di atas bumi dengan tidak berlapik dan jika banyak kali adalah lebih baik. Maka dengan sebab itulah orang-orang yang bermazhab Syiah bersolat di atas bumi atau dengan membawa kemana-mana sapu tangan yang khas ada di atasnya tanah untuk lapik sujud.

Firman Allah SWT yang bermaksud:- " Sesungguhnya orang-orang yang beriman dengan ayat Kami ialah orang yang apabila diperingatkan dengan ayat-ayat Kami mereka menyungkur sujud dan bertasbih serta memuji Tuhan dan mereka tidak menyombongkan diri" (Surah As-Sajadah ayat 15).

Di dalam perlakuan sujud itu ada simbolik dan hikmah yang harus fahami dan hayati. Iaitu bersama terancap dan ratanya tujuh anggota badan kita dengan bumi, pergerakan yang sepenuh jiwa, sepenuh rasa hina dan mengharap kepada Allah SWT dan penyerahan secara total seorang hamba terhadap Penciptanya dalam menerima serta mematuhi segala perintah dan larangan dari-Nya. Jangan sampai berlaku, hanya di dalam solat sahaja kita sujud tetapi di dalam kehidupan seharian kita bersifat "jauh api dari panggang" didalam erti kata yang lain kita tidak tunduk, tidak taat dan tidak menyerah secara total kepada peraturan dan sistem Allah yang Maha Sempurna.

Sayugia dilakukan setiap melakukan rukun sujud ketika solat sentiasalah membaharui ingatan kepada Allah SWT (Al-Khaliq). Manakala tunduk meletakkan dahi ketika sujud hendaklah merasakan bahawa ia sedang menghina diri kepada suatu Zat Allah Yang Maha Agung dan apabila ia merasa kehebatan Allah Yang Maha Agung maka ketika itu ia juga harus merasai dirinya itu amat kecil dan terlalu kerdil di hadapan Zat Yang Maha Agung. Sujud bererti seseorang itu telah meletakkan wajahnya ditempat yang paling rendah di atas tanah ini bermakna ia telah meletakkan seluruh dirinya di atas tanah.

Dengan sujud itu bererti telah mengingatkan dirinya terhadap punca asal kejadian manusia itu dari tanah dan mengembalikan dirinya kepada tanah. Apabila ia telah sanggup menghantar dahinya dan juga dirinya ke tempat yang hina maka tidak mungkin ia akan bersikap sombong lagi terhadap Allah yang menciptakan dirinya dari tanah itu.

Sesungguhnya asal kejadian manusia itu seperti yang dijelaskan di dalam Al-Quran adalah dijadikan dari tanah maka setiap kali seseorang itu sujud adalah bertujuan mengasuh hatinya bahawa ia kelak akan dikembalikan kepada tanah iaitu menemui kematian seperti yang dijanjikan oleh Allah SWT.

Dengan demikian bererti sujud itu juga mengasuh hati manusia bukan saja supaya mengingat akan asal kejadiannya tetapi juga akan dikembalikan ke tanah iaitu menemui ajal kematian. Maka setiap kali sujud sewajarnya seseorang itu sentiasa ia mengingati akan mati, apabila ia ingat akan mati maka terasa seolah-olah bahawa solatnya itu sebagai solat penghabisan kerana ia akan menghantarkan dirinya ke tanah. Ia merasakan bahawa setiap kali ia sujud seolah-olah ia tidak akan bangun lagi. Sedangkan kematian itu merupakan pintu bagi seseorang memasuki gerbang akhirat.

Dalam keadaan demikian maka hati akan merasa gerun dan merasai kebesaran Allah dan ketika itulah ia membaharui lagi di dalam hatinya untuk mensucikan Zat Allah Yang Maha Tinggi disamping lidah tidak bertulang mengucapkan, "Subhana Rabbial- A'la wa-Bihamdih".

Sujud bukan sahaja mendekatkan kita dengan Allah SWT tetapi dari sudut perubatan pun ada hikmahnya. Antara hikmah sujud menurut keterangan perubatan ialah:-

1. Membetulkan buah pinggang yang terkeluar sedikit dari tempat asalnya.
2. Membetulkan pundi peranakan yang jatuh.
3. Melegakan sakit hernia.
4. Mengurangkan sakit senggugut ketika haid.
5. Melegakan bahagian paru-paru dari ketegangan.
6. Mengurangkan kesakitan pada apendiks atau limpa.
7. Meringankan bahagian pelvis.
8. Menggerakkan otot bahu, dada, leher, perut, punggung ketika akan sujud.
9. Gerakan otot-otot ini menjadikannya lebih kuat dan elastik, secara automatik memastikan kelancaran darah.
10. Bagi wanita gerakan otot ini menjadikan buah dadanya lebih baik dan mudah berfungsi untuk menyusukan bayi.
11. Gerakan bahagian otot memudahkan wanita bersalin, organ peranakan mudah kembali ke tempat asal .
12. Mengurangkan kegemukan.
13. Otak manusia (organ terpenting) menerima banyak bekalan darah dan oksigen.
14. Kedudukan sujud paling baik untuk berehat dan mengimbang lingkungan bahagian belakang tubuh.
15. Memberi dorongan untuk mudah tidur.

Selain itu kesan sujud yang lama akan menambahkan kekuatan aliran darah ke otak yang boleh mengelakkan pening kepala dan migrain, menyegarkan otak serta menajamkan akal fikiran sekali gus menguatkan mentaliti kita (terutama ketika sujud waktu solat Subuh).


Re: TAZKIRAH.............


AMALAN AYAT & SURAH SERTA KEBAIKANNYA SIRI 1

(1) BISMILLAH (Dengan Nama Allah)
Barangsiapa membaca sebanyak 21 kali ketika hendak tidur, nescaya terpelihara dari godaan dan gangguan syaitan, dari bencana manusia dan jin, daripada kecurian dan kebakaran, dan daripada kematian terkejut. Barang siapa membaca sebanyak 50 kali di hadapan orang yang zalim, hinalah dan masuk ketakutan dalam hati si zalim serta naiklah keberanian dan kehebatan kepada pembaca.

(2) SURAH AL-FATIHAH (Pembukaan)
Barangsiapa membacanya sebanyak 41 kali diantara sembahyang sunatnya, nescaya permintaannya di perkenankan, jika sakit lekas sembuh dan nescaya dikasihi oleh makhluk dan ditakuti oleh musuh. Barang siapa membaca 20 kali sesudah tiap-tiap sembahyang fardhu, nescaya rezkinya dilapangkan oleh Tuhan dan bertambah baik keadaannya, serta bercahaya rohaninya.

(3) AYAT AL-KURSI (Kekuasaan Allah)
Barangsiapa membacanya sekali selepas setiap sembahyang fardhu, nescaya terpelihara dari tipudaya dan ganguan syaitan.
Dengan membacanya, seorang yang miskin akan menjadi kaya, dan jika dibaca ketika hendak tidur nescaya akan terselamat dari kecurian, kebakaran dan kekaraman. Barangsiapa sentiasa membaca ayat Al-Kursi, nescaya Allah akan kurniakan kepada ahli rumahnya kebaikkan yang tidak terhitung banyaknya. Barangsiapa berwudhuk lalu membaca sekali, nescaya Allah akan meninggikan darjatnya setinggi 40 darjat dan Allah akan mendatangkan para malaikat menurut bilangan hurufnya, seraya berdoa untuk sipembaca sehinggalah ke hari Qiamat.
Dan tersebut dalam hadith yang lain : Barangsiapa membacanya ketika hendak tidur, nescaya Allah akan membuka pintu rahmat baginya hingga kesubuh, dan mengurniakan kota nur menurut bilangan rambut dibadannya. Jika sipembacanya meninggal dunia pada malam itu, ia dikira mati syahid.
Hadith yang lain mengatakan: Barangsiapa membacanya selepas setiap sembahyang fardhu, nescaya akan terpelihara dari kekerasan malakul-maut,, dan dia akan dibangkitkan bersama para Mujahid yang berjihad beserta para Anbiya hingga ia gugur mati Syahid.
Imam Jaafar Shadiq r.a. mengatakan: Barangsiapa membaca sekali, nescaya Allah akan menghindar darinya 1,000 kesukaran duniawi, yang terkecil sekali ialah kemiskinan dan kepapaan, dan 1,000 kesukaran ukhrawi, yang terkecil sekali ialah azab neraka.

(4) SURAH AL-BAQARAH (Sapi Betina)
Barangsiapa membaca dua ayat terakhir dari surah ini (Amanarrasulu) sebelum tidur, ia akan terselamat dari segala bala bencana dan mara bahaya.

(5) SURAH ALI-IMRAN (Keluarga Imran)
Barangsiapa membaca tiga ayat yang pertama dari surah ini, Nescaya ia akan mencapai kesihatan dari segala penyakit dan terselamat dari gangguan jin.

(6) SURAH AN-NISSA' (Perempuan)
Barangsiapa yang membaca ayat yang ke 75 dari surah ini, nescaya ia akan terselamat dari kejahatan para penjahat.

(7) SURAH AL-MAIDAH (Hidangan)
Barang siapa membaca ayat yang ke 7 dari surah ini, sebanyak yang mungkin selama 3 hari berturut -turut, insya Allah akan terselamat dari was-was semasa wudhu dan sembahyang. Barang siapa membaca ayat 89 hingga ayat 101dari surah ini, keatas air lalu diberi minum kepada orang yang bercakap dusta, nescaya ia tidak akan bercakap dusta lagi.

(8) SURAH AL-AN'AM (Binatang Ternak)
Barang siapa membacanya sebanyak 7 kali, nescaya akan terhindar dari segala bala bencana. Jika ayat 63 dan 64 dari surah ini,dibaca oleh penumpang kapal, ia akan terselamat dari karam dan tenggelam.

(9) SURAH AL-A'RAAF (Benteng Tinggi)
Barang kali membaca ayat 23 dari surah ini, selepas tiap-tiap sembahyang fardhu, lalu beristighfar kepada Allah, nescaya akan terampun segala dosanya. Barang siapa membaca ayat 47 dari surah ini, ia akan terpelihara dari kekacauan para penzalim serta ia akan mendapat rahmat Allah.

(10) SURAH AL- ANFAL (Rampasan)
Barang siapa membaca ayat 62 dan 63 dari surah ini, nescaya dia akan di cintai dan dihormati oleh sekalian manusia.

(11) SURAH AL-BARAAH (AT-TAUBAH) (Pemutus perhubungan)
Barangsiapa membacanya, nescaya akan terselamat dari kemunafiqan dan akan mencapai hakikat iman. Barang siapa membaca ayat 111 dari surah ini, dikedai atau ditempat-tempat perniagaan, nescaya akan maju perniagaannya itu.

(12) SURAH YUNUS (Yunus)
Barangsiapa membaca ayat 31dari surah ini, ke atas Perempuan yang hamil, nescaya ia melahirkan anak dalam kandungannya itu dengan selamat. Barangsiapa membaca ayat 64 dari surah ini, nescaya ia akan terhindar dari mimpi-mimpi yang buruk dan mengigau.

(13) SURAH AL-HUD (Hud)
Barang siapa membaca, nescaya ia akan mendapat kekuatan dan Kehebatan serta ketenangan dan ketenteraman jiwa. Barang siapa membaca ayat 56 dari surah ini, pada setiap masa, nescaya ia akan terselamat dari gangguan manusia yang jahat dan binatang yang liar. Barang siapa membaca ayat112 dari surah ini, sebanyak 11 Kali selepas tiap-tiap sembahyang, nescaya akan mencapai ketetapan hati.

(14) SURAH YUSUF (Yusuf)
Barang siapa membacanya, akan di murahkan rezekinya dan diberikan kemuliaan kepadanya. Barang siapa membaca ayat 64 dari surah ini, ia akan terhindar dari kepahitan dan kesukaran hidup.Barang siapa membac ayat 68 dari surah ini, nescaya Allah akan mengurniakan kesalehan kepada anak-anaknya.

(15) SURAH AR-RA'D (Petir)
Barang siapa membaca ayat 13 dari surah ini, ia akan terselamat dari petir. Dan barangsiapa membaca ayat 28 dari surah ini, nescaya Penyakit jantungnya akan sembuh.

(16) SURAH IBRAHIM (Ibrahim)
Barang siapa membaca ayat-ayat 32 hingga 34 dari surah ini, nescaya anak-anaknya akan terhindar dari perbuatan-perbuatan syirik dan bida'ah.

(17) SURAH AL-IIIJ'R (Batu Gunung)
Barang siapa membaca 3 ayat yang terakhir dari surah ini, ke atas perempuan yang selalu anak kandungannya gugur, nescaya anak kandungannya itu akan terselamat, dari gugurnya.

(18) SURAH BANI ISRAIL (Anak-anak Israil)
Barang siapa membacanya ke atas air, lalu diberi minum kepada orang yang bercakap gagap insya Allah akan hilang gagapnya itu. Barang siapa membaca ayat 80 dari surah ini, ketika ia pulang dari perjalanan, nescaya dia akan dimuliakan dan dihormati oleh orang- orang yang setempat dengannya.

(19) SURAH AL-KAHF (Gua)
Barang siapa membacanya, akan terhindar dari kemiskinan dan kepapaan. Barang siapa membacanya pada malam Jumaat, nescaya dia akan mendapat rezeki yang murah.

(20) SURAH MARYAM (Maryam)
Barang siapa membacanya, nescaya akan mendapat kejayaan di dunia dan di akhirat.

Re: TAZKIRAH.............

AMALAN AYAT & SURAH SERTA KEBAIKANNYA SIRI 2


(21) SURAH THAAHAA (Hai Manusia)
Barang siapa membacanya, nescaya Allah akan mengurniakan kepadanya ilmu pengetahuan dan akan tercapai segala maksudnya. Barang siapa membaca ayat-ayat 25 hingga 28 sebanyak 21 kali, tiap-tiap hari selepas sembahyang subuh nescaya otaknya akan cerdas dan akalnya akan sempurna.

(22) SURAH AL ANBIYA (Nabi-Nabi)
Barang siapa membaca ayat 83 dari surah ini, nescaya dia akan mendapat sebesar-besar pangkat di sisi Allah s.w.t .

(23) SURAH AL-HAJ (Haji)
Barang siapa membacanya, Allah akan membinasakan musuh-musuhnya.

(24) SURAH AL-MU'MINUN (Orang-orang Mukmin)
Barang siapa membacanya ke atas air, lalu diberi minum kepada orang yang selalu minum minuman keras,nescaya dia tidak akan meminumnya lagi. Barang siapa membaca ayat 28 dari surah ini, nescaya perahunya akan terselamat daripada karam dan rumahnya akan terselamat dari kecurian dan serangan musuh.

(25) SURAH AN-NUUR (Cahaya)
Barang siapa membacanya, nescaya ia akan terhindar dari mimpi-mimpi yang buruk. Barang siapa membaca ayat 35 dari surah ini, pada hari Jumaat sebelum sembahyang Asar, nescaya dia akan disegani oleh orang ramai.

(26) SURAH AL-FURQAN (Pembaca)
Barang siapa membacanya sebanyak 3 kali ke atas air yang bersih, lalu air itu dipercikkan di dalam rumah, nescaya rumah itu akan terselamat dari gangguan binatang-binatang yang liar dan ular-ular yang bisa.

(27) SURAH ASY-SYU A'RA (Ahli-ahli Syair)
Barang siapa membaca ayat 130 dari surah ini, sebanyak 7 kali dengan senafas ke atas orang-orang yang digigit oleh binatang-binatang yang berbisa nescaya akan hilang bisa-bisa itu.

(28) SURAH AN-NAML (Semut)
Barang siapa membacanya nescaya nikmat-nikmat Allah akan kekal kepadanya.

(29) SURAH AL-QA-SHASH (Cerita)
Barang siapa membacanya ke atas pekerja-pekerjanya, nescaya Mereka tidak akan mencuri dan mengkhianat. Barang siapa membaca ayat-ayat 51 hingga 55 dari surah ini, Nescaya otaknya akan cergas, akalnya akan sempurna dan budi pekertinya akan halus.

(30) SURAH AL-ANKABUT (Labah-labah)
Barang siapa membacanya, nescaya demamnya akan sembuh. Barang siapa membacanya, nescaya ia akan terhindar dari gelisah dan keluh kesah.

(31) SURAH AR-RUM (Rum)
Barang siapa membacanya, nescaya Allah akan membinasakan orang yang hendak menzaliminya.

(32) SURAH LUQMAN (Luqman)
Barang siapa membacanya, nescaya ia akan terhindar dari segala-gala penyakit terutama dari penyakit-penyakit perut. Barang siapa membaca ayat 31 dari surah ini, nescaya akan terselamat dari bencana banjir.

(33) SURAH AS-SAJ DAH (Sujud)
Barang siapa membaca ayat-ayat 7 hingga 9 dari surah ini, ke atas kanak-kanak yang baru lahir, nescaya ia akan terhindar dari segala- gala penyakit ruhani dan jasmani.

(34) SURAH AL-AHZAB (Golongan-golongan)
Barang siapa membaca ayat-ayat 45 hingga 48 dari surah ini, nescaya ia akan mendapat kemuliaan dan kehormatan sejati. Dan barang siapa membaca ayat-ayat 60 hingga 66 dari surah ini, nescaya Allah akan membinasakan musuh-musuhnya.

(35) SURAH SABA' (Saba')
Dengan membacanya, terselamatlah ia dari segala-gala bala bencana, terutamanya dari rosaknya tanam-tanaman.

(36) SURAH FAATHIR (Pencipta)
Barang siapa membaca ayat-ayat 29 dan 30, nescaya Allah akan memberkati perniagaannya.

(37) SURAH YAASIIN (Hai Manusia)
Nabi kita Muhammad s.a.w bersabda : "Tiap-tiap sesuatu Mempunyai hati dan hati Al-Quran ialah surah Yaasiin." Yaasiin kerana Allah, nescaya akan terampun segala-gala dosanya kecuali dosa syirik.."
Dalam satu hadith yang lain Baginda s.a.w bersabda: "Hendaklah kamu membaca surah Yaasiin ke atas pesakit-pesakitmu yang menghadapi sakaratul-maut, nescaya Allah s.w.t akan meringankan kekerasan sakaratul-maut itu."
Dalam satu hadith yang lain pula Baginda s.a.w bersabda: "Aku ingin benar, agar surah Yaasiin ini dihafaz oleh tiap-tiap umatku."
Barang siapa membacanya sebanyak 41 kali, pasti akan tercapai segala hajat dan cita-citanya.
Barang siapa membacanya sebanyak 21 kali pada malam Jumaat, lalu berdoa istghfar untuk kedua ibu bapanya, nescaya dosa kedua ibu bapanya akan diampunkan oleh Tuhan.
Barang siapa membaca sekali ketika membuka kedai atau perniagaan, nescaya akan maju perniagaannya itu.
Barang siapa membacanya sekali pada awal malam, andaikata ia mati pada malam itu, mesti ia mati syahid.
Barang siapa membacanya sekali selepas tiap-tiap sembahyang Jumaat, nescaya ia akan diselamatkan dari siksa kubur.
Jika dibacanya oleh seorang askar, ketika ia hendak turun kemedan peperangan, Allah akan mengurniakan kepadanya keberanian dan kegagahan, serta naiklah ketakutan pada musuh-musuhnya.
Hikmat-hikmat dan khasiat-khasiat surah Yaasiin ini banyak benar didapati di dalam kitab-kitab hadith tetapi cukuplah setakat ini untuk diamal oleh anda sekalian.

(38) SURAH ASH-SHAAFFAAT (Yang Berbaris)
Barang siapa membacanya, insya Allah in akan terpelihara daripada gangguan jin.

(39) SURAH SHAAD (Shaad)
Dengan membaca ayat 42 dari surah ini, nescaya akan mendapat kebahagian sejati. Insyallah rakan- rakan semua akan mendapat berkat

Re: TAZKIRAH.............

99 NAMA-NAMA ALLAH & FADHILATNYA SIRI 1


AR-RAHMAN : Yang Dermawan - Pemberi rahmat dan kemakmuran kepada makhluknya tanpa perbezaan .
Fadhilat-nya : Sesiapa menyebut namaNya 100 kali selepas sembahyang fardhu, insyaALLAH akan mempunyai ingatan baik, fiikiran tegas serta murah hati .

AR-RAHIM : Yang Pengampun -Terutama kepada mereka yang menggunakan hadiah-hadiah sebagai kehendak Tuhan yang maha pengampun dihari kemudian .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya 100 kali selepas fajar, insyaAllah akan menemui orang-orang yang baik hati .

AL-MALIK : Maharaja Teragung - Ialah Raja yang paling agung diseluruh dunia .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang, insyaAllah akan dihormati dengan sebaik-baiknya oleh orang lain .

AL-QUDDIS : Yang Suci - Ia bebas dari segala kesilapan,kelupaan dan tidak keupayaan atau kurang kesempurnaan,
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya 100 kali setiap hari , insyaAllah akan bebas daripada kebimbangan .

AS-SALAM : Punca Keamanan - Dialah penyelamat hamba-hamba -Nya dari bahaya serta rintangan serta memberi tahniah kepada mereka yang di dalam syurga .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya 160 kali berulang-ulang ditempat orang yang sakit,boleh membantu mengurangkan kesakitan dan insyaALLAH dengan pertolongan-Nya dapat menyembuhkan si pesakit.

AL-MU'MIN : Wali Kepercayaan -Barang siapa menempatkan kepercayaan pada hamba-Nya,peliharalah mereka yang mencari perlindungan pada-Nya , kemudian berikanlah ketenteraman .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang kali, insyaALLAH akan jauh dari bahaya .

AL-MUHAYMIN : Penjaga - Ialah menjaga dan memerhatikan segala harta benda .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang selepas mengambil air sembahyang , insyaAllah cahaya perasaan mereka akan bersinar .

AL'AZIZ : Maha Perkasa - Ialah yang tak dapat ditaklukkan .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang kali selepas fajar menyinsing selama 40 hari , insyaALLAH akan bebas daripada bantuan orang lain.

AL-JABBAR : Pemaksa - Ia memperbaiki serta menyelesaikan yang belum lengkap dan mempunyai kebolehan dan menyuruh dengan kekerasan atas diri mereka supaya melakukan mengikut kehendak-Nya .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang kali , tidak akan berbuat sesuatu yang ditegah dirinya , ataupun terdedah oleh bahaya , kesukaran mahupun kekerasan .

AL-MUTAKABBIR :Yang Mulia - Ia menunjukkan kebesaran- Nya sebelum bersetubuh dengan isterinya , insyaALLAH Allah akan menganugerahkan olehnya anak yang salih.

AL-KHALIQ :Pembuat - Ia yang menjadikan segala-galanya tanpa sesuatu apa pun dan tahu pula apa akan terjadi keatas semuanya .

AL-BARI' :Penjadi -Ia menjadikan segala-galanya sempurna .

AL-MUSAWWIR :Pereka - Ia reka segala-galanya .
Fadhilatnya :Jika seseorang ibu atau bakal ibu hendak melahirkan anak tetapi tiada berdaya , hendaklah ia berpuasa selama 7 hari , dan sewaktu berbuka hendaklah ia menyebut YA-KHALIQ,YA-BARI',YA-MUSSAWIR (pembuat , penjadi dan pereka ) sebanyak tiga kali sebelum ia meminum air . InsyaALLAH permintaannya akan dikabulkan .

AL-GHAFFAR :Pengampun - Ia sangat pengampun .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang tiga kali , insyaALLAH akan diampunkan dosa yang telah dilakukannya .

AL-QAHHAR :Penakluk - Ia berjaya dan berkuasa menurut dan menakluk kehendaknya .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang kali , insyaALLAH akan mengatasi kehendaknya , dan akan mengalami jiwa yang tenang serta bebas dari segala perbuatan maksiat yang dilakukan oleh orang lain .

AL-WAHHAB :Penganugerah - Ia sentiasa menganugerah hamba-hambaNya .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang kali insyaALLAH akan dimurahkan rezeki .

AL-FATTAH :Pembuka - Ia memberi penyelesaian kepada kemushkilan atau masalah serta mengurangkan rintangan .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang kali , InsyaALLAH akan terbuka hatinya untuk berjaya .

AL-'ALIM :Yang Maha Mengetahui - Ia mengetahui segala-galanya.
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang kali , InsyaALLAH akan bersinar hatinya dengan cahaya suci .

AL-QABID :Pengekang - Ia mengekang .
Fadhilatnya :Sesiapa menulis nama-Nya pada lima puluh jenis makanan atau buah-buahan sepanjang 40 hari , insyaALLAH ia tidak akan kebuluran .

AL-BASIT :Pembesar - Ia berkuasa membesarkan .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang kali sewaktu fajar dengan mendedahkan kedua-dua tapak tangannya keatas dan kemudiannya menyapu tapak tangan kemukaNya , insyaALLAH ia tidak akan perlukan bantuan orang lain .

AL-KHAFID :Perendah diri - Yang mengurangkan .
Fadhilatnya :Sesiapa yang berkuasa selama tiga hari , hendaklah menyebut nama-Nya pada hari keempat sebanyak 70,000 kali ,
insyaALLAH ia akan dipelihara daripa musuhnya .

AR-RAFI' :Peninggi - Yang meninggikan .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya 100 kali berulang-ulang kali pada waktu siang dan malam,insyaALLAH Allah akan meninggikan martabatnya , kekayaannya serta darjatnya .

AL-MU'IZZ :Penghormat - Ia mashyur serta mulia dan dihormati oleh sesiapa jua pun.
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya 140 kali selepas sembahyang isya' setiap hari isnin dan jumaat , insyaALLAH Allah akan menjadikan ianya dihormati oleh orang lain .

AL-MUZILL :Penguji -Ia akan menjatuhkan seseorang kelembah kehinaan.
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya 75 kali berulang-ulang , insyaALLAH akan terjatuh daripada aniaya orang-orang yang dengki kepadanya.Allah akan memeliharanya .

AS-SAMI' :Maha Mendengar - Ia mendengar segala-galanya .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya 100 kali berulang-ulang tanpa bercakap dengan sesiapapun pada hari khamis selepas
sembahyang zohor ( tengah hari ) , insyaALLAH Allah akan mengkhabulkan apa sahaja kehendaknya .

AL-BASIR :Yang Maha Melihat - Ia melihat segala-galanya .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya 100 kali berulang-ulang antara sembahyang fardhu dan yang pertama setelah sembahyang Jumaat , InsyaALLAH Allah akan menjadikan dirinya mulia dikhalayak ramai .

AL-HAKKAM :Ia mengadili serta memberikan sesuatu dengan sepatutnya.

AL-'ADL :Pengadil - Sesungguhnya adil .
Fadhilatnya :Jika sesiapa menulis nama-Nya pada malam jumaat pada sekeping roti dan memakannya, insyaALLAH orang akan
mengikut kehendaknya .

AL-LATIF :Pelemah Lembut - Ia mengetahui apa sahaja erti yang lembut serta menjadikan segala-galanya yang lembut atau halus walaupun tidak diketahui manusia . Ia memberi kebahagiaan sehalus-halusnya kepada manusia .
Fadhilatnya :Jika seseorang ditimpa kemiskinan dan keseorangan , sebutlah nama-Nya 100 kali selepas dua rakaat selepas sembahyang (tambahan),insyaALLAH niatnya akan dikabulkan .

AL-KHABIR :Maha Mengetahui - Ia mengetahui apa sahaja yang sulit dan maksud atau tujuannya .
Fadhilatnya :Sesiapa mempunyai kebiasaan yang tidak baik dan tidak disukainya pula , sebutlah nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH kebiasaan itu akan ditinggalkannya kemudian .

AL-HALIM :Penyabar - Ianya berkuasa .
Fadhilatnya :Apabila seseorang menulis nama-Nya atas kertas , setelah itu menanamkannya ke dalam tanah di mana sebutir benih ditanam , insyaALLAH bahaya atau malapetaka tidak akan menimpa .

AL- 'AZIM :Yang Maha Besar - Ia mulia .
Fadhilatnya :Mereka yang menyebut nama-Nya berulang-ulang, insyaALLAH akan dihormati .

AL-GHAFUR :Maha Pengampun - Ia mengampuni semua hambaNya .
Fadhilatnya :Sesiapa dihidapi penyakit kepala , demam atau dukacita , sebutlah nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH akan
sembuh .

ASH-SHAKUR :Yang Bersyukur - Sesiapa yang bersyukur akan diberi hadiah kerana jasa untukNya .
Fadhilatnya :Sesiapa berasa hatinya berat dan kemudian menyebut nama-Nya 41 kali , diikuti dengan bernafas ke dalam gelas berisi
air dan membasuh mukanya , insyaALLAH hatinya akan menjadi lapang atau lega .

AL-'ALI :Yang Termulia - Ianya yang paling mulia .
Fadhilatnya :Sesiapa mempunyai keyakinan yang lemah tetapi menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH keyakinannya akan teguh .

AL-KABIR :Yang Maha Besar - Ialah yang paling besar .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya 100 kali setiap hari , insyaALLAH ia akan memperolehi kemuliaan.

AL-HAFIZ :Pemelihara - Ia memelihara segala-galanya serba lengkap dan pada suatu ketika menghindarkannya dari kehilangan dan malapetaka .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya 16 kali sehari insya ALLAH ia akan diselamatkan dari malapetaka.

AL-MUQIT :Penjaga - Ia menjaga .
Fadhilatnya :Sesiapa mempunyai anak yang kurang sopan , menyebut nama-Nya.

AL-HASIB :Maha Penghitung - Ia mengetahui apa sahaja sebenarnya berkenaan perniagaan seseorang sepanjang hayat .
Fadhilatnya :Apabila seseorang takut dirompak,maupun akibat dengki musuhnya , mulakan menyebut ...........atau membaca
nama-Nya 70 kali pada hari khamis - siang atau malam . Bila tiba hari ke 71 sebutlah bahawa Allah Maha Penghitung atau Habiyallah-ul-Hasib.InsyaALLAH ia akan selamat.

AL-JALIL :Maha Tinggi - Ianya maha kaya serba berkuasa .
Fadhilatnya :Sesiapa menulis nama-Nya pada kertas dengan membubuh kasturi dan kunyit , kemudian membasuhnya dan akhirnya meminum air tersebut dari sebuah tembikar , insyaALLAH ia akan dimuliakan oleh manusia .

AL-KARIM :Yang Maha Pemurah - Ianya sangat pemurah .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH ia akan menerima kemuliaan di dunia serta akhirat.

AR-RAQIB :Maha Waspada - Ianya memperhatikan apa jua hamba-hambaNya lakukan di dunia ini .

Re: TAZKIRAH.............


99 NAMA-NAMA ALLAH & FADHILATNYA SIRI 2

AL-MUJIB :Maha Pengkabul - Ianya pengkabul bagi segala keperluan manusia .
Fadhilatnya :Sesiapa memohon kepadaNya , insyaALLAH niatnya akan dikabulkan .

AL-WASI' :Yang Menyeluruh - Ia mempunyai kuasa yang tiada terbatas.
Fadhilatnya :Andainya seseorang mengalami kesukaran mencari mata pencarian , sebutlah nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH ia akan menerimanya bagi keperluan hidupnya yang lebih baik .

AL-HAKIM :Yang Bijaksana - Ia mempunyai kebijaksanaan dalam segala masalah .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya terus menerus (dari masa ke masa),insyaALLAH ia tidak akan menemui kesukaran dalam pekerjaannya .

AL-WADUD :Yang Maha Penyayang - Ia menyayangi mereka yang berbuat baik dan akan menganugerahkan belas kasihan-Nya kelak .
Fadhilatnya :Andainya dua orang bergaduh , sementara seorang daripadanya menyebut nama-Nya 1,000 kali di atas makanan
yang telah tersedia dan dimakan pula oleh temannya itu , insyaALLAH pertikaian antara mereka akan selesai .

AL-MAJID :Yang Maha Mulia - Ianya sangat mulia .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH akan menerima kebahagiaan .

AL-BA'ITH :Pembangkit Semula - Dialah yang memberi penghidupan kepada semua makhluk dihari pengadilan .
Fadhilatnya :Sesiapa yang mengulangi nama-Nya akan mempunyai perasaan takut dan hormat terhadap ALLAH .

ASH-SHAHID :Saksi - Dia yang berada dimana-mana dan mengawasi segala-galanya.
Fadhilatnya :Sesiapa yang mempunyai anak yang degil dan mengulangi nama-Nya kepada anak itu , insyaALLAH anak itu
akan menurut perintah .

AL-HAQQA :Kebenaran - KeujudanNya tiada perubahan .
Fadhilatnya :Jika seseorang hilang sesuatu dan mengulang nama-Nya insyaALLAH dia akan jumpa apa yang telah hilang .

AL-WAKIL :Wali - Dia menyediakan segala-galanya untuk mengatasi segala masalah dengan cara baik .
Fadhilatnya :Sesiapa yang takutkan mati lemas , hangus dalam api atau bahaya yang serupa dan mengulangi nama-Nya berterus-terusan ,dari masa kesemasa , insyaALLAH akan berada dibawah perlindungan ALLAH .

AL-QAWI :Paling Kuat - Dia yang terkuat .
Fadhilatnya :Sesiapa yang tidak boleh mengalahkan musuhnya , tetapi mengulangi nama-Nya dengan niat tidak mahu dicederakan,
insyaALLAH akan bebas dari kecederaan musuhnya .

AL-MATIN :Teguh - Dia berkuasa dan teguh , tidak ada kuasa yang boleh menghumbankanNya .
Fadhilatnya :Jika seseorang mempunyai kesusahan dan mengulangi nama-Nya , insyaALLAH kesusahannya akan lenyap .

AL-WALI :Pelindung - Dia adalah sahabat hamba-hambaNya yang adil .
Fadhilatnya :Sesiapa yang mengulangi nama-Nya,insyaALLAH mungkin menjadi seorang waliullah .

AL-HAMID :Pujian - Hanya dia seorang yang patut dipuji dan dimuliakan serta diberi penghargaan oleh semua makhluk .
Fadhilatnya :Sesiapa yang mengulangi nama-Nya ,insyaALLAH akan disayangi dan dipuji .

AL-MUHSI :Penghitung - Dia mengetahui angka segala benda walaupun tidak boleh dikira dan dia mengetahui tiap-tiap satu
darinya .
Fadhilatnya :Sesiapa yang takut di soal di hari pengadilan , dan mengulangi nama-Nya 1,000 kali , insyaALLAH akan mempunyai kemudahan .

AL-MUBDI :Pengasal - Dia yang telah mencipta semua makhluk untuk pertama kali bukan dari apa-apa dan tanpa sebarang contoh .
Fadhilatnya :Sesiapa yang menyebut nama-Nya berulang-ulang dan dihembuskan ibu yang mengandung yang takutkan keguguran , insyaALLAH ibu itu akan bebas dari bahaya .

AL-MU'ID :Pemulih - Dialah yang menghidupkan semula semua makhluk.
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya 70 kali berulang-ulang untuk seseorang yang jauh dari keluarganya , insyaALLAH orang
itu akan pulang dengan selamat .

AL-MUHYI :Pemberi Kehidupan - Dialah yang memberi kehidupan dan kesihatan
Fadhilatnya : Jika seseorang mempunyai satu bebanan yang berat dan mengulangi nama-Nya 7 kali setiap hari , insyaALLAH bebanannya akan dikurangkan .

AL-MIMUT :Pencipta Kematian - Dialah yang mencipta kematian .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH akan memusnahkan niat musuhnya .

AL-HAYY :Hidup - Dialah yang mengetahui segala-galanya dan kekuatannya .
Fadhilatnya : Sesiapa yang mengulangi nama-Nya , insyaALLAH akan mempunyai umur yang panjang .

AL-QAYYUM :Hidup Sendiri -Dialah yang memegang seluruh alam semesta .
Fadhilatnya : Sesiapa yang mengulangi nama-Nya , insyaALLAH tidak akan tewas dalam kelalaian .

AL-WAJID :Penemu - Dialah yang dapat apa jua yang dikehendaki dalam keinginannya.
Fadhilatnya :Sesiapa yang mengulangi nama-Nya , insyaALLAH akan memiliki kemuliaan hati .

AL-MAJID :Berhati Mulia - Dialah yang mulia hatinya , yang membuat kebajikan dan dermawan .
Fadhilatnya :Sesiapa yang mengulangi nama-Nya , insyaALLAH akan diterangkan hatinya .

AL-WAHID :Yang Maha Istimewa - Ianya tunggal dalam segala tindakanNya , tidak ada berteman atau bersifat yang sama
dengan sesiapa pun , bahkan perawakan dan perintah .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang seorang diri ditempat sunyi , insyaALLAH akan bebas daripada
ketakutan serta kebingunan .

AL-AHAD : Yang Tunggal .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang kali , insyaALLAH Allah akan memberi kehendaknya yang mana ia tidak akan perlukan bantuan orang lain .

AS-SAMAD : Yang Berkekalan - Ianya adalah tunggal bagi sesiapa memohon sesuatu yang penting diselesaikan ataupun sebarang masalah yang harus dihapuskan.
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH Allah akan memberi kehendaknya dan yang mana ia tidak mahukan bantuan orang lain .

AL-QADIR :Sentiasa Sanggup - Ia sentiasa sanggup melakukan apa sahaja kehendakNya .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH harus sedar akan kebenaran .

AL-MUQTADIR :Berkuasa - Dialah yang lebih berkuasa dari segala makhlukNya .
Fadhilatnya :Sesiapa yang mengulangi nama-Nya , insyaALLAH ia menyedari kebenarannya.

AL-MUQADDIM : Maha Penyelenggaran .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya di medan perang mahupun didalam ketakutan kerana bersendirian oleh sebab ganjilnya keadaan sekeliling , insyaALLAH bahaya tidak akan menimpa dirinya .

AL-MU'AKHKHIR : Maha Penagguh - Ianya menangguhkan apa sahaja yang dikehendakiNya .
Fadilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya 100 kali di dalam hati setiap hari , insyaALLAH hanya ketaatan kepada Allah sentiasa kekal . Ketaatan kepada yang lain tidak mempengaruhinya .

AL-AWWAL : Pengawal .
Fadhilatnya : Sesiapa sahaja berkehendakkan anak ataupun mahu bersama-sama dengan seseorang dalam perjalanan , ia harus menyebut nama-Nya 1,000 kali dalam masa 40 jumaat .

AL-AKHIR : Yang Akhir .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH akan mengalami hidup yang sempurna dan matinya pun sedemikian pula.

AZ-ZAHIR : Penzahir .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya 15 kali selepas sembahyang jumaat , insyaALLAH nur atau cahaya akan menyinari hatinya .

AL-BATIN : Pembatin .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya 3 kali setiap hari , insyaALLAH akan dapat mengetahui kebenaran segala-galanya .

AL-WALI : Wali atau Pemerintah .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , kemudian menghembuskan nafasnya ke dalam rumahnya , insyaALLAH keselamatan rumahnya akan terpelihara .

AL-MUTA'ALI : Yang Teramat Mulia - Ianya yang termulia dalam sebarang tindakan ,cara atau keadaan , bahkan fikiran seorang manusia . Ianya adalah yang paling tinggi.

AL-BARRA : Sumber Segala Kebaikan - Sesiapa yang penyabar terhadap hambaNya, haiwan dan segala binatang-binatang , tentulah baik kepada semuanya .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya kepada anak-anaknya, insyaALLAH ia akan dijauhkan daripada kemalangan .

AT-TAWWAB : Penerima Ketaubatan .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH taubatnya akan diterima .

AL-MUNTAQIM : Penghukum - Ia menghukum mereka yang bersalah.
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH akan menakluki musuh-musuhnya .

AL-'AFUW :Pengampun - Ia sangat pengampun kepada mereka yang taubat , seolah-olah mereka tidak berdosa .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH segala dosanya akan diampunkan .

AR-RA'UF : Maha Pengasih dan Penyayang - Ianya sungguh pengasih dan penyayang.
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH akan dikasihi Allah .

MALIK-UL-MULK : Pemilik Kedaulatan Yang Kekal .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH akan dihormati Allah .

DHUL-JALAL-WAL-IKRAM : Pengusaha Keagungan Serta Kedaulatan .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH dengan kerajinan bekerja serta tekun akan bertemu dengan kejayaan .

AL-MUQSIT :Maha Pengadil - Ianya tetap maha adil dalam segala-galanya .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , InsyaALLAH akan terjauh dari godaan syaitan.

Re: TAZKIRAH.............

99 NAMA-NAMA ALLAH & FADHILATNYA SIRI 3

AL-JAME' :Pengumpul - Ia mengumpulkan segala-galanya pada sebarang waktu .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH akan menemui benda-benda yang hilang .

AL-GHANI :Serba Lengkap .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyALLAH akan bersyukur dan tidak akan ada hasrat dengki .

AL-MUGHNI :Pengmakmur .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya 10 kali Jumaat , insyaALLAH tidak akan mengalami kekurangan sesuatu apapun .

AL-MANI' :Pencegah .
Fadhilatnya :Mereka yang menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH akan mengalami penghidupan keluarga yang berbahagia .

AD-DARR :Pengganggu - Ia menjadikan sesuatu yang menyebabkan seseorang bersifat rendah .
Fadhilatnya :Jika sesiapa yang berketurunan sifat rendah menyebut nama-Nya berulang-ulang setiap malam Jumaat , insyaALLAH taraf mereka akan dinaikkan .

AN-NAFI' :Makmur - Ia menjadikan segala-galanya untuk kebahagiaan manusia .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang dalam masa empat hari ,insyaALLAH ia akan jauh dari aniaya atau bahaya .

AN-NUR :Cahaya - Ia memberikan cahaya mulia keseluruh alam , wajah , fikiran serta hati makhluknya .
Fadhilatnya :Sesiapa yang menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH hatinya akan lebih terang .

AL-HADI :Penuntun - Ia memimpin hamba-hambaNya menuju kejayaan serta mengarahnya berbakti kepada manusia .
Fadhilatnya :Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH akan memperoleh pengetahuan ruhani .

AL-BADI :Tiada BandinganNya - Ia membentuk segala-galanya dalam dunia ini tanpa rekaan .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya 70 kali berulang-ulang , insyaALLAH kesusahannya akan hilang . ( Ya , ALLAH , Engkaulah yang menjadikan segala-galanya di dunia ini . )

AL-BAQI : Yang Kekal .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya 100 kali sebelum matahari terbit , insyaALLAH akan terpelihara daripada malapetaka seumur hidupnya dan insyaALLAH dosanya akan diampunkan .

AL-WARITH : Waris Agung - Ialah menguasai segala-galanya .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya berulang-ulang , insyaALLAH akan hidup lama .

AR-RASHID : Pemimpin Ke Arah Kebenaran - Ialah pemimpin yang bijaksana bagi membimbing makhlukNya kearah kebenaran .
Fadhilatnya : Sesiapa menyebut nama-Nya 1,000 kali di antara Maghrib dan isya , insyaALLAH kesusahannya akan hilang .

AS-SABUR : Penyabar .
Fadhilatnya : Sesiapa ditimpa kesusahan ataupun dukacita hendaklah menyebut nama-Nya 3,000 kali , insyaALLAH ia akan terselamat

Re: TAZKIRAH.............


KESAKSIAN DAN KEAJAIBAN JARI JEMARI

"Pada hari ini kami tutup mulut mereka; dan berkatalah kepada kami tangan mereka dan memberi kesaksian kaki mereka terhadap apa yang dahulu mereka usahakan." (QS. 36. Yaasin: 65)

Di antara nikmat Allah yang besar kepada manusia adalah diberikannya tangan dan kaki yang sangat besar manfaat kegunaannya. Di hujung tangan itu ada jari jemari yang memiliki banyak sekali fungsi dan kegunaan. Selain untuk mengambil, meletakkan atau membawa sesuatu bersama telapak tangan jari jemari dapat mengepal, memicit, menggosok, memukul, menonjok, mengepit, memilin, memelintir, meremas, membelai, menusuk, mencengkeram,menunjuk dan lain-lain.

Jari-jemari tangan kita kiri dan kanan masing-masing terdiri dari 5 sehingga semuanya ada 10 dan masing-masing memiliki 4 ruas (kecuali ibu jari = 3 ruas)sehingga jumlah keseluruhannya 38 ruas.

Tahukah anda, jumlah jari jemari anda mengandung keajaiban angka 19 ?
(catatan: dengan mengabaikan ruas-ruas tulang pergelangan). Silakan anda hitung sendiri maka akan anda dapati:

jari kelingking ==> ada empat ruas
jari manis ==> ada empat ruas
jari tengah ==> ada empat ruas
jari telunjuk ==> ada empat ruas
jari jempol (ibu jari) ==> ada tiga ruas
----------------------- +
( 4 + 4 + 4 + 4 + 3 ) Jumlah = 19 ruas

Keduanya berfungsi seimbang dan dapat bekerjasama dengan baik untuk kepentingan sang pemilik. Keseluruhan ruas jari ini ini dapat ditekuk-tekuk sedemikian rupa sehingga bersama dengan telapak tangan dapat melakukan banyak aktiviti. Bila satu ruas saja bermasalah, pemiliknya pasti akan merasa susah. Jika satu saja jari anda terkilir, dapat dipastikan anda akan menjadi kerepot. Jari jemari yang posisinya seimbang itu dilengkapi dengan kuku-kuku bermanfaat. Ia digunakan untuk mencubit, mengambil barang yang kecil.Jari dan kuku juga berfungsi untuk keindahan.

Re: TAZKIRAH.............


KESAKSIAN DAN KEAJAIBAN JARI JEMARI...sambungan...

Kebaikan dan Keburukan

Setiap jari - ibu jari, telunjuk, jari tengah, jari manis, dan kelingking punya aktiviti masing-masing sesuai profesion pemiliknya. Ada yang sering dipakai untuk menjahit, memegang wang, memegang cangkul, mesin, mengetik,dan lain-lain.Ia sesuai dengan jenis kerja pemiliknya. Jari jemari sangat penting bagi para olahragawan yang keahliannya menggunakan tangan dan para seniman yang berkarya dengan jemarinya.. Aktiviti jari jemari memang untuk membantu manusia melaksanakan pekerjaan dan merealisasikan keinginannya.

Gerakan-gerakan jari-jemari pun memiliki makna sendiri-sendiri. Acungan ibu jari misalnya bererti ungkapan, "bagus" atau "hebat". Anda tidak mendapat sesuatu yang anda inginkan biasanya diistilahkan dengan "gigit jari". Jari-jemari pun jadi alat isyarat. Ketika kita menyatakan persahabatan kita pun berjabat tangan yang mendekatkan telapak tangan dan jari jemari kita ke tangan sahabat kita. Jari telunjuk yang ditaruh tegak di depan mulut berarti "Hati-hati" atau "Diam". Jari yang diletakkan melintang di kening menandakan bahwa pelakunya hendak memberi tahu bahwa seseorang itu tidak waras. Telunjuk yang diarahkan kepada seseorang bererti menuding. Bila kesemua jari dan telapak tangan diangkat ke atas bererti lambaian. Banyak isyarat lain dilakukan dengan jari.

Al -Quran juga menggambarkan fungsi jari sebagai alat isyarat. Orang munafik yang menolak kebenaran dalam Al- Quran dilukiskan sebagai orang-orang yang menyumbat telinga dengan jarinya.

"Atau seperti (orang-orang yang ditimpa) hujan lebat dari langit disertai gelap gelita, guruh dan kilat; mereka menyumbat telinganya dengan anak jarinya, kerana (mendengar suara) petir, sebab takut akan mati. Dan Allah meliputi orang-orang yang kafir." (QS. 2. Al Baqarah:19)

Menyumbat telinga dengan jari dalam ayat di atas adalah kiasan menutup hati dari bimbingan hidayah Allah. Inilah kiasan terhadap orang-orang munafik yang hatinya berpenyakit dan enggan menerima kebenaran.

Para koruptor menggunakan jari jemarinya untuk memindahkan angka-angka hitungan wang dalam memanipulasi para auditor di tempatnya bekerja. Ibu jari dan telunjuk digunakan menulis dengan pen atau pensil di atas kertas. Seorang pengarah menandatangani surat-surat penting dengan pennya. Para pelajar mencatat pelajaran, para pelukis melukis di atas kanvas dan lain-lain.

Jari jemari digunakan untuk keburukan misalnya oleh para pengarang yang mengotak-ngatik tulisan sehingga menyesatkan orang lain. Hujung jari-jemarinya digunakan untuk menekan huruf di atas keyboard ketika membuat tulisan yang merendahkan orang lain. Seorang pembunuh yang menggunakan pistol memakai telunjuknya untuk menarik picu pistolnya sehingga pistol itu pun memuntahkan peluru. Para penjahat dan pelaku kecurangan menggunakan jari jemari dalam menjalankan aksinya,

Sebaliknya jari jemari juga dilakukan untuk kebaikan dan ibadah kepada Allah. Dengan jari jemari anda dapat menolong orang lain. Anda yang sedang berzikir kepada Allah juga menggunakan jari jemari untuk menghitung puji-pujian terhadap Allah. Jumlah kalimat thoyyibah : Subhanallah,Alhamdulillah, dan Allahu Akbar biasanya dihitung masing-masing 33 kali sedangkan istighfar dan Laa ilaha-illallah 100 kali sehingga mudah dilakukan dengan menekan jari jemari yang berjumlah 30 dan ditambah 3. Ketika Anda berdiri dalam sholat jari-jari tangan sebelah kanan di taruh di atas tangan kiri. Jari telunjuk pun diacukan ketika seseorang mengucapkan dua kalimat syahadat di dalam sholatnya. Kerana itu jari jemari ini tahu persis apa yang telah dilakukan pemiliknya.. Apakah jari anda digunakan berdzikir,bersyahadat ataupun melaksanakan ibadah lainnya. Apakah dia membuat kebaikan ataukah keburukan, semua ada balasannya.

Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah pun, nescaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarah pun, nescaya dia akan melihat (balasan)nya pula. (QS. 9. Az Zalzalah:7-8)


Menjadi Saksi

Walaupun banyak sekali fungsi dan peranannya, jari jemari tidak menentukan segalanya dalam aktiviti hidup manusia. Sebab pengendali utama hidup manusia adalah hatinya. Jika hatinya sihat manusia menjadi baik. Jika hatinya berpenyakit maka perbuatannya pun akan buruk.Jari jemari melakukan tugas yang diperintahkan otak manusia. Otak ini dikendalikan hati yang terdapat di dalam dada. Dengan sangat indah Nabi Muhammad SAW menggambarkan bahwa hati mukmin berada di antara jemari Ar Rahmaan

Maksudnya Allah teramat dekat dengan manusia sehingga dapat membolak-balik hatinya dari beriman menjadi kufur atau dari kufur menjadi mukmin. Setiap muslim dituntut memelihara imannya dan berdo'a kepada Allah,

"Ya Allah yang mampu membolak-balik hati teguhkanlah hatiku dalam agamaMu" (Al hadits)

Muslim hendaknya memelihara keteguhan hatinya di dalam agama Allah dan mencegah jari jemarinya dari perbuatan durhaka. Sebab, jari jemari itu akan menjadi saksi atas apa yang diperbuat pemiliknya. Al- Quran menyatakan tentang hari kiamat dimana jari jemari manusia yang telah hancur bercampur tanah akan dikembalikan.

"Bukan demikian, sebenarnya Kami kuasa menyusun (kembali) jari jemarinya dengan sempurna".
(QS. 75. Al Qiyamah:4)

Inilah penggambaran yang sempurna tentang kehidupan sesudah mati. Allah akan menyusun kembali tulang belulang manusia yang berserakan. Bahkan setiap ruas jari-jemari akan kembali utuh sebagaimana semula.. Si empunya jari jemari itu pun dituntut pertanggungjawaban terhadap apa yang telah diperbuatnya.

"Pada hari ini Kami tutup mulut mereka; dan berkatalah kepada Kami tangan mereka dan memberi kesaksian kaki mereka terhadap apa yang dahulu mereka usahakan." (QS. 36. Yaasin:65)

Tidak itu saja, persaksian terhadap sikap, ucapan, dan perilaku bukan hanya disampaikan oleh jari jemari tetapi juga oleh kulit manusia.Seperti halnya jari jemari setiap sel kulit akan kembali seperti semula untuk
memberikan persaksian terhadap apa yang diperbuat oleh pemiliknya...

Sehingga apabila mereka sampai ke neraka, pendengaran, penglihatan dan kulit mereka menjadi saksi terhadap mereka tentang apa yang telah mereka kerjakan.(QS. 41. Fushshilat:20)

Mukjizat Allah, tanda 99 (Asmaul Husna) pada telapak tangan anda

Tahukah sahabat, garis utama kedua telapak tangan kita, bertuliskan dalam angka Arab yaitu :|/\ pada telapak tangan kanan, artinya : 18 dan /\| pada telapak tangan kiri, artinya : 81

Jika kedua angka ini dijumlahkan, 18+81 = 99
99 adalah jumlah nama/sifat Allah, Asmaul Husna yang terdapat dalam Al-Quran !

Bila 18 dan 81 ini dirangkaikan, maka terbentuk angka 1881.
Angka ini adalah angka kelipatan 19 yang ke-99 !
( 19 x 99 = 1881 )

Seperti diketahui angka 19 adalah fenomena tersendiri dalam Al-Quran, yang merupakan bukti kemukjizatan al-Quran.

Tahukah anda, bahwa ruas-ruas tulang jari (tapak tangan maupun telapak kaki) anda, terkandung jejak-jejak nama Allah, tuhan yang sebenar pencipta alam semesta ini.
Perhatikan salah satu tapak tangan anda (samada kanan atau kiri).

jari kelingking ==> membentuk huruf alif
jari manis, jari tengah, & jari telunjuk ==> membentuk huruf lam (double)
ibu jari ==> membentuk huruf ha'

Jadi jika digabung, maka bagi anda yang mengerti huruf Arab akan mendapati bentuk tapak tangan itu dibaca sebagai Allah (dalam bahasa Arab).


Maka benarlah firman Allah SWT :
"Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri,hingga jelas bagi mereka bahwa Al-Quran itu adalah benar.Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu?" QS. Fushshilat 41:53


KEAJAIBAN SIDIK JARI (CAP JARI)

Ilmu pengetahuan moden menyingkap banyak hal yang membuat keimanan seorang mukmin terhadap keterangan Al Quran semakin mantap. Ayat-ayat Allah didalam Al Quran menjadi benar-benar jelas tergambar dan terbukti kebenarannya manakala kita melihat bukti-bukti nyata dalam alam semesta dan
kemajuan ilmu pengetahuan.

Dalam kes pembunuhan misalnya, polis dapat mengecam penjahat berdasarkan cap (sidik) jari yang ditinggalkan oleh pelaku di tubuh mangsa. Hal ini disebabkan struktur cap jari setiap orang berbeza satu dengan lainnya.Bila kelak penjahat itu telah ditemukan maka untuk membuktikan kejahatannya
cap jarinya akan dicocokkan dengan cap jari yang ada dalam tubuh mangsa Maka si penjahat tidak dapat memungkiri perbuatannya di hadapan polis.

Kerana itu pula seorang yang mahu menggunakan ATM di masa depan mungkin tidak perlu lagi menggunakan kod PIN yang perlu dia ingat. Cukup dengan menaruh telapak tangan di atas mesin yang dapat
mengidentifikasi dirinya. Jumlah wang yang diinginkan pun tidak perlu ditekan-tekan lagi tetapi cukup dengan diucapkan dan komputer akan menterjemahkannya dalam bahasa angka. Berapa jumlah wang yang anda minta akan diberikan dan wang di bank anda akan dipotong dengan sendirinya.

Pintu rumah di zaman yang akan datang tidak perlu lagi dikunci dengan alat kunci tradisional tetapi boleh dibuka oleh alat sensor yang hanya mengenal jari-jari orang tertentu saja... Demikian juga stereng kereta akan mengenal hanya pengemudi tertentu saja karena ada sensor yang mengenal jari pemiliknya.

Keistimewaan pada jari jemari manusia menunjukkan kebenaran firman Allah yang menyatakan bahwa segala sesuatu ada bekasnya. Allah tidak akan mensia-siakan bekas-bekas ini untuk dituntut di akhirat kelak.

"Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang mati dan Kami menuliskan apa yang telah mereka kerjakan dan bekas-bekas yang mereka tinggalkan.Dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam Kitab Induk yang nyata (Loh Mahfuzh). (QS. 36. Yaasin:12)

Re: TAZKIRAH.............

SUAMI, PEMIMPIN BAGI KELUARGA


Awal mula kehidupan seseorang berumah tangga adalah dimulai dengan ijab kabul. Saat itulah yang halal bisa jadi haram, atau sebaliknya yang haram bisa jadi halal. Demikianlah Allah telah menetapkan bahwa ijab kabul walau hanya beberapa patah kata dan hanya beberapa saat saja, tapi ternyata bisa menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal.
Saat itu terdapat mempelai lelaki, mempelai wanita, dan saksi lalu ijab kabul dilakukan, sahlah keduanya sebagai suami-isteri. Status keduanya berubah, ada asalnya kenalan biasa tiba-tiba jadi suami, adapula yang tadinya tetangga rumah tiba-tiba jadi isteri. Orang tua pun yang tadinya sepasang, saat itu tambah pula sepasang, dialah orang tua isteri atau suami. Kerananya, andaikata seseorang berumah tangga dan dia tidak siap serta tidak mengerti bagaimana memposisikan diri, maka rumah tangganya hanya akan menjadi awal berdatangan aneka masalah.
Ketika seorang suami tidak sedar bahawa dirinya sudah beristeri, lalu bersikap seperti seorang yang belum beristeri, akan jadi masalah. Dia juga punya mertua, itupun harus menjadi bahagian yang harus disedari oleh seorang suami. Setahun, dua tahun kalau Allah mengizinkan akan punya anak, yang bererti bertambah lagi status sebagai bapa. Ke mertua jadi anak, ke isteri
jadi suami, ke anak jadi bapa. Bayangkan begitu banyak status yang disandang yang kalau tidak tahu ilmunya justeru status ini akan membawa mudharat. Kerananya menikah itu tidak semudah yang diduga, pernikahan yang tanpa ilmu berarti bersiaplah untuk segera mengharungi aneka derita. Kenapa ada orang yang stress dalam rumah tangganya? Hal ini terjadi kerana ilmunya tidak memadai dengan masalah yang dihadapinya.
Begitu juga bagi wanita yang menikah, ia akan jadi seorang isteri. Tentu saja tidak bisa sembarangan kalau sudah menjadi isteri, kerana memang sudah ada ikatan tersendiri. Status juga bertambah, jadi anak dari mertua, ketika punya anak jadi ibu. Demikianlah, Allah telah menjadikan sedemikian rupa sehingga suami dan isteri, keduanya mempunyai peranan yang berbeza-beza.
Tidak bisa isteri menuntut emansipasi, kerana memang tidak perlu ada emansipasi, yang diperlukan adalah saling melengkapi. Seperti halnya sebuah bangunan yang menjulang tinggi, ternyata dapat berdiri kukuh kerana adanya prinsip saling melengkapi. Ada simen,bata, pasir, beton, kayu, dan bahan-bahan bangunan lainnya lalu bergabung dengan tepat sesuai posisi dan proporsinya sehingga kukuhlah bangunan itu.
Sebuah rumah tangga juga demikian, jika suami tidak tahu posisi, tidak tahu hak dan kewajiban,begitu juga isteri tidak tahu posisi, anak tidak tahu posisi, mertua tidak tahu posisi, maka akan seperti bangunan yang tidak diatur komposisi bahan-bahan pembangunnya, ia akan segera runtuh tidak keruan. Begitu juga jika mertua tidak pandai-pandai jaga diri, misal dengan masuk campur langsung pada pentadbiran rumah tangga anak, maka sang mertua sebenarnya tengah mengaduk-aduk rumah tangga anaknya sendiri.
Seorang suami juga harus sedar bahawa ia pemimpin dalam rumah tangga. Allah SWT dalam hal ini berfirman :
"Laki-laki adalah pemimpin bagi kaum wanita, kerna Allah telah melebihkan sebagian dari mereka atas sebagian yang lainnya dan karena mereka telah membelanjakan sebagian harta mereka..."(Q.S. An-Nisa [4]:34)
Dan seorang pemimpin hanya akan jadi pemimpin jika ada yang dipimpin. Ertinya, jangan merasa lebih dari yang dipimpin. Seperti halnya presiden tidak usah sombong kepada rakyatnya kerana kalau tidak ada rakyat lalu mengaku presiden, bisa dianggap orang gila. Makanya, presiden jangan merendahkan rakyat, kerana dengan adanya rakyat dia jadi presiden.
Sama halnya dengan kes orang yang menghina tukang jahit, padahal bajunya sendiri dijahit, "Hmm,tukang jahit itu pegawai rendahan". Padahal kalau bajunya tidak dijahitkan oleh tukang jahit, tentu dia akan kerepotan menutup auratnya. Dia dihormati kerna bajunya diselesaikan tukang jahit. Lain lagi dengan yang menghina tukang kasut, "Ah, dia mah cuma tukang sepatu". Sambil dia kemana-mana bergaya pakai kasut.
Tidak layak seorang pemimpin merasa lebih dari yang dipimpin, kerana status pemimpin itu ada jikalau ada yang dipimpin. Misalkan isterinya bergelar master lulusan luar negeri sedangkan suaminya lulusan sekolah menengah,dalam hal kepemimpinan rumah tangga tidak bisa jadi berbalik dengan isteri menjadi pemimpin kelaurga. Dalam kes lain, misalkan di pejabatnyanya isteri jadi atasan, suami
kebetulan stafnya.Saat dirumah beza urusannya. Seorang suami tetaplah pemimpin bagi isteri dan anak-anaknya.
Oleh itu, bagi para suami jangan sampai kehilangan kewajiban sebagai suami. Suami adalah tulang belakang keluarga, seumpama juruterbang bagi pesawat terbang, nakhoda bagi kapal laut, jurupandu bagi kereta api, pemandu bagi angkutan kota. Demikianlah suami adalah seorang pemimpin bagi keluarganya. Sebagai seorang pemimpin harus berfikir bagaimana mengatur bahtera rumah tangga ini mampu berkelok-kelok dalam mengarungi badai gelombang yang menerjang supaya dapat sampai bersama semua awak kapal lain untuk tiba di pantai harapan, suatu tempat di akhirat nanti, yaitu syurga.
Kerananya seorang suami harus tahu ilmu bagaimana mengharungi badai, ombak, relung dan pusaran air supaya selamat tiba di pantai harapan. Tidak ada salahnya ketika akan menikah kita merenung sejenak, "Saya ini sudah punya kemampuan atau belum untuk menyelamatkan anak dan isteri dalam mengharungi bahtera kehidupan sehingga bisa kembali ke pantai pulang nanti?!" Kerana menikah bukan hanya masalah mampu cari wang, walau ini juga penting, tapi bukan salah satu yang terpenting. Suami bekerja keras membanting tulang memeras keringat,tapi ternyata tidak solat, sungguh sangat rugi. Ingatlah kerana kalau sekadar cari wang, harap tahu saja bahawa garong juga tujuannya cuma cari wang, lalu apa bezanya dengan garong?Hanya beza cara saja, tapi kalau cita-citanya sama, apa bezanya???
Buat kita cari nafkah termasuk dalam proses mengendalikan bahtera. Tiada lain supaya makanan yang jadi keringat statusnya halal, supaya baju yang dipakai statusnya halal, atau supaya kalau beli buku juga dari rezeki yang statusnya halal. Hati-hatilah, walaupun di poket terlihat banyak wang, tetap harus pintar-pintar mengendalikannya, jangan sampai asal main comot. Seperti halnya
ketika memancing ikan di tengah lautan, walaupun nampak banyak ikan, tetap harus hati-hati siapa tahu yang sangkut dipancing ikan yu yang justeru bisa mengunyah kita, atau nampak manis gemalai tapi ternyata ikan duyung.Ketika ijab kabul, seorang suami harusnya bertekad," Saya harus mampu memimpin rumah tangga ini mengarungi episod hidup yang sebentar di dunia agar seluruh anggota awak kapal dan penumpang bisa selamat sampai tujuan akhir, yaitu syurga". Bahkan jikalau dalam kapal ikut penumpang lain,
misalkan ada pembantu, saudara atau yang lainnya, maka sebagai pemimpin tugasnya sama juga, iaitu harus membawa mereka ke tujuan akhir yang sama, yaitu syurga.

Allah Azza wa Jalla mengingatkan kita dalam sabdanya,"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu..." (Q.S. At-Tahrim[66]:6)
Kepada pembantu jangan hanya mampu suruh kerja saja, kerana kalau saja dulu lahirnya Allah tukarkan, majikan lahir dari orang tua pembantu, dan si pembantu lahir dari orang tua majikan, maka si majikan yang justru sekarang lagi ngepel. Pembantu adalah titipan Allah, kita harus mendidiknya dengan baik, kita tambah ilmunya, mudah-mudahan orang tuanya bantu-bantu di kita,
anaknya bisa lebih tinggi pendidikannya, dan yang terpenting lagi lebih tinggi akhlaknya.
Inilah pemimpin ideal, yaitu pemimpin yan bersungguh-sungguh mahu memajukan setiap orang yang dipimpinnya. Siapapun orangnya didorong agar menjadi lebih maju.

Re: TAZKIRAH.............


WASIAT NABI JUNJUNGAN KPD SAIDINA ALI R.A.
Wahai Ali, Bagi orang mukmin ada 3 tanda-tandanya

1) Tidak terpaut hatinya pada harta benda dunia
2) Tidak terpesona dengan pujuk rayu wanita
3) Benci terhadap perbualan dan perkataan sia-sia

Wahai Ali, Bagi orang alim itu ada 3 tanda-tandanya

1) Jujur dalam berkata-kata
2) Menjauhi segala yang haram
3) Merendahkan diri

Wahai Ali, Bagi orang yang takwa itu ada 3 tanda-tandanya

1) Takut berlaku dusta dan keji
2) Menjauhi kejahatan
3) Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam keharaman

Wahai Ali, Bagi orang yang jujur itu ada 3 tanda-tandanya

1) Merahsiakan ibadahnya
2) Merahsiakan sedekahnya
3) Merahsiakan ujian yang menimpanya

Wahai Ali, Bagi ahli ibadah itu ada 3 tanda-tandanya

1) Mengawasi dirinya
2) Menghisab dirinya
3) Memperbanyakkan ibadah kepada ALLAH s.w.t.


Re: TAZKIRAH.............


MENGHORMATI AZAN


Lidah kelu di saat kematian. Kematian pasti menjelma. Hanya masa dan waktunya yang tidak kita
ketahui. Cuba kita amati.... mengapa kebanyakan orang yang nazak (hampir ajal tidak dapat berkata apa-apa,
lidahnya kelu, keras dan hanya mimik mukanya menahan kesakitan sakaratul maut.

Diriwayatkan sebuah hadis yang bermaksud :
"Hendaklah kamu mendiamkan diri ketika azan, jika tidak Allah akan kelukan lidahnya ketika maut menghampirinya."

Ini jelas menunjukkan, kita disarankan agar mendiamkan diri, jangan berkata apa-apapun semasa azan berkumandang. Sebagai orang Islam kita wajib menghormati azan. Banyak fadhilatnya.Jika lagu kebangsaan kita diajar agar berdiri tegak dan diamkan diri.... mengapa azan kita tidak boleh mendiamkan diri....!!! Lantas sesiapa yang berkata-kata ketika azan, Allah akan kelukan lidahnya ketika nazak. Kita takut dengan kelunya lidah kita semasa ajal hampir tiba.... maka kita tidak dapat mengucapkan kalimah lailahaillallah... yang mana sesiapa yg dapat mengucapkan kalimah ini ketika nyawanya dicabut...Allah menjanjikan syurga untuknya.

Dari itu marilah kita sama-sama menghormati azan dan mohon kepada Allah supaya lidah ini tidak kelu walaupun nyawa sedang dicabut. "Ya...Allah, anugerahkanlah kematian kami dengan kematian yang baik lagi mulia, lancarkan lidah kami mengucap kalimah Laillahaillallah......semasa sakaratul maut menghampiri kami...."

Re: TAZKIRAH.............


SOLAT TAHAJUD - DARI PERSPEKTIF PERUBATAN


Solat tahajud ialah ibadah yang kita lakukan pada malam hari,biasanya tengah malam atau lewat tengah malam. Solat tahajud juga dikenali juga sabagai shalatulail.Solat ini sangat baik dilakukan terutama kepada para pemimpin Islam kerana Rasulullah S.A.W dan para sahabat r.a tidak meninggalkan solat ini sepanjang hayat mereka, sebagai ibadah tambahan.
Dalam Al-Quran terdapat banyak ayat-ayat yang menggalakkan umat Islam mengerjakan solat tahajud sebagai ibadah tambahan pada waktu malam begitu juga terdapat beberapa hadis Nabi S.A.W. mengenai perkara ini.

TIDUR DAN SOLAT TAHAJUD

Umumnya manusia mengatakan tidur malam perlu antara enam hingga lapan jam sehari. Tetapi pendapat ini ditolak oleh para saintis Barat seperti Dr Ray Meddis,seorang profesor di Department of HumanSciences, England University of Technology yang mengatakan bahawa manusia sebenarnya perlu tidur malam selama tiga jam sahaja.
Waktu tidur boleh dibahagi kepada dua bahagian - tidur ayam dan tidur lelap.Mimpi biasanya berlaku dalam tidur lelap (deep sleep). Manusia perlu berlatih untuk dapat tidur lelap kerana tidur ayam adalah masa berangan-angan yang membuang waktu sahaja. Tidur yang sebenarnya ialah ketika tidur lelap yang mengikut kajian saintis Barat ialah selam tiga jam.
Kita merasakan bahawa tidur malam kita selalu tidak cukup. Ini kerana kita tidak terlatih atau mengikut peraturan yang perlu diikuti ketika tidur. Apabila seseorang atlit hendak memasuki suatu pertandingan lumba lari dia akan berlatih hampir setahun sebelum perlumbaan itu bermula. Dengan demikian dia ada harapan untuk
memungut pingat emas. Demikian jugalah kita mesti melatih diri kita tidur mengikut peraturan.
Mengikut kajian ahli perubatan Barat, Sebelum kita merasa hendak tidur,mula-mula sekali kita akan merasa mengantuk (drowsiness ) di mana suhu badan kita akan menurun. Dengan mengatur waktutidur dan menggunakan jangkasuhu kita boleh latihkan diri kita untuk tidur bila perlu. Tidur yang diatur boleh menjimatkan masa kita dan membolehkan kita melakukan ibadah dan kerja-kerja lain.
Rasulullah S.A.W. telah memberikan contoh yang baik untuk tidur lengkap dengan doa-doanya. Bolehlah kita ringkaskan latihan untuk tidur malam seperti :

1. Makan malam yang sedikit sekadar alas perut supaya tidak lapar. Jika kita makan malam yang banyak ianya akan menyebabkan kita cepat mengantuk dan susah bangun dari tidur, sudah tentu kita akan terlebih tidur pula.

2. Tunaikan solat Isya' sebelum tidur.

3. Bersihkan tempat tidur seperti tilam, bantal dan cadar dari habuk dan lain-lain kotoran.

4. Amalkan doa-doa sebelum dan sesudah tidur seperti yang diajarkan Rasulullah S.A.W.

5. Kurangkan masa tidur dari lapan jam sehari kepada tujuh jam sehari untuk bulan pertama latihan; pada bula kedua kurangkan masa tidur malam kepada enam jam sehari, seterusnya pada bulan ketiga kepada lima jam sehingga kita boleh tidur untuk masa tiga jam sahaja.

Cara untuk kita tidur dan bangun juga mempunyai peraturan yang perlu diikuti untuk menjaga kesihatan dan mengelakkan diri dari dihidapi pelbagai penyakit. Umpamanya kita yang suka bangun tidur melompat dari tidurnya boleh menghadapi risiko sakit jantung yang boleh membawa maut. Demikian menurut pendapat seorang doktor
dari China - Dr Huang Guoxiong dari Kolej Perubatan Lioning.
Di dalam Al-Quran ada menyebut segolongan manusia yang masuk syurga kerana ibadah malamnya dan kurang tidur malam.
Firman Allah dalam Al-Quran yang bermaksud : " Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa ada di dalam syurga dan dekat dengan air yang mengalir. Sambil mengambil apa yang diberi oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya mereka sebelum ini di dunia adalah orang-orang yang berbuat baik. Mereka sedikit sekali tidur di waktu
malam. Dan di akhir-akhir malam mereka memohon ampun kepada Allah." ( Surah az-Zariat ayat 15-18 )

IBADAH TENGAH MALAM DAN AWAL PAGI DALAM AGAMA LAIN.

Penulis pernah bertukar-tukar pendapat dengan guru-guru dan ketua agama yang bukan Islam seperti Buddha, Kristian, Tao,Confucious dan Sikh. Dalam perhatian penulis, mereka juga mengadakan amalan pada tengah malam seperti 'berzikir' dan membaca kitab suci agama mereka. Untuk mengelak dari rasa mengantuk, mereka
berlatih tidur hanya lebih kurang tiga jam atau empat jam sehari malah ada yang kurang dari itu. Antanra agama yang dimaksudkan itu ialah agama Buddha, Kristian,Tao,Confusies dan Sikh.

PENDAPAT AHLI SASTERA BARAT

Terdapat juga ahli sastera barat yang menceritakan mengenai kelebihan mengurangkan tidur untuk mencapai kerjaya yang cemerlang.

Bila ditanya apakah rahsia kejayaan mereka, mereka menjawab : " The woods are lovely, dark and deep but I have promises to keep and miles to go before I sleep."

Maksudnya " Taman itu indah, gelap dan tebal tetapi saya mempunyai temujanji yang mesti ditunaikan dahulu
sebelum saya tidur."

"The heights by great men reached and kept were not attained by sudden fight. But while their companions sleep were toiling upwards in the night." - Longfellow

Maksudnya " Pencapaian kerjaya yang tinggi oleh orang-orang ternama tidak didapati serta merta tetapi mereka
bekerja keras sehingga larut malam pada waktu sahabat-sahabat mereka sedang nyenyak tidur. "

Ini jelas menunjukkan mereka meminimakan waktu tidur untuk mencapai kejayaan dalam hidup mereka.

Sekarang kita kembali kepada perbincangan solat tahajud. Apakah kebaikan dan kelebihan yang kita perolehi dari mengerjakan solat tahajud sedangkan ketika itulah manusia sedang nyenyak tidur.

Dari segi fikiran logik, kita tidak akan faham bahawa suruhan Allah itu mendatangkan kebaikan. Solat tahajud meneguhkan iman kita, jiwa kita, mental kita untuk menghadapi masalah hidup duniawi dan lain-lain lagi yang Allah Maha Mengetahui.
Dari segi sains perubatan pula, kita akan menyedut oksigen khusus yang wujud di atmosfera bumi antara lebih kurang jam tiga pagi hingga terbit matahari dan menggerakkan otot-otot di dalam badan kita ke arah menyegarkan badan dan melicinkan gerak saliran darah. Kedua-dua oksigen dn gerak otot itu sangat penting dalam
memastikan kesihatan tubuh badan manusia. Oksigen itu hilang dari atmosfera bumi selepas matahari terbit dan tidak datang lagi sehingga esok pagi. Hanya manusia yang bangun pada waktu ini dapat menikmati oksigen tersebut. Mereka yang bangun tidur lewat tidat merasa nikmat oksigen ini.

Re: TAZKIRAH.............


PERNIKAHAN RASULULLAH DAN KHADIJAH SIRI 1
Bermimpi Matahari Turun Ke Rumahnya

Dia adalah Khadijah r.a, seorang wanita janda,bangsawan, hartawan, cantik dan budiman. Ia disegani oleh masyarakat Quraisy khususnya, dan bangsa Arab pada umumnya. Sebagai seorang pengusaha, ia banyak memberikan bantuan dan modal kepada pedagang-pedagang atau melantik orang-orang untuk mewakili urusan-urusan perniagaannya ke luar negeri.
Banyak pemuka Quraisy yang ingin menikahinya dan sanggup membayar mas kawin berapa pun yang dikehendakinya, namun selalu ditolaknya dengan halus kerana tak ada yang berkenan di hatinya. Pada suatu malam ia bermimpi melihat matahari turun dari langit,masuk ke dalam rumahnya serta memancarkan sinarnya ke semua tempat sehingga tiada sebuah rumah di kota Makkah yang luput dari sinarnya. Mimpi itu diceritakan kepada anak bapak saudaranya yang bernama Waraqah bin Naufal. Dia seorang lelaki yang berumur lanjut, ahli dalam mentakbirkan mimpi dan ahli tentang sejarah bangsa-bangsa purba. Waraqah juga mempunyai pengetahuan luas dalam agama yang dibawa oleh Nabi-Nabi terdahulu.Waraqah berkata: "Takwil dari mimpimu itu ialah bahwa engkau akan menikah kelak dengan seorang Nabi akhir zaman."
"Nabi itu berasal dari negeri mana?" tanya Khadijah bersungguh-sungguh."Dari kota Makkah ini!" ujar Waraqah singkat.
"Dari suku mana?"
"Dari suku Quraisy juga."
Khadijah bertanya lebih jauh: "Dari keluarga mana?"
"Dari keluarga Bani Hasyim, keluarga terhormat," kata Waraqah dengan nada menghibur.
Khadijah terdiam sejenak, kemudian tanpa sabar meneruskan pertanyaan terakhir: "Siapakah nama bakal orang agung itu, hai anak bapa saudaraku?"
Orang tua itu mempertegas: "Namanya Muhammad SAW.Dialah bakal suamimu!"
Khadijah pulang ke rumahnya dengan perasaan yang luar biasa gembiranya. Belum pernah ia merasakan kegembiraan sedemikian hebat. Maka sejak itulah Khadijah sentiasa bersikap menunggu dari manakah gerangan kelak munculnya sang pemimpin itu.

Re: TAZKIRAH.............


PERNIKAHAN RASULULLAH DAN KHADIJAH SIRI 2
Nabi Muhammad Berniaga


Muhammad, bakal suami wanita hartawan itu, adalah seorang yatim piatu yang miskin sejak kecilnya,dipelihara oleh bapa saudaranya, Abu Thalib, yang hidupnya pun serba kekurangan. Meskipun demikian, bapa saudaranya amat sayang kepadanya, menganggapnya seperti anak kandung sendiri, mendidik dan mengasuhnya sebaik-baiknya dengan adab, tingkah laku dan budi pekerti yang terpuji.Pada suatu ketika, Abu Thalib berbincang-bincang dengan saudara perempuannya bernama ‘Atiqah mengenai diri Muhammad. Beliau berkata: "Muhammad sudah pemuda dua puluh empat tahun. Semestinyalah sudah kahwin.Tapi kita tak mampu mengadakan perbelanjaan, dan tidak tahu apa yang harus diperbuat."
Setelah memikirkan segala ikhtiar, ‘Atiqah pun berkata: "Saudaraku, saya mendengar berita bahwa Khadijah akan memberangkatkan kafilah niaga ke negeri Syam dalam waktu dekat ini. Siapa yang berhubungan dengannya biasanya rezekinya bagus, diberkati Allah SWT. Bagaimana kalau kita pekerjakan Muhammad kepadanya? Saya kira inilah jalan untuk memperolehi nafkah, kemudian dicarikan isterinya."
Abu Thalib menyetujui saranan saudara perempuannya.Dirundingkan dengan Muhammad, ia pun tidak keberatan.‘Atiqah mendatangi wanita hartawan itu, melamar pekerjaan bagi Muhammad, agar kiranya dapat diikut sertakan dalam kafilah niaga ke negeri Syam.Khadijah, tatkala mendengar nama "Muhammad", ia berfikir dalam hatinya: "Oh... inilah takbir mimpiku sebagaimana yang diramalkan oleh Waraqah bin Naufal,
bahwa ia dari suku Quraisy dan dari keluarga Bani Hasyim, dan namanya Muhammad, orang terpuji, berbudi pekerti tinggi dan nabi akhir zaman." Seketika itu juga timbullah hasrat di dalam hatinya untuk bersuamikan Muhammad, tetapi tidak dilahirkannya karena khuatir akan fitnah.
"Baiklah," ujar Khadijah kepada ‘Atiqah, "saya terima Muhammad dan saya berterima kasih atas kesediaannya.Semoga Allah SWT melimpahkan berkatnya atas kitabersama.". Wajah Khadijah cerah, tersenyum sopan,menyembunyikan apa yang tersudut di kalbunya.Kemudian ia meneruskan: "Wahai ‘Atiqah, saya tempatkan setiap orang dalam rombongan niaga dengan penghasilan tinggi, dan bagi Muhammad SAW akan diberikan lebih tinggi dari biasanya."
Atiqah berterima kasih, ia pulang dengan perasaan gembira menemui saudaranya, menceritakan kepadanya hasil perundingannya dengan wanita hartawan dan budiman itu. Abu Thalib menyambutnya dengan gembira. Kedua bersaudara itu memanggil Muhammad SAW seraya berkata: "Pergilah anakanda kepada Khadijah r.a, ia menerima engkau sebagai pekerjanya. Kerjakanlah tugasmu sebaik-baiknya."Muhammad SAW menuju ke rumah wanita pengusaha itu.Sementara akan keluar dari pekarangan rumah bapa saudaranya, tiba-tibalah ia mencucurkan air mata kesedihan mengenang nasibnya. Tiada yang menyaksikannya dan menyertainya dalam kesedihan hati itu selain para malaikat langit dan bumi.

Re: TAZKIRAH.............


PERNIKAHAN RASULULLAH DAN KHADIJAH SIRI 3
Kesaksian Seorang Rahib


Tatkala kafilah niaga itu siap akan berangkat,berkatalah Maisarah, kepala rombongan: "Hai Muhammad,pakailah baju bulu itu, dan peganglah bendera kafilah.Engkau berjalan di depan, menuju ke negeri Syam!"Muhammad SAW melaksanakan perintah. Setelah iring-iringan keluar dari halaman memasuki jalan raya,tanpa sedar Muhammad SAW menangis kembali, tiada yang melihatnya kecuali Allah dan para malaikat-Nya.
Dari mulutnya terucap suara kecil: "Aduh hai nasib! Mana gerangan ayahku Abdullah, mana gerangan ibuku Aminah.Kiranyalah mereka menyaksikan nasib anakandanya yang miskin yatim piatu ini, yang justeru lantaran
ketiadaannyalah sehingga terbawa jadi buruh upahan ke negeri jauh. Aku tidak tahu apakah aku masih akan kembali lagi ke negeri ini, tanah tumpah darahku."Jeritan batin itu membuat para malaikat langit bersedih. Mereka memintakan rahmat baginya. Maisarah memperlakukan Muhammad SAW dengan agak istimewa,sesuai dengan wasiat Khadijah. Diberinya pakaian terhormat, kenderaan unta yang tangkas dengan segala perlengkapannya.
Perjalanan mengambil waktu beberapa hari. Terik matahari begitu panas sekali. Tetapi Muhammad SAW berjalan sentiasa dipayungi awan yang menaunginya hingga mereka berhenti di sebuah peristirehatan dekat rumah seorang Rahib Nasrani.Muhammad SAW turun dari untanya, pergi berangin-angin melepaskan lelah di bawah pohon yang teduh.Rahib keluar dari tempat pertapaannya. Ia hairan melihat gumpalan awan menaungi kafilah dari Makkah, padahal tak pernah terjadi selama ini. Ia tahu apa erti tanda itu karena pernah dibacanya di
dalam Kitab Taurat.Rahib menyiapkan suatu perjamuan bagi kafilah itu dengan maksud untuk menyiasat siapa pemilik karamah dari kalangan mereka.
Semua anggota rombongan hadir dalam majlis perjamuan itu, kecuali Muhammad SAW seorang diri yang tinggal untuk menjaga barang-barang dan kenderaan. Ketika Rahib melihat awan itu tidak bergerak, tetap di atas kafilah, bertanyalah beliau: "Apakah di antara kalian masih ada yang tidak hadir di sini?"Maisarah menjawab:
"Hanya seorang yang tinggal untuk menjaga barang-barang."
Rahib pergi menjemput Muhammad SAW dan terus menjabat tangannya, membawanya ke majlis perjamuan. Ketika Muhammad SAW. bergerak, Rahib memperhatikan awan itu turut bergerak pula mengikuti arah ke mana Muhammad SAW berjalan. Dan di saat Muhammad SAW masuk ke ruangan perjamuan, Rahib keluar kembali menyaksikan awan itu, dan dilihatnya awan itu tetap di atas, tidak bergerak sedikit pun walaupun dihembus angin. Maka mengertilah ia siapa gerangan yang memiliki karamah dan keutamaan itu.Rahib masuk kembali dan mendekati Muhammad SAW,bertanya: "Hai pemuda, dari negeri mana asalmu?"
"Dari Makkah".
"Dari qabilah mana?" tanya sang Rahib.
"Dari Quraisy, tuan!"
"Dari keluarga siapa?"
"Keluarga Bani Hasyim."
‘Siapa namamu?"
"Namaku, Muhammad."
Serta merta ketika mendengar nama itu, Rahib berdiri dan terus memeluk Muhammad SAW serta menciumnya di antara kedua alisnya seraya mengucapkan: "Laa IlaahaIllallaah, Muhammadar Rasulullah."
Ia menatap wajah Muhammad SAW dengan perasaan takjub,seraya bertanya: "Sudikah engkau memperlihatkan tanda di badanmu agar jiwaku tenteram dan keyakinanku lebih mantap?"
"Tanda apakah yang tuan maksudkan?" tanya Muhammad SAW."Silakan buka bajumu supaya kulihat tanda akhir kenabian di antara kedua bahumu!"
Muhammad SAW. memperkenankannya, dimana Rahib tua itu melihat dengan jelas ciri-ciri yang dimaksudkan."Ya....ya....tertolong, tertolong!" seru Rahib.
"Pergilah ke mana hendak pergi. Engkau terus ditolong!"
Rahib itu mengusap wajah Muhammad SAW, sambil menambahkan: "Hai hiasan di hari kemudian, hai pemberi syafa’at di akhirat, hai peribadi yang mulia, hai pembawa nikmat, hai nabi rahmat bagi seluruh alam!"
Dengan pengakuan demikian, Rahib dari Ahlil-Kitab itu telah menjadi seorang muslim sebelum Muhammad SAW. dengan rasmi menerima wahyu kerasulan dari langit.

Re: TAZKIRAH.............


PERNIKAHAN RASULULLAH DAN KHADIJAH SIRI 4
Paderi-paderi Yahudi Gemetar Ketakutan


Pasar dibuka beberapa hari lamanya. Semua jualan laris dengan keuntungan berlipat ganda, mengatasi pengalaman yang sudah-sudah. Kebetulan pada saat itu bertepatan dengan hari Yahudi, yang dimeriahkan dengan upacara besar-besaran. Muhammad SAW, Abu Bakar dan Maisarah keluar menonton keramaian itu. Tatkala Muhammad SAW memasuki tempat upacara untuk menyaksikan cara mereka beribadat, maka tiba-tiba berjatuhanlah semua lilin-lilin menyala yang bergantungan pada tali di sekitar ruangan, yang menyebabkan paderi-paderi Yahudi gemetar ketakutan.
Seorang di antara mereka bertanya: "Alamat apakah ini?" Semuanya hairan, cemas dan ketakutan.
"Ini bererti ada orang asing yang hadir di sini,"jawab pengerusi upacara. "Kita baca dalam Taurat bahwa alamat ini akan muncul bilamana seorang lelaki bernama Muhammad SAW, Nabi akhir zaman, mendatangi hari raya agama Yahudi. Mungkinlah sekarang orang itu berada di ruangan kita ini. Carilah lelaki itu, dan kalau bertemu, segeralah tangkap!"
Abu Bakar r.a, sahabat Muhammad SAW sejak dari kecil,dan Maisarah, yang mendengar berita itu segera
mendekati Muhammad SAW yang berdiri agak terpisah, dan mengajaknya keluar perlahan-lahan di tengah-tengah kesibukan orang yang berdesak-desakan keluar masuk ruangan.
Tanpa menunda waktu lagi, Maisarah segera memerintahkan kafilah berangkat pulang ke Makkah.
Dengan demikian tertolonglah Muhammad SAW dari kejahatan orang-orang Yahudi

Re: TAZKIRAH.............


PERNIKAHAN RASULULLAH DAN KHADIJAH SIRI 5
Nabi Muhammad Pulang Ke Makkah


Biasanya dalam perjalanan pulang, kira-kira jarak tujuh hari lagi mendekati Makkah, Maisarah mengirim seorang utusan kepada Khadijah r.a, memberitahukan bakal kedatangan kafilah serta perkara-perkara lain yang menyangkut perjalanan. Maisarah menawarkan kepada Muhammad SAW: "Apakah engkau bersedia diutus membawa berita ke Makkah?" Muhammad SAW berkata: "Ya, saya bersedia apabila ditugaskan".
Pemimpin rombongan mempersiapkan unta yang cepat untuk dinaiki oleh utusan yang akan berangkat terlebih dahulu ke kota Makkah. Ia pun menulis sepucuk surat memberikan kepada majikannya bahwa perniagaan kafilah yang disertai Muhammad SAW mendapat hasil laba yang sangat memuaskan, dan menceritakan pula tentang pengalaman-pengalaman aneh yang berkaitan dengan diri Muhammad SAW.
Tatkala Muhammad SAW menuntun untanya dan sudah hilang dari pandangan mata, maka Allah SWT menyampaikan wahyu kepada malaikat Jibril a.s .:
"Hai Jibril, singkatkanlah bumi di bawah kaki-kaki unta Muhammad SAW! Hai Israfil, jagalah ia dari sebelah kanannya! Hai Mikail, jagalah ia dari sebelah kirinya! Hai awan, teduhilah ia di atas kepalanya!"
Kemudian Allah SWT mendatangkan ngantuk kepadanya sehingga baginda SAW tertidur nyenyak dan tiba-tiba telah sampai di Makkah dalam tempo yang cukup singkat.Saat terbangun, ia hairan mendapati dirinya telah berada di pintu masuk kota kelahirannya. Baginda SAW sedar bahwa ini adalah mukjizat Tuhan kepadanya, lalu bersyukur memuji Zat Yang Maha Kuasa.
Sementara baginda SAW mengarahkan untanya menuju ke tempat Khadijah r.a, secara kebetulan Khadijah r.a pada saat itu sedang duduk sambil kepalanya keluar jendela memandangi jalan ke arah Syam, tiba-tiba dilihatnya Muhammad SAW di atas untanya dari arah bertentangan di bawah naungan awan yang bergerak perlahan-lahan di atas kepalanya.
Khadijah r.a menajamkan matanya, bimbang kalau-kalau tertipu oleh penglihatannya, sebab yang dilihatnya hanyalah Muhammad SAW sendirian tanpa rombongan,padahal telah dipesannya kepada Maisarah agar menjaganya sebaik-baik. Ia bertanya kepada wanita-wanita sahayanya yang duduk di sekitarnya:
"Apakah kamu mengenali siapa pengendara yang datang itu?" sambil tangannya menunjuk ke arah jalan.Seorang di antara mereka menjawab: "Seolah-olah Muhammad Al-Amiin, ya sayyidati!"
Kegembiraan Khadijah r.a terlukis dalam ucapannya:
"Kalau benar Muhammad Al-Amiin, maka kamu akan kumerdekakan bilamana ia telah sampai!"
Tak lama kemudian muncullah Muhammad SAW di depan pintu rumah wanita hartawan itu, yang langsung menyambutnya dengan tutur sapa tulus ikhlas:
"Kuberikan anda unta pilihan, tunggangan khusus dengan apa yang ada di atasnya."
Muhammad SAW mengucapkan terima kasih, kemudian menyerahkan surat dari ketua rombongan. Ia minta izin pulang ke rumah bapa saudaranya setelah melaporkan tentang perniagaan mereka ke luar negeri.



PERNIKAHAN RASULULLAH DAN KHADIJAH SIRI 6
Khadijah Menawarkan Diri


Muhammad Al-Amiin muncul di rumah Khadijah. Wanita usahawan itu berkata: "Hai Al-Amiin, katakanlah apa keperluanmu!" Suaranya ramah, bernada dermawan.Dengan sikap merendahkan diri tapi tahu diharga dirinya, Muhammad SAW berbicara lurus, terus terang,meskipun agak malu-malu tetapi pasti. Katanya: "Kami sekeluarga memerlukan nafkah dari bahagianku dalam rombongan niaga. Keluarga kami amat memerlukannya untuk mencarikan jodoh bagi anak saudaranya yang yatim piatu". Kepalanya tertunduk, dan wanita hartawan itu
memandangnya dengan penuh ketakjuban.
"Oh, itukah....! Muhammad, upah itu sedikit, tidak menghasilkan apa-apa bagimu untuk menutupi keperluan yang engkau maksudkan," kata Khadijah r.a. "Tetapi biarlah, nanti saya sendiri yang mencarikan calon isteri bagimu". Ia berhenti sejenak, meneliti.Kemudian meneruskan dengan tekanan suara memikat dan mengandungi isyarat: "Aku hendak mengawinkanmu dengan seorang wanita bangsawan Arab. Orangnya baik, kaya, diingini oleh banyak raja-raja dan pembesar-pembesar Arab dan asing, tetapi ditolaknya. Kepadanyalah aku hendak membawamu". Khadijah tertunduk lalu melanjutkan:
"Tetapi sayang, ada aibnya...! Dia dahulu sudah pernah bersuami. Kalau engkau mahu, maka dia akan menjadi pengkhidmat dan pengabdi kepadamu".
Pemuda Al-Amiin tidak menjawab. Mereka sama-sama terdiam, sama-sama terpaku dalam pemikirannya masing-masing. Yang satu memerlukan jawapan, yang lainnya tak tahu apa mahu dijawab.Khadijah r.a tak dapat mengetahui apa yang terpendam di hati pemuda Bani Hasyim itu, pemuda yang terkenal dengan gelaran Al-Amiin (jujur). Pemuda Al-Amiin itupun mungkin belum mengetahui siapa kira-kira calon yang dimaksud oleh Khadijah r.a. Ia minta izin untuk pulang tanpa sesuatu keputusan yang ditinggalkan. Ia menceritakan kepada bapa saudaranya: "Aku merasa amat tersinggung oleh kata-kata Khadijah r.a. Seolah-olah dia memandang enteng dengan ucapannya ini dan itu "anu dan anu...."Ia mengulangi apa yang dikatakan oleh perempuan kaya itu.
Atiqah juga marah mendengar berita itu. Dia seorang perempuan yang cepat naik darah kalau pihak yang dinilainya menyinggung kehormatan Bani Hasyim.Katanya: "Muhammad, kalau benar demikian, aku akan mendatanginya".
Atiqah tiba di rumah Khadijah r.a dan terus menegurnya: "Khadijah, kalau kamu mempunyai harta kekayaan dan kebangsawan, maka kamipun memiliki kemuliaan dan kebangsawanan. Kenapa kamu menghina puteraku, anak saudaraku Muhammad?"
Khadijah r.a terkejut mendengarnya. Tak disangkanya bahwa kata-katanya itu akan dianggap penghinaan. Ia berdiri menyabarkan dan mendamaikan hati ‘Atiqah:"Siapakah yang sanggup menghina keturunanmu dan sukumu? Terus terang saja kukatakan kepadamu bahwa dirikulah yang kumaksudkan kepada Muhammad SAW. Kalau ia mahu, aku bersedia menikah dengannya; kalau tidak, aku pun berjanji tak akan bersuami hingga mati".Pernyataan jujur ikhlas dari Khadijah r.a membuat ‘Atiqah terdiam. Kedua wanita bangsawan itu sama-sama cerah. Percakapan menjadi serius.
"Tapi Khadijah, apakah suara hatimu sudah dimaklumi oleh anak bapa saudaramu Waraqah bin Naufah?" tanya ‘Atiqah sambil meneruskan: "Kalau belum cubalah meminta persetujuannya."
"Ia belum tahu, tapi katakanlah kepada saudaramu, Abu Thalib, supaya mengadakan perjamuan sederhana. Jamuan minum, dimana sepupuku diundang, dan disitulah diadakan lamaran", Khadijah r.a berkata seolah-olah hendak mengatur siasat. Ia yakin Waraqah takkan keberatan kerana dialah yang menafsirkan mimpinya akan bersuamikan seorang Nabi akhir zaman. ‘Atiqah pulang dengan perasaan tenang, puas. Pucuk dicinta ulam tiba. Ia segera menyampaikan berita gembira itu kepada saudara-saudaranya: Abu Thalib, Abu Lahab, Abbas dan Hamzah. Semua riang menyambut hasil pertemuan ‘Atiqah dengan Khadijah r.a.
"Itu bagus sekali", kata Abu Thalib, "Tapi kita harus bermesyuarat dengan Muhammad SAW lebih dahulu."



PERNIKAHAN RASULULLAH DAN KHADIJAH SIRI 7
Janda Cantik Bermata Jeli


Sebelum dijemput oleh bapa saudaranya, maka terlebih dahulu ia pun telah menerima seorang perempuan bernama Nafisah, utusan Khadijah r.a yang datang untuk menjalin hubungan kekeluargaan. Utusan peribadi Khadijah itu bertanya: "Muhammad, kenapa engkau masih belum berfikir mencari isteri?"
Muhammad SAW menjawab: "Hasrat ada, tetapi kesanggupan belum ada."
"Bagaimana kalau seandainya ada yang hendak menyediakan nafkah? Lalu engkau mendapat seorang isteri yang baik, cantik, berharta, berbangsa dan sekufu pula denganmu, apakah engkau akan menolaknya?"
"Siapakah dia?" tanya Muhammad SAW.
"Khadijah!" Nafisah berterus terang. "Asalkan engkau bersedia, sempurnalah segalanya. Urusannya serahkan kepadaku!"
Usaha Nafisah berjaya. Ia meninggalkan putera utama Bani Hasyim dan langsung menemui Khadijah r.a,menceritakan kesediaan Muhammad SAW. Setelah Muhammad SAW menerima pemberitahuan dari saudara-saudaranya tentang hasil pertemuan dengan Khadijah r.a, maka baginda tidak keberatan mendapatkan seorang janda yang usianya lima belas tahun lebih tua daripadanya.Betapa tidak setuju, apakah yang kurang pada Khadijah?Ia wanita bangsawan, cantik, hartawan, budiman. Dan utamanya pula karena hatinya telah dibukakan Tuhan untuk mencintainya, telah ditakdirkan akan dijodohkan dengannya.Kalau dikatakan janda, biarlah! Ia memang janda umur empat puluh, tapi janda yang masih segar, bertubuh ramping, berkulit putih dan bermata jeli.
Maka diadakanlah acara yang penuh keindahan itu. Hadir sama Waraqah bin Naufal dan beberapa orang-orang terkemuka Arab yang sengaja dijemput. Abu Thalib dengan rasmi meminang Khadijah r.a kepada saudara sepupunya. Orang tua bijaksana itu setuju. Tetapi dia meminta tempoh untuk berunding dengan wanita berkenaan.



PERNIKAHAN RASULULLAH DAN KHADIJAH SIRI 8
Pernikahan Muhammad dengan Khadijah


Khadijah r.a diminta pendapat. Dengan jujur ia berkata kepada Waraqah: "Hai anak bapa saudaraku, betapa aku akan menolak Muhammad SAW padahal ia sangat amanah, memiliki keperibadian yang luhur, kemuliaan dan keturunan bangsawan, lagi pula pertalian kekeluargaannya luas".

"Benar katamu, Khadijah, hanya saja ia tak berharta",ujar Waraqah.

"Kalau ia tak berharta, maka aku cukup berharta. Aku tak memerlukan harta lelaki. Kuwakilkan kepadamu untuk menikahkan aku dengannya," demikian Khadijah r.a menyerahkan urusannya.

Waraqah bin Naufal kembali mendatangi Abu Thalib memberitakan bahwa dari pihak keluarga perempuan sudah bulat mufakat dan merestui bakal pernikahan kedua mempelai. Lamaran diterima dengan persetujuan mas kahwin lima ratus dirham. Abu Bakar r.a, yang kelak mendapat sebutan "Ash-Shiddiq" sahabat akrab Muhammad SAW. sejak dari masa kecil, memberikan sumbangan pakaian indah buatan Mesir, yang melambangkan kebangsawaan Quraisy, sebagaimana layaknya dipakai dalam upacara adat istiadat pernikahan agung, apalagi karena yang akan dinikahi adalah seorang hartawan dan bangsawan pula.Peristiwa pernikahan Muhammad SAW dengan Khadijah r.aberlangsung pada hari Jumaat, dua bulan sesudah kembali dari perjalanan niaga ke negeri Syam.Bertindak sebagai wali Khadijah r.a ialah bapa saudaranya bernama ‘Amir bin Asad, sedang Waraqah bin Naufal membacakan khutbah pernikahan dengan fasih,disambut oleh Abu Thalib sebagai berikut:"Alhamdu Lillaah, segala puji bagi Allah Yang menciptakan kita keturunan (Nabi) Ibrahim, benih (Nabi) Ismail, anak cucu Ma’ad, dari keturunan Mudhar.

"Begitupun kita memuji Allah SWT Yang menjadikan kita penjaga rumah-Nya, pengawal Tanah Haram-Nya yang aman sejahtera, dan menjadikan kita hakim terhadap sesama manusia.

"Sesungguhnya anak saudaraku ini, Muhammad bin Abdullah, kalau akan ditimbang dengan laki-laki manapun juga, niscayalah ia lebih berat dari mereka sekalian. Walaupun ia tidak berharta, namun harta benda itu adalah bayang-bayang yang akan hilang dan sesuatu yang akan cepat perginya. Akan tetapi Muhammad SAW, tuan-tuan sudah sama mengenalinya siapa dia. Dia telah melamar Khadijah binti Khuwailid. Dia akan memberikan mas kahwin lima ratus dirham yang akan segera dibayarnya dengan tunai dari hartaku sendiri dan saudara-saudaraku.

"Demi Allah SWT, sesungguhnya aku mempunyai firasat tentang dirinya bahwa sesudah ini, yakni di saat-saat mendatang, ia akan memperolehi berita gembira (albasyaarah) serta pengalaman-pengalaman hebat.

"Semoga Allah memberkati pernikahan ini".

Penyambutan untuk memeriahkan majlis pernikahan itu sangat meriah di rumah mempelai perempuan. Puluhan anak-anak lelaki dan perempuan berdiri berbaris di pintu sebelah kanan di sepanjang lorong yang dilalui oleh mempelai lelaki, mengucapkan salam marhaban kepada mempelai dan menghamburkan harum-haruman kepada para tamu dan pengiring.

Selesai upacara dan tamu-tamu bubar, Khadijah r.a membuka isi hati kepada suaminya dengan ucapan: "Hai Al-Amiin, bergembiralah! Semua harta kekayaan ini baik yang bergerak mahupun yang tidak bergerak, yang terdiri dari bangunan-bangunan, rumah-rumah,barang-barang dagangan, hamba-hamba sahaya adalah menjadi milikmu. Engkau bebas membelanjakannya ke jalan mana yang engkau redhai !"

Itulah sebagaimana Firman Allah SWT yang bermaksud:"Dan Dia (Allah) mendapatimu sebagai seorang yang kekurangan, lalu Dia memberikan kekayaan".(Adh-Dhuhaa: 8) Alangkah bahagianya kedua pasangan mulia itu, hidup sebagai suami isteri yang sekufu,sehaluan, serasi dan secita-cita.



PERNIKAHAN RASULULLAH DAN KHADIJAH SIRI 9
Dijamin Masuk Syurga


Khadijah r.a mendampingi Muhammad SAW. selama dua puluh enam tahun, yakni enam belas tahun sebelum dilantik menjadi Nabi, dan sepuluh tahun sesudah masa kenabian. Ia isteri tunggal, tak ada duanya, bercerai karena kematian. Tahun wafatnya disebut "Tahun Kesedihan" (‘Aamul Huzni).Khadijah r.a adalah orang pertama sekali beriman kepada Rasulullah SAW. ketika wahyu pertama turun dari langit. Tidak ada yang mendahuluinya.

Ketika Rasulullah SAW menceritakan pengalamannya pada peristiwa turunnya wahyu pertama yang dihantar Jibril ‘alaihissalam, dimana beliau merasa ketakutan dan menggigil menyaksikan bentuk Jibril a.s dalam rupa aslinya, maka Khadijahlah yang pertama dapat mengerti makna peristiwa itu dan menghiburnya, sambil berkata:

"Bergembiralah dan tenteramkanlah hatimu. Demi Allah SWT yang menguasai diri Khadijah r.a, engkau ini benar-benar akan menjadi Nabi Pesuruh Allah bagi umat kita.

"Allah SWT tidak akan mengecewakanmu. Bukankah engkau orang yang sentiasa berusaha untuk menghubungkan tali persaudaraan? Bukankah engkau selalu berkata benar?Bukankah engkau sentiasa menyantuni anak yatim piatu,menghormati tetamu dan menghulurkan bantuan kepada setiap orang yang ditimpa kemalangan dan musibah?"

Khadijah r.a membela suaminya dengan harta dan dirinya di dalam menegakkan kalimah tauhid, serta selalu menghiburnya dalam duka derita yang dialaminya dari gangguan kaumnya yang masih ingkar terhadap kebenaran agama Islam, menangkis segala serangan caci maki yang dilancarkan oleh bangsawan-bangsawan dan hartawan Quraisy.Layaklah kalau Khadijah r.a mendapat keistimewaan khusus yang tidak dimiliki oleh wanita-wanita lain iaitu, menerima ucapan salam dari Allah SWT. yang dihantar oleh malaikat Jibril a.s kepada Rasulullah SAW. disertai salam dari Jibril a.s peribadi untuk disampaikan kepada Khadijah radiallahu ‘anha serta dihiburnya dengan syurga.Kesetiaan Khadijah r.a diimbangi oleh kecintaan Nabi SAW kepadanya tanpa terbatas. Nabi SAW pernah berkata: "Wanita yang utama dan yang pertama akan masuk Syurga ialah Khadijah binti Khuwailid, Fatimah binti Muhammad SAW., Maryam binti ‘Imran dan Asyiah binti Muzaahim, isteri Fir’aun".



PERNIKAHAN RASULULLAH DAN KHADIJAH SIRI 10
Wanita Terbaik


Sanjungan lain yang banyak kali diucapkan Rasulullah SAW. terhadap peribadi Khadijah r.a ialah: "Dia adalah seorang wanita yang terbaik, karena dia telah percaya dan beriman kepadaku di saat orang lain masih dalam bimbang keingkaran; dia telah membenarkan aku di saat orang lain mendustakanku; dia telah mengorbankan semua harta bendanya ketika orang lain mencegah kemurahannya terhadapku; dan dia telah melahirkan bagiku beberapa putera-puteri yang tidak ku dapatkan dari isteri-isteri yang lain".

Putera-puteri Rasulullah SAW. dari Khadijah r.a sebanyak tujuh orang: tiga lelaki (kesemuanya meninggal di waktu kecil) dan empat wanita. Salah satu dari puterinya bernama Fatimah, dinikahkan dengan Ali bin Abu Thalib, sama-sama sesuku Bani Hasyim. Keturunan dari kedua pasangan inilah yang dibangsakan sebagai keturunan langsung dari Rasulullah SAW.


NIAT SEBELUM BERNIKAH

Setiap pasangan yang akan berkahwin hendaklah memasang niat-niat yang baik,sesuai dengan tujuan-tujuan perkahwinan yang telah digariskan oleh Islam;antaranya:

1.Ingin meramaikan umat Islam.

Firman Allah s.w.t.bermaksud: "Wahai sekalian manusia! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) daripada diri yang satu (Adam), dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya Hawa) dan yang membiakkan dari kedua-duanya zuriat keturunan lelaki dan perempuan yang ramai." (an-Nisa': 1)


2.Membersihkan zuriat dalam keluarga Islam.

Firman-Nya yang bermaksud: "Dan Allah menjadikan bagi kamu isteri-isteri dari jenis diri kamu sendiri, dan menjadikan bagimu dari isteri-isteri kamu itu, anak-anak dan cucu-cicit, dan memberimu rezeki dari yang baik-baik.Maka mengapakah mereka beriman kepada yang bathil dan mengikari nikmat Allah?" (an-Nahl: 72)


3.Menceriakan kehidupan umat.

Seperti maksud firman Allah s.w.t.: "Dan antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan rahmatNya bahawa Dia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri supaya kamu bersenang hati
dan hidup mesra dengannya. (ar-Rum: 21)


4.Membantu menyuburkan iman.

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud: "Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sesetengahnya menjadi penolong bagi sesetengahnya yang lain,mereka menyuruh membuat kebajikan dan melarang daripada berbuat kejahatan,dan mereka mendirikan sembahyang dan memberikan zakat serta taat kepada Allah dan RasulNya, mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah. (at-Taubah:
71)


Tujuan-tujuan sebegini wajar diteliti oleh setiap orang yang hendak berkahwin agar perkahwinan itu dibina di atas landasan yang betul dan kuat serta dikaitkan dengan kepentingan agama. Namun demikian, ini tidak bermakna Islam menafikan kepentingan peribadi dalam setiap perkahwinan. Malah di atas kepentingan peribadi itulah dibina kepentingan Islam tadi, sesuai dengan maksud beberapa hadis berikut:

1.Rasulullah s.a.w. bersabda, maksudnya: "Kahwinilah perempuan yang keturunan anak ramai, sesungguhnya aku berbangga dengan kamu kerana ramainya ummah." (Riwayat Abu Daud dan Nasa'i).

Untuk menambah bilangan umat Islam ke tahap yang membanggakan Rasulullah, mestilah dengan keinginan seks. Seorang yang berkahwin tanpa ada keinginan seks tidak akan menghasilkan zuriat, malah orang yang tidak bernafsu seks tidak dibenarkan berkahwin. Untuk mencapai kehendak Rasulullah di atas maka setiap kali melepaskan keinginan seks, niatkan untuk menambah bilangan umat yang bertaqwa.


2.Rasulullah bersabda, maksudnya: "Pilihlah tempat menyimpan air mani yang baik (isteri solehah) dan kahwinilah wanita yang sepadan." (Riwayat Ibnu Majah dan al-Hakim).

Pilihan yang tepat ada kaitan dengan zuriat keturunan. Perhubungan seks dengan pasangan yang baik itu menjadikan zuriat keluarganya baik-baik juga. Sebaliknya, jika keturunan salah satu dari pasangan itu terdiri daripada orang yang pernah membuat maksiat maka kesannya akan menjalar kepada zuriatnya pula.

Rasulullah bersabda: "Apabila suami mengajak isterinya ke tempat tidur lalu dia enggan, maka tidurlah suami itu dalam keadaan marah kepadanya. Akibatnya malaikat turut marah kepadanya sehingga Subuh. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Hubungan seks boleh menceriakan hati pasangan suami isteri. Tanpanya akan menjadikan hati pasangan menjadi gundah, menderita dan tidak tenang. Isteri perlu sedar tanpa berkahwin pun seseorang itu boleh memakai pakaian bersih,boleh makan makanan yang enak dan boleh berhibur hati, tetapi tanpa perkahwinan dia tidak boleh menyalurkan keinginan seks secara halal. Kerana
itu, hormatilah suami demi menceriakan jiwanya.

3.Rasulullah pernah juga bersabda yang menggambarkan apabila seseorang itu berkahwin menangislah para syaitan dan sembahyang orang yang berkahwin lebih pahalanya daripada mereka yang belum berkahwin.

Dengan berkahwin, seorang isteri itu akan terbela kehidupannya, terselamat kehormatannya manakala suami pula tidak akan terjebak lagi dengan dosa dan maksiat kerana semuanya ada di dalam rumahtangga mereka. Ini dengan sendirinya boleh meningkatkan iman dan taqwa masing-masing.

Begitulah antara sebab mengapa perkahwinan disyariatkan dan begitu dititikberatkan. Seorang lelaki tidak minta dirinya dikahwinkan, wanita tidak minta dirinya dilamar dan janda tidak minta diri dan anak-anaknya dibela melainkan hanya untuk kepentingan Islam. Demi mahu merebut kasih sayang, rahmat dan redha Allah sebagai jambatan selamat menuju ke hari
akhirat.

"Janganlah mengahwini wanita-wanita kerana kecantikan. Mungkin kecantikan itu memburukkan hidup. Jangan mengahwini mereka kerana harta, mungkin harta itu menyebabkan kezaliman mereka. Tetapi kahwinilah mereka atas dasar agama.Seorang sahaya yang hitam, berbibir tebal yang beragama adalah lebih baik."- Ibn Majah



HIKMAT 7 AYAT

Menurut tafsir Hanafi, barang siapa hafal tujuh kalimat, ia terpandang mulia di sisi Allah dan Malaikat serta diampuni dosa-dosanya walau sebanyak buih-buih laut.

1. Mengucap Bismillah pada tiap-tiap hendak melakukan sesuatu.

2. Mengucap Alhamdulillah pada tiap-tiap selesai melakukan sesuatu.

3. Mengucap Astagfirullah jika lidah terselip perkataan yang tidak patut

4. Mengucap Insya Allah jika merencanakan berbuat sesuatu di hari esok.

5. Mengucap La haula wala kuwwata illa billah jika menghadapi sesuatu tak disukai dan tak diingini.

6. Mengucap inna lillahi wa inna ilaihi rajiun jika menghadapi dan menerima musibah.

7. Mengucap La ilaha illa Allah Muhammad Rasulullah sepanjang siang malam sehingga tak terpisah dari lidahnya.

Mudah-mudahan ingat, walau lambat-lambat mudah-mudahan selalu, walau sambil lalu mudah-mudahan jadi bisa, kerana sudah biasa.



PESAN ROH KEPADA MANUSIA

Apabila roh keluar dari jasad, ia akan berkata-kata dan seluruh isi alam sama ada di langit atau bumi akan mendengarnya kecuali jin dan manusia.Apabila mayat dimandikan, lalu roh berkata : "Wahai orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah untuk melepaskan pakaianku dengan perlahan-lahan sebab pada saat ini aku beristirahat daripada seretan malaikat maut".Selepas itu, mayat pula bersuara sambil merayu: "Wahai orang yang memandikan, janganlah engkau menuangkan airmu dalam keadaan panas.Begitu juga jangan menuangnya dengan air yang dingin kerana tubuhku terbakar apabila terlepasnya roh dari tubuh". Apabila dimandikan, roh sekali lagi merayu :"Demi Allah, wahai orang yang memandikan jangan engkau menggosok aku dengan kuat sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya roh".

Setelah dimandi dan dikafankan, telapak kaki mayat diikat dan ia pun memanggil-manggil dan berpesan lagi supaya jangan diikat terlalu kuat serta mengafani kepalanya kerana ingin melihat wajahnya sendiri, anak-anak, isteri atau suami buat kali terakhir kerana tidak dapat melihat lagi sampai Hari Kiamat. Sebaik keluar dari rumah lalu ia berpesan :

"Demi Allah, wahai jemaahku, aku telah meninggalkan isteriku menjadi janda. Maka janganlah kamu menyakitinya.Anak-anakku telah menjadi yatim dan janganlah kalian menyakiti mereka. Sesungguhnya pada hari itu aku telah keluar dari rumahku dan aku tidak akan dapat kembali kepada mereka buat selama-lamanya".

Sesudah mayat diletakkan pada pengusung, sekali lagi diserunya kepada jemaah supaya jangan mempercepatkan mayatnya ke kubur selagi belum mendengar suara anak-anak dan sanak saudara buat kali terakhir. Sesudah dibawa dan melangkah sebanyak tiga langkah dari rumah, roh pula berpesan: "Wahai Kekasihku, wahai saudaraku dan wahai anak-anakku, jangan kamu diperdaya dunia sebagaimana ia memperdayakan aku dan janganlah kamu lalai ketika ini sebagaimana ia melalaikan aku". "Sesungguhnya aku tinggalkan apa yang aku telah aku kumpulkan untuk warisku dan sedikitpun mereka tidak mahu menanggung kesalahanku". "Adapun didunia, Allah menghisab aku, padahal kamu berasa senang dengan keduniaan. Dan mereka juga tidak mahu mendoakan aku".

Ada satu riwayat drp Abi Qalabah mengenai mimpi beliau yang melihat kubur pecah. Lalu mayat-mayat itu keluar dari duduk di tepi kubur masing-masing. Bagaimanapun tidak seorang pun ada tanda-tanda memperolehi nur di muka mereka. Dalam mimpi itu, Abi Qalabah dapat melihat jirannya juga dalam keadaan yang sama. Lalu dia bertanya kepada mayat jirannya mengenai ketiadaan nur itu. Maka mayat itu menjawab:

"Sesungguhnya bagi mereka yang memperolehi nur adalah kerana petunjuk drpd anak-anak dan teman-teman. Sebaliknya aku mempunyai anak-anak yang tidak soleh dan tidak pernah mendoakan aku". Setelah mendengar jawapan mayat itu, Abi Qalabah pun terjaga. Pada malam itu juga dia memanggil anak jirannya dan menceritakan apa yang dilihatnya dalam mimpi mengenai bapa mereka. Mendengar keadaan itu, anak-anak jiran itu berjanji di hadapan Abi Qalabah akan mendoa dan bersedekah untuk bapanya. Seterusnya tidak lama selepas itu, Abi Qalabah sekali lagi bermimpi melihat jirannya. Bagaimanapun kali ini jirannya sudahada nur dimukanya dan kelihatan lebih terang daripada matahari.

Baginda Rasullullah S.A.W berkata:
Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai kelutut. Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar. Datang lagi satu kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar.Dan akhir sekali datanglagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik roh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu."

Sambung Rasullullah S.A.W. lagi: "Kalau orang yang nazak itu orang yang beriman, maka malaikat Jibrail A.S. Akan menebarkan sayapnya yang di sebelah kanan sehingga orang yang nazak itu dapat melihat kedudukannya di syurga. Apabila orang yang beriman itu melihat syurga, maka dia akan lupa kepada orang yang berada di sekelilinginya. Ini adalah kerana sangat rindunya pada syurga dan melihat terus pandangannya kepada sayap Jibrail A.S." Kalau orang yang nazak itu orang munafik, maka Jibrail A.S. akan menebarkan sayap di sebelahkiri. Maka orang yang nazak tu dapat melihat kedudukannya di neraka dan dalam masa itu orang itu tidak lagi melihat orang di sekelilinginya. Ini adalah kerana terlalu takutnya apabila melihat neraka yang akan menjadi tempat tinggalnya. Dari sebuah hadis bahawa apabila Allah S.W.T. menghendaki seorang mukmin itu dicabut nyawanya maka datanglah malaikat maut. Apabila malaikat maut hendak mencabut roh orang mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah zikir dari mulut orang mukmin itu dengan berkata:
"Tidak ada jalan bagimu mencabut roh orang ini melalui jalan ini kerana orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir kepada Allah S.W.T." Setelah malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka dia pun kembali kepada AllahS.W.T.dan menjelaskan apa yang diucapkan oleh lidah orang mukmin itu. Lalu Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud:
"Wahai malaikat maut, kamu cabutlah ruhnya dari arah lain." Sebaik saja malaikat maut mendapat perintah Allah S.W.T. maka malaikat maut pun cuba mencabut roh orang mukmin dari arah tangan. Tapi keluarlah sedekah dari arah tangan orang mukmin itu, keluarlah usapan kepala anak-anak yatim dan keluar penulisan ilmu. Maka berkata tangan: Tidak ada jalan bagimu untuk mencabut roh orang mukmin dari arah ini, tangan ini telah mengeluarkan sedekah, tangan ini mengusap kepala anak-anak yatim dan tangan ini menulis ilmu pengetahuan." Oleh kerana malaikat maut gagal untuk mencabut roh orang mukmin dari arah tangan maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki.
Malangnya malaikat maut juga gagal melakukan sebab kaki berkata: Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana kaki ini sentiasa berjalan berulang alik mengerjakan solat dengan berjemaah dan kaki ini juga berjalan menghadiri majlis-majlis ilmu." Apabila gagal malaikat maut,mencabut roh orang mukmin dari arah kaki, maka malaikat maut cuba pula dari arah telinga.

Sebaik saja malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata:

Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan Al-Quran dan zikir." Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut orang mukmin dari arah mata tetapi baru saja hendak menghampiri mata maka berkata mata: "Tidak ada jalan bagimu dari arah ini sebab mata ini sentiasa melihat beberapa mushaf dan kitab-kitab dan mata ini sentiasa menangis kerana takutkan Allah." Setelah gagal maka malaikat maut kembali kepada Allah S.W.T. Kemudian AllahS.W.T. berfirman yang bermaksud:"Wahai malaikatKu,tulis AsmaKu ditelapak tanganmu dan tunjukkan kepada roh orang yang beriman itu." Sebaik saja mendapat perintah AllahS.W.T. maka malaikat maut menghampiri roh orang itu dan menunjukkan AsmaAllah S.W.T.

Sebaik saja melihat Asma Allah dan cintanya kepada AllahS.W.T maka keluarlah roh tersebut dari arah mulut dengan tenang. Abu Bakar R.A.telah ditanya tentang kemana roh pergi setelah ia keluar dari jasad. Maka berkata Abu Bakar R.A:"Roh itu menuju ketujuh tempat:-

1. Roh para Nabi dan utusan menuju ke Syurga Adnin.

2. Roh para ulama menuju ke Syurga Firdaus.

3. Roh mereka yang berbahagia menuju ke Syurga Illiyyina.

4. Roh para syuhada berterbangan seperti burung di syurga mengikut kehendak mereka.

5. Roh para mukmin yang berdosa akan tergantung di udara tidak di bumi dan tidak di langit sampai hari kiamat.

6. Roh anak-anak orang yang beriman akan berada di gunung dari minyak misik.

7. Roh orang-orang kafir akan berada dalam neraka Sijjin, mereka diseksa berserta jasadnya hingga sampai hari Kiamat."

Telah bersabda Rasullullah S.A.W: Tiga kelompok manusia yang akan dijabat tangannya oleh para malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya:

1. Orang-orang yang mati syahid.

2. Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam bulan Ramadhan.

3. Orang berpuasa di hari Arafah.


PAGAR DIRI DARI SIHIR DAN ILMU HITAM


Di bawah ini di nyatakan cara cara atau amalan yang boleh di lakukan untuk memagar diri anda dari perbuatan jahat tukang sihir atau pengamal ilmu hitam.Sihir mungkin tidak mengenal siapa anda.Ia boleh menyerang anda. Ketahuilah cara memagari diri anda dari sihir dan gangguan syaitan.


Pagar Pertama (1) - Makan Tamar 'Ajwah dan Tamar Madinah

Amalkan memakan tamar (kurma) 'Ajwah dan jika boleh makan bersama dengan Tamar Madinah. Sekiranya anda tidak boleh mendapatkan kedua-dua jenis tamar tersebut, makanlah apa-apa jenis tamar yang ada supaya menepati sabda Rasulullah S.A.W. yang berbunyi: "Barangsiapa yang memakan tujuh biji tamar 'Ajwah, dia tidak akan mendapat sebarang kemudaratan racun atau sihir yang terkena pada hari itu".(Riwayat al Bukhari.)


Pagar Kedua (2) - Berwuduk sebelum tidur

Sihir tidak akan memberi sebarang kesan terhadap seseorang muslim yang mempunyai wuduk. Setiap muslim yang berwuduk akan sentiasa dikawal ketat oleh para Malaikat sebagaimana diperintahkan oleh Allah S.W.T kepada mereka.

Sabda Rasulullah S.A.W: Ertinya: "Sucikanlah jasad-jasad ini mudah-mudahan Allah akan menyucikan kamu. Kerana sesungguhnya tiada seorang pun dari mereka yang bersuci terlebih dahulu sebelum tidur, melainkan ada bersamanya seorang Malaikat. Malaikat tersebut tidak akan pernah terlalai walaupun sedetik untuk mengucapkan doa: 'Ya Allah!Ampunilah dosa hambaMu ini kerana dia telah tidur dalam keadaan bersuci.'(Riwayat at Tabraaniy dgn sanad yang baik.)


Pagar Ketiga (3) - Mengambil berat tentang solat berjemaah

Mengambil berat tentang solat berjemaah akan menjadikan seseorang muslim bebas serta aman dari gangguan syaitan. Bersikap sambil lewa terhadap solat berjemaah menyebabkan syaitan akan mengambil peluang untuk mendampingi mereka. Apabila selalu berdampingan, lama kelamaan ia akan berjaya merasuk, menyihir atau melakukan kejahatan lain.

Mengikut riwayat Abu Hurairah r.a., Rasulullah S.A.W.telah bersabda:Ertinya: 'Mana-mana kampung mahupun kawasan kawasan hulu yang tidak mendirikan solat berjemaah meskipun penduduknya cuma tiga orang, nescaya akan didampingi oleh syaitan. Oleh itu hendaklah dirikan solat berjemaah. Sesungguhnya serigala akan memakan kambing-kambing yang menyendiri dari puaknya.(Riwayat Abu Daud dengan sanad yang baik).


Pagar Keempat (4) - Mendirikan Solat Tahajjud utk memagarkan diri dari sihir

Bangunlah mengerjakan solat malam dan janganlah mempermudah-mudahkannya.Sifat mempermudah-mudahkan bangun bersolat malam boleh memberi ruang kepada syaitan untuk menguasai diri seseorang itu.Apabila syaitan telah mampu menguasai diri seseorang, maka dirinya adalah tak ubah seperti bumi yang ketandusan akibat kesan tindakbalas hasil perlakuan syaitan tersebut.

Ibnu Mas'ud r.a. telah berkata: Rasulullah S.A.W. pernah diberitahu tentang perihal seorang lelaki yang tidur hingga ke Subuh dengan tidak mengerjakan solat malam, maka Rasulullah S.A.W. pun bersabda:Ertinya: "Sesungguhnya syaitan telah kencing di dalam telinganya"(Riwayat al Bukhari dan Muslim).


Pagar Kelima (5) - Membaca doa perlindungan apabila masuk di dalam tandas

Tandas adalah tempat kotor dan merupakan rumah bagi syaitan. Oleh itu ia akan mencuba sedaya upaya menggunakan kesempatan yang ada untuk menguasai seseorang muslim setiap kali orang itu masuk ketandas. Di dalam sebuah buku
seorang mangsa sihir telah melapurkan bahawa dia pernah memasuki tandas dengan tidak membaca doa perlindungan. Seketika kemudian dia telah dirasuk oleh syaitan.

Apabila Rasulullah S.A.W mahu memasuki tandas, baginda akan membaca doa perlindungan dengan berkata: Ertinya: "Dengan nama Allah. Ya Allah!Sesungguhnya aku berlindung denganMu dari sebarang kekotoran dan gangguan
syaitan".

Riwayat al Bukhari dan Muslim. Maksudnya adalah berlindung dari gangguan syaitan-syaitan jantan atau betina.


Pagar Keenam (6) - Memagar isteri selepas selesai akad nikah

Selepas majlis akad nikah, pada malam pengantin sebelum memulakan adab-adab berpengantin yang lain, hendaklah suami meletakkan tangan kanannya di atas ubun-ubun kepala isterinya sambil berdoa:
"Ya Allah, aku memohon kepadaMu kebaikannya dan kebaikan yang telah Engkau selubungi ke atasnya,dan aku berlindung dari keburukannya dan keburukan yang telah Engkau selubungi ke atasnya. Ya Allah berkatilah isteriku ini ke atasku dan lindungilah dirinya dari segala keburukan perbuatan orang-orang yang dengki, dan perbuatan tukang sihir apabila dia telah melakukan sihir dan dan perbuatan orang-orang yang suka melakukan tipu daya."(Riwayat Abu Daud dan menurut al Albaaniy sanadnya baik).


Pagar Ketujuh (7) - Berwuduk sebelum tidur, membaca ayat-ayat al Kursi dan berzikir kepada Allah sehingga terlelap

Dalam satu hadis sahih telah menceritakan bahawa syaitan telah berkata kepada Abu Hurairah: "Barangsiapa yang membaca ayat-ayat al Kursi sebelum tidur,dirinya sentiasa di dalam peliharaan Allah manakala syaitan sekali-kali tidak mampu mendekatinya sehinggalah ke waktu pagi''.

Rasulullah S.A.W. telah bersetuju dengan cerita Abu Hurairah tersebut sambil berkata: "Ia telah bercakap benar kepada engkau, walhal ia sendiri sememangnya penipu."(Riwayat al Bukhari).


RAHSIA MEMOTONG KUKU

RASULULLAH S.A.W BERSABDA: YANG ERTINYA: Barang siapa yang mengerat kukunya pada ;

* Hari Sabtu : Nescaya keluar dari dalam tubuhnya ubat dan masuk kepadanya penyakit

* Hari Ahad : Nescaya keluar daripadanya kekayaan dan masuk kemiskinan

* Hari Isnin : Nescaya keluar daripadanya gila dan masuk sihat

* Hari Selasa : Nescaya keluar daripadanya sihat dan masuk penyakit

* Hari Rabu : Nescaya keluar daripadanya was-was dan masuk kepadanya kepapaan.

* Hari Khamis : Nescaya keluar daripadanya gila dan masuk kepadanya sembuh dari penyakit.

* Hari Jumaat : Nescaya keluar dosa-dosanya seperti pada hari dilahirkan oleh ibunya dan masuk kepadanya rahmat daripada Allah Taala.



CINTA SEJATI


Seorang hamba sahaya bernama Tsauban amat menyayangi dan merindui Nabi Muhammad saw. Sehari tidak berjumpa Nabi, dia rasakan seperti setahun. Kalau boleh dia hendak bersama Nabi setiap masa. Jika tidak bertemu Rasulullah, dia amat berasa sedih, murung dan seringkali menangis. Rasulullah juga demikian terhadap Tsauban. Baginda mengetahui betapa hebatnya kasihsayang Tsauban terhadap dirinya.

Suatu hari Tsauban berjumpa Rasulullah saw. Katanya "Ya Rasulullah, saya sebenarnya tidak sakit, tapi saya sangat sedih jika berpisah dan tidak bertemu denganmu walaupun sekejap. Jika dapat bertemu, barulah hatiku tenang dan bergembira sekali. Apabila memikirkan akhirat, hati saya bertambah cemas, takut-takut tidak dapat bersama denganmu. Kedudukanmu sudah tentu di syurga yang tinggi, manakala saya belum tentu kemungkinan di syurga paling bawah atau paling membimbangkan tidak dimasukkan ke dalam syurga langsung. Ketika itu saya tentu tidak bersua muka denganmu lagi."

Mendengar kata Tsauban, baginda amat terharu. Namun baginda tidak dapat berbuat apa-apa kerana itu urusan Allah. Setelah peristiwa itu, turunlah wahyu kepada Rasulullah saw, bermaksud "Barangsiapa yang
taat kepada Allah dan RasulNya, maka mereka itu nanti akan bersama mereka yang diberi nikmat oleh Allah iaitu para nabi, syuhada, orang-orang soleh dan mereka yang sebaik-baik teman."
Mendengarkan jaminan Allah ini, Tsauban menjadi gembira semula. .

Tauladan dari kisah ini:

Cinta kepada Rasulullah adalah cinta sejati yang berlandaskan keimanan yang tulen Mencintai Rasul bermakna mencintai Allah Kita bersama siapa yang kita sayangi. Jika di dunia sayangkan nabi,insyallah kita bersama nabi di akhirat nanti. Hati yang dalam kecintaan terhadap seseorang akan merasa rindu yang teramat sangat jika tidak bertemu. Pasangan sahabat yang berjumpa dan berpisah kerana Allah semata-mata
akan mendapat naungan Arasy di hari akhirat kelak Rasulullah amat mengetahui mana-mana umatnya yang mencintai baginda,meskipun baginda sudah wafat.
Rasulullah memberi syafaat kepada sesiapa di antara umatnya yang mengasihi baginda.

Sebaik-baik sahabat ialah mereka yang berkawan di atas landasan keagamaan dan semata-mata kerana Allah.


SUNNAH TIDUR TENGAHARI DAN PENEMUAN SEMASA


Tidur siang pernah dianggap sebagai salah satu tanda kemalasan. Islam menganggapnya sebagai suatu kebaikan asalkan seseorang itu tidak berlebih-lebihan dengannya.
Di dalam kitab 'Misykatul Masabih' disebutkan tentang salah satu amalan sunnah yang pernah dilakukan oleh Nabi:

"Tidur yang sedikit di waktu tengahari (qailulah) tidaklah keji.Rasulullah ada melakukannya."

Imam Al Ghazali di dalam kitab 'Ihya Ulumuddin' telah berkata:
"Hendaklah seseorang tidak meninggalkan tidur di siang hari kerana ianya membantu ibadah di malam hari sebagaimana sahur membantu puasa di siang hari. Sebaik-baiknya ialah bangun sebelum tergelincir matahari untuk solat zohor."

Islam mempunyai pandangan tertentu tentang tidur tengahari. Ia dianggap sebagai sunnah dan bukan sebagai suatu yang keji. Tidurnya hanya sekejap. Tujuannya adalah untuk kesegaran tubuh badan agar dapat dimanfaatkan untuk melaksanakan amal dan ibadah yang berkualiti. Dewasa ini, berpandukan kajian-kajian saintifik, tidur sekejap di waktu siang (day napping), terutamanya pada waktu tengahari, didapati amat berkesan untuk mempertingkatkan tenaga, tumpuan dan akhirnya produktiviti pekerja-pekerja. Baru-baru ini satu kajian 25 tahun tentang kesan tidur ke atas negara-negara industri dan pasca-industri telah mendapati bahawa "92.5% pekerja-pekerja yang berkesempatan tidur di waktu tengahari, mempunyai daya kreativiti yang lebih tinggi. Daya kemampuan mereka untuk menyelesaikan masalah juga meningkat. Semua ini pastinya meningkatkan produktiviti." (Napping News: 'Scientific Proof Confirms: Napping Enhances Worker Productivity,' from eFuse)

Waktu tengahari merupakan masa yang paling sesuai untuk tidur seketika kerana sistem badan kita memang bersedia untuk memanfaatkan fasa tidur pada waktu itu. Fasa ini disebutkan sebagai 'a midafternoon quiescent phase' atau ' a secondary sleep gate.' Di antara tokoh-tokoh yang menggalakkan tidur tengahari ini ialah Dr. William A. Anthony, Ph.D. dan Camille W. Anthony, pengarang buku 'The Art of Napping at Work.' Demikian juga yang disebutkan oleh David F. Dinges dan Roger J. Broughton di dalam buku mereka 'Sleep and Alertness: Chronobiological, Behavioural and Medical Aspects of Napping.' Dr. James Maas, pakar tidur dari Cornell University juga telah merumuskan bahawa tidur di tengahari sekadar 15-20 minit sudah mencukupi untuk mengembalikan tenaga dan menjaga kesihatan. Seorang pengkaji yang lain, Donald Greeley, telah mengatakan bahawa tidur tengahari adalah bermanfaat selama mana ianya tidak melebihi satu jam. (Gail Benchener: 'Parents and Sleep Deprivation,' Family.com)

Sunnah tidur tengahari yang diajarkan Nabi rupa-rupanya merupakan suatu yang amat saintifik lagi relevan pada hari ini.

(Laporan saintifik tentang kelebihan tidur tengahari ke atas produktiviti berdasarkan kajian 25 tahun)


19 KEISTIMEWAAN WANITA MENURUT HADIS


1. Doa wanita itu lebih makbul daripada lelaki kerana sifat penyayang yang lebih kuat daripada lelaki. Ketika ditanya kepada Rasulullah SAW akan hal tersebut, jawab baginda , " Ibu lebih penyayang daripada bapa dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-sia."

2. Wanita yang solehah (baik) itu lebih baik daripada 1000 lelaki yang soleh.

3. Barangsiapa yang menggembirakan anak perempuannya, darjatnya seumpama orang yang sentiasa menangis kerana takutkan Allah .Dan orang yang takutkan Allah SWT akan diharamkan api neraka ke atas tubuhnya.

4. Wanita yang tinggal bersama anak-anaknya akan tinggal bersama aku (Rasulullah SAW) di dalam syurga.

5. Barangsiapa membawa hadiah (barang makanan dari pasar ke rumah lalu diberikan kepada keluarganya) maka pahalanya seperti melakukan amalan bersedekah. Hendaklah mendahulukan anak perempuan daripada anak lelaki. Maka barangsiapa yang menyukakan anak perempuan seolah-olah dia memerdekakan anak Nabi Ismail.

6. Syurga itu di bawah telapak kaki ibu.

7. Barangsiapa mempunyai tiga anak perempuan atau tiga saudara perempuan atau dua anak perempuan atau dua saudara perempuan lalu dia bersikap ihsan dalam pergaulan dengan mereka dan mendidik mereka dengan penuh rasa takwa serta sikap bertanggungjawab, maka baginya adalah syurga.

8. Apabila memanggil akan dirimu dua orang ibu bapamu, maka jawablah panggilan ibumu terlebih dahulu.

9. Daripada Aisyah r.a." Barangsiapa yang diuji dengan sesuatu daripada anak-anak perempuannya lalu dia berbuat baik kepada mereka, maka mereka akan menjadi penghalang baginya daripada api neraka.


10. Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutuplah pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pun pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.

11. Wanita yang taat pada suaminya, maka semua ikan-ikan di laut, burung di udara, malaikat di langit, matahari dan bulan semua beristighfar baginya selama mana dia taat kepada suaminya serta menjaga solat dan puasanya.

12. Aisyah r.a berkata, "Aku bertanya kepada Rasulullah, siapakah yang lebih besar haknya terhadap wanita?" Jawab Rasulullah SAW "Suaminya." " Siapa pula berhak terhadap lelaki?" Jawab Rasulullah SAW, "Ibunya."

13. Perempuan apabila sembahyang lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, memelihara kehormatannya serta kepada suaminya, masuklah dia dari pintu syurga mana sahaja yang dikehendaki.

14. Tiap perempuan yang menolong suaminya dalam urusan agama, maka Allah SWT memasukkan dia ke dalam syurga terlebih dahulu daripada suaminya (10,000 tahun).

15. Apabila seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya,maka beristighfarlah para malaikat untuknya. Allah SWT mencatatkan baginya setiap hari dengan 1,000 kebajikan dan menghapuskan darinya 1,000 kejahatan.

16. Apabila seseorang perempuan mulai sakit hendak bersalin, maka Allah SWT mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah.

17. Apabila seseorang perempuan melahirkan anak, keluarlah dia dari dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkannya.

18. Apabila telah lahir anak lalu disusui, maka bagi ibu itu setiap satu tegukan daripada susunya diberi satu kebajikan.

19. Apabila semalaman seorang ibu tidak tidur dan memelihara anaknya yang sakit, maka Allah SWT memberinya pahala seperti memerdekakan 70 orang hamba dengan ikhlas untuk membela agama Allah SWT.


MABUK DALAM CINTA TERHADAP ALLAH


Dikisahkan dalam sebuah kitab karangan Imam Al-Ghazali bahawa pada suatu hari Nabi Isa a.s berjalan di hadapan seorang pemuda yang sedang menyiram air di kebun. Bila pemuda yang sedang menyiram air itu melihat kepada Nabi Isa a.s berada di hadapannya maka dia pun berkata, "Wahai Nabi Isa a.s, kamu mintalah dari Tuhanmu agar Dia memberi kepadaku seberat semut Jarrah cintaku kepada-Nya."
Berkata Nabi Isa a.s, "Wahai saudaraku, kamu tidak akan terdaya untuk seberat Jarrah itu."

Berkata pemuda itu lagi, "Wahai Isa a.s, kalau aku tidak terdaya untuk satu Jarrah, maka kamu mintalah untukku setengah berat Jarrah."

Oleh kerana keinginan pemuda itu untuk mendapatkan kecintaannya kepada Allah, maka Nabi Isa a.s pun berdoa, "Ya Tuhanku, berikanlah dia setengah berat Jarrah cintanya kepada-Mu." Setelah Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun berlalu dari situ.

Selang beberapa lama Nabi Isa a.s datang lagi ke tempat pemuda yang memintanya berdoa, tetapi Nabi Isa a.s tidak dapat berjumpa dengan pemuda itu. Maka Nabi Isa a.s pun bertanya kepada orang yang lalu-lalang di tempat tersebut, dan berkata kepada salah seorang yang berada di situ bahawa pemuda itu telah gila dan kini berada di atas gunung.

Setelah Nabi Isa a.s mendengat penjelasan orang-orang itu maka beliau pun berdoa kepada Allah S.W.T, "Wahai Tuhanku, tunjukkanlah kepadaku tentang pemuda itu." Selesai sahaja Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun dapat melihat pemuda itu yang berada di antara gunung-ganang dan sedang duduk di atas sebuah batu besar, matanya memandang ke langit.

Nabi Isa a.s pun menghampiri pemuda itu dengan memberi salam, tetapi pemuda itu tidak menjawab salam Nabi Isa a.s, lalu Nabi Isa berkata, "Aku ini Isa a.s."Kemudian Allah S.W.T menurunkan wahyu yang berbunyi, "Wahai Isa, bagaimana dia dapat mendengar perbicaraan manusia, sebab dalam hatinya itu terdapat kadar setengah berat Jarrah cintanya kepada-Ku. Demi Keagungan dan Keluhuran-Ku, kalau engkau memotongnya dengan gergaji sekalipun tentu dia tidak mengetahuinya."

Barangsiapa yang mengakui tiga perkara tetapi tidak menyucikan diri dari tiga perkara yang lain maka dia adalah orang yang tertipu.


1. Orang yang mengaku kemanisan berzikir kepada Allah, tetapi dia mencintai dunia.

2. Orang yang mengaku cinta ikhlas di dalam beramal, tetapi dia inginmendapat sanjungan dari manusia.

3. Orang yang mengaku cinta kepada Tuhan yang menciptakannya, tetapi tidak berani merendahkan dirinya. Rasulullah S.A.W telah bersabda, "Akan datang waktunya umatku akan mencintai lima lupa kepada yang lima :

1. Mereka cinta kepada dunia. Tetapi mereka lupa kepada akhirat.

2. Mereka cinta kepada harta benda. Tetapi mereka lupa kepada hisab.

3. Mereka cinta kepada makhluk. Tetapi mereka lupa kepada al-Khaliq.

4. Mereka cinta kepada dosa. Tetapi mereka lupa untuk bertaubat.

5. Mereka cinta kepada gedung-gedung mewah. Tetapi mereka lupa kepada kubur."


JENIS WANITA


“Jangan engkau kahwini wanita yang enam, jangan yang Ananah, yang Mananah, dan yang Hananah, dan jangan engkau kahwini yang Hadaqah, yang Baraqah dan yang Syadaqah.”<br>
Wanita Ananah:banyak mengeluh dan mengadu dan tiap saat memperalatkan sakit atau buat-buat sakit.

Wanita Mananah:suka membangkit-bangkit terhadap suami. Wanita ini sering menyatakan, “Aku membuat itu keranamu”.

Wanita Hananah: menyatakan kasih sayangnya kepada suaminya yang lain, yang dikahwininya sebelum ini atau kepada anaknya dari suami yang lain.

Wanita Hadaqah: melemparkan pandangan dan matanya pada tiap sesuatu, lalu menyatakan keinginannya untuk memiliki barang itu dan memaksa suaminya untuk membelinya.

Wanita Baraqah: ada 2 makna, pertama yang sepanjang hari mengilatkan dan menghias mukanya, kedua dia marah ketika makan dan tidak mahu makan kecuali sendirian dan diasingkannya bahagianya.

Wanita Syadaqah: banyak cakap tidak menentu lagi bising.

Dicatat oleh Imam Al-Ghazalli



HIKMAH BERBAKTI KEPADA KEDUA IBUBAPA

Selain seorang nabi, Sulaiman a.s. juga seorang raja terkenal. Atas izin Allah ia berhasil menundukkan Ratu Balqis dengan jin ifrit-Nya. Dia dikenal sebagai manusia boleh berdialog dengan segala binatang. Dikisahkan, Nabi Sulaiman sedang berkelana antara langit dan bumi hingga tiba di satu samudera yang bergelombang besar. Untuk mencegah gelombang, ia cukup memerintahkan angin agar tenang, dan tenang pula samudera itu.

Kemudian Nabi Sulaiman memerintahkan jin Ifrit menyelam ke samudera itu sampai ke dasarnya. DI sana jin Ifrit melihat sebuah kubah dari permata putih yang tanpa lubang, kubah itu diangkatnya ke atas samudera dan ditunjukkannya kepada Nabi Sulaiman.

Melihat kubah tanpa lubang penuh permata dari dasar laut itu Nabi Sulaiman menjadi terlalu hairan, "Kubah apakah gerangan ini?" fikirnya. Dengan minta pertolongan Allah, Nabi Sulaiman membuka tutup kubah. Betapa terkejutnya dia begitu melihat seorang pemuda tinggal di dalamnya.

"Siapakah engkau ini? Kelompok jin atau manusia?" tanya Nabi Sulaiman kehairanan.

"Aku adalah manusia", jawab pemuda itu perlahan.

"Bagaimana engkau boleh memperolehi karomah semacam ini?" tanya Nabi Sulaiman lagi. Kemudian pemuda itu menceritakan riwayatnya sampai kemudian memperolehi karomah dari Allah boleh tinggal di dalam kubah dan berada di dasar lautan.

Diceritakan, ibunya dulu sudah tua dan tidak berdaya sehingga dialah yang memapah dan menggendongnya ke mana jua dia pergi. Si anak selalu berbakti kepada orang tuanya, dan ibunya selalu mendoakan anaknya. Salah satu doanya itu, ibunya selalu mendoakan anaknya diberi rezeki dan perasaan puas diri. Semoga anaknya ditempatkan di suatu tempat yang tidak di dunia dan tidak pula di langit.

"Setelah ibuku wafat aku berkeliling di atas pantai. Dalam perjalanan aku melihat sebuah terbuat dari permata. Aku mendekatinya dan terbukalah pintu kubah itu sehingga aku masuk ke dalamnya." Tutur pemuda itu kepada Nabi Sulaiman.

Nabi Sulaiman yang dikenali boleh berjalan di antara bumi dan langit itu menjadi kagum terhadap pemuda itu.

"Bagaimana engkau boleh hidup di dalam kubah di dasar lautan itu?" tanya Nabi Sulaiman ingin mengetahui lebih lanjut.

"Di dalam kubah itu sendiri, aku tidak tahu di mana berada. Di langitkah atau di udara, tetapi Allah tetap memberi rezeki kepadaku ketika aku tinggal di dalam kubah."

"Bagaimana Allah memberi makan kepadamu?"

"Jika aku merasa lapar, Allah menciptakan pohon di dalam kubah, dan buahnya yang aku makan. Jika aku merasa haus maka keluarlah air yang teramat bersih, lebih putih daripada susu dan lebih manis daripada madu."

"Bagaimana engkau mengetahui perbedaan siang dan malam?" tanya Nabi Sulaiman a.s yang merasa semakin hairan.

"Bila telah terbit fajar, maka kubah itu menjadi putih, dari situ aku mengetahui kalau hari itu sudah siang. Bila matahari terbenam kubah akan menjadi gelap dan aku mengetahui hari sudah malam."

Tuturnya. Selesai menceritakan kisahnya, pemuda itu lalu berdoa kepada Allah, maka pintu kubah itu tertutup kembali, dan pemuda itu tetap tinggal di dalamnya. Itulah keromah bagi seorang pemuda yang berbakti kepada kedua orang tuanya.



JENAZAH BERUBAH MENJADI BABI HUTAN

Seorang anak mendatangi Rasulullah sambil menangis. Peristiwa itu sangat mengharukan Rasulullah S.A.W yang sedang duduk bersama-sama sahabat yang lain.

"Mengapa engkau menangis wahai anakku?" tanya Rasulullah. "Ayahku telah meninggal tetapi tiada seorang pun yang datang melawat. Aku tidak mempunyai kain kafan, siapa yang akan memakamkan ayahku dan siapa pula yang akan memandikannya?" tanya anak itu.

Segeralah Rasulullah memerintahkan Abu Bakar dan Umar untuk menjenguk jenazah itu. Betapa terperanjatnya Abu Bakar dan Umar, mayat itu berubah menjadi seekor babi hutan. Kedua sahabat itu lalu segera kembali melapor kepada Rasulullah S.A.W.

Maka datanglah sendiri Rasulullah S.A.W ke rumah anak itu. Didoakan kepada Allah sehingga babi hutan itu kembali berubah menjadi jenazah manusia.Kemudian Nabi menyembahyangkannya dan meminta sahabat untuk memakamkannya. Betapa hairannya para sahabat, ketika jenazah itu akan dimakamkan berubah kembali menjadi babi hutan.

Melihat kejadian itu, Rasulullah menanyakan anak itu apa yang dikerjakan oleh ayahnya selama hidupnya.

"Ayahku tidak pernah mengerjakan solat selama hidupnya," jawab anak itu. Kemudian Rasulullah bersabda kepada para sahabatnya, "Para sahabat, lihatlah sendiri. Begitulah akibatnya bila orang meninggalkan solat selama hidupnya.Ia akan menjadi babi hutan di hari kiamat."


MINUM ARAK PUNCA SEGALA KEJAHATAN

Dosa manakah, minum minuman yang memabukkan, berzina atau membunuh. Itulah teka-teki sebagai inti khutbah Khalifah Ustman bin Affan r.a. seperti yang diriwayatkan oleh Az-Zuhriy, dalam khutbah Ustman itu mengingatkan umat agar berhati-hati terhadap minuman khamr atau arak. Sebab minuman yang memabukkan itu sebagai pangkal perbuatan keji dan sumber segala dosa.

Dulu hidup seorang ahli ibadah yang selalu tekun beribadah ke masjid, lanjut khutbah Khalifah Ustman. Suatu hari lelaki yang soleh itu berkenalan dengan seorang wanita cantik.

Kerana sudah terjatuh hati, lelaki itu menurut sahaja ketika disuruh memilih antara tiga permintaannya, tentang kemaksiatan. Pertama minum khamr, kedua berzina dan ketiga membunuh bayi. Mengira minum arak dosanya lebih kecil daripada dua pilihan lain yang diajukan wanita pujaan itu, lelaki soleh itu lalu memilih minum khamr.

Tetapi apa yang terjadi, dengan minum arak yang memabukkan itu malah dia melanggar dua kejahatan yang lain. Dalam keadaan mabuk dan lupa diri, lelaki itu menzinai pelacur itu dan membunuh bayi di sisinya.

"Kerana itulah hindarilah khamr, kerana minuman itu sebagai biang keladi segala kejahatan dan perbuatan dosa. Ingatlah, iman dengan arak tidak mungkin bersatu dalam tubuh manusia. Salah satu di antaranya harus keluar. Orang yang mabuk mulutnya akan mengeluarkan kata-kata kufur, dan jika menjadi kebiasaan sampai akhir ayatnya, ia akan kekal di neraka."


SEPOTONG ROTI PENEBUS DOSA

Abu Burdah bin Musa Al-Asy'ari meriwayatkan, bahwa ketika menjelang wafatnya Abu Musa pernah berkata kepada puteranya: "Wahai anakku,ingatlah kamu akan cerita tentang seseorang yang mempunyai sepotong roti."

Dahulu kala di sebuah tempat ibadah ada seorang lelaki yang sangat tekun beribadah kepada Allah. Ibadah yang dilakukannya itu selama lebih kurang tujuh puluh tahun. Tempat ibadahnya tidak pernah ditinggalkannya, kecuali pada hari-hari yang telah dia tentukan. Akan tetapi pada suatu hari, dia digoda oleh seorang wanita sehingga dia n tergoda dalam pujuk rayunya dan bergelimang di dalam dosa selama tujuh hari sebagaimana perkara yang dilakukan oleh pasangan suami-isteri.

Setelah ia sedar, maka ia lalu bertaubat, sedangkan tempat ibadahnya itu ditinggalkannya, kemudian ia melangkahkan kakinya pergi mengembara sambil disertai dengan mengerjakan solat dan bersujud.Akhirnya dalam pengembaraannya itu ia sampai ke sebuah pondok yang di dalamnya sudah terdapat dua belas orang fakir miskin, sedangkan lelaki itu juga bermaksud untuk menumpang bermalam di sana, kerana sudah sangat letih dari sebuah perjalanan yang sangat jauh, sehingga akhirnya dia tertidur bersama dengan lelaki fakir miskin dalam pondok itu.

Rupanya di samping kedai tersebut hidup seorang pendita yang ada setiap malamnya selalu mengirimkan beberapa buku roti kepada fakir miskin yang menginap di pondok itu dengan masing-masingnya mendapat sebuku roti. Pada waktu yang lain, datang pula orang lain yang membagi-bagikan roti kepada setiap fakir miskin yang berada di pondok tersebut, begitu juga dengan lelaki yang sedang bertaubat kepada Allah itu juga mendapat bahagian, karena disangka sebagai orang miskin.

Rupanya salah seorang di antara orang miskin itu ada yang tidak mendapat bahagian dari orang yang membahagikan roti tersebut,sehingga kepada orang yang membahagikan roti itu ia berkata: "Mengapa kamu tidak memberikan roti itu kepadaku."

Orang yang membagikan roti itu menjawab: "Kamu dapat melihat sendiri,roti yang aku bagikan semuanya telah habis, dan aku tidak membahagikan kepada mereka lebih dari satu buku roti."

Mendengar ungkapan dari orang yang membahagikan roti tersebut, maka lelaki yang sedang bertaubat itu lalu mengambil roti yang telah diberikan kepadanya dan memberikannya kepada orang yang tidak mendapat bahagian tadi. Sedangkan keesokan harinya, orang yang bertaubat itu meninggal dunia.

Di hadapan Allah, maka ditimbanglah amal ibadah yang pernah dilakukan oleh orang yang bertaubat itu selama lebih kurang tujuh puluh tahun dengan dosa yang dilakukannya selama tujuh malam. Ternyata hasil dari timbangan tersebut, amal ibadat yang dilakukan selama tujuh puluh tahun itu dikalahkan oleh kemaksiatan yang dilakukannya selama tujuh malam. Akan tetapi ketika dosa yang dilakukannya selama tujuh malam itu ditimbang dengan sebuku roti yang pernah diberikannya kepada fakir miskin yang sangat memerlukannya, ia ternyata menjadi penebus dosa.


MENGASIHI ORANG BERDOSA

Masih segar dalam ingatan kaum muslimin tatkala Rasulullah bersabda, "Aku bermimpi dalam tidur memegang segelas susu. Kuminum hampir habis susu itu sampai rasa kenyang menyelusup di kuku-kukuku.Lalu sisanya kuberikan kepada Umar bin Khaththab." Waktu seorang sahabat bertanya, "Apa takwilnya, ya Rasulullah?"
Nabi menjawab, "Ilmu."

Nyatanya, semasa memegang jabatan khalifah, Umar bin Khaththab tersohor kekerasan dan kegalakannya. Akan tetapi, ilmunya menerangi semua sikap hidupnya, sehingga, dalam memutuskan suatu perkara, yang dipedomaninya adalah kecerdasan pemikirannya, bukan sentuhan perasaannya. Selaku penguasa ia tidak terpengaruh oleh kemarahannya,kesedihannya, atau kepentingan pribadi dan keluarganya. Ia pernah berkata, "Membatalkan hukuman dengan diam-diam, bagiku lebih baik daripada melaksanakan hukuman dengan diam-diam."

Sebab, membatalkan hukuman biasanya dilandasi oleh kebijaksanaan dan ampunan, sedangkan menjatuhkan hukuman bisa lantaran benci dan balas dendam. Apalagi jika dilakukan secara sembunyi-sembunyi.

Seorang ayah pada suatu saat datang kepada Umar dan mengadu, "Anak perempuanku, wahai Amirul Mukminin, pernah terjerumus kedalam dosa besar. Ia patah hati, lantas mengambil pisau dan mengerat lehernya sendiri. Untung aku mengetahuinya. Anak itu kuselamatkan, lukanya kurawat dengan cermat hingga segar-bugar kembali."

Umar merungut. "Hem, mujur anak engkau itu. Bunuh diri adalah tanda kekufuran. Ia harus bertaubat." Ayah itu menjawab, "Memang itulah yang dikerjakannya sesudah itu. Ia menyesal, dan bertobat dengan sungguh-sungguh. Sekarang ia dipinang seorang pemuda untuk jadi istrinya.Apakah dosa itu harus kuceritakan kepada calon suaminya, wahai Amirul Mukminin?" Umar bertitah lantang, "Apakah engkau bermaksud membongkar aib yang sengaja telah ditutupi oleh Allah takdir-Nya? Demi Allah,seandainya kaulakukan hal itu, akan kuhukum engkau sedemikian rupa didepan masyarakat sehingga menjadi contoh pahit bagi yang lain. Tidak,jangan kau ungkap kembali cacat yang sudah terhapus itu. Nikahkanlah putri engkau sebagaiamana layaknya seorang perempuan terhormat dan Muslimat yang taat."

Mungkin itulah yang dinamakan kearifan, tumbuh dari rohani yang bersih dan adil. Umar tidak segan-segan menceritakan kesalahannya pada hakim, dan meminta algojo mencambuknya sesuai dengan besar kecil kesalahan yang dilakukannya. Di punggungnya membekas bekas2 cemeti itu, tanpa sekelumit pun Umar menampilkan kuasanya sebagai khalifah untuk diberi keringanan.

Namun, Umar tidak ingin cacat orang lain dibeber-beberkan. Sebab,terhadap orang bersalah, yang diharapkan adalah memperbaiki, bukan memerosakkannya ke dalam kejahatan yang lebih besar. Kepada mereka yang telah selesai menjalani masa hukumannya, seharusnya masyarakat memberi kesempatan untuk menebus dosanya dimasa lalu,bukan mengucilkannya sehingga terpaksa mereka terperangkap ke dalam keburukan kembali.

Seorang lelaki seraya termengah-mengah datang menghadap Umar. Mukanya merah padam dan suaranya menggelegar manakala ia bercerita, "Wahai, Amirul Mukminin. Saya melihat dengan mata kepala sendiri pemuda Fulan dan pemudi Fulanah berpelukan dengan mesra di belakang pohon kurma."

Laki-laki itu berharap Umar akan memanggil kedua asyik masyuk itu dan memerintahkan algojo supaya menderanya dengan cemeti.Ternyata tidak. Umar mencengkeram leher baju laki-laki itu. Sambil memukulnya dengan gagang pedang, Umar mengherdik, "Kenapa engkau tidak menutupi kejelekan mereka dan berusaha agar mereka bertobat?Tidakkah engkau ingat akan sabda Rasulullah, `Siapa yang menutupi aib saudaranya, Allah akan menutupi keburukannya di dunia dan akhirat'."

Dalam nalar Umar, bila kedua muda-mudi itu dipermalukan di tengah orang ramai, boleh jadi mereka akan nekat lantaran tidak tahu kemana hendak menyembunyikan diri. Bukanlah bubu maksiat yang lebih parah akan mengurung mereka dalam nista berketerusan?

Pada kali yang lain, seorang Muslim diseret ke hadapannya kerana mengerjakan suatu dosa yang patut menerima hukuman cambuk. Tiga orang saksi mata telah mengemukakan pernyataan yang membuktikan kesalahan lelaki Muslim itu. Tinggal seorang lagi yang merupakan penentuan,apakah hukuman dera harus dijatuhkan atau diurungkan.

Ketika saksi keempat itu diajukan, Umar berkata, "Aku menunggu seorang hamba beriman yang semoga Allah tidak akan mengungkapkan kejelekan sesama Muslim dengan kesaksiannya."

Dengan lega saksi keempat itu menyatakan, "Saya tidak melihat suatu kesalahan yang menyebabkan lelaki itu wajib dihukum cambuk."

Umar pun menarik nafas lega


TANDA-TANDA KEMATIAN UNTUK ORANG ISLAM


Apabila tajuk ini dihuraikan maka ramai dikalangan kita sukar untuk membaca disebabkan ketakutkan penghuraian ini akhirnya MATI.

Firman Allah SWT;
Bermaksud; "Bagaimana kamu kufur (ingkar) dengan Allah dan adalah kamu itu mati
maka kamu dihidupkan, kemudian kamu dimatikan kemudian kamu dihidupkan kemudian kepada-Nya kamu dikembalikan"

(Surah Al-Baqarah : Ayat 28)

Adapun tanda-tanda kematian mengikut ulamak adalah benar dan ujud .Cuma amalan dan ketakwaan kita sahaja yang akan dapat membezakan kepekaan kita kepada tanda-tanda ini.

Rasulullah SAW diriwayatkan masih mampu memperlihat dan menceritakan kepada keluarga dan sahabat secara lansung akan kesukaran menghadapi sakaratulmaut dari awal hinggalah akhirnya hayat Baginda. Imam Ghazali rahimahullah diriwayatkan memperolehi tanda-tanda ini sehinggakan beliau mampu menyediakan dirinya untuk menghadapi sakaratulmaut secara sendirian. Beliau menyediakan dirinya dengan segala persiapan termasuk mandinya, wuduknya serta kafannya sekali cuma ketika sampai bahagian tubuh dan kepala sahaja beliau telah memanggil abangnya iaitu Imam Ahmad Ibnu Hambal untuk menyambung tugas tersebut. Beliau wafat ketika Imam Ahmad bersedia untuk mengkafankan bahagian mukanya.
Adapun riwayat -riwayat ini memperlihatkan kepada kita sesungguhnya Allah SWT tidak pernah berlaku zalim kepada hambanya. Tanda-tanda yang diberikan adalah untuk menjadikan kita umat Islam supaya dapat bertaubat dan bersedia dalam perjalanan menghadap Allah SWT. Walaubagaimanapun semua tanda-tanda ini akan berlaku kepada orang-orang Islam sahaja manakala orang-orang kafir iaitu orang yang menyekutukan Allah nyawa mereka ini
akan terus di rentap tanpa sebarang peringatan sesuai dengan kekufuran mereka kepada Allah SWT.

Adapun tanda-tanda ini terbahagi kepada beberapa keadaan :

Tanda 100 hari sebelum hari mati.

Ini adalah tanda pertama dari Allah SWT kepada hambanya dan hanya akan disedari oleh mereka-mereka yang dikehendakinya.

Walaubagaimanapun semua orang Islam akan mendapat tanda ini cuma samada mereka sedar atau tidak sahaja.

Tanda ini akan berlaku lazimnya selepas waktu Asar. Seluruh tubuh iaitu dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki akan mengalami getaran atau seakan-akan mengigil.

Contohnya seperti daging lembu yang baru disembelih dimana jika diperhatikan dengan teliti kita akan mendapati daging tersebut seakan-akan bergetar. Tanda ini rasanya lazat dan bagi mereka sedar dan berdetik di hati bahawa mungkin ini adalah tanda mati maka getaran ini akan berhenti dan hilang setelah kita sedar akan kehadiran tanda ini.

Bagi mereka yang tidak diberi kesedaran atau mereka yang hanyut dengan kenikmatan tanpa memikirkan soal kematian , tanda ini akan lenyap begitu sahaja tanpa sebarang munafaat.

Bagi yang sedar dengan kehadiran tanda ini maka ini adalah peluang terbaik untuk memunafaatkan masa yang ada untuk mempersiapkan diri dengan amalan dan urusan yang akan dibawa atau ditinggalkan sesudah mati.

Tanda 40 hari sebelum hari mati

Tanda ini juga akan berlaku sesudah waktu Asar. Bahagian pusat kita akan berdenyut-denyut. Pada ketika ini daun yang tertulis nama kita akan gugur dari pokok yang letaknya di atas Arash Allah SWT.

Maka malaikatmaut akan mengambil daun tersebut dan mula membuat persediaannya ke atas kita antaranya ialah ia akan mula mengikuti kita sepanjang masa.

Akan terjadi malaikatmaut ini akan memperlihatkan wajahnya sekilas lalu dan jika ini terjadi, mereka yang terpilih ini akan merasakan seakan-akan bingung seketika.

Adapun malaikatmaut ini wujudnya cuma seorang tetapi kuasanya untuk mencabut nyawa adalah bersamaan dengan jumlah nyawa yang akan dicabutnya.

Tanda 7 hari

Adapun tanda ini akan diberikan hanya kepada mereka yang diuji dengan musibah kesakitan di mana orang sakit yang tidak makan secara tiba-tiba ianya berselera untuk makan.

Tanda 3 hari

Pada ketika ini akan terasa denyutan di bahagian tengah dahi kita iaitu diantara dahi kanan dan kiri.

Jika tanda ini dapat dikesan maka berpuasalah kita selepas itu supaya perut kita tidak mengandungi banyak najis dan ini akan memudahkan urusan orang yang akan memandikan kita nanti.

Ketika ini juga mata hitam kita tidak akan bersinar lagi dan bagi orang yang sakit hidungnya akan perlahan-lahan jatuh dan ini dapat dikesan jika kita melihatnya dari bahagian sisi.

Telinganya akan layu dimana bahagian hujungnya akan beransur-ansur masukke dalam.

Telapak kakinya yang terlunjur akan perlahan-lahan jatuh ke depan dan sukar ditegakkan.

Tanda 1 hari

Akan berlaku sesudah waktu Asar di mana kita akan merasakan satu denyutan di sebelah belakang iaitu di kawasan ubun-ubun di mana ini menandakan kita tidak akan sempat untuk menemui waktu Asar keesokan harinya.

Tanda Akhir

Akan berlaku keadaan di mana kita akan merasakan satu keadaan sejuk di bahagian pusat dan ianya akan turun ke pinggang dan seterusnya akan naik ke bahagian halkum.

Ketika ini hendaklah kita terus mengucap kalimah syahadah dan berdiam diri dan menantikan kedatangan malaikatmaut untuk menjemput kita kembali kepada Allah SWT yang telah menghidupkan kita dan sekarang akan mematikan pula.

PENUTUP

Sesungguhnya marilah kita bertaqwa dan berdoa kepada Allah SWT semoga kita adalah di antara orang-orang yang yang dipilih oleh Allah yang akan diberi kesedaran untuk peka terhadap tanda-tanda mati ini semoga kita dapat membuat persiapan terakhir dalam usaha memohon keampunan samada dari Allah SWT mahupun dari manusia sendiri dari segala dosa dan urusan hutang piutang kita.

Walaubagaimanapun sesuai dengan sifat Allah SWT yang Maha Berkuasa lagi Maha Pemurah lagi maha mengasihani maka diriwatkan bahawa tarikh Mati seseorang manusia itu masih boleh diubah dengan amalan doa iaitu samada doa dari kita sendiri ataupun doa dari orang lain.

Namun ianya adalah ketentuan Allah SWT semata-mata. Oleh itu marilah kita bersama-sama berusaha dan berdoa semoga kita diberi hidayah dan petunjuk oleh Allah SWT serta kelapangan masa dan kesihatan tubuh badan dan juga fikiran dalam usaha kita untuk mencari keredhaan Allah SWT samada di dunia mahupun akhirat. Apa yang baik dan benar itu datangnya dari Allah SWT dan apa yang salah dan silap itu adalah dari kelemahan manusia itu sendiri.



PERHATIAN!!!. UNTUK YANG BERSTATUS KOD 110 KEATAS SAHAJA YG BOLEH BACA!...


ADAB BERJIMAK MENGIKUT ISLAM

Sabda Rasullah s.a.w. "Wahai Ali! Peliharalah wasiatku ini sebagaimana aku telah memeliharanya dari Jibril a.s"
1.Jangan berjimak di bawah pohon kayu yang berbuah. Jika Allah mengurniakan anak ia akan menjadi seorang tukang sebat atau ketua yang bengis.

2.Jangan berjimak antara azan dan iqmah. Jika Allah mengurniakan anak ia akan menjadi seorang yang suka menumpahkan darah.

3.Jangan berjimak jika isteri sedang hamil melainkan kedua-dua berwuduk. Jika Allah mengurniakan anak ia akan menjadi seorang yang buta hati dan bakhil tangan.

4.Jangan berjimak pada pertengahan nifsu syaban. Jika Allah mengurniakan anak ia akan mempunyai tanda pada yang jelek pada muka dan rambutnya.

5.Jangan berjimak pada akhir bulan (tinggal 2 hari). Jika dikurniakan anak ia akan menjadi seorang yang suka meminta - minta.

6.Jangan berjimak semasa syahwat terhadap saudara perempuan (adik ipar) Jika Allah mengurniakan anak ia akan menjadi penolong dan pembantu kepada orang yang zalim, pada tanganya membuat kebinasaan kepada banyak manusia.

7.Jangan berjimak dengan isterimu di atas loteng. Jika Allah mengurniakan anak, nanti anak itu menjadi seorang munafiq, pelampau yang melewati batas.

8.Jangan berjimak dengan isterimu pada malam kamu hendak keluar bermusafir. Jika Allah mengurniakan anak ia akan membelanjakan harta pada jalan yang tidak haq.

9.Jangan berjimak dengan isterimu bila kamu keluar bermusafir dalam tempoh tiga hari tiga malam. Jika Allah mengurniakan anak ia akan menjadi pembantu kepada setiap orang yang zalim.

10.Jangan berjimak dengan isterimu pada awal malam (sebelum isyak) Jika Allah mengurniakan anak ia akan menjadi seorang yang ahli sihir, sunglap dan menghendaki dunia daripada akhirat.

Cara berjimak yang dituntut.

1.Berjimak pada malam Isnin. Jika Allah mengurniakan anak ia akan menjadi seorang yang berpegang teguh dengan kitab Allah dan redha terhadap segala pembahagian allah s.w.t

2.Pada malam Selasa. Jika Allah mengurniakan anak ia akan mendapat nikmat mati syahid sesudah syahadah, dan Allah tidak akan azabkanya (turun bala ) kepadanya bersama-sama orang musyrikin. Mulutnya berbau harum, yang akan melembutkan hati orang, bersih lidahnya daripada mengumpat, berdusta dan mengadu domba.

3.Pada malam Khamis. Jika Allah mengurniakan anak ia akan menjadi seorang yg bijaksana dikalangan yg bijaksana atau org alim dikalangan orang alim.

4.Sewaktu matahari ditengah langit. Jika Allah mengurniakan anak yang tidak dihampiri oleh syaitan sehingga ia tua dan menjadi seorang yang faqih serta Allah s.w.t rezekikan kepadanya keselamatan agama dan dunia.

5.Pada malam Jumaat .Jika Allah mengurniakan anak ia akan menjadi seorang pemidato yang berwibawa dan petah.

6.Hari Jumaat selepas asar. Jika Allah mengurniakan anak ia akan menjadi seorang anak yang terkenal, masyhor dan alim.

7.Malam Jummat selepas Isyak yang akhir. Jika Allah mengurniakan anak ia diharapkan menjadi seorang yang terkemuka.

8.Bacalah doa berlindung dari syaitan. Jika Allah kurniakan anak tidak dimudaratkan oleh syaitan terhadapnya selama-lamanya .



MENGAPA IBU MENANGIS

Suatu ketika, ada seorang anak lelaki yang bertanya kepada ibunya. "Ibu,mengapa ibu menangis ?". Ibunya menjawab, "Sebab aku wanita." Saya tidak mengerti," kata si anak lagi. Ibunya hanya tersenyum dan memeluknya erat. "Nak, kamu memang tidak akan mengerti......"

Kemudian, anak itu bertanya kepada ayahnya. "Ayah,mengapa ibu menangis ?"
Sang ayah menjawab, "Semua wanita memang menangis tanpa ada alasan."
Hanya itu jawapan yang dapat diberikan oleh ayahnya. Lama kemudian, si anak itu menjadi remaja dan tetap bertanya-tanya, mengapa wanita menangis. Pada suatu malam, ia bermimpi dan mendapat petunjuk daripada Allah mengapa wanita mudah sekali menangis. Saat Allah menciptakan wanita, Dia membuat menjadi sangat penting. Allah ciptakan bahunya,agar mampu menahan seluruh beban dunia dan isinya. Walaupun, bahu itu cukup nyaman dan lembut untuk menahan kepala bayi yang sedang tidur.

Allah berikan wanita kekuatan untuk melahirkan zuriat dari rahimnya.Dan sering kali pula menerima cerca daripada anaknya sendiri......Allah berikan ketabahan yang membuatnya tetap bertahan, pantang menyerah di saat semua orang berputus asa.

Wanita, Allah berikan kesabaran, untuk merawat keluarganya walau letih,sakit, lelah dan tanpa berkeluh-kesah. Allah berikan wanita, perasaan peka dan kasih sayang untuk mencintai semua anaknya, dalam situasi apa pun. Biarpun anak-anaknya kerap melukai perasaan dan hatinya.

Perasaan ini memberikan kehangatan kepada anak-anaknya yang ingin tidur. Sentuhan lembutnya memberi keselesaan dan ketenangan. Dia berikan wanita kekuatan untuk membimbing suaminya, melalui masa kegentiran dan menjadi pelindung baginya. Bukankah tulang rusuk suami yang melindungi setiap hati dan jantung wanita ?

Allah kurniakan kepadanya kebijaksanaan untuk membolehkan wanita menilai tentang peranan kepada suaminya. Seringkali pula kebijaksanaan itu menguji kesetiaan yang diberikan kepada suami agar tetap saling melengkapi dan menyayangi.

Dan akhirnya, Allah berikannya airmata agar dapat mencurahkan perasaannya...
Inilah yang khusus Allah berikan kepada wanita, agar dapat digunakan di mana ia inginkan.

Hanya inilah kelemahan yang dimiliki wanita, walaupun sebenarnya, airmata!

" Ini airmata kehidupan."



ANTARA SABAR DAN MENGELUH


Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram. Diwaktu tawaf tiba-tiba ia melihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya.

"Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu,tidak lain kerana itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati."
Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, "Apakah katamu hai saudaraku ? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini."

Abu Hassan bertanya, "Bagaimana hal yang merisaukanmu?"

Wanita itu menjawab, "Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata pada adiknya, "Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing ?"

Jawab adiknya, "Baiklah kalau begitu ?"

Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia dimakan oleh serigala, lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan ketika aku letakkan bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas, ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain, maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua."

Lalu Abul Hassan bertanya, "Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu ?"

Wanita itu menjawab, "Tiada seorang pun yang dapat membezakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berzeda. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Dan adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka."

Demikianlah cerita di atas, satu cerita yang dapat dijadikan tauladan di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada Allah dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah.
Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda dalam firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi,:
" Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya."

Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram. Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda,: " Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang."

Dan sabdanya pula, " Mengeluh itu termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka." (Riwayat oleh Imam Majah)

Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah.



Kubur Setiap Hari Menyeru Manusia Sebanyak 5 Kali

1. Aku rumah yang terpencil, maka akan senang dgn selalu membaca Al-Quran.

2. Aku rumah yg gelap, maka terangilah aku dgn selalu sembahyang malam.

3. Aku rumah penuh tanah dan debu, bawalah amal soleh yg menjadi hamparan.

4. Aku rumah ular berbisa, maka bawalah amalan Bismillah sebagai penawar.

5. Aku rumah pertanyaan Munkar dan Nankir, maka banyaklah bacaan "Laa illallah, Muhammadur Rasulullah" supaya kamu dapat jawapan kepadanya.



KATA - KATA-KATA HIKMAH


Syd. Abu Bakar rha. Berkata :
Orang yang bakhil itu tidak akan terlepas daripada salah satu daripada 4 sifat yang membinasakan, iaitu:

· Ia akan mati dan hartanya akan diambil oleh warisnya, lalu dibelanjakan bukan pada tempatnya.
· Hartanya akan diambil secara paksa oleh penguasa yang zalim.
· Hartanya menjadi rebutan orang-orang jahat dan akan
dipergunakan untuk kejahatan pula.
· Adakalanya harta itu akan dicuri dan dipergunakan secara berfoya-foya pada jalan yang tidak berguna.

Syd. Umar Al Khattab Rha. berkata :
· Orang yang banyak ketawa itu kurang wibawanya.
· Orang yang suka menghina orang lain, dia juga akan dihina.
· Orang yang menyintai akhirat, dunia pasti menyertainya.
· Barangsiapa menjaga kehormatan orang lain, pasti kehormatan dirinya akan terjaga.

Syd. Othman Ibnu Affan Rha. berkata :
Antara tanda-tanda orang yang bijaksana itu ialah:
· Hatinya selalu berniat suci
· Lidahnya selalu basah dengan zikrullah
· Kedua matanya menangis kerana penyesalan (terhadap dosa)
· Segala perkara dihadapainya dengan sabar dan tabah
· Mengutamakan kehidupan akhirat daripada kehidupan dunia.

Syd. Ali Karramallahu Wajhah berkata :
· Tiada solat yang sempurna tanpa jiwa yang khusyu'.
· Tiada puasa yang sempurna tanpa mencegah diri daripada perbuatan yang sia-sia.
· Tiada kebaikan bagi pembaca al-Qur'an tanpa mengambil pangajaran daripadanya.
· Tiada kebaikan bagi orang yang berilmu tanpa memiliki sifat warak (memelihara diri dan hati- hati dari dosa).
· Tiada kebaikan mengambil teman tanpa saling sayang-menyayangi.
· Nikmat yang paling baik ialah nikmat yang kekal dimiliki.
· Doa yang paling sempurna ialah doa yang dilandasi keikhlasan.
· Barangsiapa yang banyak bicara, maka banyak pula salahnya,siapa yang banyak salahnya, maka hilanglah harga dirinya,siapa yang hilang harga dirinya, bererti dia tidak warak.Sedang orang yang tidak warak itu bererti hatinya mati.


22 Tanda Hari Kiamat Semakin Hampir

1. Sembahyang diabaikan (diringan-ringankan).

2. Keinginan nafsu syahwat digalakkan dan berleluasa disebarkan melalui iklan, buku, gambar, risalah atau filem.

3. Penjenayah menjadi pemimpin dan kebanyakannya jahil mengenai agama dan banyak memberi fatwa yang menyesatkan pengikutnya.

4. Perkara benar menjadi salah dan salah menjadi benar. Sukar untuk membezakan perkara halal dan haram kerana yang haram dianggap halal serta sebaliknya.

5. Berbohong menjadi satu keperluan dalam hidup dan menganggap jika tidak berbohong sukar untuk hidup senang.

6. Membayar zakat (harta, perniagaan dan pendapatan) dianggap beban.

7. Orang yang hidup mengikut kehendak agama ditindas dan hati mereka sentiasa merintih kerana maksiat berleluasa tetapi mereka tidak mampu mencegahnya.

8. Turun hujan di luar musimnya dan hujan tidak memberi keuntungan kepada makhluk di muka bumi.

9. Fenomena lelaki berkahwin dengan lelaki (homoseksual) dan perempuan berkeinginan kepada perempuan (lesbian) semakin menjadi-jadi.

10. Perempuan menguasai lelaki dengan memakai ubat guna-guna, sihir dan amalan syaitan lain.

11. Anak-anak mengingkari dan menderhaka ibu bapa (ibu bapa menjadi kuli dan anak menjadi tuan).

12. Kawan baik dilayan dengan kasar, manakala musuh diberi layanan baik. Kawan disangka lawan dan musuh dianggap sahabat serta memusuhi orang yang mengajak berbuat kebaikan.

13. Dosa dipandang ringan malah bangga melakukannya seperti zina, minum arak, bergaul bebas antara lelaki dan perempuan, meninggalkan sembahyang, mendedahkan aurat dan berjudi.

14. Masjid dihias indah tetapi kosong, terpulau, berkunci dan banyak berlaku kecurian barang masjid yang berharga.

15. Ramai yang sembahyang tetapi munafik dan berpura-pura. Di dalam sembahyang berjanji akan mengikut suruhan Allah tetapi di luar sembahyang melanggar perintahNya,

16. Akan datang golongan manusia dari Barat menguasai mereka yang lemah (iman) dan ramai terpengaruh dengannya seperti mengikut cara mereka berpakaian, bergaul dan suka berpesta.

17. Al-Quran dicetak dengan indah tetapi hanya dijadikan perhiasan dan jarang dibaca serta diamalkan kehendaknya.

18. Amalan riba berleluasa hingga orang alim pun terjebak sama.

19. Darah manusia tidak berharga, sering berlaku pembunuhan, peperangan dan jenayah.

20. Penganut Islam tidak mahu mengamalkan suruhan agama dan tidak mahu membela serta menyebarkannya.

21. Akan bertambah banyak penyanyi wanita (wanita yang tidak beriman adalah senjata syaitan yang baik).

22. Ramai orang kaya pergi umrah dan haji dengan tujuan melancong, yang sederhana pergi untuk berniaga dan yang miskin bermaksud meminta sedekah.


KELEBIHAN UMAT RASULULLAH S.A.W MENURUT PANDANGAN NABI ADAM A.S

Disebutkan bahawa Nabi Adam A.S telah berkata, "Sesungguhnya Allah S.W.T telah memberikan kepada umat Muhammad S.A.W empat kemuliaan yang tidak diberikan kepadaku:

Taubatku hanya diterima di kota Mekah, sementara taubat umat Nabi Muhammad S.A.W diterima di sebarang tempat oleh Allah S.W.T.
Pada mulanya aku berpakaian, tetapi apabila aku berbuat derhaka kepada Allah S.W.T, maka Allah S.W.T telah menjadikan aku telanjang. Umat Muhammad S.A.W membuat derhaka dengan telanjang, tetapi Allah S.W.T memberi mereka pakaian.
Ketika aku telah berderhaka kepada Allah S.W.T, maka Allah S.W.T telah memisahkan aku dengan isteriku. Tetapi umat Muhammad S.A.W berbuat derhaka, Allah S.W.T tidak memisahkan isteri mereka.
Memang benar aku telah derhaka kepada Allah S.W.T dalam syurga dan aku dikeluarkan dari syurga, tetapi umat Muhammad S.A.W durhaka kepada Allah akan dimasukkan ke dalam syurga apabila mereka bertaubat kepada Allah S.A.W.


MALAIKAT MAUT : TETAMU YANG KERAP BERKUNJUNG

BETAPA kerapnya malaikat maut melihat dan merenung wajah seseorang, iaitu dalam masa 24 jam sebanyak 70 kali.. Andainya manusia sedar hakikat tersebut, nescaya dia tidak akan lalai mengingati mati. Tetapi oleh kerana malaikat maut adalah makhluk ghaib, manusia tidak melihat kehadirannya, sebab itu manusia tidak menyedari apa yang dilakukan oleh Malaikat Izrail.
Justeru itu, tidak hairanlah, jika ramai manusia yang masih mampu bersenang-lenang dan bergelak-ketawa, seolah-olah dia tiada masalah yang perlu difikirkan dan direnungkan dalam hidupnya. Walaupun dia adalah seorang yang miskin amal kebajikan serta tidak memiliki sebarang bekalan untuk akhiratnya, dan sebaliknya banyak pula melakukan dosa.

Sebuah hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas r.a, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya :

“ Bahawa malaikat maut memerhati wajah manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang gelak-ketawa. Maka berkata Izrail : Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah Taala untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok dan bergelak ketawa.”

Manusia tidak akan sedar bahawa dirinya sentiasa diperhatikan oleh malaikat maut, kecuali orang-orang soleh yang sentiasa mengingati mati. Golongan ini tidak lalai dan sentiasa sedar terhadap kehadiran malaikat maut, kerana mereka sentiasa meneliti hadis-hadis Nabi s.a.w yang menjelaskan mengenai perkara-perkara ghaib, terutama mengenai hal ehwal mati dan hubungannya dengan malaikat maut.

Meski pun mata manusia hanya mampu melihat benda yang nyata, tidak mungkin dapat melihat kehadiran malaikat maut itu. Namun pandangan mata hati mampu melihat alam ghaib, iaitu memandang dengan keyakinan iman dan ilmu.

Sebenarnya manusia itu sedar bahawa setiap makhluk yang hidup pasti akan mati, tetapi manusia menilai kematian dengan berbagai tanggapan. Ada yang menganggapkematian itu adalah suatu tabi’e biasa sebagai pendapat golongan athies, dan tidak kurang pula yang mengaitkan kematian itu dengan sebab-sebab yang zahir sahaja. Dia mengambil logik, bahawa banyak kematian disebabkan oleh sesuatu tragedi, seperti diakibatkan oleh peperangan, bencana alam seperti banjir, gempa bumi, kebakaran dan juga kemalangan samada diudara, laut dan daratan termasuk kemalangan jalan raya.

Selain itu, mereka juga melihat kematian disebabkan oleh serangan penyakit yang merbahaya seperti penyakit barah, sakit jantung, AIDS, demam denggi, taun dan sebagainya. Disebabkan manusia melihat kematian hanya dari sudut sebab musabab yang lumrah, maka manusia sering mengaitkan kematian itu dengan kejadian-kejadian yang tersebut di atas. Jika berlaku kematian dikalangan mereka, lantas mereka bertanya, “ sebab apa si fulan itu mati, sakitkah atau kemalangankah?”.

Tidak ramai manusia yang mengaitkan kematian itu dengan kehadiran malaikat maut yang datang tepat pada saat ajal seseorang sudah sampai, sedangkan malaikat maut sentiasa berligar di sekeliling manusia, mengenal-pasti memerhatikan orang-orang yang tempoh hayatnya sudah tamat.

Sesungguhnya malaikat maut menjalankan arahan Allah SWT dengan tepat dan sempurna, dia tidak diutus hanya untuk mencabut roh orang sakit sahaja, ataupun roh orang yang mendapat kecelakaan dan malapetaka. Jika Allah SWT menetapkan kematian seseorang ketika berlaku kemalangan, atau ketika diserang sakit tenat, maka Izrail mencabut roh orang itu ketika kejadian tersebut.

Namun ajal tidak mengenal orang yang sihat, ataupun orang-orang mewah yang sedang hidup rehat dibuai kesenangan. Malaikat maut datang tepat pada waktunya tanpa mengira orang itu sedang ketawa riang atau mengerang kesakitan. Bila ajal mereka sudah tiba, maka kematiannya tidak akan tertangguh walau sesaat.

Walau bagaimana pun, ada ketikanya Allah SWT jadikan berbagai sebab bagi satu kematian, yang demikian itu ada hikmah disebaliknya. Misalnya sakit tenat yang ditanggung berbulan-bulan oleh seseorang, ia akan menjadi rahmat bagi orang yang beriman dan sabar, kerana Allah Taala memberi peluang dan menyedarkan manusia agar dia mengingati mati, untuk itu dia akan menggunakan masa atau usia yang ada untuk berbuat sesuatu, membetulkan dan bertaubat dari dosa dan kesilapan serta memperbaiki amalan, serta menambah bekalan untuk akhirat, jangan sampai menjadi orang muflis di akhirat kelak.

Begitu juga orang yang mati mengejut disebabkan kemalangan, ia akan menjadi pengajaran dan memberi peringatan kepada orang-orang yang masih hidup supaya mereka sentiasa berwaspada dan tidak lalai dari berusaha memperbaiki diri, menambah amal kebajikan dan meninggalkan segala kejahatan. Kerana sekiranya ajal datang secara tiba-tiba pasti akan membawa sesalan yang tidak berguna.

Di kalangan orang solihin menganggap bahawa sakit yang ditimpakan kepada dirinya adalah sebagai tanda bahawa Allah SWT masih menyayanginya. Kerana betapa malangnya bagi pandangan meraka, jika Allah SWT mengambil roh dengan tiba-tiba, tanpa sebarang amaran terlebih dahulu. Seolah-olah Allah SWT sedang murka terhadap dirinya, sebab itulah Allah SWT tidak memberi amaran terlebih dahulu kepadanya. Keadaan orang itu ibarat orang yang tidak menyedari adanya bahaya di hadapannya, jika ada amaran terlebih dahulu nescaya dia akan terjerumus ke lembah bahaya itu.

Selain itu, Allah Taala menjadikan sebab-sebab kematian itu bagi memenuhi janji-Nya kepada malaikat maut, sebagaimana diriwayatkan oleh Saidina Abbas r.a dalam sebuah hadis Nabi yang panjang. Antara lain menjelaskan bahawa Izrail merasa kesedihan apabila dibebankan dengan tugas mencabut roh makhluk-makhluk bernyawa kerana di antara makhluk bernyawa itu termasuk manusia yang terdiri dari kekasih-kekasih Allah SWT iaitu para Rasul, nabi-nabi, wali-wali dan orang-orang solihin.

Selain itu juga, malaikat maut mengadu kepada tuhan betapa dirinya tidak disenangi oleh keturunan Adam a.s, dia mungkin dicemuh kerana dia ditugaskan mencabut roh manusia, yang menyebabkan orang akan berdukacita, kerana kehilangan sanak-saudara dan orang-orang yang tersayang di kalangan mereka.

Diriwayatkan bahawa Allah SWT berjanji akan menjadikan berbagai-bagai sebab kepada kematian yang akan dilalui oleh keturunan Adam a.s sehingga keturunan Adam itu akan memikirkan dan mengaitkan kematian itu dengan sebab-sebab yang dialami oleh mereka. Apabila berlakunya kematian, mereka akan berkata bahawa si anu itu mati kerana mengidap sakit, ataupun kerana mendapat kemalangan, mereka akan terlupa mengaitkan malaikat maut dengan kematian yang berlaku itu.

Ketika itu, Izrail tidak perlu bersedih kerana manusia tidak mengaitkan kematian tersebut dengan kehadiran malaikat maut, yang sememangnya diutus oleh Allah SWT pada saat malapetaka atau sakit tenat seseorang itu bertepatan dengan ajal mereka yang sememangnya telah tiba.

Namun pada hakikatnya bahawa ajal itu adalah ketetapan Allah, yang telah termaktub sejak azali lagi. Semuanya telah nyata di dalam takdir Allah, bahawa kematian pasti tiba pada saat yang ditetapkan. Izrail hanyalah tentera-tentera Allah yang menjalankan tugas seperti yang diamanahkan kepadanya.

Walau bagaimana pun adalah menjadi hak Allah Taala untuk menentukan kematian seseorang itu samada bersebab ataupun tidak, sebagai mana yang dinyatakan pada awal tulisan ini bahawa ada ketikanya malaikat maut hendak mencabut roh seseorang, tetapi manusia yang dikunjungi malaikat maut sedang dalam keadaan seronok bergelak-ketawa, hingga malaikat maut berasa hairan terhadap manusia itu. Ini membuktikan bahawa kematian itu tidak pernah mengenal samada seseorang yang sedang sakit atau pun ketika sihat dan segar-bugar.

Firman Allah Taala yang bermaksud :

“ Tiap-tiap umat mempunyai ajal, maka apabila telah datang ajalnya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak dapat ( pula ) mempercepatkannya. “

( Surah Al-A’raf ayat 34)


GUNUNG MENANGIS TAKUT TERGOLONG BATU API NERAKA

Pada suatu hari Uqa'il bin Abi Thalib telah pergi bersama-sama dengan Nabi Muhammad S.A.W. Pada waktu itu Uqa'il telah melihat peristiwa ajaib yang menjadikan hatinya tetap bertambah kuat di dalam Islam dengan sebab tiga perkara tersebut. Peristiwa pertama adalah, bahawa Rasulullah S.A.W akan mendatangi hajat yakni mebuang air besar dan di hadapannya terdapat beberapa batang pohon. Maka baginda S.A.W berkata kepada Uqa'il, "Hai Uqa'il teruslah engkau berjalan sampai ke pohon itu, dan katalah kepadanya, bahawa sesungguhnya Rasulullah berkata; Agar kamu semua datang kepadanya untuk menjadi aling-aling atau penutup baginya, kerana sesungguhnya baginda akan mengambil air wuduk dan buang air besar."

Uqa'il pun keluar dan pergi mendapatkan pohon-pohon itu dan sebelum dia menyelesaikan tugas itu ternyata pohon-pohon sudah tumbang dari akarnya serta sudah mengelilingi di sekitar baginda S.A.W selesai dari hajatnya. Maka Uqa'il kembali ke tempat pohon-pohon itu.

Peristiwa kedua adalah, bahawa Uqa'il berasa haus dan setelah mencari air ke mana pun jua namun tidak ditemui. Maka baginda S.A.W berkata kepada Uqa'il bin Abi Thalib, "Hai Uqa'il, dakilah gunung itu, dan sampaikanlah salamku kepadanya serta katakan, "Jika padamu ada air, berilah aku minum!"

Uqa'il lalu pergilah mendaki gunung itu dan berkata kepadanya sebagaimana yang telah disabdakan baginda itu. Maka sebelum ia selesai berkata, gunung itu berkata dengan fasihnya, "Katakanlah kepada Rasulullah, bahawa aku sejak Allah S.W.T menurunkan ayat yang bermaksud : ("Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu beserta keluargamu dari (seksa) api neraka yang umpannya dari manusia dan batu)." "Aku menangis dari sebab takut kalau aku menjadi batu itu maka tidak ada lagi air padaku."

Peristiwa yang ketiga ialah, bahawa ketika Uqa'il sedang berjalan dengan Nabi, tiba-tiba ada seekor unta yang meloncat dan lari ke hadapan rasulullah, maka unta itu lalu berkata, "Ya Rasulullah, aku minta perlindungan darimu." Unta masih belum selesai mengadukan halnya, tiba-tiba datanglah dari belakang seorang Arab kampung dengan membawa pedang terhunus.Melihat orang Arab kampung dengan membawa pedang terhunus.

Melihat orang Arab kampung itu, Nabi Muhammad S.A.W berkata, "Hendak apakah kamu terhadap unta itu ?"

Jawab orang kampungan itu, "Wahai Rasulullah, aku telah membelinya dengan harta yang mahal, tetapi dia tidak mahu taat atau tidak mau jinak, maka akan kupotong saja dan akan kumanfaatkan dagingnya (kuberikan kepada orang-orang yang memerlukan)." Rasulullah S.A.W bertanya, "Mengapa engkau menderhakai dia ?"

Jawab unta itu, "Wahai Rasulullah, sungguh aku tidak menderhakainya dari satu pekerjaan, akan tetapi aku menderhakainya dari sebab perbuatannya yang buruk.. Kerana kabilah yang dia termasuk di dalam golongannya, sama tidur meninggalkan solat Isya'. Kalau sekiranya dia mahu berjanji kepada engkau akan mengerjakan solat Isya' itu, maka aku berjanji tidak akan menderhakainya lagi. Sebab aku takut kalau Allah menurunkan seksa-Nya kepada mereka sedang aku berada di antara mereka."

Akhirnya Nabi Muhammad S.A.W mengambil perjanjian orang Arab kampung itu, bahawa dia tidak akan meninggalkan solat Isya'. Dan baginda Nabi Muhammad S.A.W menyerahan unta itu kepadanya. Dan dia pun kembali kepada keluarganya


TAUBAT SEORANG PEMINUM ARAK


Pada suatu hari, Khalifah Umar ibni Khattab berjalan-jalan di lorong-lorong dalam kota Madinah. Apabila sampai di persimpangan jalan,beliau terserempak dengan seorang pemuda yang membawa kendi. Ini
menimbulkan sangkaan buruk Umar terhadap pemuda itu. Lantas Umar menyoal, "Apa yang engkau bawa itu?" Dalam keadaan ketakutan pemuda itu terketar-ketar menjawab, "Madu, wahai Umar.." Sebenarnya pemuda
itu sedang membawa kendi arak.
Selepas berkata demikian, timbul perasaan insaf di hatinya untuk bertaubat dari minum arak. Dia menyesal melakukan perbuatan yang ditegah agama. Dia benar-benar berharap sambil berdoa supaya Khalifah
Umar tidak memeriksa isi kendi itu. Namun Khalifah Umar tidak berpuas hati dengan jawapan yang diberikan oleh pemuda itu; lalu mengambil kendi itu untuk diperiksa.

Doa pemuda itu dikabulkan Allah. Apabila diperiksa, Baginda Umar dapati di dalamnya terdapat madu. Allah menukarkan arak menjadi madu. Dengan demikian pemuda itu terselamat dari tindakan Khalifah.
Semenjak peristiwa itu, pemuda itu bertaubat dan berjanji tidak akan meminum arak lagi.


DIALOG RASULLULLAH DENGAN IBLIS

Rasullullah S.A.W pernah bertanya kepada iblis, "Wahai Iblis! Apakah ikhtiarmu ke atas umatku.Aku telah dibangkitkan utk menyelamatkan semua umat manusia agar beriman kepada Allah S.W.T."

Jawab Iblis: "Ya Rasullullah, demi kemuliaanmu aku akan bersungguh-sungguh menyesatkan umat manusia dari mengikuti ajaranmu. Aku akan mencampurkan lelaki dengan wanita supaya mudah aku mencelah di tengahnya."

Tanya Rasullullah lagi: "Wahai Iblis! Apa lagi yang engkau musykilkan?"

Jawab Iblis: "Ya Muhammad! Sebenarnya aku amat hairan dengan sikap umatmu dalam dua perkara iaitu:

Mereka mengakui menyintai Allah S.W.T tetapi pada masa yg sama mereka masih melakukan maksiat dan perbuatan munkar. Kedua, mereka sangat benci akan tabiatku tetapi mereka masih mahu mengikut segala hasutanku."

Firman Allah kepada Iblis: "Sememangnya engkau adalah makhluk terkutuk, demi kemuliaanKu, akan Aku beriakn kepada umat Muhammad dua kegembiraan iaitu: kecintaan mereka terhadapKu akan Aku jadikan penebus dosa di atas kesalahan yg telah mereka lakukan kerana helahmu. Kedua, marahnya mereka terhadapmu akan Aku jadikan penebus dosa bagi maksiat yg telah mereka lakukan..."

Maka tercenganglah Iblis mendengar penjelasan sedemikian dari Allah S.W.T. Sedarlah Iblis bahawa umat Muhammad adalah umat yang disayangi Allah S.W.T yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.


Sejarah Solat 5 Waktu

Nabi Muhammad SAW merupakan nabi terakhir yang diutuskan oleh Allah SWT untuk membimbing manusia ke arah jalan kebenaran. Tidak seperti umat nabi-nabi yang lain, umat nabi Muhammad telah diperintahkan untuk mengerjakan solat 5 waktu setiap hari. Ini merupakan kelebihan dan anugerah Allah SWT terhadap umat nabi Muhammad dimana solat tersebut akan memberikan perlindungan ketika di hari pembalasan kelak. Berikut diterangkan asal-usul bagaimana setiap solat mula dikerjakan.



SUBUH

Manusia pertama yang mengerjakan solat subuh ialah Nabi Adam a.s. iaitu ketika baginda keluar dari syurga lalu diturunkan ke bumi. Perkara pertama yang dilihatnya ialah kegelapan dan baginda berasa takut yang amat sangat. Apabila fajar subuh telah keluar, Nabi Adam a.s. pun bersembahyang dua rakaat.

i) Rakaat pertama: Tanda bersyukur kerana baginda terlepas dari kegelapan malam.

ii) Rakaat kedua: Tanda bersyukur kerana siang telah menjelma.



ZOHOR

Manusia pertama yang mengerjakan solat Zohor ialah Nabi Ibrahim a.s. iaitu tatkala Allah SWT telah memerintahkan padanya agar menyembelih anaknya Nabi Ismail a.s.. Seruan itu datang pada waktu tergelincir matahari, lalu sujudlah Nabi Ibrahim sebanyak empat rakaat.

i) Rakaat pertama: Tanda bersyukur bagi penebusan.

ii) Rakaat kedua: Tanda bersyukur kerana dibukakan dukacitanya dan juga anaknya.

iii) Rakaat ketiga: Tanda bersyukur dan memohon akan keredhaan Allah SWT.

iv) Rakaat keempat: Tanda bersyukur kerana korbannya digantikan dengan tebusan kibas.



ASAR

Manusia pertama yang mengerjakan solat Asar ialah Nabi Yunus a.s. tatkala baginda dikeluarkan oleh Allah SWT dari perut ikan Nun. Ikan Nun telah memuntahkan Nabi Yunus di tepi pantai, sedang ketika itu telah masuk waktu Asar. Maka bersyukurlah Nabi Yunus lalu bersembahyang empat rakaat kerana baginda telah diselamatkan oleh Allah SWT daripada 4 kegelapan iaitu:
i) Rakaat pertama: Kelam dengan kesalahan.
ii) Rakaat kedua: Kelam dengan air laut.
iii) Rakaat ketiga: Kelam dengan malam.
iv) Rakaat keempat: Kelam dengan perut ikan Nun.



MAGHRIB

Manusia pertama yang mengerjakan solat Maghrib ialah Nabi Isa a.s. iaitu ketika baginda dikeluarkan oleh Allah SWT dari kejahilan dan kebodohan kaumnya, sedang waktu itu telah terbenamnya matahari. Bersyukur Nabi Isa, lalu bersembahyang tiga rakaat kerana diselamatkan dari kejahilan tersebut iaitu:

i) Rakaat pertama: Untuk menafikan ketuhanan selain daripada Allah yang Maha Esa.

ii) Rakaat kedua: Untuk menafikan tuduhan dan juga tohmahan ke atas ibunya Siti Mariam yang telah dituduh melakukan perbuatan sumbang.

iii) Rakaat ketiga: Untuk meyakinkan kaumnya bahawa Tuhan itu hanya satu iaitu Allah SWT semata-mata, tiada dua atau tiganya.



ISYAK

Manusia pertama yang mengerjakan solat Isyak ialah Nabi Musa a.s.. Pada ketika itu, Nabi Musa telah tersesat mencari jalan keluar dari negeri Madyan, sedang dalam dadanya penuh dengan perasaan dukacita. Allah SWT menghilangkan semua perasaan dukacitanya itu pada waktu Isyak yang akhir. Lalu sembahyanglah Nabi Musa empat rakaat sebagai tanda bersyukur.

i) Rakaat pertama: Tanda dukacita terhadap isterinya.

ii) Rakaat kedua: Tanda dukacita terhadap saudaranya Nabi Harun.

iii) Rakaat ketiga: Tanda dukacita terhadap Firaun.

iv) Rakaat keempat: Tanda dukacita terhadap anak Firaun


KEAJAIBAN SELAWAT


1) Sabda Rasullah SAW : Barangsiapa yang berselawat keatasku sekali, nescaya Allah akan turunkan rahmat keatasnya 10 kali ganda - (HR Muslim.)


2) Allah akan hapuskan dosa2 kecil dengan kita mengamalkan berselawat sebanyak 11 kali setiap kali selesai menunaikan solat fardu.


3) Jodoh ditentukan oleh Allah. Amalkan selawat 100 kali sehari, insya Allah akan dipermudahkan bertemu jodoh sama ada lelaki @ wanita.


4) Setiap penyakit ada penawarnya. Bacalah selawat 7 kali pada air dan minum. Insya Allah, perut yang sakit atau memulas akan sembuh.


5) Sesiapa yang amal membaca selawat 3 kali setiap selepas solat 5 waktu akan dihilangkan kebuntuan fikiran dalam menghadapi apa jua masalah.


6) Amalkan membaca selawat sebanyak 1000 kali sehari, insya Allah akan dikurniakan kebijaksanaan pemikiran. Di samping itu ber! usahalah untuk menerokai pelbagai ilmu.


7) Sesiapa yang mengamalkan berselawat 11 kali setiap hari, dengan izin Allah dirinya akan lebih dihormati dan dihargai oleh orang lain.


8) Menurut Sayyid Ahmad Dahlan, sesiapa yang berselawat walau sekali pada malam Jumaat, saat mautnya kelak akan dipermudahkan Allah seperti yang dihadapi oleh para nabi.


9) Sesiapa yang berselawat 41 kali sehari, Insya Allah akan dihindarkan daripada sifat tercela seperti hasad dengki, dan sebagainya dalam dirinya.


10) Sesiapa yang amalkan berselawat 1000 kali pada malam Jumaat, Insya Allah akan beroleh kebahagiaan samada di dunia mahupun di akhirat.


11) Amalkan selawat 11 kali tiap kali selesai solat fardu kerana Allah akan mengindahkan akhlaknya menjadi lebih disenangi di kalangan orang lain.


12) Berselawat 33 kali sehari dapat menjernihkan hati, mudah memahami akan sesuatu ilmu yang diajarkan, di samping beroleh ketenangan fikiran.


13) Sesiapa yang berselawat tak kiralah banyak mana hitungannya setiap hari akan dapat keberkatan dalam apa jua dengan syarat ia berusaha mencari keredhaanNya.


14) Amalan berselawat sebanyak yang mungkin setiap hari menjamin keselamatan hidup dan pertolongan Allah, lebih-lebih lagi pada saat kita menghadapi kesukaran hidup.


15) Menurut Syibab Ahmad, sesiapa berselawat 3 kali setiap selesai solat Subuh, Maghrib & Isyak, Allah akan menghindarkannya daripada sebarang bencana.


16) Sesiapa yang amalkan berselawat sebanyak 1000 kali setiap hari, Allah akan memeliharanya daripada sebarang ancaman musuh serta bahaya fitnah.


17) Amalan berselawat secara teratur setiap hari mampu membersihkan kekeruhan jiwa, dipermudahkan Allah akan segala urusan dan mendapat keampunan daripadaNya.


18) Menurut As-Shawi, sesiapa yang membaca selawat secara rut! in, akan terpelihara hatinya daripada gangguan serta tipu daya syaitan yang melalaikan.


19) Membaca selawat 10 kali pada setiap waktu pagi dan petang akan memperolehi keredhaan serta dijauhkan diri daripada mendapat kemurkaan Allah.


20) Sesiapa yang membaca selawat sebanyak 7 kali selama 7 Jumaat berturut2, ia bakal mendapat syafaat (pertolongan) daripada baginda SAW.


21) Menurut Al-Hafiz Dimyati, sesiapa yang berhajat menemui Nabi SAW dalam mimpinya maka amalkan membaca selawat sebanyak 70 kali sehari.


22) Ada riwayat yang menyatakan bahawa amalan berselawat 80 kali tiap selepas solat Asar pada hari Jumaat, InsyaAllah akan dihapuskan dosa2 kecil seseorang.


23) Sesiapa yang sering mengamalkan berselawat pada setiap hari, Allah akan bukakan pintu rahmat dan rezeki yang tidak disangka-sangka baginya.


24) Jiwa yang resah gelisah dapat ditenangkan dengan zikir, termasuklah ber! selawat sekerap yang mungkin kerana Allah itu Maha Luas rahmatnya.


25) Ulamak berpendapat, sesiapa yang mengamalkan selawat saban hari tak kira berapa hitungannya, insya Allah dihindarkan daripada taun dan wabak penyakit berbahaya yang lain.


26) Membaca selawat 1000 kali selepas solat hajat 2 rakaat mampu menghilangkan keresahan, rasa dukacita serta dikabulkan Allah akan hajatnya.


27) Menurut para ulama, sesiapa yang inginkan saat kematiannya dalam kesudahan yang baik, maka berselawatlah sebanyak 10 kali setiap selesai solat Maghrib.


28) Para Ulamak berpendapat, Allah akan sempurnakan hajat yang baik dengan sentiasa berselawat 40 hingga 100 kali setiap hari, diikuti dengan usaha yang berterusan.


29) Sabda Nabi SAW: Barangsiapa yang berselawat kepadaku sebanyak 100 kali pada hari Jumaat, maka ia akan datang pada hari kiamat dengan keadaan bercahaya - HR Abu Naim.


30) Sabda Nabii SAW: Barangsiapa berselawat kepadaku 10 kali pada waktu pagi dan 10 kali pada waktu petang tiap hari, ia akan beroleh syaafaatku pada hari kiamat - HR Thabrani



Menjawab Tiga Soalan Dengan Satu Tamparan




Ada seorang pemuda yang lama sekolah di luar negeri , kembali ke tanah air. Sesampainya dirumah ia meminta kepada orang tuanya untuk mencari seorang Guru agama, kiai atau siapapun yang bisa menjawab 3 pertanyaannya. Akhirnya Orang tua pemuda itu mendapatkan orang tersebut.

Pemuda: Anda siapa? Dan apakah bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan saya?

Kyai: Saya hamba Allah dan dengan izin-Nya saya akan menjawab pertanyaan anda

Pemuda: Anda yakin? sedang Profesor dan banyak orang pintar saja tidak mampu menjawab pertanyaan saya.

Kyai: Saya akan mencoba sejauh kemampuan saya

Pemuda: Saya punya 3 buah pertanyaan

1. Kalau memang Tuhan itu ada, tunjukan wujud Tuhan kepada saya

2. Apakah yang dinamakan takdir

3. Kalau syaitan diciptakan dari api kenapa dimasukan ke neraka yang dibuat dari api, tentu tidak menyakitkan buat syaitan Sebab mereka memiliki unsur yang sama. Apakah Tuhan tidak pernah berfikir sejauh itu?




Tiba-tiba Kyai tersebut menampar pipi si Pemuda dengan keras.

Pemuda (sambil menahan sakit): Kenapa anda marah kepada saya?

Kyai: Saya tidak marah...Tamparan itu adalah jawaban saya atas 3 buah pertanyaan yang anda ajukan kepada saya

Pemuda: Saya sungguh-sungguh tidak mengerti

Kyai: Bagaimana rasanya tamparan saya?

Pemuda: Tentu saja saya merasakan sakit

Kyai: Jadi anda percaya bahwa sakit itu ada?

Pemuda: Ya

Kyai: Tunjukan pada saya wujud sakit itu !

Pemuda: Saya tidak bisa

Kyai: Itulah jawaban pertanyaan pertama: kita semua merasakan keberadaan Tuhan tanpa mampu melihat
wujudnya.

Kyai: Apakah tadi malam anda bermimpi akan ditampar oleh saya?

Pemuda: Tidak

Kyai: Apakah pernah terpikir oleh anda akan menerima sebuah tamparan dari saya hari ini?

Pemuda: Tidak

Kyai: Itulah yang dinamakan Takdir

Kyai: Terbuat dari apa tangan yang saya gunakan untuk menampar anda?

Pemuda: kulit

Kyai: Terbuat dari apa pipi anda?

Pemuda: kulit

Kyai: Bagaimana rasanya tamparan saya?

Pemuda: sakit

Kyai: Walaupun syaitan terbuat dari api dan Neraka terbuat dari api, Jika Tuhan berkehendak maka Neraka akan Menjadi tempat menyakitkan untuk syaitan.


PESANAN PARA NABI KEPADA LUQMAN





(Dari sabda Rasulullah s.a.w.)

Pesanan Luqman al-Hakim kepada anaknya: “Sepanjang hidupku, aku hanya memilih 8 kalimah dari pusaka para nabi yang lalu iaitu sabda mereka :

Pesanan Luqman al-Hakim kepada anaknya: “Sepanjang hidupku, aku hanya memilih 8 kalimah dari pusaka para nabi yang lalu iaitu sabda mereka :

1-Apabila kamu sedang solat, jagalah betul-betul fikiranmu.

2-Apabila kamu berada di rumah orang lain, jagalah matamu.

3-Apabila kamu berada di tengah-tengah majlis, jagalah lidah kamu.

4-Apabila kamu menghadiri jamuan makan, jaga perangaimu.

5-Ingat kepada Allah S.W.T.

6-Ingatkan mati (buat persediaan sebelum mati)

7-Lupakan budi baik kamu terhadap orang lain.

8-Lupakan semua kesalahan orang lain terhadap kamu.




DAJJAL berada di sebuah PULAU.






Pendapat Penulis annas menulis "Menurut riwayat yang shahih yang disebutkan dalam kitab "Shahih Muslim" bahawa Dajjal itu sudah wujud sejak beberapa lama.Ia dirantai di sebuah pulau dan ditunggu oleh seekor binatang yang bernama "Al-Jassasah".Marilah kita ikuti hadis yang menerangkan keadaan ini:


Daripada Fatimah Binti Qais ra. berkata :
"Tatkala sudah habis eddahku,aku mendengar suara pemanggil yang ditugaskan oleh Rasulullah saw. untuk memanggil orang ramai dengan seruan "As Shalata Jamiah". (Ertinya: Marilah berkumpul untuk mengerjakan sembahyang) , lalu akupun pergi ke masjid dan aku sembahyang bersama dengan Rasulullah saw. dan aku berada di saf para wanita dan aku duduk berhampiran dengan bahagian belakang para makmum lelaki.Sebaik sahaja selesai Rasulullah saw. sembahyang,Baginda terus naik ke atas mimbar sambil tertawa dan seraya berkata :

" Hendaklah masing-masing kamu duduk di tempat sembahyangnya".

Kemudian Baginda bersabda pula :

" Tahukah kamu kenapa kamu semua aku kumpulkan". Sahabat menjawab : " Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui". Lalu Baginda bersabda :

" Sesungguhnya demi Allah aku tidak menghimpunkan kamu kerana mengharap sesuatu atau takut dari sesuatu tetapi aku menghimpunkan kerana Tamim Ad Dari adalah berasal dari seorang Kristian lalu ia datang menemui aku dan menyatakan keislamannya dan telah berjanji setia untuk taat kepadaku dan beliau juga telah bercerita kepadaku akan suatu cerita yang sesuai dengan apa yang pernah aku ceritakan kepada kamu berkenaan dengan "Al Masih Ad Dajjal".

Beliau bercerita kepadaku bahawasanya beliau pada suatu masa dahulu pernah mengharungi lautan bersama-sama dengan 30 orang lelaki dari kabilah Lakhm dan Juzdam,lalu mereka dipukul oleh gelombang yang besar selama satu bulan sehingga akhirnya mereka sampai ke suatu pulau yang ada di tengah-tengah lautan yang merupakan tempat tenggelamnya matahari.Apabila telah sampai di situ mereka pun menaiki sampan kecil**yang mereka gunakan untuk berlabuh di pulau itu. Sebaik sahaja mereka masuk dalam pulau itu mereka sangat terkejut apabila bertemu dengan seekor binatang yang berbulu kasar dan tebal.Binatang ini tidak dapat diketahui jantinanya kerana tidak dapat dikesan di sebelah mana duburnya dan di sebelah mana kemaluannya disebabkan bulunya yang terlalu tebal. Lalu mereka bertanya kepada binatang ini,Siapa kamu ?
Binatang itu menjawab : "Akulah Jassasah" (tukang intip rahsia). Mereka bertanya lagi : Apa itu Jassasah ? Binatang itu menjawab pula : "Tak usah panjang cerita dan hendaklah kamu pergi menemui seorang lelaki yang ada di tempat pertapaan ini kerana ia sangat rindu mendengar berita dari kamu".

Apabila binatang ini menyebutkan di dalam pertapaan itu ada seorang lelaki,kami menjadi takut daripadanya kerana boleh jadi ia adalah syaitan betina***. Seterusnya kami pun cepat-cepat masuk ke dalam pertapaan itu,tiba-tiba kami menjumpai di dalamnya sebesar-besar manusia yang pernah kami lihat yang dirantai dengan sekuat-kuatnya.Kedua tangannya dibelenggukan ke lehernya.Kakinya dirantai dengan besi dari kedua lututnya sampai ke kedua buku lalinya. Kemudian lalu kami bertanya kepadanya :"Siapa engkau ? Ia menjawab : "Sebenarnya kamu telah melihat keadaanku ini (jadi aku tak perlu lagi menceritakannya), bahkan kamu ini siapa ? . Kami menjawab : "Kami adalah dari bangsa Arab.Kami telah berlayar dan secara kebetulan laut sedang bergelora lalu perahu kami dipukul ombak yang besar selama satu bulan dan akhirnya kami tersangkut di pulau kamu ini.Lalu kami menaiki sampan-sampan kecil dan kami pun dapat memijakkan kaki di pulau ini.Kami sangat terkejut apabila kami ditemui oleh seekor binatang yang berbulu tebal yang tidak dapat diketahui kemaluannya dari duburnya disebabkan bulunya yang terlalu tebal itu.Apabila kami bertanya lepadanya,Siapa engkau ? Ia menjawab :"Aku adalah Jassasah (mata-mata)". Kami bertanya lagi: Mata-mata apa itu ?. Ia menjawab: " Sudahlah,pergilah kamu menemui seorang lelaki yang ada di dalam pertapaan ini kerana ia sangat merindukan berita daripada kamu". Mendengar perkataannya tadi kami merasa takut daripadanya dan kami pun bersegera datang menemui engkau.Kami tak tahu apakah ia itu seorang syaitan betina".

Setelah mendengar perkataan kami tadi,lelaki yang dirantai itu lalu bertanya :"Cuba ceritakan kepadaku bagaimanakah kebun kurma di Baisan ? Kami menjawab : Dari sudut apa yang mahu kau tanyakan ? Lelaki itu berkata : Aku bertanya apakah ia masih berbuah ? Kami menjawab : Ya ! Ia masih berbuah.Lalu ia berkata : "Sesungguhnya hampir ia tidak akan berbuah lagi".Lelaki itu bertanya pula: Bagaimana pula tentang tasik Thabariah ?. Kami menjawab : Tentang hal apakah yang kamu tanyakan ? Ia berkata lagi: Apakah masih ada airnya ? Kami menjawab: Airnya masih banyak.Lalu ia berkata: "Sesungguhnya tidak lama lagi ia akan kering". Kemudian ia bertanya pula : Bagaimana pula dengan mata air Zughar ? Kami menjawab : Tentang keadaannya yang mana kamu tanyakan ? Ia berkata : Apakah masih ada airnya dan apakah penduduk disekelilingnya masih menggunakan mata air itu untuk tanaman mereka ? Kami menjawab :"Ya ! Airnya masih banyak dan penghuni yang berada disekelilingnya masih menggunakan mata airnya itu untuk tanaman mereka".Kemudian ia bertanya lagi : Bagaimanakah nabi orang-orang ummiyyin (maksudnya Nabi orang-orang arab,iaitu Nabi Muhammad saw.) Apakah yang dikerjakannya ? Kami menjawab : Ia telah lahir di Makkah dan telah berhijrah ke Negeri Yatsrib (Madinah). Ia bertanya pula : Apakah orang-orang Arab memeranginya ? Kami menjawab : Ya ! Mereka memeranginya. Ia bertanya lagi:"Terus bagaimana perlakuannya terhadap mereka". Kami menjawab : "Ia banyak memperolehi kemenangan terhadap mereka,bahkan hampir semua orang Arab yang ada di sekelilingnya telah mengikutinya". Ia bertanya pula : Sungguhkah itu terjadi ?.Kamim menjawab : Ya ! Sungguh itu telah terjadi.Ia berkata pula : "Kalau mereka mengikutinya,maka itulah yang lebih baik.Maka sekarang ini saya mahu mengkhabarkan kepada kamu,siapa sebenarnya saya. Saya adalah "Al Masih Ad Dajjal". Rasanya sudah hampir diizinkan aku akan keluar.Bila aku keluar aku akan berjalan ke serata permukaan bumi sehingga tiada ada sebuah kampung juga pun kecuali akan aku datangi,iaitu dalam tempoh empat puluh hari,selain dari Makkah dan Thaibah maka aku ditegah dari memasuki kedua-duanya ini.Bila aku cuba hendak masuk yang mana satu antara dua bandar ini,aku akan dihadang oleh para Malaikat dengan pedang yang hunus.Mereka mengawal kedua-dua bandar itu daripadaku dan sesungguhnya pada setiap bahagiannya ada Malaikat yang menjaganya.

Berkata Fatimah Binti Qais (perawi hadis ini) : Lalu Rasulullah saw. menghentak mimbarnya dengan tongkat yang ada ditangannya sambil bersabda : Inilah Thaibah,inilah Thaibah,inilah Thaibah yakni Madinah.( Wahai para sahabatku)! Bukankah telah aku persampaikan berita ini kepada kamu ? Sahut sahabat : Ya! Wahai Rasulullah! Lalu Nabi saw. menambah lagi,

"Sesungguhnya aku sangat tertarik dengan cerita Tamim Ad Dari ini oleh kerana ia sesuai dengan apa yang pernah aku ceritakan kepadamu sekalian terutamanya tentang keistimewaan Makkah dan Madinah.Perhatian! Dajjal itu sebenarnya berada di Laut Syam atau****di Laut Yaman.Sesungguhnya ia berada di arah Timur.Sesungguhnya ia berada di arah Timur.Sesungguhnya ia berada di arah Timur,sambil Baginda saw. mengisyaratkan dengan tangannya ke arah Timur.Kata Fatimah : Maka itulah yang aku hafal daripada Rasulullau saw.

(H.R.MUSLIM)


HEBATNYA TIPU DAYA SETAN


Setan mempunyai tipu daya yang hebat untuk menggoda manusia agar melakukan perbuatan-perbuatan dosa besar. Cerita berikut ini adalah salah satu contoh yang diriwayatkan dari Nabi SAW.

Setan mendatangi seorang gadis dan mencekik gadis itu sehingga tak sadarkan diri. Setelah setan melakukan perbuatan itu, ia lantas mendatangi keluarga mangsa dan membisikkan kehati keluarga itu bahwa obat yang dapat menyembuhkan gadis itu ada pada seorang abid dari bani Israel. Keluarga gadis segera mencari abid yang dimaksud setelah mereka menemukannya, dibawalah sigadis kepada abid tersebut. Tetapi siabid menolak untuk menerima gadis itu. Meskipun ditolak, keluarga gadis terus menerus mendesak, sehingga maulah ia mengabulkan harapan keluarga untuk mengobati korban. Akhirnya abid tersebut mengalah. Terpaksalah ia menerima gadis itu.

Keluarga gadis segera meninggalkan gadis pada tempat abid tersebut. Sewaktu keluarga gadis telah tak ada dan abid sudah bersiap akan mengobatinya, datanglah syetan membisikkan agar ia mau berbuat tak senonoh kepada si gadis. Abid itu terus menerus digoda sehingga ia akhirnya tak kuasa menolak bujukan syetan. Maka abid yg kerasukkan itu menyetubuhi sang gadis yang seharusnya ia obati. Akhirnya, gadis malang itupun berbadan dua. Waktu gadis malang itu telah hamil, syetan datang lagi menemui siabid. Ia terus menerus membisikkan dan menakut-nakuti abid tersebut.
" Sekarang akan terbongkar rahasiamu. Bila keluarga gadis itu datang mengambil anaknya kembali, tentu mereka akan mengetahui perbuatan ini. Bunuh saja gadis itu ! Nanti bila keluarganya datang bilang saja ia sudah mati." Demikian rayu syetan kepada abid. Akhirnya, siabid itu membunuh gadis malang tadi. Mayat gadis tersebut ia kuburkan.

Syetan segera mendatangi keluarga gadis dan membisikkan ke hati mereka bahwa abid itu telah menodai anak mereka sehingga hamil dan akhirnya membunuhnya. Ramai-ramailah keluarga gadis mendatangi abid dan menanyakan gadisnya. Siabid itu menjawab seperti yang dibisikkan syetan kepadanya.

" Ia sudah mati !"

Keluarga gadis marah besar dan serempak mereka menangkap sang abid. Mereka berniat segera membunuh abid sebagai balasan atas kematian anak gadis mereka. Pada waktu itu pula syetan datang dan berkata pada abid. " Akulah yang telah mencekik gadis itu. Aku juga yang sudah membisikkan ini dan itu kepada keluarga gadis. Bila kamu mau selamat, maka satu-satunya cara adalah agar kamu mau patuh kepadaku. Kamu akan bisa aku bebaskan dari pembalasan mereka !"

" Dengan apa ?" tanya siabid itu pada syetan

" Sujudlah kepadaku dua kali !"

Lantas abid itupun segera bersujud dua kali kepada syetan. Syetan lalu berkata :" Aku bebas daripada perbuatanmu !"


FATWA ULAMA MUKTABAR MENGENAI TALKIN


Pernah kita mendengar suara-suara mengatakan bahawa taklin itu adalah bidaah. Ada yang mengarang buku-buku dalam memerangi talkin malah dalam ceramah-ceramah agama ada terdengar ejekan-ejekan kepada orang yang melakukan talkin.

Maka di sini kami cuba bawakan pendapat dan fatwa-fatwa ulama-ulama yang muktabar yang lebih banyak ilmu dan takwanya, supaya kita tahu kedudukan sebenar perkara tersebut. Namun di sini tidak kami bawakan dalil-dalil dari Quran dan Hadis kerana kita semua sudah maklum bahawa ulama-ulama muktabar tidak mengeluarkan seuatau hukum melainkan setelah mereka periksa terlebih dahulu dari Quran dan Hadis. Jadi tidak perlulah kita mempersoalkan tentang dalil-dalil kerana cukuplah perkataan ulama itu menjadi dalil kepada kita kerana kita bukan ahli dalil.

MAKNA TALKIN


Pada Bahasa
# Tafhim yaitu memahamkan atau memberi faham (Kamus al Muhith, Juz IV, hal. 268)
# Mengajar atau memberi ingat (Kamus al marbawi, hal. 255)
# Memberi peringatan dengan mulut secara berhadapan (Munjid, hal. 780)

Pada Istilah
# Mengajar kepada orang yang akan mati kalimah tauhid iaitu "La Illaaha Illal Lah"
# Mengingatkan orang yang sudah mati dan baru sahaja dikuburkan beberapa hal yang penting baginya untuk menghadapi Malaikat Munkar dan Nakir yang akan datang menanyai mereka.

Makna yang kedua pada istilah inilah yang akan dibahaskan.



HUKUM AGAMA TENTANG TALKIN
Mentalkinkan orang yang sudah mati dan telah dikuburkan adalah sunat dan diberi pahala kepada orang yang mengerjakannya dan berfeadah kepada mayat yang ditalkinkan itu.



Ini berdasarkan kepada beberapa nash (fatwa yang nyata) dalam kitab-kitab fekah dalam Mazahab Shafie yang sudah lama beredar diseluruh dunia dan banyak dikaji dan dipelajari di pondok-pondok pengajian agama, sekolah-sekolah malah universiti-universiti islam di seluruh dunia dejak dari dulu hingga sekarang.



# Iman Nawawi (Kitab Majmu' Syarah Muhadz-dzab Juz V, hal. 303)
Berkata sekumpulan dari sahabat kita, bahawa sunat membaca talkin untuk orang mati yang sudah baru saja dikuburkan. Maka duduk orang yang mentalkinkan setentang dengan kepala maya, lalu ia baca: Hai si Anu anak si Anu sampai seterusnya.



# Iman Nawawi (Kitab Al Adzkar, hal. 206)
Adapun mentalkinkan mayat sudah dikuburkan sesungguhnya telan berfatwa sekumpulan sahabat kita (ulama-ulama dalam Madzhab Shafie) bahawa talkin itu sunat. Di antara ulama-ulama yang berfatwa itu adalah Qadi Husein dalam kitab Ta'liqnya, Iman Mutawalli dalam kitab Tatimmah, Syeikh Iman yang zuhud Abdul Fatah Nashar bin Ibrahim bin Nashar al Maqdisi, Iman Abu Qasim ar Rafi'i dll.



# Iman Yusuf al Arbubeli (Kitab Al Anuar, Juz 1, hal. 124)
Dan sunat ditalkinkan orang yang sudah dewasa sesudah dikuburkan. Maka duduklah orang yang mentalkinkan setentang kepalanya. anak kecil walaupun sudah mumaiyiz tidak ditalkinkan. Baik sekali sesudah ditalkinkan duduk sebentar membaca quran dan istighfar. Kalau dapat membaca Quran sehingga tamatnya adalah terlebih baik


# Syeikh Amirah (Hasyiyah Amirah (hasyiyah Mahalli) Juz I, hal. 352-353)
Berkata pengaran kitab Al Istiqsha', sunat mengulang talkin 3 kali dan ketahuilah bahawa hal ini tidak bertentangan dengan perkataan Tuhan yang bererti "Dan engkau tidak bisa menjadikan mendengar orang yang dalam kubur", kerana mayat di dalam kubur itu pada satu ketika mendengar dan pada ketika yang lain tidak mendengar



# Syeikh Khatib Syarbini (Mughni al Muhtaj Juz I, hal. 367)
Dan suant mentalkinkan mayat yang sudah dewasa sesudah dikuburkan, maka dikatakan: "hai hamba Allah anak hamba Allah... dan seterusnya



# Syeikh Khatib Syarbini (Al Iqna', Juz I, hal. 183)
Dan sunat mentalkinkan mayat sesudah baligh, sesudah dikuburkan, kerana ada hadis yang menerangkan hal itu. Hadis itu walaupun daif(lemah) tetapi disokong oleh banyak hadis yang shahih, dan juga talkin itu dikerjakan sedari dulu, yaitu semejak dari zaman orang-orang yang patut diikut.



# Iman Ibnu Hajar al Haitami (Tuhfah Juz III, hal. 207)
Dan sunat mentalkinkan mayat yang baligh berakal atau orang gila sesudah pernah beribadat sebelum gila, atau orang mati syahid sekalipun, yakni sebagai yang telah difatwakan oleh beberapa ulama. Talkin itu sesudah dikuburkan.



# Iman Zainuddin bin Abdil' Aziz al Malibari (Fathul Mu'in, hal. 47)
Dan sunat juga mentalkinkan orang dewasa walaupun orang itu mati syahid, sesudah dikuburkan.



# Iman Ramli (Nihayah Juz III, hal. 40)
Dan sunat mentalkinkan orang mati yang sudah dewasa, kerana ada hadis yang mengatakan bahawa seseorang apabila diletakkan dalam kubur sesudah ditutup dengan tanah dan penghantar-penghantar berjalan pulang maka si mayatitu mendengar sepatu mereka, kalau orang itu sudah tiada lagi maka datanglah dua orang malaikat... dan seterusnya.



# Syeikh Sayd Bakri Syatha (I'natut Thalibin Juz II, hal. 140)
Dan sunat mentalkinkan orang mati yang dewasa walaupun orang yang mati syahid sesudah dikuburkan kerana firman Tuhan di dalam Quran yang ertinya: "Dan ingatkanlah kerana peringatan itu memberi manfa'at bagi orang mukmin". Orang yang patut diberi peringatan ialah orang yang dalam keadaan serupa itu (orang yang akan menghadapi soal Mungkar dan Nakir)



# Syeikh Nawawi Banan (Nuhayatuz Zein, hal. 162)
Dan sunat mentalkinkan mayat yang baligh sesedah dikuburkan, walaupun mayat itu mati syahid kerana mayat itu ketika itu sangat mengharapkan peringatan.

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:16am

Hukum Maulud Dalam Mazahab Shafie


Masalah Amalan Maulud Nabi

Pada setiap bulan Rabu'ul-Awal setiap tahun amal maulud
dikerjakan oleh umat Islam dengan mengadakan bacaan-bacaan kisah dan kebesaran Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW (kitab Berzanji biasa digunakan), ceramah di surau-surau dan juga mesjid-mesjid di seluruh negara.

Dan kami masih ingat semasa kecil dahulu (di tempat kami, Kuala Terengganu) diadakan perarakan mengelilingi bandar dengan membawa sepanduk-sepanduk sambil membaca solawat dan khasidah untuk memperingatkan bulan dan hari kelahiran Penghulu kami, Nabi Muhammad SAW. Pada masa itu terasa kemegahan bagi kami di hadapan orang-orang yang bukan Islam dengan perayaan ini. Namun bergitu sekarang ini tidak diadakan lagi apa yang diadakan seperti itu dan yang kami lihat setiap tahun adalah perarakan patung buddha di tempat kami. Terasa satu kehinaan bagi kami orang Islam apabila diarah memberhentikan kenderaan, atau berjalan apabila setiap kali bertemu dengan perarakan ini.

Yang paling menyedihkan kami ada di kalangan orang Islam sendiri yang melarang dan membid'ahkan perayaan maulud Nabi ini dengan alasan bahawa ianya tidak dilakukan oleh Nabi dan para sahabat dan juga tidak terdapat dalam kitab ALLAH dan sunnah rasulnya.

Kerana itu, insyALLAH akan kami bawakan dalil-dalil yang mejadi dasar kepada amalan ini agar sama-sama kita menghidupkan kembali roh untuk membesarkan Nabi Muhammad SAW dan walaupun tidak ketara tetapi sedikit sebanyak dapat menyematkan rasa cinta dan membesarkan Nabi Muhammad SAW dan sunnah-sunnahnya.


1. Hukum Maulud Dalam Mazhab Shafie
Untuk mengetahui hukum merayakan hari peringatan maulud Nabi SAW insyALLAH akan kami cuba bawakan fatwa-fatwa ulama' muktabar dalam Mazhab Shafie.


IMAM JALALUDDIN SAYUTI
Imam sayuti adalah ulama besar dalam Mazhab Shafie. Lahir tahun 849 H. di Asiyut, Mesir dan wafat tahun 199 H.



Karangan beliau dianggarkan sebanyak 500 buah kitab dalam bermacam-macam ilmu pengetahuan Islam termasuk tafsir, hadis, fiqah, hustalah, nahu, usul, bayan, sejarah, adab, kedoktoran dan lain-lain.

Diantara karangan beliau ialah:


* Syarah Kitab Hadis Nisai.
* Syarah Kitab Hadis Muwatta' Imam Malik.
* Separuh dari Tafsir Jalalen.
* Al-Itqan fi Ulumilquran.
* Al-Asybah wan Nazair.



Apabila ditanya orang tentang amalan maulud Nabi pada bulan Rabi'ul-Awwal, apakah hukumnya menurut syara', apakah pekerjaan itu dipuji aau dicela, apa siperlaku nya diberi pahala atau tidak?



Jawab beliau:

"Ibadat macam itu adalah bid'ah Hasanah (bid'ah baik) yang diberi pahala mengerjakannya kerana dalam amal ibadat itu terdapat suasana membesarkan Nabi, melahirkan kesukaan dan kegembiraan atas lahirnya Nabi Muhammad SAW yang mulia".



SAYID AHMAD BIN ZAINI DAHLAN


Berkata Sayid Ahmad bin Zaini Dahlan, Mufti Mazahab Syafie di Mekah di dalam kitab Siratun Nabi:



Telah berlaku kebiasaan bahawa orang apabila mendengar kisah Nabi dilahirkan, maka ketika Nabi lahir itu mereka berdiri bersama-sama untuk meghormati dan membesarkan Nabi Muhammad saw. Berdiri itu adalah hal yang mustahsan (bai) kerana dasarnya ialah membesarkan Nabi Muhammad saw dan sesungguhnya telah mengerjakan hal serupa itu banyak dari ulama-ulama
ikutan umat. - I1anatut Talibin, juzu III muka surat 363.



Sayid Zaini Dahlan wafat tahun 1304H, di antara karangan beliau ialah:


* Al-Futuhatul Islamiyah.
* Tarikh Daulatul Islamiyah.
* Ad-Durarus Saniyah firraddii alal Wahabiyah.


2. Dalil Umum Bagi Amalan Maulud


Walaupun amalan ini belum ada dikerjakan pada zaman Nabi dan tiada nas yang nyata tetapi secara tersirat Allah dan Rusul menganjurkan kita merayakan sesuatu hari yang menjadi peringatan bagi kita umpamanya hari muld, hari miraj, hari turun Al-Quran, tahun baru Islam, hari Asyura dan lain-lain lagi.

Bahawasanya Nabi Muhammad saw datang ke Madinah maka beliau mendapati orang-orang yahidi berpuasa pada hari Asyura iaitu hari 10 Muharram, maka Nabi bertanya kepada orang yahudi itu: Kenapa kamu berpuasa pada hari Asyura?



Jawab mereka: Ini adalah hari peringatan, pada hari serupa itu dikaramkan Firaun dan pada hai serupa itu Musa dibebaskan, kami berpuasa kerana bersyukur kepada Tuhan.



Maka Nabi berkata: Kami lebih patut menghormati Musa berbanding kamu. - Riwayat Bukhari dan Muslim.



Ibnu Hajar Al-Asqalani pengarang Syarah Bukhari yang bernama Fathul Bari berkata bahawa dari hadis ini dapat dipetik hukum:


1. Umat Islam dibolehkan bahkan dianjurkan memperingati hari-hari bersejarah, hari-hari yang dianggap besar umpamanya hari-hari maulud, miraj dan lain-lain.

2. Nabi pun memperingati hari karamnya Firaun dan bebasnya Musa dengan melakukan puasa Asyura sebagai bersyukur atas hapusnya yang batil dan tegaknya yang hak.



Allah berfirman:

maka orang yang beriman kepadanya (Muhammad saw) memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al-Quran) mereka itulah yang beruntung. - Al-Araf: 157



Apa maksud kita merayakan hari maulud? Tidak lain selain untuk memuliakan Nabi Muhammad saw. Maka perayaan maulud masuk dalam umum ayat tersebut.



Sesungguhnya banyak lagi dalil-dalil umum dari ayat Al-Quran dan Hadis Nabi saw yang menganjurkan kita merayakan hari kebesaran dan memuliakan Nabi Muhammad saw.



Dalam merayakan maulud dilakukan dengan membaca sejarah
kelahiran dan menyebut kemuliaan Nabi saw. dan juga mengandungi salam dan salawat kepada Nabi Muhammad saw, adakah ini menjadi satu dosa?


Bayi Tabung Uji dan Menggugurkan Anak




Fatwa MUIS (Majlis Ugama Islam Singapura): Bayi Tabung Uji & Menggugurkan Anak



Apakah pandangan Islam tentang bayi tabung uji?

Cara-cara yang boleh tergambar dalam penyemaian benih dalam tabung uji pada masa ini ada tujuh cara:


1. Disemaikan antara benih si suami dengan telur yang diambil dari seorang perempuan yang bukan isteri kepada lelaki itu kemudian dimasukkan semaian itu ke dalam rahim si isteri.


2. Disemaikan antara benih seorang lelaki (bukan suami) dengan telur si isteri kemudian dimasukkan semaian itu ke dalam rahim si isteri.




3. Disemaikan benih si suami dengan telur si isteri kemudian dimasukkan semaian itu ke dalam rahim seorang perempuan lain yang bersetuju untuk mengandung (hamil) dengannya.


4. Disemaikan antara benih seorang lelaki (asing) dengan telur perempuan asing juga kemudian dimasukkan semaian itu ke dalam rahim si isteri.


5. Disemaikan benih dengan telur dari sepasang suami isteri kemudian dimasukkan ke dalam rahim isteri keduanya.


6. Diambil benih dari si suami dan telur si isteri dan disemai di tabung uji kemudian dimasukkan ke dalam rahim isteri.


7. Diambil benih si suami kemudian disuntikkan di tempat yang sesuai dalam rahim isterinya sebagai semaian dari dalam.



Cara-cara yang pertama sehingga yang kelima adalah haram
kesemuanya dan terlarang di sisi agama Islam kerana kesannya boleh merosakkan perhubungan halal serta mencampuradukkan keutuhan keturunan. Cara yang ke-6 dan yang ke-7 adalah dibolehkan. Seseorang Islam yang ingin mendapat anak boleh berusaha untuk mendapatkannya tetapi hendaklah ia pastikan dan berjaga-jaga supaya tidak melakukan sesuatu yang lain daripadanya.


Apakah pandangan Islam tentang pengguguran anak?



Para ulama bersependapat bahawa pengguguran anak selepas 4 bulan hukumnya adalah haram, bahkan ia merupakan satu perbuatan jenayah. Perbuatan ini merupakan suatu pembunuhan ke atas makhluk hidup yang telah cukup sifat dan nyata hidupnya. Oleh itu umat Islam sama sekali ditegah dari melakukannya. Kecuali pengguguran itu terpaksa dilakukan untuk menyelamatkan nyawa di ibu tersebut.


Pengguguran sebelum 4 bulan pula, para ulama tidak bersependapat. Ini disebabkan terdapat perselisihan sama ada kandungan itu telah hidup atau sebaliknya. Sebahagian besar ulama cenderung kepada menyatakan bahawa kandungan itu sudah hidup bersandarkan kepada ilmu perubatan. Berasaskan hal ini mereka menghukumkan pengguguran benih itu sebagai haram.


Memandangkan kepada kenyataan ilmu perubatan bahawa janin itu sudah hidup sejak pencantuman benih lelaki dan perempuan, maka jawatankuasa Fatwa telah memutuskan bahawa hukum pengguguran anak dalam kandungan adalah haram, tidak kira umur benih dalam kandungan.


Hukum Kuiz dan Pertandingan Talian Telefon




Majlis Fatwa Mesir telah mengeluarkan fatwa bahawa rancangan ini HARAM hukumnya di sisi Islam. fatwa ini turut mengharamkan pertandingan KUIZ yang diadakan melalui TALIAN TELEFON atau lebih dikenali sebagai "Talian 600". Hukum ini turut disepakati oleh Lembaga Pengkajian Fiqh (Mesir) yang mengadakan Ijtima' pada 24 Jun 2001 lalu.


Menurut Dr Nasser Farid Wassel, fatwa ini disepakati setelah mendapati terdapatnya unsur2 penindasan dan perjudian yang nyata. antara unsur yang dinyatakan: · kadar talian yang terlalu tinggi dan mesti menghubungi telefon bimbit pihak penganjur hadiah yang disediakan sebahagiannya bersumberkan caj2 telefon peserta. Sekiranya seseorg itu memenangi kuiz tersebut, dia seolah2 merampas dan mengambil hak org lain. Namun, dia ditindas sekiranya tidak bernasib baik. Ini adalah salah satu bentuk penipuan dan menggunakan harta manusia secara batil.


Dr Ra'fat Osman, Ketua Badan Pengkajian Islam telah membahagikan pertandingan kepada dua(2) kategori:


* kuiz yg menguji minda dan pengetahuan hadiah bersumberkan sumbangan pihak tertentu

contoh : KUIZ YANG ARIF

Islam membolehkannya. HARUS hukumnya

* pertandingan yang dianjurkan melalui talian telefon (seperti yang dibincangkan tadi) hadiah bersumberkan caj2 panggilan telefon peserta

contoh : Talian 600 & WWTBAM

Islam mengHARAMkan pertandingan sebegini kerana ia berkonsepkan judi.

Sebab pengharaman : penyertaan kerana ganjaran berbentuk wang & seumpamanya. Bukan untuk menambah pengetahuan, pemenang bergantung pada nasib.

Inilah yang dikatakan judi bentuk baru dan merupakan antara perancangan jahat golongan sekular. Peliharalah kesucian dan kesahihan Islam.


WALLAHUALAM


Rujukan:

Suara kampus edisi Kedah (bil 20)

Majalah al-Tauhid Sept 2001


Masalah Alkohol




Berikut ini adalah petikan dari kertas kerja perbincangan Majlis Fatwa Kebangsaan mengenai hukum alkohol. Anda boleh mendapatkan secara lengkap kertas kerja ini dengan menulis surat kepada Pusat Islam. Alkohol terdiri daripada berbagai-bagai bahan bahan kimia iaitu Ethanol atau Ethyl alkohol , Bothanal dan lain-lain lagi. Dalam minuman keras ethanol, ialah bahan yang menyebabkan mabuk dan ia merupakan bahan yang terbanyak sekali dicampurkan.

Berikut adalah rumusan mengenai masalah alkohol:


1. Setiap minuman arak mengandungi alkohol bukan alkohol itu dari arak. Alkohol dari proses pembuatan arak hukumnya haram dan najis, tetapi alkohol yang dibuat bukan melalui proses pembuatan arak maka hukumnya tidak najis dan tidak haram diminum.
2. Minuman ringan yang dibuat sama caranya dengan arak sama ada mengandungi sedikit alkohol atau alkoholnya disulingkan adalah haram diminum.
3. Minuman yang dibuat bukan untuk dijadikan arak atau bukan yang memabukkan dan tidak sama caranya dengan proses arak adalah halal diminum.
4. Alkohol yang terjadi sampingan dalam proses pembuatan makanan tidak najis dan halal dimakan.
5. Ubat-ubatan dan pewangi yang ada kandungan alkohol adalah dimaafkan.




Penggunaan alkohol dalam bahan citarasa (Flavour) minuman ringan ini.
Proses pembuatan minuman ringan tidak sama dengan pembuatan arak, oleh itu minuman ringan halal diminum kerana ia tidak memabukkan dan tidak memberi mudharat kepada orang yang meminumnya.Menurut kitab"Al-Fiqh Al-Muzahibil ar'baah " dalam bab "An najasat juzu 1, Alkohol yang dimasukkan ke dalam minyak wangi untuk menahan minyak wangi agar tahan lama atau untuk menaikkan roti adalah harus. Bersandarkan kepada kenyataan ini boleh dikiaskan kepada penggunaan alkohol dalam minuman ringan. Jawatan kuasa fatwa telah memberitahu bahawa alkohol ialah nama yang digunakan di dalam kaedah saintifik kepada sebatian yang mempunyai kumpulan (Ho).



Dua jenis alkohol yang paling baik ialah
1. Methyl alkohol (Methanol) atau alkohol (kayu)

2. Ethily alkohol (Ethanol) atau alkohol biji-bijian.

Methyl alkohol (methanol) tidak digunakan untuk minuman kerana ia merupakan racun yang kuat, manakala ethly alkohol digunakan sebagai campuran di dalam minuman keras.



Penyediaan alkohol boleh dibuat melalui dua cara, iaitu:
a. Penyediaan dalam makmal

b. Penyediaan dalam industri.





Alkohol amat berguna sebagai bahan aktif dalam minuman, makanan dan ubat-ubatan dan sebagai bahan pelarut seperti untuk bawa alat solek dan minyak wangi.


Pada umunnya alkohol adalah bahaya dan beracun ia ada daya pembunuh dan memabukkan serta merosakkan anggota tubuh badan. Arak adalah memabukkan dan ia adalah haram seperti sabda nabi S.A.W "Setiap yang memabukkan itu haram. Setiap yang memabukkan arak. Setiap yang memabukkan itu arak dan setiap yang memabukkan itu haram." (HR Muslim)


Lembaga Fatwa Al-Azhar berpendapat bahawa alkohol itu tidak najis manakala arak tetap najis. Setelah membincangkan perkara ini dengan panjang lebar maka jawatankuasa mengambil keputusan bahawa:

* minuman ringan yang dibuat sama caranya dengan arak adalah haram.
* Alkohol yang terjadi sampingan dalam proses pembuatan makanan tidak najis dan boleh di makan.
* Ubat-ubatan dan pewangi yang ada kandugan alkohol adalah harus dan dimaafkan.


Rancangan Kuffar Merosakkan Wanita Islam




CARA MUSUH ISLAM MEROSAK WANITA MUSLIMAH MUSUH-MUSUH Islam menggunakan bermacam-macam cara untuk merosak wanita muslimah dalam semua aspek kehidupannya. Di antara cara yang mereka lakukan adalah:

a. Berita-berita media massa, sama ada media cetak mahupun elektonik. Secara zahirnya, dapat saja pemberitaan itu dianggap sebagai langkah maju dalam membela kaum kewanitaan melalui tajuk-tajuk yang diperlukan wanita dan kononnya untuk membela hak-hak wanita. Namun, pada hakikatnya adalah eksploitasi dan penindasan terhadap kaum wanita melalui penampilan wanita-wanita yang tidak memiliki rasa malu dan berakhlak rendah.

b. Menyeru kaum wanita untuk menjalani kehidupan bebas.

c. Mengkempenkan hidup serba boleh serta keluar dari nilai-nilai syariat dan budaya Islam.

d. Meniru budaya glamour yang menyimpang dari nilai-nilai Islam, seperti kehidupan para artis dan penyanyi.

e. Mengikuti fesyen-fesyen baru sama ada dalam pakaian, kasut dan lain-lain.

f. Menyeru wanita muslimah untuk bekerja di luar rumah dan bercampur dengan lelaki.

g. Mengajari wanita tentang cara-cara menarik perhatian lelaki melalui penulisan syair dan asmara dalam ruangan majalah atau akhbar yang diberi nama: sastera, pena pembaca, dialog dan lain-lainnya.

h. Kolum perkenalan antara remaja yang mendorong mereka untuk saling berkirim surat dan gambar dan seterusnya merangsang kepada pergaulan bebas. Paul, seorang misionari jerman (1879), pernah berkata: "Yakinlah anda dengan sepenuhnya bahawa kita tidak akan mampu mengalahkan Islam kecuali jika wanita itu bersama kita dan berjalan di barisan kita."
Muhammad Thala'at Harb Basya dalam kitabnya Al-Mar'atu wal Hijab berkata: "Sesungguhnya penghilangan hijab dan percampuran laki-laki dan wanita adalah dua perkara yang menjadi impian bangsa Eropah (Barat) sejak dulu."



Malam Nisfu Sya



Hadith Terntang Kelebihan Malam Nisfu Sya’ban

Dari A’isyah r.a. bahawasanya Nabi s.a.w. bersabda :
‘Sesungguhnya Allah Tabaraka Wata’ala turun (yakni turun yang layak dengan kebesaranNya) pada malam nisfu daripada Sya’ban kelangit dunia maka memberi keampunan olihNya akan lebih banyak dari bulu kambing sebelah belakang.’

Hadith ini diriwayatkan olih Imam Tirmizi. Dan ada dikeluarkan juga akan yang seumpamanya olih Ibn Majah dan Nasaai. Berkata Imam Tirmizi hadith tersebut adalah dhaif.

Al-‘Uqaili ada meriwayatkan sebuah hadith bahawasanya Rasul Allah s.a.w. bersabda :
‘Turunlah Allah (yakni turun yang layak dengan kebesaranNya ) pada malam nisfu daripada Sya’ban kelangit dunia maka diampun olihNya bagi sekelian manusia melainkan manusia yang ada didalam hatinya permusuhan atau syirik kepada Allah.’

Imam Bukhari telah mendhaifkan hadith ini.

Amalan Pada Malam Nisfu Sya’ban
Berkata Al-Fadhil Doktor Ahmad Syarbashi seorang ulamak Al-Azhar dalam kitab Yasalunaka fi_ddin:
‘Dan malam nisfu Sya’ban itu ada baginya kelebihannya. Dan sungguhnya telah datang hadith tentangnya itu yaitu Nabi s.a.w. bersabda :
‘Sesungguhnya Allah s.w.t. melihat pada malam nisfu daripada Sya’ban maka mengampun Ia bagi kebanyakan makhlukNya melainkan yang melakukan syirik dan permusuhan.’

Yakni Allah s.w.t. melimpahkan dengan kurniaNya atas segala hambaNya dan memberi kempunan Ia akan mereka yang memohon ampun kepadaNya dan bertaubat. Adapun ahli syirik dan orang-orang yang ada kekejian didalam hatinya yang penuh dengan dengki dan permusuhan maka tiada mengampun olih Allah akan mereka itu selama mereka kekal dalam syirik dan sifat yang keji itu.

Dan sebaik-baik amal yang dilakukan olih seorang muslim pada malam tersebut adalah mengikut akan sunnah. Ada hadith yang berbunyi ‘Apabila adalah malam nisfu daripada Sya’ban maka berdirilah kamu sekelian pada malamnya dan berpuasalah pada siangnya.’

Mendirikan malamnya itu ialah dengan membaca Quran dan zikir dan istighfar dan bertahjjud dengan solat sunat sekadar yang mampu olih seseorang. Dan sekurang-kurang sesorang itu dikira telah mendirikan malam tersebut ialah dengan menunaikan solat maghrib dan ‘Isyak secara berjama’ah dan mendatangkan sunat-sunatnya dan mengucapkan sedikit dari zikir dan istighfar. ( juzuk 4 m.s. 347 )

Membaca Surah Yaasin Malam Nisfu Sya’ban
Tidak ada nas yang menentukan dengan membaca surah Yaasin pada malam nisfu Sya’ban tetapi jika dikerjakan maka tidaklah menjadi kesalahan dan bagi mereka yang mahu melakukan amalan tersebut perlulah faham akan perkara-perkara berikut:

1. Membaca Yaasin pada malam tersebut bukannya sunnah tetapi hukumnya hanya harus.

2. Tidaklah ditentukan dengan surah Yaasin sahaja bahkan bolih membaca sebarang surah yang dikehendaki.

3. Dan tidak juga ditentukan malam itu dengan majlis membaca Quran sahaja tetapi harus dilakukan amalan-amalan lain seperti majlis tazkirah, ceramah dan sebagainya.

4. Tidak semestinya dibaca 3 kali tetapi bacalah sekadar yang mampu sahaja.

5. Jangalah dibaca terlampau cepat sehingga tidak menjaga hukum-hukum tajwid kerana menjaga hukum tajwid itu adalah wajib.

6. Janganlah hanya menghadirkan diri kemasjid dan surau pada malam tersebut sahaja dengan sangkaan ia akan termasuk dalam gulungan orang-orang yang suka mengerjakan kebajikan bahkan hendaklah kita faham kemestian seorang Islam hadir berjema’ah dimasjid dan surau ialah sepanjang tahun.

Wallahu’alam.


Haram Minta Bantuan Amerika


Fatwa Syeih Yusuf Qardhawi
‘Orang Islam Yg Minta Bantuan Tentera Amerika Tidak Layak Dipanggil Muslim’

DOHA, QATAR, 23 Sept (Islamonline) – Prof. Dr. Yusof al-Qaradawi dalam laman web "Islamonline" telah berkata, tindakan Parti Pembangkang Iraq yang selalu meminta bantuan terus sama ada daripada Amerika ataupun Britain adalah tidak layak disebut sebagai muslim kerana menggugat kemaslahatan negaranya.

Beliau menambah, jika sistem kerajaan Iraq sekarang ini dianggap zalim, ini bukan bermakna mereka dibenarkan mencari pilihan dengan menghalalkan sistem Amerika ataupun Britain yang boleh membawa mudarat yang besar dalam negara Islam. Menurutnya, kedua-dua sistem tersebut sudah dikenal pasti memperkayakan kepentingan Amerika dan Zionisme.

Syeikh Al-Qaradawi menyifatkan bahawa jika Islam membenarkan perlucutan ketua negara dari kalangan "Ahlul Halli wa-al'Iqdi" yang tidak menjalankan tanggungjawabnya terhadap umat, maka Islam juga tidak membenarkan berpihak kepada ketua negara kafir di negara umat Islam dan sekaligus akan mencengkamnya.

Dalam perkembangan berkaitan menurut Ketua Majlis Fatwa Eropah Syeikh Faisal Molowi, adalah tidak dibenarkan sama sekali menggunakan kaedah ketenteraan di negara-negara Arab dan Islam untuk memukul sesama mereka.

Beliau selanjutnya menjelaskan bahawa melancarkan pesawat perang musuh Islam dari negara umat Islam dianggap bersubahat dengan kuffar pada memusuhi dan membunuh umat Islam.

Terdahulu dari itu, menurut fatwa dua orang tokoh ahli fekah Iraq yang disiarkan pada Disember 1998 menyebut tentang kewajipan mempertahankan Iraq agar tidak tunduk kepada telunjuk kerajan kafir Amerika atau Britain.

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:30am

Puak Anti Hadith Yg. Sesat


Telah Terbit Puak Anti Hadith
Daripada Miqdam bin Ma’dikariba r.a. berkata :Bahawasanya Rasulullah saw bersabda : “Hampir tiba suatu masa di mana seorang lelaki yang sedang duduk bersandar di atas katilnya, lalu

Telah Terbit Puak Anti Hadith
Daripada Miqdam bin Ma’dikariba r.a. berkata :Bahawasanya Rasulullah saw bersabda : “Hampir tiba suatu masa di mana seorang lelaki yang sedang duduk bersandar di atas katilnya, lalu disampaikan orang kepadanya sebuah hadithku maka ia berkata : “pegangan kami dan kamu hanyalah kitabullah (Al-Quran) sahaja. Apa yang dihalalkan oleh Al-Quran kami halalkan. Dan apa yang ia haramkan kami karamkan.” (Kemudian Nabi saw melanjutkan sabdanya): “Padahal apa yang diharamkan oleh Rasulullah saw, sama hukumnya dengan apa yang diharamkan oleh Allah swt.” (Hadith riwayat Abu Daud dan Ibnu Majah)
Keterangan :
Lelaki yang dimaksudkan di dalam hadith ini ialah seorang yang mengingkari kedudukan hadith sebagai sumber hukum yang kedua selepas Al-Quran. Ia hanya percaya kepada Al-Quran sahaja. Baginya, hadith tidak perlu untuk dijadikan sumber hukum dan tempat rujukan. Golongan ini tidak syak lagi telah terkeluar dari ikatan agama Islam. Dan pada realitinya seseorang itu tidak akan dapat memahami Al-Quran jika tidak merujuk kepada Hadith Nabi saw. Al-Quran banyak menerangkan hal-hal yang besar dan garis panduan umum. Maka hadithlah yang berfungsi untuk memperincikan isi dan kandungan serta kehendak ayat-ayatnya serta menghuraikan dan menerangkan yang musykil. Oleh kerana itu, syariat tidak akan sempurna kalau hanya dengan Al-Quran sahaja tetapi ia mesti disertai dengan nadith Nabi saw.
Kitab rujukan : 40 Hadith Peristiwa Akhir Zaman (Abu Ali Al-Banjari An-Nadwi) terbitan Khazanah Banjariah

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:31am

[/b]Pegangan Yg Memurtadkan[/b]




Beberapa Perkara Yg Memurtadkan
Seseorang Islam akan terkeluar dari agama Islam dan akan menjadi murtad dan kafir dengan sebab melakukan salah satu dari perkara-perkara berikut :
1. ingkar kepada perkara-perkara yang disabdakan oleh Rasul saw yang disebutkan

Beberapa Perkara Yg Memurtadkan
Seseorang Islam akan terkeluar dari agama Islam dan akan menjadi murtad dan kafir dengan sebab melakukan salah satu dari perkara-perkara berikut :
1. ingkar kepada perkara-perkara yang disabdakan oleh Rasul saw yang disebutkan dalam hadith-hadithnya, misalnya; mengingkari ba’ath (bangkit dari kubur), hisab (dihitung amal ibadat), mizan (timbangan amalan), sirat (titian di atas neraka) dan mengingkari adanya syurga dan neraka, dan lain-lainnya dari perkara-perkara yang ghaib.
2. ingkar akan sesuatu ayat yang ada di dalam Al-Quran, kerana semua ayat Al-Quran yang disampaikan oleh Rasul saw kepada umatnya adalah wahyu dari Allah, di mana seseorang yang ingkar akan sesuatu ayat dari ayat-ayat Al-Quran itu adalah bermakna mereka telah mendustakan Rasul saw yang menyebabkan seseorang itu menjadi murtad dan kafir.
3. ingkar akan sesuatu hukum yang disebutkan dalil-dalil dan nas-nasnya di dalam Al-Quran atau As-Sunnah. Misalnya: mengingkari hukuman yang dikenakan ke atas penjenayah syariah seperti kesalahan yang dikenakan hukuman hudud ke atas orang-orang yang berzina, menuduh orang berzina (qazaf), minum arak atau minuman yang memabukkan, mencuri, murtad, hirabah (merompak) dan bughah (menderhaka kepada ulul al azmi) yang menjalankan syariat Islam dan hukum-hukum Allah.
Atau mengingkari hukum qisas yang dikenakan ke atas orang yang melakukan kesalahan membunuh orang lain dengan sengaja atau menghilangkan atau mencederakan salah satu anggota badan orang lain dengan sengaja atau melukakan orang lain dengan sengaja.
Atau mengingkari hukuman diyat yang dikenakan ke atas orang yang melakukan kesalahan membunuh yang serupa dengan sengaja, atau membunuh tanpa sengaja, atau membunuh dengan sengaja yang dimaafkan oleh wali ahli waris orang yang dibunuh.
Oleh itu, sesiapa yang mengingkari sesuatu hukum yang didapati dalil-dalil dan nas-nasnya di dalam Al-Quran dan As-Sunnah menyebabkan mereka itu menjadi murtad dan kafir.
Kitab rujukan : Jinayah Murtad dari Sudut Syara’ dan Perundangan Islam (Haji Sa’id Haji Ibrahim, Bekas Mufti Negeri Sabah) terbitan Darul Ma’rifah

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:32am

[]Bagaimanakah bentuk Perlaksanaan Hudud ke atas Warga Bukan Islam[/b]



Oleh: Yang Arif Salim al-Bahansawi

Allah telah mengutuskan rasul-rasul (a.s.) dengan perundangan yang dapat memperbaiki kehidupan individu dan masyarakat. Ini adalah kerana Allah adalah pencipta manusia. Dalam perkara yang berbentuk eksperimental, Allah menyerahkan urusan tersebut kepada manusia dan pengalaman mereka. Firman Allah bermaksud: Katakanlah: “Mengembaralah kamu di muka bumi, serta lihatlah bagaimana Allah telah memulakan ciptaan makhluk-makhluk dari asal jadinya. (Al-Ankabut. Ayat 20). Sabda Rasulullah (s.a.w.) bermaksud: “Kamu lebih tahu tentang urusan dunia kamu.”

Adapun dalam perkara yang tidak boleh dicapai oleh akal dan pancaindera dan tidak boleh diuji dengan kajian – iaitu urusan berkaitan halal haram dan amalan yang memperelokkan naluri manusia – Allah telah menurunkan peraturannya melalui rasul rasul-Nya (a.s.). Firman Allah bermaksud: Demi sesungguhnya! Kami telah mengutuskan rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti dan mukjizat yang jelas nyata, dan Kami telah menurunkan bersama-sama mereka Kitab Suci dan keterangan yang menjadi neraca keadilan. (Al-Hadid. Ayat 25) dan firman-Nya lagi dalam surah al-Maidah ayat 44, 47 dan 48.

Syariat Islam berkenaan dengan kanun keseksaan yang menyentuh soal jenayah dan muamalat adalah undang-undang untuk semua manusia dan bukan untuk muslimin sahaja. Kanun keseksaan ini telah terdapat di dalam kitab Taurat yang kisahnya disebut dalam surah al-Maidah ayat 43 yang bermaksud: Dan (sungguh menghairankan), bagaimana mereka meminta keputusan hukum kepadamu, padahal di sisi mereka ada kitab Taurat yang mengandungi hukum Allah, kemudian mereka berpaling pula sesudah itu (dari hukumanmu)?

Warga bukan Islam tidak diwajibkan menganut agama Islam sebagai agama dan akidah tetapi ia mesti tunduk kepada perundangan Islam sebagai kanun dalam kehidupan sivil. Sebabnya ialah perundangan seperti itu tidak terdapat dalam syariat Yahudi maupun Kristian. Taurat dan Injil tidak mengandungi perundangan yang detil mengenai urusan keduniaan. Perundangan Islam tidak menidakkan hukum yang terdapat dalam agama Yahudi dan Nasrani sebagaimana ia juga mendukung usul perundangan yang terkandung dalam semua agama.

Ini adalah kenyataan yang disahkan oleh ulama ahli kitab, tetapi ketua-ketua agama dan mereka yang berkepentingan untuk kumpulan - menjauhkan pengikut mereka dari Islam dengan apa cara sehingga mereka tidak dapat membuat penilaian antara syariat Islam dan ajaran yang ada di sisi mereka.

Mereka enggan menerima prinsip yang asas ini dan mengingkarinya, lalu dikecutkan skop perlaksanaan syariat Islam kepada negara yang dihuni oleh majoriti umat Islam. Maka jadilah syariat Islam sebagai undang-undang province padahal ia adalah syariat yang universal. Ia menjadi undang-undang yang terpakai kepada orang bukan Islam di negara Islam sejajar dengan kaedah province yang diguna pakai di seluruh dunia.

Jenayah hudud dilaksana pakai di seluruh province Islam. Ia disifatkan sebagai province Islam yang tidak membezakan antara Islam dengan bukan Islam. Perselisihan telah berlaku berkenaan dengan pengharaman arak ke atas bukan Islam di negara Islam. Imam as-Syafei berpendapat bahawa pengharaman berkuatkuasa ke atas bukan Islam mengikut kaedah, ‘Hak dan kewajipan adalah sama rata’ dan kerana hukuman peminum arak adalah peraturan am (hudud) dalam masyarakat Islam.

Manakala Abu Hanifah telah membezakan antara muslim dengan bukan muslim. Beliau mengharuskan orang bukan Islam minum arak, kerana perbuatan tidak dikira jenayah bagi orang zimmi. Kebanyakan ulama berpegang dengan pendapat as-Syafei seperti yang dipakai dalam undang-undang Mesir dan Kuwait. Orang bukan Islam adalah anggota dalam masyarakat Islam. Mereka hendaklah mematuhi peraturan am dalam negara Islam. Lebih-lebih lagi pada kebiasaannya agama Kristian mengharamkan arak, dan larangan minum arak bertepatan dengan matlamat membentuk masyarakat yang maju dan bertamadun tanpa perbezaan sebagai sebuah masyarakat.

Namun perlaksanaan undang-undang Islam terhadap minoriti bukan Islam tidaklah mutlak, sebaliknya di sana ada batasan dan panduan syarak yang perlu dipatuhi:


1. Dalam perkara yang berkaitan dengan hudud dan qisas maka ia dianggap sebagai peraturan umum yang tidak membezakan antara muslim dengan bukan muslim, satu province dengan province Islam yang lain.

2. Adapun hukuman ta’zir(denda), - selain dari hudud dan qisas- Islam menyerahkanya kepada suasana dan tempat. Ahli hali wal aqdi boleh memilih denda yang munasabah dan setiap province boleh memilih hukuman yang sesuai dengan rantau masing-masing.

3. Mengenai muamalat seperti jual beli, sewa menyewa, pinjam meminjam dan lainnya, maka ia terpakai ke atas bukan Islam selama tidak ada dalam ugama mereka hukum yang berlawanan dengan syariat Islam. Jika terdapat perbezaan, mereka tidak dipaksa untuk mengharamkan apa yang diharuskan oleh ugama mereka walaupun ia diharamkan oleh Islam. Yang demikian apabila mereka rela dengan hukum mereka dan tidak merujuk kepada hukuman Islam, tatapi jika salah seorang dari mereka merujuk kepada undang-undang negara Islam yang mereka tinggal di dalamnya maka undang-undang Islam akan dilaksanakan ke atas mereka. Daging babi adalah haram mengikut syariat Islam, tetapi diharuskan oleh agama Yahudi dan Nasrani. Oleh itu mereka tidak dipaksa untuk mengharamkan babi, dan babi dianggap sebagai harta yang ada nilai dan boleh dijual beli sesama mereka. Walaupun di sisi Islam ia tidak dianggap suatu yang bernilai yang tidak boleh dijadikan pertukaran dan jual beli.

4. Adapun perkara-perkara yang termasuk dalam undang-undang kekeluargaan seperti nikah, talak, wasiat, pesaka mereka tidak perlu memakai undang-undang Islam. Perkara-perkara yang diharamkan oleh semua agama dan di Mereka wajibmematuhi undang-undang Islam sebagai peraturan umum negara dan pengharusannya akan merosakkan masyarakat.

Oleh kerana itu mana-mana orang Kristian yang membantah perlaksanaan undang-undang Islam dalam masalah hudud dan muamalat bukan kerana ianya bertentangan dengan agama mereka, tetapi kerana tujuan politik dan kepentingan tertentu, kerana tidak ada dalam agama Kristian hukum hakam yang berkaitan dengan hudud dan muamalat bahkan tidak terdapat juga sistem pusaka pada hal ia adalah berkaitan dengan undang-undang kekeluargaan yang diberi kebebasan kepada setiap pengikut agama untuk mengamalkan agama mereka. Oleh kerana itu tidak pelik apabila pemimpin gereja Mesir bersepakat memilih hukum pusaka Islam untuk dilaksanakan dalam majlis agama mereka.

Bersesuaian dengan kaedah yang diamalkan para cendikiawan- terutama pengamal undang- undang- konsep province undang-undang yang diamalkan oleh semua negara , menuntut semua rakyat sesebuah negara dan yang bermustautin di dalamnya - walau sementara- supaya akur dengan undang-undang negara itu sama ada dalam masalah hudud, kanun keseksaan, dalam masalah muamalat, undang undang perdagangan dan sivil. Tidak terkecuali seorang pun yang menjadi warga negara daripada akur dengan undang-undang negara kecuali dalam artikel tambahan yang terkandung dalam undang-undang khusus antarabangsa dan dalam perkara yang dikecualikan oleh peruntukan undang-undang kekeluargaan seperti nikah, cerai , wasiat dan pusaka. Dalam perkara berkenaan hukum ugama masing-masing adalah dipakai kalau mereka dari satu ugama , jika mereka berlainan ugama maka ugama suami adalah dipakai.

Sebagai kesimpulan, sesungguhnya perlaksanaan hukum syariat ke atas bukan Islam dalam perkara hudud dan muamalat adalah satu perkara yang diakui oleh semua undang-undang dunia maju sehingga kalaupun golongan minoriti bukan Islam ada undang-undang sendiri tidak harus bagi mereka menolak undang-undang negara dam memilih undang-undang lain kecuali dalam perkara kekeluargaan.

dipetik daripada www.massej.com

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:33am

Fatwa Dr Yusof Qardhawi tentang Who Wants To Be A Milionaire


"Who Wants To Be A Milionaire" Adalah Judi Yang Diharamkan
"Who wants to be a milionaire" yang diprogramkan oleh beberapa syarikat melalui perantaraan panggilan telefon tidak lain adalah judi yang diharamkan. Ia adalah "al-Maisir" yang dimaksudkan oleh al-Quran. Ia disertai oleh jutaan manusia yang tamakkan wang bernilai sejuta. Mereka membayar caj panggilan telefon dengan kemungkinan sama ada akan mendapat keuntungan atau mengalami kerugian. Apa yang berlaku adalah hanya seorang daripada sejuta peserta atau mungkin daripada jutaan peserta yang akan menang. Manakala peserta lain akan kalah dan mengalami kerugian.

Betul, sesiapa yang kalah tidak akan kerugian banyak. Tetapi apa yang diambil kira oleh syara' bukan pada kadar kerugian sebaliknya pada prinsip; iaitu dia menyertainya secara berjudi, dengan harapan dia akan menang dan menjadi jutawan segera.

Islam mengharamkan judi secara mutlak. Ia diletakkan sebaris dengan pengharaman arak di dalam al-Quran. Ini menjadikannya sebaris dengan arak, berhala dan tenung nasib; sebagai suatu perbuatan yang keji daripada amalan syaitan. Ini menunjukkan bahawa ia termasuk di dalam dosa besar dan bukannya dosa kecil. Ini semua agar orang ramai tidak bergantung dengan angan-angan dan mimpi yang tidak berasas.

Islam tidak menghalang usaha manusia untuk mencari harta melalui kaedah sebab musabbab dan sunnah Allah terhadap alam dan manusia. Sunnah Allah menetapkan manusia hendaklah mencari harta dengan usaha tangannya, dengan titisan peluh, dengan berfikir, dengan gerak badan dan dengan berusaha siang malam sehinggalah tercapai apa yang diidamkannya.

Di sudut lain, syarikat yang menganjurkan peraduan ini memperolehi wang berganda-ganda lebih banyak dari jumlah wang yang mereka berikan kepada pemenang kerana bilangan peserta adalah ramai. Dari sudut ini, ia adalah rompakan yang dilakukan bertopengkan peraduan.

Amat menyedihkan apabila masyarakat kita dipenuhi dengan peraduan-peraduan dan cabutan bertuah yang diharamkan oleh Islam. Di dalam suasana seumpama ini, pemuda pemudi kita akan membesar dan menjadi seorang manusia yang berangan-angan; berenang tanpa air dan terbang tanpa sayap. Saidina Ali r.a. di dalam satu wasiatnya pernah mengingatkan anaknya, al-Hassan r.a. satu ketika dulu: "Jauhilah bergantung kepada angan-angan. Sesungguhnya angan-angan adalah harta orang-orang yang dungu." Seorang penyair berkata:

Jangan kamu jadi hamba kepada angan-angan
Sesungguhnya angan-angan adalah modal seorang yang muflis

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:33am

Fatwa Tentang Golongan Anti Hadis


FATWA TENTANG GOLONGAN ANTI-HADITH
Pada menjalankan kuasa yang diberikan oleh subseksyen 31(1) dan seksyen 32 Enakmen Pentadbiran Islam 1989, Mufti bagi Negeri Selangor, selepas berbincang dengan Jawatankuasa Perunding Hukum Syara’, membuat fatwa seperti yang dinyatakan berikut :

(1) BAHAWA

1. Buku

1. "Hadis satu Penilaian Semula"; dan
2. "Hadis Jawapan Kepada Pengkritik’,yang ditulis oleh Kassim Ahmad;

2. Buku

1. "Pendedahan Kebenaran Adalah Dari Tuhanmu’; dan
2. "Hadith di dalam Al-Quran’, yang ditulis oleh Idris Abdul Rahman;

3. Buku "Bacaan’ yang ditulis oleh Othman Ali;
4. Buku "The Computer Speaks-God’s Message to The World’ yang ditulis oleh Dr. Rashad Khalifa; dan
5. risalah "Iqra" terbitan Jemaah Al-Quran Malaysia.



adalah mengandungi, antara lain, ajaran dan fahaman yang menolak hadith sahih (iaitu hadith yang disahkan bersumber daripada Rasulullah s.a.w.) sebagai sumber aqidah dan perundangan Islam, menghina kedudukan Rasulullah s.a.w. dan menghina Al-Quran dengan mempertikaikan kesahihan serta memesongkan pengertian sebenar ayat-ayat Al-Quran. Oleh yang demikian, buku-buku dan risalah itu adalah mengandungi ajaran dan fahaman yang bertentangan dengan aqidah, syariah dan akhlak Islam.

(2)OLEH YANG DEMIKIAN-


1. Mana-mana orang atau kumpulan orang yang berpegang pada ajaran-ajaran dan fahaman-fahaman yang terkandung dalam buku-buku dan risalah yang dinyatakan dalam perenggan (1) adalah murtad;
2. Pencetakan, penerbitan, pemilikan, penyiaran, penyebaran atau pengedaran mana-mana buku atau risalah yang dinyatakan dalam perenggan (1) termasuk-

1. Apa-apa bentuk, versi atau variasinya;
2. Apa-apa terjemahannya dalam apa-apa bahasa;
3. Apa-apa bahan publisiti yang bertujuan memberikan publisiti kepada mana-mana buku atau risalah itu, pada atau atas apa-apa bahan, sama ada bahan cetak atau elektronik atau selainya, atau melalui apa-apa media, adalah haram;

3. Pengajaran, pembelajaran, pengamalan dan penyebaran ajaran-ajaran atau fahaman-fahaman yang terkandung dalam perenggan (1) adalah haram;
4. Adalah haram bagi orang Islam menjadi anggota atau memimpin atau membantu dalam menghidupkan atau mengembangkan mana-mana kumpulan yang berpegang pada ajaran-ajaran dan fahaman-fahaman yang terkandung dalam mana-mana buku atau risalah yang dinyatakan dalam perenggan (1).

Dibuat daripada 19hb Oktober 1995.

[JAI. Sel. 8014/7 Jilid IV; P.U. Sel. AGM/0007.]
DATO’ HAJI ISHAKBIN HAJI BAHAROM,
Mufti, Negeri Selangor

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:34am

Status dan Perkembangan Umat Islam Masa Kini.


CERAMAH SYEIKH YUSUF AL-QARADHAWI


Buat kesekian kalinya Muslims Association of Britain ( MAB ) menganjurkan ceramah perdana Prof. Dr Yusuf Qaradhawi di Regent's Park mosque ,London pada 21.01.03


Ceramah dimulai selepas solat isya' berjamaah diruang solat utama masjid tersebut. dihadiri hampir 2000 orang.

REGENT'S PARK MOSQUE, LONDON
21.01.2003 Jam 7-9.30 mlm.

Ceramah diberi dalam bahasa Arab dan diterjemah kan oleh Dr Azzam Tamimi dari Islamic Tought Foundation. Ia bertujuan untuk memperjelaskan tentang perkembangan dan status umat islam masa kini ketika gendang perang telah dipalu dan perang di teluk semakin hampir menjadi kenyataan. Kefahaman yang jelas terhadap perkara ini perlu kerana sebagai umat Islam kita akan terlibat secara langsung dengan sebarang konflik yang akan mendatang tidak kira dimana kita berada.

Syeikh Qaradhawi memulakan ucapannya dengan memuji Allah SWT dan salawat atas junjungan Rasulullah s.a.w. Beliau kemudian mengucapkan kata-kata aluan pada hadirin dengan mengungkapkan rasa bertuah dan terharu beliau dapat berpeluang menerima tetamu-tetamu Allah di masjid itu. Dengan mengambarkan betapa bahagianya beliau bersua dengan muka-muka yang dipancari iman kepada Allah dan dengan cahaya iman ini jugalah nanti umat Islam akan dimenangkan kembali oleh Allah SWT.

Allah SWT telah melengkapkan nikmatnya atas umat Muhammad s.a.w dengan Islam.

Firman Allah:
"Pada hari ini telah Ku sempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku cukupkan kepada mu nikmatKu,dan telah Ku redhai Islam itu menjadi agama bagi mu."
Al-Maidah , 5 : 3.

Keistimewaan menjadi umat Islam ialah kita mempunyai disisi kita Kitabullah dan Sunnah Rasul sebagai pedoman, terpelihara dan tidak dinodai. Dengan Islam ini kita telah ditinggi dan dimuliakan. Islam telah memperseimbangkan antara kehidupan ruh dah jasad kita, memperseimbangkan hidup kita didunia ini dengan kehidupan yang bakal kita tempuhi diakhirat nanti.

Tetapi....

Ketinggian ini ialah apabila kita berpegang teguh pada Islam. Beliau mengisahkan kejadian ketika khalifah Umar Al-Khattab diiringi panglima perang Islam Abu Ubaydah memasuki kota Bailtul Maqdis setelah tentera Islam berjaya menumpaskan tentera Nasara. Beliau disaran Abu Ubaydah supaya menyinsing gamisnya (baju) ketika berjalan untuk mengelakkannya terkena lumpur demi menjaga status nya sebagai Khalifah dikalangan penduduk Baitul Maqdis yang baru mengenali beliau. Umar
r.a menegur Abu Ubaydah dengan kata-kata:
"Kita asalnya adalah dari kalangan umat yang terhina tetapi Allah telah menjadikan kita mulia dengan Islam, tetapi awas, jika kita cuba meninggalkan Islam (menerima pakai nilai-nilai yang lain) Allah akan menjadikan kita umat yang kembali terhina ."


Umat Islam pernah menjadi umat terbaik,termaju dan terhadapan selama lebih dari sepuluh aba. Umat ini pernah menjadi contoh terbaik kemanusiaan. Ia pernah menjadi pimpinan kepada seluruh manusia. Ia adalah umat pertengahan yang menjadi contoh dan teladan dalam setiap bidang kehidupan dari bidang ilmu, sosial, ketenteraan hinggalah pada pengurusan negara dan ekonomi. Pernah berlaku dalam sejarah ketika gabenor kerajaan islam di Tunisia, Yahya bin Said merujuk kepada khalifah Islam Umar bin Abd Aziz tentang tiadanya rakyat iaitu muslim dan zimmi yang terdiri dari kristian dan yahudi dalam kerajaan Islam yang layak menerima zakat kerana tidak terdapat seorang pun fakir miskin dalam kerajaan Islam waktu itu. Khalifah Umar Abd Aziz memerintahkan wang itu digunakan untuk menebus dan membebaskan hamba sahaya. Begitulah makmurnya negara dibawah pemerintahan kerajaan yang melaksanakan Islam dengan sempurna.

Di satu ketika lain khalifah Umar diberitahu tentang penganiayaan yang berlaku terhadap orang Islam di bawah kerajaan Rom. Khalifah kemudiannya megutuskan surat amaran kepada Maharaja Rom supaya berlaku adil kepada rakyatnya dikalangan orang Islam, jika tidak "kami akan menghantar tentera yang barisan hadapan nya diperkarangan istana kamu dan penghujungnya diperkarangan istana kami". Itu lah dia umat yang pernah memberi kata dua dan amaran kepada kuasa besar Rom. Sebaliknya pada hari ini kita berada dipihak yang diancam dan terancam dan musuh dengan beraninya mengeluarkan kata dua kepada kita.

Disatu ketika lain ketika pemerintahan khalifah Abbasiyah Harun Ar-Rashid, beliau melihat awan hitam berarak melepasi istananya dikota Bahgdad. Beliau tersenyum dan berkata: "Wahai awan, pergilah ke mana saja dan curahkanlah air mu dimana saja pelusuk bumi ini, nanti hasil tanamanya akan sampai kepada aku" untuk menggambarkan betapa luas dan hebatnya kerajaan Islam ketika itu. Islam pernah menjadi pemimpin kepada kemanusian dan pemimpin dari segi ilmu. Ketika zaman keemasan umat islam dalam bidang keilmuan, pelajar-pelajar datang berduyun dari Eropah menuntut ilmu di Universiti dinegara Islam, mempelajari bahasa Arab dan berbangga mendapat pendidikan dinegara Islam, sebaliknya kini, umat Islam berduyun ke Barat, menuntut dalam bahasa Inggeris dan berbangga mendapat pendidikan di negara barat.

Umat ini telah melalui pelbagai fasa. Ia pernah memerintah dan diperintah, menakluk dan ditakluk. Memimpin dan dipimpin. Maju dan mundur. Ia juga pernah dikuasai oleh timur dan barat. Dari Barat, pihak Nasrani telah melancarkan sebanyak sembilan kempen perang salib dan berjaya mengusai sekitar Mediteranean dan Baitul Maqdis sebelum dibebaskan oleh Salahuddin Al-Ayubi. Dari timur umat Islam pernah ditakluk oleh orang Monggol yang menawan kota Islam Baghdad pada tahun 656 Hijrah. Ketika itu sungai menjadi hitam oleh dakwat dan jalanraya menjadi sungai darah. Ibnu Athir, seorang ahli sejarah Islam yang menyaksikan kejadian itu menceritakan hiba dan sedihnya peristiwa itu sehingga beliau berharap yang beliau tidak pernah dilahirkan didunia ini kerana sedih yang tidak terhingga menyaksikan bencana yang dialami umat Islam ketika itu. Akhirnya umat Islam mencapai kejayaan atas tentera Monggol di Ain Jalut, Palestin pada hari Jumaat, bulan Ramadhan 25hb tahun 658 Hijrah di bawah pimpinan seorang pemimpin hebat iaitu Mahmood Sayfud-Deen al-Qutuz. Tentera Islam hampir kalah, apabila al-Qutuz melempar topi perang yang dipakainya dan dengan keberanian yang luar biasa merempuh benteng pertahanan Monggol sambil menjerit "wa islama, wa islama" (Demi Islam, Demi Islam).

Kemudian berlaku pula fasa penaklukkan oleh kuasa-kuasa Barat. Seluruh empayar islam kecuali Semenanjung Arab dijajah hinggalah ke timur jauh di Indonesia yang umat Islamnya seramai 50 juta dikuasai oleh Belanda yang mempunyai hanya 5 juta penduduk. Akhirnya umat Islam bangkit dan membebaskan diri mereka dari penjajahan dan tanah jajahan terakhir umat Islam oleh kuasa barat ialah Algeria yang merdeka dari Perancis pada tahun 1965.

Hari ini umat Islam menghadapi krisis semula. Krisis yang menguji ketahanan, aqidah dan jatidiri umat ini. Umat Islam dari segi realitinya adalah ramai, berjumlah lebih 1.3 billion diseluruh dunia. Kita juga memiliki tanah yang luas, tasik, kawasan lautan dan telaga minyak yang banyak. Kita juga memiliki petunjuk terakhir yang dikurniakan Allah untuk umat manusia iaitu Al-Qur'an, sedangkan umat Yahudi dan Nasrani telah hilang pedoman dan sumber yang mereka miliki telah dicemari dan tidak asli. Malangnya, walaupun dengan memiliki segala kelebihan ini, umat Islam gagal memanfaatkannya dengan baik dan berkesan. Kita telah menjadi umat yang terbelakang dalam segenap bidang.

Mehnah yang terbesar melanda umat Islam masakini ialah perancangan jahat rejim Zionist Yahudi. Setelah mereka berjaya merampas tanah umat Islam Palestin pada tahun 1948, mereka tidak henti-henti melakukan kekejaman terhadap umat Islam dengan dasar-dasar mereka yang racist dan kejam. Dengan menganggap diri mereka sebagai pilihan Tuhan, mereka telah menghalalkan pengayiayaan, pembunuhan dan pengusiran umat Islam. Umat Islam yang cuba menentang disembelih tanpa belas kasihan oleh Isreal. Sekutu dan pendokong kuat rejim zalim ini tidak lain ialah US. Amerika telah membekalkan Isreal dengan persenjataan dan memberi bantuan penuh dari segi ekonomi.

Apa yang sedang berlaku di teluk sekarang ini juga tidak lari dari perancangan jahat Yahudi. Apa yang berlaku sebenarnya ialah 'war of markets'. Apakah sebenarnya yang mereka inginkan di Iraq? Adakah Saddam menjadi matlamat mereka? Sedangkan mereka yang membantu Saddam dalam perang dengan Iran dan bahan kimia untuk membunuh pihak penentang Kurdis di utara Iraq. Saddam pernah diberi amaran oleh US sebelum ini, tidak ada negara diteluk akan dibiarkan menjadi kuat dan berkuasa kerana ia akan menjadi ancaman kepada keselamatan Isreal.

Matlamat Amerika dalam perencanaan perang diteluk ialah untuk melemahkan seluruh timur tengah agar tiada kuasa yang mengancam kekuasaan Israel. Dan juga menguasai hasil mahsul buminya yang utama iaitu minyak demi menjayakan perancangan perluasan Isreal. Matlamat akhir kempen Amerika di teluk ialah untuk menghancurkan Islam.

Kesemua alasan menentang 'terrorism' adalah dicipta supaya menghalalkan tindakkan mereka. Peristiwa 11 September dijadikan alasan untuk menghancurkan Islam (walaupun Dr. Yusuf al-Qaradawi sendiri tidak bersetuju dengan perbuatan membunuh orang awam seperti 11 September dan peristiwa Bali).

Umat Islam dituduh melakukannya walaupun tiada bukti sahih mengatakan ia dilakukan oleh orang Islam. Sekali pun katakan, jika benar ia dilakukan oleh Bin Laden, ia tidak boleh dijadikan alasan untuk menghukum umat Islam keseluruhannya. Apa yang diperjuangkan Bin Laden pun jauh berbeza dari apa yang didukung oleh Saddam. Kedua-dua isu ini tidak berkaitan tetapi telah dijadikan alasan yang legitimate oleh Amerika dan sekutunya untuk menyerang negara umat Islam.

Amerika telah muncul sebagai kuasa besar dunia yang telah bertindak sebagai Tuhan (Ilah). Ia kini merasa berkuasa menetapkan apa yang benar dan apa yang salah. Sejarah telah membuktikan bahawa umat islam terjajah oleh Barat pertama kalinya selepas perang salib kerana adanya pemimpin Islam yang menjadi talibarut penjajah dan menjual negara dan agamanya demi keuntungan dunia yang sedikit. Kejadian ini berulang lagi. Umat Islam tidak akan dapat dikuasai jika tidak dibantu oleh segolongan umat Islam ini sendiri yang berpaling tadah dan mambantu musuh. Kuasa jahat diketuai Amerika dan didalangi Yahudi telah sampai ke kemuncak kezaliman mereka dan umat Islam telahpun melalui fasa terburuk dalam sejarah mereka.

Adalah menjadi sunnatullah bahawa apa yang akan berlaku seterusnya ialah Allah akan menhancurkan kuasa yang batil ini sehancur-hancurnya dan kebenaran akan ditegakkan semula dimuka bumi ini.

Firman Allah SWT:
"Dan katakan: Apabila datang kebenaran, akan musnahlah kebatilan" Surah al-Isra' 17:81

Allah SWT tidak akan membenarkan kezaliman berleluasa dan berpanjangan. Kezaliman tidak akan berkekalan dan akan menghadapi kehancuran. Kita sebagai umat Islam yang beriman mestilah bangun menentang kezaliman kerana kezaliman itu merampas Hak Allah dan kita tidak bertuhankan selain Allah.

Kita mesti bangun dan membantu saudara-saudara kita yang sedang bergelut menentang kezaliman dengan apa saja cara yang kita mampu. Kita mesti bangun dan menyatakan pendirian dan penentangan kita terhadap kezaliman yang dilakukan keatas saudara-saudara kita. Kita mesti membantu saudara kita di Palestin dan sama-sama keluar berarak dalam menyatakan protes dan penentangan kita terhadap perang di teluk. Kita mesti berusaha semaksima mungkin untuk mencegah Amerika dari melaksanakan kempennya diteluk.

Syeikh Qaradhawi seterunya memuji dan menyanjung usaha yang dilakukan di Britian untuk menyatakan bantahan terhadap peperangan keatas Iraq. 'Public opinion' yang semakin mendadak menentang perang perlu dipertingkatkan supaya kerajaan British merasa
terdesak dan membatalkan rancangan mereka menyokong Amerika menyerang Iraq. Sehubungan dengan itu, beliau menyeru umat Islam keluar beramai-ramai dalam demonstrasi besar-besaran menentang peperangan yang akan diadakan di kota London pada 15hb Februari yang akan datang. Beliau juga menyarankan agar Jumaat 14hb Feb sebagai hari solidariti umat Islam untuk berdoa agar Allah memberi kemenangan kepada umat Islam.

Allahu'alam.

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:35am

SHEIKH AL-AZHAR : BERJUANG MENENTANG KEMARAAN AMERIKA ADALAH WAJIB SYARIE


Imam Besar Dr Muhammad Sayed Tantawi, Sheikh Al-Azhar, mengumumkan bahawa menghalang kemaraan/keganasan Amerika keatas Iraq adalah Jihad, dan menentang apa-apa pencerobohan dibumi Iraq adalah perbuatan Wajib Syarie.

Imam Al-Azhar mengumumkan kepada IslamOnline.Net pada hari Sabtu 22-2-2003 setelah pembukaan Muktamar Emansipasi Wanita didalam Islam anjuran Universiti Al-Azhar, kata beliau :

"Kami menolak sebarang kebencian keatas rakyat Iraq! Kerana mereka adalah salah satu bahagian dari Negara Arab dan Islam! Tidak mungkin melepaskannya! dan berharap kepada Allah membantu mereka dari semua serangan ketasnya, dan sesungguh adalah wajib syariah membantu Iraq menentang mana-mana kemaraan dengan mengambil kira apa-apa kemaraan terhadap mana-mana negara Islam melainkan ditentang dengan Jihad dan Kewajipan Islam"

Sheikh Al-Azhar ini menyeru kepada pemimpin-pemimpin negara Arab agar menambahkan usaha memberhentikan keganasan keatas Iraq, dan harus membuat keputusan pada Sidang Kemuncak yang akan datang ini bagi mempertahankan Iraq dari sebarang kebencian, mengisyaratkan bahwa semua negara dan bangsa-bangsa didalam dunia harus berdiri dibelakang kebenaran Iraq sehingga satu masa krisis ini menjadi aman.

Dari pihak seorang pendakwah terkenal Dr Yusuf Al-Qardhawi mengesahkan kepada wartawan di sidang akhbar selepas sessi pertama sidang Muktamar yang berlangsung selama 2 hari, bahawa pejuangan menentang Pasukan Amerika yang akan menyertai perang menentang Iraq adalah Jihad yang dibenarkan dan kematian didalam mempertahankan Iraq adalah salah satu dari jenis Syahid, kerana kematian tersebut berniatkan mempertahankan bumi Islam berdepan dengan serangan musuh; merujuk kepada ia adalah sebuah negara Arab dan Islam didalam masa ia membantu Iraq.

Dan beliau menambah lagi bahawa :



"reaksi negara Arab pada masa ini sikapnya amatlah memalukan, dimana masyarakat Eropah telah melakukan demonstrasi beratus juta yang menyertainya bagi pihak Iraq sementara orang Islam diam seperti kubur yang diam sepi. "

Mengenai hukum bersekitar dengan kerja-kerja jihad menyerang markas-markas tentera Amerika dinegara-negara Arab, Al-Qardhawi mengatakan :




"Perjanjian lama Askar Arab harus dihormati, kita mesti patut kepada peraturan yang dikenakan oleh Pasukan Amerika yang berikan peruntukkan kepada mereka, jelas bahawa kita harus menentang Pasukan Amerika baik di udara, laut, darat yang disasarannya - sebagaimana yang telah diumumkan oleh George Bush didalam Kongress - penaklukkan wilayah Arab dan pencerobohannya, dan menukar wajah petanya. "

sumber : http://www.islamonline.net/Arabic/news/2003-02/22/article12.shtml

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:36am

PERANCANGAN AMERIKA UNTUK MENGUBAH SUKATAN PENDIDIKAN DUNIA ISLAM


Kurikulum pendidikan merupakan salah satu sasaran “interfere “ baru Amerika untuk mengubahsuai semula mentaliti dan keperibadian orang Islam dan Arab. Penguasaan dan pengendalian arah sukatan pendidikan ini menurut persepsi barat merupakan salah satu sarana penting dalam mengawal dan membuat perubahan dirantau dan daerah tertentu. Ini kerana memandangkan pendidikan dengan segala sukatannya bertanggungjwab mencanai kesedaran membentuk kae

Kurikulum pendidikan merupakan salah satu sasaran “interfere “ baru Amerika untuk mengubahsuai semula mentaliti dan keperibadian orang Islam dan Arab. Penguasaan dan pengendalian arah sukatan pendidikan ini menurut persepsi barat merupakan salah satu sarana penting dalam mengawal dan membuat perubahan dirantau dan daerah tertentu. Ini kerana memandangkan pendidikan dengan segala sukatannya bertanggungjwab mencanai kesedaran membentuk kaedah, cara berfikir dan sahsiah manusia. Dari itu penguasaan menyeluruh terhadap sukatan adalah pemangkin yang menjamin gerak usah masa depan untuk mengubah perilaku, sikap, keperibadian dan pemikiran selaras dengan tuju hala sukatan yang telah digubal.
Jelas kini Amerika Syarikat sedang bekerja keras untuk mencari jalan bagaimana boleh mengawal, memantau sahsiah orang Arab dan Islam melalui perubahan sikap dan jatidiri mereka. Oleh kerana disedari bahawa sukatan pendidikan agama (Islam), sejarah dan Bahasa Arab mempunyai peranan yang besar dalam pembentukan sahsiah orang Arab dan orang Islam maka perumusan semula sukatan berkenaan dapat memenuhi matlamat Amerika untuk melahirkan sahsiah atau keperibadian baru umat Islam agar tidak mengancam dan mencabar ketuanan Amerika Syarikat.
Selaras dengan itu, pengubahsuaian sukatan agama Islam adalah salah satu pendekatan baru Amerika untuk menhalang kemunculan kumpulan ala Taliban atau ala Bin Laden. Amerika sudah pun mengusahakan pemindaan sukatan pendidikan sekolah-sekolah yang pernah melahirkan Taliban di Pakistan.dan sukatan pendidikan di universiti-universiti Islam di Saudi, bahkan diperingkat pendidikan pra-universiti di Mesir umpamanya usai dikerjakan perubahan sukatan pendidikan al-Azhar sebagai usaha untuk mensekularisasikan al-Azhar. Kini sedang rancak diusahakan pengubahan sukatan pendidikan agama disekolah-sekolah kebangsaan disamping ada cadangan agar ditiadakan pendidikan Islam dan diganti dengan mata pelajaran kebudayaan Islam yang dipelajari oleh pelajar Islam dan bukan Islam.
Selaras dengan ini akhbar mingguan bebas Mesir menerbitkan ringkasan laporan yang disediakan oleh sekumpulan pengkaji politik tersohor Amerika yang dikenali sebagai kumpulan G 19. Laporan ini telah diajukan kepada pasukan Keselamatan Nasional Amerika. Tajuk laporan tersebut berjudul “ Aspek Psikologi Terrorism Islam”. Pakar berkenaan telah mencadangkan beberapa resolusi dan cadangan yang telahpun diserahkan kepada Presiden Amerika dan telah disetujui oleh beliau. Apakah hakikat sebenar laporan yang menggerunkan tersebut. Di bawah ini kita perincikan kandunagn laporan berkenaan:
Laporan tersebut berpendirian bahawa adalah menjadi kewajiban mendesak kini untuk mengujudkan suatu bentuk kerjasama yang “binding” atau mengikat antara Amerika dengan negara-negara Arab untuk membuat perubahan dalam sukatan pendidikan, politik informasi dan saling akur terhadap peranan bersama kedua belah pihak. Laporan itu menganggap bahawa gambaran buruk atau imej negatif Amerika dan Israel adalah benih dan penyebab utama yang menyemarakkan tindakan keganasan. Oleh itu pindaan sukatan pendidikan yang menggalakkan perasaan benci terhadap Yahudi dan dunia barat umumnya, lebih-lebih lagi elemen yang menggalakkan perbuatan keganasan seperti konsep jihad yang merangsang orang Islam agar membunuh diri mereka memusnah dan mengganasi setiap orang yang non-muslim-menurut anggapan laporan berkenaan.
Laporan tersebut mendedahkan bahawa tujuan kempen menyeluruh Amerika menentang keganasan ialah untuk memungkin Amerika mencorakkan generasi akan datang untuk selama sepuluh tahun. Dan ini bermakna kempen tersebut hanyalah penenang sementara. Akan tetapi usaha merubah sukatan pendidikan diperingkat rendah lagi adalah usaha yang boleh menjamin ketiadaan lahirnya generasi pengganas.
Kajian tersebut menegaskan bahawa setiap putaran masa selama 15 tahun akan melahirkan generasi yang ganas. Nampaknya generasi berikutnya lebih ganas dari generasi sebelumnya. Sebabnya menurut laporan itu ialah- kitab suci (al-Quran) orang Islam. Terdapat halangan teknikal yang jelas untuk meminda atau mendesak kerajaan (Islam) berkenaan untuk meminda al-Quran. Namun boleh dicari pakar-pakar rujuk agama yang mampu menampilkan tafsiran baru yang berbeza dengan tafsiran sebelumnya yang boleh membantu perlaksanaan perancangan Amerika.
Kajian itu berpendapat negara seperti Mesir Saudi mempunyai pengaruh yang besar dalam hal ini. Manakala peranan negara Arab yang lain agk kurang dan bersifat pinggiran. Saudi mempunyai pengaruh keagamaan yang kuat . manakala Mesir pula kerana merupakan negara arab yang mempunyai populasi penduduk yang lebih besar dan mempunyai institusi pendidik Al-Azhar maka ia sarat dengan berbagai polimek dan pertentangan pemikiran agama. Kajian tersebut mencadangkan agar di halang keberkesanan Al- Quran melalui cara berikut:
Memaksa golongan pakar rujuk dan pendidik agama dan pendidik agama agar memusatkan pengajaran dalam hal–hal ibadat sahaja agar agama itu berkisar sekitar hubungan individual dengan Tuhan dan tidak menyentuh soal-soal yang berkaitan denagn pembangunan umat, sahsiah atau isu mempertahankannya.
Keperluan pendekatan bertahap dalam menangani sukatan pendidikan agama di Mesir dan dunia Arab. Bermula dengan pendidikan di peringkat rendah tetapi berubah menjadi mata pelajaran budaya agama dengan menekankan keutamaan agama Yahudi, Kristian dan islam , keperluan menjelaskan peranan semua agama dalm membangunkan tamadun manusia.
Meminda topik dan tema –tema pelajaran mutala’ah dan kajian teks dalam mata pelajaran bahasa Arab kerana didapati topik topikyang ada sekarang menggalakkan kebencian kepada orang lain .Ia juga merangsang pelajar agar mengingati sejarah perjuangan berdarah melawan atau memerangi orang lain; hal mana menyebabkan kanak-kanak berkenaan kurang berkerjasama dengan pihak yang mereka anggap sebagai musuh.
Kemestian mengubah sukatan sejarah, menitikberatkan sejarah ilmu, revolusi sains dan adat istiadat. Menghindar tajuk–tajuk tentang peringkat peringkat sejarah penjajahan ataupun memaparkan pembunuh sebagai wira dan syuhada’, sebaliknya perlu ditegaskan nilai–nilai dan reputasi positif peradaban barat dan peranan utamanya dalam mempengaruhi bangsa Arab dan umat Islam.
Melatih dan mendidik semula para guru, para pemuka yanag bertanggungjawab mengenai pendidikan mengenai konsep –konsep baru ini sehingga dapat disalurkan kepada para pelajar dengan sebaiknya dengan cara membawa mereka ke Amerika untuk dikursuskan sehingga dapat menyesuaikan diri dengan konsep dan pemikiran baru.
Menghapuskan trend menaqal dan patuh disamping menjadikan ajaran agama berasaskan rasional berpandukan daya ta’aqqul dan keengganan mematuhinya. Kajian itu menegaskan lagi kekuatan yang diperolehi oleh kumpulan Islam di Mesir dan di Al-Jeria adalah kerana indoktrinasi faham naqal dan patuh kepada kitab suci (al-Quran) dan sunnah Nabi. Kajian itu memaparkan bahawa dalam peringkat rendah atas murid-murid mengalami perubahan psikologi tertentu. Oleh itu proses ini mesti di tangani untuk dipantau sehingga dapat dielakkan dari eksploitasi oleh terorisit. Iaitu melalui perubahan sukatan pendidikan yang dapat merenggut sikap pemusuhan dikalangan pelajar dan membentuk sikap kerjasama.
Peringkat menengah adalah peringkat di mana anak anak para pengikut semua agama mula mempelajari agama mereka secara berasingan . dalam peringkat ini , konsep konsep ibadat dan kisah kisah sejarah hendaklah dititikberatkan khasnya di dalam menangani kesilapan yang lumrah dalam mendekati aspek aspek provoktif di dalam islam itu sendiri ( seperti konsep jihad, syahid, perjuangan al-wala’ dan sebagainya)
Di dalam peringkat universiti , tidak ditiadakan kursus-kursus mengenai agama. Apa yang diperlukan ialah menyususn program kerjasama antara universiti untuk memahamkan para pelajar tentang dunia barat. Dalam peringkat ini perlu ditekankan penonjolan model budaya Amerika khasnya dalam bidang ( consumenzisme )
Manakala konsep ta’wil (interpretation) hendaklah dimanafaatkan untuk merumus terminologi agama yang baru dalam setiap prinsip dan asas asas dalam agama Islam, khasnya yang berkaitan dengan proses dalam agama Islam, khasnya yang berkaitan dengan proses berinteraksi dengan dunia barat. Interpretasi serta ta’wil yang berkenaan hendaklah bersifat positif sejajar dengan kefahaman agama ala Amerika yang baru. Kajian tersebut juga menekankan bahawa perancangan ini hendaklah merupakan sebahagian daripada hubungan strategik Amerika dengan dunia Arab. Protokol-protokol bilateral berkenaan perkara ini dengan dunia Arab hendaklah di tandatangani dalam rangka menangani terorisme di samping menangkis dakwaan bahawa perancangan seperti ini merupakan usaha masuk campur dalam urusan dalaman atau penceborohan terhadap kedaulatan nasional justeru kempen antarabangsa menangani terorisme Amerika memastikan perkara ini. Kajian itu juga menolak wujudnya sebarang negara agama atau negara yang menjadikan agama sebagai rujukan dengan alasan negara seperti itu boleh menjadi arena berkembangnya kumpulan kumpulan islam yang mencabar hegemoni kuasa Amerika Syarikat.
Inilah perancangan Amerika yang baru untuk membina persepsi agama yang baru dari perspektif Amerika . pengertian agama yang baru ini akan menjadi asas dan tiket untuk masuk ke gerbang dunia moden serta ikut serta dalam kelompok dunia barat dan Amerika. Perancangan ini bukan suatu omong kosong atau angan angan tetapi ia merupakan pola yang terhidang diatas meja persidangan para ilmuan dan diterjemahkan tuntutannya dalam realiti. Oleh itu jatidiri Islam masa kini menghadapi ancaman yang amat serius hal mana memastikan umat Islam bersikap awas dan bersiap siaga menghadapi bencana serta konspirasi yang sedang disiapkan musuh untuk memerangkap mereka. Mereka seharusnya sentiasa peka serta sedia menjawab tantangan yang sangat merbahaya pada masa kini.

(KAMAL HABIB –KAHERAH)

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:37am

Fatwa Mufti Mesir


Adalah HARAM Berurusan Dengan Penjajah Asing di Iraq
(Dealing with Iraq’s Foreign Ruler “Haram’: Egypt’s Mufti) Oleh Hammam Abdul Maboud, IOL

KAHERAH, 9 April, 2003. (IslamOnline.net) Adalah haram untuk sesiapa yang beragama Islam menerima ataupun berurusan dalam apa cara jua dengan sebarang gabenor asing yang ditubuhkan oleh askar

Adalah HARAM Berurusan Dengan Penjajah Asing di Iraq
(Dealing with Iraq’s Foreign Ruler “Haram’: Egypt’s Mufti) Oleh Hammam Abdul Maboud, IOL

KAHERAH, 9 April, 2003. (IslamOnline.net) Adalah haram untuk sesiapa yang beragama Islam menerima ataupun berurusan dalam apa cara jua dengan sebarang gabenor asing yang ditubuhkan oleh askar penceroboh Anglo-AS, yang menakluki Iraq selepas perang. Demikian fatwa Mesir Mufti Ahmad al –Tayyib, pada Rabu 9/4/03.
“Pencerobohan Anglo-AS terhadap bumi Iraq adalah tidak sah kerana itulah serangan terhadap sebuah negara merdeka dan berdaulat. Ini merupakan satu pencerobohan yang disengaja menyalahi undang-undang antarabangsa kerana ia telah menyebabkan ratusan yang mati dan ribuan kanak-kanak dan wanita tercedera,” kata Tayyib kepada IslamOnline.net.
Sambil menyebut hukum Islam “apa juga yang dibuat berasaskan haram adalah dikira haram,” dan Mufti itu berkata bahawa penempatan sebarang pemimpin asing di bumi Iraq “tidak dibenarkan oleh Islam. Kerana itu, dibenarkan umat Islam berurusan ataupun menerima pemimpin seperti itu.”
Sementara itu, Imam Besar Al-Azhar Sheikh Mohammed Sayeed Tantawi menambah bahawa adalah haram untuk orang Arab ataupun negara Islam membantu askar yang diketuai Amerika di Iraq.
Sheikh Tantawi juga berkata adalah bersalahan untuk mana-mana negara Arab membenarkan wilayahnya digunakan oleh Amerika Syarikat ataupun oleh negara lain sebagai pangkalan untuk menyerang Iraq ataupun memberikan kemudahan logistik kepada mereka.
Sheikh Tantawi turut meminta pemimpin negara Arab semuanya dan negara Islam supaya tidak membantu peperangan yang dikemudikan oleh Amerika terhadap Iraq, kerana “sokongan seperti ini adalah satu jenayah dan satu stigma terhadap semua umat Islam.”
Pihak Al-Azhar dan Pusat Pengajian -Islam Al-Sharief meminta semua orang Arab dan umat Islam seluruh dunia mempertahankan diri mereka dan agama serta bertindak untuk bersatu menghadapi penjajah..

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:37am

FATWA TENTANG TARIKAT ZIKRULLAH HASAN ANAK RIMAU DAN AYAH PIN




Pada menjalankan kuasa yang diberikan oleh subseksyen 31(1) dan seksyen 32 Enakmen Pentadbiran Islam 1989, Mufti bagi Negeri Selangor, selepas berbincang dengan Jawatankuasa Perunding Hukum Syara’, membuat fatwa seperti yang dinyatakan dalam Jadual.


(1) Ajaran Tarikat Zikrullah Hasan anak rimau dan ayah Pin didapati menyeleweng daripada ajaran Islam yang sebenar. Oleh yang demikian, umat Islam dilarang mengamalkan ajaran itu.

(2) Orang-orang Islam. dimana-mana jua berada, yang telah mengambil ijazah dan mengamlkan ajaran Tarikat Zikrullah Hasan Anak Rimau dan Ayah Pin hendaklah meninggalkannya dan segera bertaubat serta memohon keampunan daripada ALLAH Subhanahu Wata’ala.


Dibuat pada 19hb Oktober 1995.
[JAI. Sel. 8014/7 Jilid IV; PU. sel. AGM/0007.]

DATO’ HAJI ISHAKBIN HAJI BAHAROM,
Mufti, Negeri Selangor

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:38am

Tahajjud Elak Kanser


Sholat Tahajjud ternyata tak hanya membuat seseorang yang melakukannya mendapatkan tempat (maqam) terpuji di sisi Allah (Qs Al- Isra:79) tapi juga sangat penting bagi dunia kedokteran.

Menurut hasil penelitian Dr. Mohammad Sholeh,dosen IAIN Surabaya, salah satu shalat sunnah itu bisa membebaskan seseorang dari serangan infeksi dan penyakit kanser. Tidak percaya? "Cobalah Anda rajin-rajin sholat tahajjud. "


Jika anda melakukannya secara rutin, benar,khusuk,dan ikhlas, niscaya anda terbebas dari infeksi dan kanser", ucap Sholeh. Ayah dua anak itu bukan "tukang obat" jalanan.


Dia melontarkan pernyataanya itu dalam desertasinya yang berjudul "Pengaruh Sholat tahajjud terhadap peningkatan Perubahan Respons ketahanan Tubuh Imonologik: Suatu Pendekatan Psiko-neuroimunologi" Dengan desertasi itu, Sholeh berhasil meraih gelar doktor dalam bidang ilmu kedokteran pada Program Pasca Sarjana Universitas Surabaya, yang dipertahankannya Selasa pekan lalu.


Selama ini, menurut Sholeh, tahajjud dinilai hanya merupakan ibadah salat tambahan atau sholat sunah. Padahal jika dilakukan secara kontinu, tepat gerakannya, khusuk dan ikhlas, secara medis sholat itu menumbuhkan respons ketahannan tubuh (imonologi) khususnya pada imonoglobin M, G, A dan limfosit-nya yang berupa persepsi dan motivasi positif, serta dapat mengefektifkan kemampuan individu untuk menanggulangi masalah yang dihadapi.


Sholat tahajjud yang dimaksudkan Sholeh bukan sekedar menggugurkan status sholat yang muakkadah (Sunah mendekati wajib). Ia menitikberatkan pada sisi rutinitas sholat, ketepatan gerakan, kekhusukan,dan keikhlasan. Selama ini,kata dia, ulama melihat masalah ikhlas ini sebagai persoalan mental psikis.


Namun sebetulnya soal ini dapat dibuktikan dengan tekhnologi kedokteran. Ikhlas yang selama ini dipandang sebagai misteri, dapat dibuktikan secara kuantitatif melalui sekresi hormon kortisol. Parameternya, lanjut Sholeh, bisa diukur dengan kondisi tubuh.


Pada kondisi normal, jumlah hormon kortisol pada pagi hari normalnya anatara 38-690 nmol/liter. Sedang pada malam hari-atau setelah pukul 24:00- normalnya antara 69-345 nmol/liter. "Kalau jumlah hormon kortisolnya normal, bisa diindikasikan orang itu tidak ikhlas karena tertekan.


Begitu sebaliknya. Ujarnya seraya menegaskan temuannya ini yang membantah paradigma lama yang menganggap ajaran agama (Islam) semata-mata dogma atau doktrin.


Sholeh mendasarkan temuannya itu melalui satu penelitian terhadap 41 responden sisa SMU Luqman Hakim Pondok Pesantren Hidayatullah, Surabaya. Dari 41 siswa itu, hanya 23 yang sanggup bertahan menjalankan sholat tahajjud selama sebulan penuh.


Setelah diuji lagi, tinggal 19 siswa yang bertahan sholat tahjjud selama dua bulan. Sholat dimulai pukul 02-00-3:30 sebanyak 11* rakaat, masing masing dua rakaat empat kali salam plus tiga rakaat.


Selanjutnya, hormon kortisol mereka diukur di tiga laboratorium di Surabaya (paramita, Prodia dan Klinika) Hasilnya, ditemukan bahwa kondisi tubuh seseorang yang rajin bertahajjud secara ikhlas berbeda jauh dengan orang yang tidak melakukan tahajjud. Mereka yang rajin dan ikhlas bertahajuud memiliki ketahanan tubuh dan kemampuan individual untuk menaggulangi masalah-masalah yang dihadapi dengan stabil. "jadi sholat tahajjud selain bernilai ibadah,juga sekaligus sarat dengan muatan psikologis yang dapat mempengaruhi kontrol kognisi.


Dengan cara memperbaiki persepsi dan motivasi positif dan coping yang efectif,emosi yang positif dapat menghindarkan seseorang dari stress," Nah, menurut Sholeh, orang stress itu biasanya rentan sekali terhadap penyakit kanser dan infeksi.


Dengan sholat tahjjud yang dilakukan secara rutin dan disertai perasaan ikhlas serta tidak terpaksa, seseorang akan memiliki respons imun yang baik, yang kemungkinan besar akan terhindar dari penyakit infeksi dan kanser. Dan, berdasarkan hitungan tekhnik medis menunjukan,sholat tahajjud yang dilakukan seperti itu membuat orang mempunyai ketahanan tubuh yang baik. "Maka dirikanlah Shalat karena Tuhanmu dan Berkurbanlah", (Q.S Al- Kautsar:2)


Sebuah bukti bahwa keterbatasan otak manusia tidak mampu mengetahui semua rahasia atas rahmat, nikmat, anugrah yang diberikan oleh ALLAH kepadanya. Haruskah kita menunggu untuk bisa masuk diakal kita ?


Seorang Doktor di Amerika telah memeluk Islam karena beberapa keajaiban yang di temuinya di dalam penyelidikannya. Ia amat kagum dengan penemuan tersebut sehingga tidak dapat diterima oleh akal fikiran. Dia adalah seorang Doktor Neurologi.


Setelah memeluk Islam dia amat yakin pengobatan secara Islam dan oleh sebab itu itu telah membuka sebuah klinik yang bernama "Pengobatan Melalui Al Quran"


Kajian pengobatan melalui Al-Quran menggunakan obat-obatan yang digunakan seperti yang terdapat didalam Al-Quran. Di antara berpuasa, madu, biji hitam (Jadam) dan sebagainya.


Ketika ditanya bagaimana dia tertarik untuk memeluk Islam maka Doktor tersebut memberitahu bahwa sewaktu kajian saraf yang dilakukan, terdapat beberapa urat saraf di dalam otak manusia ini tidak dimasuki oleh darah. Padahal setiap inci otak manusia memerlukan darah yang cukup untuk berfungsi secara yang lebih normal.


Setelah membuat kajian yang memakan waktu akkhirnya dia menemukan bahwa darah tidak akan memasuki urat saraf di dalam otak tersebut melainkan ketika seseorang tersebut bersembahyang yaitu ketika sujud. Urat tersebut memerlukan darah untuk beberapa saat tertentu saja. Ini artinya darah akan memasuki bagian urat tersebut mengikut kadar sembahyang waktu yang di wajibkan oleh Islam.


Begitulah keagungan ciptaan Allah. Jadi barang siapa yang tidak menunaikan sembahyang maka otak tidak dapat menerima darah yang secukupnya untuk berfungsi secara normal. Oleh karena itu kejadian manusia ini sebenarnya adalah untuk menganut agama Islam "sepenuhnya" karena sifat fitrah kejadiannya memang telah dikaitkan oleh Allah dengan agamanya yang indah ini.


Kesimpulannya :


Makhluk Allah yang bergelar manusia yang tidak bersembahyang apalagi lagi bukan yang beragama Islam walaupun akal mereka berfungsi secara normal tetapi sebenarnya di dalam sesuatu keadaan mereka akan hilang pertimbangan di dalam membuat keputusan secara normal.


Justru itu tidak heranlah manusia ini kadang-kadang tidak segan-segan untuk melakukan hal hal yang bertentangan dengan fitrah kejadiannya walaupun akal mereka mengetahui perkara yang akan dilakukan tersebut adalah tidak sesuai dengan kehendak mereka karena otak tidak bisa untuk mempertimbangkan secara lebih normal.


Maka tidak heranlah timbul bermacam-macam gejala-gejala sosial Masyarakat saat ini.


Wassalam

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:39am

Dalil Yang Jelas Pada Menolak Kesesatan Astora Jabat dan Majalah Al-Islam



Isu Tiada Azab Kubur


Musuh-musuh Islam khususnya para Orientalis tidak henti-henti menyerang aqidah umat Islam dengan berbagai-bagai cara. Terbaru adalah artikel yang terbit dalam majalah Al-Islam keluaran November 2003/Ramadan 1424 (KDN.P.P.2194/10/2003 Tahun ke 30 bil. 358) yang ditulis oleh Astora Jabat yang terkenal dengan tulisan-tulisan yang menyeleweng dari ajaran Islam.Tidak berapa lama dulu penulis upahan Barat ini mengejutkan umat Islam dengan cerita Firaun tidak kufur dan wanita Islam tidak wajib menutup


Jawapan Terhadap Astora Jabat Yg Menafikan Azab Kubur

Musuh-musuh Islam khususnya para Orientalis tidak henti-henti menyerang aqidah umat Islam dengan berbagai-bagai cara.Terbaru adalah artikel yang terbit dalam majalah Al-Islam November 2003/Ramadan 1424 yang ditulis oleh Astora Jabat yang terkenal dengan tulisan-tulisan yang menyeleweng dari ajaran Islam. Tidak berapa lama dulu penulis upahan Barat ini mengejutkan umat Islam dengan cerita Firaun tidak kufur dan wanita Islam tidak wajib menutup kepala yang terang-terangan bercanggah dengan nas Al-Quran.

Dalam majalah Al-Islam keluaran November 2003/Ramadan 1424 Astora menulis bahawa azab kubur tidak ada dengan mengemukan beberapa dalil-dalil aqal yang terang menunjukkan kejahilan dan kesesatannya.

Di antara dalilnya ialah tiada ayat yang menyebut dengan jelas tentang adanya azab kubur dan tiada hadith yang sahih mengenainya.

Padahal sekelian ulamak-ulamak tafsir dan ulamak-ulamak hadith yang muktabar seperti Imam Ibn Kasir, Imam Al-Qurtubi, Imam Ar-Raazi, Imam Malik, Imam Syafie, Imam Abu Hanifah dan lainnya menyebut tentang adanya azab kubur dan kewajipan beriman dengannya didalam kitab-kitab mereka.

Adakah Astora lebih tahu tentang Quran daripada sekelian ulamak tafsir dan ulamak hadith?

Imam Abu Hanifah menyebut pada kitabnya yang bernama Al-Fiqhul Akbar :

“Dan sempitnya kubur dan azab kubur itu adalah benar kepada mayat kafir sekeliannya dan sebahagian dari yang derhaka dari orang2 yang beriman.”

Astora menyebut dalam tulisannya bahawa adanya azab kubur itu tidak ada sepakat olih para ulamak.

Ini adalah jelas satu pembohongannya kerana ulamak-ulamak Ahlu Sunnah menyebut bahawa perkara azab kubur ini adalah perkara yang disepakati olih sekelian ulamak Salaf mahupun Khalaf.

Berkata Imam Ibn Qayyim dalam Kitab Ar-Ruh :

“Telah ijmak sekelian ulamak Ahli Sunnah bahawa wajib beriman tentang adanya azab kubur dan tiadalah menafikannya melainkan kaum yang sesat lagi menyesatkan.”

Al-Imam Al-Qurtubi menyebut didalam tafsirnya :

“Tiadalah menafikan adanya azab kubur itu melainkan orang-orang yang sesat daripada Kaum Khawarij dan Murjiah.”


Hadith2 Yang Menjadi Dalil Adanya Azab Kubur


Berikut kami datangkan 23 hadith-hadith yang sahih yang mana 21 buah hadith daripadanya diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim yang terang-terang menyebutkan tentang sabitnya kewujudan azab kubur.


1. Dari Barra’ bin ‘Azib r.a. bahawa Nabi saw berdoa semasa tiba diperkuburan Baqi’ Al-Gharqad :

“Aku mohon berlindung dengan Allah Taala dari azab kubur.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Ahmad,Abu Daud,Nasaai,Ibn Majah, Al-Hakim dan Ibn Hibban.)

2. Dari Barra’ bin ‘Azib r.a. bahawa Nabi saw menceritakan hadith yang panjang tentang datang malaikat kepada mayat didalam kubur sehingga sabdanya :

“…dan dibukakan bagi mayat yang jahat itu akan satu pintu kepada neraka maka datang akan dia kepanasan api neraka tersebut dan pedihnya dan sempitlah atasnya oleh kuburnya sehingga berselisishlah segala tulang rusuknya..”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Ahmad, Abu Daud, Thoyalisi, Baihaqi, Ibn Abi Syaibah, Al-Hakim, Abd Razzaq, Ibn Mandah, Abu Nu’aim dan At-Thobari.)


3. Dari Ibn ‘Abbas r.a. ketika Nabi saw apabila lalu dekat 2 buah kubur baginda bersabda :

“Sungguhnya kedua mayat ini sedang diazab. Bukanlah keduanya diazab sebab dosa yang terlalu besar. Adapun salah seorangnya tidak bersuci dari kencing. Dan seorang lagi kerana berjalan kesana kemari mengadu domba. Maka Nabi saw meminta dengan pelepah tamar yang basah lalu dipatahkan kepada dua bahagian dan dipacakkan kepada dua buah kubur tersebut. Dan Nabi saw pun bersabda : Mudah-mudahan diringankan dari kedua mayat ini selama pelepah ini belum kering.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari dan Muslim.Juga diriwayatkan oleh Abu Daud , Tirmizi, Ibn Majah, Nasaai, Imam Ahmad, Ibn Abi Syaibah, Baihaqi, Baghawi, Ad-Darimi, Ibn Mandah dan Thoyalisi.)


4. Daripada Abdullah bin Umar r.a. bahawa Nabi saw bersabda :

“Sungguhnya mayat itu diazab dengan sebab ratapan ahlinya keatasnya.”
(Hadith Sahih Imam Riwayat Bukhari)


5. Daripada Umar r.a. bahawa Nabi saw bersabda :

“Bahawasanya mayat itu akan diazab dengan sebab sebahagian ratapan ahlinya keatasnya.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)


6. Daripada A’iyah r.a. bahawa Nabi saw ketika lalu dekat keluarga Yahudi yang sedang maratapi mayat salah seorang ahli keluarga mereka lalu bersabda :

“Kamu sekelian menangisi atasnya dan sungguhnya dia diazab didalam kuburnya .”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)


7. Daripada Umar r.a. sungguhnya Nabi saw bersabda :

“Sungguhnya mayat itu diazab dengan sebab ratapan orang yang hidup.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)


8. Daripada A’isyah r.a. sesungguhnya Nabi saw bersabda :

“Sungguhnya Allah swt akan menambah bagi orang kafir akan azab dengan sebab ratapan ahlinya keatasnya.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)


9. Dari Barra’ bin ‘Azib bahawa Nabi saw bersabda :

“Apabila didudukkan mayat yang mukmin didalam kuburnya kemudian didatangi oleh malaikat dan ia pun bersaksi bahawa Tiada Tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Yang demikian itu adalah FirmanNya ‘Telah menetapkan olih Allah akan orang-orang yang beriman dengan perkataan yang tetap’ (Surah Ghafir ayat 45) telah turun ayat ini tentang azab kubur.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)


10. Daripada A’isyah r.a. bahawa beliau telah bertanya Rasulullah saw tentang azab kubur maka jawab Rasulullah saw :

“Ya. Azab kubur itu memang benar.”

Berkata A’isyah r.a. :

“Tiadalah selepas itu aku lihat Rasulullah saw selepas menunaikan solat melainkan minta berlindung daripada azab kubur.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)


11. Daripada Anas bin Malik r.a. bahawa Nabi saw bersabda tentang mayat kafir dan munafiq didalam kubur mereka:

“Dan dipukul akan mayat itu dengan pemukul daripada besi dengan satu pukulan. Maka bertempik mayat itu dengan satu tempikan yang mendengar akan dia oleh sekelian yang disisnya melainkan jin dan manusia.”
(Hadith sahih riwayat Imam Bukhari)


12. Daripada Abi Ayyub r.a. bahawa suatu hari Nabi saw terdengar satu suara lalu baginda bersabda :

“Mayat Yahudi yang sedang diazab didalam kuburnya.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)


13. Daripada anak perempuan bagi Khalid bin Said Ibn Al-‘Ass bahawa dia telah mendengar

“Nabi saw berdoa memohon perlindungan daripada azab kubur.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)


14. Daripada Abi Hurairah r.a. beliau berkata :

“Adalah Rasulullah saw berdoa : Ya Allah! Sungguhnya aku minta berlindung dengan Engkau daripada azab kubur dan azab neraka..”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)


15. Dari Ibn Umar r.a. adalah Rasulullah saw bersabda :

“Sesungguhnya Allah swt tidak mengazab akan mayat dengan sebab mengalir air mata atau dengan sebab bersedih hati tetapi mengazab Ia akan mayat dengan sebab lidah ataupun mengasihani.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)


16. Dari Syu’bah r.a. beliau berkata :

“Telah turun ayat 45 Surah Ghafir berkenaan azab kubur.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)


17. Daripada A’isyah r.a. bahawa Nabi saw bersabda :

“Bahawasanya azab kubur itu sesungguhnya memang benar.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)

18. Daripada Anas r.a. adalah suatu hari Nabi saw lalu pada kampung Bani Najjar maka tedengar ia akan satu suara dari satu kubur maka baginda pun bersabda :

“<1>Bilakahkah ditanam akan tuan punya kubur ini”

Jawab para sahabat :

“Pada zaman jahiliyyah”

Maka Nabi saw bersabda :

“Jikalaulah tidak kerana ianya ditanam nescaya telah aku minta supaya Allah perdengarkan kamu sekelian akan azab kubur.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)


19. Daripada Abdullah bin Umar r.a. bahawa Nabi saw bersabda :

“Sesungguhnya mayat itu diazab didalam kuburnya.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)


20. Daripada A’isyah r.a. berkata kepada Nabi saw bahawa 2 orang tua Yahudi berkata adalah ahli kubur itu diazab didalam kubur mereka itu. Maka Nabi saw pun bersabda :

“Benarlah kata mereka berdua. Sungguhnya mayat-mayat itu diazab didalam kubur mereka sehingga mendengar akan dia oleh sekelian binatang.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)


21. Daripada Abi Hurairah r.a. bahawasanya Nabi saw bersabda :

“Apabila selesai kamu daripada membaca tasyahhud akhir maka hendaklah kamu minta berlindung dengan Allah swt dari empat perkara yaitu dari azab neraka Jahannam dan dari azab kubur dan dari fitnah hidup dan fitnah mati dan dari fitnah Dajjal.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)


22. Daripada Ibn Abbas r.a. berkata

“Bahawasanya Nabi saw mengajar akan mereka itu akan doa ini seperti mana baginda mengajar mereka itu akan Surah dari Al-Quran yaitu “Wahai Allah! Sungguhnyaaku memohon berlindung dengan Mu daripada azab Jahannam dan daripada azab kubur dan daripada fitnah hidup dan mati dan daripada fitnah Al-Masih Dajjal.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)


23. Daripada Anas Bin Malik r.a. bahawasanya Nabi saw bercerita tentang mayat kafir didalam kubur :

“Kemudian dipukul akan mayat tersebut dengan satu pemukul daripada besi pada antara dua telinganya.”
(Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)



Maka jelas daripada segala hadith-hadith yang sahih ini bahawa azab kubur memangnya sebenar dan sekelian orang Islam wajib mempercayainya dan orang yang mengingkarinya adalah sesat dan keluar dari agama Islam.

Apabila telah teranglah dari hadith-hadith tersebut tentang adanya azab kubur maka dapatlah kita yakini bahawa Astora Jabat yang telah menulis artikel didalam majalah Al-Islam itu adalah sesat dan cuba menyesatkan orang yang lain.

Adakah patut kita berpegang dengan pendapat seorang pemberita yang jahil lagi sesat dan kita tinggalkan hadith-hadith yang telah diriwayatkan oleh berpuluh-puluh ulamak hadith?

Al-Imam Al-Qadhi ‘Ali Ibn Abi Al’Izz Ad-Dimasyqa pada Kitab Syarah Thahawiyah juz 2 m.s. 578 :
“Dan telah mutawatirlah segala hadith dari Rasulullah saw pada sabitnya azab kubur dan nikmatnya dan soal dua malaikat. Maka wajib beri’tiqad akan sabitnya yang demikian itu.”

Diantara kejahilan Astora Jabat sebagaimana artikel yang ditulisnya berkata bahawa bagaimana pula hendak diazab ke atas mayat yang mati dalam nahas udara atau ditelan binatang buas dimana mayatnya telah hancur?

Allah Taala menjelaskan didalam Al-Quran bahawa Dia berkuasa menghidupkan segala yang telah mati samada elok jasadnya atau sudah hancur.

Pada ayat 259 Surah Al-Baqarah Allah berfirman :
“dan lihatlah kepada tulang-tulang keldai itu bagaimana Kami menyusunnya semula kemudian Kami balut akan dia dengan daging”

Yakni Allah swt hidupkan semula keldai yang telah mati yang berselerak tulang-tulangnya. Ini sebagi bukti yang jelas Allah berkuasa menghidupkan kembali segala yang telah mati walau pun dalam keadaan hancur.

Dan pada ayat 260 Surah Al-Baqarah Allah swt memperlihatkan kepada Nabi Ibrahim a.s. bagaimana Dia berkuasa menghidupkan burung-burung yang telah mati dicincang hingga lumat yaitu firman Nya :

“Wahai Ibrahim! Ambillah empat ekor burung dan engkau cincang burung-burung itu hingga lumat dan engkau hantarkan tiap-tiap juzuknya yang hancur itu diatas puncak bukit. Kemudian burung-burung itu Aku hidupkan dan datang kesemuanya berterbangan kepadamu dengan segera. Ketahuilah bahawasanya Allah swt Maha kuasa dan Maha bijaksana.”

Dan banyak lagi ayat-ayat di dalam Al-Quran yang menceritakan bagaimana Allah menghidupkan mayat-mayat yang telah hancur dengan kekuasaanNya.

Dan pada m.s. 579 Al-Imam Al-Qadhi ‘Ali Ibn Abi Al’Izz Ad-Dimasyqa pada Kitab Syarah Thahawiyah berkata :

“Dan ketahui olehmu bahawa azab kubur itu adalah azab barzakh. Maka barang siapa yang telah mati maka mustahaklah bagi azab yang tertentu baginya samada dikuburkan atau tidak dikuburkan yang memakan akan dia oleh binatang buas atau hangus terbakar sampai menjadi abu atau diterbangkan pada udara atau disalib atau tenggelam dilaut nescaya sampailah kepada ruh dan jasadnya daripada azab sebagaimana yang sampai kepada mayat yang dikuburkan.”

Sekelian ulamak Ahlu Sunnah Wal Jamaah telah sepakat bahawa barang siapa yang tidak percaya Allah Taala berkuasa menghidupkan semula orang-orang yang telah mati maka adalah ia sesat dan kafir.

Akhirnya kami menyeru umat Islam di Malaysia supaya tidak terpengaruh dengan kesesatan Astora Jabat atau penulis-penulis seumpamanya dan jangan lagi membaca Majalah Al-Islam kerana sudah terang-terang bercanggah dengan aqidah Ahlu Sunnah Wal Jamaah.

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:40am

Kamal Atarturk Perosak Islam


Taktik Kamal Atarturk Menghancurkan Islam



1. Membolehkan perempuan memakai tudung dengan syarat pakai skirt.
2. Membolehkan lelaki memakai seluar panjang dengan syarat pakai tali leher dan topi (sesuai dengan

Taktik Kamal Atarturk Menghancurkan Islam


1. Membolehkan perempuan memakai tudung dengan syarat pakai skirt.
2. Membolehkan lelaki memakai seluar panjang dengan syarat pakai tali leher dan topi (sesuai dengan kehendak barat).
3. Menyuruh wanita dan lelaki menari di khalayak ramai. Beliau sendiri pernah menari dengan seorang wanita di satu parti umum yang pertama di Ankara.
4. Beliau pernah menegaskan bahawa "negara tidak akan maju kalau rakyatnya tidak cenderung kepada pakaian moden."
5. Menggalakkan minum arak secara terbuka.
6. Mengarahkan Al-Quran dicetak dalam bahasa Turki.
7. Menukar Azan ke dalam bahasa Turki. Bahasa Turki sendiri diubah dengan membuang unsur-unsur Arab dan Parsi.
8. Mengambil Arkitek- Arkitek dari luar negara untuk memodenkan Turki. Hakikatnya mereka diarah mengukir patung-patung dan tugu-tugunya di seluruh bandar Turki.
9. Satu ucapan beliau di bandar Belikesir,di mana beliau dengan terang-terangannya mengatakan bahawa agama harus dipisahkan dengan urusan harian dan perlu dihapuskan untuk kemajuan.
10. Agama Islam juga dibuang sebagai Agama Rasmi negara.
11. Menyerang Islam secara terbuka dan terang-terangan.
12. Menggubal undang-undang perkahwinan berdaftar berdasarkan undang-undang Barat.
13. Menukar Masjid Ayasophia kepada muzium, ada sesetengah masjid dijadikan gereja.
14. Menutup masjid serta melarang dari bersembahyang berjemaah.
15. Menghapuskan Kementerian Wakaf dan membiarkan anak-anak yatim dan fakir miskin.
16. Membatalkan undang-undang waris, faraid secara Islam.
17. Menghapus penggunaan Kalendar Islam dan menukarkan huruf Arab kepada huruf Latin.
18. Mengganggap dirinya tuhan sama seperti Firaun. Berlaku peristiwa apabila salah seorang askarnya ditanya:"siapa tuhan dan di mana tuhan tinggal?".Oleh kerana takut, askar tersebut menjawab:''Kamal Atartuk adalah tuhan". Beliau tersenyum dan bangga dengan jawapan yang diberikan oleh askar itu.

Kematian Kamal Atartuk yang menyeksakan di saat kematiannya, Allah telah datangkan beberapa penyakit kepada beliau sehingga beliau rasa terseksa dan tak dapat menanggung seksaan dan azab yang Allah berikan di dunia. Antaranya ialah :

• Didatangkan penyakit kulit hingga ke kaki dimana beliau merasa gatal-gatal seluruh badan.
• Sakit jantung.
• Penyakit darah tinggi.
• Panas sepanjang masa, tidak pernah merasa sejuk sehingga terpaksa diarahkan kepada Bomba untuk menyiram rumahnya 24 jam. pembantu-pembantunya juga diarahkan untuk meletak ketulan-ketulan ais di dalam selimut untuk menyejukkan beliau.

Maha Suci Allah, buat macam mana pun rasa panas tak hilang-hilang. Oleh kerana tidak tahan dengan kepanasan yang ditanggung, beliau menjerit sehingga seluruh istana mendengar jeritan itu.

Oleh kerana tidak tahan mendengar jeritan, mereka-mereka yang bertanggung jawab telah menghantar beliau ke tengah lautan dan diletakkan dalam bot dengan harapan beliau akan merasa sejuk.

Allah itu Maha Besar, panasnya tak jugak hilang! Pada 26 september 1938, beliau pengsan selama 48 jam disebabkan terlalu panas dan sedar selepas itu tetapi beliau hilang ingatan.
Pada 9 November 1938, beliau pengsan sekali lagi selama 36 jam dan akhirnya meninggal dunia. Sewaktu beliau meninggal, tidak seorang pun yang memandi, mengkafan dan menyembahyangkan mayat beliau. Mayatnya diawetkan selama 9 hari 9 malam, sehingga adik perempuan beliau datang meminta ulama-ulama Turki memandikan, mengkafankan dan menyembahyangkannya. Tidak cukup dari itu, Allah tunjukkan lagi balasan azab ketika mayatnya dibawa ke tanah perkuburan. Bila mayatnya hendak ditanam, tanah tidak menerimanya (tak dapat nak bayangkan bagaimana tanah tidak menerimanya). Disebabkan putus asa, mayatnya diawetkan sekali lagi dan dimasukkan ke dalam muzium yang diberi nama EtnaGrafi (kalau tak silap dengar) selama 15 tahun sehingga tahun 1953).

Selepas 15 tahun mayatnya hendak ditanam semula, tapi Allah Maha Agung, bumi sekali lagi tak menerimanya. Habis ikhtiar, mayatnya dibawa pula ke satu bukit ditanam dalam satu binaan marmar beratnya 44 tan.Mayatnya ditanam di celah-celah batu marmar. Apa yang menyedihkan, ulama-ulama sezaman dengan Kamal Atartuk telah mengatakan bahawa "jangan kata bumi Turki, seluruh bumi Allah ini tidak menerima Kamal Atartuk!"

Dari Abdullah bin 'Amr r.a, Rasulullah saw bersabda : "Sampaikanlah pesanku biarpun satu ayat. "Muhasabahlah diri sendiri (yakni diri KITA) sebelum muhasabah diri orang lain. Apa yang baik dan benar itu datangnya dari Allah swt. Apa yang salah dan silap itu adalah dari kelemahan manusia itu sendiri.

Wassalam.

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:41am

Sejarah Puak Anti Hadith La'natullah



Gerakan Anti-Hadis Pada Zaman Dahulu

Oleh: Dr Mustaffa as-Siba'i.

Terjemahan: Raziff Zaini, Al AL-Bayt University.

Pada kurun kedua hijrah, telah muncul satu golongan yang menolak as-Sunnah sebagai salah satu sumber perundangan Islam. Golongan ini terdiri daripada mereka yang menolak hadis yang diriwayatkan bukan secara mutawattir (Hadis

Gerakan Anti-Hadis Pada Zaman Dahulu

Oleh: Dr Mustaffa as-Siba'i.

Terjemahan: Raziff Zaini, Al AL-Bayt University.

Pada kurun kedua hijrah, telah muncul satu golongan yang menolak as-Sunnah sebagai salah satu sumber perundangan Islam. Golongan ini terdiri daripada mereka yang menolak hadis yang diriwayatkan bukan secara mutawattir (Hadis Ahad) dan juga terdiri daripada golongan mengatakan bahawa hadis bukanlah penerang kepada al-Quran dan bukan juga penguat kepadanya, malah ia merupakan satu hukum yang terpisah daripada al-Quran.

Dan orang pertama yang menjawab golongan anti-hadis ini ialah Imam Al-Syafie di mana beliau telah menulis di dalam bukunya "Jama' al-Ilm" dari kitabnya "al-Um" di dalam bab khas. Di dalam buku-bukunya tersebut Al-Syafie telah menyebut tentang perdebatannya dengan satu golongan yang dikenali sebagai golongan anti-hadis ini. Beliau juga telah meletakkan bab khas di dalam bukunya "Ar-Risalah" tentang berhujah dengan hadis ahad, sepertimana yang dinyatakan di dalam kitabnya "al-Um".

Imam Al-Syafie telah berkata:

Salah seorang dari golongan ini (anti-hadis) telah bertanya kepadaku: kamu dari kalangan Arab, dan al-Quran diturunkan di dalam bahasa kamu, dan kamu juga mampu menghafaznya, dan di dalamnya Allah S.W.T telah menurunkan hukum-hukumnya. Dan sekiranya seseorang itu berasa syak dan kurang jelas akan al-Quran, maka kamu akan menyuruhnya supaya memilih samada bertaubat ataupun dihukum bunuh.

Dan Allah S.W.T telah berfirman di dalam al-Quran: Menerangkan setiap sesuatu (an-Nahl: 89). Dan bagaimanakah kamu mengatakan kepada diri kamu dan orang ramai tentang perkara yang difardhukan oleh Allah dengan menyatakan bahawa ianya adalah am, dan sesekali kamu mengatakan ianya khas, dan buat kali yang seterusnya pula kamu mengatakan bahawa perintah di dalam al-Quran membawa maksud fardhu, dan seterusnya pula kamu mengatakan di dalam perintah ada dalil yang mungkin membawa maksud harus. Dan apa yang menyebabkan perbezaan ini berlaku di kalangan kamu adalah berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh seseorang perawi dari seorang perawi yang lain, atau dua potong hadis atau lebih hinggalah sampai sanadnya kepada Rasulullah S.A.W.

Dan saya telah mendapati bahawa kamu dan mereka yang bersependapat dengan kamu tidak sedikit pun mengengkari orang yang kamu temui di kalangan perawi hadis tentang kebenaran dan kekuatan hafalan mereka. Dan saya lihat di kalangan mereka ini tiada seorang pun yang tidak melakukan kesilapan dan lupa semasa meriwayatkan hadis-hadis Rasulullah. Bahkan kamu sendiri berkata: "Si polan telah melakukan kesilapan di dalam hadis ini, dan si polan ini pula telah membuat kesilapan di dalam hadis itu."

Dan kamu juga telah berkata: "Sekiranya seseorang itu berkata tentang hadis yang kamu benarkan dan juga hadis yang kamu larang berdasarkan sesuatu cara: sesungguhnya Rasulullah tidak pernah menyebut hadis ini dan kamu telah melakukan kesilapan atau satu penipuan, dan kamu tidak menyuruh mereka bertaubat, dan kamu berkata kepada mereka lagi: Berdosalah kamu di atas apa yang kamu katakan, adakah boleh kamu membezakan antara sesuatu itu dengan hukum-hukum di dalam al-Quran yang pada hakikatnya ianya adalah sama, dan kamu telah meletakkan berita yang dibawa oleh mereka (perawi) setaraf dengan al-Quran, dan kamu telah melarang dan mengharuskannya.

Imam Al-Syafie menjawab: Sebenarnya kami telah menetapkan satu lingkungan (keyakinan) dan dari aspek kebenaran sesuatu berita itu dengan qias. Dan sebab-sebabnya adalah berbeza dan sekiranya kami memberikan kesemuanya , maka sebahagian darinya adalah lebih kuat dari sebahagian yang lain . Contohnya , sekiranya seseorang itu telah berikrar dengan mengemukakan dalilnya , dan juga bersumpah , maka ikrarnya adalah lebih kuat dari dari dalilnya , dan segala dalilnya adalah lebih kuat daripada sumpahnya . Dan begitu juga , sekiranya kami meletakkan sesuatu itu pada satu keadaan , maka sebab-sebabnya adalah berbeza .

Musuh: “Berdasarkan pendapat kamu tadi, sekiranya kamu menerima apa yang di datangkan oleh mereka ( hadis ) , dan kamu juga telah mengemukakan tentang kriteria yang disyaratkan untuk menerima hadis dari mereka ini , maka apakah hujah-hujah kepada golongan yang menolak pendapat kamu ini ?? Dan bagi saya , saya tidak dapat menerima sedikit pun apa yang kamu katakan tadi , selagi mereka ini manusia yang mungkin melakukan kesilapan , maka saya tidak akan menerima kecuali menerusi keyakinan dan kepercayaan dan apa yang saya percaya al-Quran sahaja yang tidak mendatangkan sebarang syak kepada seseorang tentang kebenarannya , dan bukan dengan konsep lingkungan tadi . “

Al-Syafie: “ Aku akan berkata kepada mereka , apabila membicarakan tentang al-Quran dan hukum-hukamnya , di sana terdapat beberapa dalil yang menyatakan bahawa al-Quran itu sendiri memerlukan hadis-hadis yang benar diriwatatkan oleh junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W samada dalam bentuk umum mahupun khas “ .

Kemudian Al-Syafie mengemukakan dalil yang menyokong pendapatnya dan berkata, firman Allah Ta’ala : Dialah yang mengutuskan kepada golongan ummi seorang rasul dari kalangan mereka untuk membacakan kepada mereka ayat-ayatNya, membersihkan mereka dan mengajarkan kepada mereka Al-Kitab dan Al-Hikmah (al-Jumu’ah: 2).

Musuh: “ Maka telah kita ketahui bahawa “Al-Kitab” yang dimaksudkan dalam ayat tadi ialah al-Quran al-Karim , maka apa pula yang dimaksudkan dengan “Al-Hikmah” ?

Al-Syafie: “Sunnah Rasulullah S.A.W “

Musuh: “Dan mungkin juga apa yang dimaksudkan dalam ayat tadi ialah al-Quran itu diturunkan secara jumlah , dan al-hikmah itu bermaksud hukum-hakamnya yang khas ?”

Al-Syafie: “ Apa yang dimaksudkan di sini ialah penerangan kepada manusia tentang apa yang telah diturunkan oleh Allah , contohnya seperti hukum faraid (pembahagian harta ), sembahyang , zakat , haji dan sebagainya . Maka Allah telah menetapkan hukum di dalam al-Quran , dan Rasulullah pula menerangkan bagaimana ibadat-ibadat ini dilaksanakan .

Musuh : “ Itu mungkin juga satu andaian/kebarangkalian sahaja . “

Al-Syafie : “ Dan sekiranya kamu mengikut pendapat ini , maka kamu menerima bahawa al-Quran tidak akan difahami kecuali setelah diterangkan oleh Nabi S.A.W .”

Musuh: “ Dan bagaimana sekiranya saya mengatakan bahawa al-Quran dan al-Hikmah itu adalah suatu benda yang sama?"

Al-Syafie: “ Yang manakah lebih afdhal ( utama ) , al-Quran dan al-Hikmah itu adalah berbeza ataupun kedua-duanya adalah perkara yang sama ??”

Musuh: “ Mungkin juga ianya adalah dua perkara yang berbeza seperti yang kamu jelaskan tadi , dan mungkin juga kedua-duanya adalah perkara yang sama .”

Al-Syafie : “ Dan yang paling rajih ( tepat ) ialah pendapat yang pertama , kerana di dalam al-Quran terdapat dalil yang menguatkan hujah kami dan berbeza dengan pendapat kamu .”

Musuh: “ Mana dalilnya ? ”

Al-Syafie : “ Firman Allah Ta’ala : Dan bacalah ayat-ayat Allah dan Al-Hikmah yang dibacakan didalam rumah-rumah kamu , sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui ( al-Ahzab : 34) maka menerusi ayat ini bahawa telah dibacakan di rumah perempuan-perempuan itu dua perkara iaitu al-Quran dan as-Sunnah . Dan apa yang dimaksudkan dengan tilawah ( bacaan ) ialah bacaan al-Quran dan as-sunnah . ”

Musuh: “ Di dalam ayat ini menunjukkan bahawa al-Quran bukan bermaksud al-Hikmah adalah lebih tepat .”

Al-Syafie : “ Dan Allah telah mewajibkan kita mengikut Nabi Muhammad S.A.W. ”

Musuh : “ Mana dalilnya ? ”

As-Syafie : “ Firman Allah Ta’ala : Tidak ! Demi tuhanmu , mereka tiada juga beriman , sehingalah mereka meminta keputusan kepada engkau di dalam perselisihan mereka , kemudian mereka tiada memperoleh keberatan dalam hati mereka untyk menerima keputusan engkau dan mereka menerimanya dengan sebenar-benarnya. ( an-Nisa’ : 65) dan firman Allah lagi : Barangsiapa yang mentaati rasul,maka sesungguhnya dia telah mentaati Allah (an-Nisa’ : 80 ) dan seterusnya firman Allah dalam surah al-Hasyr ayat 7 : Sebab itu hendaklah takut orang yang melanggar perintah rasul itu bahawa mereka akan ditimpa fitnah ( ujian) dazab yang pedih.

Musuh : “ Tidak ada yang lebih utama pada kami tentang maksud Al-Hikmah adalah Sunnah RasulS.A.W , sepertima yang diperkatakaoleh sebahagian dari kami :“ Sesungguhnya Allah telah memerintahkan kepada kami supaya menerima hukum Rasulullah S.A.W dan hukum-hukumNya Dialah yang menurunkannya ” Maknanya di sini , maka sesiapa yang tidak menerima hukum Allah , maka adalah lebih tepat jika kita katakan mereka ini menolak perintah Allah daripada kita mengatakan mereka ini menolak perintah rasul.

As-Syafie : “ Dan Allah telah menyeru kepada hambanya supaya mentaati segala perintahnya, sepertimana firmanNya yang bermaksud Apa yang didatangkan oleh Rasul kepada kamu , maka hendaklah kamu terima, dan apa yang dilarang olehnya maka hendaklah kamu tinggalkan ( surah al-Hasyr : 7)”

Musuh : “ Dan ayat ini menerangkan tentang penurunan al-Quran , maka adalah wajib bagi kita melakukan apa yang diperintahkan oleh rasul dan meninggalkan apa yang dilarang olehnya.”

As-Syafie : “ Adakah fardhu-fardhu yang disyariatkan kepada kita dan kepada umat yang sebelumnya sama ?”

Musuh : “ Ya ! ”

As-Syafie : “ Jika yang demikian , maka hendaklah kita mengikut apa yang diperintahkan oleh rasul kepada kita . Dan sekiranya difardhukan kepada kita sesuatu ibadat , adakah ianya diambil berdasarkan dalil yang memerintahkan supaya kita mengerjaknnya ? ”

Musuh : “ Ya ! ”

As-Syafie : “ Maka disini , adakah pada pendapat kamu cara untuk mengerjakan suruhan Allah ini yang telah diperintahkan oleh rasul kepada kamu atau ( kaum sebelum atau selepas kamu ) yang mereka ini tidak pernah bertemu dengan Rasulullah S.A.W kecuali dengan Hadis Al-Nabawi ??”

( Di sini , Imam As-Syafie menyebut tentang bagaimana dinasakhkan ayat-ayat al-Quran , dan tiada cara lain untuk mengetahui pemansukhan ayat-ayat al-Quran ini kecuali melalui hadis yang diriwayatkan oleh Nabi S.A.W )

Musuh : “ Dan sesungguhnya hujah kamu adalah kuat , dan kami menerima pendapat kamu dan menerima hadis dari Rasulullah S.A.W , dan saya hampir menerima pendapat bahawa Hadis menjadi pegangan seseorang muslim .” Kemudian musuh ini menerima pendapat yang dikemukakan oleh Imam As-Syafie dan menganggap ia satu kebenaran .

Musuh ini telah bertanya lagi kepada Imam As-Syafie kemudiannya , tentang permasalahan “ Umum ” didalam al-Quran , sesekali didatangkan dalam didalam al-Quran makna umum dan sesekali didatangkan makna khas . Maka Imam As-Syafie menerangkan bahawa bahasa Arab adalah bahasa yang sangat luas , dan kadangkala kita dapati mereka bertutur menggunakan lafaz umum akan tetapi maknanya adalah khusus , dan bilamana kita berbicara tentang pengkhususan yang umum , maka kita tidak akan dapati melainkan setelah merujuk kepada al-Quran dan as-Sunnah .

Kemudian Imam as-Syafie memberikan beberapa contoh tentang lafaz umum didalam al-Quran yang dikhususkan hukumnya oleh as-Sunnah seperti fardhu sembahyang ke atas mereka yang dituntut dan dikhususkan kepada mereka yang datang haidnya , dan fardhu zakat ke atas harta adalah umum kemudian dikhususkan kepada sebahagian dari harta tersebut (bukan kesemuanya ), dan wasiat kepada kedua ibu bapa kemudiannya dimansukhkan dengan turunnya ayat faraid ( pembahagian harta ) , dan harta warisan kepada kedua ibu bapa dan anak-anak dikhususkan bahawa orang kafir tidak boleh menerima wasiat dari seorang islam , dan dari seorang tuan tidak boleh diwariskan kepada hambanya dan dari seorang yang dibunuh tidak boleh diwarisi hartanya kepada pembunuhnya . Dan semua yang demikin itu adalah dari hadis , maka musuh tadi menerima bahawa tiada cara lain untuk mengetahui penerangan tentang hukum yang didatangkan oleh al-Quran kecuali melalui hadis .

Musuh : “ Dan saya masih berpendapat tentang perbezaan makna tadi , sehingga saya menyalahkan sesiapa yang mengikut golongan tersebut , dan di sana ada 2 jenis golongan : dan salah satu daripadanya tidak menerima as-Sunnah dan mengatakan di dalam al-Quran terdapat penerangan kepada semua hukum .”

As-Syafie : “ Apa yang menyebabkan semua itu ? ”

Musuh : “ Maka sampailah kita ke noktah yang penting , berkata seorang pemuda : Barangsiapa yang mendatangkan sesuatu atas perkataan solat , maka dia seolah-olah telah menunaikannya , walaupun ia mengerjakan solat dua rakaat pada setiap hari . Dan sebarang ibadat yang tidak terdapat di dalam al-Quran maka ianya bukan ibadat yang dituntut . Dan telah berkata yang lain : Apa yang terdapat di dalam al-Quran , maka diterima baginya hadis. Mereka ini seolah-olah menerima hadis setelah mereka menolaknya. Dan sebenarnya mereka ini tidak mengetahui tentang nasakh dan mansukh di dalam al-Quran serta lafaz am dan khas di dalamnya. Dan di sini jelas kelihatan kesesatan mereka , namun satu pertanyaan yang perlu dikemukakan , bolehkah kita mengharam sesuatu dengan adanya dalil zanni ?”

As-Syafie : “ Ya ! ”

Musuh : “ Apakah ia ? ”

As-Syafie : “ Apa pendapat kamu tentang lelaki ini ? Adakah diharamkam darah dan hartanya?

Musuh : “ Ya ! ”

As-Syafie : “ Sekiranya datang kepada kamu dua orang saksi , dan mengatakan bahawa lelaki ini telah didapati membunuh , dan merampas hartanya , apa yang pendapat kamu ? ”

Musuh : “ Saya akan bunuh lelaki tersebut dan hartanya akan dipulangkan kepada warisnya.”

As-Syafie : “ Dan pada pendapat kamu adakah saksi tadi mungkin melakukan satu penipuan atau satu kesilapan ?”

Musuh : “ Mungkin juga”

As-Syafie : “ Dan bagaimana kamu menghalalkan darah dan hartanya melalui dalil zanni atau hanya berpandukan 2 orang saksi ?”

Musuh : “ Aku menerimanya berdasarkan penyaksian tadi”

As-Syafie : “ Dan adakah kamu dapati di dalam al-Quran ada menyebut tentang penyaksian terhadap pembunuhan ?”

Musuh : “ Tidak , akan tetapi ianya difahami menerusi makna .”

As-Syafie : “ Dan sekiranya kamu berpendapat demikian , maka kamu secara zahirnya telah menerima penyaksian dua orang saksi tadi yang tidak mengetahui apa-apa tentang perkara ghaib ( peristiwa lepas dan akan datang ) kecuali Allah . Dan begitu, kami telah mensyaratkan kepada perawi hadis syarat yang lebih ketat daripada penyaksian tadi dalam meriwayatkan sesuatu hadis. Kami tidak menerima hadis yang diriwayatkan oleh seorang perawi sahaja , dan kami juga mengesan kebenaran dan ketidaksahihan sesuatu hadis itu menerusi perbandingan hadis yang diriwayatkan oleh seorang perawi dengan hadis yang diriwayatkan oleh perawi yang lain dan juga menerusi al-Quran dan as-Sunnah itu sendiri , dan dalam keadaan ini terdapat beberapa perkara yang yang tidak mungkin disyaratkan di dalam penyaksian .”

Dan setelah mendengar hujah-hujah Imam as-Syafie tadi maka musuh itu pun berpuas hati dengan penjelasannya dan menerima kepentingan as-Sunnah sebagai penerang kepada al-Quran . Maka di sini dapatlah kita membuat beberapa kesimpulan :


Imam as-Syafie tidak menerangkan secara terperinci siapakah golongan ini yang sebenarnya , dan siapa pula syakhsiah sebenarnya orang yang telah kita bincangkan sebentar tadi. Dan Syeikh al-Khudri di dalam bukunya “Tarikh at-Tasyri’ al-Islami ” telah menjelaskan bahawa golongan yang dimaksudkan tadi ialah golongan “Mu’tazilah” (Dan Imam as-Syafie juga tidak menerangkan syakhsiah yang berpegang pada pendapat ini, sepertimana sejarah juga tidak menjelaskan siapakah golongan ini yang secara terperinci.


Tetapi Imam as-Syafie di dalam perdebatannya yang seterusnya (dengan mereka yang menolak hadis secara keseluruhan) secara terangan telah mendakwa bahawa golongan ini berasal dari Basrah, dan Basrah sepertimana yang kita ketahui merupakan pusat gerakan falsafah (ilmu kalam) dan di sinilah lahirnya mazhab Mu’tazilah. Dan di sini jugalah dibesarkan para ulama’ mu’tazilah dan penulis-penulisnya , yang mana golongan ini terkenal dengan tentangan terhadap ahli Hadis . Dan diperkatakan bahawa pendapat yang telah kita bincangkan sebentar tadi merupakan sebahagian daripada golongan ini .

Pada pendapat saya (Dr. Mustafa as-Siba’i), kenyataan yang dikemukakan adalah kukuh sepertimana yang pernah saya lihat di dalam buku tulisan Abu Muhammad Abdullah Bin Muslim Bin Qutaibah yang berjudul “Takwil Mukhtalaf al-Hadis” yang mana beliau telah menyebut tentang pendirian ulama Mu’tazilah terhadap as-Sunnah .

Al-Khudri juga telah membuat kesimpulan bahawa fahaman ini lahir pada zaman Imam as-Syafie atau beberapa tahun sebelumnya , yang muncul di kalangan ula’ kalam. Dan kebanyakan ulama kalam ini berasal dari Basrah . Maka jelaslah kepada kita bahawa perdebatan antara Imam as-Syafie dengan golongan yang telah kita bicarakan sebentar tadi adalah terdiri dari golongan ulama’ kalam tersebut. Dan inilah pendapat yang rajih yang telah disimpulkan oleh Syeikh al-Khudri.

Tidak syak lagi, bahawa apa yang dimaksudkan dengan “pengingkaran terhadap as-Sunnah” ialah pengingkaran terhadap cara bagaimana sesuatu hadis itu diriwayatkan. Dan hal ini berkaitan juga dengan kekurangan dan kesilapan yang berlaku di kalangan perawi, dan berkaitan juga dengan kemunculan pereka-pereka hadis dan mereka yang cuba memalsukan al-sunnah.

Dan di sini dapat kita simpulkan bahawa mereka yang mengatakan bahawa al-Quran tidak memerlukan kepada hadis sebagai penerang, bukanlah kerana mereka ini menolak perkataan, perbuatan dan taqrir dari Rasulullah, malah setiap muslim itu sudah pasti tidak akan berbuat demikian. Bahkan tiada satu pun golongan di dalam Islam yang mengatakan bahawa taat kepada Rasulullah itu bukanlah satu kewajipan. Dan tiada juga golongan yang mengatakan bahawa perkataan dan perbuatan rasul itu bukanlah sumber perundangan Islam, kerana yang demikian itu bertentangan dengan hukum-hukum yang terdapat di dalam al-Quran serta ijma’ para sahabat dan kaum muslim.Dan mereka ini diketegorikan di dalam golongan yang menolak kenabian Nabi Muhammad S.A.W maka topik ini tidak termasuk di dalam skop perbincangan kita , malah apa yang penting di sini ialah pendapat-pendapat firqah islamiah , dan bukanlah pendapat mereka yang secara terang menolak Islam .

Imam as-Syafie telah menyebut di dalam kitabnya Jama’ al-‘llmi dari kitabnya al-Um: “ Saya tidak pernah mendengar satu pun golongan yang menolak perintah Allah supaya mentaati Rasulullah , dan menerima segala yang dibawa olehnya , dan Allah juga tidak akan menurunkan nabi lagi selepasnya. Dan tidak disyariatkan sesuatu hukum kecuali menerusi Al-Quran dan As-Sunnah. Apa yang didatangkan melalui kedua-duanya maka hendaklah diamalkan. Dan Allah juga telah memerintahkan kita serta generasi selepas kita supaya menerima apa yang disampaikan oleh Rasulullah ( Hadis ) kecuali satu golongan yang akan kita bincangkan sebentar nanti ( golongan yang telah kita bincangkan di atas )."

Dan tidak syak lagi , bahawa skop perbincangan kita tentang penolakan golongan tadi ke atas as-Sunnah adalah berkisar tentang kesahihan hadis itu sendiri.

Ibn Hazm telah berkata: “ Dalam menerangkan tentang Al-Quran asas sumber perundangan Islam , kami dapati bahawa di sana terdapat dalil-dalil yang menyeru kita supaya mentaati segala yang diperintahkan oleh Rasulullah , di sana juga kami dapati bahawa Allah S.W.T telah berfirman : Dan dia ( Nabi Muhammad ) tidak berkata dengan kemahuannya sendiri , itu hanyalah wahyu yang diwahyukan oleh Allah kepadanya ( surah an-Najm : 3 & 4 ).

Maka menerusi ayat ini jelaslah kepada kita bahawa wahyu itu terbahagi kepada dua bahagian yang pertama: ialah wahyu yang dibaca dan susunan katanya dianggap sebagai mu’jizat iaitu Al-Quran, dan yang kedua : ialah wahyu yang diturunkan kepada Rasulullah dan disampaikan oleh rasul menggunakan bahasanya sendiri dan ianya tidak dianggap mu’jizat. Ia juga merupakan hadis yang didatangkan oleh Rasulullah S.A.yang mana asalnya datang dari Allah S.W.T .

Firman Allah Taala lagi : Supaya engkau terangkan kepada manusia apa yang diturunkan kepada mereka ( surah an-Nahl : 44 ). Dan menerusi ayat ini pula Allah Taala telah memerintahkan kita supaya mentaati rasul sebagaimana kita mentaati Al-Quran.

Maka firmanNya lagi di dalam surah al-Maidah ayat 92 : Dan taatlah kamu kepada Allah dan Rasul . Dan kenyataan yang kita kemukakan ialah merupakan salah satu dari tiga perkara yang wajib ditaati , sepertimana yang terdapat di dalam firman Allah yang lain di dalam surah an-Nisa’ ayat 59: Wahai orang-orang yang beriman! taatlah kamu kepada Allah. Dan di sini pula maksudnya adalah Al-Quran Dan taatlah kamu kepada rasulNya dan yang kedua ialah taat kepada rasul dan apa yang dimaksudkan di sini ialah hadis Nabi Muhammad S.A.W dan yang ketiga ialah Dan orang yang menguruskan kamu dan ayat ini bermaksud ijma’ yang sahih yang asalnya dari Rasulullah S.A.W .

Dan katanya lagi : “ Seseorang muslim itu tidak akan merujuk selain dari Al-Quran dan As-Sunnah ketika berasa syak di dalam bab tauhid . Dan sekiranya beliau masih berasa syak selepas merujuk kepada kedua-dua sumber ini maka hukumnya adalah fasiq, dan sekiranya beliau mengingkarinya maka hukumnya kafir”

Kata Ibn Hazm lagi : “ Sekiranya seseorang mengatakan bahawa , aku tidak akan mengambil sesuatu itu kecuali apa yang terdapat di dalam Al-Quran sahaja, maka ulama’ bersepakat bahawa hukumnya adalah kafir. Dan nescaya tidak diwajibkan ke atas mereka ini menunaikan solat kecuali satu rakaat di antara terbenamnya matahari dan malam , dan satu waktu lagi ialah pada waktu subuh (fajar). Dan orang yang mengatakan sedemikian adalah kafir , syirik dan dihalalkan darahnya dan hartanya.

Dan kata pula Imam As-Sayuti pula : “ Dan golongan yang mengingkari As-Sunnah dan hanya bergantung kepada Al-Quran sahaja, golongan ini beranggapan bahawa kenabian adalah hak Saidina Ali dan Jibril A.S telah melakukan kesilapan semasa menurunkan wahyu dengan menurunkannya kepada Nabi Muhammad S.A.W .”

Secara kesimpulannya , hujah-hujah golongan yang menolak Hadis ini adalah sepertimana yang diperkatakan oleh Imam As-Syafie : “ Sesungguhnya Al-Quran itu adalah penerang kepada semua perkara , dan sekiranya terdapat hadis tentang sesuatu hukum yang tidak terdapat di dalam Al-Quran , maka ia bersanggahan dengan apa yang didatangkan di dalam Al-Quran. Dan hadis (zanni) tidak kuat untuk menyalahi Al-Quran (qat’i), dan sekiranya hadis itu adalah penguat kepada Al-Quran , maka ikutannya adalah kepada Al-Quran itu sendiri dan bukannya As-Sunnah.

Dan setelah mendengar penjelasan ini, mungkin terlintas di fikiran kita bahawa golongan ini masih lagi berpegang pada Hadis yang diriwayatkan secara mutawattir kerana ianya dianggap qat’i thubut ( kukuh) , namun mengapa Imam As-Syafie menganggap mereka ini menolak hadis secara keseluruhan ? dan apa yang telah maklum , mereka ni tidak mengiktiraf mutawattir , malah apa yang kita bincangkan sebentar tadi mengenai hadis mutawattir mereka anggap ianya sebagai zanni.

Hal ini kerana mereka menganggap bahawa hadis walaupun ianya mutawattir , namun cara penyampaiannya adalah Ahad (zanni), dan periwat hadis berkemungkinan melakukan penipuan, walaupun ianya merupakan satu usaha pengumpulan yang dianggap suci. Dan di sini jelaslah apa yang telah diperkatakan oleh Al-Khudri bahawa pendapat-pendapat tadi datangnya dari golongan Mu’tazilah.

Dan secara keseluranhannya, pendapat-pendapat Imam As-Syafie tadi dapatlah kita ringkaskan seperti berikut :


Allah memerintahkan kita supaya mentaati rasul, dan lafaz ini adalah umum samada mereka yang hidup semasa zaman Rasulullah sendiri atau pun selepasnya. Dan tiada cara lain bagi mereka hidup selepas kewafatan baginda untuk mentaatinya kecuali menerusi hadis (As-Sunnah ).


Tidak boleh tidak kita mestilah merujuk kepada Hadis untuk mengetahui hukum – hakam yang terdapat di dalam Al-Quran. Dan nasakh dan mansukh juga tidak dapat diketahui kecuali menerusi hadis Rasulullah.


Dan di sana terdapat noktah permuafakatan di kalangan kita dan mereka yang menolak hadis. Dan ianya tidak mungkin dapat diketahui kecuali menerusi hadis .


Dan hukum syara’ sendiri mungkin mengkhususkan sesuatu hukum dengan zanni , contohnya penyaksian ke atas pembunuhan dan harta dengan dua orang saksi , dan hukum pembunuhan dan rampasan harta terdapat di dalam Al-Quran. Dan penyaksian dua orang saksi adalah disyariatkan menerusi dalil zanni tanpa sebarang khilaf ( perbezaan pendapat di kalangan ulama ).


Dan Hadis sendiri sekiranya terdapat kemungkinan berlakunya kesilapan dan penipuan , akan tetapi hadis-hadis ini dikuatkan menerusi pengukuhan terhadap keadilan perawi, dan juga menerusi persamaan antara satu hadis dengan hadis yang lain , maka kemungkinan berlakunya kesalahan tadi dapat dihindari.


Imam As-Syafie semasa menjawab tuduhan musuh tadi tidak menolak kata-kata mitu bahawa : SesunggAllah menerangkan segala-galanya di dalam Al-Quran , namun di dalam Al-Quran sendiri terdapat nas-nas yang memerintahkan supaya kita mentaati segala yang disampaikan oleh Rasulullah .

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:42am

Baca Quran Untuk Simati- Fatwa Ulamak Al-Azhar




Hukum Baca Quran Untuk Mayat (Fatwa Ulamak Al-Azhar)

Berkata Al’Allamah Syeikh Jaadul Haq Bekas Syeikhul Azhar :
“Maka sungguhnya harus membaca Quran bagi simati samada disisi kuburnya atau jauh daripadanya.



Berkata Al’Allamah Syeikh Jaadul Haq Bekas Syeikhul Azhar :
“Maka sungguhnya harus membaca Quran bagi simati samada disisi kuburnya atau jauh daripadanya. Dan samada dari anak simati atau dari lainnya hal keadaanya dengan sukarela atau dengan upah. Dan sampai pahalanya kepada mayat tersebut apabila berkata pembaca itu sebelum membaca ‘ Ya Allah! Jadikanlah pahala apa yang akan aku baca untuk sipulan. Maka apabila keluarlah bacaan itu dari pihak doa nescaya adalah pahala itu bagi sipulan yang didoakan baginya sebagai perkataan yang satu. Dan haruslah dari ketiadaan khilaf sebagaimana yang telah lalu dinaqal dari Ibn Rusyd.
Dan bagi sipembaca juga pahala bacaannya tiada kurang dari pahala simati sedikit pun.
Adapun apa yang diberi kepada pembaca daripada upah dan masalah pahala dan ganjaran sedikit dan banyaknya maka perkara ini terserah kepada Allah swt dan padaNya kurnia yang Ia hendak kurniakan kepada sesiapa yang Ia kehendaki dan bagaimana yang Ia kehendaki.
Dan inilah apa yang aku cenderung kepada memberi fatwa padanya kerana mengeluarkan atas mengharuskan ambil upah atas mengajar Al-Quran dan atas menjadi imam pada sembahyang.
(Kitab Fatawa Islamiyyah Syeikhul Azhar Syeikh Jaadul Haq Ali Jaadul Haq - m.s. 557-558 Cetakan Pertama)

Berkata Al-Fadhil Doktor Nasr Farid Muhammad Washil Mufti Besar Negeri Mesir :

“Setengah daripada perkara yang tidak ada padanya syak bahawasanya Al-Quran itu cahaya dan membacanya itu sebab pada diturunkan rahmat dan sebab pada pembukaan Ilahiyyah dengan keampunan dan ridha dan rahmat.
Dan kerana demikian itulah membaca olih ahli keluarga mayat atas yang mati dikalangan mereka dengan harapan dapat menurunkan rahmat atas yang telah pergi itu.
Dab sayugia bagi yang membaca Al-Quran itu bahawa berkata ia sebelum membacanya atau selepas membaca ‘Ya Allah ! Jadikanlah pahala apa yang akan aku baca atau yang telah aku baca bagi sipulan.’
Maka membaca Al-Quran keatas mayat selepas kematiannya itu harus pada sisi syara’ dan kerana mayat itu mengambil guna dengan sekelian amalan kebajikan . Dan setengah daripadanya itu ialah membaca Al-Quran dengan izin Allah swt.
(Kitab Fatawa Islamiyyah- Cetakan Maktabah Taufiqiyyah. m.s. 631 )


Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:43am

Senarai Produk Haram


HALAL & HARAM STUFF (a lot of it that we may be overlooked !! pls go further down)

Assalamualaikum WBT

My dear brothers and sisters, please take note.....

Some interesting facts made public not

From: "Mohaini Mohd Din"
Date: Thu, 7 Mar 2002 08:50:50 -0800 (PST)

Subject: [melayucyber] overlooked haram stuff !!

HALAL & HARAM STUFF (a lot of it that we may be overlooked !! pls go further down)

Assalamualaikum WBT

My dear brothers and sisters, please take note.....

Some interesting facts made public not by the authorities but responsible individuals. U might be able to save some if your favourite stuffs are listed here.....


PLEASE TAKE NOTE HALAL & HARAM

Colgate Toothpaste: Have now registered their dental creams (toothpastes)with SANHA and we can now confirm that all their toothpastes are HALAL compliant. Only palm kernel oil glycerine is used.

The following products were found to contain HARAM ingredients:

(A) ORAL CARE PRODUCTS:

1) Macleans toothpastes: Freshmint, Baking Soda, Spearmint
2) Aqua Fresh toothpastes: Whitening, Bambino, Strawberry
3) Oral-B Ultrafloss and Unwaxed Floss
4) Oral-B Minute-Gel and Disclosing Tablets

(B) MEDICATION:

1) Spasmo-Canulase - contain pancreatine from pig and/or cows
2) Pankreoflat - contains preservative of animal origin
3) Sanatogen Multivitamin - contains Shellac - an insect-based rasin
4) Sanatogen Vitamin B Complex - contain glycerine, stearic acid and palmatates from animal tallow
5) Karemore B12 Spray - contain animal liver extract
6) Timjan Wonder Juice (aloe extract) - contains 16.5% port wine
7) Salusa 45 - contains extract of PIG LIVER
8) Vita Thion - contains extract of BEEF BLOOD

(C) LEATHER PRODUCTS (shoes, health sandals, etc):

All animal hides (skins) are rendered Taahir (Paak - pure and clean) by virtue of the tanning process it undergoes. Pigskin, however remains impure even after undergoing the tanning process.

The following were found to contain pigskin:
1) Hushpuppies - certain ranges are manufactured with pigskin uppers lining
2) Green Cross Health Shoes - some ranges use pigskin lining/foot bed linings
3) Attache Cases etc. - at times, the inner lining of genuine leather attache cases is at times also from pigskin

How to identify pigskin:
Take a close look at the item and if it reveals a porous surface like the pores of one's skin, then it is most likely pigskin.

(D) COSMETICS

1) All/Most AMWAY PRODUCTS containing PIG hydrolyzed collagen/beef tallowate / elastin:
2) Nutriedge Antioxidant Supplement Pack
3) Nutrilite Beta Carotene
4) Nutrilite Natural Source Beta Carotene
5) Nutrilite Wheat Germ E
6) Nutrilite CoEnzyme Q10 Complex
7) Nutrilite Chromium Picolinate
8) Nutrilite Antioxidant Complex with Pycnogenol
9) Nutrilite Leading Edge Pack 1
10) Nutrilite Herbals saw Palmetto and Nettle Root
11) Nutrilite Primrose Plus
12) Nutrilite Herbals Bilberry with Lutein
13) Nutrilite Salmon Omega 3
14) Nutrilite Herbals Womena?(tm)s GLA Blend
15) Hour Guard Insect Repellent
16) Nutrilite Herbals Ginkgo Biloba and DHA
17) Satinique Styling Mousse
18) Nature Shower Hand and Body Lotion
19) Grooming Gear After Shave Treatment Lotion
20) Grooming Gear Hymm / Eparray After Shave Moisture Lotion
21) Satinique Non-Aerosol Styling Spray
22) Satinique Styling Spray with Protein
23) Nutrilite Natural Multi-Carotene
24) All/Most REVLON PRODUCTS (containing Proteins of animal origin)
25) Absolutes Anti-Ageing Firming Cream
26) Charlie Nail Ename
27) Dry Skin Relief Anti-Ageing Body Lotion
28) Double Thick Mascara
29) Dry Skin Relief Original Cream
30) Dry Skin Relief Hydro Lotion
31) Dry Skin Relief Intensive Lotion
32) Dry Skin Relief Hand Cream
33) Dry Skin Relief Unscented Cream
34) Innerlash Mascara
35) Flex & Go 2-1 Shampoo / Conditioner
36) Flex Net Regular and Firm
37) Moondrops Hand Cream Tube
38) Revlon Hand Cream
39) Special Feeling Super Soft Activator
40) Streetwear Hair Highlight
41) Wash & Go Shampoo

(E) GENERAL:

1) Royal Chiffon Fridge Cake - contains PIG GELATINE
2) Kellogg's Mini-wheats Refer to carton inside panel Kellogg cereal, rice krispies, which reads 'imported by' = Canada cereal bars - contains pork gelatin
3) Kellogg's Rice Krispies Refer to carton inside panel Kellogg squares cereal bars which reads 'Made for' = Canada - contains beef gelatin
4) Kellogg's Frosted Pop- Refer to carton inside panel Kellogg Tarts which reads 'Imported by' or Canada 'Made for' - Canada contains pork or beef gelatin
5) Pringles Potato Chips Made from USA and contain 471 has pork substance or pork fats (MUIS)
6) Starbucks/Coffee Bean (espresso Frapucchino) Chocolate substance - contains ALCOHOL (MUIS)

These emulsifiers are HARAM:

120, 141, 160(A), 161, 252, 300, 301, 422, 430, 431, 433,435, 436, 441, 470, 471, 472(A,E), 473, 474, 475, 476, 477, 481, 482,483, 491,492, 494, 542, 570, 572, 631, 635, 920

RENNET in the cheese is of animal origin is HARAM too unless otherwise stated.

For those who are unaware. I got this info from a friend, please let it be known to our "un-informed" muslim friends. This is what it reads.

I bought this particular book title Islamic Parenting. One of the topics tells about eating habits. As I was reading, I came across this particular ingredient which is contained in most Chocolates & Ice creams: they are have Emulsifier 471. These are pork fats and they name it such a way. After reading it, I called MUIS & checked with them. They told me that it is actually pork fats. I checked most Chocolate Brands & Ice creams and that most of them we cannot eat. I'm telling you this cause after reading & enquiring I feel that as Muslims we should not make the same mistake. Before eating any chocolates or ice creams, please check the ingredients first. You can still eat those ice
creams which has HALAL approved label on them e.g. Walls, Kings

Best Regards;
Roslan Muhamed
MASTERCentre
Technology Park Malaysia
(c) Copy right 1999 2000 2001. All right reserved.

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:44am

Ubat Dari babi Di Pasaran Negara Kita


Senarai ubat yang berada dipasaran Malaysia dijual dengan meluasnya dan
mendapat sambutan yang amat menggalakkan.

No. Nama ubat Kegunaan Vendor diMalaysia
1. Kenalog in orabase Ulcer mulut Diethelm oral paste
2. Drixoral (tablet) Selsema Zuellig

UBAT DARI SUMBER BABI TERDAPAT DI PASARAN MALAYSIA

Assalamualaikum,

Senarai ubat yang berada dipasaran Malaysia dijual dengan meluasnya dan
mendapat sambutan yang amat menggalakkan.

No. Nama ubat Kegunaan Vendor diMalaysia
1. Kenalog in orabase Ulcer mulut Diethelm oral paste
2. Drixoral (tablet) Selsema Zuellig Pharma
3. Clexane (injection) Mencairkan darah Diethelm
4. Fraxiparine (injection) Mencairkan darah Zuellig Pharma

Nama saintifik babi ialah Porcine. Diharap saudara Islam kita
berhati-hati
serta tanya doktor atau pharmacist ubat yang akan disuntik (inject) ke
dalam
tubuh kita atau yang kita beli dikedai serta baca apa campuran kandungan
yang
ada dalam ubat tersebut. Kalau ada senarai yang lain ... akan diberitahu
secepat mungkin. Wallahu'alam

Masfiza bt. Abdul Hamid
Penolong Pengarah
Bahagian Pembangunan Organisasi & Teknologi Maklumat(POTM)
Biro Pengawalan Farmaseutikal Kebangsaan
Kementerian Kesihatan Malaysia
03-79573611 samb. 223


Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 10:58am

Empat golongan lelaki yang ditarik oleh wanita ke neraka



Pertama:- Ayahnya
Apabila seseorang yang bergelar ayah tidak memperdulikan anak-anak perempuannya di dunia. Dia tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat, mengaji dan sebagainya. Dia membiarkan anak-anak perempuannya tidak menutup aurat.. tidak cukup kalau dengan hanya memberi kemewahan dunia sahaja maka dia akan ditarik oleh anaknya.



Kedua:- Suaminya

Apabila seorang suami tidak memperdulikan tindak tanduk isterinya. Bergaul bebas di pejabat, memperhiaskan diri bukan untuk suami tapi untuk pandangan kaum lelaki yang bukan mahram, apabila suami mendiam diri.. walaupun dia seorang alim (solat tidak tangguh, puasa tidak tinggal) maka dia akan ditarik oleh isterinya.



Ketiga:- Abang-abangnya


Apabila ayahnya sudah tiada, tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh kepala abang-abangnya.. jikalau mereka hanya mementing keluarganya sahaja dan adik perempuannya dibiar melencong dari ajaran ISLAM.. tunggulah tarikan adiknya di akhirat.



Keempat:- Anak Lelakinya


Apabila seorang anak tidak menasihati seorang ibu perihal kelakuan yang haram dari islam, maka anak itu akan disoal dan dipertangungjawabkan di akhirat kelak.. nantikan tarikan ibunya.



Maka kita lihat betapa hebatnya tarikan wanita bukan sahaja di dunia malah di akhirat pun tarikannya begitu hebat...maka kaum lelaki yang bergelar ayah / suami / abang atau anak harus memainkan peranan mereka yang sebenar tidak silap firman ALLAH S.W.T.:-
"Hai anak adam peliharakanlah diri kamu serta ahli kamu dari api neraka, di mana bahan pembakarnya ialah manusia dan batu-batu.."




Hai wanita, kasihankan ayah anda, suami anda, abang-abang anda serta anak-anak lelaki anda...kesiankanlah mereka dan diri kamu sendiri.. jalankan perintah ALLAH S.W.T. dengan bersungguh-sungguh dan dengan ikhlas..


Akhir kata, marilah kita berdoa agar kita semua terselamat dari ditarik dan tertarik.. oleh mana-mana pihak. Harga seseorang muslim adalah sangat berharga. ALLAH S.W.T. nilaikan seseorang muslim dengan SYURGA.. semua kaum muslim masuk syurga.. janganlah kita membuang atau tidak mengendah janji ALLAH S.W.T.


Semuga kita semua tergolong dari ahli syurga yang memasukinya tampa hisab. AMIN..... YA RABBALALAMIN.

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 11:00am

Hikmah Peristiwa Isra



(Penulis: Ahmad Yunus Naidi)

Ya Allah! hanya kepada-Mu aku mengadukan kelemahanku, lemahnya usahaku dan keupayaanku di hadapan manusia, wahai Zat Yang Maha Pengasih! Engkau adalah Tuhan orang-orang yang lemah dan Engkau adalah Tuhanku, kepada siapakah Engkau menyerahkan diriku? Kepada orang yang jauhkah yang bermuka masam kepadaku? Atau kepada musuh yang menguasai urusanku? Jika Engkau tidak murka kepadaku, maka aku takkan peduli, namun ampunan-Mu amatlah luas bagiku. Aku berlindung dengan cahaya wajah-Mu yang menerangi kegelapan dan menjadikan baik kehidupan dunia dan akhirat dari murka-Mu kepadaku. Hanya kepada-Mu aku memohon keridhaan hingga Engkau ridha kepadaku dan tidak ada daya dan kekuataan melainkan dengan-Mu." (Do'a Rasulullah)

Doa diatas dipanjatkan oleh Rasulullah kepada Allah s.w.t. dengan nada rendah dan hati yang dipenuhi oleh kesedihan, setelah sikap keras yang beliau terima dari penduduk Thaif.

Kepergian Rasulullah ke Thaif membawa harapan agar suku Tsaqif di sana mahu mendukung dakwah Islam setelah suku Quraisy menolak dengan keras, bahkan sampai pada usaha pembunuhun terhadap dirinya. Namun, bukannya sambutan hangat yang beliau dapati tapi pengusiran dan penghinaan dari mereka. Salah seorang dari mereka berkata, "Apakah Allah tidak menemukan orang lain selainmu?" Akhirnya beliau meninggalkan Thaif dengan hati yang sedih hingga beliau mengadukan kepada Allah ketidak berdayaan dirinya.

Apa yang dialami oleh Rasulullah di Thaif merupakan puncak dari rantaian penderitaan pahit yang beliau rasakan selama hampir sepuluh tahun lamanya, hingga hari itu beliau nyatakan sebagai hari yang paling sulit. Rintangan yang dihadapinya semakin berat setelah dua orang yang menjadi sandarannya dan yang selalu melindunginya tiada. Mereka adalah Abu Thalib, pamannya dan Khadijah, istri tercintanya. Keduanya meninggal pada tahun yang sama hingga tahun itu dikenal dengan "amul-huzni" atau tahun kesedihan.

Di tengah suasana seperti inilah Allah menghibur dan memuliakan beliau dengan membawanya melakukan perjalanan teragung dari masjid al-Haram ke masjid al-Aqsha', dan dari sana beliau naik ke langit hingga menembus puncak alam tertinggi yang hanya diketahui oleh Allah .
Itulah peristiwa Isra dan Mi'raj yang penuh dengan hikmah dan pelajaran:

1. Perjalanan Pembekalan Keimanan
Allah membawa Rasul-Nya melakukan perjalanan yang sangat menakjubkan ini untuk menghibur hatinya yang tengah dirundung duka, juga untuk memperlihatkan tanda-tanda kekuasaan-Nya yang ada di bumi dan di langit. Allah berfirman:
Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsha yang telah Kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (QS. 17:1)

Sebagaimana Allah juga perlihatkan kepada para nabi-Nya yang lain, seperti Ibrahim, Musa dan lainnya. Allah berfirman tentang nabi Ibrahim:
“ Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Ibrahim tanda-tanda keagungan (Kami yang terdapat) dilangit dan dibumi, dan ( Kami memperlihatkannya) agar Ibrahim itu termasuk orang-orang yang yakin. (QS. 6:75)

Dan firman-Nya tentang nabi Musa:
"Dan kepitkanlah tanganmu ke ketiakmu, niscaya ia ke keluar menjadi putih cemerlang tanpa cacat, sebagai mu'jizat yang lain (pula), (QS. 20:22) untuk Kami perlihatkan kepadamu sebagian dari tanda-tanda kekuasaan Kami yang sangat besar, (QS. 20:23)

Begitulah, Allah memperlihatkan kepada para nabi berbagai tanda kekuasaan-Nya agar tertanam keimanan yang kokoh di dalam jiwa mereka. Sebab mereka adalah orang-orang yang diutus untuk mengajak manusia untuk mengabdikan diri hanya kepada-Nya. Merekalah yang pertama meyakini apa yang mereka serukan setelah melihat langsung berbagai tanda kekuasaan-Nya, sehingga beban berat yang ada di pundak menjadi ringan dan rintangan yang menghalang menjadi kecil dan tak berarti di hadapan kebesaran Allah.

Di dalam perjalanan Isra' dan Mi'raj Rasulullah menyaksikan berbagaia tanda keagungan Allah. Beliau menyaksikan kekuasaan Allah yang membawanya melintas perjalanan yang harus ditempuh sebulan lamanya hanya dalam sekejap malam. Beliau melihat langit, dari langit pertama sampai langit ketujuh dan bertemu dengan para Nabi di setiap tingkatannya. Bahkan beliau menembus hingga ke tempat yang lebih tinggi lagi dari langit ketujuh, yaitu ke "Sidratil Muntaha" dan "Baitul Ma'mur." Beliau melihat keagungan Allah yang ada di puncak alam yang paling tinggi itu yang tidak dapat dijangkau oleh akal manusia. Beliau melihat surga dan neraka juga pemandangan yang terjadi dalamnya. Beliau pun melihat malaikat penjaga neraka yang tidak pernah tertawa.
Semua kejadian itu disaksikan oleh Rasulullah di alam nyata bukan sekedar mimpi seperti yang dialami oleh sebagian orang. Keimanan beliau menjadi semakin memuncak sehingga kekuatan apapun yang ada di dunia yang menghalangi dakwahnya bagaikan sayap seekor nyamuk yang tak berarti. Perjalanan Isra' dan Mi'raj telah melenyapkan kesedihan Nabi s.a.w.sekaligus memberikan bekal keimanan yang kokoh dalam meneruskan tugas dakwah.

2. Ujian Yang Memisahkan Diantara Kufur Dengan Iman
Ketika di pagi hari pada malam Isra' dan Mi'raj, Rasulullah menceritakan kepada orang-orang Quraisy apa yang baru saja beliau saksikan. Orang-orang kafir langsung mengejek dan mentertawakan beliau. Mustahil perjalanan dari Mekkah ke Baitul Maqdis hanya ditempuh kurang dari semalam, padahal dengan unta saja harus ditempuh sebulan lamanya, cetus mereka mengejek Nabi. Untuk membuktikan ceritanya itu, mereka mencabar Nabi s.a.w. untuk menggambarkan semua sisi Baitul Maqdis secara lengkap. Rasulullah menyanggupinya setelah Allah Ta’ala perlihatkan di hadapannya sisi-sisi Baitul Maqdis dengan lengkap. Lalu berimankah mereka setelah mendengarkannya? Tidak, bahkan mereka semakin keras menentang Nabi s.a.w.dan menuduhnya sebagai tukang sihir.

Sementara orang-orang yang telah bergabung bersama Rasulullah s.a.w.dalam barisan Islam terpecah menjadi dua kelompok. Mereka yang lemah imannya keluar dari Islam dan bergabung bersama orang-orang kafir, sebaliknya mereka yang benar imannya semakin bertambah kokoh keimanan mereka karena mendengar peristiwa itu. Diantara mereka yang langsung mempercayainya adalah Abu Bakar r.a. Ia berkata: "Jika Muhammad bercerita seperti itu maka ia benar dan saya mempercayainya bahkan yang lebih jauh dari itu sekalipun." Karena sikapnya itu Abu Bakar lalu digelari oleh Nabi s.a.w.dengan "ash-shiddiq", orang yang selalu membenarkan. Di sinilah Allah menguji mana orang yang benar imannya dan mana yang munafik. Allah berfirman:
"…Dan Kami tidak menjadikan apa yang telah Kami perlihatkan kepadamu (pada malam isra dan Mi'raj), melainkan sebagai ujian bagi manusia dan (begitu pula) pohon kayu yang terkutuk dalam al-Qur'an.."

Orang-orang kafir dan yang lemah imannya tidak dapat menerima dengan akal mereka berbagai peristiwa gaib yang diceritakan oleh Rasulullah. Semua yang baru saja mereka dengar tidak dapat dipercayai menurut akal pikiran sehingga mereka tidak bisa menerimanya. Sedangkan orang-orang yang benar keimanannya tidak mengukurnya dengan akal yang terbatas, karena akal hanya mampu menangkap dan memahami sesuatu yang nyata dan terlihat. Semua itu bagi mereka terjadi karena kekuasaan Allah yang Dia perlihatkan kepada Rasul-Nya. Di sinilah letak perbedaan kaum beriman dan kaum kafir dalam menyikapi hal-hal yang gaib.

Peristiwa Isra' dan Mi'raj telah meletakkan batas pemisah yang jelas antara orang-orang yang benar keimannya dan orang-orang di hatinya ada penyakit nifak. Mereka yang memiliki keimanan yang benar layak menjadi pendukung dakwah Nabi dan siap menghadapi segala rintangan yang menghalang. Bersama mereka Nabi s.a.w. hijrah ke negeri baru yang lebih baik (Madinah) untuk memulai babak baru dalam dakwahnya.

3. Kedudukan masjid al-Aqsha
Dimulainya perjalanan Isra' dari masjid al-Haram ke masjid al-Aqsha mengandungi makna yang penting bagi kedua masjid ini. Kedudukan kedua masjid ini dan masjid Nabawi di Madinah telah meresap ke dalam lubuk hati umat Islam sejak dahulu hingga kini. Ketiganya diyakini memiliki nilai kesucian yang tinggi hingga Rasulullah melarang kepada umatnya melakukan perjalanan dan kunjungan kecuali ke tiga masjid ini saja. Beliau bersabda:
"Tidak boleh melakukan perjalanan kecuali hanya ke tiga masjid, masjidku ini (masjid Nabawi), masjid al-Haram dan masjid al-Aqsha"
(HR. Bukhari 2/76 dan Muslim 2/1014)

Shalat di ketiga masjid ini memiliki nilai pahala yang berlipat ganda dari pahala shalat di masjid lain. Beliau bersabda:
"Sholat di masjid al-Haram sama nilainya dengan shalat seratus ribu kali, sholat di masjidku sama nilainya dengan sholat seribu kali dan sholat di masjid al-Aqsha sama nilainya dengan sholat lima ratus kali" (HR. Bukhari 2/76)

Rasulullah pernah ditanya tentang masjid pertama yang dibangun di muka bumi, beliau mengatakan bahwa masjid pertama adalah masjid al-Haram kemudian masjid al-Aqsha yang jarak masa pembangunan antara keduanya adalah empat puluh tahun. (HR. Bukhari 4/197 dan Muslim 1/370)

Selama hampir enam belas bulan lamanya kaum muslimin shalat menghadap ke Baitul Maqdis sebelum Allah mengalihkannya ke Baitullah.
Kini masjid al-Aqsha tengah berada di bawah cengkraman bangsa Yahudi yang telah merampas tanah yang diberkahi ini dari bangsa Palestin. Kesucian masjid ini telah dinodai oleh bangsa yang dimurkai Allah. Kewajiban umat Islam mempertahankan masjid yang berada di wilayah tempat kelahiran para Nabi dari konspirasi Yahudi untuk membangun Haikal Sulaiman di atas runtuhannya. Karena itu perjuangan mempertahankan al-Aqsha bagi umat Islam memiliki nilai aqidah yang suci bukan sekadar perjuangan perebutan tanah.
4. Kesatuan agama para nabi

Dalam perjalanan Isra'nya Rasulullah singgah di masjid al-Aqsha sebelum Jibril membawanya naik ke atas langit. Di tempat suci ini beliau bertemu dengan nabi Ibrahim, Musa, Isa dan nabi-nabi lainnya. Allah sengaja mengumpulkan mereka di sana untuk menyambut kedatangan beliau dan shalat di belakang beliau.

Lalu apa makna dari peristiwa ini? Peristiwa yang amat penting ini menjelaskan kepada kita akan adanya ikatan yang sama yang menyatukan seluruh Nabi-nabi, walau mereka diutus oleh Allah pada masa dan tempat yang berbeda. Ikatan itu tak lain adalah kesatuan ajaran yang mereka sampaikan.

Semua Nabi-nabi sepanjang masa membawa ajaran Islam yang artinya tunduk kepada Allah, sampai akhirnya Allah mengutus nabi Muhammad untuk menjadi nabi terakhir dengan membawa ajaran yang sempurna dan mencakup semua nilai kebaikan ajaran Nabi-nabi yang lalu. Demikian pula pengimaman Rasulullah dalam sholat menujukkan bahwa para Nabi semuanya mengakui kenabian beliau dan kedudukan beliau yang tinggi sebagai pemimpin mereka.

Oleh karena itu, peristiwa ini seharusnya menjadi renungan bagi pengikut para Nabi untuk mengikuti jejak Nabi-nabi mereka dan menjadikan ajaran Islam yang dibawa olih Nabi Muhammad s.a.w.sebagai pedoman hidup di dunia. Sebab ajaran Nabi-nabi yang lalu telah dinasakh dengan datangnya Nabi Muhammad s.a.w. sehingga tidak ada lagi agama yang benar selain Islam.

Karena kesatuan ajaran, maka Rasulullah selalu mengajak orang-orang Yahudi dan Nasrani (ahlul kitab) untuk kembali kepada Islam sebagai pokok ajaran para Nabi. Itulah yang beliau lakukan ketika mengajak raja Heraklius, penguasa Rom yang beragama Nasrani untuk memeluk Islam. Rasulullah menulis surat kepadanya dengan kata-kata: "Bismillahirrahmanirrahim, dari Muhammad bin Abdullah untuk Heraklius, penguasa Romawi. Kesejahteraan kepada orang yang mengikuti petunjuk, amma ba'du:
Aku mengajakmu memeluk Islam, masuklah ke dalam agama ini, maka engkau akan selamat dan Allah akan memberikan kepadamu pahala yang berlipat ganda, jika engkau menolak ajakan ini, engkau akan menanggung dosa semua pengikutmu, "Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: "Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)" (QS. 3:64) (HR. Bukhari 7)

5. Solat sebagai Mi'raj bagi mukmin


Perintah paling penting yang di bawa oleh Rasulullah s.a.w. dalam perjalanan Isra' dan Mi'raj adalah solat. Perintah ini beliau terima langsung dari Allah di atas langit tanpa malaikat Jibril. Biasanya Allah menyampaikan wahyu-Nya melalui malaikat Jibril yang turun ke bumi menemui Rasulullah s.a.w. dan tidak ada wahyu yang langsung disampaikan Allah di atas langit selainperintah menunaikan solat. Ini menunjukan kedudukan solat sangatlah penting.

Turunnya wahyu shalat pada peristiwa Mi'raj mengisyaratkan bahwa shalat merupakan mi'raj seorang mukmin kepada Allah. Karena ketika shalat seorang menghadap kepada Allah Yang Maha Besar untuk memuji dan mengagungkan-Nya. Ia berdiri di hadapan Allah dengan merendahkan diri dan merasakan kebesaran-Nya serta berdialog kepada-Nya. Allah berfirman dalam hadis Qudsy:
"Aku membagi shalat (al-fatihah) antara Aku dan hamba-Ku menjadi dua bagian, dan bagi hamba-Ku apa yang dimintanya.
Jika seorang hamba berkata: "Al-hamdulillahi Rabbil-'alamin" maka Allah berkata: "Hamba-Ku memuji-Ku"

Jika dia berkata: "Ar-Rahmanirrahim" maka Allah berfirman: "Hamba-Ku menyanjung-Ku."

Jika ia berkata: "Iyyaka na'budu wa iyyaka nasta'in" Allah berkata: "Ini antara Aku dan hamba-Ku, dan bagi hamba-Ku apa yang dimintanya"

Jika dia berkata: "Ihdinash-shirathal-mustaqim shirathal-ladzina an'amta 'alahim ghairil-maghdhubi'alahim wa ladhadhalin" maka Allah berkata: "Ini bagi hamba-Ku dan bagi hamba-Ku apa yang dimintanya" (HR. Turmizi)

Kini shalat yang merupakan rukun kedua setelah dua kalimat syahadat telah banyak ditinggalkan dan dilalaikan orang, padahal Rasulullah menganggap orang yang meninggalkannya sebagai kufur dan syirik
"Antara seseorang dan kemusyrikan serta kekafiran adalah meninggalkan shalat."

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Jul 4, 2006, 11:01am

PERINGATAN UNTUK WANITA
(Diambil dari sabda2 Rasulullah s.a.w.)

1. Wanita solehah adalah lebih baik dari seribu lelaki yang tidak soleh.
2. Wanita apabila melaksanakan solat lima waktu, puasa sebulan Ramadan, memelihara kehormatan diri serta taatkan suaminya, berpeluanglah ia memasuki mana-mana pintu syurga yang dikehendakinya.
3. Saidatina Aisyah r.a. berkata : “Saya pernah bertanyakan Rasulullah s.a.w. tentang siapakah manusia yang terlebih berhak terhadap wanita?”

Jawab Rasulullah s.a.w. : “Suaminya”. Bertanya pula Aisyah : “Siapa pula terlebih berhak terhadap lelaki?”. Jawab Rasulullah s.a.w. : “Ibunya”.
4. Apabila kamu dipanggil oleh kedua ibu bapamu, maka jawablah panggilan ibumu terlebih dahulu.
5. Sesiapa yang dikurniakan Allah wanita yang solehah, sesungguhnya ia telah dikurniakan separuh dari agamanya, maka yang separuh lagi hendaklah ia berbakti (bertakwa) kepada Allah.
6. Sebaik-baik wanita ialah yang tinggal di rumah, tidak keluar kecuali atas urusan mustahak. Wanita apabila keluar akan dipersonakan (digoda) oleh iblis.
7. Haram bagi wanita melihat lelaki sebagaimana lelaki haram melihat wanita (bukan muhrim) kecuali dalam menuntut ilmu dan berjual beli. Suatu hari ketika Rasulullah s.a.w. bersama isteri-isteri baginda (Ummu Salamah dan Maimunah), datang seorang sahabat yang buta (Ibnu Maktum). Rasulullah menyuruh kedua-dua isterinya masuk ke dalam rumah. Bertanya Ummu Salamah: “Bukankah orang itu tidak dapat melihat kami ya Rasulullah?”. Rasulullah s.a.w. menjawab: “Bukankah kamu dapat melihatnya?.”
8. Wanita yang keluar rumah dengan memakai bau-bauan berjalan di hadapan orang sehingga terhidu baunya, ia adalah berzina yakni seperti perempuan zina.
9. Tidak memuliakan wanita melainkan orang yang mulia dan tidak menghina mereka melainkan yang hina.
10. Dunia adalah perhiasan, sebaik-baik perhiasan ialah wanita solehah.

11. Wanita itu boleh dikahwini dengan sebab hartanya, kecantikannya, keturunannya dan agamanya. Hendaklah kamu mendapatkan yang kuat agamanya, tentu ia akan memberi ketenangan kepada kamu.
12. Salah satu tanda keberkatan wanita ialah cepat perkahwinannya dan cepat pula kehamilannya dan ringan maharnya (mas kahwin).
13. Wanita yang taatkan suaminya, semua burung-burung di udara, ikan di air, malaikat di langit, matahari dan bulan semuanya beristighfar baginya selama mana ia masih taatkan suaminya dan diredhai (serta dipelihara akan sembahyang dan puasanya).
14. Wanita yang taat berkhidmat pada suaminya akan tertutup 7 pintu neraka dan akan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pintu yang disukainya dengan tidak dihisab.
15. Mana-mana wanita yang bermasam muka menyebabkan rasa tersinggung hati suaminya, maka ia dimurkai Allah sehingga ia kembali bermanis muka dan tersenyum mesra terhadap suaminya.
16. Ibnu Umar berkata : Telah datang seorang kepada Rasulullah S.A.W. lalu bertanya : “Apakah hak suami atas isteri?” Jawab baginda : “Tunaikan hajatnya sekalipun engkau di belakang unta, jangan berpuasa sunat melainkan dengan izin suami, jika engkau berpuasa juga maka pahalanya untuk suami dan dosa untuk isteri, jangan keluar malainkan dengan izinnya: jika keluar juga akan dilaknat oleh Malaikat Rahmat dan Malaikat Azab sehingga kembali kembali engkau ke rumah.”
TIGA GOLONGAN DALAM NERAKA
(Dari sabda Rasulullah s.a.w.)

Dari Ali bin Abi Talib: “Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Tiga golongan dari umatku akan mengisi neraka jahannam selama umur dunia tujuh kali, mereka ialah :
a- Orang yang gemuk tetapi kurus.
b- Orang yang berpakaian tetapi telanjang.
c- Orang yang alim tetapi jahil.
Orang yang gemuk kurus ialah mereka yang gemuk tubuhnya tetapi kurus ibadatnya.
Orang berpakaian telanjang ialah wanita yang cukup pakaiannya tetapi tidak taat agama (seperti berpakaian nipis hingga terbayang tubuhnya atau terlalu ketat).
Orang alim jahil ialah ulama yang menghalalkan yang haram kerana kepentingan duniawi.

LARANGAN MELIHAT WANITA
(Dari sabda Rasulullah s.a.w.)

Haram bagi wanita melihat lelaki sebagaimana lelaki haram melihat wanita (bukan muhrim) kecuali dalam menuntut ilmu dan berjual beli. Suatu hari ketika Rasulullah s.a.w. bersama isteri-isteri baginda (Ummu Salamah dan Maimunah), datang seorang sahabat yang buta (Ibnu Maktum). Rasulullah menyuruh kedua-dua isterinya masuk ke dalam rumah. Bertanya Ummu Salamah: “Bukankah orang itu tidak dapat melihat kami ya Rasulullah?”. Rasulullah s.a.w. menjawab: “Bukankah kamu dapat melihatnya?.”

Re: TAZKIRAH.............
Post by meninblack on Aug 23, 2006, 9:04am

SEORANG DOKTOR NEUROLOGI MENEMUI KEAJAIBAN ALLAH ......


"Seorang doktor di Amerika Syarikat telah memeluk Islam kerana beberapa keajaiban yang ditemuinya dalam penyelidikannya. Dia amat kagum dengan penemuan tersebut, sehingga tidak dapat diterima oleh akal fikiran. Dia adalah seorang Doktor Neurologi . Setelah memeluk Islam, dia amat yakin akan perubatan secara Islam dan dengan itu telah membuka sebuah klinik yang bertemakan "Perubatan Melalui Al-Qur'an" .

Kajian perubatan melalui Al-Qur'an membuatkan ubat-ubatannya berteraskan apa yang terdapat di dalam Al-Qur'an. Di antara kaedah-kaedah yang digunakan termasuklah berpuasa, madu lebah, biji hitam (black seed) dan sebagainya.

Apabila ditanya bagaimana dia tertarik untuk memeluk Islam, maka doktor tersebut memberitahu bahawa semasa beliau melakukan kajian urat saraf, terdapat beberapa urat saraf di dalam otak manusia yang tidak dimasuki oleh darah . Padahal setiap inci otak manusia memerlukan darah yang cukup untuk berfungsi secara normal.

Setelah membuat kajian yang memakan masa, akhirnya beliau mendapati Bahawa darah tidak akan memasuki urat saraf di dalam otak manusia melainkan pada ketika seseorang itu sedang sujud semasa mengerjakan Sembahyang!!!

Urat tersebut memerlukan darah hanya untuk Beberapa sukatan yang tertentu sahaja. Ini bermaksud bahawa darah hanya akan memasuki urat tersebut mengikut kadar sembahyang waktu yang diwajibkan oleh Islam......

Begitulah keagungan ciptaan Allah!!! tidak menunaikan sembahyang , akan otaknya tidak Akan dapat menerima darah yang secukupnya untuk berfungsi secara normal!!! Oleh yang demikian, kejadian manusia ini sebenarnya adalah untuk menganuti agama Islam 'sepenuhnya' kerana sifat fitrah kejadiannya memang telah dikaitkan oleh Allah dengan agama-Nya yang indah ini."


PETUA IMAM SYAFIE

4 PERKARA UNTUK SIHAT
Empat perkara menguatkan badan
1. makan daging
2. memakai haruman
3. kerap mandi
4. berpakaian dari kapas

Empat perkara melemahkan badan
1. banyak berkelamin (bersetubuh)
2. selalu cemas
3. banyak minum air ketika makan
4. banyak makan bahan yang masam

Empat perkara menajamkan mata
1. duduk mengadap kiblat
2. bercelak sebelum tidur
3. memandang yang hijau
4. berpakaian bersih

Empat perkara merosakkan mata
1. memandang najis
2. melihat orang dibunuh
3. melihat kemaluan
4. membelakangi kiblat

Empat perkara menajamkan fikiran
1. tidak banyak berbual kosong
2. rajin bersugi (gosok gigi)
3. bercakap dengan orang soleh
4. bergaul dengan para ulama

4 CARA TIDUR

1. TIDUR PARA NABI
Tidur terlentang sambil berfikir tentang kejadian langit dan
bumi.

2. TIDUR PARA ULAMA' & AHLI IBADAH
Miring ke sebelah kanan untuk memudahkan terjaga untuk solat
malam.

3. TIDUR PARA RAJA YANG HALOBA
Miring ke sebelah kiri untuk mencernakan makanan yang banyak
dimakan.

4. TIDUR SYAITAN
Menelungkup/tiarap seperti tidurnya ahli neraka.

* Kalau rajin .. Tolong sebarkan maklumat ini kepada saudara
Muslim - Muslimat yang lain agar menjadi amalan kepada kita semua. Ilmu
yang bermanfaat ialah salah satu amal yang berkekalan bagi orang yang
mengajarnya meskipun dia sudah mati.

http://induksijpbdlgm.proboards.com/index.cgi?board=general&action=print&thread=19 

No comments:

Post a Comment