- SELAMAT MELAYARI BLOG INI SEMOGA KITA MEMPEROLEHI MANFAATNYA DAN HARAP DISEBARLUASKAN KEPADA PEMBACA YANG LAIN PULA BERSESUAIAN DENGAN SABDA RASULULLAH S.A.W "SAMPAIKAN DARIPADAKU WALAUPUN DENGAN SATU AYAT"

Friday, June 22, 2012








MASUKLAH SEPENUHNYA

 

Percaya bermakna tiada keraguan. Bila ada keraguan walaupun sedikit, itu tidak percaya namanya. Itu dipanggil zan, syak atau waham. Percaya atau yakin itu umpama isteri yang tertidur dengan nyenyaknya, mungkin sehingga berdengkur di sebelah suami ketika suami memandu kereta. Kadang-kadang sehingga terpaksa dikejutkan bila sudah sampai ke destinasi. Jika ada sedikit keraguan, pastinya si isteri itu tidak akan tidur senyenyak itu. 

Keraguan pula umpama suami yang tertidur di sebelah isteri yang memandu kereta. Bila sedikit sahaja isterinya membrek secara deras, si suami akan segera terjaga. Suami itu belum sampai taraf yakin terhadap kemampuan isterinya memandu kereta. Ini adalah sebagai ibarat sahaja kerana realitinya mungkin sebaliknya.

Dalam konteks percaya kepada Allah yang merupakan tonggak pertama dalam rukum iman, adakah kita telah benar-benar percaya ? Percaya kepada Allah bermakna bahawa apa sahaja perintah atau laranganNya wajib dipatuhi tanpa sedikitpun keraguan. Apakah kita tidak sedikit pun ragu bahawa apa yang disuruh oleh Islam itu baik dan apa yang ditegahnya itu tidak baik ? Kalau kita benar-benar percaya, mengapa masih terdengar suara yang mengatakan ada hukum Allah  yang sudah tidak sesuai dengan zaman. Misalnya dalam perlaksanaan hukum hudud, pengharaman riba, keharusan berpoligami.
 
Tidak percaya dengan tidak mahu atau tidak mampu melaksanakannya adalah dua perkara yang berbeza.

Kalau kita tidak percaya kepada mana-mana hukum Allah, akidah kita boleh tergelincir dan boleh menjadi kafir dan tempat orang kafir adalah di neraka.  Nauzubillah.  Tetapi kalau kita tidak mahu atau belum mampu atau malas melaksanakannya, kita boleh menjadi fasiq sahaja dan berdosa.

Sayangnya kadang-kadang kita memilih-milih untuk percaya. Misalnya bila kita diwajibkan berpuasa, tidak ada keraguan tentang itu adalah suruhan Allah yang wajib dituruti. Bahkan ada orang yang cukup percaya dengan suruhan itu sehingga tidak seharipun meninggalkan puasa walaupun dia tidak sembahyang. Begitu juga dengan bab zakat. Kita berlomba-lomba dan bersungguh-sungguh sekali melaksanakannya.

Tidak ada pula kedengaran  orang Islam yang mengatakan suruhan berpuasa itu tidak adil. Tidak pernah kedengaran  orang Islam mempersoalkan kenapa mereka  sahaja diwajbkan berpuasa sedangkan orang yang bukan Islam tidak. Tidak ada orang Islam yang merungut kenapa orang bukan Islam yang makan dikhalayak ramai tidak ditangkap dan dihukum. Begitu juga tidak ada kedengaran orang Islam mengatakan hukum berzakat itu tidak adil kerana hanya orang Islam yang diwajibkan berzakat. 

Tetapi bila kita hendak melaksanakan hukum potong tangan kepada pencuri, maka akan ada suara mengatakan tidak adil kerana hukum itu tidak terpakai kepada mereka yang bukan Islam. Nanti ramailah orang Islam yang kudung. Sedangkan arahan untuk berpuasa dan arahan untuk memotong tangan itu adalah dari sumber yang satu iaitu Allah swt. Adakah hukum puasa dan zakat itu sahaja yang baik dan betul dan hukum yang lain tidak baik dan tidak betul ? Adakah kita ingin mengingkari perintah Allah dalam ayat berikut yang menyuruh kita mematuhi SEGALA hukum-hukumnya dan bukan memilih ikut sedap rasa sendiri.
 
سُوۡرَةُ البَقَرَة
يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱدۡخُلُواْ فِى ٱلسِّلۡمِ ڪَآفَّةً۬ وَلَا تَتَّبِعُواْ خُطُوَٲتِ ٱلشَّيۡطَـٰنِ‌ۚ إِنَّهُ ۥ لَڪُمۡ عَدُوٌّ۬ مُّبِينٌ۬
(٢٠٨)


"Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata. (208)

Begitu juga dalam keharusan berpoligami. Kenapa harus ada keraguan tentang hukum ini. Kenapa kita mencari ruang untuk mencemuh dan menolaknya. Kenapa bila ada kes anak terbiar kerana bapanya berpoligami kita akan bingkas mengambilnya sebagai contoh keburukan berpoligami. Sedangkan berapa banyak anak yang terbiar yang bapanya tidak berpoligami, kita pejamkan mata.
Saya menimbulkan isu ini bukan kerana teringin sangat hendak berpoligami. Dan kalau dibuat bancian, berapa peratuskah suami di negara ini yang berpoligami.  Dan juga kalau dilanjutkan bancian itu, berapa peratuskah nisbah keluarga  berpoligami yang berantakan berbanding keluarga yang tidak berpoligami. Saya membangkitkan isu ini kerana tidak mahu ada rakan-rakan blogger kita samada perempuan mahupun lelaki yang terpengaruh dengan dakyah barat dan hasutan syaitan yang sentiasa berusaha menimbulkan keraguan tentang kesyumulan Islam. Kalau kita tidak sanggup berpoligami atau tidak mahu suami berkahwin lain kerana tidak mahu berbahagi kasih atau kekayaan misalnya, itu boleh difahami dan boleh dimaafi tetapi jangan sekali-sekali mengingkari atau menolak  hukum Allah yang mengharuskan poligami itu sebagai hukuman yang tidak sesuai dengan zaman.  Tidak sanggup atau belum bersedia melaksanakannya adalah berbeza dengan menolak atau mengingkari hukum itu. 

Saya ingin menceritakan kisah benar dalam keluarga saya.  Ada seorang saudara tua saya (lelaki) mengingatkan saya adik beradik supaya jangan terlibat dalam poligami kerana tidak mahu keluarga menjadi kucar kacir.  Akan tetapi selang beberapa tahun kemudian, dia sendiri  yang berkahwin dua. Bila saya berjumpa dia selepas itu, tanpa saya bertanya atau menyentuh sedikit pun perkahwinan dia yang kedua itu, dia berkata "siapalah abang yang ingin menolak takdir"
Ini soal akidah. Kalau kita gagal satu, kita gagal semua. Ia bukan macam ibadah. Kalau kita tidak sembahyang Subuh tetapi sembahyang fardu yang lain kita lakukan, kita hanya berdosa dalam meninggalkan sembahyang Subuh sahaja. Tetapi tidak dalam soal akidah, kalau kita menolak satu, maka kita gagal semuanya. Sayang sekali kalau kita melaksanakan rukun Islam yang lima itu sepenuhnya, tetapi kerana ragu dengan satu hukum Allah maka ibadat kita itu menjadi sia-sia sahaja. Bagi diri saya mudah sahaja, kalau saya berjumpa dengan perintah Allah yang sukar saya fahami rasionalnya, maka saya akan berkata kepada diri saya "Perintah itu benar dan aku terima sepenuhnya. Cuma aku sahaja yang jahil yang belum memahami hikmahnya"
Saya cuma ingin mengingatkan dan menyampaikan. Kalau ada yang terasa hati dengan entri ini, apakan daya saya. Saya teringat kata-kata seorang alim suatu ketika dulu kepada seorang yang meragui hukum Islam begini ..   "saya tahu kubur kita masing-masing, tapi saya bimbang akan berjiran dengan kamu di dalam kubur nanti"

 dipetik dan diubahsuai drp http://al-lavendari.blogspot.com/
 

1 comment:

  1. cantik sungguh selingan itu .. terima kasih banyak-banyak kerana menambah nilai kepada entri saya.

    ReplyDelete